Bab 1 [Aku Mewarisi Kekaisaran Setelah Kehamilan Palsu]

Diterjemahkan Indo : WangWangie

***

Sinar matahari masuk melalui puncak pohon yang saling bertautan, dan menumpahkan bayangan gelap.

Pohon-pohon besar menjulang tinggi ke awan, dan akar sulur yang kusut tampak sangat mengerikan.

Hewan di Hutan purba biasanya keluar pada malam hari untuk mencari makan. Saat ini sore hari, hutan sangat sepi, hanya terdengar suara gemerisik daun saat angin bertiup.

Cahaya matahari terombang-ambing dengan ayunan dedaunan. Dalam bayang-bayang, ada keberadaan yang tidak sesuai dengan lingkungan hutan.

Itu adalah seorang anak laki-laki tampan dan cantik, yang sedang berbaring di dahan pohon raksasa saat ini.

Matanya sedikit cemberut, bulu matanya yang tebal sedikit bergetar, dan senyum tipis tergantung di sudut mulutnya, seolah-olah dia telah memimpikan sesuatu yang bahagia.

Roar!!! 

Terdengar raungan harimau yang menakutkan. Gendang telinganya bergetar, dan burung-burung hutan yang kaget berterbangan dari dahan, dan terdengar suara gaduh di hutan itu.

Kemudian terdengar suara benturan fisik yang teredam, dan pohon raksasa tempat pemuda itu berbaring dan beristirahat terayun-ayun.

Jin Wowo dibangunkan oleh raungan harimau. Sebelum sempat bereaksi, dia terjatuh dari dahan pohon yang menjulang tinggi.

Dia sibuk menggunakan kekuatan spiritual sebagai penyangga untuk mencegah dirinya menjadi terlalu jelek saat terjun bebas.

Meski begitu, postur Jin Wowo saat mendarat masih kurang elegan.

Dia perlahan bangkit dari tanah, dan ketika dia mengangkat matanya, dia dikejutkan oleh dua binatang di depannya.

Ada seekor harimau putih besar tergeletak di sisi pohon. Harimau putih mengayuh kaki kokohnya seolah hendak bangun, kepalanya miring ke sudut aneh ke arah si Jin Wowo.

Beberapa langkah setelah itu, seekor Ular Phyton raksasa hitam dengan kepala ular tinggi terangkat, dan lidah panjang bergetar sedikit di udara. Pupil vertikal hijau tua menatapnya dengan dingin.

Keduanya mungkin dikejutkan oleh Jin Wowo yang tiba-tiba jatuh dari pohon, dan ada stagnasi sesaat dalam gerakan mereka.

Jin Wowo menggunakan kecepatan otaknya seratus kali lebih cepat dari biasanya, dengan cepat menganalisis pemandangan di depannya. Hingga dia sampai pada suatu kesimpulan.

— Kedua binatang ini sedang bertarung. Dia hanyalah ikan kolam malang yang telah terkena serangan.

Ditatap oleh dua pasang mata, Jin Wowo sedikit malu. Dia mengangkat tangannya dan menyapa keduanya dengan datar, “Oh, maaf, maaf, kamu bisa melanjutkannya lagi.”

Setelah berbicara, dia menundukkan kepalanya dan mendekati pohon buah yang roboh di sampingnya. Dia memetik dua buah dengan kulit mulus dan warna paling enak, lalu perlahan berdiri dan perlahan berjalan menuju pohon mati yang tumbang tak jauh dari situ.

Penampilan yang tenang dan tidak tergesa-gesa, seolah di belakangnya bukanlah dua binatang buas yang saling bertarung, melainkan dua kekasih yang berpacaran.

Raymond memandang punggung pemuda itu dengan heran. Kepala ular besar itu menoleh sedikit saat pemuda itu berjalan.

Anak laki-laki itu telanjang, dengan rok rumput kasar yang ditenun dari tanaman merambat di sekitar pinggangnya, dan kakinya yang seputih salju sangat kontras dengan daun-daun tebal yang mati di tanah.

Bagaimana bisa ada subspesies di sini??

Beberapa kemungkinan melintas di kepala Raymond. Tetapi dia masih punya waktu untuk memikirkannya nanti. Dia hanya mendengar suara “teriakan“, dan harimau putih itu melompat dari tanah, menendang kaki belakangnya, dan melompat ke arahnya.

Jin Wowo menemukan tempat yang relatif datar dan nyaman di atas kayu mati dan duduk. Dengan lambaian ringan jarinya, garis air tipis muncul di udara.

Dia mencuci buah dengan air, memasukkannya ke dalam mulutnya dan menggigitnya. Sari manis memenuhi mulutnya, dan dia menyipitkan matanya dengan kenikmatan.

Jin Wowo adalah esensi siput yang telah dibudidayakan selama ribuan tahun, dan akhirnya mengantarkan dalam bentuk kesusahan petir beberapa hari yang lalu.

Bagaimanapun dia tidak ingin mengatasi malapetaka itu. Namun dia disambar petir ke tempat di mana burung tidak peduli.

*T/N: Burung tidak peduli: Maksudnya hutan belantara / tempat terpencil / tempat yang sangat sunyi. Arti aslinya mengacu pada tempat di mana adanya sedikit aktivitas burung, dan tidak ada burung yang hinggap / buang air besar disana. Ini cara berekspresi yang dilebih-lebihkan.



Oh tidak, “burung tidak peduli” hanyalah sebuah metafora, sebenarnya ada banyak burung disana dan disini.

Apa yang membuat Jin Wowo tertekan adalah dia tidak tahu apa yang salah, dia tidak bisa kembali menjadi wujud siput setelah kesengsaraan itu. Dia hanya bisa mempertahankan bentuk manusianya.

Bukan tidak mungkin untuk mempertahankan bentuk manusia. Bukankah dia berlatih begitu keras hanya untuk menjadi manusia?

Tapi dia tidak tahu di bagian mana di bumi ini saat petir itu melanda dia. Saat itu akhir musim semi ketika dia melintasi malapetaka, dan cuacanya masih sangat sejuk, tetapi di sini sangat panas, dan dia ingin tidur ketika cuaca panas .

Kapanpun dia ingin tidur, dia ingin masuk ke dalam cangkangnya. Tetapi cangkangnya sekarang sudah hilang, sangat tidak nyaman untuk tidur.

Adapun bahaya di hutan purba, Jin Wowo tidak perlu memikirkannya sama sekali.

Sebagai monster, tingkat krisis ini menyebar luas, dan tidak berpengaruh pada keselamatannya.

Di dunia monster, meskipun siput memiliki mantra level rendah dan tidak ada mantra serangan, siput memiliki keunggulan bawaan dan keterampilan pertahanan mereka kelas satu.

Sekalipun Jin Wowo tidak dapat kembali menjadi siput untuk saat ini, dan tidak memiliki cangkang keras sebagai payung pelindung, dia masih memiliki ribuan tahun (pengalaman) Taoisme. Tidak masalah jika dia membangun sebuah penghalang pertahanan.

Jin Wowo menggigit buah itu lagi dan menyaksikan pertarungan antara dua binatang buas dari jarak tiga meter.

Ular Python hitam besar yang ganas mengibaskan ekornya, dan menghantam harimau putih besar yang telah bangkit dari tanah lagi.

Ekor ular mengandung kekuatan yang luar biasa, dan Jin Wowo tampak melihat lintasan udara pada saat guncang iyu.

Tidak buruk. Jin Wowo menelan satu gigitan buah segar. Dia melihat Ular Python hitam besar beberapa kali dengan sedikit terkejut, lalu perlahan-lahan mengangkat tangannya dan bertepuk tangan.

Dia telah hidup selama ribuan tahun, dan telah melihat ular phyton yang tak terhitung jumlahnya berburu dan membunuh binatang lain. Metode serangan ular phyton biasanya melibatkan kematian dan gigitan yang diketahui. Dia belum pernah melihat ular phyton yang menarik ekornya dan menarik lawannya.

Harimau putih besar itu ditarik ekor ular sejauh tujuh atau delapan meter, dan jatuh dengan keras ke tanah.

Harimau putih mungkin dilempar dengan kejam, dan gerakan untuk bangun agak lambat. Memanfaatkan celah ini, Ular Phyton hitam besar merayap melewatinya seperti kilat, membuka mulutnya yang berdarah, menggigit leher harimau raksasa dengan satu gigit, dan ekor ular dengan cepat melilitnya.

Darah merah cerah mengalir dari bulu putih salju harimau putih besar. Rasa sakit menyebabkannya menjadi sangat terstimulasi / bersemangat.

Harimau putih besar itu menggelengkan kepalanya dengan panik. Cakar yang tidak terikat menggaruk-garuk di udara, mencoba melepaskan diri dari gigitan dan belitan yang fatal.

Setiap kali bergerak, Ular Phyton itu terjerat selama satu menit. Harimau putih besar itu akhirnya tidak bisa melarikan diri, memiringkan kepalanya dan menggigit tubuh Ular Phyton tersebut.

Dua binatang raksasa, satu hitam dan yang lainnya putih, bersaing satu sama lain dalam keheningan yang membosankan. Hanya untuk mendengar suara “crack” dari tenggorokan harimau raksasa.

Setelah beberapa saat, tubuh harimau raksasa itu berangsur-angsur berputar dan berubah bentuk, mengeluarkan darah dari tujuh lubangnya, dan mati.

Pertarungan binatang yang mendebarkan ini, Jin Wowo merasa sangat luar biasa.

Dia menggerogoti sedikit daging buah dari intinya, melemparkan bijinya dengan santai, dan menjilat sari buah di bibirnya, menunjukkan ekspresi puas.

Dia telah berada di Hutan purba ini selama beberapa hari. Untuk Jin Wowo yang telah hidup dalam masyarakat beradab selama beberapa dekade, dia tidak dapat mengakses internet, menonton TV, atau tidur nyenyak. Hanya hidup… Tidak, kehidupan siput sangat besar.

Untuk bisa menonton pertarungan binatang di tempat, Jin Wowo merasa jauh lebih nyaman. Dia bertepuk tangan dan berdiri, siap untuk melanjutkan perjalanannya.

Dia harus keluar dari Hutan purba ini, mencari tempat tinggal manusia secepatnya, dan kemudian menghubungi tuannya.

Jika tidak, tuannya yang tidak dapat diandalkan pasti tidak akan mengambil inisiatif untuk menghubunginya. lelaki tua yang pelit itu takut dia akan pergi kepadanya ketika dia berubah menjadi manusia.

Jin Wowo mengerutkan bibirnya. Sebenarnya dia sudah lama memikirkan tentang mata pencahariannya setelah dia menjadi manusia.

Dia ingin membuka toko online, kemudian menjual masker lendir siput, injeksi lendir siput, gel detoks lendir siput, krim perbaikan lendir siput …

Bagaimanapun, lendir siputnya adalah produk kecantikan yang bagus. Beberapa tetesnya dalam produk perawatan kulit apa pun bisa sangat dicari oleh sebagian besar wanita.

Mungkin dia akan menjadi lebih besar dan lebih kuat di masa depan. Memulai perusahaan dan menjadi bos, dan dia akan digemari oleh manusia.

Hiss!”

Jin Wowo mengangkat kakinya, dan ada luka kecil di telapak kakinya, sepertinya digores oleh duri yang tajam.

Tidak baik menjadi manusia. Terlalu mudah terluka. Siputnya tidak akan terluka meskipun berjalan di atas pisau yang tajam.

Jin Wowo mengambil sedikit cairan dari cangkangnya dan mengoleskannya pada luka kecil. Luka kecil sembuh dengan kecepatan yang terlihat dengan mata telanjang.

Meskipun sekarang dia tidak bisa kembali menjadi siput, cangkangnya masih ada. Tetapi sekarang cangkangnya tidak berada di punggungnya, tetapi ada di dalam perutnya.

Jin Wowo juga tidak mau repot-repot mencari daun besar untuk membungkus kakinya. Cuaca di sini sangat panas. Jika dia memiliki beberapa lapisan daun kedap udara lagi di kakinya, dia akan benar-benar merasa tidak nyaman. Pokoknya, cairan aslinya akan menyembuhkan luka dalam sekejap mata.

Yang tidak diketahui Jin Wowo adalah hanya dua menit setelah dia pergi, harimau putih besar di belakangnya yang terjerat oleh ular phyton hitam besar hancur perlahan dan berubah menjadi seorang pria berseragam hitam dengan kerangka bengkok, mata yang kejam dan ekspresi yang mengerikan.

Raymond mengangkat kepala ularnya, dan pupil vertikal hijau gelapnya melirik ke arah kayu mati. Dia menemukan bahwa subspesies itu sudah tidak ada lagi.

Dia beristirahat sejenak sebelum perlahan-lahan melonggarkan ekor ular tersebut. Dia menggunakan ujung ekornya untuk mengangkat kancing di dada mayat.

Benar saja, ada totem aneh di sana, persis sama dengan totem pada tiga Orc yang telah dia bunuh dalam dua hari terakhir.

Raymond menyapu daun tebal di sekitarnya dengan ekornya, mengubur mayat itu.

Tujuh hari yang lalu, ketika dia mengejar ratu Zerg, tiba-tiba energi di dalam dirinya meledak, . Otot dan pembuluh darah di seluruh tubuhnya hancur, menghancurkan inti energinya, dan jatuh di atas bintang (planet) tersembunyi ini. Benar-benar menjadi orang yang tidak berguna yang tidak bisa lagi menggunakan kemampuan.

Untungnya bentuk hewannya adalah ular phyton yang tidak memiliki anggota badan, sehingga ia dapat menggunakan bentuk hewan tersebut untuk sementara waktu untuk melindungi dirinya sendiri.

Dia melirik ke orang mati yang benar-benar terkubur oleh dedaunan. Ini adalah orc senior tingkat 4, dan kekuatannya bukan apa-apa. Itu mirip dengan prajurit biasa dengan kekuatan yang sedikit lebih kuat.

Beberapa hari yang lalu, dengan kekuatan tingkat kedelapan, dia bisa dengan mudah membuat lawan tidak mampu membelinya hanya dengan menggunakan level penekanan.

Tapi sekarang inti energinya hancur, tidak ada jejak energi yang bisa dimobilisasi, yang disebut peringkat kedelapan sudah tidak ada lagi. Dia hanya bisa menggunakan naluri binatang buas dan pengalaman tempur yang kaya untuk memenangkan pertempuran.

Raymond mengubur mayat itu dan berenang perlahan menuju sungai kecil tidak jauh dari sana, ingin ikan dan udang di sungai memakan daging busuk yang ada padanya.

Ada banyak luka di tubuhnya, cuaca di sini sangat panas, dan luka telah memborok secara ekstensif.

Jika ini terus berlanjut, diperkirakan dia akan meninggal karena infeksi terlebih dahulu tanpa dibunuh oleh orang-orang tersebut.

Jin Wowo sedang duduk di atas batu di tepi sungai kecil, dan kakinya menjulur ke sungai untuk berendam di hawa dingin.

Beberapa ikan kecil berenang di sekitar kakinya, sepertinya menemukan posisi.

Menggunakan kekuatan spiritual untuk mendesak tumbuhan air kecil, diam-diam mendekati ikan kecil, dan kemudian dengan cepat menjeratnya.

Ikan kecil itu meronta ketakutan.

Tumbuhan air tidak terjerat dengan erat. Setelah berjuang beberapa kali, ikan kecil itu lolos dari tumbuhan air dan kabur dengan putus asa.

Jin Wowo tertawa, menunjukkan dua gigi runcing kecil di sudut mulutnya.

Ikan itu ditakuti olehnya. Tidak ada yang bisa dimainkan, jadi Jin Wowo langsung turun ke sungai.

Meski cuaca di sini sangat panas, air sungai cukup sejuk. Jin Wowo perlahan berjalan beberapa langkah ke dalam air yang dalam, dan seluruh tubuh basah kuyup.

-o-o-o-o-o-

Note: Subspesies adalah pria/wanita yang tidak bisa berubah ke bentuk binatangnya. Mereka memiliki fisik yang langsing, lemah lembut & kekuatan yang kecil. Peran utama mereka adalah bereproduksi. Di kekaisaran, kekuatan adalah fokus utama, jadi subspesies tidak memiliki peran dalam suatu hal yang menitik beratkan kekuatan. Orc bisa jadi perempuan/laki-laki, dan supspesies sama.

Cth: Keluarga harimau memiliki 3 anak. 2 anak dapat berubah menjadi manusia/harimau, tapi 1 anak tidak bisa berubah menjadi harimau dan hanya bisa menjadi manusia, maka dia di sebut subspesies.

p.s. aku feeling bahwa subspesies lebih merujuk pada pria, bukan wanita.


<< SINOPSIS

2 tanggapan untuk “Bab 1 [Aku Mewarisi Kekaisaran Setelah Kehamilan Palsu]

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s