Kekaguman Yang Manis – Chapter 2

Translator Indo : Chintralala

***

Sehari setelah dia bertemu dengan temannya, Katsuya membawa semua barang pribadinya dan pindah ke sebuah kamar di hotel bisnis murah yang Kazuki temukan untuknya.

Karena Katsuya belum terbiasa dengan sistem transportasi Tokyo, dia ingin tinggal di suatu tempat yang dekat dengan tempat kerjanya. Untungnya, hotel baru itu sangat dekat, dia bisa berjalan kaki ke sana. Tapi itu *trade-off; hotel baru itu adalah dunia yang berbeda dari hotel yang sebelumnya dia pernah menginap. Nyatanya, itu tampak seperti hotel gang terpencil yang murah.

*trade-off : semacam ada untung ada juga ruginya.

Kamarnya kecil dan dinding serta langit-langitnya tertutup noda. Sprei pun agak lembab. Namun, Katsuya sempat lolos dari bahaya ekonomi yang membuatnya begitu gugup, dan malam itu dia langsung tertidur.

Keesokan harinya, dia berjalan ke kantor.

Hotel tidak menawarkan layanan sarapan apa pun, jadi dia membeli susu dan roti yang baru dipanggang dari toko roti yang dia temukan dalam perjalanan. Dengan sarapan di tangannya, dia menuju ke perusahaan.

“Selamat pagi!” Dia memasuki kantor dan menyapa semua orang dengan suara nyaring.

“P-pagi!”

“Selamat pagi!”

Rekan kerjanya, yang sudah mulai tidak asing baginya, menyambutnya serempak.

Katsuya adalah bagian dari Departemen Penjualan. Dia berjalan ke mejanya di sudut kantor dan duduk. Dia dengan cepat membuka bungkus roti dan mulai makan pagi saat Hiromi Inada, seorang rekan kerja wanita dari Sumber Daya Manusia, mendekatinya.

“Narita-san, tentang dokumen yang kami butuhkan… kamu membiarkan alamatmu saat ini kosong.”

Katsuya terbatuk, hampir tersedak rotinya. Dia segera mencucinya dengan susu. Dokumen yang dia berikan adalah yang seharusnya dia isi pada orientasi, tetapi karena perumahan perusahaan belum diselesaikan, dia membiarkan kediamannya saat ini kosong dan tetap menyerahkannya.

“Maaf, tapi aku belum yakin di mana aku akan tinggal sekarang,” Katanya.

“Begitukah? Maaf, tapi kamu benar-benar harus mengisinya. Kami menggunakan alamat yang tercetak di dokumen ini untuk melapor ke program kesejahteraan dan untuk tujuan perpajakan.”

“Presiden berkata perumahan perusahaan belum siap, jadi aku tidak punya tempat tujuan. Sekarang, aku menginap di hotel. Plus, aku yang membayarnya sendiri, jadi aku juga terbelenggu.”

“Kamu datang untuk bekerja dari hotel?” Hiromi memiringkan kepalanya dengan ekspresi bingung.

“Uh, ya.”

“Um, oke. Jadi, tulis saja alamat hotelnya.”

Apa itu tidak apa-apa?

Menarik surat tanda terima dari dompetnya, Katsuya menyalin alamat hotel itu. Desahan yang tidak disengaja keluar dari bibirnya.

Setelah dia selesai makan rotinya, dia mulai mengatur materi penjualan yang dia terima sehari sebelumnya, ketika Yuusuke Hatanaka, yang juga dari Departemen Penjualan, mendekatinya.

Seorang pria berusia awal 30-an, Hatanaka akan mengajari Katsuya.

“Pagi. Kamu datang lebih awal, ya?”

“Selamat pagi. Aku pindah hotel, dan yang ini jauh lebih dekat. Aku bisa berjalan kaki ke tempat kerja dan itu cukup nyaman,” Kata Katsuya riang.

Hatanaka berkata dengan suara terkejut, “Kamu sedang dalam mood yang bagus untuk seseorang yang dipaksa membayar hotelnya sendiri!”

“Yah, itu tidak ada hubungannya dengan pekerjaanku. Tapi seperti yang aku duga, sulit untuk bersantai di sana, jadi aku berharap keajaiban terjadi dengan masalah perumahan perusahaan segera. Ngomong-ngomong, apa kamu tinggal di perumahan perusahaan, Hatanaka-san?”

“Tidak, aku tinggal di kondominium sewaan biasa. Perusahaan memberiku sedikit tunjangan perumahan… tapi menurutku tidak banyak rekan kerja kita yang tinggal di perumahan perusahaan.”

“Benarkah?”

“Kudengar manajer Pengembangan Sistem tinggal di sebuah perusahaan perumahan. Sebuah kondominium di Tokiwadai. Dan aku pikir sekelompok eksekutif tinggal di kondominium yang disewakan oleh perusahaan. Tapi seperti yang aku katakan, mereka adalah para petinggi. Aku belum pernah mendengar ada pekerja tetap yang tinggal di perumahan perusahaan.”

Begitu Katsuya mendengar ini, dia memiliki firasat buruk. “Begitukah… oke, pada wawancaraku dan ketika dia memberi tahu –ku bahwa aku diterima untuk bekerja, presiden berkata, ‘Oh, kami memiliki perumahan perusahaan, jadi jangan khawatir tentang di mana harus tinggal ketika kamu datang ke Tokyo!’ dengan penuh percaya diri dan berdebar-debar di dadanya.”

“Yah, dia mungkin sedikit melebih-lebihkan karena dia sangat menginginkan seseorang dengan bakatmu. Presiden telah membangun perusahaan ini sebagian besar atas dasar kepercayaan diri dan gertakan. Tetapi jika dia berkata untuk menunggu lebih lama, mengapa kamu tidak mencoba menunggu lebih lama lagi? Seseorang dengan bakat sepertimu akhirnya bergabung dengan perusahaan kita, jadi menurutku dia tidak akan membiarkanmu pergi. Aku yakin ada solusi yang bisa dilakukan.”

Hatanaka mengatakan ini dengan santai, tapi Katsuya tidak begitu yakin.

Perusahaan yang didirikan sebagian besar atas dasar kepercayaan diri… dan gertakan? Okeeeeee…

Bagaimanapun, presiden, Soga, baru berusia akhir 20-an. Dia adalah salah satu dari banyaknya pengusaha muda di industri ini. Dia memiliki tubuh atletis dan suara yang kuat juga berwibawa. Dia selalu penuh energi. Ketika dia mendengar tentang penawaran yang bagus, dia akan pergi ke mana pun di Jepang. Pada wawancara Katsuya, dia sangat persuasif dan penuh gairah. Katsuya akhirnya terbujuk oleh antusiasme itu dan memutuskan untuk bekerja untuknya.

Entah bagaimana, Katsuya merasa seolah dia baru saja mengerti sekarang arti sebenarnya dari apa yang dikatakan Kazuki sebelumnya tentang itu menjadi langkah berisiko untuk bekerja di perusahaan ini.

Perusahaan tempat Katsuya bergabung, Slice City, menawarkan klien mereka berbagai informasi yang dikumpulkan dari internet. Dengan kata lain, itu adalah perusahaan informasi dan komunikasi.

Ketika pertama kali didirikan, fokus utamanya adalah menghosting dan memelihara server internet dan konsultasi terkait situs web. Namun, mereka telah memperluas urusan bisnis mereka dengan memasukkan administrasi situs portal, yang disebut “Slice City”, serta perencanaan dan produksi multimedia.

Oleh karena itu, ada banyak insinyur pengembangan dan insinyur jaringan pada staff seni, tetapi pekerjaan lainnya diserahkan kepada Departemen Penjualan, tempat Katsuya berada.

“Sementara staff seni dapat bersantai dan mengabdikan diri pada pekerjaan mereka, kita harus menarik klien untuk mendapatkan proyek. Jika kita tidak melakukannya, perusahaan ini tidak akan ada. Pekerjaan kita seperti menjadi tangan panggung untuk beberapa produksi panggung yang glamor. Tanpa tangan panggung, tidak mungkin untuk menampilkan pertunjukan sebesar itu. Pekerjaan ini terkadang sulit, dan kamu mudah merasa sedih saat dimarahi karena sesuatu. Tapi itu membuat rasa pencapaian menjadi lebih besar ketika kamu akhirnya mendapatkan kontrak. Itu sebabnya aku tidak bisa keluar dari pekerjaan ini,” Kata Hatanaka tiba-tiba saat mereka dalam perjalanan kembali ke kantor. Mereka baru saja mengunjungi semua klien reguler mereka tanpa mendapatkan satu iklan pun, dan sekarang mereka benar-benar kelelahan.

Karena usaha hari ini sia-sia, Katsuya menduga Hatanaka, sebagai seniornya, merasa dia harus memberi Katsuya beberapa kata penyemangat.

“Jangan khawatir. Aku tidak akan menyerah setelah hanya satu hari pemogokan. Penjualan adalah tentang akumulasi usaha setiap hari,” Kata Katsuya sambil tersenyum.

Hatanaka mengangkat alisnya karena terkejut. “Kamu mengatakannya lebih baik daripada aku.”

“Baik ibu dan ayah –ku adalah sales. Mereka sering membicarakan tentang pekerjaan ketika mereka pulang, dan aku juga mendengar keluhan mereka, jadi aku sepenuhnya menyadari kesulitan dari jenis pekerjaan ini.”

Ya begituah.

Meskipun Katsuya tidak pernah memiliki seorang ibu yang akan menyambutnya di rumah setiap hari seperti yang dia rindukan ketika dia masih kecil, dia memiliki ibu dan ayah yang bekerja keras. Dia sekarang dia berterima kasih kepada orang tuanya karena telah menunjukkan kepadanya kesulitan bisnis.

“Benarkah? Yah, kurasa aku berbicara terlalu buru-buru. Kita tidak seperti perusahaan besar yang memiliki waktu untuk melatih karyawan barunya sebelum mengirimkan mereka untuk tugas. Ada banyak orang yang lebih lemah yang menyerah sebelum mereka terbiasa dengan pekerjaan ini. Sebelum kamu bekerja di sini, itu hanyalah siklus ‘berhenti’ yang tak ada habisnya.”

“Begitukah…”

“Kita adalah perusahaan kecil, jadi yang paling sering kami lakukan adalah mempekerjakan beberapa anak manja dari universitas swasta kelas tiga. Namun biasanya, kesabaran mereka tidak bertahan lama. Mungkin karena mereka tidak perlu bekerja keras untuk bisa masuk perguruan tinggi, jadi mereka tidak tahu apa itu ketekunan. Atau itu bisa jadi stereotipku sendiri (klise/kesimpulan). Tapi aku yakin presiden memikirkan hal yang persis sama. Ketika dia menerima panggilan teleponmu, dia sangat senang. Dia mengatakan seseorang sepertimu, yang berhasil menjadi universitas nasional eksklusif pada percobaan pertama pasti memiliki banyak nyali, dan dia menginginkan bakatmu untuk perusahaan kita.”

“Jadi kurasa itu sebabnya dia datang jauh-jauh dari Tokyo untuk memberiku wawancara. Antusiasmenya sangat membujukku sehingga sebelum aku menyadarinya, aku ada di sini.”

“Kupikir kamu membuat keputusan yang tepat. Bukankah awalnya kamu ingin mencari pekerjaan di tempat asalmu? Tapi sebaliknya, kamu berubah pikiran dan datang ke sini untuk pertama kalinya. Terima kasih. Yah, kurasa agak aneh bagiku untuk berterima kasih, tapi…” Hatanaka mencoba menyembunyikan rasa malunya dengan tertawa keras.

Katsuya merasa sedikit bersalah karena Hatanaka memiliki rasa terima kasih yang aneh padanya. Jujur saja, Katsuya tidak bisa memungkiri fakta bahwa dia telah memutuskan untuk bekerja di perusahaan tersebut karena diam-diam dia berharap akan bertemu dengan Shio lagi, meski sepertinya harapan itu sia-sia pada saat ini.

Menurut Kazuki, Shio hanyalah seorang investor dan sibuk bekerja dengan banyak perusahaan lain. Dia telah melihat gambaran umum perusahaan, dan seperti yang dikatakan Kazuki, Shio adalah seorang eksekutif perusahaan hanya dalam namanya. Katsuya belum pernah mendengar tentangnya sejak dia pertama kali bergabung dengan perusahaan.

Tapi dia adalah orang yang telah memberitahu Kazuki untuk tidak memberitahu Shio apapun, dan dengan melakukan itu, telah menghancurkan satu-satunya kesempatan Shio mengetahui keberadaan dia di sana

Pada tingkat ini, dia mungkin tidak akan pernah bisa melihat Shio.

Bagaimanapun, ini semua soal waktu.

Katsuya pertama kali bertemu Shio karena waktu yang tepat di suatu musim panas; tidak ada jaminan bahwa kebetulan lain seperti itu akan datang lagi.

Ketika dia kembali ke kantor, dia mencatat kurangnya kemajuan hari itu di buku catatan dan mulai mengerjakan proposal bisnis untuk hari berikutnya. Sebenarnya Katsuya masih belum berpengalaman, dia hanya mengetik dan menyalin proposal yang sudah dibuat Hatanaka.

“Setiap orang mulai dengan membuat salinan. Ingat saja ini adalah bagian dari pekerjaan, dan berkonsentrasilah,” Kata Hatanaka sambil menurunkan setumpuk manuskrip di atas meja Katsuya. Katsuya menatapnya dengan ekspresi tidak percaya. Hatanaka membalas tatapannya dengan menyeringai dan dengan tenang pergi.

Dia tidak punya pilihan, jadi dia segera mengetik dan mengumpulkan tumpukan manuskrip.

Dia pergi untuk membuat salinan di mesin fotokopi dekat Sumber Daya Manusia dan menatap bosan ke deretan lemari di dekatnya.

Tiba-tiba, sesuatu menarik perhatiannya. Di antara berbagai file dan barang di rak yang penuh sesak, ada foto berbingkai di sudut.

Sepertinya foto itu diambil pada saat perusahaan didirikan. Ada jauh lebih sedikit karyawan saat itu; sekitar delapan pria dan wanita berdiri berdampingan sambil tersenyum.

Di antara wajah-wajah itu ada yang langsung dikenali Katsuya.

Itu adalah Shio-san. Katsuya mengambil foto itu di tangannya dan memeriksanya dengan cermat. Shio mengenakan setelan gelap dan tampak sangat dewasa. Tidak diragukan lagi — Shio memiliki penampilan yang luar biasa. Dan dia sama sekali tidak kehilangan daya tarik uniknya. Dia cantik.

Sulit untuk menjelaskan dengan tepat bagaimana, atau dengan cara apa dia terlihat cantik, tetapi dia memiliki kecantikan menyegarkan yang tidak dimiliki pria normal.

“Apa yang kamu lihat?” Sebuah suara dari belakang bertanya, membangunkan Katsuya dari keterpusatannya dengan foto itu.

Saat dia berbalik, dia melihat Hiromi tersenyum. Dia mengintip foto di tangan Katsuya.

“Oh, foto ini,” Katanya.

“Ah, itu foto yang diambil saat perusahaan pertama kali dimulai,” Jelas Hiromi. “Aku belum bekerja di sini pada saat itu, tetapi tampaknya perusahaan dimulai hanya dengan anggota-anggota itu. Ada Presiden Soga, Manajer Tamano dari Pengembangan Sistem… Ahaha, Manajer Miike menutup matanya!”

“Apakah kamu kenal orang ini?” Katsuya menunjuk ke arah Shio, dan mata Hiromi mulai berbinar.

“Ya, itu Eksekutif Ozawa-san. Bukankah dia terlihat seperti model? Semua orang mengatakan itu karena dia sangat ramping dan benar-benar terlihat seperti Pangeran Tampan. Presiden berkata kalau Ozawa-san memiliki banyak agen yang mencoba mengawasinya ketika dia masih mahasiswa… Ah, iya, presiden satu tahun lebih muda dari Ozawa-san di universitas; itulah mengapa mereka mendirikan perusahaan bersama.”

“Apakah dia sering datang ke sini?” Katsuya bertanya.

“Tidak, setelah kamu membahasnya, aku baru sadar tidak melihatnya sama sekali akhir-akhir ini. Tapi dia terlibat dengan banyak perusahaan lain, jadi aku yakin dia sangat sibuk.”

“Begitukah…” Katsuya sedikit kecewa. Ini menegaskan kembali keyakinannya bahwa dia tidak akan bisa melihat Shio sama sekali. Dia menatap sangat lama pada foto yang dia pegang di tangannya, di wajah Shio yang tersenyum.

Ini mungkin satu-satunya cara aku bisa melihat seperti apa Shio-san sekarang.

Sebelum dia melihat foto itu, dia hanya ingat wajah Shio yang 12 tahun dulu, seorang siswa SMP.

“Oh ya!” Hiromi tiba-tiba berseru. “Kita akan mengadakan pesta penyambutan untukmu, Narita-san. Presiden sangat bersemangat tentang itu! Semua rekan kerja kita akan berkumpul dan merayakannya. Saat ini, dia bergumam pada dirinya sendiri di kantornya, mencoba mencari tahu di mana kita harus mengadakan pesta.”

Katsuya menatap wajah Hiromi.

“Presiden ada di sini sekarang?” Dia bertanya.

“Hmm? Ya, dia baru saja kembali. Dia sepertinya sedang dalam suasana hati yang bagus dan sedang membaca majalah di kantornya.”

Ada sesuatu yang lebih penting daripada pesta penyambutan sekarang; sesuatu yang jauh lebih penting daripada memutuskan restoran mana yang akan mereka datangi — itu adalah perusahaan perumahan!

Dengan tidak ada kejelasan selain ucapan “tolong tunggu sebentar lagi,” – kesabaran Katsuya semakin menipis karena penundaan itu. Dan juga, tagihan hotel yang menumpuk. Dia bahkan tidak peduli jika dia tidak bisa tinggal di perumahan perusahaan pada saat ini. Dia bisa menemukan rumah kost atau apartemen sendirian — yang dia inginkan hanyalah tahu persis apa yang sedang terjadi.

Dengan ekspresi marah di wajahnya, Katsuya mengembalikan foto itu ke rak dan membulatkan keputusan.

Dia akan langsung mengadu ke presiden.

Dia tidak menyukai perasaan gelisah ini. Dia tidak berpikir untuk keluar dari perusahaan, tetapi dia memutuskan akan berbicara dengan presiden sendiri jika dia harus. “Na-Narita-san?” Hiromi tergagap dan menyaksikan dengan tercengang Katsuya yang berjalan cepat menuju kantor presiden.

Pintunya terbuka.

Presiden selalu membiarkan pintu terbuka sehingga orang akan merasa bebas untuk datang kepadanya kapan saja untuk meminta nasihat. Katsuya memasuki ruangan dan menemukan Presiden Soga bersenandung dan melihat-lihat majalah yang ditujukan untuk kaum muda.

Dia segera memperhatikan Katsuya dan berkata, “Oh, Narita-kun! Waktu yang tepat! Aku sedang berpikir untuk mengadakan pesta penyambutan untukmu segera dan baru saja mencari restoran yang bagus. Bagaimana dengan yang ini? Atau apakah kamu memiliki permintaan khusus?”

“Presiden!”

Soga menatapnya, dikejutkan oleh seruan nyaringnya. “Kamu membuatku takut saat berseru seperti itu!”

“Apa yang terjadi dengan perumahan perusahaan?” Katsuya menuntut, langsung ke intinya. Soga tampak seolah-olah baru saja mengingat sesuatu dan bergumam, “Ah…” Ekspresi bersalah terlihat di wajahnya, seolah-olah dia menyadari bahwa dia akhirnya tertangkap basah.

Katsuya terus menekan. “Presiden, kamu mengatakan jangan khawatir tentang di mana aku harus tinggal ketika aku datang ke Tokyo. Bahwa kamu akan menyiapkan perumahan perusahaan yang layak untukku, dan bahwa kamu akan sepenuhnya mendukung kepindahan-ku. Aku mempercayai-mu, dan itulah mengapa aku datang ke sini. Tentu saja, ku pikir aku akan selesai pindahan sebelum aku mulai bekerja, tetapi kamu belum membuat pengaturan apa pun untukku! Jika hanya itu, maka aku tidak bisa berbuat apa-apa. Tapi karena kamu terus menyuruhku menunggu, aku ingin tahu apa yang terjadi dengan perumahan perusahaan, dan kapan aku bisa pindah. Tidakkah menurutmu aku berhak atas itu setidaknya?”

“Ah… y-ya, kamu benar…” Soga bergumam saat Katsuya mendekatinya. Katsuya, yang tampak seperti orang yang pendiam, bisa menjadi kuat ketika itu benar-benar diperlukan.

“Aku tinggal di hotel yang tidak biasa, dan bahkan ketika aku tidur sepanjang malam, aku masih terbangun dalam kelelahan. Aku harus punya tempat sendiri atau aku tidak bisa bersantai atau bahkan merasa lega. Jika perusahaan perumahan tidak memungkinkan, katakan saja padaku. Aku bahkan tidak peduli jika kamu memberi tahu –ku kalau perusahaan perumahan adalah kesalahanmu, dan aku harus mencari apartemen. Tapi yang aku tidak tahan adalah tidak mengetahui apakah itu tersedia atau tidak. Haruskah aku mencari apartemen sendiri atau hanya bertahan dengan tinggal di hotel untuk saat ini? Aku hanya ingin tahu apa yang harus aku lakukan!”

Tiba-tiba, Soga menepuk kedua tangannya di atas meja dengan keras, dan membungkuk ke depan. “Aku… aku minta maaf. Aku tidak menyadari ini telah menjadi beban yang begitu besar bagimu. Aku sangat menyesal,” Dia meminta maaf dengan sungguh-sungguh.

Tapi Katsuya tidak meminta maaf. Yang dia inginkan hanyalah satu hal — solusi untuk masalahnya. “Akan berbeda jika aku tahu aku harus tinggal di hotel sampai tanggal tertentu, tetapi berada dalam situasi di mana aku tidak diberitahu apa-apa kecuali menunggu itu keterlaluan,” Katanya.

“Maafkan aku…” Ulang Soga.

“Jadi aku rasa cerita tentang perusahaan perumahan…” Itu bohong. Katsuya menyelesaikan kalimat di dalam kepalanya. Tapi kenapa dia berbohong yang bisa ketahuan dengan mudah? Mungkin rencana untuk perumahan perusahaan tidak berjalan secepat yang dia harapkan.

Soga tampak bingung dan berkata, “Tidak, tidak… sebenarnya, tanggalnya diundur, dan aku sendiri tidak yakin harus berbuat apa. Tapi tidak apa-apa sekarang! Aku punya tempat untukmu tinggal.”

“Benarkah? Apakah kamu serius?” Katsuya berkedip tak percaya pada perkembangan mendadak ini.

“Iya. Aku telah memikirkan itu sebelumnya, tetapi tidak ada hasil. Ini adalah kondominium di Higashinakano. Ini cukup luas, lebih seperti asrama daripada kondominium.”

“A… asrama?”

“Perumahan perusahaan” kini berubah menjadi “asrama perusahaan”.

Namun, saat ini, ada yang lebih baik daripada tinggal di hotel. Entah itu asrama atau perumahan perusahaan, Katsuya tidak bisa mengeluh. Yang dia inginkan hanyalah tempatnya sendiri di mana dia bisa bersantai; tempat di mana dia bisa menyendiri dan merasa nyaman.

“Ya, tapi sebenarnya, kamu akan punya teman sekamar. Sudah ada orang yang tinggal di sana. Umurmu hampir sama dengannya, jadi aku yakin kamu akan baik-baik saja. Aku akan segera meneleponnya, jadi bisakah kamu menunggu sebentar?” Kata Soga, dan mulai memutar telepon di mejanya.

Sekali lagi, dia disuruh menunggu. Katsuya kembali ke tugas yang membosankan membuat salinan, masih dengan penuh keraguan.

Sebelum setengah jam berlalu, pintu kantor utama terbuka. Katsuya masih sibuk dengan pekerjaannya sehingga dia tidak melihat orang yang langsung menuju ke kantor presiden. Setelah beberapa saat, Hiromi menghampirinya.

“Narita-san, presiden ingin bertemu denganmu,” Katanya.

“Ah, terima kasih,” Kata Katsuya.

Namun, Hiromi tidak kembali ke mejanya setelah menyampaikan pesan tersebut, melainkan mulai mengumpulkan tumpukan salinan yang sudah jadi. Berdiri di samping Katsuya, dia dengan lembut berbisik, “Pria yang baru saja kita bicarakan, Ozawa-san…”

“Ada apa dengan dia?”

“Dia baru saja pergi menemui presiden, untuk pertama kalinya setelah sekian lama. Dan karena dia ingin melihatmu, ini mungkin tentang situasi perumahan perusahaan.”

Mendengar Shio ada di sana, Katsuya menelan ludah. Namun, dia tidak mengerti apa hubungannya dengan situasi perumahan perusahaan.

“Maksudmu apa?” Dia bertanya.

“Aku tidak tahu, tanya dia sendiri. Dan juga, sebagai informasi saja, seluruh kantor telah mendengar apa yang kamu katakan kepada presiden sebelumnya.” Hiromi memberikan senyum nakal padanya dan kemudian kembali ke mejanya.

Katsuya berdiri membeku beberapa saat, tapi dia tahu dia tidak bisa membuat Shio dan presiden menunggu lebih lama lagi. Dia buru-buru membereskan salinan manuskrip itu dan menuju ke kantor Soga.

Pintunya tertutup. Dia mengetuk pelan, dengan gugup berkata, “Ini Narita,” dan perlahan membuka pintu.

Shio ada di dalam. Dia berbalik ke arah pintu dan menatap Katsuya dalam diam. Soga sedang duduk di mejanya, dan mengundang Katsuya masuk dengan senyum lebar di wajahnya.

Katsuya memasuki ruangan dengan ragu-ragu, dan berdiri di samping Shio. Dia tiba-tiba menyadari bahwa meskipun dia dulu jauh lebih pendek dari Shio, dia sekarang sedikit lebih tinggi darinya.

Namun, Shio tetap ramping seperti biasanya, dan memiliki kecantikan yang tidak pernah tertangkap dalam fotonya.

Soga mulai berbicara. “Ah, Narita-kun. Ini adalah Shio Ozawa, anggota pendiri dan eksekutif perusahaan. Dan inilah Katsuya Narita, karyawan baru yang sangat kami harapkan tahun ini. Perumahan Ozawa disediakan oleh perusahaan. Banyak yang telah terjadi, tetapi mulai hari ini, sekarang akan menjadi asrama perusahaan. Dan Narita-kun akan tinggal di sana. Itu sudah dilengkapi, jadi kamu bisa langsung pindah tanpa persiapan khusus. Aku harap kehidupan asramamu menyenangkan.”

Shio tidak mengatakan apa-apa.

Saat Katsuya memasuki ruangan, Shio sempat meliriknya, tapi sekarang dia menghadap presiden, diam dan tanpa ekspresi. “Oh ya. Narita-kun, hanya karena Ozawa adalah seorang eksekutif, mohon jangan merasa tidak nyaman. Di rumah, nama perusahaan sama sekali tidak penting! Sebagai aturan di asrama ini, kalian berdua harus akur dan memperlakukan satu sama lain sederajat. Ngomong-ngomong, usia kalian hampir sama, jadi aku yakin kamu akan baik-baik saja.”

“Ya…” Katsuya bergumam.

Katsuya memiliki sedikit keyakinan bahwa itu akan terjadi. Lagipula, dia baru saja pasrah pada gagasan bahwa dia tidak akan pernah melihat Shio lagi, dan tiba-tiba, mereka menjadi teman sekamar! Dia tidak bisa begitu saja berkata, “Oh, oke!” dan menerimanya dengan mudah.

Dia bertanya-tanya apa yang Shio pikirkan tentang semua ini, dan mencuri pandang ke wajah pria itu. Shio masih menatap Soga dalam diam. Meskipun dia baru saja membawa koper besar bernama Katsuya yang dipaksakan padanya, tidak ada perubahan dalam ekspresi tenangnya.

Soga melanjutkan, “Baiklah, sudah diputuskan. Ozawa akan mengantarmu untuk mengambil barang-barangmu dari hotel, lalu kamu bisa pulang. Dia membawa mobilnya, jadi waktunya pas. Oh, dan beri tahu HR besok kalau kamu telah menemukan tempat tinggal baru. Mereka bilang kamu menuliskan alamat hotel di dokumen datamu! Ayolah, kamu tidak bisa melakukan itu…”

Tapi Hiromi-san mengatakan bahwa aku bisa menulisnya, dan dia bekerja di HR….

Yah, bagaimanapun, hal terpenting saat ini adalah apakah Shio sendiri menyetujui pengaturan ini atau tidak.

Saat Katsuya hendak bertanya pada Shio, Soga segera menyelanya. “Hei, Ozawa. Jangan hanya berdiri di sana. Dan Narita-kun, kamu juga. Kamu terlihat seperti anak anjing yang ketakutan dan ditinggalkan! Oke? Semuanya baik-baik saja dengan ini, kan?” Katanya pelan.

Katsuya, anak anjing yang ditinggalkan, juga ingin mendengar jawabannya, dan berdehem dengan gugup.

“Oke dengan itu?” Suara Shio yang jelas terdengar di telinga Katsuya. “Tidak, aku tidak setuju dengan itu. Perjanjian awal kita adalah aku akan hidup sendiri. Tapi sekarang, tiba-tiba, aku harus punya teman sekamar? Itu berlebihan. Aku memahami kamu berada dalam situasi yang berbeda di sini, Soga-san, dan aku memahami kalau membiarkan masalah ini tidak terselesaikan akan menimbulkan masalah bagi perusahaan. Aku kira aku tidak punya pilihan.”

“Oh bagus! Terima kasih, Ozawa!” Soga berdiri dan mengulurkan tangannya ke Shio. Shio mengabaikannya dan melanjutkan, “Kamu tidak perlu berterima kasih padaku. Tapi ada satu hal yang ingin aku jelaskan.” Suara jernihnya bergema di kantor presiden. “Aku tidak butuh teman sekamar. Satu-satunya alasan aku melakukan ini adalah karena kamu pada dasarnya memaksaku untuk melakukannya, dan tentu saja aku tidak membutuhkan teman sekamar yang “sederajat” denganku, seperti yang kamu katakan. Apakah itu jelas? Tapi, aku akan berkompromi dan membiarkan dia tinggal bersamaku selama dia mengerti bahwa dia sepenuhnya sendiri.”


<< Kekaguman Yang Manis – Chapter 1.3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s