Rebith Of MC – Chapter 161

Chapter 161 : Kejutan Tak Terduga

Diterjemahkan Indonesia : Norkiaairy

Dikelilingi oleh mayat hidup, pengemudi Jeep hitam tetap tanpa ekspresi, seolah-olah mereka adalah boneka tanpa kehidupan. Di kursi belakang kendaraan ini adalah HeLianming dan Ah Si.

“Ming, lihat? Apakah kamu melihat ini? Haha… tidak peduli seberapa kuat Long Zhanye dan pasukannya, tidak peduli seberapa kuat serangan artileri mereka, jumlah zombie yang kitamiliki sangat besar! Zona aman ini akan kewalahan cepat atau lambat !!”Ah Si mengatakan, ekspresi fanatik dekat di wajahnya.

“Benar.” Dia menyeringai, wajah jadi hambar sehingga orang tidak bisa tahu apa yang sedang terjadi dalam pikirannya.

“Ming, aku akan membalas dendam atas namamu. Awasi aku, aku pasti akan memaksa Long Zhanye dengan lututnya didepanmu… membuatnya berlutut dan memohon pengampunan.”

“Benarkah? Aku harus mengucapkan terima kasih dengan baik ketika kamu membuatnya menjadi kenyataan.” He Lianming menyeringai samar, lalu perlahan mendekat ke Ah Si. Saat tangan ramping menempel di pinggul orang lain, dia menyeret bibirnya ke bibir Ah Si, memulai ciuman yang dalam dan keras.

Pada periode antara pertama kalinya mereka bersama dan saat ini, kedua pria itu lebih akrab dengan tubuh satu sama lain. Oleh karena itu, ciuman yang satu ini sudah cukup untuk menggerakkan percikan api dan membuat gairah mereka menyala.

Agresi Ah Si naik dan dia dengan mudah mendominasi He Lianming, semua kecuali melecehkan bibir yang terakhir sebelum pindah dari lehernya yang halus ke tulang selangka. Namun, saat dia kehilangan dirinya sendiri dalam hiruk-pikuk nafsu, dia tidak pernah mengira tangan yang mengayun ke pinggang dan dadanya tiba-tiba menebas di belakang lehernya.

Rasa sakit meletus, menyebabkan Ah Si membeku. Tatapan bingung bertemu komandan yang sedang tersenyum menggoda, rahangnya bekerja tetapi tidak ada yang keluar dari mulutnya. Detik berikutnya, dia pingsan.

Menangkap tubuh Ah Si yang lemas dan meletakkannya kembali ke tempat duduk, He Lianming menarik sepasang sarung tangan sebelum mencapai pakaian pria yang tidak sadar. Dari dalam saku baju Ah Si, He Lianming memindahkan jimat yang memancarkan sinar cahaya hitam.

Book! Blam!

Mengikuti suara keras yang tiba-tiba, pintu mobil tiba-tiba terbuka. Sedetik kemudian, pria tanpa ekspresi di kursi pengemudi  keluar. Seorang individu berpakaian hitam muncul di kursi yang baru dikosongkan.

“Tuan Komandan He, semuanya sudah siap. Ah Jue dan yang lainnya telah mengirimkan informasi kembali ke zona aman. Kita bisa pergi sekarang. Setelah Ah Si kehilangan kesadaran, semua zombie berhenti bergerak.”

“Ya.” Mata He Lianming menyipit ringan saat senyum senang menarik di sudut mulutnya.

Tornado tiba-tiba muncul di sekitar Jeep. Perlahan-lahan, kendaraan itu naik, dengan lembut terangkat oleh angin yang menderu dan melaju ke arah Kota A.

*          *         *          *

Zona aman – dinding Utara Kota A.


Dalam sekejap, seseorang yang mengenakan seragam militer muncul di samping Long Zhanye.

“Laporan darurat. ‘Rencana-Nya’ sukses. ‘Dia’ sekarang sedang dalam perjalanan kembali.”

“Laporan darurat dari menara pengawas. Gelombang zombie tiba-tiba berhenti!”

“Bajingan itu melakukan pekerjaan yang hebat!” Mendengar kabar baik, Long Zhanye tersenyum samar, jari-jarinya bergerak melalui serangkaian tanda-tanda.

Setelah itu, sebuah suara terdengar melalui loudspeaker. “Semua unit, hentikan tembakan!”

Suara tembakan dan artileri segera berhenti. Setelah tiga hari rentetan terus menerus, keheningan berat mengendap di garis depan.

“Boss !!” Seorang tentara bergegas ke Long Zhanye, menyerahkan sepasang teropong.

Melihat melalui teropong ke arah yang ditunjukkan oleh prajurit, senyum Long Zhanye langsung menghilang. Sambil mendorong teropong di tangan tentara, dia melompat ke atas pijakan rendah.

“Pengguna Kemampuan, Pindah!”

Sebelum tentara lain dapat bereaksi, Long Zhanye telah melompat ke tembok kota, diikuti dengan dekat oleh setiap Pengguna Kemampuan.

Di ujung lain dari dinding utara, Huo Zaiyuan sedang duduk bermeditasi dengan pendeta Tao lainnya ketika dia mendengar teriakan orang-orang di sepanjang tiga ratus meter ini. Dia mengangkat kepalanya tepat pada waktunya untuk melihat Long Zhanye melangkah turun.

“Ada yang salah!” Huo Zaiyuan berteriak dan bergegas berdiri dan melompat juga tanpa ragu-ragu.

“Junior Martial Brother!”

Long Zhanye dan He Lianming. Kedua pria ini adalah tokoh legendaris pangkalan militer, berbakat dalam kemampuan fisik dan kecerdasan. Gelombang pasang zombi saat ini adalah serangan yang direncanakan di antara mereka. Selain menggunakan kesempatan ini untuk menemukan ‘Sekte Sesat’ misterius, itu juga merupakan cara yang bagus untuk mengurangi jumlah zombie di tanah ini.

Namun, ada beberapa kekurangan yang jelas dalam rencana yang tidak diperhitungkan karena kedua pria ini tidak pernah menduga kemampuan He Lianming untuk cepat habis. Pada saat yang sama, di antara lautan mayat hidup umum yang telah berhenti bergerak maju, beberapa tokoh yang sangat cepat berlari keluar. Tidak diragukan lagi, ini adalah zombie yang berevolusi.

Tanpa tornado mengangkat Jeep, mobil itu jatuh ke tanah. Dalam sekejap mata, mayat hidup yang berevolusi di kepala kelompok kecil melompat ke atap kendaraan.

Memimpin, Long Zhanye menembakkan senjatanya dari pinggul ke zombie di atap, meninggalkan mayat hidup yang berevolusi lainnya ke Pengguna Kemampuan di tumitnya.

Setelah melalui modifikasi top-notch, kekuatan penetrasi senapan sangat kuat. Ditambah dengan keahlian menembak Long Zhanye yang luar biasa, tiga tembakan yang ditembakkan menembus dada target dan tempurung lutut, menyebabkan mayat hidup jatuh dari atap dan jatuh ke tanah.

Sambil menjerit berhenti di samping Long Zhanye, jendela kursi belakang Kendaraan Jeep turun dan keluar, muncullah wajah tampan He Lianming, yang penuh kekaguman.

“Kenapa kamu berlari ke sini ?!”

“Tukar ah! Bertukar! Aku akan meninggalkan zona aman di tanganmu! Pergi!” Mengatakan demikian, dia mencambuk dan menarik pelatuk dua kali lagi, mengakhirimayat hidup yang lumpuh, yang mencoba merangkak menuju kendaraan.

Mesin Jeep berputar dengan keras dan pengemudi menginjak pedal gas sebelum melaju kencang. Teriakan yang ditinggalkan He Lianming dari “hati-hati” hampir tenggelam oleh angin.

Ketika mobil menarik diri, zombie lain mendekati Long Zhanye, hanya untuk seberkas cahaya perak untuk mencegatnya. Ledakan yang mengikuti mengirimkan makhluk terbang.

“Zhanye!” Huo Zaiyuan memanggil saat dia berlari kearah kekasihnya.

“Aku baik-baik saja,” kata Long Zhanye sambil tersenyum kepadanya.

“Itu zombie milikmu. Aku punya susunan untuk diletakkan.” Melambaikan tangan kirinya, enam ubin kayu persik muncul.

Meskipun zombie umum tidak lagi berusaha mengepung kota, tidak ada yang tahu kapan mereka mungkin tiba-tiba mulai bergerak lagi. Agar tidak tertangkap basah dan menempatkan zona aman dalam situasi berbahaya, Huo Zaiyuan memutuskan untuk meletakkan beberapa penghalang di sekitar  untuk memblokir mayat hidup.

“Baiklah!” Menggantungkan senapannya ke punggungnya, Long Zhanye mencabut pedang baja militer yang terselip di ikat pinggangnya.

Ketika menghadapi mayat hidup yang berevolusi, yang memiliki kecepatan tinggi dan reflek yang cepat, tidak peduli seberapa akurat atau seberapa kuat penetrasi peluru, seseorang hanya akan membuang-buang amunisi jika setiap tembakan dihindari. Menyerang dengan pedang baja, pada kenyataannya, menempatkannya dalam posisi yang lebih menguntungkan.

Dengan lebih banyak Pengguna Kemampuan dibandingkan dengan zombie yang telah berevolusi, manusia tidak mengalami terlalu banyak tekanan di pihak mereka. Melempar ubin kayu ke udara, Huo Zaiyuan mulai meletakkan array. Six Divine Amplification Charms dihubungkan bersama untuk membentuk Heaven Concealing Array. Perak, rune transparan mengalir keluar dari ubin, mengisi ruang di antara masing-masing jimat. Mampu mempertahankan dan menyerang, jangan katakan zombie biasa, bahkan Rank 3 yang berevolusi akan sulit sekali untuk merobek penghalang ini.

Setelah penghalang selesai, Huo Zaiyuan juga memasuki pertempuran. Satu per satu, para zombie ditebas, mayat mereka dikonsumsi oleh api emas.

Melihat kekalahan itu di tangan, sosok yang bersembunyi di sudut yang remang-remang di tembok kota mulai berubah. Berubah, cairan merah merambat ke matanya, benar-benar mengaburkan pupil gelap bahkan saat kulit yang cerah berubah menjadi retak, hijau keunguan.

“Rarrghhh – !!”

Menghadap ke langit, mulut penuh gigi seperti hiu terbuka, raungan gemuruh merobek udara. Sebuah tekanan besar yang tak terlihat menabrak para tentara yang ketakutan yang melapisi seluruh bentangan dinding, memaksa mereka rata dengan tanah. Sebelum seseorang dapat berjuang untuk berdiri, bayangan melompat ke bawah, melesat ke arah di mana Long Zhanye dan kelompoknya berada.

Meskipun tidak ada tentara yang tahu apa yang sebenarnya terjadi, tetapi segera setelah tekanan mereda dan bayangan bergegas menuju kelompok di bawah, mereka bergegas ke tepi tembok dan berteriak, “Boss! Bahaya!!”

Semburan api, petir, hujan es, dan akhirnya, ayunan horizontal senjata. Mayat hidup yang terakhir berevolusi direduksi menjadi tumpukan daging cacah busuk tanpa kepala.Sentuhan jari-jari Huo Zaiyuan dan sisa-sisanya menjadi tidak ada.

Teriakan yang tiba-tiba, keras, panik dari dinding telah membuat Zhanye memutar untuk melihat melewati bahunya. Pandangannya kabur, dan hal berikutnya yang dirinya tahu, Pengguna Kemampuan di sekelilingnya robek sampai hancur. Ketika akhirnya ia mendaratkan penglihatannya pada musuh, ia melihat cakar tajam sepanjang kaki yang mengarah ke punggung Huo Zaiyuan.

“Little Yuan !!” Long Zhanye berteriak panik, secara naluriah melemparkan dirinya di antara kekasihnya dan musuh.

Nyeri yang menyilaukan dan intens meletus ketika lima cakar menembus daging dan tulang.

“Zhanye !!” Huo Zaiyuan berputar segera setelah dia mendengar teriakan Long Zhanye, tapi dia terlalu lambat untuk melakukan apa pun. Matanya melebar ketakutan dan shock. Mata merah buram tanpa pupil, mulut penuh gigi seperti hiu, retak kulit merah keunguan, cakar hitam panjang zombie yang telah berevolusi, menembus melalui bahu kiri dan dada Long Zhanye.

Menatap wajah takut Huo Zaiyuan, bibir Long Zhanye bergerak, tetapi tidak dapat mengeluarkan satu kata pun. Sebaliknya, gelembung darah keluar dari mulutnya dan ke dagunya, menodai kerahnya.

“Heehee… Tao, yang pertama yang harus aku robek sampai hancur adalah kamu! Tapi … karena aku berhasil menangkap pria ini, aku rasa ini adalah kompensasi yangtepat. Dia akan menjadi zombie terkuat di dunia,” serak mayat hidup dalam kemenangan. Mengeluarkan cakarnya, makhluk itu menangkap Long Zhanye dengan bagian belakang seragamnya dan kabur, merobek susunannya seperti itu terbuat dari kertas.

Zombie biasa mulai bergerak sekali lagi, berkumpul bersama dan bergantian menuju kota.

Gemuruh kaki yang tak terhitung jumlahnya menyeret, paduan suara geraman rendah … semua tenggelam keluar karena tekanan atmosfer menjadi lebih berat dan lebih berat. Angin tak terlihat menendang sekitar Huo Zaiyuan, menyebabkan rambut dan pakaiannya mengembang. Sinar intens cahaya perak menyembur dari seluruh tubuhnya.

“Kembalikan Zhanye padaku !!”

Setelah raungan kesedihan dan kemarahan ini, Huo Zaiyuan menghilang dalam sekejap cahaya, menyerang langsung ke massa mayat hidup. Setiap zombie yang bersentuhan dengan cahaya perak langsung larut menjadi debu. Seperti ini, ia meninggalkan jejak kehancuran di belakang saat ia mengejar zombie yang sudah berevolusi.

(Catatan Penerjemah: Aku pikir penulis lupa bahwa He Lianming diberi kuasa atas air, bukan angin. Atau mungkin penulis lupa menyebutkan dia memiliki kemampuan ganda …? Ah well …)


<< Rebith Of MC 160

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s