Rebith Of MC – Chapter 160

Chapter 160 : Gelombang Pasang Zombie Akhirnya Menyerang

Diterjemahkan Indonesia : @Norkiaairy

Kecepatan zombie yang dikendalikan sangat cepat. Dalam waktu tiga hari yang singkat, mereka telah mencapai beberapa mil jauhnya dari tembok kota A.

Di atas tembok kota, setiap meriam, mortir, dan howitzer tersedia untuk menghadap ke depan, dengan semua Pengguna Kemampuan melapisi dinding juga.

“Seperti ini… tidak akan ada masalah? Bos? ”Seorang tentara dengan erat memegang senapannya bertanya dengan gugup, melirik pria tampan di sampingnya. Mengenakan seragam militer yang rapi,sebatang  rokok tercekat di antara giginya, senapan mesin ringan bersandar di bahunya dan kaki menginjak dataran rendah, ia memancarkan aura yang luar biasa.

Benar saja, Boss adalah petugas yang paling tampan di sini … eh … tidak, tidak. Sekarang bukan waktunya untuk memikirkan hal ini. Zombie akan mengepung kota. Prioritas utama mereka adalah memastikan dinding-dinding ini tidak dilanggar, dan orang-orang yang selamat di dalamnya tetap aman. Jika gagal, korban terakhir yang tersisa di negara ini akan…

Kota berbenteng ini mencakup sebidang tanah yang luas. Dia tidak tahu mengapa Bos akan mengeluarkan perintah seperti ini, tapi Boss tiba-tiba memerintahkan semua orang untuk menjaga hanya bagian depannya. Bagaimana jika gerombolan ini memutuskan untuk mengapit mereka dari sisi dan belakang? Bukankah akan  kalah dalam pertempuran sejak awal?

“Kapan Bossmu tidak bisa diandalkan? Istirahatlah dengan nyaman dan berkonsentrasi pada pertahanan!”’ Panjang Zhanye melambaikan tangan yang meremehkan ke arah prajurit.

“Yes, Sir.” Mengeklik tumitnya dan memberi hormat, tentara itu mencengkeram senjatanya lebih dekat dan mengarahkan pandangannya ke depan.

Tepat saat ini, beberapa sosok muncul, berlari dengan kecepatan tinggi. Sebelum ada yang punya waktu untuk bereaksi, mereka melompat tinggi ke udara, mendarat dengan mudah di atas tembok kota seolah-olah mereka entah bagaimana menumbuhkan sayap.

Rambut hitam berkibar dengan anggun ditiup angin, orang yang meringkuk di dataran rendah memandang semua orang dengan tenang, seperti dewa yang hanya mengamati manusia di bawah.

“Apakah semuanya sudah siap?” Senyum tipis, penuh kasih sayang muncul di wajah Long Zhanye saat dia menarik orang itu ke dalam pelukannya.

“Tentu saja,” Jawab Huo Zaiyuan, mencium pipi Long Zhanye.

Pertukaran kecil yang manis di antara sepasang kekasih berhasil meredakan ketegangan saraf. Lebih dari beberapa tentara yang menyaksikan adegan ini memerah malu, tetapi tampaknya tidak bisa menarik tatapan mereka pergi.

“Fokus di depan! Tidak diizinkan untuk melihat ke sini!” Dalam sekejap, senyum di wajahnya berubah menjadi tatapan marah, mengejutkan para tentara yang langsung memalingkan kepala mereka, tidak ingin membawa kemarahan bos mereka pada diri mereka sendiri.

Waktu sepertinya merangkak lambat. Tak satu pun dari para penjaga yang tahu persis berapa lama mereka berdiri ketika tiba-tiba, alarm keras berdering di seluruh kota.Peringatan itu berasal dari salah satu menara pengawas di dekat tembok.

“Semuanya, siap. Puluhan ribu mayat hidup telah muncul …” Pesan singkat ini mengulangi tiga kali sebelum berhenti.

Di atas tembok kota, para prajurit bergerak maju ke tepi, semua senjata api mengarah ke depan. Awak- awak meriam dan berbagai artileri mengambil posisi, dan pelari yang bertugas memberikan amunisi meningkatkan kecepatan mereka sepuluh kali lipat.

“ Lapor! Sekawanan besar lainnya telah terlihat datang dari arah  timur!” Suara lain menginformasikan melalui pengeras suara. Sisi timur berarti Kiri Kota A. Dinding di ujung itu benar-benar tidak berawak.

Segera setelah informasi laporan ini berbunyi, pasukan dari kota-kota lain yang secara sukarela membantu menjaga tembok-tembok itu menjadi panik. Di sisi lain, tentara Kota A yang terlatih dengan baik tetap melekat pada posisi mereka, tidak terpengaruh oleh pengumuman itu.

Bang! Bang! Bang!

Serangkaian ledakan keras keluar menerobos di udara. teriakan-teriakan yang menakutkan. Mengikuti suara ledakan, kelompok zombie yang tertib mendekat dari timur mulai runtuh baris demi baris.

Apa… apa yang terjadi ?!

Di depan mata mereka, di tengah-tengah mayat hidup yang jatuh, nyala api emas menyatu. Api spiritual menyebar dengan cepat, membentuk pilar api besar yang menyinari sepetak langit di atas.

“Apa… apa ini ?!”

Hampir semua orang yang hadir dan saat ini menyaksikan adegan ini, terkesan bodoh. Dihadapkan dengan gelombang zombie besar, itu secara alami memicu ketakutan di hati mereka. Tapi ledakan-ledakan ini, api emas itu …

“Oi, oi! Kenapa kalian  hanya menganga ah! Para zombie sudah mengetuk pintu depan !!” Teguran Long Zhanye membuat mereka semua terperangah. Mengangkat senjatanya, dia menembakkan ke udara. “Mulai dari sini, kita harus mempertahankan garis depan ini! Bentangan dinding yang membentang tiga ratus meter ini adalah rintangan terakhir antara monster-monster itu dan sisa-sisa manusia! Kita akan berdiri tegak disini dan menahan tempat ini sampai yang terakhir! ”

Pidato singkat ini cukup untuk membangkitkan semangat juang mereka dan mengangkat semangat mereka. Raungan memekakkan telinga bergema dari bagian atas dinding utara. Segera setelah itu, banyak peluru meriam pertama dan peluru mortir menghantam bumi di luar kota, diikuti oleh sejumlah ledakan tembakan. Gelombang pasang mayat hidup yang melonjak di depan jatuh berbondong-bondong, menumpuk di depan garis yang membentang tiga ratus meter.

*          *         *          *

Selama tiga hari  tiga malam yang terus menerus, suara tembakan dan peluru artileri bersiul di udara, tidak berhenti saat mayat hidup mengalir dalam aliran yang stabil.Awak artileri dan penembak jitu di atas tembok bergiliran untuk memberikan hukuman kepada makhluk-makhluk di bawah.

“Begitu banyak yang mati dan masih belum ada akhir yang terlihat. Aku benar-benar bertanya-tanya apakah dalang dibalik ini telah mengumpulkan semua zombie di dunia ini,”Bersandar ke dinding, Long Hongjian bergumam sambil memasukkan pancake ke dalam mulutnya. Kantung di bawah mata merahnya, tidak sulit untuk melihat diacukup lelah.

Semua komandan bertanggung jawab mengarahkan operasi, memastikannya mengalir lancar. Mereka bekerja dalam shift delapan jam, tetapi dalam situasi yang sangat tegang ini, delapan jam terasa seperti keabadian.

“Itu mungkin saja.” Sambil menggigit roti tawarnya sendiri, Long Zhanye mengangkat senjatanya dan memasuki ‘pertempuran’.

Dari bagian bawah dinding, beberapa sosok menskala dinding dengan cepat, mencapai puncaknya dalam waktu kurang dari satu menit. Pakaian setiap individu diwarnai darah dan daging yang membusuk.

“Kita tidak bisa mengikuti pembakaran semua mayat ini pada tingkat ini,” Alisnya mengernyit, seorang pria yang mengenakan jubah Tao mengatakan dengan nada yang diperparah. “Junior Martial Brother, api spiritual secara bertahap memadamkan tetapi mayat hidup masih mengalir. Pada tingkat ini, kita akan kehabisan jimat atau mati karena kelelahan. ”

Pria ini adalah master dalam ‘Sekolah Taoisme’, dan murid tertua Tian Jizi. Seorang individu yang kekar tetapi berotot, dia tampak menakutkan ketika wajahnya gelap, tetapi adalah seorang yang sangat dapat diandalkan di saat-saat sulit.

“Itu tidak bisa ditolong. Murid-murid Tao tidak tahu cara menggunakan Earth Entrapment Limit Charm. Jika kita mengirim mereka ke sana, mereka akan terkoyak oleh zombie dalam beberapa detik.” Meskipun ekspresinya tetap tenang, nada Huo Zaiyuan mengungkapkan jejak frustrasi.

“Benar. Sekelompok bocah ini. Setelah kita berurusan dengan gelombang zombie ini, aku pasti akan memukul ‘Cara-cara berurusan dengan makhluk-makhluk setan’ ke dalam kepala mereka!” Senior Martial Brother  kedua ini adalah seorang pria yang mudah marah. Tidak mengherankan bahwa kemarahannya meledak setelah dilemparkan selama tiga hari terus menerus.

“Aku setuju.” Senior Martial Brother ketiga mengangguk tegas.

“Istirahat sebentar. Aku akan mendapatkan air untuk kalian,” kata Huo Zaiyuan saat ia melirik ke arah mereka.

“Ai, ai… aku akan pergi bersamamu, Junior Martial Brother. Kamu telah berlari untuk memberi kami air setiap waktu. Aku merasa sedikit buruk,” Senior Martial Brother ketiga  berbicara begitu dia melihat Huo Zaiyuan bersiap untuk pergi.

“Tidak apa-apa, aku bisa mendapatkannya sendiri.” Huo Zaiyuan menolaknya.

Sebagai pendeta Tao, semua jimat mereka diaktifkan dengan menggunakan energi spiritual batin mereka. Selama tiga hari terakhir, ia menambahkan sedikit jus persik ke dalam minuman Senior Martial Brother, atau energi mereka semua pasti sudah lama terkuras habis.

Tatapan Huo Zaiyuan turun ke bawah tembok kota, di mana di bawah hujan meriam dan peluru yang terus-menerus, mayat hidup terus melonjak ke depan dalam aliran yang tetap … sekarang situasi di garis depan telah menjadi lebih berat daripada sebelumnya.

“Little Yuan.”  Senapan mesin di punggungnya, Long Zhanye menoleh tepat pada waktunya untuk melihat orang yang sangat dia sayangi berdiri di kejauhan, ekspresi kosong saat dia hilang dalam pikiran.

“Eh …” Melirik ke arah sosok yang mendekat, senyum muncul. Namun, ketika yang lain meraih niat untuk memeluknya, dia melangkah mundur untuk menghindarinya.“Jangan mendekatiku.”

Ditolak begitu terang-terangan, sakit melintas di wajah Long Zhanye. “Little Yuan …”

Sibuk mengarahkan para prajurit dan jalur pasokan dari fajar ke senja hari-hari terakhir ini, meskipun ia dan Little Yuan ditempatkan di hamparan dinding yang sama,hanya dengan menyeberang sebentar. Dia hanya ingin memeluknya untuk sementara waktu, untuk mengurangi sedikit kelelahan dan ketegangan, tetapi secara tak terduga ditolak tanpa ragu-ragu.

Sangat sedih…

“Aku… pakaianku bernoda darah zombie dan cairan tubuh lainnya. Aku benar-benar kotor sekarang, jadi jangan sentuh diriku… ” Huo Zaiyuan menjelaskan, mengetahui apa yang terjadi dalam pikiran Long Zhanye segera setelah ekspresinya jatuh.

“Aku tidak peduli.” Long Zhanye dengan riang menangkap tangan Huo Zaiyuan.

“Tapi aku harus. Ada virus yang menular. Okey? menjadi baik dan kembali ke tempatmu. Aku harus bekerja.” Huo Zaiyuan dengan lembut menggoyang tangan Long Zhanye. Namun, dirinya tidak bisa menahan untuk tidak mencium pipi pria yang lebih tua sebelum pergi.

Jari menyentuh titik di mana bibir Huo Zaiyuan mendarat, senyum lembut dan ceria melengkungkan mulut Long Zhanye.

“Tuan Kapten!” Sebuah sosok tiba-tiba muncul dari udara tipis di depannya, terbungkus dari kepala hingga ujung kaki dalam pakaian hitam. “Kami telah menemukan jejak‘ orang itu ’, jadi aku kembali untuk melapor kepadamu.” Mengatakan demikian, ia memberikan kepada Long Zhanye sebuah bintang kertas yang terlipat.

Dengan cepat membuka potongan kertas, Long Zhanye menegang segera setelah dia membaca kata-kata di atasnya. “Bajingan itu … mengerti. Kembalilah ke posmu dan berhati-hatilah. ”

“Yes, Sir.”

Selip kertas tergenggam erat di tangannya, Long Zhanye memutar tumitnya dan berjalan pergi. Di sudut yang remang-remang, sesosok bayangan diam-diam menatap punggung Long Zhanye dari belakang, ekspresi gelap saat sepertinya merenungkan sesuatu. Beberapa saat kemudian, orang itu melangkah menjauh dari sudut remang-remang, membawa sepiring makanan hangat dan berlari kearah Long Zhanye.

“Long gege, aku di sini untuk mengantarkan beberapa makanan kepadamu. Beristirahatlah sebentar dan makan sesuatu.”

Membatalkan untuk memicu peluru dalam senapan mesinnya, Long Zhanye menurunkan senjatanya pada suara yang dikenalnya dan menawarkan senyum lemah pada orang itu. “Aku sudah merepotkanmu lagi.”

“Itu tidak masalah. Kamu menyelamatkanku beberapa kali, dan aku tidak tahu cara membalas kebaikanmu… ini bukan apa-apa. Selama aku dapat membantumu. Juga, dengan sangat cepat, aku akan … ” Cheng Mingcheng menuruni jalan.

“Apa itu?”

“Tidak – tidak ada apa-apa. Long ge, bolehkah aku belajar menembak di sini?”

“Tentu saja.”


<< Rebith Of MC 159

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s