Kekaguman Yang Manis – Chapter 1.2

Diterjemahkan Indonesia : @Chintralala


Saat memarahi adik laki-lakinya, Shio akan melihat ke arah Kazuya. “Kamu juga. Ibumu akan khawatir jika terlambat.”

Orang tuanya selalu pulang larut dari pekerjaan, jadi tidak ada alasan mengapa mereka akan mengkhawatirkannya. Namun mendengar Shio mengatakan itu hampir membuat Katsuya percaya bahwa seseorang akan khawatir jika dia tidak segera pulang.

Biasanya, dengan desakan Shio, mereka akan pulang bersama. Saat kegelapan semakin dekat, mereka bertiga akan berjalan berdampingan di jalan pedesaan, sementara Kazuki dengan bersemangat memberi tahu kakak-nya tentang petualangan hari itu.

“Uh-huh, uh-huh.” Shio akan mendengarkan adik laki-lakinya dengan sabar.

Katsuya, yang berlari di samping mereka, diam-diam menatap wajah Shio, terpesona oleh penampilannya yang terawat.

Sejak pertama kali dia melihat Shio, dia selalu menganggap Shio adalah orang yang sangat cantik. Dia merasa aneh memiliki perasaan seperti itu terhadap anak laki-laki lain, tetapi itulah yang sebenarnya dia rasakan; dia tidak bisa menahannya. Bagaimana dia bisa menjelaskannya? Dia tidak bisa mendeskripsikannya hanya dengan satu kata seperti “lembut”. Lebih dari itu. Seolah, Shio memiliki nuansa urban tertentu yang belum pernah dialami Katsuya sebelumnya di negara ini.

Di sekitar sana, sebagian besar siswa sekolah SMP dan SMA memiliki rambut yang sangat pendek hingga hampir dicukur botak. Namun, rambut panjang Shio berwarna kastanye halus dan lembut; fitur wajahnya begitu cantik sehingga orang mungkin bisa saja mengira dia adalah seorang gadis.

Ketika Katsuya pertama kali bertemu Shio, dia benar-benar terpesona olehnya, dan ketertarikannya semakin dalam setiap kali dia datang untuk menjemput Kazuki.

Dia bahkan pernah menyebutkannya kepada Kazuki sekali. “Hei, kakakmu sangat cantik, ya kan?”

Kazuki menjawab dengan santai, “Benarkah? Aku tidak tahu. Tapi semua orang selalu bilang dia mirip ibu, jadi mungkin itu alasannya. Orang bilang aku mirip ayahku, tapi aku juga tidak tahu.”

Katsuya tidak mengerti mengapa Kazuki tidak dapat melihat betapa cantiknya kakak-nya, sehingga dia mulai bertanya-tanya apakah ada begitu banyak orang cantik di Tokyo sehingga Kazuki menjadi kebal terhadap kecantikan.

Shio-san…

Dua belas tahun telah berlalu sejak saat itu.

Sama seperti Katsuya yang dulu kurus telah tumbuh menjadi pria muda yang berotot, Shio yang cantik pasti telah tumbuh menjadi pria yang luar biasa. Saat dia memikirkan Shio, jantungnya mulai berdebar kencang. Meskipun dia ada di sini untuk bertemu Kazuki, Katsuya mulai merasa seperti sedang menunggu Shio.

Dan Kazuki masih belum muncul.

Apa yang sebenarnya sedang terjadi? Pikir Katsuya sambil mengecek arlojinya untuk kesekian kalinya. Saat itu, dia melihat seorang pria berjalan cepat menuju mejanya.

Dia mengenakan kemeja kasual dan celana jeans, dan rambut cokelatnya yang mengkilap ditata dengan acak-acakan. Saat dia bertemu dengan tatapan Katsuya, dia mengangkat tangannya dan berkata, “Hai!”

Itu adalah Kazuki. Meski sudah 12 tahun, Katsuya langsung mengenalinya.

“Kazuki!”

“Katsuya, sudah lama sekali, ya? Maaf aku membuatmu menunggu. Ada beberapa hal yang harus aku urus dulu.”

Katsuya berdiri dengan penuh semangat, dan mereka berdua saling memandang.

Kulit Kazuki berwarna coklat keemasan karena matahari dan dia menunjukkan gigi putih saat dia tersenyum. Meskipun dia terlihat sama seperti mahasiswa lain saat ini, senyumnya jelas seperti senyum teman masa kecil Katsuya. Mereka saling berjabat tangan dengan erat.

“Oh, jangan khawatir tentang itu. Kamu bisa langsung mengenali-ku?” Katsuya bertanya.

“Tentu saja!” Kazuki menjawab. “Kamu tidak berubah sedikit pun, Katsuya.”

“Masa sih? Mungkin aneh untuk mengatakannya sendiri, tapi aku merasa seperti telah banyak berubah,” Kata Katsuya, menyeringai saat dia mengundang Kazuki untuk duduk.

Mereka pun memesan minuman dari pelayan, dan kemudian dia menatap Kazuki dengan pandangan nostalgia.

“Mustahil! Kamu tidak berubah sama sekali,” Kata Kazuki. “Kamu masih merasakan hal yang sama kepadaku seperti yang kamu lakukan saat itu. Kamu memang terlihat lebih dewasa. Dan sekarang tubuhmu berotot. Tapi kamu ya tetap kamu.”

Katsuya merasa tersanjung. Anehnya, dia senang mendengar seorang teman lama memberitahunya bahwa dia tidak berubah sama sekali.

“Kamu juga tidak banyak berubah, Kazuki. Aku langsung mengenalimu.”

Kazuki tertawa. “Oh, jadi maksudmu aku belum dewasa, gitu?”

Itu mungkin benar, tapi tinggi Kazuki sekarang sekitar 175cm. Dia masih kurus seperti biasa, tapi lengannya, yang mengintip dari lengan kemejanya, ternyata berotot, mungkin dari semua aktivitas luar ruangan yang dia nikmati.

“Ngomong-ngomong, aku sangat terkejut saat kamu meneleponku! Bukankah sebelumnya kamu pernah memberitahu-ku kalau kamu telah menemukan pekerjaan di kota asal-mu? Di bank atau perusahaan perdagangan atau apalah itu?” Kazuki bertanya.

Katsuya mengangguk. “Oh iya. Tapi itu tidak resmi. Aku akhirnya memutuskan untuk kerja di tempat lain, itulah sebabnya aku datang ke Tokyo.”

“Jangan bersikap seolah itu bukan masalah besar!” Kata Kazuki. “Aku telah memintamu selama bertahun-tahun untuk datang ke Tokyo dan kamu tidak pernah menginginkannya sedikitpun! Jadi kenapa sekarang tiba-tiba? Apakah terjadi sesuatu yang membuatmu berubah pikiran?”

“Tidak, tidak juga,” Jawab Katsuya.

“Kamu tidak akan berubah pikiran tiba-tiba tanpa alasan yang baik,” Desak Kazuki. “Kamu selalu bertekad untuk tinggal di kampung halamanmu dan berpegang teguh pada yang lurus.”

Meskipun mereka baru saja bertemu untuk pertama kalinya dalam 12 tahun, Kazuki masih terus terang dan langsung ke intinya. Dia selalu sangat blak-blakan — itu tidak banyak berubah.

“Yah, aku hanya berpikir mungkin bukan ide yang buruk untuk berpetualang di sini, itu saja. Sedih rasanya hanya mengetahui kampung halaman-ku. Jadi aku pikir jika aku akan pindah ke kota, sekarang adalah waktu terbaik.”

“Nah begitu! Itulah yang aku katakan padamu! Kamu harusnya datang ke universitas swasta terkenal di kota! Universitas di sini menyenangkan, Katsuya! Ada banyak gadis cantik dan grup kencan terus berlangsung. Kamu bisa mendapatkan gadis cantik mana pun yang kamu inginkan di sini!”

“Tidak tidak. Aku tidak sepertimu, aku tidak pergi ke perguruan tinggi hanya untuk bergaul dengan para gadis.” Senyuman pahit secara tidak sengaja menyebar di wajah Katsuya. Dia teringat akan pembicaraan Kazuki saat mencoba membujuknya agar datang ke Tokyo untuk kuliah. Dia akan selalu berkata, “Kamu akan sangat populer di kalangan wanita, jadi kamu harus datang!”

Dia menarik napas saat pelayan membawakan minuman.

Kazuki meminum setengah dari es tehnya dalam satu tegukan, dan berkata, seolah-olah dia baru saja mengingatnya, “Oh, ya. Kamu belum memberitahu-ku di perusahaan mana kamu akan bekerja?”

“Uhh…” Katsuya ragu-ragu.

“Kamu menolak pekerjaan lain dan datang jauh-jauh ke sini untuk pekerjaan itu, jadi pasti cukup bagus. Apa itu, stasiun televisi? Koran? Perusahaan penerbitan terkenal atau semacamnya?”

“Tidak, ini sebenarnya adalah perusahaan IT yang baru saja dibentuk…”

“Oh, perusahaan IT itu hebat. Ini benar-benar bidang yang mutakhir sekarang. Bergantung pada seberapa baik itu mengikuti perkembangan zaman, kamu bisa memiliki kisah sukses besar di sana. Jadi, perusahaan IT mana itu?” Kazuki mencondongkan tubuh ke depan dengan penuh semangat.

Katsuya telah mengharapkannya untuk menanyakan hal itu, tetapi sekarang setelah itu benar-benar terjadi, dia tidak yakin bagaimana menjawabnya. Dia membayangkan bahwa jika dia mengatakannya, Kazuki akan sangat terkejut. Tapi reaksinya setelah keterkejutannya adalah apa yang ditakuti Katsuya, jadi dia ragu-ragu untuk menjawab. Tapi dia tahu dia harus melakukannya, jadi dia mempersiapkan diri untuk hal yang terburuk. Bahkan jika dia tidak memberitahunya sekarang, Kazuki akan tahu juga pada akhirnya, jadi dia sebaiknya menenangkan dirinya sendiri secepat mungkin.

Perusahaan Slice City.

“Apa?” Kazuki menatapnya dengan tatapan kosong.

Mungkin dia tidak mendengarku, pikir Katsuya, dan mengulangi kata-katanya lagi. “Aku akan bekerja di Perusahaan Slice City.”

“…Mengapa?” Kazuki memiringkan kepalanya ke satu sisi dengan aneh, seolah-olah dia tidak mengerti apa yang dikatakan Katsuya. Entah bagaimana, tampaknya jawaban itu jauh melebihi apa yang diharapkan Kazuki.

“Apa maksudmu kenapa? Ya begitulah.”

“…Uhh, tapi akulah yang memberitahumu tentang perusahaan itu, kan?”

“Ya…”

Memang benar kalau Katsuya telah mendengar tentang perusahaan itu darinya selama panggilan telepon tahun lalu. Kazuki mungkin hanya bermaksud untuk memberitahu dia tentang hal itu, tapi…

“Apakah kamu memutuskan untuk bekerja di sana karena aku sudah memberitahumu tentang itu?” Kazuki bertanya.

“Yah, kurasa bisa dibilang begitu,” Jawab Katsuya.

“Tapi perusahaan itu baru berdiri tahun lalu. Tidak ada yang tahu apakah itu akan sukses atau gagal total! Memilih perusahaan seperti itu adalah pertaruhan yang sangat besar.”

“Benarkah? Aku belum pernah mendengar tentang semua itu.”

Jadi itu langkah berisiko untuk pergi ke perusahaan itu, pikir Katsuya. Bayangan tentang kantor tempat dia baru saja bergabung muncul di benaknya. Sebuah bangunan kecil di Kandasurudagai. Itu adalah kantor kecil yang nyaman, dikelilingi oleh lemari, meja dan kursi yang masih baru. Dengan hanya 20 karyawan, itu adalah perusahaan kecil. Itu baru saja dimulai tahun sebelumnya, tampaknya sebuah “pertaruhan,” seperti yang dikatakan Kazuki.

Yah, tidak peduli apa yang dia katakan, aku sudah dipekerjakan, jadi sudah terlambat untuk mundur sekarang, Pikir Katsuya.

Sepertinya Kazuki mulai mengumpulkan detailnya. Dengan tatapan bingung, dia dengan hati-hati memperhatikan wajah Katsuya, bertanya, “Mungkinkah… kamu bergabung dengan perusahaan itu karena sudah kubilang kakakku yang memulainya?”

“Yah… aku tidak langsung terpikirkan hal itu. Tapi aku bertanya-tanya bagaimana kabar Shio-san, seperti apa perusahaannya. Jadi aku mencari nomor perusahaan dan menelepon mereka. Rupanya, mereka baru saja mulai menerima pelamar kerja, jadi mereka mengira aku pelamar. Sebelum aku menyadarinya, aku telah setuju untuk mengikuti tes kerja…”

“Jadi, kamu datang jauh-jauh ke Tokyo untuk mengambilnya?”

“Tidak, ketika aku memberi tahu mereka di mana aku tinggal, mereka mengatur agar seseorang datang memberiku tes dan wawancara di sana.”

“Wow. Aku tidak percaya perusahaan datang jauh-jauh kepadamu!”

“Karena mereka menggunakan biaya perjalanan untuk memberikan tes kepadaku, aku tidak dapat menolak mereka. Mereka sangat antusias dan ngotot, jadi begitulah akhirnya aku dipekerjakan. “

“Yah, karena mereka adalah perusahaan IT yang baru, mereka mungkin berpikir bahwa yang paling mereka harapkan adalah beberapa magang yang sengang dari universitas kelas tiga. Aku yakin mereka berusaha keras untuk seseorang sepertimu yang merupakan siswa terbaik dari universitas nasional.”

Yah, mereka tidak benar-benar berusaha keras, tetapi Katsuya harus mengakui bahwa perusahaan itu sangat ingin mempekerjakannya. Selain itu, dia tahu Shio akan ada di sana, jadi karena itulah Katsuya memutuskan perusahaan itu.

“Banyak yang terjadi, tetapi sekarang setelah aku dipekerjakan secara resmi, aku tidak menyesali apa pun. Aku hanya berpikir bahwa kamu tidak pernah tahu di mana kartunya akan jatuh.”

“Jadi, apakah kamu sudah bertemu kakak-ku?” Kazuki bertanya.

“Tidak. Aku sebenarnya berpikir kalau Shio-san adalah presidennya, tapi kurasa tidak. Aku sudah memperkenalkan diriku kepada semua atasan, tapi aku belum melihatnya.”

“Aku pasti salah menjelaskannya. Dia sebenarnya tidak memulai perusahaan, tetapi dia adalah salah satu investornya. Aku yakin dia semacam eksekutif, tapi dia terlibat dalam pendirian banyak perusahaan lain, jadi dia mungkin selalu berkeliaran di suatu tempat,” Kata Kazuki meminta maaf.

“Oh begitu.”

“Aku tidak tahu kamu terlalu memikirkan kakak-ku. Jika aku menjelaskan semuanya dengan lebih baik, mungkin kamu tidak akan berada dalam situasi ini sekarang. Maafkan aku. Aku akan menghubungi kakak-ku dan memintanya untuk memastikan kamu memiliki kehidupan yang baik di perusahaan.” Kazuki menundukkan kepalanya.

Katsuya belum pernah melihat Kazuki bertindak atau berbicara seperti ini, dan dia mulai merasa bingung. “Ke-kenapa kamu meminta maaf? Hentikan, oke? Ini adalah jalan yang telah aku putuskan untuk diriku sendiri, dan aku katakan bahwa aku tidak menyesal. Dan juga… tolong jangan menyebutkan apa pun tentang aku kepada Shio-san. Aku tidak ingin mendapatkan keuntungan yang tidak adil di kantor. Itu akan menimbulkan masalah baginya, dan rasanya seperti aku baru saja mendapatkan pekerjaan itu karena koneksi. Aku tidak suka itu.”

“Baiklah kalau begitu. Tapi begitu mereka tahu kamu kenalan kakak-ku, mereka mungkin akan mulai memperlakukanmu lebih baik di kantor.”

“Aku bilang aku tidak suka hal semacam itu! Apakah menurutmu aku memilih perusahaan itu karena aku memiliki motif tersembunyi? Karena aku akan mendapat keuntungan jika Shio-san ada di sana?”

Tidak, aku tidak mengatakan itu. Yang ingin aku katakan adalah kamu harus menggunakan semua yang kamu bisa!”

Katsuya lebih baik mati daripada melakukan itu. Dia selalu lebih suka segala sesuatunya adil dan jujur, mencoba menjalani kehidupan yang tidak akan membuatnya malu. Memiliki bantuan yang tidak diinginkan semacam itu tidak lebih dari aib baginya. Tidak hanya itu, tapi jika dia memang meminta bantuan, dia takut bagaimana reaksi Shio.

“Ngomong-ngomong, jangan menyebutkan satu kata pun tentang aku kepada Shio-san,” Katanya dengan suara tegas.

Kazuki, tampak seolah-olah dia mengalah, mengangkat bahunya dengan putus asa. “Sepertinya kamu masih keras kepala seperti biasanya.”

“Apakah sebelumnya aku keras kepala?”

“Kamu selalu membenci apa pun yang curang sejak kita masih kecil. Kamu memiliki pikiran satu jalur sehingga agak mengejutkan. Kamu benar-benar keras kepala.” Kazuki menyeringai, dan mengedipkan mata padanya.

Dia hanya menghabiskan satu musim panas dengan temannya, tetapi Katsuya merasa seolah Kazuki hampir mengenalnya lebih baik daripada dia mengenal dirinya sendiri.

“Nah, jika itu yang kamu inginkan, aku tidak akan mengatakan sepatah kata pun. Mungkin sekarang ini perusahaan kecil dan berisiko, tetapi bahkan presiden TI yang paling sukses dari Roppongi Hills harus mulai dari bawah ke atas, kan? Itu berarti perusahaanmu memiliki kesempatan yang sama, Katsuya.”

“Kamu benar. Aku tidak yakin bagaimana menjelaskannya… tapi aku merasa lebih termotivasi karena ini adalah perusahaan kecil. Aku akan dapat melihat hasil langsung dari pekerjaanku, dan aku dapat melihat perusahaan berubah tepat di depan mataku. Aku merasa itu jauh lebih menarik daripada hanya menjadi roda penggerak di perusahaan besar. Jadi itulah mengapa aku memutuskan yang ini.” Bahkan saat dia mengatakan hal ini, Katsuya tahu kalau kehadiran Shio di perusahaan itu memiliki pengaruh yang jauh lebih besar terhadap keputusannya daripada apa pun. Tapi dia tahu Kazuki tidak akan tahu harus berkata apa, jadi dia memutuskan untuk menyimpannya sendiri.

“Ngomong-ngomong, apa kamu masih tinggal di hotel? Perusahaan pasti berharap banyak darimu jika mereka menempatkanmu di hotel kota yang mewah ini. Mereka benar-benar pergi keluar dari jalan mereka untukmu!” Kata Kazuki sambil menghabiskan sisa es tehnya.

Pada saat ini, Katsuya ingat mengapa dia meminta Kazuki datang, dan duduk lebih tegak di kursinya.

“Sebenarnya, perusahaan tidak benar-benar mengatur ini. Ketika aku datang ke Tokyo, aku pikir aku akan tinggal di hotel sampai semuanya tenang, jadi aku bertanya di bandara dan mereka merekomendasikan tempat ini. Aku membayarnya sendiri, tetapi tarif hotel Tokyo sangat mahal!”

“Ya, memang mahal. Tetapi hotel di kota ini, kamu ditipu persis seperti semua turis! Jika kamu akan tinggal di sini, kamu sebaiknya mulai mencari apartemen atau kondominium. Kamu tidak akan bisa bersantai jika kamu harus pergi bekerja dari hotel setiap hari.”

“Nah, ketika aku diwawancara, mereka memberi tahu –ku bahwa aku bisa tinggal di perumahan perusahaan. Aku berpikir aku akan segera pindah, dan aku hanya perlu tinggal di hotel selama satu atau dua hari. Tetapi mereka mengatakan kepadaku kalau aku harus menunggu karena perumahan perusahaan belum siap untuk suatu alasan.”

“Gawat! Mereka menarikmu dengan iming-iming perumahan perusahaan yang menjanjikan! Jika kamu membiarkanku memberitahu soal mereka kepada Shio, aku yakin dia akan memberi mereka api neraka!”


<< Kekaguman Yang Manis 1.1

Kekaguman Yang Manis 1.3 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s