His Majesty Hostage – Chapter 23

Tempat macam apa itu rumah hiburan Xiang Wan? Hei, hei, seperti namanya [1], itu adalah rumah bordil. Tempat yang khusus dalam memberikan kesenangan bagi pria.

[1] Terjemahan langsung rumah hiburan Xiang Wan adalah ‘Rumah anugrah dan wewangian’, oleh karena itu namanya menyiratkan karena pelacur itu anggun dan wangi.

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

Agar menjadi tempat romantis paling terkenal, rumah hiburan Xiang Wan didukung oleh pejabat pemerintah yang kuat dan kaya. Tidak hanya itu, tetapi juga memiliki fasilitas mewah dan peralatan fasilitas yang jauh lebih baik daripada rumah pelacur biasa.

Pelacur di dalam gedung tentu saja, harum dan memikat. Mereka seperti perhiasan berkilauan! Tidak hanya mereka yang terbaik dari yang terbaik dalam hal penampilan, tetapi talenta dan kecerdasan mereka juga terkenal. Selain itu, bangunan rumah hiburan Xiang Wan dibagi menjadi dua set utama, dengan kata lain, sayap timur dan barat. Sayap timur adalah aula yang dikhususkan untuk menghibur para tamu dengan pertunjukan bernyanyi dan menari. Sayap barat adalah kamar tidur di mana gadis-gadis bunga dapat mengundang tamu mereka untuk menginap. Di antara dua aula ada halaman kecil yang dihiasi dengan pemandangan indah dari air terjun kecil, pohon willow besar, dan taman bunga.

Jadi dengan area seperti ini, bagaimana bisa rumah hiburan Xiang Wan tidak populer? Bagaimana bisa pria tidak berkumpul di tempat ini seperti angsa liar?

Begitu tandu menyentuh tanah, Su ZiLi bergegas keluar dari sana. Di belakangnya adalah Hong Qing yang mengikutinya, membelai bekas luka yang memerah di wajahnya, merasa dirugikan. Dia merapikan pakaiannya yang berantakan dan berantakan karena amukan Su ZiLi.

“Jin Yu Xiong [2], mengapa kamu marah? Mengapa kamu harus mencakar wajahku?”

[2] Dalam bab sebelumnya, aku menerjemahkannya sebagai saudara. Ini seperti ‘Ge / Di’ kehormatan tetapi lebih formal.

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

Su ZiLi mengabaikannya dengan ekspresi gelap.

“Xiao Yuer [3]“

“Pergi! Aku bukan kasim istanamu memanggilku dengan nama yang memuakkan itu! ” Su ZiLi akhirnya membentak dan meneriakinya dengan marah.

[3] Xiao adalah cara tidak resmi dan santai untuk menyapa orang yang dikenal. Kemudian menambahkan ‘er’ di bagian dan nama adalah cara main-main untuk memanggil nama seseorang, tidak disarankan untuk memanggil nama orang lain dengan akhiran itu kecuali kamu sangat dekat dengan orang itu, karena itu mungkin menyiratkan bahwa kamu tidak menunjukkan rasa hormat kepada mereka. Itulah  kenapa Su ZiLi kesal dengan Hong Qing karena memanggilnya Xiao Yu (er)

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

“Tapi Xiao Yu terdengar lebih baik!”

“Jangan panggil aku seperti itu! Kamu hanya diizinkan untuk memanggilku dengan nama keluargaku. “

Saat Lian Pan turun dari tandu, dia menyaksikan suasana aneh antara Su ZiLi dan Hong Qin. Itu membuatnya agak bingung, tapi dia pikir lebih baik tidak membahasnya dan hanya mengalihkan topik kepadanya dengan pilihan kata yang bagus: “Pangeran, Jin Yu Xiong, aku mendengar ada seorang gadis yang sangat cantik di dalam rumah hiburan Xiang Wan. Dia tidak hanya mahir dalam empat seni (sitar, melukis, kaligrafi, go), tetapi tariannya juga sangat indah! Dia juga memperoleh teknik yang sangat baik dari Tuina [4] yang sangat bagus dan dengan terampil menggunakannya untuk membuat pria dari segala usia dengan tenang bersantai! Karena kita telah mengunjungi hari ini, akan lebih baik untuk mencoba melihat keindahan tersebut, bukan?”

[4] Penjelasan tentang Pijat Tuina agak panjang, tetapi pada dasarnya ini adalah kombinasi antara perawatan dan aksara Cina.

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

Sejujurnya, Su ZiLi tidak pernah bermaksud pergi dengan Lian Pan ini ke rumah bordil. Rencananya semula begitu dia keluar dari istana berkat undangan, dia kemudian akan mencari kesempatan untuk menyelinap pergi, dan diam-diam berkeliaran di jalan-jalan untuk membeli topeng wajah manusia, jenggot pendek, alis palsu, dan sebagainya untuk perlengkapan penyamarannya. Dia tidak berharap untuk bertemu dengan Hong Qing di tengah jalan, dan dengan keras kepala mengikutinya.

Tidak hanya itu, dia bahkan meletakakn tubuhnya di samping Su ZiLi sehingga dia tidak bisa bergerak satu inci pun. Sekarang karena kesempatan besar ini telah disia-siakan, bagaimana Su ZiLi merasa senang? Jadi Su ZiLi sangat marah sehingga perkataan Lian Pan tentang tempat itu tidak terdengar di telinganya! Dia hanya memelototi pangeran kesembilan di sebelahnya yang memiliki ekspresi ingin tahu yang tertulis di wajahnya.

Lian Pan tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya: Jika ini adalah pangeran Bei Ling dari sebelumnya, itu tidak kurang bejat dariku ketika mendengarkan ucapanku, dia pasti akan memiliki ekspresi bersemangat di seluruh wajahnya dan akan mendesakku untuk mendapatkan itu. Tapi bagaimana dengan reaksinya hari ini? Tidak hanya dia kekurangan ekspresi senang, dia juga mengerutkan alisnya. Apakah aku menyinggung dia dalam beberapa hal?

Su ZiLi tidak tertarik masuk ke dalam rumah pelacuran, tetapi Hong Qing sangat gembira dengan hal itu. Hong Qing sudah mencapai usia 21, tetapi untuk hal-hal semacam ini, pengetahuannya tentang hal itu hanya datang dari imajinasinya, sebagian besar karena kemurnian hati adik laki-laki itu dilindungi oleh Huang Xiong-nya. Hong Xu percaya bahwa seorang pria memasuki rumah bordil hanya menunggu waktu yang tepat bukanlah masalah besar, karena itu hanya umum bagi seorang pria untuk melakukannya.

Tapi itu masalah lain ketika menyangkut adik laki-lakinya yang murni. Bagaimana dia bisa membiarkan Hong Qing secara sembarangan berbaur di tempat yang penuh dengan kenajisan yang busuk itu? Jadi dia melarang Hong Qing pergi ke tempat-tempat semacam ini. Hong Qing masih remaja saat itu jadi dia patuh, dan selama bertahun-tahun, dia tidak pernah menginjakkan kaki di tempat ini. Tapi dia tiba-tiba ikut karena Su ZiLi pergi ke sini juga. Karena nyanyian dan tarian yang dilihatnya dari dalam, serta suara bising dan adegan orang minum, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bersemangat.

Tidak perlu memprovokasi Su ZiLi lagi, jadi Lian Pan mengalihkan perhatiannya ke Hong Qing yang memiliki tampilan bersemangat di wajahnya: “Pangeran kesembilan tertarik belum masuk? Bagaimana kalau memiliki pejabat rendahan ini menunjukkan jalan?”

Hong Yu belum menjawab, ketika tiba-tiba, seorang gadis dengan senyum menawan seperti buah persik mekar keluar dari tempat bordir dan menyapa mereka: “Oh, apakah itu bukan Yang Mulia An Jin Yu dan Tuan Lian Pan? Mengapa berdiri di luar?”

Lian Pan pergi kepadanya dan tertawa sambil memegang dan mencubit pinggangnya: “Ini karena nona Xiao Tao masih belum menyambut kita?”

“Oh! Kamu tentu saja nakal! Mencubit pelayan rendahan ini sampai kesakitan!” Dia mengambil keuntungan untuk mengunci tubuhnya sambil berbicara.

“Menyakitkan? Sini, biarkan orang tua ini memijatnya!” Si cabul itu mencapai ke dadanya dan langsung menggosoknya seolah itu adalah hal biasa.

Su ZiLi dan Hong Qing secara bersamaan menggigil melihat pemandangan itu, lalu wajah mereka memerah.

“Ah! Yang Mulia An Jin Yu, sudah berapa lama sejak terakhir kali kamu mengunjungi Hong Ying?” Saat berikutnya, seorang wanita menawan yang lembut keluar dan melemparkan dirinya pada pelukan Su ZiLi dan memeluk lengannya, cemberut genit seperti anak kecil.

Itu membuat Su ZiLi pusing, tubuhnya berubah kaku. Pada titik ini, dia tidak bisa mengatakan “Nona, tolong lepaskan” karena itu seperti omong kosong. Dengan tidak ada pilihan lain, dia hanya membiarkannya memeluknya sementara dia menggosok dadanya yang lembut.

“Ah! —— itu menyakitkan!” Kemudian dua detik kemudian, sebuah tangan besar tiba-tiba menjulur dari samping dan mencengkeram pergelangan tangan Hong Ying yang berpegangan pada tubuh Su ZiLi dan menariknya.

Hong Qing sangat kesal saat dia menyeret gadis itu ke samping lalu menarik Su ZiLi ke sisinya. Dia berkata kepadanya: “Jangan menyentuhnya seperti itu.”


<< HMH Chapter 22

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s