Rebith Of MC – Chapter 158

Chapter 158 – Aktivitas Zombie Yang Tidak Biasa

Translator Indonesia : Norkiaairy

Jari-jemarinya yang kuat menggosok-gosok memar biru keunguan dengan kuat, menghasut sedikit rasa sakit.

“Apakah itu terlalu menyakitkan?” Long Zhanye bertanya bahkan gerakan tangannya tidak berhenti.

“Ya, sedikit kurang kekuatan.” Huo Zaiyuan mengangguk, tangan yang mengatup erat di atas baju yang diikat di dadanya, melawan dorongan untuk mengerang lagi. Bukan sakit biasa ah.

“Jika kita tidak memijatnya, itu akan merepotkan,” bisik Long Zhanye, menyapukan  bibirnya ke bibir  Huo Zaiyuan yang sedikit kesakitan.

“Zhanye …” Ciuman lembut dan ringan itu menyampaikan semua perhatian dan kepedulian pria lain, menyentuh bagian bawah hatinya dan membuatnya memerah malu.

“Aku disini.”

*          *         *          *

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

Duduk di tepi tempat tidur, setiap jari-jarinya membelai wajah yang dengan damai tertidur, senyuman manis dimainkan di bibir Long Zhnaye.

“Meskipun kita tidak melakukannya lebih jauh, tapi …” Kamu sudah sangat lelah. Benar-benar tidak dapat menunggu hari dimana kita berdua secara resmi terikat dalam hati, pikiran, tubuh dan jiwa.

*          *         *          *

Bersandar kembali ke kursi kantor yang empuk dan tinggi, Long Zhanye menyangga kakinya di atas meja, kaki disilangkan di pergelangan kaki saat ia membukabeberapa dokumen, pena yang dipegang di antara dua jari. Menandatangani namanya di sudut kanan bawah kertas, dia menyelesaikan file,  Zuo Hanyang berdiri di sampingnya.

“Boss, kamu tampaknya berada dalam suasana hati yang sangat baik hari ini.” Zuo Hanyang selalu menjadi orang yang ingin tahu. Melihat Long Zhanye bersenandung saat dia menandatangani dokumen, sulit untuk menghindari  rasa ingin tahunya.

Mengambil file lain dari Zuo Hanyang, Long Zhanye memutar pulpennya saat matanya memindai kata-kata di atas kertas. Setelah diam sejenak, dia menjawab, “Kapan aku dalam suasana hati yang buruk?”

“Eh …” Menggunakan file untuk memblokir mulutnya, wajah Zuo Hanyang dipenuhi garis-garis hitam.

Dirinya selesai sudah. Sepertinya entah bagaimana dirinya memasukkan kakinya ke mulutnya lagi.

“Boss, yang ini adalah laporan dari skuad tentara bayaran yang saat ini berada di luar zona aman. Sepertinya mereka menemukan keanehan dengan zombie.” You Nuandong melangkah masuk ke kantor, menempatkan folder terbuka di depan Long Zhanye.

“Keanehan? Biarkan aku melihat …” Perhatian Long Zhanye langsung berubah.

Melihat bahwa Bossnya tidak akan memberinya masalah, Zuo Hanyang dalam hati lega dan bersyukur. Menatap You Nuandong, yang sedang berdiskusi dengan Long Zhanye, sebuah seringai di wajahnya, masih setengah tertutup oleh folder itu.

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

Seperti yang diharapkan, ajudan kanan adalah seseorang yang menjunjung keadilan, menyelamatkannya dari akhir yang buruk.

“Oi, kenapa kamu terkikik-kikik? Ambil file itu. ”

“Yes, Sir.”

Setelah Long Zhanye selesai menandatangani dokumen, dua ajudan meninggalkan kantor. Memeluk tumpukan map di dadanya, You Nuandong tiba-tiba merasakan sesuatu mendorongnya kembali. Berhenti di tempatnya, dia mengintip dari atas file hanya untuk melihat sepasang mata tersenyum.

“Ajudan kanan, terima kasih. Untungnya kamu datang tepat pada waktunya untuk menarik perhatiannya, atau aku akan mati. ”

Menatap dengan tenang di wajah berseri-seri Zuo Hanyang, alis  You Nuandong naik sedikit sebelum dia berbalik dan berjalan pergi.

“Oi, kenapa kamu pergi ?!” Bergegas berlari untuk menyusul, dia bergumam, “Ah, aku tahu, kamu malu!”

Ketika Long Zhanye melangkah keluar dari pintu kantornya, dia tepat pada waktunya untuk menyaksikan dua ajudannya menghilang menuruni tangga, satu berjalan pergi dan yang lainnya mengikuti di belakang. Seringai samar muncul saat dia menggelengkan kepalanya karena putus asa.

Dihadapkan dengan orang yang bodoh seperti ajudan kiri, tampaknya ajudan kanan-nya akan perlu bekerja lebih keras … Hmm … atau mungkin dia hanya harus menggunakan strategi serangan kilat dan menerobos pertahanan alami Zuo Hanyang dengan kepala dingin.

*          *         *          *

Duduk di meja makan dengan sepasang kacamata tanpa bingkai di wajahnya, Long Zhanye sedang merenung saat memegang dokumen di satu tangan, yang lain terbungkus longgar di sekitar cangkir.

Keluar dari dapur dengan piring di tangan, Huo Zaiyuan tersenyum samar saat dia melihat tampang serius pasangannya.

Seseorang pernah berkata sebelumnya bahwa pria yang sangat terfokus mudah terpikat. Menatap adegan ini sekarang, kata-kata itu tidak salah.

Menempatkan piring di atas meja, Huo Zaiyuan berjalan dan melingkarkan lengannya di pundaknya dari belakang. “Apa yang kamu lihat dengan ekspresi serius seperti itu?  Kamu bahkan tidak menyentuh teh yang aku buat. Sudah dingin sekarang.”

“Ah, maaf, aku akan meminumnya sekarang.” Long Zhanye berkedip, kembali ke dunia nyata dan mengangkat cangkir, berniat untuk menyelesaikan teh dalam satu tegukan.

“Jangan.” Menjangkau untuk menekan pelan di lengan Long Zhanye, Huo Zaiyuan mengambil cangkir itu sebelum meluncur ke kursi di sebelahnya. “Apa yang kamu lamunkan begitu dalam? Itu tidak seperti kamu. ”

“Bukan apa-apa, hanya laporan ajudan kananku yang diserahkan kepadaku hari ini. Ini, lihatlah.” Satu tangan melingkar di pinggang Huo Zaiyuan, yang lainnya membawa dokumen di antara mereka sehingga mereka berdua bisa membacanya.

Dua minggu yang lalu, orang-orang yang selamat dari Kota B dan Kota E semuanya telah dibawa ke Kota A, dan zona aman ini telah menjadi satu-satunya tempat perlindungan untuk eksis dari Z ke A. Jumlah total yang selamat adalah lima juta. Seminggu yang lalu, Huo Zaiyuan memperpanjang undangan untuk menghadiri pemakaman ke mata-mata tersembunyi ‘Sekte Sesat’, Xu Mingyi. Dengan orang itu pergi, dapat dikatakan ancaman langsung telah terselelesaikan sementara.

Namun, apa yang semua orang sadari dalam hati mereka adalah bahwa langkah selanjutnya tidak akan sesederhana itu.

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

Melewati dokumen, ekspresi Huo Zaiyuan menjadi semakin serius di setiap baris.

“Para mayat hidup di mana-mana, selain mereka yang menjadikan Kota G sebagai benteng mereka secara bertahap menuju ke Kota A …”

“Meskipun skuad tentara bayaran yang mengajukan laporan ini tidak berani  membuat kesimpulan, tetapi dari gelombang kecil mayat hidup yang mereka temui, pasti ada hal lain yang bermain. Kamu  perlu tahu pada waktu itu, ketika Kota E masih bertindak sebagai tempat perlindungan lain, hampir semua zombie yang berkeliaran di kota dibunuh. Mereka yang tersisa entah dikumpulkan di gedung atau disembunyikan di daerah terpencil. Satu-satunya alasan pasukan tentara bayaran menemukan kejadian tidak alami ini adalah karena mereka ingin pergi lebih jauh untuk mencari lebih banyak persediaan. Jelas, ‘Sekte sesat’ ini mulai membuat rencana mereka bergerak karena kematian Xu Mingyi!” Analisis Long Zhanye. “Itulah sebabnya aku berpikir, kita harus mengumpulkan semua komandan yang hadir untuk rapat darurat sore ini.”

Setelah semua yang selamat telah bermigrasi ke Kota A dan Panglima Long Haotian menderita cedera, pangkat militer dilemparkan ke dalam sedikit kekacauan untuk waktu yang singkat. Dengan Perwira Senior  Long sebagai peringkat tertinggi kedua setelah kakeknya, para pemimpin distrik dari pangkalan lainnya diberi gelar komandan, membentuk pangkat tertinggi ketiga. Di bawah mereka adalah kapten regu tentara bayaran, dan seterusnya. Cukuplah dikatakan, rantai komando telah disederhanakan.

“Aku juga berpikir itu perlu. Squad Kemampuan  Pengguna hampir sepenuhnya pulih. Mengenai siapa yang harus dikirim untuk memantau aktivitas zombie yang aneh ini, kurasa mereka akan melakukan tugas itu. ”

Sejak membelotnya He Lianming, setiap Pengguna Kemampuan di kota ditempatkan di bawah komando Huo Zaiyuan. Dengan demikian, ia beruntung telah memperjuangkan nama He Lianming di depan umum. Hasil menggunakan kekuatan dari ruangnya dengan cermat telah meninggalkan mereka yang secara pribadi menyaksikannya dengan kesan bahwa dirinya juga, Seorang Pengguna Kemampuan.

“Apakah kamu mengartikan bahwa skuad Pengguna Kemampuan , kamu yang menangani?” Sebagai perwira senior, Long Zhanye sangat menyadari perubahan dan berbagai penyesuaian yang dilakukan Huo Zaiyuan kepada kelompok yang telah ia tugaskan.

Karena ia tidak akrab dengan kemampuan setiap Pengguna Kemampuan ketika ia pertama kali mengambil alih komando sekelompok orang yang relatif kecil ini, Huo Zaiyuan menggunakan metode paling sederhana yang mungkin untuk memisahkan mereka menjadi regu berdasarkan kekuatan mereka. Di antara mereka, segelintir dengan berbagai kemampuan dikelompokkan bersama menjadi satu tim.

“Itu benar ah. Kapten skuad Pengguna Kemampuan juga mengatakan sebelumnya bahwa gerilya seperti ini paling cocok untuk mereka. Setelah dipertimbangkan, kitapasti membutuhkan mereka untuk melakukan tugas ini. Aku juga akan memastikan untuk menempelkan Aura Concealment charm pada masing-masing dari mereka. ”

“Heheh … Little Yuan , kamu mempunyai bakat ahli strategi ah!”

*          *         *          *

Airy – Yuhu…………….nikmatilah adegan yang tidak diperlihatkan. Aku ga tahu apakah adegan ini menjadikan Shou pertama kita tidak murni atau tetap murni. Tapi menurutku ++ ini cukup membuat kita  senang.

Perlu di perjelas. Apakah di buku aslinya ada adegan ++ nya atau tidak , jangan bertanya pada saia. Karena dari raws sendiri tidak ada adegan ++nya. Apalagi bila kita tengok ke chapter 50 . dikid banget dan membuat kita kecewa. Tapi untunglah aku mendapatkan  adegan yang di buat temen dan dia memberikan ijin untukku menerjemahkannya. Dan aku tidak keberatan untuk membagikan ini dengan kalian.

*          *         *          *

Basa Basi Temen Kita – Meskipun Little Yuan tidak bisa kehilangan keperawanannya sampai dia menyelesaikan kultivasinya, itu tidak berarti bahwa mereka tidak dapat melakukan beberapa hal lain …

Bab 158.1 – Rasa sakit dan kesenangan

Jari-jemarinya yang kuat menggosok-gosok memar biru keunguan dengan kuat, menghasut sedikit rasa sakit.

“… nngh ..”

“Apakah itu terlalu menyakitkan?”

Menatap insten pada luka, Long Zhanye bertanya bahkan saat gerakan tangannya tidak berhenti.

“Tidak .. sedikit kurang kekuatan.” Huo Zaiyuan mengangguk, tangannya mencengkeram kerah baju di dadanya, melawan dorongan untuk mengerang lagi.

“Jika kita tidak memijatnya, itu akan merepotkan.”

“Jika kita tidak memijatnya, itu akan merepotkan,” bisik Long Zhanye, menyapukan  bibirnya ke bibir  Huo Zaiyuan yang sedikit kesakitan.

“Zhanye …”

Ciuman lembut dan ringan itu menyampaikan semua kasih sayang dan perhatian, menyentuh bagian bawah hatinya dan membuatnya memerah malu.

“Aku disini.”

Melangkah lebih dekat, dia berbisik pelan saat dia meletakkan satu tangan di pinggang Huo Zaiyuan dan menggunakan yang satunya untuk dengan hati-hati menaruh rambut Huo Zaiyuan di belakang telinganya.

Huo Zaiyuan mengangkat kepalanya dan menatapnya penuh cinta.

Melepaskan baju ketat yang dipegangnya, dia menglurkan salah satu tangannya dan perlahan-lahan mengelus leher Long Zhanye ke atas sampai dia merasakan sensasi menggelitik rambutnya.

Long Zhanye bergetar dari sentuhan ringan dan matanya yang sebelumnya dipenuhi dengan cinta yang lembut bercampur dengan nafsu.

Menjangkau, dia mengusap rambut halus Huo Zaiyuan dan meletakkan tangannya di belakang kepalanya saat dia bersandar dan menciumnya.

Bibir lembut Huo Zaiyuan tidak lagi menutup rapat dan lidahnya dengan mudah masuk.

“… uhmm … ah”

Mengerang di sela-sela ciuman Huo Zaiyuan tanpa sadar memegang mantel Long Zhanye dan menariknya lebih dekat.

Sudut mulut  Long Zhanye naik dan dia mengarahkan Huo Zaiyuan mendekat.

Setelah gerakannya, Huo Zaiyuan segera merasakan tempat tidur menabrak  kakinya lagi dan tanpa memutus kontak, dia perlahan-lahan duduk.

Namun, di antara ciuman itu ia berbisik.

“..uhmmh..kita..mmh..tidak bisa ..”

“..aku tahu….aku tidak akan, tapi biarkan aku meringankan rasa sakitmu ..”

Dengan bisikan kita-katanya, Long Zhanye  kemudian menyelipkan tangan di  balik kemejanya dan memijat memar di pinggang Huo Zaiyuan.

“..ugh ..”

Sebelum perlahan-lahan membiarkannya meluncur di sepanjang kulit halus, ke bawah.

“…Selamat menikmati.”

“Ah…”

Dengan kilatan di matanya, Long Zhanye membungkuk dan mencium bibir merah yang berkilauan sebelum berlutut di hadapannya.

“..Apa yang kamu … ahh …”

Menyuruh Long Zhanye untuk berhenti, yang sedang mengagumi keinginan merah muda(penis) yang indah sebelum membungkuk ke depan dan menjilatinya saat dia menatap ke atas pada Huo Zaiyuan.

Melihat Huo Zaiyuan memerah ke merah yang lebih dalam dan menunjukkan ekspresi terkejut langka sebelum menutup matanya dan mengerang dalam sentuhannya, Long Zhanye menjadi lebih bersemangat dan membawanya ke mulutnya.

“..nngh … ahh …”

Berkultivasi telah membuat Huo Zaiyuan lebih sensitif dan sentuhan Long Zhanye mengirimkan gelombang kenikmatan melalui tubuhnya. Dia tidak terbiasa dengan rangsangan,karena hasrat seksualnya telah melemah dan jika bukan selain Long Zhanye yang secara bersamaan memijat memar mungkin dia sudah datang dari kesenangan intens. ( Shou pertama kita hasrat seksualnya lemah – kecuali dengan Gong pertama kita , entah bagaimana untuk yang satu ini , berbeda. Jawaban nanti di chap2 selanjutnya)

“..ha … ahh..ah ..”

Meletakkan tangannya ke kepala dan leher Long Zhanye. Mata setengah tertutup dan pipinya merah.

Merasa sentuhan, Long Zhanye melirik ke atas dan melihat penampilan mabuk Huo Zaiyuan yang elegan memecah udara, matanya tidak bisa membantu tetapi menjadi gelap.

Kehebatannyaa saat Long Zhanye dengan terampil menjilati dan mengisap, ditambah dengan suara basah yang ambigu yang mengisi ruangan yang tenang, Huo Zai Yuan tidak bisa lagi bertahan..

Mendorong pelan, Huo Zaiyuan berkata.

“..ha..Zhanye..Aku..Aku … Ughh ..”

Melihat Huo Zaiyuan , Long Zhanye tidak menarik diri tetapi malah mulai menghisap lebih keras.

“..ah..nnngh … ha..ah ….”

Pegangan Huo Zaiyuan pada rambut Long Zhanye mengencang saat dia datang.

Menelan, Long Zhanye berdiri dan mendorong Huo Zaiyuan yang kebingungan ke tempat tidur, meletakkan lengannya di kedua sisi tubuhnya, dia melihat ke arahnya.

Setelah mengalami kesenangan yang intens, tubuh Huo Zaiyuan terasa sangat lemah dan yang dia inginkan hanyalah beristirahat, tetapi Long Zhanye tidak membiarkannya menahan nafasnya saat dia buru-buru membungkuk dan menangkap bibirnya yang setengah terbuka, merusak tubuhnya.

Long Zhanye tidak dapat disalahkan atas intensitasnya yang tiba-tiba karena ia telah diserang oleh bayangan erotis Huo Zaiyuan.

Melihatnya terengah-engah dengan pakaian berantakan, pipi kemerah-merahan, bibir berkilau merah yang bengkak, dan mata berair linglung, hampir terlalu banyak dan keinginan untuk mendominasi dan membuatnya menjadi sangat kuat.

Mengakhiri ciuman itu dia menjilat bibir di Huo Zaiyuan yang terengah-engah sebelum turun ke dadanya di mana ia menandai kulit giok berkilau yang terbuka dengan gigitan cinta. Dia kemudian mengaitkan jari ke robekan di baju dan air mata itu, terbuka sepenuhnya.

“… ahh..unh …”

Sambil menjilati kuncup-kuncup merah yang ada, dia mendengar Huo Zaiyuan mengeluh dan mengerang, dia tidak pernah mengira dirinya menjadi sensitif.

Terus menjilati dan menggigit putingnya, Huo Zaiyuan menarik ke depan sejumlah besar erangan. Merasa dipaksa oleh asal-usul mereka, Long Zhanye bergerak maju dan menciumnya sambil menggunakan tangannya untuk bermain dengan tunas sensitif. Huo Zaiyuan kemudian mendahului untuk mencium rahang dan tengkuknya sebelum menggigit telinganya ringan dan membisikkan namanya dengan suara serak.

“… Zaiyuan …”

Dengan gemetar, Huo Zaiyuan menatapnya dengan mata berair. Stimulasi terlalu besar, meskipun Long Zhanye memijat memar, itu masih terlalu banyak. Dia bahkan mulai terbiasa dengan itu dan perasaan yang diberikannya tidak bisa lagi dicela sebagai hanya rasa sakit.

Huo Zaiyuan menggigit bibirnya tapi Long Zhanye membungkuk ke depan dan memangsa mereka terbuka dengan lidahnya. Saat dia menciumnya, dia menangkap hasrat Huo Zaiyuan yang sekali lagi mengeras dan menggosoknya lagi, membuat mereka terkesiap dari sensasi.

“..ahh..nnh..mmh..ha..un..ahn ..”

Saat dia terus membelai mereka terhadap satu sama lain, Huo Zaiyuan tidak bisa membantu tetapi membiarkan erangan melarikan diri dari mulutnya. Friksi kasar dan panasnya tidak seperti yang pernah dia rasakan dan  Long Zhanye yang secara bersamaan menyentuh seluruh tubuhnya membuatnya merasa kesenangan.

“..ah..Zhanye..mmh ..”

Menempatkan lengannya di leher Long Zhanye Huo Zaiyuan membawa kepalanya ke arahnya dan menciumnya dengan penuh semangat karena mereka berdua klimaks bersama-sama.

“… ah…ha..aku …aku…mencintaimu …”

Terbaring kelelahan di tempat tidur Huo Zaiyuan berbisik saat dia dengan hangat menatapnya, kelopak matanya yang berat perlahan menurun.

“Ya, aku juga mencintaimu.”

Long Zhanye menanam ciuman di kepala Huo Zaiyuan dan  dengan handuk ia dengan lembut membersihkannya sebelum menarik penutupnya dan pergi untuk menyegarkan diri.

Selesai, Long Zhanye datang kembali dan duduk di tepi tempat tidur, jari-jarinya  membelai wajah tidur damai dan senyum cerah bermain di bibirnya.

“Meskipun kita tidak melakukannya lebih jauh, tapi …”

Kamu sudah sangat lelah.

Benar-benar tidak dapat menunggu hari dimana kita berdua secara resmi terikat dalam hati, pikiran, tubuh dan jiwa.


<< Rebith Of MC 157

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s