Rebith Of MC – Chapter 156

Chapter 156 – Kebencian

Translator Indonesia : Norkiaairy

Zhanye…

Sebuah tangan lembut menempel di daging yang lembut, meluncur dengan santai di sepanjang lekukan tubuh. Sisik hitam menutupi sebagian besar kulit yang berwarna madu, menciptakan tekstur licin di bawah ujung jari seseorang …

Sepertinya familiar, apa itu?

Seekor naga?

Hamparan sisik terasa sama dengan kulit manusia yang halus. Sensasi mati rasa muncul di dasar hatinya sebelum mengalir ke seluruh tubuhnya ke segala arah.

Tiba-tiba membuka matanya, teriakan tertahan meninggalkan bibir Huo Zaiyuan. Ketika dia ingin duduk, dia menyadari dadanya disematkan di bawah kepala, sebuahlengan melingkari pinggangnya dalam posisi yang ketat …

“……”

Tidak heran dia akan bermimpi tentang naga hitam yang berliku-liku di sekitar tubuhnya, sisik halus menggosok lembut di kulitnya …

“Little Yuan …” Pria itu bergumam pelan dalam tidurnya, menggosok pipinya di dada kecil Huo Zaiyuan.

“Aku disini. Jadilah baik dan terus tidur.” Sungguh, bajingan ini.

Membelai rambut Long Zhanye, sebuah senyuman menarik mulut Huo Zaiyuan ke atas.

*          *         *          *

Kota F


“He Lianming, apa sebenarnya yang kamu lakukan?” Penuh amarah dan jengkel, Ah Si menendang pintu rumah, menerjang masuk dan segera melihat orang yang menyebabkan dirinya meledak, He Lianming yang duduk dengan santai di ambang jendela.

Seragam militer hitam dilemparkan dengan sembarangan, He Lianming menghirup asap rokok yang menyengat dan menghembuskan nafas perlahan sebelum tatapannya mendarat pada Ah Si.

“Aku bukan bawahanmu. Oleh karena itu, aku tidak berkewajiban untuk menaatimu.” Tatapan dingin dan mematikan di wajahnya, He Lianming sangat mirip dengan serigala liar yang ganas.

Melihat tatapan yang berbahaya, Ah Si sejenak menekan amarahnya, menghilangkannya sebaik mungkin dari wajahnya. Mengeruk senyum palsu, dia memaksakan nadanya untuk mengadopsi pendekatan yang lebih netral. “Ya, ya, aku salah. Tentu saja, kamu bukan bawahanku. Tuan Komando yang brilian dan luar biasa … siapa yang berani naik di atas kepalamu. ”

“Kamu merusak pemandangan. Pergi  dari pandanganku.” Mata menyipit, cambuk di tangannya tiba-tiba melayang, membungkus di sekitar tenggorokan Ah Si dan menyeret prajurit ke arahnya.

Senjata fleksibel melingkar di lehernya dan sebelum Ah Si dapat bereaksi, wajah yang dingin dan menarik tiba-tiba menjadi begitu dekat.

“Kamu … kamu … apa yang kamu inginkan? Bukankah … bukankah kamu memberi tahuku … untuk pergi?””

“Kamu benar-benar lucu.” Bibir yang merah melengkung ke atas menjadi senyum tanpa humor ketika He Lianming membungkuk ke depan, membuka mulutnya perlahan. “Ah Si, antara Huo Zaiyuan dan aku, siapa yang lebih tampan?”

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

“Tentu saja kamu yang lebih tampan, Tuan Komando!” Di mata Ah Si, senyuman memikat di wajah pria itu hanya menyebabkan ketakutan di dalam hatinya.

Ah Si sudah mengikuti pria ini selama lebih dari setahun, tetapi dia tidak pernah bisa memahami apa yang sedang terjadi dalam pikirannya. He Lianming terlalu misterius.

“Lalu kenapa dia tidak menatapku sekali pun?” Wajah yang sangat menawan itu bahkan mendekatinya lebih dekat.

“Itu … itu … dia buta … mmm …” Bahkan sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, mulutnya diblokir oleh bibir He Lianming. Mata Ah Si melebar keheranan.

Ini … dia … He Lianming tiba-tiba menciumnya …

Ini tidak lebih dari sentuhan ringan bibir ke bibir sebelum He Lianming mendorong orang lain pergi, kilatan keras di matanya menendang ketegangan di dalam ruangan dengan tingkat lain.

“Bagaimana denganmu? Selain ingin bekerja sama denganku, alasan lain apa yang kamu miliki untuk berdiri di sisiku …? ”

“Aku … aku …”

“Kau menyukaiku, itu benarkan?” Tangan ramping menjangkau, jari-jari lincah yang membuka kancing kerah seragam Ah Si untuk memperlihatkan klavikula. Berhenti,He Lianming memberikan ciuman di kulit di sana.

Di ruang remang-remang, erangan perlahan-lahan mengisi keheningan saat bibir lembut meninggal jejak ciuman di dada telanjang. Wajah merah malu menampar wajah Ah Si saat ia menikmati perhatian He Lianming.

“Ah, itu benar. Aku menyukaimu!”

*          *         *          *

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

Jari-jari gesit dengan cekatan membuka sebuah origami berbentuk bintang, dengan cepat memperlihatkan secarik kertas dengan kata-kata tertulis di bagian dalam.Sepintas isinya menyebabkan alis Long Zhanye mengerut.

“Si idiot terkutuk itu, apa yang dia coba lakukan …?”

“Siapa yang mencoba melakukan apa?” Mendorong pintu terbuka untuk masuk, Huo Zaiyuan masuk tepat pada waktunya untuk mendengar pria yang duduk di belakang meja kantor menggerutu.

“Tidak ada. Mengapa kamu di sini?”’ Long Zhanye mengangkat kepalanya, memberikan Huo Zaiyuan senyuman sebelum memanggilnya mendekat.

“Aku datang untuk melihat apa yang menahanmu. Sudah waktunya makan tetapi kamu belum keluar, jadi aku datang untuk mencarimu.” Sebuah jentikan tangan kirinya dan sepiring besar daging babi merah yang direbus muncul. Ini adalah salah satu makanan favorit Long Zhanye.

“Ah, Little Yuan, aku sangat mencintaimu.” Long Zhanye menyebar lengannya lebar dalam undangan segera setelah dia melihat hidangan yang harum.

Seperti biasa, makanan terdiri dari tiga daging, satu sayuran dan satu sup. Perut Long Zhanye menggeram karena kelaparan, dan dia segera menikmati makanannya sementara Huo Zaiyuan duduk di sampingnya, mengangkat selembar kertas untuk dibaca.

“Ck, tsk, benar-benar layak menjadi pejabat senior Kota A. Untuk dapat menyelesaikan tugasmu sejauh ini, sungguh luar biasa,” kata Huo Zaiyuan dalam kekaguman saat dia memindai melalui itu. “Tapi apakah itu benar-benar bukan masalah? Maksudku, orang-orang yang dia bawa. ”

“Ai… aku tidak pernah mengira dia melakukan hal seperti ini. Aku lulus akademi dengan dia dan kadang-kadang melaksanakan misi bersama. Ketika aku mendengar berita tentang pembelotnya saat aku kembali, aku benar-benar terkejut .” Menggigit ujung sumpit, Long Zhanye menghela nafas kecil. “Untungnya, kakek baik-baik saja, kalau tidak aku pasti akan mengulitinya hidup-hidup.”

“Apa yang harus dilakukan selanjutnya? Kamu  harus mempertimbangkan bahwa He Lianming sangat akrab dengan urusan pekerjaan Kota A, yang akan sangat tidak menguntungkan bagi kita jika ia memutuskan untuk menggunakan pengetahuan ini. Atau lebih buruk lagi, menjual informasi ini kepada orang lain,” Huo Zaiyuan menyatakan saat dia mengirim secarik kertas ke ruangnya.

Jika orang lain melihat ini, kata-kata yang tertulis di atasnya akan menyebabkan kegemparan.

“Kami hanya harus maju kapan pun kami melihat peluang. Omong-omong, mengenai kasusnya, beruntung kakek berhasil menekan informasi tepat waktu. Atau yang lain, jika kata komandan militer membelot ke publik, siapa yang tahu badai macam apa yang akan terjadi?” Long Zhanye merenung, lalu menarik Huo Zaiyuan ke dalam pelukannya dan mencium bibirnya.

“Kamu … jangan menciumku segera setelah makan! Mulutmu sangat berminyak!” Perasaan berminyak di mulutnya menyebabkan Huo Zaiyuan membeku sebelum mendorong pria itu, yang bersandar untuk mencuri ciuman lagi.

“Itu bukan masalah besar. Aku hanya harus membantumu menjilatnya.” Tanpa menunggu Huo Zaiyuan bereaksi, dia menukik ke bawah dan menjulurkan lidahnya dengan santai di bibir muda yang menawan. “Dibandingkan dengan makanan, bibir merah Little Yuan-ku lebih lezat …”

“Dasar … kau … mhmm …”

Bisikan istilah sayang diseret keluar dari kantor. Di balkon di luar, sosok yang meringkuk cemberut, tangan tanpa sadar mengepalkan tinju.

Long Zhanye terkutuk, jika ini terus berlanjut … Sepertinya mereka perlu mendorong operasi mereka ke depan. ( membuat Gong pertama kita secepatnya menjadi zombie)
Mengertakkan gigi, orang yang bersembunyi di balkon untuk menguping dengan sigap membalik pagar dan melarikan diri.

Kepala disandarkan di lekuk leher Huo Zaiyuan, sebelum lidah perlahan-lahan berjalan secara horizontal , meninggalkan jejak ciuman bahkan ketika kilatan tajam berkilat di matanya.

“Tsk, tsk. Benar-benar berbahaya ah. Seseorang benar-benar berani memanjat ke balkon di luar kantorku untuk menguping,” Long Zhanye bergumam, lalu mengalihkan tatapannya kembali ke Huo Zaiyuan, yang berbaring telentang di atas mejanya, sebagian disematkan di bawah tubuhnya sendiri. Ekspresi mengejek- sedih muncul. “Little Yuan, dunia ini benar-benar mengerikan. Ayo kita bawa pesawat luar angkasa ke Mars.”

Airy – ahay kata pesawatnya muncul ..apakah karena kiamat, yang namanya pesawat ini tidak bisa dipakai? Mungkin begitu. Karena kereta juga tidak bekerja. Hanya kendaraan darat.

Huo Zaiyuan mendengus geli, mendorong dadanya yang kokoh.

“Cukup, kamu. Aktingmu  selesai, bukankah kamu harus pergi sekarang?” Pria ini benar-benar tidak senonoh. Bagaimana dirinya bisa memanjat sampai ke perwira senior?

“Kenapa harus aku? Memeluk Little Yuan terasa sangat nyaman. Biarkan aku memelukmu sebentar lagi. Bagaimanapun, itu tidak seperti siapa pun akan masuk.” Long Zhanye tanpa malu-malu menempel lebih dekat pada Huo Zaiyuan tanpa niat melepaskan dalam waktu dekat.

Pada saat ini, pintu kantor didorong terbuka dan seorang tentara  masuk. Begitu dia melihat adegan di dalam, matanya melebar.

“Aku…”

“Brengsek!!”

“Ahh – aku …aku… tidak melihat apa-apa! Sungguh! Benar-benar tidak melihat apa-apa !!” Seiring dengan ketakutan dan alarm tentara, pintu kantor tertutup. Tentara menyedihkan itu melarikan diri seolah-olah iblis berada di belakangnya, benar-benar melupakan hal-hal yang harus dilaporkannya.

*          *         *          *

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

Di dalam ruangan yang redup, bau seks tetap ada. Dua tubuh telanjang saling bersinggungan di sofa lebar. Ketika orang di atas menegang untuk sesaat sebelum bersantai, yang di bawah menekan dua jari pada otot yang kencang di bagian bawah tulang belakangnya.

“Oh …”

“Istirahatlah dengan baik, serahkan urusan lain padaku.” Akhirnya menarik diri, Ah Si mengambil jas militernya yang dibuang dan menutupi orang yang masih berbaring, sebelum menjangkau untuk mendorong helai rambut yang tersebar jauh dari pipi pucat. “Karena ini adalah keinginanmu, aku pasti akan membantumu mencapainya.’

“Kemudian aku menantikan kesuksesanmu,” jawab He Lianming, menutup matanya.

Memberikan ciuman di dahi He Lianming, Ah Si memakai pakaiannya dan meninggalkan rumah.

Kesunyian mengendap di ruangan sekali lagi ketika He Lianming mendorong dirinya ke posisi duduk. Menyapu tatapan di atas tubuh yang diremukkannya, seringai kejam melengkung di bibirnya.

“Hehe … Long Zhanye … karena kamu tidak pernah memperhatikan cintaku padamu, maka aku akan menunjukkan padamu betapa dalamnya kebencianku!”


<< Rebith Of MC 155

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s