Rebith Of MC – Chapter 155

Chapter 155 – Pengkhianatan

Translator Indonesia : Norkiaairy

Dari waktu ke waktu, orang-orang berkeliaran ke atas dan ke bawah. Zona aman Kota E, berpaling untuk melihat individu tinggi dan ramping yang berjongkok di samping petak bunga. Orang yang disebutkan itu adalah Tuan Long yang terkenal di Kota, yang saat ini sedang menangkup pipi yang bengkak saat dia berjongkok di sana, menjadi sosok yang agak menyedihkan.

“Mengapa kamu jongkok di sana?” Sebuah suara yang jelas terdengar saat Cheng Mingcheng muncul di sebelahnya. Anak itu berjongkok di samping Long Zhanye, sepasang mata gelap menatap pria satunya dengan penuh pertanyaan.

“Ah, itu kamu … Apa yang kamu lakukan di sini?” Long Zhanye berkedip, menatap kembali pada Cheng Mingcheng.

“Ah …” Cheng Mingcheng menggantung kepalanya, kedua tangannya mencengkeram erat. “Aku … setiap kali aku berbaring di tempat tidur untuk beristirahat, aku akan selalu ingat teman-teman seperjuanganku yang terjebak denganku setelah melarikan diri dari para gangster itu … Jika itu bukan karena membantuku melarikan diri dari tempat itu, mereka tidak akan …”

“Jangan terlalu banyak berpikir. Mereka melindungimu karena mereka ingin kamu terus hidup. Menjadi begitu gelisah dan terjebak di masa lalu sekarang akan meludahi pengorbanan mereka,” Menepuk Cheng Mingcheng di belakang kepalanya, Long Zhanye berkata terus terang. Berdiri, dia melirik ke langit. Siapa yang tahu kapan, tetapi awan gelap sudah mulai berkumpul lagi, membawa serta cahaya gerimis. “Hujan turun, cepat kembali ke kamar yang kamu tentukan. Atau kamu akan jatuh sakit. ”

“Ah …” Jantung Cheng Mingcheng merasakan  irama hangat yang berasal dari tangan di kepalanya. Begitu mundur, dia mendongak, hanya untuk melihat punggung ramping sudah berjalan jauh. Senyum tipis yang lembut muncul, tetapi cepat berubah sepersekian detik kemudian.

“Zhanye!” Bergegas keluar dari pintu masuk gedung, wajah Huo Zaiyuan penuh kekhawatiran yang membuyarkan saat dia melihat sosok yang mendekat. Dengan cepat maju ke depan, dia menggantungkan jas yang dipegangnya di atas bahu Long Zhanye. Setelah mengikat semua kancing, dia menendang pria yang lebih tinggi. “Idiot! Berlari di semua tempat di cuaca dingin seperti ini tanpa mengenakan mantel. Apa yang akan aku lakukan jika kamu masuk angin… ”

“Heheh … Aku tahu Little Yuan-ku yang terbaik.” Senyum yang mempesona muncul di wajah Long Zhanye saat dia memeluk Huo Zaiyuan. “Aku sakit dan lelah … tidur denganku hari ini, oke?”

“Ayo, mari kita kembali.” Tidak menjawab pertanyaan Long Zhanye, Huo Zaiyuan menjalin jari mereka dan menariknya ke dalam gedung.

Kening yang dalam mengerutkan alis Cheng Mingcheng saat dia menatap kedua pria itu sampai mereka menghilang di balik pintu. Sebuah kilatan merah tua jahatberkedip di matanya, membawa cemburu dan ketidakpuasan.

“Heehee …” Tiba di samping Cheng Mingcheng, sosok langsing yang mengenakan pakaian putih murni terkekeh rendah. Senyum brilian di wajahnya, Xu Mingyi tampak sebagai malaikat mungkin secara manusiawi.

“Itu kamu ah.” Wajah Cheng Mingcheng semakin gelap saat dia melotot marah pada Xu Mingyi.

“Pemimpin [1], Kamu sangat kedinginan. Apa yang salah? Apakah kehadiranku membuatmu begitu tidak bahagia?” Xu Mingyi cemberut sambil melemparkan dirinya ke punggung orang lain, bertindak seperti anak manja.

[1] Pemimpin organisasi, tetapi karena kedengarannya berombak, aku hanya meninggalkannya sebagai ‘Pemimpin’


“Huo Zaiyuan yang hilang selama setahun telah muncul kembali. Sudah saatnya kamu bergerak,” kata Cheng Mingcheng dengan datar.

“Pemimpin, aku benar-benar tidak mengerti. Apa yang begitu bagus tentang Long Zhanye itu? Aku mengakui kemampuannya berada pada tingkat yang berbeda dari manusia lain, tetapi dibandingkan dengan budidaya Tao tinggi seperti Huo Zaiyuan, dia adalah orang biasa … ”

“Hmph, apa yang kamu tahu? Kemampuan sejati Long Zhanye tidak seperti yang tampak di luar. Intuisiku memberitahu ku  … ” Lidah merah perlahan membasahi bibirnya saat Cheng Mingcheng melanjutkan, “ … dia akan menjadi zombie yang paling tangguh di bumi ini!”

*          *         *          *

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

“Aku akhirnya bisa memelukmu untuk tidur lagi … sangat merindukanmu.” Long Zhanye mendesah puas saat dia menarik pemuda ramping ke dalam pelukannya.

Bersandar di dada Long Zhanye, sudut bibir Huo Zaiyuan meringkuk ke atas. “Sudah sebulan sejak aku keluar dari ruang interdimensionalku, juga … bisakah kamu tidak memproyeksikan getaran pria tua ketika kamu mengatakan hal-hal seperti ini?”

“Little Yuan, aku tulus,” kata Long Zhanye sambil memberikan ciuman-ciuman lembut di kepala Huo Zaiyuan.

“Tentang?”

“Ketika kamu telah mencapai tingkat paling atas dalam kultivasimu, aku benar-benar ingin memelukmu sepenuhnya …” Membalik tubuhnya, Long Zhanye menutupi sosok ramping Huo Zaiyuan sepenuhnya saat dia mengubur hidungnya di persimpangan antara leher dan bahu.

Huo Zaiyuan tidak begitu bodoh sehingga dia tidak mengerti implikasi di balik kata-kata pria yang lebih tua itu. Meskipun kepribadiannya yang tenang dan dorongan seksual yang tidak ada sama sekali adalah produk sampingan dari kultivasi, Long Zhanye adalah satu-satunya orang yang membuatnya tidak bisa tetap tenang. Seakan ada kekuatan aneh yang menariknya ke pria ini …

“Aku …” Menyilaukan dengan marah, dia menggali jauh ke dalam pelukan hangat sebelum bergumam, “Aku … tahu … tapi itu masih akan cukup lama …”

Butuh waktu setahun baginya untuk menembus dari  level kelima hingga keenam. Siapa yang tahu berapa lama dibutuhkan untuk menembus ke level ketujuh …

Meskipun demikian, implikasi dari kata-katanya sangat jelas: Jika kamu ingin menunggu sampai diriku mencapai tingkat tertinggi, Kamu akan menjadi seorang bhikkhu untuk waktu yang sangat lama.

“Aku tahu.”

“Umm … bagaimana kau tahu itu … sebelum aku mencapai tingkat tertinggi, aku tidak dapat …”

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

Dalam berbagai catatan yang ditinggalkan leluhurnya, Huo Tianji juga menulis bahwa seseorang tidak boleh kehilangan kesuciannya sebelum mencapai tingkat tertinggi.Dengan kata lain, seni “Mysterious Nine Dragon’s Heaven” ini membutuhkan tubuh yang murni sampai akhir. Jika seorang praktisi kehilangan keperawanan mereka sebelum mencapai puncak, kultivasi mereka akan hancur karena pembuangan yang sangat besar. Meskipun dirinya tidak pernah mengatakan ini pada Zhanye, kekasihnya secara tak terduga mengetahuinya.

“Intuisi.”

Hati Huo Zaiyuan hanya dapat mengekspresikan “囧”.

Heavens ah, intuisi macam apa ini ah !!

*          *         *          *

Saat-saat sinar matahari mulai  bersinar dari langit, memungkinkan udara musim dingin yang dingin sedikit surut.

“Tsk, tsk. Sebuah  cuaca bagus ah !!” Berdiri di atap Hummer, Long Zhanye menyeringai saat dirinya mendongakkan kepalanya ke langit, mata menyipit sedikit.

“Bukankah sudah kukatakan, tidak peduli seberapa bagus cuacanya, tidak perlu naik ke atap, dasar bandel.” Huo Zaiyuan menghela nafas mengejek saat dia melirik ke sekelilingnya, tatapan akhirnya mendarat di atas lelaki yang berdiri dengan anggun di atap mobil.

“Aku jarang mengalami perasaan yang baik seperti itu.” Menangkupkan tangan di atas atap, Long Zhanye melompat turun dan segera membungkus lengannya di sekitar Huo Zaiyuan.“Setelah kita kembali ke Kota A, ayo kita diam-diam  berkencan, bagaimana?”

“Kamu adalah perwira senior,  bisakah kamu tidak berpikir kacau?” Huo Zaiyuan menepuk dada Long Zhanye sebelum dengan pelan mendorong pria itu pergi. Sambil membuka pintu sisi pengemudi, dia mendorong pria itu ke dalam kendaraan sebelum memasuki kursi penumpang.

“Seorang perwira senior masih manusia. Mereka juga bisa lelah,” Long Zhanye mengomel dengan tatapan menyedihkan bahkan saat dia menyalakan mesin mobil.

“Tapi aku tidak pernah melihatmu menunjukkan kelelahan. Sebaliknya, aku selalu merasa sepertinya kamu terus merasa senang dalam menyelesaikan urusan sehari-harimu.”Melambaikan tangan kirinya, sebuah buku muncul dan Huo Zaiyuan membalik terbuka ke halaman yang di-bookmark, meneruskan membaca  di mana dia tinggalkan.

“Sayangku, jangan mengatakan hal-hal dengan terus terang ​​dan jujur. Kamu membuatku  merasa malu.” Membelai pipi Huo Zaiyuan dengan pelan, dia akhirnya menggeser persnelingmenjauh dari ‘Taman’ dan menuju ke Kota A.

Tapi, Tuan Kapten Long yang ingin ‘membuang waktu’,  begitu cepat  melupakan semuanya ketika mereka kembali ke Kota A, karena sesuatu yang besar terjadi. Komandan Kota J, He Lianming, membelot. Tidak hanya dia melukai Panglima Long Haotian, dia juga membawa lebih dari beberapa Pengguna Kemampuan.

“Kakek, apa kamu baik-baik saja ?!” Menendang pintu bangsal terlepas dari engselnya, Long Zhanye segera menyembur masuk ke dalam ruangan, penuh kecemasan yang mengkhawatirkan.

Duduk di tepi tempat tidur, Kakek Long mengangkat kepalanya, senyum samar di wajahnya yang keriput. “Kakek benar-benar baik-baik saja. Hanya kakiku yang keseleo. ”

“Menakutiku sampai mati. Apa yang terjadi, tepatnya? Apa si brengsek itu , yang bernama He Lianming?”Alis dalam agitasi, sudah jelas Long Zhanye tidak pernah berpikir pria sombong itu akan benar-benar melakukan sesuatu yang begitu keluar dari karakter seperti membelot.

“Bahkan aku masih tidak percaya, apalagi dirimu. Jika bukan karena reaksi cepat Little Qing, kakekmu akan memiliki lebih dari sekedar pergelangan kaki yang terkilir.” Long Haotian menghela napas berat. “Kakek memang sudah tua. Aku harus mengandalkanmu dan anak-anak di masa depan. ”

“Kakek … itu kata-kata lelaki tua. Bukan seperti dirimu  yang mengatakan hal-hal seperti ini,” kata Long Zhanye sambil menarik sebuah kursi di samping tempat tidur.

Pada saat ini, Huo Zaiyuan masuk ke ruangan. Melirik antara Long Zhanye dan papan kayu yang tergeletak di tanah, alis yang ramping bertautan. Tapi, dia menahan diri dari berkomentar, malah tersenyum pada sepasang kakek dan cucu.

“Kakek, apa kamu baik-baik saja?”

(BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM)

“Oh, ini Little Yuan ah. Kakek baik-baik saja. Kemarilah, kemarilah.” Senyum Long Haotian mencerahkan begitu tatapannya tertuju pada Huo Zaiyuan.

“Apakah pergelangan kakimu yang terkilir menyakitkan?” Huo Zaiyuan bertanya, menatap pergelangan kaki merah dan bengkak.

“Eh … itu lumayan. Sudah tua, hm? Mengetuk dan menabrak benda-benda dan mendapatkan memar dari itu adalah normal. Anak muda Qin Jun sudah memijatnya untukku. Dia mengatakan untuk beristirahat selama beberapa hari dan itu akan baik-baik saja.”

“Itu bagus, kalau begitu. Hanya, sekarang musim dingin. Memiliki kaki bengkak tidak baik untuk tubuhmu,” kata Huo Zaiyuan. Merentangkan tangan, cahaya perak samar berkedip dari telapak tangannya yang terbuka sebelum hanyut untuk beristirahat pada cedera Long Haotian.

*          *         *          *

“Apakah kamu yakin itu tidak masalah? Kamu baru saja melakukan itu untuk kakek … kamu menggunakan banyak kekuatan spiritual.” Menatap wajah Huo Zaiyuan yang pucat, Long Zhanye tidak dapat membantu dan bertanya dengan penuh perhatian.

Orang ini benar-benar memperlakukan kakeknya sebagai keluarga, tidak ragu sedikit pun untuk menghabiskan sejumlah besar energi untuk mengobati keseleo orang tua.

“Ya, benar. Aku akan baik-baik saja setelah aku meditasi untuk sementara waktu. ”

Membantu Long Haotian untuk membersihkan darah beku di bawah kulitnya sebelum mengobati tendon dan otot kaki memang menggunakan banyak energi, tetapi dalam hal ukuran cadangannya saat ini, jumlah itu tidak lebih dari sebuah token kecil.

“Benarkah? Tapi untuk menunjukkan rasa terima kasihku, biarkan aku … ”

“Ahh – apa yang kamu lakukan? Turunkan aku!!”

Mengabaikan teriakan dan protes yang ditimbulkan Huo Zaiyuan, Long Zhanye membawanya dari Medical bay sampai ke gedung asrama.


<< Rebith Of MC 154

Rebith Of MC 156 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s