His Majesty Hostage – Chapter 21

Sejak dia tiba di tempat ini, tidak pernah ada waktu di mana dia tidak panik, atau saat di mana dia tidak berjalan di atas es tipis. Istana tahta kekaisaran tampak seperti selalu dikelilingi oleh suasana yang menakutkan dan licik, seolah-olah ingin mengekorimu, bahwa tidak peduli seberapa hati-hati kamu, atau seberapa puas kamu, bahaya akan datang menimpamu. Dan apa lagi, ada yang murung dan sangat sulit untuk berurusan dengan kaisar?

Su ZiLi adalah seorang pemalas, tapi dia jelas bukan idiot. Dia dapat menyimpulkan dari insiden pembunuhan ini, bahwa dia sedang diperlakukan dengan cara yang sangat tidak menguntungkan saat ini! Belum lagi sudut pandangnya yang tidak jelas dengan kaisar yang dalam dan misterius itu. Terlepas dari bagaimana ia bergerak, itu akan cukup transparan agar setiap triknya dilawan. Ada juga orang-orang yang mengincar hidupnya sambil bersembunyi di balik bayang-bayang, memasang perangkap dan menunggu dia menginjaknya dan mati, tanpa satu pun nurani. Tindakan mereka seolah-olah akan menyerang dari belakang, mengarahkan panah berkilau langsung ke tempat vitalnya, dan akan menembakkannya, menusuk perutnya saat dia menurunkan penjagaannya.

Kecemasan ini memakan hati Su ZiLi saat menyapuinya tidak peduli seberapa kuat dia menguatkan pikirannya. Dia pasti tidak ingin hal itu terjadi untuk yang kedua kalinya.

Dihadapkan dengan bahaya di setiap sisi, pikiran dari sebelumnya telah muncul kembali di benaknya lagi. Pada akhirnya, dia memutuskan untuk melakukan pelarian yang dia tunda sebelumnya, melakukan lebih cepat dari yang dia rencanakan.

Tetapi sebelum rencananya akan dilaksanakan, berdasarkan pengalaman masa lalunya dari drama televisi dan novel wuxia, Su ZiLi harus menyiapkan beberapa hal sebelum dia melakukannya!

Pertama-tama adalah uang! Bukankah ada pepatah umum yang mengatakan, ‘Uang bukanlah segalanya, tetapi kamu tidak dapat melakukan apa pun tanpa uang!”?

Saat ini dia hanya berencana untuk melarikan diri, tetapi nanti begitu dia bersembunyi, uang adalah senjata yang sangat diperlukan untuk perlindungan dirinya.

Kedua, adalah peralatan penyamaran. Misalnya, topeng manusia yang biasa disebut di dalam novel! Hal-hal ini tidak boleh diremehkan. Di masa lalu, orang-orang di seluruh dunia menggunakan lapisan tipis topeng manusia untuk menutupi wajah mereka sehingga mereka akan menghindari halangan yang menyulitkan untuk melarikan diri dari rumah atau dari para penjahat yang mengejar mereka untuk dibunuh. Orang yang cantik bisa menjadi jelek, orang yang jelek bisa menjadi cantik, bekas luka bisa disembunyikan berubah menjadi kulit yang halus dan jelas, dan mata yang tampak biasa bisa berubah sekaligus menjadi mata yang tajam dan berbintang. Menjabarkan fungsinya sudah luar biasa! Jadi menggunakan alat peraga semacam itu yang dengan mudah bisa mengubah tampilan pasti akan sangat diperlukan.

Dan terakhir, adalah artikel asli dari senjata bela diri! Tetapi ketika Su ZiLi menghadapi masalah ini, dia merasa itu benar-benar sakit kepala.

Apa yang lebih baik untuk dibawa? Pisau? Pedang dua tangan? Tidak bisa menggunakannya! Bagaimana kalau melempar pisau? Tapi aku takut itu akan memantul balik padaku! Kalau begitu, memanah? Tapi orang lain bisa membunuhku sebelum aku bisa menembaknya! Melempar palu? Tetapi tidak ada gunanya jika orang lain tidak ada di tempat yang sama untuk terkena dampaknya! Cambuk panjang? Tapi sepertinya hanya akan melilitku! Lalu bagaimana dengan double stick (Alat bela diri yang dua besi dan tengah-tengahnya rantai, biasa dipakai dalam film Jackie Chan/Bruce Lee)? Dia mencoba meniru Jay Chou dengan itu sebelumnya, tetapi agak sulit untuk melakukan gaya tentara! Tidak, tidak, semuanya tidak ada yang bagus!

Su ZiLi berjalan dengan canggung di sekitar kamarnya, mengerutkan alisnya sambil terus bergumam pada dirinya sendiri. Tiba-tiba, Su ZiLi menepuk tangan. Dia dengan riang berkata, “Bagaimana aku bisa melupakannya? Ha ha ha! Aku akan memilihmu kalau begitu! “

Begitu dia menentukan barang yang dibutuhkannya, dia mulai bergerak untuk mewujudkannya! Tapi tentu saja, proses pengumpulan ini harus dilakukan secara diam-diam, dan itu termasuk tidak memberi tahu Ming Yue tentang itu!

Bertentangan dengan harapannya, cukup mudah untuk mendapatkan uang! Saat dia melihat-lihat istana, Su ZiLi bisa melihat banyak barang antik giok berharga dipamerkan di mana-mana untuk dilihat pengunjung. Ada manik-manik batu giok yang tergantung di tirai, patung-patung emas berbentuk hewan, mutiara seukuran telur ayam, dan benda tak terhitung lainnya yang mungkin memiliki nilai yang sama. Hanya saja dia tidak tahu bagaimana cara mengubahnya menjadi mata uang. Tapi itu tidak penting, karena dia bisa menjualnya nanti.

“Ck, ck, ck. Bahkan kediaman pangeran yang disandera juga boros, anggaran untuk tempat ini juga cukup banyak! Wow! Hal ini, kualitas seperti itu!” Su ZiLi mengaitkan lidahnya sambil mendesah saat dia mengagumi dekorasi batu giok dan emas. Dia mengantongi mutiara dan perhiasan berharga sebanyak yang dia bisa.

Sementara dia berseri-seri dengan sukacita saat dia mencuri barang-barang, suara seseorang tiba-tiba terdengar dari pintu. Su ZiLi melompat ketakutan, lalu dengan cepat meletakkan barang rampasan yang dia kumpulkan di bawah tempat tidurnya. Dia belum berdiri, ketika pintu terbuka dan Ming Yue masuk.

“Yang Mulia, seorang pejabat sedang mencarimu!” Ming Yue melihat tubuhnya secara kebetulan, yang saat ini berjongkok di sisi tempat tidur. Dia tidak khawatir tetapi dia bingung ketika dia bertanya: “Oh! Untuk apa kamu berjongkok di sana, Yang Mulia? Apakah ada sesuatu yang jatuh di sana? Jika demikian, haruskah Ming Yue membantumu mencarinya?”

“T-tidak. Itu hanya tali sepatu. Ah! salah, aku tidak punya sepatu. *Ehem* Katakan siapa yang sedang mencariku?”

“Ini sekretaris penghormatan, pejabat Pan Lian.” Ming Yu mengerti bahwa Su ZiLi tidak dapat mengingatnya, jadi dia menjelaskan dengan patuh.

“Oh.” ZiLi mengangguk, lalu bertanya, “Untuk apa dia memanggilku?”

“Itu, dia ingin mengundang Yang Mulia untuk minum di luar istana, minum dengan pelacur wanita!” Ming Yue sama-sama marah dan agak kesulitan berbicara tentang hal itu. Pan Lian ini benar-benar bukan orang yang baik. Dia suka berbohong tentang sering mengunjungi rumah pelacuran, jadi dia pasti akan menyeret Yang Mulia bersamanya di tempat yang begitu memalukan. Tapi meskipun Ming Yue sangat memprotes di dalam hatinya karena Yang Mulia dalam memiliki hubungan yang ramah dengan orang seperti itu, tetapi pria lain adalah pejabat. Dan meskipun pihak lain hanya sekedar nama pejabat, seorang pelayan seperti mereka tidak akan pernah berani mengusirnya dari pintu. Karena itu, dia hanya bisa dengan enggan datang dan mengumumkan kehadirannya.

“Di luar istana? Minuman dengan pelacur wanita?” Su ZiLi membelalakkan matanya, “Sial! Jadi aku masih bisa meninggalkan istana?”

Ming Yue bingung saat melihat Su ZiLi.

“Ming Yue, mengapa kamu tidak mengatakannya sebelumnya?”

“Tapi Yang Mulia tidak bertanya padaku!”

Yah, Su ZiLi tidak bisa disalahkan karena terkejut. Dia sendiri mengerti, bahwa dia adalah seorang pangeran yang setara dengan sandera. Apakah seorang sandera yang sedang dalam tahanan rumah diizinkan bebas berkeliaran di luar? Dan tidak perlu khawatir orang yang ditawan melarikan diri?

Jadi, Su ZiLi telah mencapai kesimpulan tertentu. Akankah Hong Xu yang cerdik dan penuh perhitungan tidak memikirkan kemungkinan seperti itu untuk tidak terjadi? Dia mungkin membiarkan Su ZiLi datang dan pergi sesuka hati, tetapi pasti ada pengawasan ketat yang diam-diam dikerahkan. Jika ZiLi berpikir tentang melarikan diri? Ha ha! Hal semacam itu adalah tugas yang mustahil!

Tetapi sampai sekarang, mengetahui dia bisa meninggalkan istana sudah cukup untuk membuatnya tertawa dan terbawa suasana. Dia percaya bahwa situasi saat ini akan bermanfaat bagi rencana yang akan dia lakukan. Su ZiLi dengan gembira menjawab kepada Ming Yue: “Karena seseorang mengundangku untuk minum di luar istana, maka aku akan menerimanya sebagai bagian dalam kebaikan sosial. Ming Yue, aku akan kembali sore untuk makan malam. Aku akan pergi, selamat tinggal!”

“Ah! Yang mulia…..” –


<< HMH Chapter 19-20

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s