Bab 1 – A Kiss and a Pair of Handcuffs

A Kiss and a Pair of Handcuffs

Translator Indo : Chintralala

***

Itu adalah hari Minggu terburuk yang pernah ada.

Kazutaka Yui bersandar di dinding ruang kargo dan menghela nafas. Pergelangan tangan kirinya diborgol dan tidak hanya dengan borgol biasa, desainnya tampak aneh. Belenggu untuk pergelangan tangan kanan ada di dalam koper atase campuran kromium. Kebetulan, kunci borgol juga ada di dalam koper atase. Kecuali kamu membuka koper, kamu tidak bisa melepas borgol.

Koper atase berada di atas kursi. Itu berkilau hitam seolah memamerkan keberadaannya. Di dalam koper atase ada beberapa barang dagangan yang tidak akan mampu dibeli Kazutaka, bahkan jika sepuluh diantaranya dia bekerja sepanjang hidup mereka.

Kazutaka hanya melihat tas hitam. Dia tidak tahu apa warna atau bentuk barang di dalamnya. Dia hanya mengatakan kepadanya bahwa isinya adalah perhiasan.

“Itu mungkin bernilai sekitar dua puluh miliar yen,” Kata Shino dengan senyum acuh tak acuh.

Mengapa aku harus menjadi orang yang mengangkut barang-barang berharga seperti itu? Jika itu penting, ambillah sendiri, Shíno. Pikiran-pikiran ini mengalir dalam benak Kazutaka saat dia melaju menuju titik pengiriman. Tujuan untuk kasus Kazutaka dan atase adalah kepolisian.

Kazutaka baru saja berbicara dengan Shīno, yang entah bagaimana berhasil meyakinkan Kazutaka bahwa dia harus melakukan ini untuknya. Namun, Kazutaka tidak bisa menahan perasaan bahwa ada sesuatu yang salah.

“Kau memintaku melakukan ini sendirian. Bagaimana jika ada kesalahan?” Kazutaka telah memintanya masuk ke dalam brankas Shīno Jewelry. Shīno memberinya senyum ceria dan menjawab, “Tidak ada kesalahan. Hanya kau satu-satunya yang bisa kupercaya dengan tugas seperti ini, Yui.”

Benar. Kazutaka bahkan tidak akan pernah bermimpi tentang mengambil perhiasan dan melarikan diri, tetapi apa yang dipertaruhkan terlalu berharga. Ketika dia mendengar kata-kata dua puluh miliar yen, Kazutaka hampir membasahi celananya. Biasanya, orang akan mengasuransikan barang-barang seperti ini dan menyewa perusahaan keamanan yang mapan untuk mengangkutnya.

Shino tampaknya berpendapat bahwa Kazutaka bersikap konyol.

“Jangan khawatir. Aku sudah memberi tahu polisi bahwa aku akan mengirimkan beberapa perhiasan karena aku curiga barang-barang itu dicuri. Tolong, Yui. Bawa mereka ke kantor polisi. Hanya 15 menit berkendara dan itu tengah malam. Kaulah satu-satunya yang bisa aku minta untuk melakukan tugas gila seperti itu. Ayolah, kumohon oke?”

Shīno dan Kazutaka sudah mengenal dalam kurun waktu yang lama, jadi Kazutaka merasa tidak bisa menolak permintaannya lagi. Begitulah cara Kazutaka berakhir di sebuah mobil yang dikirim oleh sebuah perusahaan keamanan dengan tangannya dirantai ke koper berisi perhiasan yang tak ternilai. Shīno mengatakan bahwa dia akan datang ke kantor polisi dengan mobil yang berbeda.

Pasti ada sesuatu yang salah. Kazutaka menghela nafas lagi. Itu adalah tekanan yang sangat besar untuk membawa barang seharga dua puluh miliar yen, bahkan jika itu hanya selama 15 menit. Bagaimana bisa dia bertahan? Menjual dan membeli barang seperti ini setiap hari? Dia memiliki kegelisahan. Setengah ngeri dan setengah terkesan, Kazutaka teringat pada penampilan lurus Shino yang seperti seorang siswa. Shīno adalah pemilik toko perhiasan yang menghasilkan jutaan pendapatan tahunan. Dia harus memiliki beberapa pola pikir utama. Apakah orang-orang terbiasa dengan tokoh-tokoh besar ketika mereka menangani barang super mahal sepanjang waktu? Bisnis semacam ini jelas bukan untukku, pikir Kazutaka.

Mengambil ponselnya dari saku dadanya, Kazutaka melihat ke layar. Tidak ada pesan atau panggilan yang diterima. Mobil perusahaan keamanan tampaknya memblokir semua transmisi dan kendaraan tidak memiliki antena. Waktu menunjukkan jam 9:58 malam. Itu hanya lima menit sejak Kazutaka meninggalkan Shīno Jewelry. Tinggal sepuluh menit lagi untuk sampai ke kantor polisi. Karena mobil itu tidak memiliki jendela, Kazutaka bahkan tidak tahu di mana mereka berada.

“Kita hampir sampai, Yui-san,” Supir itu memberitahunya melalui interkom. “Tidak ada lalu lintas sepanjang jalan ini sehingga kita akan berada di markas polisi sekitar kurang-lebih lima menit.”

“Ah, bagus sekali. Terima kasih.”

“Setelah kamu mengirimkan barang ke markas, aku akan mengantarmu pulang,” Supir itu meyakinkan dengan nada lembut dan mematikan interkom. Dia pasti berusaha meredakan ketegangan Kazutaka. Kazutaka memiliki sesuatu tentang suara lembut. Biasanya dia dikelilingi oleh orang-orang dengan suara bernada tinggi, suara-suara menjengkelkan, dan nada mengancam, sehingga Kazutaka merasa lega ketika mendengar nada lembut yang penuh perhatian.

Aku harus makan Cup-o-Mie itu ketika aku sampai di rumah. Aku sudah menuangkan air panas. Semuanya sudah bengkak sekarang. Baiklah. Aku bisa membuangnya ke dalam panci, tambahkan air lagi, dan panaskan. Aku hanya akan memasukkannya ke mulutku dan langsung pergi tidur. Aku sangat lelah; hari ini sangat melelahkan. Ini harus menjadi hari Minggu yang paling melelahkan yang pernah aku alami dalam beberapa tahun.

Kazutaka melepas arloji dari pergelangan tangan kirinya yang diborgol dan mengecek waktu, jam 9:59 malam. Tersisa dua jam sampai akhir melewati hari Minggu yang melelahkan ini.

♥♥♥

Pada jam 9:00 malam, tiba-tiba Ren mematikan daya pada mesin pemotong. Mesin pemotong di deretan lain juga berhenti dengan suara mendesis.

“Aku akan pulang untuk hari ini, Boss,” Karyawannya memberitahunya. Pria muda itu baru saja mulai bekerja di pabrik ini setelah lulus dari sekolah menengah teknik tahun lalu.

“Terima kasih telah tinggal begitu larut pada hari Minggu,” Jawab Ren dan pemuda itu tersenyum.

“Oh, ini menyenangkan bagiku. Ini memberiku lebih banyak kesempatan untuk menangani mesin.”

Wajahnya kotor dengan oli mesin, tetapi dia masih memiliki senyum yang mempesona. Atobe Manufacturing adalah pengerjaan keluarga kecil yang hanya terdiri dari pemilik dan satu karyawan. Mesin dan alat tidak tersenyum. Ren, pemilik, jarang tersenyum. Senyum dari pekerja berusia 19 tahun itu adalah satu-satunya percikan semangat di sekitar tempat itu.

Ren mematikan kekuatan utama pabrik, melihat pekerja itu pergi, dia mengunci, dan kemudian pergi ke sebuah kamar kecil yang digunakannya sebagai tempat tinggal.

Camilan larut malam Ren Atobe selama setahun terakhir selalu adalah Cup-o-Mie. Dia mengeluarkan paket sup mie instan dari lemari dan menuangkan air panas. Dia kemudian mengatur penghitung waktu selama tiga menit sebelum melepas segala-nya untuk mandi. Ketika Ren kembali dari kamar mandi, dan mengeringkan tubuhnya dengan handuk, timer berbunyi, memberitahunya bahwa sup mie sudah siap. Dia duduk di mejanya dan menyatukan tangannya. Sebelum mengambil sepasang sumpit sekali pakai, Ren dengan sopan membungkuk, mengucapkan syukur atas makanannya.

Ayah Ren telah meninggal setahun sebelumnya. Ayahnya sangat ketat tentang etika dan masalah kesopanan. Bahkan setelah Ren berusia 20 tahun, ayahnya dikenal suka memukul jika dia tidak menyetujui tata krama putranya. Dengan kata lain, ayah Ren hampir seperti stereotip, ibu mertua yang kejam. Humph, pak tua. Aku harap kamu segera menendang ember (artinya mati dalam bahasa gaul).

Ren dulu diam-diam memikirkan itu dan dia berpikir bahwa mungkin keinginannya telah dikabulkan oleh dewa yang kejam. Suatu pagi, Ren menemukan tubuh ayahnya kaku seolah-olah dia sedang fokus. Ayahnya menatap langit-langit dan sudah dalam keadaan dingin. Kematiannya mendadak begitu saja.

Maaf, Ayah, Ren sudah berkali-kali meminta maaf. Itu semua karena keinginanku yang bodoh, aku minta maaf. Tolong beristirahat dengan tenang di surga, Ren bergumam sambil membungkuk di atas mezbah Buddha berulang kali.

Ren mungkin mewarisi mesin dan bisnis, tetapi hidupnya tidak memiliki rasa sukacita dan kepuasan. Meskipun dia tidak membutuhkan orang lain untuk menjalankan bisnisnya, Ren memutuskan untuk mempekerjakan seorang karyawan untuk mencoba mengubah keadaan. Begitulah cara Ren datang untuk menemukan bocah itu, yang bahagia sejauh dia menangani mesin sepanjang hari, dari sekolah menengah teknik setempat.

Bisnis Ren adalah membuat bagian-bagian mesin. Itu adalah pabrik skala kecil tetapi memiliki reputasi yang sangat baik untuk akurasi dan tingkat cacat yang rendah. Ayahnya yang otoriter telah melatih Ren dengan baik ketika membangun bisnisnya, yang didasarkan pada kepercayaan.

Ayahnya tidak tersenyum pada gambar di atas altar Buddha. Direktur pemakaman dengan susah-payah meminta foto yang lebih bagus.

“Tidakkah kamu memiliki setidaknya satu foto ayahmu dengan senyum di wajahnya?” Dia bertanya karena dalam gambar itu ayah Ren memelototi dunia, tampak galak dan bermartabat. Dia adalah pribadi seorang pria yang sangat disiplin. “Jika kamu bisa melakukannya hari ini, jangan tunggu sampai besok.” Itu adalah salah satu ajaran ayahnya. Pabrik kecil seperti ini harus tangguh untuk bertahan hidup. Sebaliknya, tidak akan memiliki banyak klien. Pertama datang bekerja, kedua datang kepercayaan, ketulusan, keramahan, etiket, dll. Datang ketiga atau keempat. Ren tidak ingat urutan pentingnya. Bahkan almarhum ayahnya kadang-kadang mendapat urutan campur aduk, jadi Ren telah memutuskan bahwa mereka mungkin sama pentingnya.

Ren membaca majalah industri saat dia menyeruput sup mie-nya. Dia tidak mengambil pekerjaan untuk bagian-bagian yang diproduksi secara massal. Sebagian besar kliennya adalah departemen penelitian dan pengembangan yang akan memesan suku cadang khusus untuk instrumen presisi. Dari penelitian dan pengembangan hingga komersialisasi, dunia industri selalu mencari teknologi baru. Tidak peduli apa jenis bagian yang dipesan, pabrikan harus mencoba yang terbaik untuk memenuhi spesifikasi yang diminta. Kecuali jika mereka melakukannya, perintah berikutnya mungkin tidak akan pernah datang. Itu adalah dunia yang sulit, jadi Ren memastikan dia tetap di atas segala-hal meskipun usahanya dalam skala kecil.

Ren melirik kalender. Tiba-tiba terlintas dalam benaknya bahwa teman lamanya, Yuri Fuwa, memberi tahu Ren bahwa dia melakukan pekerjaan terakhirnya malam ini. Memikirkan Fuwa membuat Cup-o-Mie polos tiba-tiba terasa manis dan asam. Fuwa adalah teman baik Ren. Dia lembut, tenang, dan sangat perhatian. Mereka tidak sering bertemu lagi karena beberapa alasan, tetapi Fuwa selalu menghubungi Ren setiap kali dia kembali ke Jepang. Setiap kali dia tahu Fuwa ada di Jepang, Ren merasa gelisah. Apakah dia dalam masalah? Apakah dia membutuhkan bantuanku? Ren selalu ingin menelepon untuk mencari tahu jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, tetapi dia selalu berhasil menahan diri.

Ren berpisah dengan Fuwa, jadi dia tahu seharusnya dia tidak terlalu memikirkan hubungan masa lalu mereka. Jika Fuwa mengulurkan tangan dan meminta bantuan, Ren lebih dari siap untuk meninggalkan segalanya untuk melakukan hal tersebut. Tapi itu bukan kepribadian Ren untuk mendorong dirinya ke depan dan bertanya, “Apakah ada yang bisa aku bantu, Yuri?”

Bisnis sampingan Fuwa bukanlah sesuatu yang bisa kamu bicarakan secara terbuka. Meskipun pertunjukannya dalam beberapa hal bisa dianggap bermanfaat, itu berurusan dengan hal-hal yang agak abu-abu. Secara teknis, Yuri Fuwa adalah seorang pencuri tetapi dia tidak mencuri barang-barang untuk keuntungan pribadi. Fuwa akan menjual barang curian dan kemudian menggunakan dana itu untuk tujuan yang baik. Fuwa tidak pernah memasukkan keuntungan dari pekerjaan ke dalam sakunya sendiri.

Jelas, itu adalah bisnis yang berisiko. Ren ingin meminta Fuwa untuk berhenti. Seolah Fuwa merasakan ini, dia sudah menelepon Ren minggu lalu. Fuwa mengatakan kepadanya bahwa pekerjaan berikutnya adalah yang terakhir dan dia akan mencari pekerjaan paruh waktu di sebuah toko serba ada.

“Kembalilah padaku,” Ren ingin mengatakan itu, tetapi dia tidak melakukannya. Fuwa sekarang punya pacar baru. Namanya Bud West, seorang pria dengan latar belakang multinasional dan yang sesekali berbisnis dengan Fuwa.

Ren harus mengakui bahwa Bud West adalah seorang pria berkemampuan yang lebih tinggi dengan pikiran yang lebih tajam dan pikiran yang lebih dalam, serta lebih bersemangat tentang cinta daripada dirinya sendiri. Ren bukanlah tandingannya. Wajar jika Fuwa tergila-gila pada Bud. Tidak ada yang bisa dilakukan Ren untuk menghentikannya. Ren harus menjaga jarak dan hidup sebagai seorang lelaki dari masa lalu Fuwa.

Ren menyatukan tangannya sekali lagi, mengucapkan terima kasih atas makanannya saat dia menghabiskan sup mie-nya. Dia membilas wadah dengan bersih, menumpuk wadah yang dari kemarin dan hari sebelumnya bersamaan, dan melemparkannya ke tempat sampah daur ulang. Di Atobe Manufacturing, bahkan sampah pun benar-benar dipisahkan.

Setelah itu, Ren duduk di tempat tidur sofa. Sudah menjadi kebiasaannya untuk menonton berita jam 9-11 saat membaca koran atau salah satu majalah industrinya. Ketika dia mengambil remote control TV, telepon di sebelah sofa berdering.

Hm? Ren menatap telepon itu. Dia merasa kalau hal buruk yang mungkin saja terjadi. Ren mengulurkan lengannya dan mengangkat telepon.

♥♥♥

Kazutaka masih duduk di dalam kendaraan transportasi tanpa jendela. Dia berada di ruang kargo kendaraan pengangkut yang khusus dibuat untuk pengiriman barang-barang berharga dan uang tunai. Kendaraan itu biasanya digunakan oleh bank dan serikat kredit untuk mengangkut uang tunai, tetapi hari ini, kargo itu membawa koper dan Kazutaka. Atau lebih tepatnya, kargo itu membawa perhiasan super mahal di dalam kotak atase. Kazutaka hanya duduk memegangi.

Kazutaka Yui adalah seorang guru pendidikan khusus. Dia mengajar siswa sekolah dasar dan menengah yang fobia sekolah. Dia telah mengajar di sekolah menengah selama tiga tahun sebelum meminta Dewan Pendidikan Kota Minamihama untuk memindahkannya ke posisinya saat ini di mana ada semua jenis anak-anak fobia-sekolah. Buku pedoman belajar dan pedoman pengajaran sama sekali tidak berguna dalam berurusan dengan anak-anak ini. Yang penting adalah memahami kepribadian dan keadaan pikiran setiap individu untuk mengembangkan metode pengajaran yang cocok untuk setiap anak.

Banyak dari anak-anak itu mengalami depresi dan mengalami kesulitan untuk berdamai dengan diri mereka sebagai “anak-anak yang tidak bisa pergi ke sekolah.” Hanya kata-kata penghiburan tidak ada yang cukup dekat.

Dibuat rileks saja. Ambil satu langkah kecil pada satu waktu. Kamu tidak harus menyelesaikan ini hari ini; kamu bisa mengerjakannya besok. Mari kita nikmati hari ini saja. Itu adalah frasa merek dagang Kazutaka, frasa yang dikembangkannya selama dua tahun terakhir.

Kazutaka tidak terlihat seperti seorang guru. Dia juga tidak bertindak seperti itu, jadi anak-anak merasa nyaman dengannya. Sayangnya, ini juga berarti bahwa Kazutaka jauh dari menjadi figur otoritas di mata siapa pun. Anak-anak akan menggodanya dengan mengatakan hal-hal seperti, “Kamu sangat imut. Kenapa kamu tidak punya pacar?” Rekan-rekan guru akan berkata, “Oh, ini kamu, Yui-sensei. Sejenak kupikir kamu adalah salah satu murid.” Kazutaka hanya memiliki wajah bayi yang sepertinya mengundang perhatian semacam ini.

Jadi mengapa Kazutaka berada di mobil perusahaan keamanan, membawa perhiasan ke markas polisi? Itu karena apa yang disebut ikatan buruknya. Sejak sekolah menengah, Kazutaka dikelilingi oleh teman-teman yang bergantung padanya, selalu memohon, “Kumohon, Kazutaka. Aku tidak punya orang lain untuk dituju.” Dia tidak pernah bisa memaksa dirinya untuk menolak meskipun dia akhirnya membayar konsekuensinya berkali-kali karena setuju.

Teman sekolahnya yang dulu, Shino, memohon pada Kazutaka untuk melakukan pekerjaan hari ini. Kazutaka ingin memilih keluar jika memungkinkan. Tetapi ketika Shino mengatakan, “Hanya kamu yang bisa aku andalkan”, Kazutaka sekali lagi mendapati dirinya tidak dapat menolak.

Shīno ingin memiliki beberapa karyawan yang dapat diandalkan yang dapat dia percayai. Tetapi tak lama setelah dia mengambil alih bisnis, ada beberapa insiden di mana beberapa karyawannya melarikan diri dengan barang-barang berharga yang bernilai tinggi. Karena itu, Shīno menjadi gugup sampai mengalami diare setiap kali ada pekerjaan penting. Karena itu Kazutaka tidak tega untuk mengatakan tidak pada permintaan Shino.

Selain itu, ini bukanlah tugas transportasi biasa yang membawa perhiasan dari kantor utama ke toko cabang. Menurut Shino, pelanggan pertama kali datang lebih awal malam ini. Pelanggan itu mempercayakan beberapa barang kepada Shīno. Ketika Shīno memeriksanya, dia curiga barang-barang itu mungkin dicuri. Karena dia pikir itu tidak benar baginya untuk memegang mereka, jadi Shino memutuskan untuk membawa mereka ke polisi untuk diamankan.

Hanya tinggal lima menit lagi. Meskipun banyak tekanan ketika memikirkan dua puluh miliar yen, Kazutaka mengatakan pada dirinya sendiri bahwa semua itu baik-baik saja karena dia melakukan ini untuk temannya.

Kazutaka berpikir sudah waktunya untuk mencapai tujuan ketika mobil berhenti. Dia menunggu selama tiga menit, tetapi mobil tidak mulai bergerak lagi. Itu terlalu lama untuk dihentikan.

“Maaf, apakah kita sudah sampai di sana?” Kazutaka bertanya melalui interkom. Tetapi tidak ada jawaban.

“Ah, halo? Apakah kita di markas polisi?” Dia bertanya ketika pintu kargo terbuka. “Oh, seperti yang aku pikirkan. Kita sudah di sini, kan?” Kazutaka terdiam kaget.

Pria yang membuka pintu itu tidak mengenakan seragam perusahaan keamanan. Dia berpakaian serba hitam. Bahkan kepalanya ditutupi oleh topeng seperti kantung di atas kepalanya. Satu-satunya hal yang Kazutaka bisa lihat adalah mata pria itu. Dua lainnya yang bersama pria itu, juga berpakaian serba hitam. Mereka dengan cepat memasuki ruang kargo.

Hei, tunggu sebentar. Déjà vu, rasanya aku pernah melihat yang seperti ini sebelumnya. Ya itu benar. Itu dalam film yang aku tonton kemarin. Kazutaka nyaris tidak punya waktu untuk menyelesaikan pemikiran itu sebelum dia merasakan sakit yang akut di matanya dan mendengar deru tajam.

“Wah! Apa …?”

Kemampuannya untuk berpikir jernih hilang dalam sekejap. Kazutaka menekankan kedua tangannya ke atas matanya, tetapi matanya terlepas dari kekuatan yang kuat. Hal berikutnya yang diketahui Kazutaka, matanya ditutup dan beberapa jenis kain dimasukkan ke dalam mulutnya. “Hentikan! Apa yang kamu lakukan padaku?” Kazutaka mencoba berteriak pada penyerangnya tetapi itu keluar sebagai gerutuan. “Ugfh. Ahhh, hmm!”

Seolah mengisi kekosongan dari pikirannya yang hancur, kepanikan melonjak. Kazutaka tidak tahu apa yang sedang terjadi. Dia tidak tahu apa yang terjadi padanya. Dia benar-benar tak berdaya. Seseorang memegang kakinya dan melilitkan sesuatu di sekitar mereka sehingga dia tidak bisa menggerakkan kakinya. Berikutnya adalah lengannya. Kedua tangan kemudian diikatkan di dadanya sehingga Kazutaka juga kehilangan kendali. Kemudian dia mendengar bunyi gedebuk. Dia tahu apa itu. Tidak lama tas atase dipasang di perut Kazutaka. Tiba-tiba, dia tersadar. Perhiasan itu sedang dicuri, dengan dia terpasang.

Tidaaaak! Dia menjerit keras dalam benaknya sendiri.

Kazutaka tahu dia tidak bernilai sebanyak itu bahkan jika mereka memutuskan untuk mencoba menjualnya sebagai budak. Tetapi koper, yang dihubungkan kepadanya dengan borgol, berisi perhiasan seharga dua puluh miliar yen. Kepanikannya memuncak.

“Bawa dia keluar,” Kazutaka mendengar seorang pria berkata. Dia digenggam di bawah ketiaknya lalu merasakan lengan dan kakinya ditarik. Kazutaka merasakan rasa sakit yang menusuk ketika persendiannya dibangkang keluar dari sakunya. Dia kemudian tiba-tiba merasakan cahaya menuju bersama dengan rasa mengambang yang aneh. Dia merasa seolah dunia telah terbalik. “Ughhh, hmm, ahhh!” Berhenti! Lepaskan aku! Serangkaian dengusan keras yang teredam adalah semua yang keluar dari mulutnya ketika dia mencoba memohon pada mereka untuk menghentikan siksaannya.

Ini bukan sesuatu yang harus terjadi pada seorang guru sekolah menengah yang layak dan terhormat. Kazutaka ingin melawan tetapi dia tidak bisa menggerakkan tangan atau kakinya. Tiba-tiba, tubuhnya diletakkan di atas sesuatu yang lembut dan empuk. Kazutaka mendengar beberapa langkah kaki dan suara beberapa pintu kendaraan terbanting menutup. Kemudian terasa seolah seluruh tubuhnya didorong ke arah kakinya. Dia memutuskan bahwa kendaraan itu pasti sudah mulai bergerak. Dia tahu kemungkinan besar dia telah dipindahkan ke kendaraan yang berbeda.

Dia memikirkan Shino. Apa yang akan dia lakukan ketika dia sampai di kantor polisi dan mengetahui bahwa Kazutaka tidak ada di sana? Shino pasti akan mencarinya, tetapi polisi sendiri tidak akan bergerak secepat itu. Mereka kemungkinan akan menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengajukan pertanyaan setelah melakukan interogasi sebelum akhirnya memutuskan, “Ini masalah besar, tapi lebih baik kita melakukan sesuatu tentang hal itu. Warga akan mengeluh sebaliknya.” Kazutaka yakin akan hal ini dari pengalamannya sebelumnya dengan polisi setempat ketika siswa sekolah menengahnya menyebabkan masalah.

Tolong, tolong. Mulailah mencariku segera. Dua puluh miliar yen milikmu ada di sini. Lebih penting lagi, aku ada di sini, Shino. Kazutaka ingin berdoa dengan keras, tetapi dia tidak mampu berbicara atau bergerak dengan cara apa pun, jadi dia dibiarkan hanya berpikir. Dia hanya berharap doanya didengar.

Dia merasa hatinya mulai berpacu. Seluruh tubuhnya terasa panas dan dia bisa merasakan keringat mulai mengalir dari dirinya. Sama seperti tiba-tiba, Kazutaka merasakan sesuatu yang dingin dan menenangkan di dahinya dan dia mendengar seorang pria berbicara di telinganya.

“Jangan khawatir. Kami tidak akan membahayakan-mu.”

Hah? Suara itu terdengar agak lembut dan bahkan agak baik. Tidak, ini adalah musuhku!

“Ugh, huh!” Ini bukan waktunya untuk mengagumi nada suara salah satu penyerang. Frustrasi, Kazutaka menggelengkan kepalanya untuk melarikan diri dari sesuatu yang dingin yang menekan dahinya. Sesuatu menyentuh dahinya lagi. Itu ditekan pada dahi Kazutaka dengan lembut dengan cara yang dimaksudkan untuk menenangkannya. Objek misteri itu mungkin adalah tangan. Suara lembut itu berbisik lagi.

“Setelah kami mengambil apa yang ada di dalam koper atase, kami akan membiarkanmu pergi. Mohon kerjasamanya. Kamu tidak bisa melarikan diri. Mengerti?”

“Agh?” Kazutaka ingin bertanya siapa itu. Dia berhenti menggeliat, dan kemudian dia merasakan kepalanya dielus. “Tolong diam. Kami akan mengemudi seperti ini sebentar. “

“Ugh…”

“Nah. Anak baik. “

Hei, aku bukan anjing. Umur-ku 27 tahun. Apa maksudmu, memanggilku anak baik?” Kazutaka memprotes dalam hati.

“Semprotan yang kami gunakan sebelumnya, itu hanya obat tetes mata. Jadi matamu akan baik-baik saja. Bukankah itu sedikit pintar? Itu karena kami menggunakan jenis menyengat, tetapi jangan khawatir, itu sama sekali tidak berbahaya. Maaf jika kami membuatmu panik.”

Oh ya. Aku memang panik, Kazutaka mengakui.

Kazutaka berbalik ke arah asal suara itu. Dia mendengar tawa nafas.

“Lihat. Dia mendengarkanku. Mungkin kita bisa membebaskan tangannya selama dia tetap tenang.”

“Tidak boleh, Ketua,” Suara rendah lainnya berbicara dari jarak yang cukup dekat. Kemudian Kazutaka mendengar seseorang mendekat, diikuti dengan suara klik. Itu terdengar seperti logam yang bergesekan dengan logam.

Pria bersuara lembut berbisik, “Dia sangat muda. Mengapa Shino memilih seorang pegawai muda untuk mengangkut barang-barang berharga seperti itu?”

Aku bukan pegawai, Kazutaka ingin memberi tahu mereka, tetapi itu tidak mungkin.

“Akan ada suara keras dari logam yang sedang dipotong. Bersabarlah, oke? Oh, dan juga… jangan gerakkan kepala atau lenganmu. Itu akan berbahaya.” Pemilik suara lembut itu menepuk lengan Kazutaka dengan tenang ketika dia berbisik. Kazutaka kemudian mendengar suara gemerisik dan sesuatu yang lembut tersebar di tubuhnya.

Ah ha. Mereka memutuskan rantai logam, memisahkan borgol dari koper atase. Mereka menempatkan selimut di atasnya untuk mencegahnya terluka dengan menerbangkan potongan-potongan logam.

Pencuri ini sangat bijaksana. Hum? Tunggu sebentar, pikir Kazutaka. Mengapa aku terkesan dengan betapa perhatiannya mereka?

Tidak lama kemudian, seseorang memegang lengan Kazutaka ke bawah.

“Lakukan itu.”

Segera, suara keras dimulai. Kazutaka merasakan getaran di pergelangan tangannya. Mereka berusaha memotong rantai borgol. Kebisingan berlanjut selama sekitar 30 detik dan kemudian tiba-tiba berhenti.

“Ini tidak berfungsi, sepertinya mereka menggunakan semacam logam khusus.”

“Tidak berfungsi? Bahkan tidak sedikitpun?”

“Tidak. Lihat di sini. Kamu lihat, kan? Rantai ini hampir tidak memiliki goresan tetapi bilah pada pemotong logam kita sudah benar-benar rusak. Itu pasti campuran kromium atau sejenisnya.”

“Bisakah kita memotong koper atase itu?”

“Kita mungkin merusak apa yang ada di dalamnya.”

Ada keheningan sesaat.

“Hmm. Apa yang harus kita lakukan? Kita berencana mengambil koper atase dan melepaskan pegawai ini. Mencuri bukanlah masalah besar. Kita tahu bagaimana cara menghindarinya, tetapi jika kita membawa pegawai itu, itu adalah penculikan,” Jawab pria bersuara rendah itu.

“Yah, kita hanya harus membawanya jika kita tidak bisa memotong rantai.”

“Todo-san, tidak bisakah kamu membuka koper atase?”

“Tidak ada lubang kunci.”

“Tidak ada lubang kunci? Um, benar.”

Jika Kazutaka bisa berbicara, dia akan mengatakan kepada mereka bahwa itu dikarenakan koper atase telah dikunci oleh remote control. Kunci biasa tidak akan bisa membukanya.

“Lihat, ketua. Ada empat sensor tepat di mana koper dibuka. Pasti ada banyak kunci di dalam koper yang dikendalikan oleh remote control.”

“Seperti pintu mobil?”

“Betul. Kunci pertama akan menyelaraskan indentasi yang terpola. Yang kedua akan mengirim baut setelahnya. Kemudian roda gigi yang terpisah akan mengencangkan baut. Atau semacam itu. Ini adalah kunci multi-langkah.”

Kamu seorang pencuri di antara para pencuri. Kamu tahu semua yang ingin aku sampaikan. Kazutaka terkesan. Tetapi Shīno memiliki kendali jarak jauh dan dia mungkin berada di kantor polisi sekarang. Sangat tidak mungkin dia akan muncul di sini dengan remote control untuk menyelamatkanku. Jika itu masalahnya, tim pencuri tidak bisa begitu saja mengambil perhiasan dan membiarkanku pergi. Peluang pembebasanku terlihat sangat tipis.

“Bisakah kita melepas borgolnya, Todo-san?”

“Borgol juga diamankan dengan kunci jarak jauh. Ada bagian melingkar bermata pada sisi bundar di luar belenggu. Ini adalah salah satu model terbaru, baru-baru ini dikembangkan di Amerika.”

Ya. Borgol ini juga merupakan barang teknologi tinggi. Kazutaka mendapati dirinya menimpali secara mental.

“Borgol itu tidak bisa dilepas dengan kekuatan manusia,” Kata Shino kepada Kazutaka ketika dia meletakkannya di pergelangan tangannya.

“Sekarang kita punya masalah. Apa yang harus kita lakukan?” Suara lembut, yang oleh orang-orang lain disebut ketua, mengetuk koper atase dengan lembut sembari mendesah. Meskipun dia tidak bisa melihat karena penutup matanya, Kazutaka merasakan banyak perenungan yang terjadi.

Kazutaka bertanya-tanya ke mana mereka membawanya dan apa yang akan terjadi padanya ketika mereka sampai di sana. Kekhawatiran pertama itu kini hilang, tetapi kekhawatiran lain mulai muncul.

Suara pria lain dari jauh terdengar. Itu terdengar mekanis, seolah-olah datang melalui speaker. “Ketua, telepon dari Ken. Kōhei Shīno baru saja masuk ke dalam markas polisi.”

“Sekarang? Dia terlambat. Apa yang telah dia lakukan? “

“Tidak tahu.”

“Hmm, ada sesuatu yang mencurigakan tentang dia… Oh baiklah. Seperti yang direncanakan, kita akan membuat transportasi terus bergerak dan melepaskan supir di luar prefektur dalam satu jam.”

“Diterima.”

Setelah menculik Kazutaka dengan koper atase, mereka pasti telah membajak transportasi perusahaan keamanan dengan supir masih di dalam.

“Ketua, kita akan memasuki Tōmei Expressway (jalan tol) dalam waktu sekitar lima menit.”

“Tahan dulu. Todo-san, apa respon sensor pada koper atase? Jika memiliki alat pelacak bawaan, mereka akan tahu lokasi kita.”

“Negatif. Tidak ada gelombang listrik atau sinyal yang keluar dari koper atase.”

“Gadget yang sangat canggih, namun bahkan tidak memiliki GPS? Itu aneh. Baiklah, mari kita menuju jalan tol.”

Mesin berputar dan Kazutaka merasakan mobil melaju kencang. Pria yang mereka panggil ketua dan yang lainnya terdiam. Kazutaka mendengar bunyi bip sesekali dari sumber yang tidak diketahui. Dengan mata tertutup, indra pendengarannya tampak lebih tajam, bahkan suara kecil pakaian gemerisik terdengar sangat jernih.

“Ketua, istirahatlah sampai kita tiba di Metropolitan Expressway. Aku akan membangunkanmu saat kita turun dari Tōmei.”

“Terima kasih, tapi aku akan baik-baik saja. Kita tidak pernah tahu kapan boss akan menelepon. Jadi aku akan tetap terjaga untuk berjaga-jaga.” Tawa sang ketua berubah.

“Apakah kau benar-benar berpikir ini akan menjadi pekerjaan terakhir boss?”

“Ini yang terakhir. Kita sudah membuatnya berjanji. Apa pun hasil dari yang satu ini, kita akan berpisah hari Minggu depan. Aku akan mengantre di agen tenaga kerja untuk mencari pekerjaan.”

Mereka tertawa riang.

Apa? Mengapa mereka harus pergi ke agen tenaga kerja dan mencari pekerjaan setelah mencuri perhiasan seharga dua puluh miliar yen? Kazutaka selalu berpikir bahwa pencuri seperti orang-orang ini biasanya akan mengambil uang, pergi ke luar negeri, dan hidup bagaikan raja, seperti di film-film.

Orang-orang ini berbeda, pikir Kazutaka. Mereka terlalu baik untuk tim pencuri. Percakapan mereka juga agak intelektual. Penculikan dan pencurian yang cepat, mereka tidak melakukan ini secara impulsif dan mengikuti arus. Itu pasti telah direncanakan dan dilaksanakan dengan sempurna.

Keheningan merebak di dalam mobil sampai terdengar bunyi bip lembut. “Hai, Ren. Maaf mengganggumu begitu larut. Ya, ini aku. Aku benci merepotkanmu, tapi kami butuh bantuanmu. Kami memiliki masalah dengan membuka koper atase. Ya, dengan borgol yang menempel padanya. Keduanya dikunci oleh remote control. Kami belum dapat membuka salah satu dari mereka. Bisakah kamu datang memeriksanya?”

Suara lembut berbicara, yang berarti ketua menelepon. Kazutaka mendengarkan suara ketua untuk sementara waktu. Kedengarannya lembut, seolah-olah dia sedang berbisik kepada kekasih atau semacamnya. Tentu saja pencuri tetaplah pencuri tidak peduli seberapa lembut mereka terdengar. Suara yang lembut dan ramah tidak bisa dibenarkan untuk pencuri.

“Ya. Kamu bisa datang? Kami akan sampai di jalan tol. Tidak, kami tidak akan menggunakan kamar hotel. Kami akan menuju dermaga dan menghabiskan malam di suatu tempat di sekitar sana. Aku akan menghubungimu lagi setelah kami berada di Tokyo. Baik. Bicara lagi denganmu nanti.”

Kazutaka mendengar bunyi bip kecil dan sebuah suara berkata, “Oke.” Seseorang menepuk dada Kazutaka dengan ringan.

“Kami punya pakar yang datang. Jadi bersabarlah bersama kami untuk beberapa jam lagi.”

Ya, aku akan, Kazutaka mengangguk pada dirinya sendiri.

“Haruskah aku melepaskan jas dan dasi?” Kemejanya sedikit terbuka, yang memberinya kelegaan di lehernya. Panas yang terperangkap di dalam kemeja menguap dan Kazutaka merasa sedikit lebih dingin. Kazutaka ingin dia melonggarkan tangan dan kakinya juga. Dia juga berpikir kain di dalam mulutnya terasa agak kotor. Oh, dan alangkah baiknya membuka penutup mata juga. Kazutaka tahu dia berharap, tetapi itu tidak terjadi.

Kaki dan lengannya yang terikat mulai terasa sakit. Kazutaka merasakan beban koper atase, yang setengah bertumpu pada siku kirinya, semakin berat dan semakin berat dari waktu ke waktu. Dia tidak pernah tahu berbaring tanpa bergerak bisa menjadi siksaan seperti itu.

Dia bertanya-tanya apa yang akan terjadi padanya. Mereka mengincar perhiasan di dalam koper atase. Jika mereka berhasil membuka koper atase dan mendapatkan isinya, Kazutaka mungkin akan bebas. Atau jika mereka berhasil membuka borgol untuk memisahkannya dari koper, itu juga bagus.

Tiba-tiba, Kazutaka melihat secercah harapan. Menurut apa yang dikatakan ketua itu, mereka akan bertemu dengan seorang pria yang mungkin bisa membuka koper atase begitu mereka tiba di Tokyo. Orang itu harus menjadi pemetik kunci profesional. Dia merasa sangat lega bahwa sepertinya dia belum akan naik bus ke surga. Akan lebih baik tetap kooperatif tanpa membuat gelisah para penawannya.

Setelah dia santai, Kazutaka memikirkan Cup-o-Mie yang dia tinggalkan di apartemennya. Lalu perutnya menggeram. Kalau dipikir-pikir, yang dia makan hari ini hanyalah sandwich di pagi hari. Dia belum makan apa pun sepanjang sore. Kazutaka mulai merasa lapar dan pusing. Ditutup matanya, Kazutaka tidak benar-benar tahu apakah dia merasa pusing dan bergoyang atau tidak. Dia mungkin hanya merasakan gerakan mobil yang bergerak. Tapi Kazutaka tahu dia pasti lapar.

Kazutaka memikirkan apa yang biasanya dia lakukan. Dia akan menulis laporan kegiatan bulan ini di kamarnya, yang perlu didistribusikan ke dewan pendidikan dan orang tua. Mika terkadang memanggilnya di tengah malam. Orangtuanya tidak rukun dan Mika akan menelepon untuk mengatakan, “Aku takut pulang, Pak Yui.” Dia bertanya-tanya apakah dia baik-baik saja malam ini. Ada juga Hitoshi-kun. Dia kadang-kadang kehilangan kontrol diri dan memiliki kecenderungan untuk menimbulkan masalah dengan sengaja. Kazutaka bertanya-tanya bagaimana keadaan Hitoshi-kun. Dan kemudian ada Naomi. Ibunya kadang-kadang menelepon untuk mengatakan, “Naomi belum pulang. Sudah sangat larut, dan aku khawatir.” Kazutaka mulai cemas tentang anak-anak. Dia dibawa ke tempat yang tidak bisa mereka tuju. Dia mulai merasa lebih khawatir daripada takut.


<< DAFTAR ISI

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s