Chapter 9 [The Aristocrat and the Desert Prince]

Air yang dihangatkan oleh panas tubuh menetes perlahan ke tenggorokan Takeyuki. Seolah hujan membasahi bumi.

Lebih. Dia menginginkan lebih.

Bibirnya bergetar tanpa kata dan sesuatu yang basah kembali menutupi bibirnya, lidahnya langsung mendorong air ke dalam mulutnya. Dia menelan dan meminumnya.

“Takeyuki.” Dia pikir dia mendengar seseorang di dekatnya memanggilnya.

Dia merasakan sentuhan ringan di pipi dan dahinya.

“Nngh…”

Takeyuki mengerang sedikit dan membuka matanya perlahan. Matanya terasa seolah-olah terpaku rapat. Butuh beberapa saat baginya untuk mengenali wajah orang di depannya.

Dia memiliki rambut hitam panjang yang bergelombang, mata biru jernih warna Mediterania, dan dia mengenakan kain putih yang menutupi dia dari kepala ke pinggang.

“Zayid…?”

“Iya. Ini aku.”

Takeyuki memperhatikan bibirnya yang penuh dan menarik kata-kata dari itu, dan mendengar suaranya yang berdering di telinganya. Tapi itu tidak mungkin. Takeyuki tersenyum tipis dan melamun.

“Apakah ini mimpi? Atau aku berhalusinasi? Maksudku, Zayid tidak mungkin datang untuk menyelamatkanku.”

 

JANGAN RE-PUBLISH TERJEMAHAN INI DIMANA PUN > WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Sungguh hal yang indah untuk dikatakan.” Zayid mengerutkan wajahnya pada Takeyuki.

Tetapi jika dia dalam mimpiku, dia seharusnya bersikap lebih baik padaku. Takeyuki mengerutkan kening.

“Aku melihatmu masih kasar padaku, meskipun ini adalah mimpiku.”

“Cukup; diamlah sekarang. Kamu akan lelah jika terus berbicara. Kamu masih membutuhkan lebih banyak air. Jika kamu ingin berjalan-jalan di gurun, aku lebih suka kamu melakukannya setelah belajar sedikit tentang cara melakukannya.”

Pada titik itu, Takeyuki akhirnya memahami kesadaran lagi.

“Apakah kamu… Zayid asli?”

“Takeyuki!” Zayid memelototinya dengan frustrasi. Tetapi bahkan ketika dia melotot, ada sedikit kegembiraan yang mendalam di mata birunya.

Dia mengkhawatirkanku. Dia datang mencariku. Takeyuki hampir tidak bisa mempercayainya, tetapi ketika dia menatap wajah Zayid, kepastian itu mulai mengalir dengan jelas di dalam dirinya. Hati Takeyuki bersorak lebih dari sebelumnya.

“Aku tidak jadi mati?”

 

JANGAN RE-PUBLISH TERJEMAHAN INI DIMANA PUN > WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Jika kamu lari dariku untuk menacri mati, aku minta maaf mengecewakanmu.” Suara Zayid penuh dengan sindiran, dan mengingat kata-katanya, dia sama sekali tidak lembut. Tapi dia mengangkat tubuh bagian atas Takeyuki di lengannya, memegangi tubuhnya dengan kekuatan lebih dari biasanya. Takeyuki baru sadar akan sensasi lembut, hangat yang masih bergema di bibirnya yang lembab dan air yang Zayid hirup ke dalam dirinya.

“Aku… aku ingin air lagi,” Takeyuki memejamkan matanya. Dia tidak ingin Zayid menarik diri dan menyuruhnya minum dari gelas sekarang setelah dia sadar kembali. Dia tidak bisa menahan keinginan untuk dimanja sedikit lagi. Dia juga ingin tahu bagaimana rasanya menerima air dari mulut Zayid ketika dia benar-benar terjaga.

Zayid menghela nafas lega dan tanpa pelecehan atau kejahatan. Dia minum airnya dan menempelkan bibirnya ke bibir Takeyuki.

Oh! Kepala Takeyuki sakit karena mati rasa yang tajam. Dia hampir berteriak, tetapi bibir mereka tertutup rapat sehingga suaranya terendam. Lidah dingin Zayid membuka celah di antara bibir mereka. Air mengalir bersamanya.

Takeyuki menelan ludah, melahap sedikit air ini. Air menghilang hampir bersamaan, tetapi bibir Zayid tetap menempel di bibirnya. Takeyuki juga tidak ingin dia menarik diri, dan dia menyentuh lidahnya ke lidah Zayid.

“Aku-aku belum pernah…”

Aku belum pernah mencium seseorang seperti ini sebelumnya. Rasanya seperti ada ledakan kecil yang meledak di dalam kepalaku.

“Kamu mengerikan,” Zayid mengisap lidah Takeyuki hampir dengan menyakitkan dan meremas tangannya dengan erat di sekelilingnya. Lalu dia menarik bibirnya.

 

Takeyuki menatap Zayid dengan lembut. Sayangnya, lengannya terbungkus selimut, dan dia tidak bisa mengeluarkannya, tetapi jika dia bisa mengambil, Takeyuki akan menempel pada Zayid.

“Baiklah. Itu pengalihan yang bagus, tetapi cukup berakhir di sana. Kita harus bergerak lebih jauh ke utara sekarang.”

“Kenapa?” Langit sudah gelap.

Takeyuki berpikir akan lebih baik untuk menginap di sini, tetapi Zayid menggelengkan kepalanya dengan kuat.

“Ada sistem tekanan rendah yang akan datang ke sini.”

“Apa?”

Tentu saja, banyak sistem tekanan rendah yang dikembangkan selama musim semi, tetapi Takeyuki tidak dapat memahami mengapa Zayid memandangnya dengan ekspresi serius.

 

JANGAN RE-PUBLISH TERJEMAHAN INI DIMANA PUN > WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Zayid mengangkat Takeyuki di tangannya seolah-olah dia tidak menimbang apa pun dan berdiri. Gema ciuman mereka belum memudar dari pikiran samar Takeyuki. Ketika Zayid menggendongnya dengan kuat, itu membuat sakit tajam dan juga manis. Takeyuki ingin tetap seperti ini selamanya. Itulah yang dia rasakan. Takeyuki memerah tanpa suara dalam kebingungan.

Ada unta di sisi lain bayangan batu. Zayid melangkah dengan sengaja di atas pasir ke arahnya.

“Di mana Aslan?”

“Aku tidak mau membunuh Aslan hanya untuk menyelamatkanmu. Aku membawanya ke sini dengan maksud untuk kembali ke kota hari ini. Aku menyesuaikan pekerjaannya agar sesuai dengan rencana itu. Dia tidak memiliki kekuatan yang tersisa untuk mengejar beberapa orang bodoh yang berkeliaran di padang gurun tanpa tahu sedikitpun ke mana dia akan pergi, kemudian menyeretnya kembali ke kota lagi dengan dua orang di punggungnya. Jika aku membuat Aslan melakukan itu, tidak salah lagi dia pasti mati di tengah jalan.”

Keseriusan ekspresi Zayid menusuk hati Takeyuki. Dia tidak berbohong atau bercanda: itu adalah kekejaman di padang gurun. Takeyuki menyesali kenaifannya yang luar biasa, ketidakberaniannya yang bodoh, hingga dia gemetaran.

“Maafkan aku… aku minta maaf, Zayid.” Air mata mengalir keluar dari Takeyuki, tak terbendung.

“Menangis seperti itu tidak akan ada gunanya sekarang. Kamu seharusnya patuh dan mendengarkanku sejak awal. Aslan mungkin ada di kota sekarang, bersama pedagang tempatku mendapatkan unta ini. Kita seharusnya sudah berada di tempat tidur yang nyaman saat ini juga. Jika kamu telah mempelajari pengalaman-mu, kamu tidak akan pernah berpikir untuk melarikan diri dariku lagi. Ya kan?”

Takeyuki mengangguk tanpa sepatah kata pun, menerima tatapan tajam Zayid dengan mata yang berkilau. Zayid menghela nafas panjang.

“Unta lebih sulit untuk dikendarai daripada seekor kuda. Pegang erat-erat padaku sehingga kamu tidak jatuh.” Zayid meletakkan Takeyuki di pasir.

Unta menekuk keempat kakinya dan berbaring di atas pasir. Unta itu memiliki bulu mata yang panjang dan wajah yang ramah, dan bulu yang cantik. Itu sudah dilengkapi dengan pelana dan tas; semua persiapan untuk perjalanan selesai.

“Aku akan naik duluan di depan. Lakukan apa yang aku lakukan, lalu setelah itu kamu pegang erat pinggangku. Ketika unta berdiri, dia akan mulai dengan kaki belakangnya. Bahkan jika kamu merasa akan jatuh ke depan, pegangi aku dan kamu tidak perlu khawatir akan jatuh. Mengerti?”

“Ya.” Takeyuki mengangguk dengan lembut.

Dia mengangkangi punggung-bukit unta di belakang Zayid. Tiba-tiba, unta meluruskan kaki belakangnya dan berdiri. Jika dia tidak siap untuk ini, Takeyuki mungkin akan berteriak kaget.

Begitu unta kembali berdiri, mereka lebih tinggi dari yang diperkirakan Takeyuki. Dia takut jatuh, jadi dia melingkarkan kedua lengannya di pinggang tegas Zayid dan berpelukan erat.

Unta mulai berjalan.

Takeyuki mengistirahatkan pipinya di punggung Zayid dan meminta maaf lagi dengan sungguh-sungguh.

“Maaf, Zayid. Terima kasih sudah datang untukku. Aku senang kamu melakukannya.”

Zayid tidak memberikan jawaban, tetapi dia menutupi tangan Takeyuki dan meremasnya dengan kuat satu kali.

 

JANGAN RE-PUBLISH TERJEMAHAN INI DIMANA PUN > WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Aku senang kamu selamat,” Katanya.

Sesuatu yang hangat muncul di dada Takeyuki dan matanya dipenuhi air mata lagi. Dia tidak pernah tahu dia cengeng seperti ini sebelumnya. Ini memalukan. Tapi air matanya tidak mau berhenti.

Mengendarai unta sangat tidak nyaman sehingga membuat Takeyuki gelisah, tetapi dia tahu betul bahwa dia sama sekali tidak berhak untuk mengeluh, jadi dia menjalaninya dengan diam. Mereka bergerak maju tepat saat Zayid menatap bintang-bintang di langit malam.

Zayid mengatakan kepada Takeyuki kalau alasan mereka begitu tertekan adalah karena khamsin akan datang. Rupanya Zayid telah memutuskan untuk berhenti meninggalkan Takeyuki sepenuhnya dalam kegelapan. Dia mungkin hanya berpikir bahwa situasinya semakin rumit.

“Apa itu khamsin?”

“Itu berarti badai pasir dalam bahasa Arab.”

“Badai pasir?” Mata Takeyuki melebar.

Seberapa parahkah penderitaan mereka jika mereka terjebak dalam badai pasir di padang gurun? Hanya memikirkan hal itu membuat Takeyuki ketakutan. Tubuhnya gemetar ketakutan setelah semuanya. Jika dia berkeliaran di padang gurun, Takeyuki mungkin akan mati dan terkubur di pasir sehingga bahkan jenazahnya akan lenyap selamanya.

“Kita berlindung dulu di tempat persembunyian yang aku membawamu ke malam pertama. Ada tanda-tanda bahwa badai pasir akan mencapai sejauh itu. Kamu merasakan seberapa kuat anginnya?”

Takeyuki menggigit bibirnya dan memeluk Zayid lebih erat sambil menekan punggungnya. Dia takut. Zayid sepertinya adalah satu-satunya hal yang bisa diandalkan, dan dia harus berpegang teguh padanya.

“Kamu tidak perlu takut seperti itu,” Akhirnya Zayid mengatakan sesuatu yang menyenangkan.

Takeyuki mendongak dan melihat sosok yang akrab dari sekelompok batu di depan mereka, naik melawan langit malam.

“Aku tidak percaya aku kembali ke sini lagi,” Takeyuki kaget. Dia telah berjalan ke arah yang sepenuhnya salah.

“Kamu pasti tampak sangat kesulitan untukku.” Pertanyaan tak berdosa keluar bibirnya. “Bagaimana kamu melakukannya?”

Zayid tidak memberikan jawaban yang jelas untuk itu, dia hanya menangkis pertanyaan itu. “Ya kamu tahu lah. Aku mendengar suaramu menangis padaku tersedu-sedu. Atau mungkin sudah ada ikatan yang tak terpisahkan antara kita dan Tuhan yang menuntunku kepadamu.”

“Kamu brengsek.” Untuk beberapa alasan, Takeyuki merasa malu. Dia menghina Zayid dengan suara pelan dan menurunkan matanya.

Dia bisa merasakan kehangatan tubuh Zayid di pipinya. Dia senang bisa hidup. Takeyuki mengucapkan terima kasih dengan sungguh-sungguh untuk itu.

 

JANGAN RE-PUBLISH TERJEMAHAN INI DIMANA PUN > WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Mereka mencapai tempat persembunyian Zayid. Zayid menyuruh Takeyuki membawa tas-tas yang dia lepas ikatannya dari pelana unta dan memerintahkannya untuk masuk. Dia mengatakan akan membawa unta berlindung di gua terdekat dan kemudian kembali.

Angin jelas memegang janji badai saat melolong di sekitar mereka. Jika mereka baru saja tiba di sini, mereka berdua dan unta itu mungkin akan terdampar di tengah padang gurun. Ketegangan mengalir di tulang punggung Takeyuki.

“Hati-hati. Kembalilah secepat mungkin.”

“Aku tahu. Jangan khawatir,” Jawab Zayid penuh rasa syukur. Dia tiba-tiba meraih bahu Takeyuki dan mencium bibirnya, lalu mendorongnya dengan lembut ke dalam.

Saat Takeyuki berdiri dengan terkejut, pasir dipungut oleh angin yang berputar. Unta itu meringkik. Yang sepertinya juga takut akan perubahan cuaca.

Bermasalah dengan jantungnya yang berdebar-debar, Takeyuki memasuki tempat persembunyian dan menyalakan api terang di tumpukan kayu kering di firepit [1] dengan beberapa sumbu dan korek api, seperti yang pernah dilakukan Zayid sebelumnya. Zayid telah mengajarinya cara melakukannya, bahkan Takeyuki pun bisa melakukan itu.

[1] Firepit : Sebuah lubang galian ke dalam tanah di mana api luar yang terkandung dibuat.

 

Dia menunggu, menenangkan dirinya dengan doa, dan dua puluh menit kemudian Zayid akhirnya kembali. Pakaian biru gelapnya berlapis pasir. Angin kencang telah mengoyak kain putih yang menutupi kepalanya, dan ketika dia mengibaskannya, butiran pasir halus berjatuhan ke tanah. Zayid sendiri sangat tenang.

“Apakah kamu ingin kopi?”

“Baik.”

Sungguh, Takeyuki ingin mencari tahu lebih banyak tentang badai pasir, tetapi Zayid sangat tenang dan kalem sehingga Takeyuki berusaha untuk tidak memikirkannya. Zayid mengenal gurun dengan baik. Yang paling bisa dilakukan Takeyuki adalah tidak menambah kelelahan Zayid.

“Aku mengikat unta di sebuah gua. Unta itu gugup, jadi tadi aku harus tetap bersamanya sebentar. Kamu tidak merasa kesepian dan menangis saat aku pergi, kan?”

“Aku tidak menangis!” Takeyuki cemberut marah dan Zayid tertawa puas, mengangguk.

“Anak yang baik. Kamu bahkan membuat api untuk kita.” Dia menepuk kepala Takeyuki.

Takeyuki diselimuti oleh perasaan kebahagiaan yang luas. Tiba-tiba sebuah pikiran muncul di dalam benaknya. Mungkin sebenarnya tidak terlalu buruk untuk berkeliaran di padang gurun bersama Zayid, dan saling mengganggu seperti ini. Mereka duduk mengelilingi api unggun dan Zayid memasukkan kopi bubuk dan gula ke dalam teko kopi khas Turki yang disebut cezve, menambahkan air, dan meletakkannya di atas bara api.

“Ini akan membuatnya panas perlahan dan membuat kopi terasa lebih enak.”

Takeyuki mengangguk dengan minat, memperhatikan apa yang Zayid lakukan dengan terpesona. Sambil menunggu air mendidih, Zayid sesekali mengaduk isi cezve sampai akhirnya kopi mulai menggelembung di dalam panci dan dia mengeluarkannya dari api. Dia menuangkannya ke dalam dua gelas kecil.

 

JANGAN RE-PUBLISH TERJEMAHAN INI DIMANA PUN > WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Hati-hati, panas sekali. Kamu meminumnya dengan membiarkan bubuk kopi meresap ke bawah, lalu menyeruputnya. Paham?”

“Ya. Mustafa menjelaskannya kepadaku ketika aku memiliki ini di sebuah kedai kopi di kota.” Nama Mustafa keluar dari bibir Takeyuki secara alami. Dia tersentak dan melihat ke bawah dengan canggung. Dia tidak berpikir Zayid ingin mendengar tentang kehidupan Takeyuki sebelum mereka bertemu. Namun ternyata ketakutannya tidak beralasan; meniup kopi untuk mendinginkannya, Zayid bertanya dengan tenang, “Siapa Mustafa?”

“Dia adalah pria Cassina yang bekerja di kedutaan Jepang. Dia sangat cerdas, baik, dan berkepala dingin, tetapi aku tidak mendengarkannya dan pergi keliling souk sendirian, dan di situlah para bandit menangkapku.”

“Aku mengerti.” Zayid melirik Takeyuki dengan mengejek.

Kayu di atas api mengeluarkan letupan kering. Bunga api berlayar ke dekat Takeyuki. Dia agak terkejut dan bergeser ke samping dengan cepat. Itu membuat posisinya lebih dekat dengan Zayid, tetapi Takeyuki tidak menarik diri.

“Berapa umur Mustafa?”

“Um.” Takeyuki memiringkan kepalanya, bertanya-tanya bagaimana menjawabnya. Dia cukup yakin dia pernah bertanya sekali, tetapi dia lupa jawabannya. “Oh — dia bilang dia seumuran dengan Pangeran Ashif,” Jawab Takeyuki, lalu menyesap kopinya dari kopi Turki. Rasa kental menyebar melalui mulutnya. Cairan panas meresap ke dinding perutnya dan menghangatkan dia, memberinya perasaan hidup kembali. Dia sangat beruntung tidak mati di tanah gersang itu. Takeyuki tahu sekarang bahwa dia tidak peduli untuk hanya menyerahkan hidupnya. Akan sangat mengerikan untuk mati tanpa pernah mengalami cinta.

“Kupikir Pangeran Ashif berusia 26 pada tahun ini,” Kata Zayid dengan tidak tertarik.

“Berapa umurmu?” Takeyuki tidak tertarik pada Pangeran Ashif atau Mustafa, tetapi dia tertarik pada Zayid.

 

JANGAN RE-PUBLISH TERJEMAHAN INI DIMANA PUN > WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Seberapa tua aku terlihat?”

Tetapi ketika mereka menyentuh sesuatu yang sebenarnya penting, Zayid mengelak, seperti biasa. Dia hampir tidak akan pernah menjawab pertanyaan tentang dirinya sendiri. Itu membuat Takeyuki frustrasi dan membuatnya marah.

“Sepenglihatan-ku, kamu memiliki empat istri dan sepuluh anak, dan kamu tinggal di kediaman mewah di rumah terbesar di kota, harta karun diluar sana berupa semua uang yang kamu selipkan dari orang-orang!”

“Kamu punya imajinasi yang cukup. Sebuah harta karun? Menurutmu abad berapa ini? Kamu masih belum tumbuh besar dari Arabian Nights [2], yaa?”

[2] Kumpulan cerita dan roman yang ditulis dalam bahasa Arab, yang disebut sepenuhnya The Arabian Nights ‘Entertainment. Kisah-kisah termasuk kisah Aladdin dan Sinbad the Sailor.

 

“A — kamu…” Takeyuki merasa dirinya memerah seperti lobster rebus. Pipinya terbakar. Dan bukan hanya karena dia duduk di samping api.

“Sayang sekali,” Zayid melirik Takeyuki di tepi cangkir kopinya. “Aku tidak bertanggung jawab.”

Suaranya tenang, tetapi kata-katanya tersembunyi lebih dari sedikit emosi.

“Hei…” Takeyuki mencoba cari topik yang baru. Dia terus memalingkan wajahnya ke api karena malu. Tapi dia masih merasakan daun telinganya terbakar. Butuh keberanian dan tekad yang cukup untuk mengatakan ini. “Kamu tahu, jika kamu mau, aku bisa… tetap di sini bersamamu.”

Zayid membeku.

“Apa artinya itu?” Berbeda dengan beberapa saat sebelumnya, suaranya terdengar terkejut dan hati-hati. Nada suaranya seolah menegur Takeyuki karena berbicara dengan sembrono.

“Aku hanya berpikir hidup seperti ini sebenarnya bisa menjadi semacam kesenangan.”

“Kesenangan? Kamu masih belum belajar untuk takut akan padang gurun, yaa?”

“Aku takut!” Jawab Takeyuki dengan sungguh-sungguh, berbalik menghadap Zayid, yang mulai terdengar hampir marah. “Aku sudah belajar, Zayid. Aku malu pada diri sendiri karena terlalu meremehkan padang gurun. Apa yang ingin aku katakan bukanlah aku yang ingin tinggal di padang gurun selamanya, tetapi – mm… aku ingin tinggal bersamamu.”

“Dan itu sama dangkalnya.” Mata Zayid diwarnai oleh ketidakpercayaannya.

Takeyuki menelan ludah, dan meletakkan gelas kopinya yang kosong di atas pasir, lalu membalikkan seluruh tubuhnya untuk menghadap ke depan Zayid.

“Aku tidak mengerti mengapa.” Suaranya tegang karena malu.

 

JANGAN RE-PUBLISH TERJEMAHAN INI DIMANA PUN > WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Takeyuki berkedip cepat. Luar biasa canggung terkena tatapan Zayid. Ini adalah pertama kalinya dia berbicara dengan pria lain dengan perasaan seperti ini. Takeyuki bertindak sangat aneh, dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan dirinya sendiri.

“Takeyuki.” Setelah keheningan singkat, Zayid berdiri dengan tenang dan mulai berjalan menuju pintu masuk gua.

“Kemana kamu pergi, Zayid ?!” Takeyuki bangkit juga.

Tapi Zayid memerintahkannya untuk tetap di tempatnya, suaranya tidak menimbulkan perdebatan, dan Takeyuki duduk kembali tanpa berdebat, meskipun dia tidak tahu mengapa. Kekuatan, martabat, otoritas luar biasa yang dia temukan pada Zayid pada saat-saat ganjil tidak mudah untuk dilawan.

“Belok ke arah api. Kamu lelah dengan petualangan kecil-mu hari ini. Tetap di tempatmu.”

Ingin berdebat tetapi benar-benar tidak mampu melakukannya, Takeyuki mematuhi perintah Zayid dan menatap bunga api yang menari di api. Tapi dia mendengarkan dengan seksama.

Kembali ke Takeyuki, Zayid berbicara dengan suara rendah dan datar.

“Maafkan aku. Sepertinya lelucon-ku sudah terlalu melewati batas. Aku tidak berpikir kamu akan benar-benar percaya bahwa aku akan menganggapmu sebagai pengantin wanita-ku. Aku hanya mengatakan itu untuk menggodamu. Tidak ada arti yang lebih dalam dari itu.”

Takeyuki tidak tahu harus berkata apa tentang itu, jadi dia tetap diam, menggigit bibir bawahnya dengan lembut.

“Kamu putra orang kaya di Jepang, kan? Kamu memiliki pendamping dari kedutaan bersamamu, jadi sepertinya kamu memiliki hubungan dekat dengan Raja?”

“Tidak sama sekali, sebenarnya…” Jawab Takeyuki dengan samar. Ada sedikit hubungan lima generasi yang lalu, tetapi Zayid tidak perlu tahu soal itu.

“Yah, bagaimanapun juga, kamu tetaplah anak laki-laki kaya yang naif dan manja. Aku seharusnya tidak menggodamu.”

Itu semua hanya lelucon. Zayid tidak memiliki minat sedikit pun pada Takeyuki. Dia pada dasarnya sudah banyak asal bicara. Ciuman mereka yang penuh gairah baru saja menjadi dorongan hati, tidak lebih dari perpanjangan upaya Zayid untuk menyelamatkan hidup Takeyuki sejak awal. Itu yang dia katakan. Bahkan ciuman yang mereka bagi ketika meninggalkan tempat persembunyian pertama kali tidak ada artinya. Dia menyangkal semua hal yang mereka berbagi.

Bahu Takeyuki merosot.

“Aku mengerti.” Suaranya kosong.

 

JANGAN RE-PUBLISH TERJEMAHAN INI DIMANA PUN > WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Maaf, aku membingungkanmu,” Zayid menerima permintaan maafnya dengan nada cemberut. “Kedengarannya angin sedikit mereda. Aku akan pergi memeriksa unta.”

“Zayid!” Takeyuki berbalik tepat ketika Zayid menghilang di lorong sempit ke pintu keluar.

Takeyuki merasa rumit, bertanya-tanya bagaimana dia harus menyapa Zayid ketika dia kembali. Dia yakin Zayid akan menerima sapaan-nya, tetapi pada saat-saat terakhir Takeyuki tampaknya menjadi beban baginya. Mungkin Zayid kehilangan keberaniannya ketika dia mengetahui bahwa Takeyuki berasal dari keluarga kaya.

Tapi itu sangat tidak mungkin. Seolah-olah pria yang telah menjaga Takeyuki dengan belas kasihan dengan sikapnya yang berani dan sombong akan mengkhawatirkan hal seperti itu begitu terlambat. Takeyuki tidak bisa menerimanya dengan mudah. Dia tidak memahaminya.

Dia berbaring di karpet yang tersebar di atas pasir dan menutup matanya. Wajah gagah Zayid langsung muncul dalam benaknya. Dada Takeyuki berkontraksi dengan tajam dan dipenuhi dengan sensasi pahit.

“Kamu orang bodoh. Aku tidak bercanda! Brengsek!”

Takeyuki mengambil segenggam pasir dan melemparkannya ke dinding batu. Dia melakukannya lagi dan lagi sebelum dia mulai menangis karena kepahitan dan kemarahan. Ada yang salah dengan saluran air matanya malam ini. Dia belum pernah menangis berkali-kali dalam sehari sebelumnya.

Takeyuki menangis dan melemparkan pasir ke dinding. Segera lengannya lelah dan dia mulai merasa mengantuk. Lengannya yang terangkat merosot ke samping. Pasir menaburkan rambutnya. Tepat ketika dia mulai menyerahkan tubuhnya pada kelelahan yang meluap, Takeyuki mendengar seseorang datang dan mulai bangun.

Zayid telah kembali. “Apa yang kamu lakukan di sini? Sejujurnya…” Dia menarik napas dengan putus asa dekat telinga Takeyuki. Takeyuki menutup matanya. Dia terlalu malu untuk menghadap Zayid sekarang.

Zayid rupanya percaya bahwa Takeyuki sebenarnya sedang tidur. Dia menyapu pasir dari rambut Takeyuki dengan jari-jari lembut, dan Takeyuki merasakan Zayid menatap sejenak pada wajahnya yang tertidur.

Takeyuki merasa gelisah tak tertahankan dan hampir membuka matanya sedikit untuk menunjukkan kepada Zayid bahwa dia sudah bangun, tetapi sebelum dia bisa, dia merasakan sesuatu tiba-tiba mendekat ke wajahnya dan, sebelum dia menyadarinya, dia merasakan ciuman di bibirnya. Ciuman itu hanya sekilas dan Zayid segera duduk kembali, tetapi hati Takeyuki dilenyapkan, seolah-olah sebuah bom telah dijatuhkan di atasnya.

Apa ini? Apa artinya ini? Takeyuki tidak mengerti. Dia tidak mengerti hal pertama tentang bagaimana perasaan Zayid. Ketika dia membalikkan semua hal ini dalam benaknya, dia menjadi benar-benar mengantuk, dan tidak dapat fokus pada pikirannya.

Mungkin keadaan akan berbeda di pagi hari.

Tidak — mungkin tidak ada yang akan berubah. Itu adalah hal terakhir yang dia pikirkan.


<< TADP Chapter 8

TADP Chapter 10 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s