Chapter 7 [The Aristocrat and the Desert Prince]

Ketika mereka meninggalkan oasis dan memasuki kembali area gurun, sinar matahari menjadi jauh lebih lembut. Mereka telah beristirahat dan makan dengan baik, sehingga kuda dan manusia telah mendapatkan kembali kekuatan mereka. Takeyuki berayun bersama Zayid di punggung Aslan, dan ketika dia memandangi hamparan pasir dan batu yang datar, yang tidak pernah berubah tidak peduli seberapa jauh mereka, dia menjadi putus asa.

“Mengapa orang-orang Badui bergerak ketika bepergian sangatlah sulit?”

“Siapa yang tahu. Panas dan angin padang pasir mengaduk-aduk darah orang-orang yang lahir di sini dan membuat mereka mustahil untuk duduk diam saja.” Zayid menjawab pertanyaan itu dengan sangat serius.

“Seperti kamu?” Takeyuki mengikuti, tapi kali ini ada sedikit jeda sebelum Zayid menjawab.

 

 

 

JANGAN REPUBLISH DIMANAPUN HASIL TERJEMAHAN INI.

BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Dari waktu ke waktu darah leluhur-ku diaduk dan aku merasakan dorongan untuk keluar ke padang pasir.”

“Hmm, benarkah?” Takeyuki melepaskan kain merah gelap yang menutupi kepalanya untuk mengepakkan angin dan memberikan tanggapan yang kasar. Sulit bagi Takeyuki untuk memahami perasaan yang ditahan Zayid untuk padang pasir, dan pada saat yang sama sulit baginya untuk membuat Zayid mengerti betapa dia ingin kembali ke kota. Dia merasakan kepasrahan yang luar biasa.

“Seberapa jauh kita akan pergi?”

“Sampai aku merasa ingin berhenti.” Jawaban Zayid untuk pertanyaan itu selalu seperti itu. Takeyuki menghela nafas panjang dan hanya menatap ke depan dalam keheningan setelahnya. Keheningan berlanjut untuk waktu yang lama sebelum Zayid memecahkannya.

“Apakah kamu takut karena tidak tahu ke mana aku akan membawamu?” Jawaban atas pertanyaan itu tampak jelas, jadi Takeyuki menutup bibirnya dengan jengkel dan mengabaikannya.

Tertekan erat di punggungnya, Takeyuki bisa merasakan otot-otot Zayid yang keras, berisi, dan panas tubuhnya, dan bahkan mencium aroma musky pada tubuhnya. Untuk sesaat, Takeyuki merasakan lebih dari sekadar keakraban di antara mereka, tetapi pada akhirnya hubungannya dengan Zayid adalah hal yang canggung. Zayid tidak mengikat Takeyuki seperti sebuah muatan. Dia mengancam Takeyuki untuk mencegahnya melarikan diri, tetapi Zayid tidak mengikatnya. Meski begitu, ketika tiba saatnya, Zayid akan memperlakukan Takeyuki seperti yang diinginkannya. Hubungan yang ambigu dan tak jelas seperti itu mengganggu Takeyuki. Dia lebih suka kalau Zayid bertindak seperti Metahat dan mengambil kebebasan fisiknya dan menyeretnya kemana-mana tanpa menjawab pertanyaan apa pun. Maka setidaknya dia tidak akan merasakan perasaan tidak berbentuk ini.

 

 

 

JANGAN REPUBLISH DIMANAPUN HASIL TERJEMAHAN INI.

BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Zayid tampaknya sama sekali tidak terganggu oleh kenyataan bahwa Takeyuki tidak menjawab. Jika Takeyuki ingin diam, biarkan dia diam, dan jika dia ingin merajuk, biarkan dia merajuk. Begitulah Zayid yang benar-benar adil.

Karena perasaan Zayid tersegel, Takeyuki melihat sekelilingnya dan tidak ada yang tersisa dalam pikirannya. Sebelum dia menyadarinya, matahari mulai terbenam. Matahari berwarna merah cerah dan mewarnai dunia dengan oranye menyala. Mungkin tidak ada banyak tempat di bumi di mana seseorang dapat menemukan pemandangan di mana kaki langit berada di bawah cakrawala.

Takeyuki merasa berkah dan menyaksikan dengan penuh harap ketika matahari merah cerah menutupi cakrawala. Perlahan-lahan, sedikit demi sedikit, matahari tenggelam ke dalamnya. Kuda itu terus berlari seolah-olah sedang mengejar matahari, dan membawa kedua pria di atas punggungnya.

Cahaya oranye kemerahan dari matahari terbenam mengubah dunia menjadi palet cat yang meleleh, mencampurkan warna kesemek dengan warna ungu dan biru tua dan banyak lagi lainnya. Bahkan perubahan itu indah dan menahan pandangan Takeyuki. Rasanya seperti menonton beberapa pertunjukan akbar.

Matahari menghilang. Takeyuki langsung merasa kedinginan dan dia menggigil. Ketika menggigil melewatinya, Zayid menekan tubuhnya lebih dekat ke tubuh Takeyuki, seolah-olah menutupi tubuhnya dengan tubuhnya.

“Um, Zayid, apa yang kamu lakukan?”

“Ini akan sedikit menghangatkanmu.”

“Itu benar, tapi…” Takeyuki terhenti.

Takeyuki tidak bisa membayangkan menjadi sedekat ini dengan orang asing. Tapi Zayid tidak terlihat tidak nyaman. Dia benar-benar santai, dan bertindak sangat alami. Tampaknya Takeyuki adalah satu-satunya yang jantungnya berdetak kencang.

Mungkin aku terlalu berlebihan memikirkan ini, Takeyuki bertanya-tanya dalam kebingungan. Mungkin itu juga bisa karena Zayid telah mengatakan hal-hal aneh kepadanya, seperti meminta Takeyuki menjadi istrinya. Apakah itu hanya tipe lelucon keji yang dikhususkan oleh Zayid? Jika demikian, Takeyuki malu pada kenaifannya sendiri karena begitu sadar akan tubuhnya dan begitu bingung.

“Malam ini kita akan berkemah,” Takeyuki mendengar suara Zayid di dekat telinganya. Itu dalam dan mempesona, membuat tulang punggung Takeyuki menggigil. Setiap kata menghantam bagian belakang leher Takeyuki dengan napas hangat. Itu membuat dagu Takeyuki bergetar. Bukan karena jijik, tapi karena ketegangan yang aneh.

 

 

 

JANGAN REPUBLISH DIMANAPUN HASIL TERJEMAHAN INI.

BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Jika dia menetap bersama Zayid, cepat atau lambat dia akan berhenti menjadi dirinya sendiri. Takeyuki merasakan bahaya itu tanpa alasan kuat.

“Jika kau bisa tahan dengan ini malam ini, sebagai gantinya aku akan membiarkanmu tidur di ranjang empuk besok malam.”

“Apa?” Kata-kata Zayid mengejutkan Takeyuki, dan segera berteriak. “Apakah itu berarti kita dekat kota?”

Bahkan Takeyuki mendengar keputusasaan dalam suaranya. Dia tidak tahu apakah itu memengaruhi Zayid, tetapi untuk pertama kalinya pertanyaan semacam itu mendapat anggukan darinya. Dia memberi tahu Takeyuki kalau mereka menuju ke arah kota. Tidak masalah kota apa itu; selama mereka keluar dari gurun, Takeyuki dapat menangani apa pun yang terjadi setelah itu. Akan ada transportasi dan dia akan bisa membuat panggilan telepon. Jika dia menghubungi kakaknya, kakaknya akan segera datang untuknya.

Harapannya membara semakin kuat setiap detik.

“Apakah kita benar-benar pergi ke kota, Zayid? Kamu bersumpah?” Suara Takeyuki bersemangat dan dia bertanya beberapa kali untuk memastikan.

Sikap Zayid tenang dan dingin seperti biasa dalam menanggapi. Takeyuki tidak bisa menebak apa yang dia pikirkan.

“Kita akan pergi ke kota, tapi aku masih memutuskan apa yang kulakukan padamu.”

“Apa maksudmu?” Hati Takeyuki, yang baru-baru ini membengkak dengan harapan, layu ketika wajahnya dipenuhi firasat buruk.

“Persis seperti apa yang ku katakan. Aku masih belum mengatakan sepatah kata pun tentang membiarkan-mu pergi.”

“Tapi Zayid—!” Takeyuki dengan putus asa berusaha meyakinkan Zayid. “Kamu tidak mungkin berkelana bersamaku selamanya. Untuk saat ini, aku masih berhutang budi padamu karena kamu telah menyelamatkanku. Raja mungkin akan berterima kasih dan orang tua -ku di Jepang akan mengirimkanmu hadiah yang cukup besar. Itu jauh lebih cerdas daripada melakukan apa pun yang gegabah. Tidakkah kamu setuju?”

“Sayangnya, aku tidak mengejar rasa terima kasih raja atau hadiah besar,” Zayid menolak tawaran itu dengan suara yang menakutkan. Seolah dia marah karena disatukan dengan bandit-bandit kecil.

Takeyuki takut dengan intensitas Zayid dan dia menyesal berbicara begitu terburu-buru.

“J-jadi apa yang kamu inginkan?” Takeyuki bertanya dengan lemah lembut.

Zayid meletakkan jari-jarinya ke dagu Takeyuki dan mengangkat wajahnya.

“Tidak! Apa yang kamu lakukan ?!” Dia melihat wajah Zayid tepat di depannya. Takeyuki menyandarkan bagian belakang kepalanya ke bahu pria berotot itu dan menatap Zayid dengan marah di matanya.

 

 

 

JANGAN REPUBLISH DIMANAPUN HASIL TERJEMAHAN INI.

BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Dasar orang bodoh,” Zayid membelai bibir Takeyuki dengan jari telunjuknya yang panjang. Takeyuki membuka bibirnya, mencoba menggigit jari Zayid, tapi entah bagaimana dia hanya menyatukan giginya. “Kurasa aku memang menyelamatkanmu dari genggaman para bandit. Jika kamu tetap menjadi hadiah Metahat, kamu sudah akan diserahkan kepada Pemimpin Azzawar sekarang, dan dia lebih suka meringkuk. Azzawar adalah playboy berdarah-panas di usia empat puluhan. Jika kamu tidak beruntung, dia akan memperlakukanmu seperti orang cacat lainnya dalam waktu sebulan.”

“Aku sudah muak dengan ancamanmu, Zayid,” Takeyuki merespon dengan paksa, tetapi dia tidak bisa menghentikan suaranya yang bergetar. Wajahnya mungkin juga pucat saat ini.

“Kamu bicara besar, tapi suaramu gemetaran.” Bisa ditebak bahwa Zayid mengejeknya.

“Diam!” Takeyuki menjadi lebih keras kepala. Dia menggelengkan kepalanya dengan ganas dan menjatuhkan tangan Zayid dari dagunya. “Baiklah! Aku tidak akan mengharapkan apa pun darimu! Itu lebih baik, kan?” Teriaknya putus asa.

Zayid menjawab dengan dingin, “Bagus.” Dia bertindak seolah-olah itu sangat jelas. “Jangan mendapat ide konyol. Aku sama sekali tidak akan melakukan hal buruk padamu. Jika kamu anak yang baik dan patuh, perasaanku terhadap -mu akan semakin dalam. Bergantung pada bagaimana kamu bersikap, aku mungkin tergerak dan mengirim-mu kembali ke tempat asal-mu.”

“Maksudmu satu tahun dari sekarang? Atau mungkin dua tahun?” Melawan amarahnya, Takeyuki menanyai Zayid dengan suara rendah.

“Kita akan lihat nanti.” Zayid tidak memberinya jawaban yang jelas. Mungkin karena dia sendiri belum memutuskan. Takeyuki dilanda keputusasaan yang kuat.

Dia harus melakukan sesuatu. Dia ingin melarikan diri. Jika tidak, tidak ada tebakan apa yang mungkin terjadi padanya. Untuk saat ini, tingkah Zayid puas dan dia tertarik pada Takeyuki, tetapi jika suasana hati Zayid berubah, dia mungkin menjual Takeyuki kepada orang lain. Bagaimana situasi-nya sekarang, Takeyuki khawatir dia mungkin tidak akan pernah kembali ke Jepang lagi. Jantungnya bergejolak.

Pertukaran cacian sebelumnya telah membungkam Takeyuki dan mengirimnya ke dalam pikirannya. Hanya suara berjalan Aslan yang percaya diri melintasi pasir bergema di sepanjang malam gurun yang sunyi. Langit penuh bintang malam itu.

Banyak bintang. Langit tampak seperti langit-langit berkubah. Kembali dari pikirannya, Takeyuki menatap langit dan tersentak tanpa terduga. Dia pikir dia telah melihat langit yang berkilau dengan bintang-bintang sebelumnya, tetapi dia merasa seolah ini adalah pertama kalinya dia punya waktu untuk menatap seluruh hamparan langit.

Dia mencoba memandangi bintang-bintang tepat di atas kepala dan menjulurkan lehernya. Dia secara tidak sengaja menyentuh bagian atas kepalanya di dada Zayid. Kesadaran bahwa segalanya menjadi canggung setelah percekcokan mereka membuat Takeyuki tiba-tiba tersentak menjauh darinya. Pada saat itu, tubuhnya terhuyung liar.

“Agh!”

“Idiot!”

Dia menegangkan seluruh tubuhnya, dan menduga akan jatuh, tetapi Zayid menangkapnya dengan lancar dan dia baik-baik saja. Takeyuki dipenuhi keringat dingin. Sulit baginya untuk menjaga keseimbangan normal di punggung kuda. Dan ini adalah kedua kalinya dia hampir jatuh. Zayid pasti merasa terganggu.

Takeyuki memercayai dirinya sendiri dengan lembut ke dalam pelukan Zayid, dengan fokus untuk mendapatkan napasnya kembali terkendali sejenak.

 

 

 

JANGAN REPUBLISH DIMANAPUN HASIL TERJEMAHAN INI.

BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Kuharap kamu akan berhenti membuat beban Aslan semakin berat. Jika kamu kehilangan keseimbangan, itu membuat Aslan lebih sulit berlari dan membuatnya kelelahan. Kuda tidak cocok untuk berlari jarak jauh melalui padang pasir. Jadi silakan duduk diam, Takeyuki.”

Mendengar namanya dipanggil “Takeyuki”, di akhir kalimat tampak penuh dengan kebaikan dan kasih sayang. Hal kecil itu cukup untuk merilekskan emosi tajam Takeyuki, biarpun hanya sedikit. Tetapi itu tidak berhasil membalikkan keputusannya untuk kabur.

“Baiklah.” Berpura-pura taat dan dimenangkan oleh permohonan Zayid, Takeyuki terus membalikkan keadaan dalam benaknya.

Menggunakan kuda untuk melakukan perjalanan melalui padang pasir tentu tidak tampak umum. Takeyuki ingat Mustafa mengatakan kepadanya kalau biasanya orang menggunakan mobil roda empat atau unta. Sebenarnya, itulah yang dilakukan oleh kelompok Metahat. Truk mereka yang kecil dan usang merupakan model lama dan suara mesin tidak pernah menginspirasi keyakinan, tetapi truk itu kokoh dan jauh lebih berguna daripada yang terlihat.

Namun, terlepas dari itu, alasan Zayid menunggang kuda kesayangannya, Aslan, adalah karena rencana yang telah disusunnya dalam benaknya tentang sebuah perjalanan yang berjalan dengan sempurna. Itulah satu-satunya hal yang bisa dibayangkan Takeyuki. Zayid sudah memiliki tempat untuk mengistirahatkan kuda itu. Jelas dia berhati-hati untuk tidak mendorong Aslan terlalu keras. Tempat mereka menginap malam itu pasti dekat dengan kota.

Takeyuki yakin akan hal itu. Pagi berikutnya, Zayid akan memilih waktu ketika panasnya matahari masih relatif lembut untuk berangkat, seperti hari seperti ini. Jika semua berjalan lancar, Takeyuki yakin mereka akan mencapai kota, bahkan jika mereka harus berjalan kaki. Tidak — dia akan mencapainya. Takeyuki menyelesaikan rencananya. Dia tidak menduga Zayid benar-benar orang yang kejam, tetapi Takeyuki lelah dipaksa untuk melakukan hal-hal yang bertentangan dengan keinginannya.

Selain itu, Takeyuki tidak pernah merasa seperti diperintah terus-menerus. Tidak ada yang bertindak seperti itu terhadap Takeyuki sebelumnya. Mengapa dia harus menerima kesombongan seperti itu dari Zayid jika dia perlu menerimanya dari orang lain? Wajar jika Takeyuki marah dan kesal.

Malam ini, Takeyuki harus bersikap patuh supaya tidak menimbulkan kecurigaan Zayid. Dia akan berlari satu jam sebelum fajar. Jika dia bisa bergerak, dia yakin Zayid masih tidur. Pada saat cahaya pagi mulai bersinar, Takeyuki sudah bisa pergi menjauh. Jika dia bisa berada dekat di kota, dia tahu dia bisa menemukan seseorang untuk meminta bantuan.

Mempertimbangkan sumber daya apa yang dia miliki, rencana Takeyuki tumbuh lebih rinci dan mulai tampak sepenuhnya dapat dicapai. Dia yakin itu akan berjalan dengan baik. Takeyuki mengambil napas dalam-dalam untuk meyakinkan dirinya sendiri, dan merasa terdorong.

Besok malam, dia akan bisa tidur di ranjang empuk. Zayid telah banyak bercerita kepadanya; tetapi perbedaan mendasar adalah tempat tidur yang Takeyuki bayangkan ada di rumah kakaknya, bukan tempat tidur hotel. Dan, tentu saja, Zayid tidak akan bersamanya.

Jika dia bisa kembali ke rumah, dia akan melupakan semua tentang Zayid. Takeyuki membiarkan rencananya untuk berlari sejauh itu. Zayid telah membuatnya kesakitan, tetapi juga benar bahwa Zayid telah memperlakukannya dengan baik. Dia tidak ingin mengejar keadilan terhadap Zayid karena menculiknya. Takeyuki bahkan berharap dia bisa memberi Zayid pekerjaan terhormat, kalau saja dia mau menyerahkan hidup ini. Zayid bisa melakukan apa saja jika dia mencoba. Takeyuki ingin dia meninggalkan gaya hidupnya sebagai bandit serigala tunggal dan melepaskan nama “Desert Hawk.”

Jika Zayid melakukan itu, maka……

Maka apa? Takeyuki kembali ke dunia nyata dengan sentakan dan menggelengkan kepalanya dengan tergesa-gesa untuk menjernihkan ide-ide aneh yang telah melintas di dalam benaknya. Sungguh konyol. Bagaimana dia bisa berpikir bahkan untuk sesaat bahwa dia dan Zayid bisa menjadi teman?

“Takeyuki?” Suara Zayid mendadak menyela pikirannya dan Takeyuki merasa seolah-olah dia akan lepas dari pelana sekali lagi.

Waktu dimana Zayid memberinya kecurigaan yang meresahkan yang mana dia telah membaca pikiran Takeyuki, dan dia menjadi ketakutan.

“Y-ya?” Suaranya pecah. Takeyuki mulai berdoa. Tolong jangan biarkan Zayid mengetahui tentang rencanaku.

“Kuharap kamu tidak mendapatkan ide-ide bodoh,” Kata Zayid lagi.

“Ya ampun, aku tahu. Aku tidak akan,” Jawab Takeyuki dengan patuh, tetapi sensasi pahit menyebar perlahan di dalam hatinya, rasa tidak enak setelah berbohong pada Zayid.


<< TADP Chapter 6

TADP Chapter 8 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s