Chapter 10 [The Aristocrat and the Desert Prince]

Mempertimbangkan bahwa dia telah benar-benar menyia-nyiakan sepanjang hari, Zayid sama sekali tidak menyalahkan Takeyuki. Ketika mereka melihat ke luar gua di pagi hari, badai pasir telah berhenti dan langit cerah yang sama membentang di atas. Tampaknya hari ini juga akan panas.

Segera setelah mereka selesai sarapan, mereka naik ke atas unta dan mulai berangkat. Zayid mengatakan kalau kali ini mereka tidak akan pergi ke oasis. Sejak terbangun dan berhadapan satu sama lain, Zayid bahkan lebih tenang dari biasanya, dan hanya kata-kata sederhana itulah yang akhirnya dia ucapkan. Zayid mengomel diam-diam, tetapi dia tidak benar-benar marah. Sepertinya ada sesuatu yang merobek hatinya dan dia memikirkan hal itu, jadi dia tidak perlu khawatir untuk memikirkan hal lain. Itulah kesan yang didapat Takeyuki.

Sambil berpegangan pada pinggang Zayid dengan kedua tangan, dan diguncang unta dengan tidak nyaman, mereka bergerak melalui padang gurun yang panas. Kali ini bahkan jelas bagi Takeyuki bahwa Zayid sedang menuju ke arah kota. Ketika mereka sampai di sana, mungkin dia akan membawa Takeyuki ke kedutaan Jepang. Takeyuki merasa lebih aman dengan harapan itu.

 

JANGAN  RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Biasanya, dia tidak perlu berharap untuk hal seperti itu. Depresi, ketidaksabaran, dan kehancuran Takeyuki hanya semakin meningkat.

Malam sebelumnya, Takeyuki telah memberanikan diri dan mengakui perasaan malu-malunya kepada Zayid, tetapi jawaban Zayid adalah “tidak.” Setiap kali Takeyuki mengingat ketidaknyamanan aneh Zayid, dia tertusuk oleh rasa malu. Zayid telah menangkap Takeyuki terlebih dulu. Bukankah dia sejak awal berniat untuk mengambil Takeyuki sebagai miliknya? Saat Takeyuki mengatakan dia ingin bersamanya, Zayid menjadi bingung, seolah-olah dia takut akan hal-hal yang telah dia lakukan, dan dia berbicara seolah-olah dia ingin melupakan semua yang telah terjadi sampai saat itu. Takeyuki merasa kecewa. Dia ingin mengutuk Zayid karena menjadi pengecut.

Mungkin Zayid memikirkan kata-kata Takeyuki saat malam sebelumnya adalah hasil dari kegilaan sementara. Tentu saja, itu terjadi segera setelah Takeyuki diselamatkan dari kematian, sehingga akan sulit untuk mengklaim bahwa Takeyuki berada dalam kerangka berpikir yang seimbang. Dia baru saja belajar untuk benar-benar takut akan kematian, dan pada saat itu Zayid adalah satu-satunya orang di dunia yang bisa dia percayai. Semburan perasaan itu telah mendorong Takeyuki untuk membuat pernyataan berlebihan bahwa dia ingin terus bersama Zayid. Takeyuki tidak bisa sepenuhnya menyangkal hal itu.

Tapi dia benar-benar serius.

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Hati Takeyuki terasa sangat sedih. Dia bisa merasakan setiap langkah yang diambil unta membawanya lebih dekat dan lebih dekat ke perpisahannya dari Zayid. Kakak iparnya akan menunggunya ketika dia kembali ke kota. Mereka pasti sangat tegang, dan tidak tenang karena khawatir. Begitupula dengan Mustafa, mungkin diserang dari semua sisi karena kegagalannya.

Ketika dia membiarkan dirinya membayangkan bagaimana hal-hal itu harus benar-benar terjadi, Takeyuki menjadi sadar betapa mustahil untuk tetap bersama Zayid sebagai masalah yang penting. Bahkan mungkin orang tuanya telah mendengar tentang kejadian itu dan terbang dari Jepang ke Cassina. Jika semuanya berjalan buruk, dia bahkan bisa membayangkan bahwa penculikan orang Jepang akan menjadi insiden internasional. Tingkah Takeyuki yang sekilas akan membebani semua orang. Zayid penting baginya, tetapi sebelum dia bisa mengkhawatirkan hal itu, prioritas pertamanya adalah mengurus semua orang.

Mereka menghabiskan puncak matahari siang di bawah naungan beberapa batu setelahnya, ketika agak mendingin, mereka melanjutkan perjalanan.

Ketika mereka melanjutkan, percakapan antara kedua pria itu berkurang menjadi kebutuhan minimum. Mereka masing-masing terperangkap dalam pikiran masing-masing, dan meskipun diam, mereka berdua tidak punya waktu untuk mengkhawatirkannya. Semacam keheningan yang berbeda dari ketenangan awal yang menekan mereka.

Matahari tenggelam dan malam datang kembali ke padang gurun. Zayid menghentikan unta lebih awal dari biasanya.

“Kita akan tidur di sini malam ini.”

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Sudah berjam-jam sejak dia terakhir berbicara, dan jantung Takeyuki berdetak kencang. Hanya suara keras dan kasar Zayid yang membuat jantungnya menjadi gugup. Dia tahu itu aneh, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan tentang itu. Mereka berdua sesama pria, tetapi dia belum pernah sebelumnya dalam hidupnya memiliki perasaan seperti ini.

“Ada apa?” Sambil mengerutkan kening, Zayid menatap Takeyuki, yang selama ini menatap ke langit.

“Oh — bukan apa-apa. Maafkan aku.”

Sementara kepastian bahwa waktu perpisahan mereka semakin dekat semakin kuat setiap saat, Takeyuki merasa kesal pada dirinya sendiri karena ketidakmampuan dan rasa malu. Dia tahu dia seharusnya berbicara dengan Zayid tentang lebih banyak hal sementara mereka masih memiliki kesempatan, tetapi ketika dia benar-benar berhadapan langsung dengan Zayid, pikirannya menjadi benar-benar kosong dan tidak ada yang terjadi padanya.

Dia tidak pernah menduga bahwa dia akan menjadi seperti ini. Ketakutan, kemarahan, dan ketidakpastian yang dia rasakan terhadap Zayid pada malam dia diambil tampak seperti mimpi sekarang. Tetapi jika dia benar-benar memikirkannya, jauh di lubuk hatinya, Takeyuki telah tertarik oleh Zayid sejak pertama kali dia berbicara dengannya di pesawat. Dia terpaksa mengakui bahwa dia tertarik pada Zayid.

“Seharusnya ada beberapa ranting dan batang kering di bawah naungan bebatuan itu. Pergi dan ambilkan untuk kita,” Perintah Zayid, menyerahkan senter saku kepada Takeyuki.

Takeyuki berjalan ke arah yang dia katakan padanya. Bayangan batu kapur bundar berjarak lima puluh meter jauhnya. Takeyuki berharap mereka mengatur tenda lebih dekat ke batu. Dia tidak akan pernah kekanak-kanakan untuk mengatakan bahwa dia takut berjalan sendirian dalam gelap, tetapi dia merasa tidak nyaman untuk beberapa alasan.

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Menggunakan senter saku, Takeyuki mengumpulkan kayu kering yang diminta Zayid. Dia tahu bahwa malam ini adalah kali terakhir mereka membuat api.

Takeyuki mengumpulkan sebanyak yang dia bisa bawa, mengisi lengannya, ingin membuat api menyala selamayang dia bisa. Berfokus pada pekerjaannya, Takeyuki tidak segera menyadari kalau seseorang berdiri di belakangnya.

Dia membungkuk di pinggang dan meraih sepotong kayu jatuh ketika dia melihat sepatu hitam gelap melalui kakinya. Dia berdiri kaget dan berputar.

“Si-siapa di sana?” Dia tahu itu bukan Zayid, tapi sebelum Takeyuki bisa bergerak, orang itu menyematkan tangannya di belakangnya.

“Apa yang sedang kamu lakukan?! Lepaskan aku! Lepaskan!” Dia melawan dengan putus asa, berputar-putar, membiarkan semua yang dibawanya jatuh ke tanah. “Hentikan! Lepaskan aku!”

Ini adalah ketiga kalinya ini terjadi. Mengapa itu terus terjadi padanya? Takeyuki ingin meneriaki orang itu dan mengutuk mereka seumur hidup. Ini gila, pikirnya. Berapa lama aku harus berurusan dengan orang-orang yang mengabaikan apa yang aku inginkan? Pemberontakan yang intens mekar di dalam hatinya. Dia mencoba untuk berjuang lebih keras daripada sebelumnya, tetapi orang itu sangat kuat dan Takeyuki tidak bisa melepaskannya. Pria itu tidaklah besar, tapi dia menangkis perjuangan Takeyuki dengan kemampuan dan menahannya.

“Zayid! Zayi-i-id!” Takeyuki berteriak minta tolong sekeras yang dia bisa saat dia diseret pergi. Dia tahu Zayid akan menyelamatkannya. Dia pasti bisa mendengarnya. Dia berteriak lagi dengan kepercayaan. “Tolong! Aku diculik! Za — nngh!”

Tiba-tiba mulutnya ditutupi oleh tangan dalam sarung tangan kulit.

“Mmf!” Dia tidak bisa bicara.

Takeyuki menggelengkan kepalanya ke depan dan ke belakang, berjuang mati-matian. Tidak — ini mengerikan! Zayid!

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Tapi Zayid tidak pernah datang dan, dengan suaranya yang teredam, Takeyuki diseret pergi. Ada sebuah jeep yang diparkir di bawah bayang-bayang batu. Dia bisa melihat dengan pasti kaki tangan pria itu di kursi pengemudi.

Dia didorong ke kursi belakang, perlawanannya sama sekali tidak berguna, dan penculiknya masuk di sampingnya.

“Cepat jalan.” Pria itu membanting pintu hingga tertutup dan memberikan perintah ke pria yang ada di kursi pengemudi.

Mesin jeep itu meraung dengan segera dan mobilnya melaju ke depan, bannya menggigit pasir dengan berisik. Tubuh Takeyuki ditekan ke belakang kursi dengan sebuah kekuatan.

Menolak untuk menyerah, Takeyuki menjulurkan kepalanya ke luar jendela jeep dan mulai berteriak minta tolong. Pria itu meraih bahunya dan menariknya ke depan.

“Takeyuki!” Suara itu terdengar akrab sekarang.

Dia berubah kaget dan menatap wajah Mustafa, pria pribumi di staf kedutaan. Matanya melebar takjub.

“Mustafa? B-bagaimana kamu—?”

“Takeyuki!” Mustafa memeluk Takeyuki sekali lagi.

“Aku senang kamu aman. Sangat senang.”

“Mustafa…”

Suara Mustafa bergetar. Dada Takeyuki mengencang dan dia merasa tidak mungkin untuk berbicara tanpa goyah. Dia tidak pernah membayangkan Mustafa akan datang menyelamatkannya. Pikirannya kacau balau karena kejutan, kegembiraan dan kelegaan, rasa malu atas kesulitan yang dia lakukan pada orang-orang disekitarnya, dan penyesalan bahwa dia terpaksa meninggalkan Zayid tanpa mengucapkan selamat berpisah muncul di dalam dirinya.

“Maaf aku mengkhawatirkanmu. Aku sangat bodoh, dan aku minta maaf,” Takeyuki meminta maaf dengan berlinang air mata, tetapi Mustafa menggelengkan kepalanya lagi dan lagi, gigi putihnya mengintip dari senyumnya yang bergenang air mata yang penuh sukacita.

“Apakah kamu baik-baik saja? Kamu tidak terluka?” Mustafa melihat wajahnya, lalu melepas sarung tangannya dan mengangkat wajah Takeyuki dengan kedua tangannya, membelainya. Rasa malu Takeyuki berlipat ganda, dan dia menurunkan matanya segera.

“Pengacara dan istri-nya serta duta besar sangat khawatir. Kamu harus mempersiapkan diri untuk dimarahi.”

“Ya… Itu salahku. Apa ada yang datang dari Jepang?”

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Tidak. Kakakmu menilai yang terbaik adalah membiarkan semuanya diam untuk saat ini. Karena kami dapat membawamu kembali malam ini, kami cukup beruntung tidak perlu membuat orang tua -mu khawatir.”

Jawaban Mustafa meyakinkan Takeyuki. Kakaknya begitu kepala-dingin. Dia harus bersyukur untuk itu.

“Tetap saja, bagaimana kamu tahu untuk menemukan-ku di sana?”

“Yah,” Mustafa tersenyum penuh arti. “Dibutuhkan seorang pencuri untuk menangkap seorang pencuri.”

Takeyuki tidak mengerti itu, tapi dia ragu Mustafa akan menjelaskan jika dia bertanya, jadi Takeyuki juga menyegel bibirnya tentang hal itu.

“Apakah kamu diperlakukan dengan buruk?” Mustafa bertanya lagi. Takeyuki merasa Mustafa telah mendeteksi betapa sulitnya bagi Takeyuki untuk meninggalkan orang yang menculiknya, dan dia merasa sangat malu.

“Tidak…. Sebenarnya, dia menyelamatkanku ketika aku lari ke padang gurun tanpa berpikir.”

“Oh benarkah?”

“Orang itu bukan orang yang menculikku hari itu.”

“Aku tahu. Kami melacak bandit yang menculikmu dari informasi yang kami kumpulkan di souk. Ketika kami menginterogasi mereka, mereka pura-pura tidak tahu apa-apa. Tetapi begitu mereka mengakui bahwa mereka membawamu, mereka memberi tahu kami bahwa seseorang telah menculikmu dari mereka.”

“Dia akan membawaku ke kedutaan besok, jadi kumohon—”

“Jangan khawatir, Tuan,” Mustafa berkata dengan percaya diri, seolah menghapus kekhawatiran Takeyuki. “Tidak ada yang akan mempertanyakan kepolosannya.”

“Baguslah.” Takeyuki menghela nafas lega, dan mata Mustafa yang cerdas menyipit. “Sepertinya Desert Hawk menangkap lebih dari yang dia tawar untuk kali ini.”

Takeyuki mendongak kaget. Dia bisa melihat lampu-lampu kota di atas bahu prajurit yang disamarkan di kursi pengemudi. Sudah begitu lama sejak dia melihat koleksi cahaya buatan seperti itu.

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Takeyuki akhirnya merasakan kenyataan bahwa dia akan pulang dan air mata berlinang menghiasi matanya. Kota itu adalah tempat yang paling meyakinkan baginya. Dibesarkan di kota, pemandangan perkotaan adalah yang paling akrab baginya. Takeyuki mungkin sebenarnya tidak mampu beradaptasi dengan kehidupan di luar kota. Bahkan jika dia bisa menikmati hal baru itu untuk sejenak, dia tahu itu tidak akan ada artinya selain penderitaan jika dia harus melakukannya selamanya. Zayid pasti mengerti itu. Baru sekarang Takeyuki menyadari hal tersebut.

Bagaimanapun, Zayid adalah seorang pria yang hidup di dunia yang berbeda dari Takeyuki. Dia mencoba untuk mendindingi Zayid dengan pikiran itu, tetapi Takeyuki masih merasa sulit untuk menerimanya. Keraguan dan penyesalan berputar di dalam hatinya. Perasaan ini, yang menghangatkan hatinya sampai terbakar, tidak akan mudah terlupakan.

Aku berharap kita bisa tidur bersama — ketika dia menyadari apa yang dia pikirkan, keinginan tegas ini membuat Takeyuki memerah. Dia bodoh. Mereka berdua sesama pria! Dan yang lebih penting, jika Zayid benar-benar tertarik, ada sejumlah peluang baginya untuk bertindak. Fakta bahwa dia tidak hanya bisa menganggap kalau semua pembicaraannya, hanya untuk menggoda Takeyuki.

Semakin Takeyuki memikirkannya, semakin kecewa dia bertumbuh.

Mencoba mengubah suasana hatinya, Takeyuki mengalihkan pandangannya ke pemandangan yang mengalir melewati jendela mobil. Jeep mereka sudah berada di jalan raya utama melewati pinggiran kota. Mereka berada di jalan pintas yang baru dibangun. Jika mereka langsung menyusuri jalan ini, mereka akan berakhir di ibukota pusat Ras.

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Menyaksikan cahaya kuning pucat dari lampu jalan menyala satu per satu, Takeyuki membayangkan wajah Zayid yang gagah dan tampan. Dia ragu dia akan bertemu lagi dengan seorang pria yang meninggalkan kesan kuat padanya.

Tapi tidak peduli bagaimana Takeyuki mengejarnya, dia tidak akan pernah bisa memilikinya.

Dia harus menyerah dan melupakan Zayid sesegera mungkin, terlepas dari rasa sakit yang disebabkannya.

“Takeyuki?” Mustafa memanggilnya dengan ragu dan Takeyuki berbalik untuk menatapnya.

“Malam ini kami ingin kamu tinggal di kamar tamu di kedutaan. Semua orang ada di sana, menunggu berita kalau kamu telah diselamatkan.”

Tentu saja Takeyuki tidak keberatan. Dia merasa sangat menyesal atas apa yang telah dia lakukan pada semua orang. Kepalanya menunduk dengan anggukan setuju.

“Lalu, besok, menurutmu apakah mungkin untuk bertemu dengan Raja dan mengatakan kepadanya bahwa kamu baik-baik saja?”

Takeyuki bereaksi terhadap ini dengan ledakan terkejut. “A-apa? Aku tidak tahu harus berkata apa — maksudku…”

“Semua akan baik-baik saja. Raja Muhammad adalah orang yang sangat ramah.”

“Tapi bagaimana bisa Raja mendengar tentang apa yang terjadi padaku?”

“Itu murni kebetulan, tetapi pada hari kamu diculik, duta besar dan kakakmu menghadiri pertemuan besar yang telah mereka atur berhari-hari sebelumnya dengan Pangeran Ashif yang akhirnya kembali, jadi mereka ada di istana. Ketika mereka mendengar laporan pertama, Raja dan Pangeran juga mengetahui tentang insiden itu dan mereka sangat prihatin.”

Takeyuki nyaris tidak bisa mempercayainya.

Dia tidak hanya akan dimarahi oleh kakaknya dan harus meminta maaf kepada duta besar, tetapi dia harus memiliki pertemuan dengan penguasa bangsa ini untuk meyakinkannya kalau dia baik-baik saja. Pemikiran itu membuat Takeyuki ketakutan dan membuat lututnya bergetar. Dia tidak merasakan apa-apa selain rasa malu ketika mempertimbangkan bahwa dia bisa berkeliaran di padang gurun bersama Zayid selamanya. Jika dia melakukan itu, akan ada keributan yang nyata.

30 menit kemudian, jeep itu berada di jalan yang bahkan Takeyuki kenali, itu menuju ke kedutaan.

Mereka melewati gerbang ke kedutaan, yang dijaga oleh tentara, dan memasuki pekarangan. Bangunan putih tiga lantai yang megah dihiasi di sana-sini dengan lampu. Takeyuki menatap arlojinya. Tepat sebelum jam sepuluh malam.

Jeep berhenti di jalan menuju pintu masuk depan. Mustafa keluar dari mobil terlebih dulu, dan kemudian mengulurkan tangan kepada Takeyuki.

“Takeyuki!”

“Ah, Takeyuki!”

Atsushi (kakaknya) dan Masako (kakak-iparnya), melesat keluar dari pintu depan dan berlari ke arah Takeyuki ketika dia turun dari jeep.

“Oh, terima kasih Tuhan kau selamat! Terima kasih Tuhan!” Masako melingkarkan lengannya di leher Takeyuki dan memeluknya erat-erat. Dengan berat tubuhnya yang hamil lima bulan tergantung padanya, kurusnya Takeyuki merasa akan jatuh.

“Takeyuki.”

“Atsushi.”

Ketika Masako melepaskannya, dia berbalik menghadap kakaknya dan meminta maaf, wajahnya lemah lembut. Perasaan kakak laki-lakinya terbuka ketika dia berlari ke Takeyuki dan wajahnya sedikit memerah, tetapi dia telah mendapatkan kendalinya kembali saat ini. Wajahnya tampak sedikit pucat dari biasanya. Itu membuatnya tampak lebih tanpa emosi dari sebelumnya.

Takeyuki menundukkan kepalanya ketika dia meminta maaf, dan dia sekarang mengangkatnya lagi untuk menatap mata kakaknya. Saat dia melakukannya, tiba-tiba dia merasakan sakit yang tajam di pipi kirinya.

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Atsushi!” Jerit Masako kaget. “Tidak ada alasan untuk memukulnya!”

“Kamu menjauhlah.”

“Tapi-”

Masako berdiri di antara Takeyuki, yang sedang linglung karena terkejut ditampar untuk pertama kali dalam hidupnya, dan suaminya, yang biasanya begitu tenang dan belum pernah sebelumnya mengangkat tangannya. Duta Besar akhirnya mendatangi mereka dan membawanya pergi.

“Tunggu disana, Masako — ayo beri mereka waktu untuk berdua dan minum teh.”

Sopir itu membawa jeep berkendara ke garasi dan bahkan Mustafa memohon diri pergi ke kedutaan. Ketika mereka tersisa berdua, Takeyuki menyentuh pipinya yang membengkak perlahan dengan ujung jarinya, lalu merosot dan meminta maaf lagi.

“Maafkan aku— aku minta maaf. Aku minta maaf karena membuatmu khawatir.”

“Aku tidak bisa mempercayaimu!” ​​Kali ini, kakaknya tiba-tiba memeluknya. Suaranya serak dan bergetar. Takeyuki belum pernah mendengarnya seperti ini sebelumnya.

“Atsushi—” Takeyuki juga memeluk kakaknya. Lengan Atsushi menegang di sekitarnya.

“Bisakah kamu bayangkan betapa khawatirnya aku? Apa yang harus aku katakan kepada ibu dan ayah jika hal terburuk terjadi? Jangan pernah, jangan pernah membuatku khawatir seperti itu lagi.”

“Maafkan aku.” Takeyuki hanya bisa mengulangi kata-kata itu seperti rekaman rusak. Dia tidak dapat menemukan hal lain untuk dikatakan.

“Kamu terlalu dimanjakan. Aku berbagi kesalahan dengan semua orang yang sangat memanjakanmu. Kamu yang paling kecil, anak kedua yang sangat diinginkan ibu dan ayah di usia tua mereka, dan mereka tidak pernah membiarkanmu mempelajari arti kata kesulitan. Bahkan jika kamu memulai pekerjaan bulan depan, kamu masih mendapatkan perlakuan khusus dari boss. Aku khawatir tentang itu, jadi aku senang melihatmu datang ke Cassina. Kupikir itu akan sedikit memperluas pengalaman-mu. Tapi aku tidak pernah membayangkan sesuatu yang begitu parah akan terjadi padamu.”

Kakaknya menelan ludah, seakan tersedak isak. Tangannya yang besar membelai bagian belakang kepala Takeyuki.

“Ketika Pangeran bersumpah bahwa dia akan membawamu kembali dengan selamat dan meminta kami untuk menunggu hanya lima hari, jujur ​​saja aku tidak sepenuhnya yakin aku bisa mempercayainya. Tapi aku senang aku percaya padanya. Karena sekarang kamu aman kembali bersama kami. Aku mungkin seorang Kristen, tetapi malam ini aku merasa ingin bersyukur kepada Allah.”

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

“Aku tidak akan melakukan hal sebodoh itu lagi. Aku berjanji.”

“Kumohon jangan lagi. Kami semua mencintaimu.” Takeyuki mengangguk dan akhirnya mengangkat wajahnya dari dada kakaknya. Dia menatap mata kakaknya dan melihat kalau matanya  memerah. Takeyuki yakin matanya sendiri pasti terlihat sama.

Ketika mata mereka bertemu, mereka tersenyum pada saat yang sama dan terkekeh.

“Kamu sedikit terbakar matahari. Ujung hidungmu berwarna merah cerah.”

“Tapi aku tidak segosong itu mengingat aku di padang gurun, kan?”

“Kamu benar. Aku terkagum. Bahkan matahari di padang gurun memanjakanmu.”

Pada kenyataannya, dia hampir mati karena dehidrasi di padang gurun, tetapi Takeyuki memutuskan untuk menyimpannya sendiri. Tidak perlu membuat kakaknya semakin khawatir. Takeyuki selamat. Terima kasih untuk Zayid.

Mengingat Zayid, Takeyuki merasakan kerinduan. Hanya beberapa jam sebelum mereka bersama, tetapi sekarang mereka telah berpisah. Dan mereka mungkin tidak akan pernah bertemu lagi di dunia ini.

Aku tidak ingin kembali ke Jepang seperti ini, pikir Takeyuki sengit. Tapi hanya Tuhan yang tahu jika dia ingin melihat Zayid lagi di waktu yang tersisa. Apa pun yang bisa dikatakan Takeyuki tentangnya, Zayid menjalani kehidupan yang terhormat, tetapi dia tampaknya tidak memiliki koneksi manusia.

“Ngomong-ngomong, kamu mandi sana dan bersihkan semua kotoran dan kelelahan ini. Kemudian tidurlah. Besok kita akan pergi ke istana dan berterima kasih kepada Raja dan meminta maaf karena menyebabkan semua keributan ini. Oke?”

“Oke. Tapi bagaimana dengan sang pangeran?”

“Dengan sedikit keberuntungan, kamu akan melihatnya. Dia bukan tipe orang yang betah tinggal di satu tempat untuk waktu sangat lama.”

Ketika mereka berbicara, mereka pergi melewati aula masuk kedutaan dan menyusuri aula ke sayap barat di mana kamar tamu berada.

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Dalam perjalanan, mereka melewati sebuah ruangan di salah satu sudutnya yang merupakan set sofa, di mana mereka bertemu duta besar dan Masako. Ketika mereka berdua melihat Atsushi dan Takeyuki mendekat, mereka menaruh teh yang mereka minum di atas meja dan berdiri. Takeyuki membungkuk lagi dan meminta maaf. Masako meributkan pembengkakan di pipinya, tetapi Takeyuki tersenyum dan berkata, “Aku pantas menerimanya,” yang akhirnya membuatnya yakin. Duta Besar tersenyum dan menjawab, “Bagaimanapun, kami sudah tenang.”

Takeyuki menjadi tenang ketika mereka meninggalkannya sendirian di kamar tamu. Dia segera mengisi bak mandi dengan air panas, dan kemudian masuk untuk mandi pertama dalam lima hari. Dia membersihkan keringat dan kotoran yang menutupi seluruh tubuhnya dengan waslap sabun.

Dia ingat berada di air oasis yang dingin dan hanya mengelap tubuhnya dengan kain. Takeyuki menyisihkan waslap dan menatap tubuh sabunnya. Apa yang dirasakan Zayid ketika dia melihat tubuh telanjang Takeyuki? Mungkin dia kecewa dengan betapa kurusnya Takeyuki. Takeyuki tidak tahu preferensi Zayid, tetapi dia tahu kalau tubuh bertulang seperti dia tidak terasa bagus atau menawarkan kesenangan selama berhubungan seks seperti tubuh yang lembut dan lezat. Itulah sebabnya, terlepas dari semua hal sugestif yang dikatakan Zayid kepadanya, dia tidak pernah menyentuh Takeyuki.

Tapi dia menciumku. Dan dia melakukannya beberapa kali.

Saat air panas dari pancuran mengalir di atas kepalanya, Takeyuki menutup tangannya di sekitar objek yang bergetar di antara kedua kakinya.

Dia memijat seluruh poros dengan lembut.

“Ah—!” Kesenangan yang melampaui harapannya mengalir di sekujur tubuhnya dan dia berteriak secara tidak sengaja.

Itu karena dia memikirkan Zayid. Itulah sebabnya dia menjadi sangat bergairah dan tubuhnya bereaksi sangat banyak. Takeyuki membayangkan kalau tangannya adalah milik Zayid dan dia menyerahkan tubuhnya pada saat yang seolah membawanya ke dalam gairah. Dia tahu dia harusnya malu pada apa yang dia lakukan, tetapi sekali api menyala di dalam tubuhnya, tidak mungkin untuk meredamnya sampai dilepaskan.

“Oh! Oh, Zayid!” Semprotan susu menghamburkan dinding ubin di hadapannya dan Takeyuki terengah-engah.

Setelah perpisahan mereka, dia menyadari bahwa dia benar-benar mencintai Zayid. Bukan keinginan sederhana untuk sekedar bersama, tetapi kerinduan untuk menjadi satu secara fisik, tidak peduli kalau mereka berdua sesama pria. Dia belum pernah menginginkan seseorang sampai putus asa begini.

Sangat menyakitkan sehingga dia merasa seolah-olah hatinya akan hancur. Mulai sekarang, setiap kali Takeyuki melakukan hal semacam ini, dia akan melakukan hal-hal dengan membayangkan jari-jari Zayid yang panjang dan indah saat dia dengan sedih mengotori tangannya sendiri.

Dia mengeringkan rambutnya dan berganti dari jubah mandi menjadi piyama sutra, lalu tepar ke ranjang lembut. Dia tidak butuh apa-apa.

Dia tidak membutuhkan yang lain, tetapi dia hanya ingin bertemu Zayid sekali lagi.

Keinginan yang tidak ada harapan ini terwujud jatuh di dalam kepala Takeyuki. Mengubur wajahnya di tempat tidur, Takeyuki menggigit isaknya dan menangis. Ketika dia menangis, dia berpikir untuk meninggalkan negara itu dan pergi ke tempat lain — tidak peduli di mana pun — pada penerbangan terakhir hari itu setelah mereka mengunjungi istana besok. Mustahil untuk berhenti memikirkan Zayid selama dia berada di Cassina. Takeyuki merasakan hal itu. Dia tidak peduli jika orang memanggilnya lemah. Ini adalah pertama kalinya Takeyuki benar-benar mencintai seseorang. Dia telah hidup 22 tahun dan untuk pertama kalinya dia merasa lebih terbuka tentang orang lain daripada dirinya sendiri, atau apa pun itu.

 

JANGAN RE-PUBLISH DIMANA PUN. BACA DI WWW.KENZTERJEMAHAN.COM

 

Dia tertidur setelah menangis, jadi keesokan paginya ketika dia bangun dan melihat ke cermin, kelopak matanya bengkak. Tanda di pipinya tempat kakaknya memukulnya semalam telah menghilang, tetapi wajahnya tampak lebih buruk sekarang. Dia gugup bertemu dengan penguasa negara jika terlihat seperti itu.

Kakak iparnya dan duta besar bergabung dengannya saat sarapan, mereka semua ingin menghiburnya dari kesuramannya. Takeyuki merasa tidak enak dan berusaha keras untuk bertindak ceria.

Kakaknya telah memberi tahu Masako untuk menyiapkan baju ganti untuk Takeyuki, jadi Takeyuki berpakaian resmi dalam setelan jas berekor yang dia bawa bersamanya dari Jepang. Itu adalah pertemuan pribadi, bahkan dengan Raja, jadi semua formalitas harus dipatuhi dengan ketat.

Pada jam 10 pagi di titik itu, sebuah mobil datang untuk mereka. Itu adalah limusin hitam panjang. Duta Besar dan Atsushi bergabung dengan Takeyuki, dan Mustafa naik ke kursi penumpang depan. Ketika mobil melaju dengan cepat, Takeyuki mengambil napas dalam-dalam, mencoba untuk entah bagaimana menenangkan tubuhnya ketika dia sangat gemetaran karena gugup.


<< TADP Chapter 9

TADP Chapter 10 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s