Chapter 6 [The Aristocrat and the Desert Prince]

Takeyuki berhasil lolos dari cengkeraman para bandit, tetapi sekarang dia berada di tangan seorang pria yang identitas aslinya tidak diketahui dan yang telah membawa Takeyuki ke sebuah gua yang dia sebut “tempat persembunyiannya.”

Tujuan para bandit itu sangat jelas, tetapi Takeyuki tidak tahu apa yang diinginkan Zayid padanya. Takeyuki belum bisa melihat situasi dengan optimis dan tidak bisa meninggalkan kewaspadaannya terhadap pria itu.

Sampai dia tahu apa yang akan terjadi padanya, dia tidak boleh lengah. Bahkan ketika dia tidur, dia sangat gelisah sehingga dia bermimpi buruk. Pagi itu, Takeyuki tersentak bangun, bermandikan keringat dingin, dan melihat-lihat gua yang kosong, merasa seolah-olah dia masih bermimpi.

Takeyuki masih linglung ketika Zayid kembali. Kepalanya tertutup, tetapi topeng wajahnya tidak terikat. Takeyuki tidak cukup memahaminya sendiri, tetapi ketika Zayid muncul kembali setelah syok ketidakhadirannya, Takeyuki sangat lega. Zayid adalah orang yang telah menculik Takeyuki, tetapi pemikiran Zayid meninggalkannya di sini membuat Takeyuki sengsara. Itu wajar.

Zayid membawa piring dan cangkir di tangannya; ternyata dia sudah menyiapkan sarapan di luar. Ada kopi di cangkir. Itu bukan kopi Turki, tapi kopi tetes yang paling disukai Takeyuki. Takeyuki memakan sup kacang rebus dan roti kenyal, dan meminum kopinya. Sepertinya itu adalah hal paling enak yang pernah dia makan.

“Apa yang mau kamu lakukan padaku?” Takeyuki mengulangi pertanyaan yang dia tanyakan malam sebelumnya.

“Apa yang kamu ingin aku lakukan padamu?” Zayid melirik Takeyuki sambil mengalihkan pertanyaan kembali padanya. Takeyuki marah. Zayid benar-benar mengabaikan pertanyaannya sejak malam sebelumnya dan bahkan tidak menunjukkan sedikit pun apa yang dipikirkannya. Takeyuki hampir mencapai batas kesabarannya. Itu seperti diprovokasi di dalam pesawat, tetapi ketika dia diejek di sini, itu membuatnya semakin marah. Dia sedang tidak ingin bercanda bolak-balik. Takeyuki sama sekali tidak berdaya saat ini. Hanya beberapa langkah di depan terbentang masa depan suram yang dibawa Zayid. Itu sepenuhnya tergantung pada tingkah Zayid apakah Takeyuki hidup atau mati. Zayid tahu itu dan masih menggoda Takeyuki dengan senang. Tidak ada yang lebih kejam dari itu. Dia terlihat cukup anggun, tapi itu sepertinya menyembunyikan bagian dalam yang busuk. Ketika Takeyuki menyadari kalau Zayid mungkin adalah tipe orang yang sama seperti gerombolan pencuri, dia merasa benci pada dirinya sendiri karena kedangkalannya dan naif dalam mempercayai pria itu. Dia tersakiti oleh sikap tak berperasaan Zayid.

“Tentu saja aku ingin kamu membawaku kembali ke kedutaan Jepang di Ras!” Ketika Zayid mendengar kemarahan dalam suara Takeyuki, dia terkekeh dengan dingin.

“Kamu ingin melupakan bahwa kamu pernah datang ke Cassina? Bocah laki-laki itu ingin lari kembali ke negerinya yang terlindung secepat kakinya akan membawanya.”

“Kenapa kamu… kenapa kamu selalu harus mengatakan hal-hal jahat seperti itu? Aku bukan anak kecil. Dan aku tidak berusaha melarikan diri.”

“Oh? Kalau begitu, apakah kamu senang tinggal di padang pasir sini sebagai pengantinku?”

“Apanya kamu?” Takeyuki tidak bisa berkata apa-apa.

Dia yakin Zayid menceritakan lelucon hambar kali ini, tetapi matanya tidak tertawa. Takeyuki tidak tahu apakah dia sedang bercanda atau apakah dia bersungguh-sungguh. Dia berdeham dan menelan ludah, lalu menatap wajah Zayid dengan marah.

“Itu tidak bisa menjadi alasan kamu menculikku dari orang-orang itu.”

“Dan bagaimana jika aku mengatakan itu padamu?” Zayid tersenyum dengan berani. Sudut-sudut bibirnya yang penuh memelintir menjadi ekspresi yang jelas menemukan situasi itu lucu. Matanya juga berubah, aspek mereka menjadi lebih lembut dari sebelumnya.

“Konyol.” Takeyuki tersipu dan membuang muka. “Setidaknya tunggu sampai kamu tertidur untuk berbicara omong kosong.”

“Itu berarti kamu benar-benar ingin kembali ke Jepang,” Zayid menyimpulkan dengan sinis, dan Takeyuki semakin memerah. Apa yang salah dengan itu? Dia berteriak di dalam hatinya. Lagipula dia hanya orang yang naif dan lemah. Dia tidak ingin mengakuinya, tetapi dari sudut pandang Zayid yang mungkin jelas; Takeyuki tidak memiliki alasan untuk membantah anggapan itu, sehingga yang bisa dia lakukan hanyalah tetap diam. “Kamu terlihat menggemaskan ketika kamu tidur semalam.”

Darah Takeyuki mendidih lagi. Seolah-olah Zayid mengatakan kepadanya bahwa dia sama sekali tidak menggemaskan ketika dia bangun. Berbicara dengan Zayid adalah pengalaman yang menyebalkan. Mereka tidak bisa rukun satu sama lain. Takeyuki menjadi marah. Dia berbalik untuk menatap Zayid, dan Zayid mendengus padanya. Dia tampaknya akan bersukacita lagi. Betapa kepribadian yang mengerikan!

Takeyuki menekan bibirnya erat-erat untuk menunjukkan rasa jijiknya.

“Maaf, tapi aku tidak tertarik melakukan apa pun dengan seorang pria.”

“Aku penasaran. Aku merasa kalau kamu akan menurunkan dirimu secara mengejutkan dengan cepat jika seseorang hanya akan menyentuhmu. Karena anehnya kamu ini seksi. Itulah sebabnya Metahat memperlakukan-mu seperti barang-dagangan fisik dan mungkin ingin menyerahkan-mu kepada kepala suku di mana pun untuk memohon padanya agar lebih lunak di masa depan.”

Entah bagaimana Zayid merasa bahwa Metahat telah membohonginya. Tidak hanya itu, dia bahkan sudah menebak niat sebenarnya. Dia tampaknya benar-benar memahami persaingan dan perjuangan untuk kedaulatan suku-suku nomaden. Dia adalah pria yang cerdik dan banyak akal. Itu bisa menjadi sangat merepotkan jika dia jatuh cinta pada Takeyuki.

“Kupikir homoseksual adalah hal yang tabu bagi umat Islam. Atau itu seperti alkohol, dan gagasan tentang seks tidak diatur oleh agama di Cassina?”

“Ini urusan pribadi,” Zayid menyela argumennya dengan seenaknya. “Muslim Ortodoks secara ketat menjunjung tinggi ajaran agama. Mereka menjalani kehidupan mereka setiap hari dengan setia pada Lima Rukun Islam dan bahkan jika konsumsi alkohol diizinkan oleh hukum, mereka tidak meminumnya.”

“Apakah kamu seperti itu?”

“Aku persis seperti apa rupaku. Ajaran agama penting bagiku, tetapi aku mengesampingkan bagian-bagian yang tampak tidak berarti bagiku sebanyak yang tampak bijaksana dan hidup setia pada perasaanku sendiri. Di masa lalu aku mungkin akan diadili sebagai bidat dan dikecam. Aku senang Raja saat ini berpikiran terbuka dan progresif.”

Pandangan agama Zayid tidak banyak berpengaruh pada Takeyuki, tetapi dia dapat mengidentifikasi dengan ide-ide fleksibel ini. Pria itu memiliki daya tarik yang benar-benar misterius. Takeyuki berusaha membencinya, tetapi dia sudah bisa merasakan dirinya tergoda.

Dia memandang wajah Zayid, merasa tertarik padanya, dan Zayid, yang telah memalingkan muka, mengalihkan pandangannya kembali ke wajah Takeyuki. Mata birunya menatap Takeyuki, seolah menelannya. Jantung Takeyuki berdetak kencang.

Dia menahan napas tanpa sadar dan mencengkeram bagian depan kemejanya. Karena dia diseret melewati gurun selama dua hari penuh, tidak ada tanda-tanda kemeja putih barunya di bawah semua kotoran. Seluruh tubuhnya ditutupi pasir kasar, dan dia lebih kotor daripada yang dia yakini mungkin terjadi di Jepang. Fakta bahwa Zayid menganggap Takeyuki seksi dalam keadaan seperti itu tidak bisa dimengerti olehnya. Apakah dia hanya orang yang seksual, atau sesat, atau apa?

Tidak ada alasan untuk mengurai tatapan mereka yang terkunci, jadi Takeyuki balas menatap Zayid, seolah terperangkap. Dia merasakan udara menebal dan jantungnya yang berdebar kencang.

“Takeyuki.” Tiba-tiba Zayid mengulurkan tangan untuk menyentuh pipi Takeyuki.

Takeyuki berteriak kaget dan mundur, sembari menutup matanya. Dia tidak tahu apa yang akan dilakukan Zayid, jadi dia merasa takut. Zayid tampaknya tidak memiliki niat jahat. Dia menyisir rambut dari pipi Takeyuki dengan kelembutan yang tulus. Takeyuki mengendurkan bahunya dan membuka matanya dengan bingung.

“Apakah kamu begitu takut padaku?” Zayid tampak sedikit terluka.

“Tentu saja tidak.” Takeyuki benci mengakui bahwa dia takut. Dia menggelengkan kepalanya sambil menggertak.

Rambutnya yang disisir dengan jari terasa lengket, tidak mungkin jauh dari tekstur mulus yang biasanya. Dia malu karena ada yang akan menyentuh rambutnya ketika seperti ini. Tetapi mereka berada di padang pasir. Tidak peduli bagaimana dia ingin mandi atau bersih-bersih, dia tidak akan pernah mendapatkannya. Takeyuki ingin kembali ke kakak laki-lakinya sesegera mungkin dan kembali ke kehidupan normal.

Dengan senyum masam, Zayid menyatakan bahwa sikap keras kepala Takeyuki sangat mengesankan dan dia menarik tangannya kembali. Ketika Takeyuki memperhatikan, Zayid kembali untuk mengemas dua anyaman dan satu tas kulit. Mereka tidak akan tinggal lama di sini.

Takeyuki diserang oleh kecemasan baru. Kemana Zayid akan membawanya sekarang? Apakah dia benar-benar tidak akan melihat keluarganya lagi? Apakah Zayid berniat untuk membawa Takeyuki bersamanya selamanya dan memperlakukan dia seperti istrinya?

“Zayid.” Takeyuki memanggil Zayid lagi dengan harapan terakhirnya.

Tidak ada jawaban, tetapi Takeyuki melihat otot-otot punggung pria itu mengencang ketika dia menarik bungkus biru tanpa lengan di atas kemeja putih lengan panjangnya.

Zayid mendengarkannya.

“Tolong, bawa aku kembali ke kota.” Takeyuki menelan ludah. Tenggorokannya kering karena gugup. “Hanya ke pinggir kota saja, tapi tolong bawa aku. Aku tidak ingin tinggal di padang pasir lagi,” Suaranya sedikit membujuk saat dia memohon pada Zayid dengan putus asa.

Sampai sekarang, hal-hal yang diminta atau dimohon Takeyuki hampir tidak pernah menjadi hal-hal yang tidak dapat dia miliki. Pada akhirnya, semua orang selalu tersenyum muram dan menyerah. Memikirkan tentang itu, Takeyuki berharap Zayid mungkin tergerak untuk melakukan apa yang diinginkan Takeyuki, apa pun alasannya untuk menculiknya. Tapi tanggapan Zayid benar-benar tumpul, dan dia bahkan tidak berbalik.

“Sayangnya, aku ingin kamu tinggal bersamaku lebih lama di padang pasir.” Dia tidak menjawab secara pasti, tetapi Takeyuki merasa bahwa jawabannya adalah “tidak.”

“Ayo pergi.” Setelah selesai dengan persiapan, Zayid mengangkat tas ke pundaknya dan berdiri, posturnya yang kuat memaksa Takeyuki untuk bergerak dan membuatnya tidak patuh. Ada kain merah gelap di lengannya.

“Ikut denganku. Kita akan bergerak sebelum matahari terlalu tinggi. “

“Aku tidak mau.” Takeyuki duduk di tempatnya, dengan keras kepala menggelengkan kepalanya. “Aku akan tinggal di sini. Aku akan menunggu seseorang untuk datang menemukanku di sini. Aku tidak mau pergi denganmu.”

Dia berbalik dengan tajam.

“Oh, begitukah?” Zayid berbicara dengan dingin. “Jadi, kamu ingin mati kelaparan? Bagaimana kamu berencana untuk bertahan hidup di tempat seperti ini sampai bantuan datang? Kamu tidak tahu apa-apa tentang tempat ini. Tidak ada tempat yang cukup menyediakan makanan dan minuman di sini. Jika kamu sangat beruntung, seseorang mungkin menemukan-mu dalam tiga hari, tetapi jika tidak, kamu akan mati perlahan.”

“Aku… aku tidak peduli dengan apa yang kamu katakan,” Ancaman Zayid langsung mengubah Takeyuki menjadi pengecut. Itu mungkin sepenuhnya benar. Tidak peduli seberapa besar keberaniannya, ketika dihadapkan pada masalah makanan dan minuman yang realistis, Takeyuki tidak tahu harus berbuat apa.

“Jika kamu tidak buru-buru, kita akan ketinggalan jadwal. Ayolah! Atau kamu ingin aku menggendong-mu seperti bayi?”

Takeyuki dengan enggan berdiri. Itu sungguh menyakitkan, tapi dia tidak ingin mati di sini. Sekarat tidak akan menghasilkan apa-apa. Kesombongan itu penting, tetapi yang terpenting adalah kebanggaan hidup. Ketika mereka meninggalkan gua, mereka terkena sinar matahari yang brutal. Matahari masih ada di timur, tapi matahari sudah bersinar terang.

Zayid pergi ke tempat teduh dari sebuah batu di mana kuda hitamnya sedang beristirahat dan mengamankan tas-tas yang dibawanya di belakang pelana, Zayid membelai leher kuda seolah-olah berterima kasih atas kerja samanya. Pikiran itu sudah terpikir oleh Takeyuki sehari sebelumnya, tetapi tunggangan Zayid adalah kuda yang cantik dengan bulu halus. Kakinya yang kuat telah terbukti dalam pelarian malam sebelumnya, tetapi otot-otot yang beriak di bawah bulu hitam yang berkilau itu cukup besar untuk menimbulkan tangisan keheranan.

“Ini ambil, dan bungkus dirimu dengan ini.” Zayid mengulurkan kain merah gelap yang tergeletak di atas pelana di antara tas-tas yang diikat, dan Takeyuki membuka lipatannya dan menyampirkannya di atas kepalanya. Itu adalah kain persegi, panjangnya enam kaki penuh. Garis-garis digambar dengan benang emas di sekeliling tepinya. Dia menutupi dirinya dengan itu dan menyilangkannya di depan lehernya seperti yang disuruh Zayid, lalu membiarkannya jatuh di pundaknya.

Ditutupi seperti itu, dia naik ke depan Zayid, seperti malam sebelumnya. Kuda itu mulai berjalan dengan gaya seimbang. Lengan Zayid mendukung tubuh Takeyuki yang bergoyang.

“Hei—” Takeyuki menoleh untuk berbicara dengan Zayid yang duduk tepat di belakang dan menekannya. “Kamu tidak serius, kan?”

“Tentang apa?”

“Apa yang kamu katakan semalam.” Takeyuki malu sendiri untuk mengulangi kata-katanya dan dia enggan untuk mengatakannya lagi.

“Maksudmu ketika aku berkata aku akan menjadikanmu pengantinku?” Zayid menjawab dengan nada provokatif. Pipi Takeyuki memerah dalam hitungan detik. Zayid benar-benar memiliki kepribadian yang buruk. Jelas dia menikmati membuat Takeyuki tidak nyaman. “Yah, aku tidak tahu. Aku bersusah payah mencuri hadiah langka dari Metahat ini. Aku masih mencoba memikirkan cara terbaik untuk menikmatinya.”

“Kupikir kamu tidak akan menikmatinya jika kamu tidur denganku.”

“Kalau begitu, aku bisa melakukan rencana yang akan dilakukan oleh Metahat dan menjualmu kepada kepala suku atau lainnya dan mendapat hadiah.”

“Jadi, kau tidak lebih baik dari Metahat!”

“Apa yang kau harapkan dariku?” Zayid tertawa keras mendengar kekecewaan Takeyuki. “Apakah kamu pikir aku ini penyelamatmu? Beberapa pangeran yang melakukan pengejaran melewati padang pasir untuk menyelamatkan putrinya yang diculik?”

“Kenapa aku harus berpikir begitu ?!” Pikiran Takeyuki kabur dengan penghinaan. Bukan karena pria ini memiliki kepribadian yang buruk. Dia jahat. Betapapun hebatnya dia, di dalam dirinya sama seperti Metahat. Tidak — dia bahkan lebih tidak jujur, jahat, dan pengecut. Takeyuki marah pada dirinya sendiri karena pernah berpikir seorang pria seperti Zayid ada sedikit pun kebaikan. Tampaknya dia adalah penilai karakter yang buruk.

Dalam amarahnya, dia ingin mencakar lengan yang memegang pinggangnya, tetapi dia tahu jika dia melakukannya, dia mungkin akan jatuh dari kuda dan terluka parah. Dia tidak bisa melakukan hal bodoh. Akan buruk jika dia mematahkan tulang atau diinjak-injak oleh kuku kuda. Satu-satunya hal yang bisa dilakukan Takeyuki adalah hmmpphhh dan diam, menjaga wajahnya tetap lurus ke depan.

Zayid adalah penunggang kuda yang terampil, berkuda hanya dengan satu tangan melewati padang pasir, yang terjalin di antara bebatuan. Satu-satunya gurun yang diketahui Takeyuki sebelum kemarin adalah bukit pasir, tetapi bahkan perjalanan singkat mengubah karakter gurun yang dilihatnya. Dia merasa kagum dengan misteri alam. Takeyuki tidak tahu di mana mereka berada di peta. Tapi Zayid tampaknya tahu persis ke mana mereka pergi.

Jantung Zayid berdetak secara berirama. Dia memberi tahu Takeyuki kalau dia benar-benar tenang dan tidak terganggu oleh apa pun. Selama dia bersama Zayid, dia mungkin tidak perlu khawatir kelaparan sampai mati. Kesan bahwa pria itu bisa diandalkan, setidaknya, masih sama. Masalahnya adalah kepribadiannya. Dia nampak meremehkan Takeyuki dan memperlakukannya seperti wanita atau anak-kecil. Ketika mereka berlari melintasi padang pasir, matahari naik di atas kepala.

Zayid tampaknya sangat peduli dengan kesehatan kudanya, karena kuda itu membawa mereka berdua. Dia tidak pernah memaksanya melewati batas-batasnya, terkadang dia meletakkannya di tempat teduh dan memberinya air, lalu memotong-motong wortel, atau membelai lehernya dan memujinya untuk menenangkannya. Sungguh aneh mengatakan itu, tapi Takeyuki merasa cemburu pada Aslan.

Separuh waktu yang dihabiskan Zayid dengan Aslan, dia tidak peduli dengan Takeyuki. Takeyuki tidak bisa mengerti bagaimana Zayid bisa memperlakukan kuda lebih baik daripada manusia. Tentu saja, secara logis Takeyuki memahaminya. Kuda itu yang melakukan semua pekerjaan berlari melintasi padang pasir. Takeyuki hanya menungganginya, jadi dia tidak dalam posisi untuk mengeluh. Dia mengerti itu, tetapi ketika dia menyaksikan kasih sayang Zayid terhadap kudanya dalam cara dia berbicara padanya dan melihatnya, Takeyuki merasa kesal. Dia merasa agak lebih rendah, seolah-olah dia tidak lebih penting daripada kuda.

Terlepas dari betapa baiknya Zayid terhadap kudanya, dia tidak lain kejam terhadap Takeyuki dan itu membuat ekspresi Takeyuki semakin masam. Entah dia memperhatikan perasaan Takeyuki atau tidak, Zayid membuat kuda itu berlari lebih cepat setelah istirahat, dan keheningan membentang di antara mereka. Sekitar tiga jam setelah mereka meninggalkan tempat persembunyian, Takeyuki melihat tanaman hijau dan bangunan kuning di depan mereka.

“Itu oasis.” Akhirnya, Zayid berbicara di belakangnya.

“Itu?” Takeyuki menjawab tanpa sadar, melihat pemandangan oasis dari dekat untuk pertama kalinya. Dia menjawab seolah-olah kekesalan dia yang sebelumnya tidak pernah terjadi. Akhirnya Takeyuki juga merasa tidak nyaman untuk tetap diam. Keheningan pecah secara alami, yang membuat lega.

“Bangunan kuning apa itu? Ada garis mereka di atas air.”

“Mereka adalah pondokan. Ada celah di dinding yang membuat tempat tidur sempit bagi satu orang untuk berbaring setelah hari yang panjang. Ada tikar urethane tipis di dalamnya, meskipun sulit untuk menyebut itu bersih.”

“Apakah kita akan menetap di sana?”

“Tidak, kita hanya akan beristirahat di oasis. Saat matahari mulai terbenam, kita akan berangkat. Aku akan memperingatkan-mu lagi untuk tidak mencoba sesuatu yang konyol. Orang-orang di sekitar sini hanya berbicara dalam bahasa Arab, jadi tidak ada gunanya meminta bantuan mereka. Berjanjilah padaku kamu tidak akan mencoba untuk kabur dan akan tetap berada di dekatku,” Suara Zayid tiba-tiba menjadi lebih menakutkan di tengah penjelasannya.

Namun Takeyuki dengan naif menantangnya.

“Dan jika aku tidak berjanji?” Dia merasa kesal karena diperintah sepanjang waktu. Jika Zayid mengira dia akan patuh, dia salah. Takeyuki ingin memprotes hal itu.

“Aku hanya akan mengikatkan tali di pinggang-mu sehingga kamu tidak bisa melarikan diri.”

“Kamu tidak boleh melakukan itu! Kamu tidak bisa memperlakukan manusia seperti monyet peliharaan!” Protes Takeyuki, wajahnya memerah karena marah. Tapi Zayid mendengus, tampaknya sama sekali tidak terpengaruh.

“Jika kamu tidak ingin aku melakukan itu, maka jadilah anak yang baik dan berjanji kamu tidak akan melarikan diri.” Zayid adalah orang yang sombong dan angkuh.

Takeyuki menggertakkan giginya. Ini tak tertahankan. Kalau saja mereka tidak berada di padang pasir, dia pasti sudah lari. Dia akan menangani ini untuk sekarang, tetapi ketika dia mendapat kesempatan, dia pasti akan melarikan diri. Dia memperbarui keputusannya.

Sementara mereka berdua bertukar kata-kata buruk ini, oasis menarik tepat di bawah hidung mereka. Itu adalah pegas besar. Tiba-tiba sebuah kolam besar muncul dari padang pasir. Tanaman hijau subur tumbuh di sekitar. Tanah ini tidak gersang. Membuat Takeyuki akhirnya merasa segar.

Zayid tidak melanjutkan ke arah garis bangunan berdinding kuning, tetapi dia turun dari kuda agak jauh dari sana. Kemudian, seperti malam sebelumnya, dia mengangkat kedua tangannya ke arah Takeyuki. Saat Takeyuki memegang lengan Zayid dan turun dari kuda, dia berpikir betapa anehnya itu semua. Pada saat-saat seperti ini, Zayid seperti seorang ksatria berbaju zirah, dan itu aneh. Mustahil untuk percaya kalau dia adalah pria yang sama yang bibirnya meliuk dengan sarkastis (sindiran tajam) ketika dia berbicara pada Takeyuki. Dia sopan dan tegas, dan bahkan tampak lembut.

“Orang-orang jarang datang ke sini. Mayoritas pelancong di gurun tinggal di dekat gedung untuk beristirahat dan makan.”

“Apa alasan-mu tidak pergi ke sana karena kamu penjahat yang tak-bernilai?” Meskipun Takeyuki dengan sengaja mengatakan hal-hal yang membuatnya kesal, Zayid hanya mengejek, sama sekali tidak terpengaruh olehnya. Dia menatap Takeyuki dengan geli.

“Bisa jadi. Kamu cukup tanggap untuk seorang anak kecil.”

“Sudah kubilang, aku bukan anak kecil!” Takeyuki cemberut sambil mengutuk Zayid. Setiap kali dia membuka mulut, itu selalu sama. Dia ingin memukul wajah tampan Zayid dan memberitahunya untuk tidak mengejeknya lagi.

Zayid mengikat tali Aslan secara efisien di sekitar pohon yang berada di samping pegas dan mengambil salah satu tas ke bahunya, lalu meraih lengan Takeyuki dan menariknya lebih dekat ke tepi air.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Hentikan, Zayid! Lepaskan aku!”

“Kamu tidak pernah bisa diam, yaa? Tidakkah kamu ingin masuk ke dalam air dan membersihkan diti?” Kata-kata Zayid mengingatkan Takeyuki tentang keadaan mengerikan yang dia alami. Warna merah dengan cepat mewarnai pipinya. Dia benar-benar lupa. Sudah tiga hari berturut-turut sejak dia mandi.

“Di sana.” Zayid melepaskan lengan Takeyuki dan melemparkan handuk padanya.

“Tidak ada yang akan melihatmu, jadi pergilah ke dalam air.”

“Baik,” Jawab Takeyuki mulai melunak.

“Perhatikan langkahmu.”

“Baiklah!” Kali ini dia menjawab dengan ketus. Ketika dia melirik tajam ke bahunya, sudut bibir Zayid ditarik ke atas dengan ekspresi mengejek.

Semak-belukar rumput tumbuh di tepi air hingga ke pinggangnya. Takeyuki berdiri di sana untuk membuka pakaian lalu menyelam ke air, dan hanya membawa handuk. Temperatur air lebih rendah dari yang dia duga, tetapi itu benar-benar tidak dingin. Karena dia tidak bisa memastikan kalau tidak ada yang mengintipnya di suatu tempat, dia menyusut ke dalam air hingga ke bahunya dan pindah ke tempat yang lebih dalam.

Air terasa lebih baik dari yang pernah dia bayangkan setelah sekian lama. Takeyuki segera melupakan rasa malunya dan mulai menikmati mandinya. Seperti yang dikatakan Zayid, dia tidak melihat orang lain di sekitar sana. Setelah menyeka tubuhnya dengan handuk, dia berenang sebentar. Dia sesekali akan melihat ke tepi sungai untuk mengecek apa yang sedang dilakukan Zayid.

Pertama kali dia melihat, Zayid sedang memegang tali Aslan untuk membimbingnya melewati tanah yang tidak rata ke tepi air dan membiarkannya minum. Sementara Aslan menundukkan kepalanya ke air dan mencelupkan hidungnya ke bawah permukaan, Zayid membelai leher kuda dan menyisir surai-nya (rambut kuda) dengan lembut. Itu menunjukkan betapa pentingnya Aslan baginya dan betapa dia menyukai kuda itu, dan hati Takeyuki kembali terasa sakit. Dia bahkan tidak akan menatapku, pikirnya muram. Dia mempertimbangkan untuk berenang sampai ke tepi seberang, tetapi dia ingat kalau dia sedang telanjang, jadi dia berhenti.

Setelah berenang sebentar, dia berbalik untuk melihat lagi, dan kali ini Aslan diikat ke pohon untuk makan rumput sementara Zayid duduk di bawah pohon sambil membaca buku. Apa yang sedang dia baca? Takeyuki penasaran dan berenang ke tepi sungai, lalu keluar dari air. Handuknya tergantung di cabang pohon dekat tepi sungai.

Sebelum dia bisa pergi ke sana dan membungkus handuk di sekeliling pinggang-nya, suara cipratan air mencapai Zayid dan membuat Zayid mendongak. Tatapan mereka terkunci, karena Takeyuki telah menatap Zayid saat dia berjalan. Mata Zayid sedikit melebar.

Takeyuki juga terkejut, dan dia menyembunyikan tubuh-nya dengan tangannya. Zayid hanyalah seorang pria, tetapi karena alasan tertentu Takeyuki malu terlihat olehnya. Dia merasa bingung, dan mengambil handuknya tergesa-gesa, jadi dia tidak memperhatikan pijakannya dan kakinya terpeleset, membuatnya kehilangan keseimbangan.

“Oh!” Dia terdorong ke depan, dan nyaris jatuh.

“Apa yang kamu lakukan?” Zayid berjalan ke arah Takeyuki dengan langkah lebar. Takeyuki bingung dan meluruskan dirinya sendiri, lalu menarik handuk dari dahan dan melilitkannya di pinggangnya.

“Aku tidak melakukan apa-pun, brengsek!” Rasa malunya membuat Takeyuki menghinanya. Zayid agak terkejut.

“Kamu benar-benar kasar,” Kata Zayid padanya. “Wajahmu membuatmu terlihat seperti bangsawan, tetapi kepribadianmu sama sekali tidak cocok.”

“Terima kasih atas pendapatmu!” Sambil menggosok rambutnya yang dipenuhi air, Takeyuki melihat ke bawah ke tanah saat dia berbicara. Dia ingin Zayid pergi saja. Dia tidak bisa menahan perasaan canggung seperti ini. Tapi Zayid tidak pergi-pergi; malah sebaliknya dia mendekat ke arah Takeyuki.

“Kamu sepertinya bersenang-senang di dalam air.”

Mata Takeyuki terangkat ke wajah Zayid karena terkejut. Dia sudah menonton. Dia terlihat seperti merawat kudanya, membaca dan tidak memperhatikan Takeyuki sedikit pun, tetapi dia pasti mengawasinya dari sudut matanya. Itu mengejutkan.

 

“Apakah itu terasa enak?” Zayid mengarahkan mata birunya pada Takeyuki.

Takeyuki merasa bingung. Jantungnya berdetak kencang dan tenggorokannya menegang. Kenapa dia seperti ini ketika berhadapan dengan Zayid? Dia tidak bisa memahaminya sama sekali.

Zayid meraih Takeyuki dengan satu tangan dan menyibakkan rambut yang menempel di dahinya ke samping.

“Rambutmu terlihat sedikit lebih baik dengan semua kotoran yang tercuci darinya.”

Jari-jarinya membelai rambut Takeyuki ketika dia mengatakan itu, sembari menelusuri ke pipinya seolah-olah tanpa sengaja dan kemudian menarik diri.

“Zayid—”

“Tunggu disini.”

Takeyuki ingin bertanya mengapa dia menyentuhnya seperti itu, tetapi dia disela dengan keangkuhan. Zayid kembali ke pohon yang didudukinya beberapa saat yang lalu. Tas kulit diletakkan di dasar pohon, yang tampaknya berfungsi sebagai bantal, dari mana Zayid mengambil handuk kering dan pakaian warna kopi-susu. Dia melemparkan masing-masing ke Takeyuki. Takeyuki menggantung handuk di bahunya dan membuka baju itu untuk melihatnya. Itu adalah kemeja safari. Itu tampak baru. Dia memeriksa ukuran dan menemukan bahwa itu sama dengan apa yang biasanya dia beli untuk dirinya sendiri, dan dia penasaran kenapa Zayid memiliki sesuatu seperti ini. Apakah dia mencurinya? Bagaimanapun, ketika dia memiliki pilihan untuk mengenakan pakaian bersih ini dengan patuh atau mengenakan pakaiannya sendiri yang berlapis keringat, pasir, dan kotoran. Sudah jelas yang mana yang akan dipilih oleh Takeyuki setelah membersihkan dirinya.

Ketika Takeyuki selesai berpakaian, Zayid duduk di bawah pohon dan bersandar di batang pohon, sambil membaca bukunya.

“Zayid—” Suara Takeyuki agak serak dengan rasa takut ketika dia mendekati pria itu.

“Silakan duduk dan istirahat. Jauh lebih baik untuk tidak terlalu banyak bergerak di siang hari,” Zayid berbicara dengan ketus, pandangannya tidak pernah lepas dari bukunya.

Takeyuki duduk di samping Zayid di bawah pohon dengan pasrah. Tanah terasa sejuk di bawah naungan dan setiap embusan angin terasa menyegarkan.

“Apa yang kau baca?”

“Sartre.”

Takeyuki terkejut karena dia membaca buku yang begitu menantang. Zayid memperlakukan Takeyuki seolah-olah dia tidak ada di sana, dengan antusias hilang dalam bukunya. Takeyuki mencuri pandangan diam-diam ke Zayid, meletakkan tangannya dan dagu berlutut ketika angin bertiup malas di sekitar mereka. Rambutnya hampir kering. Itu berdesir halus di pipinya dan terasa menyenangkan.

Profil Zayid sangat tampan. Mulutnya yang kuat dan keras kepala; hidungnya yang tinggi dan tajam; dan mata birunya yang memenjarakan pengamat mereka. Jantung Takeyuki berdebar kencang lagi. Dia menutup matanya. Dia merasakan kehangatan Zayid di lengannya.

Setelah beberapa saat, dia merasa mengantuk. Dengan sinar matahari yang menyinari dia dan perasaan sehabis berenang. Tubuhnya mulai bergoyang ketika dia mulai tertidur.

“Takeyuki.”

Dia pikir dia mendengar Zayid memanggil namanya, tetapi rasa kantuknya lebih kuat dan dia tidak bisa menjawab.

Takeyuki merasakan bahunya terangkat dan lehernya ditopang oleh sesuatu, dan dia merasa lebih nyaman dan lebih bisa tidur. Intensitas matahari telah melewati puncaknya dan semakin lemah, jadi sudah waktunya untuk berangkat ke padang pasir lagi. Ketika Takeyuki terbangun, dia menyadari kalau dia telah tertidur dan mendapati dirinya bersandar di bahu Zayid dengan kebingungan.

“Maafkan aku. Aku pasti berat. Kamu seharusnya mendorong-ku.”

Zayid terkekeh.

“Wajahmu ketika kamu benar-benar bangun tidak seberapa dibandingkan dengan betapa lucunya dirimu ketika kamu tertidur.”

“Zayid!”

Zayid menggodanya lagi!

akeyuki cemberut dan memunggungi Zayid. “Aku hanya mau meminta maaf.”

“Kamu tidak perlu minta maaf. Bantu aku menyiapkan makanan sebagai gantinya. Setelah kita mengisi perut, kita akan berangkat lagi.”

“Apa maksudmu, membantu-mu?” Takeyuki tidak tahu harus berbuat apa. Dan mengapa aku harus membantu?

“Dasar bocah. Berapa hari kamu berkeliaran di padang pasir?”

“Aku tidak di sini karena aku ingin berada di sini.”

“Sikap itu adalah alasan kamu menangkap mata para bandit dan dengan bodohnya diculik.”

“Apa ?!” Takeyuki tidak bisa tetap tenang setelah Zayid memanggilnya bodoh di depan wajahnya. Dia menatap tajam ke arah Zayid dan menggulung lengan bajunya. “Aku akan melakukan apa pun yang perlu dilakukan, jadi katakan saja padaku apa yang harus dilakukan.”

Zayid memiringkan sudut mulutnya dengan licik. Mata birunya mengelak. Takeyuki langsung menyadari bahwa dia telah mengambil umpan Zayid dan frustrasi menggelegak di dalam dirinya, tetapi harga dirinya tidak memungkinkan dia untuk mengambil kembali kata-katanya begitu dia sudah mengatakannya, jadi dia membantu Zayid mengumpulkan batu dan bahan bakar untuk membuat api, seperti yang disuruh Zayid.


<< TADP – Chapter 5

TADP – Chapter 7 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s