Chapter 5 [The Aristocrat and the Desert Prince]

Keesokan paginya, karavan mulai bergerak bersama terbitnya matahari pagi, yang membakar langit dengan intensitas yang luar biasa. Selimut yang telah melindungi tubuh Takeyuki dari hawa dingin malam itu masih ada di atas kepalanya, yang melindungi dirinya dari sinar matahari siang. Untuk makan pagi mereka memberi Takeyuki roti yang dipanggang dengan oven dan susu unta. Mereka mengajarinya untuk mencelupkan roti ke dalam susu untuk merendamnya sebelum memakannya, jadi Takeyuki mencoba melakukan itu. Ketika dia melakukannya, roti yang sekeras batu menjadi lebih lembut. Itu tidak buruk.

Pria yang menjaganya tidak tampak kejam, dan karena Takeyuki tidak memberontak, dia membiarkan tangannya bebas setelah makan. Bagaimanapun, jelas dia tidak bisa kabur di siang hari. Sementara itu, Takeyuki berencana untuk kabur di malam hari. Menggunakan tangannya, itu jauh lebih mudah untuk menopang tubuhnya. Bahkan di alas truk yang terguncang, Takeyuki bisa mengendalikannya dengan memegang sisi-sisi logam dan menghindari terlalu banyak menyakiti dirinya sendiri.

Tidak peduli seberapa jauh mereka pergi, tidak ada apa pun selain gurun berwarna krem. Ada banyak bukit yang bergulung-gulung di padang pasir, tapi kelihatannya benar-benar datar dari kejauhan, seperti lautan pasir. Di atas cakrawala, hamparan langit biru yang terang dan jelas tersebar di atas mereka. Dari waktu ke waktu, awan samar muncul seperti tikaman kuas. Angin mengambil partikel-partikel pasir halus dan meniupnya ke mana-mana. Kecerobohan Takeyuki membuat banyak air mata menyengat di matanya ketika angin mendorong pasir ke dalamnya. Tubuhnya tertutup pasir, dan rambutnya menjadi kotor dan kusam. Takeyuki menerima dalam hidupnya bahwa dia akan bisa mandi setiap hari, dan dia ingin mandi lebih dari apa pun.

Saat siang menjelang, sinar matahari semakin intensif. Tidak ada tempat berlindung dari angin dan matahari yang menghajar karavan tanpa ampun. Takeyuki membungkus kain hitam itu erat-erat di kulitnya dan melawan rasa hausnya. Air sangat berharga, dan jika dia minum terlalu banyak, itu sangat mudah menyakitinya nanti. Sebuah batu raksasa muncul di jalan mereka yang menyerupai seorang pria besar berlutut. Mereka mengistirahatkan unta di bawah naungan batu karang ini dan membuat persiapan untuk sore hari. Truk yang membawa Takeyuki juga diparkir di luar sinar matahari. Sekarang tubuhnya mendingin dengan cepat. Dia terus-menerus terkejut dengan perubahan suhu yang ekstrem ini. Jika seseorang tidak berhati-hati, itu bisa melemahkan tubuh mereka.

Setelah makan siang, para pria mulai tidur siang secara bergiliran. Selalu ada seseorang di samping Takeyuki. Tangannya masih terbebas, tetapi akan sulit untuk melepaskan tali di pergelangan kakinya tanpa mata yang was-was melihatnya. Dia memeriksa simpul yang kencang dan rumit, dan itu hanya membuatnya tertekan. Jari-jarinya tidak mungkin membuat banyak kemajuan dengan mereka. Dia mungkin tidak akan mendapatkan pisau memasak, jadi, merencanakan pelarian tanpa itu terlihat lebih realistis.

Rupanya Takeyuki juga tertidur, karena ketika mulai bangun truk sudah bergerak. Penutup telah diletakkan di atas tempat tidur truk. Ini memberikan sedikit keteduhan dan membuat segalanya jauh lebih nyaman. Tumpukan kargo berderak berisik, dan sepertinya mereka telah bepergian seperti ini sejak lama. Takeyuki diserang oleh perasaan bahwa dia sedang dalam perjalanan tanpa tujuan, mungkin karena waktu dan tempatnya menjadi samar. Tidak ada apa pun di tempat ini selain gurun dan langit biru, dan kota yang dipenuhi dengan pencakar langit dari besi dan kaca yang tumbuh jauh ke timur tampak seperti mimpi.

Takeyuki merasakan pasir panas dan ruang kosong menghisap indranya dan menguras tenaga kehidupan darinya. Berakhir sudah. Takeyuki memejamkan matanya. Sekilas wajah kakak laki-lakinya, kakak-iparnya, ibu dan ayahnya yang berada di Jepang melayang dalam benaknya. Dia telah berjanji kepada mereka bahwa dia akan kembali ke rumah, tetapi setelah sekian lama tanpa mengambil satu kesempatan, dia mulai pasrah pada nasibnya. Dia merasa sedih. Bagaimana dia bisa mempertahankan tekadnya? Dia merasa seperti perasaan naif telah didorong ke wajahnya.

Dia ingin seseorang membentaknya. Dia ingin seseorang berteriak padanya untuk menjaga semangatnya. Entah bagaimana, dia mencoba untuk menghibur dirinya dan menjadi sedikit lebih positif, Takeyuki mengangkat kepalanya dan menatap bagian belakang truk di pemandangan yang surut. Jika ada sedikit petunjuk pun, dia harus mengingatnya. Dia menatap dengan fokus hal ini dalam pikirannya. Apa pun akan baik-baik saja pada saat seperti ini, tetapi jika dia tidak menuntut diri dengan beberapa tugas, dia tahu dia akan menjadi apatis. Itulah ketakutan terbesarnya.

Saat dia mendengarkan suara mesin yang tumpul, Takeyuki menatap ke kejauhan. Dia pernah mendengar bahwa orang-orang gurun memiliki penglihatan yang sangat baik, dan sekarang dia mengerti mengapa. Hanya dengan pandangan sekilas, dia bisa melihat jauh ke kejauhan. Tidak ada yang menghalangi penglihatan seseorang. Sama sekali tidak ada. Tentu saja tidak ada bangunan, tetapi tidak ada struktur alami seperti gunung.

Sementara Takeyuki menatap tajam ke pemandangan yang jauh, tiba-tiba dia berikir dia melihat bintik hitam. Takeyuki memicingkan matanya. Dia memiliki penglihatan biasa, tapi dia tidak percaya pada dirinya sendiri. Dia pikir dia sedang membayangkannya. Peluangnya tinggi sehingga dia hanya menduga kalau dia telah melihat sesuatu yang begitu lama tidak ada. Dia menajamkan matanya sampai mereka terasa pedih.

Apa itu?

Itu bukan ilusi. Dia pasti melihat sebuah titik hitam. Dan itu semakin besar. Itu hanya seukuran semut sebelumnya, tetapi pada saat Takeyuki menyadari itu bukan imajinasinya dan semakin dekat, orang-orang itu juga memperhatikannya. Di depan, Metahat membalikkan untanya dan berputar di belakang truk. Pria yang mengikuti di belakang truk mendekat di sampingnya. Truk itu terus berjalan, tetapi Metahat dan pria berotot itu tetap tinggal, berusaha memastikan siapa yang datang ke arah mereka.

Takeyuki dapat mendengar suara mereka bahkan lima puluh meter jauhnya. Begitulah suara yang dibawa di padang pasir. Samar-samar, dia terkejut. Suara tegang dari diskusi mereka membuat tubuh Takeyuki menjadi kaku. Selama semua ini, bentuk hitam terus bertambah besar. Kedua pria yang berhenti untuk menentukan identitas bentuk itu tiba-tiba membalikkan unta mereka dan mengejar kavaran yang telah pergi. Unta yang sedang dikendarai dengan serius oleh penunggangnya sudah berlari cukup cepat. Tidak lama mereka menyusul truk itu dan berteriak keras. Takeyuki mendeteksi rasa takut dalam suara mereka.

Metahat rupanya memerintahkan karavan untuk mempercepat, karena truk itu tiba-tiba semakin melaju. Akhirnya, truk reyot yang sudah tua mulai membuat suara mesin semakin tertekan. Getarannya juga menjadi lebih buruk, dan Takeyuki dengan cepat menempel ke samping. Tampaknya para pria itu sedang dilanda nasib buruk. Tidak jelas apakah itu baik atau buruk untuk Takeyuki, tetapi dia tidak bisa lagi tetap terpisah. Dia mungkin berakhir dalam situasi yang lebih buruk.

Bentuk titik hitam sebelumnya sudah berbeda sekarang. Itu adalah seekor kuda. Kekuatan kakinya terlihat jelas saat berlari ke arah mereka dengan kecepatan yang luar biasa. Seorang pria mengendarainya, sebuah kuffiyah putih di kepalanya dan wajahnya tertutup di bawah mata. Dia memiliki bahu lebar, maskulin dan bahkan jauh dari penampilan bangsawan yang menonjol. Pria yang menunggang kuda itu bukan satu-satunya keindahan: kuda itu juga menakjubkan. Cara kakinya melompat saat berlari, cara dia menggelengkan kepalanya, kehalusan bulu tengkuk kuda: Takeyuki tidak bisa memalingkan matanya dari keindahan itu.

Rangkaian putih panjang dari kuffiyah berhembuskan angin seperti lukisan yang tak ternilai. Pria itu membungkuk ke depan, tampak seperti fatamorgana seorang pahlawan hantu. Takeyuki berkedip cepat. Mungkin itu nyata. Kemarin kemalangan yang tiba-tiba ini tampak seperti plot film, tetapi adegan ini benar-benar tidak dapat dipercaya.

Pada saat Takeyuki menatap tercengang pada pria dan kudanya, keduanya praktis telah menutup jarak. Mereka hanya beberapa meter jauhnya sekarang, dan tetap saja mereka semakin mendekat. Semakin dekat pria itu, semakin dia anggun. Dia mengenakan kostum yang berbeda dari pakaian orang-orang yang telah menangkap Takeyuki. Itu melintasi dadanya seperti kimono dan ditutup dengan selempang serta ikat pinggang kulit. Pisau besar tergantung di pinggulnya. Takeyuki bergidik. Pria itu adalah seorang perampok.

Takeyuki mengangkat matanya untuk melihat lebih jelas dan tatapannya bertemu dengan mata pria itu. Saat mata mereka terkunci, getaran aneh mengalir di tubuh Takeyuki. Mata biru tertuju padanya. Seluruh tubuhnya menegang, seolah ditahan di bawah mantra. Pertama, kekaguman memenuhinya, kemudian rasa keakraban yang aneh. Takeyuki tidak tahu mengapa. Akhirnya, panas menyengatnya sampai ke inti seperti nyala api dan tubuhnya bergetar begitu banyak hingga dia harus mengatur napas.

Takeyuki menarik pandangan pria itu hanya sesaat. Ketika sadar, pria itu berlari di samping truk. Dia sepertinya mengejar Metahat, yang tampaknya melarikan diri ke depan.

“Metahat! Berhenti!” Pria itu berteriak dengan otoritas yang dominan dan, yang mengejutkan, truk itu tersentak dan melambat. Mungkin karena sekelompok unta di depannya telah berhenti seperti yang diperintahkan pria itu. Tidak lama kemudian, truk itu segera berhenti. Takeyuki mengintip melalui celah di penutup untuk melihat apa yang terjadi.

Pria itu turun dengan anggun. Dia tinggi, dengan tubuh yang proporsional luar biasa. Dia memiliki tubuh yang bahkan orang lain tidak bisa merasa iri. Metahat juga turun dari untanya dan mendekat. Dari cara jalannya mengungkapkan rasa takut yang dia coba sembunyikan, tetapi sikap patuh dan liciknya bisa diraba — dia ingin melewati ini dengan damai, dengan pujian jika dia bisa melakukannya.

 

“Halo, ‘Desert Hawk’ — Zayid. Sudah lama.” (T/N: Elang Gurun)

“Benar. Sepertinya kamu telah mengotori tangan-mu lagi dalam bisnis yang busuk sejak terakhir kali kita bertemu.” Keduanya berbicara dalam bahasa Inggris. Rupanya nama pria itu adalah Zayid. Fakta bahwa dia bisa dengan tenang membuat pukulan tajam pada Metahat, yang merupakan pemimpin sekelompok bandit, menunjukkan betapa tak kenal takutnya dia. Itu akan menjadi sesuatu jika pria itu memiliki jumlah sekutu yang sama, tetapi dia tampak yakin bahwa dia bisa menjadi yang terbaik dari keenam pria. Zayid sama sekali tidak gemetar; sebaliknya, dia bertindak jauh lebih berani. Metahat adalah orang yang ingin mengakhiri ini dengan cepat. Julukan “Desert Hawk” -nya tampaknya benar-benar cocok.

“Aku tidak terlibat dalam hal yang tidak jujur,” Gumam Metahat, yang jelas berbohong. Dia tampak takut dia tidak bisa menyembunyikan apa pun dari Zayid. Siapa pria ini? Apakah dia selalu naik melalui padang pasir sendirian, atau apakah dia biasanya memiliki lebih banyak orang-orang yang bersamanya? Bagaimanapun, dilihat dari kecanggungan Metahat, dia jelas memiliki beberapa pengalaman yang sangat buruk dengan Zayid di masa lalu.

“Oh?” Mata biru Zayid menyipit curiga. Wajahnya ditutupi dengan kain putih, menutupi semua ekspresi kecuali matanya. Tentu saja, Takeyuki menatap mereka. Suaranya juga teredam oleh kain, jadi sulit menebak suasana hatinya. Apa yang Zayid katakan selanjutnya membuat jantung Takeyuki berdetak kencang.

“Lalu apa itu di belakang trukmu?” Hati Takeyuki berdetak kencang. Pada saat itu, percakapan mereka tidak lagi bersifat pribadi. Bergantung pada jawaban Metahat, sekarang tidak ada yang tahu apa yang akan dilakukan Zayid, atau apa yang akan terjadi pada Takeyuki.

“Oh, itu tamu pemimpin kami,” Metahat menjelaskan dengan berani. “Dia adalah orang Asia yang datang untuk belajar tentang budaya nomaden kami. Adam dari Ismail Travel Company memperkenalkannya kepada-ku, dan aku melayani sebagai penuntunnya.”

Tidak, dia berbohong. Takeyuki hampir saja berteriak melalui celah di antara penutup ketika itu terjadi. Tiba-tiba truk itu bergoyang. Sebelum Takeyuki bahkan menyadari bahwa pria kurus itu telah masuk, dia mengeluarkan pedangnya dan memegangnya di tenggorokan Takeyuki. Kulit leher Takeyuki menjadi sedingin es.

Pria itu menatapnya dengan mata yang menyeramkan. Jika kamu berbicara, aku akan membunuhmu. Matanya seolah berbicara dengan keras dan jelas. Bagaimanapun, Takeyuki tidak yakin apakah Zayid adalah musuh atau sekutu. Bahkan jika dia meminta bantuannya, dia mungkin hanya akan mendapat masalah yang lebih buruk, jadi dia pun terjebak. Nalurinya mengatakan kepadanya bahwa lebih baik pergi bersama Zayid daripada ditahan oleh sekelompok penjahat, tetapi dia mungkin dihipnotis oleh penampilan pria itu yang luar biasa dan cara dia menunggang kudanya. Itu bukan hal yang sama sebagai pendapat berdasarkan pengamatan menyeluruh atas karakter nyata Zayid. Berbahaya menilai seseorang berdasarkan penampilan. Zayid mungkin kejam tanpa perasaan, karena yang diketahui Takeyuki hanyalah itu. Dia dapat membayangkan kalau Metahat mungkin bertindak begitu non-komunis untuk alasan itu. Hanya sugesti dari kemungkinan itu yang berarti Takeyuki membutuhkan lebih banyak keberanian untuk memutuskan di antara mereka berdua.

“Begitukah,” Jawab Zayid perlahan, tampak benar-benar tidak menyadari ancaman yang dialami Takeyuki di dalam truk. Mata Takeyuki meluncur dari pisau yang menempel di kulitnya untuk menatap kembali celah di antara penutup. “Aku berpikir sejenak itu mungkin seorang wanita, tetapi kamu mengatakan itu laki-laki. Dalam hal itu, aku tidak bisa memikirkan apakah kamu telah menculiknya untuk ditawarkan sebagai hadiah kepada pemimpin beberapa suku saingan. Aku yakin itu persis seperti yang kamu katakan, Metahat.”

“Tentu saja, Zayid. Pernahkah aku membohongi-mu sebelumnya? Aku bahkan mengatakan kepadamu bahwa gerombolan Zard menjual barang-barang mahal kepada wisatawan. Bukankah kamu bilang akan memberiku hadiah mahal untuk itu?”

“Hmph.” Zayid mendengus angkuh. “Baiklah. Aku menghentikan-mu karena kupikir kamu membawa sesuatu yang menarik perhatian-ku, tetapi jika hanya itu yang terjadi, sepertinya aku keluar dari batasan.” Dengan itu, Zayid berbalik.

Dia berjalan ke kudanya, yang dengan sabar menunggu di satu sisi, dan tampaknya dia akan kembali ke kudanya dan pergi. Tetapi dia membuka tas rami yang menempel di pelana dan mengeluarkan dua botol anggur. Dia melemparkan satu ke Metahat dengan santai. Penculik itu membaca label dan bersiul.

“Ini bagus. Di mana kamu mendapatkan anggur seperti ini? Apakah ini barang selundupan?”

“Itu benar,” Zayid mengakuinya dengan mudah. Matanya sama sekali tidak tersenyum, tetapi suaranya terdengar ceria. “Ini adalah hadiah atas penghargaan-ku, untuk dibagikan hanya pada waktu yang sangat istimewa. Aku minta maaf karena menghentikan kelompokmu pada kecurigaan yang tidak adil. Aku harap itu bisa menebusnya.”

“Oh, tidak apa-apa. Bagaimanapun, semua orang membuat kesalahan. Aku sudah melupakan tentang itu. Tapi aku akan menerima ini sebagai tanda persahabatan kita.”

“Aku menghargainya. Terkadang kita menemukan diri kita di sisi yang berlawanan, tetapi sebagian besar waktu kita bekerja bersama. Benar kan, teman-ku?”

“Benar.” Metahat membusungkan dadanya. Dia memegang botol anggur dengan aman di tangannya. Dia terlihat benar-benar bahagia.

“Aku akan pergi, kalau begitu. Semoga perjalananmu aman.” Kali ini Zayid menaruh kakinya di sanggurdi dan dia melompat dengan gesit ke punggung kudanya. Kuda itu bersiul. Bahkan setelah kecepatan bercapu megah yang telah dilakukan, itu tampak seolah-olah dia bisa berjalan lama tetapi tanpa keluhan sedikit pun. Zayid membalikkan kudanya ke arah dia datang.

Ketika mereka yakin dia sudah pergi, semua orang di dalam kelompok itu mengeluarkan nafas yang telah mereka tahan. Kelegaan mereka jelas terlihat. Bahasa Arab berdengung di udara ketika mereka berbicara satu sama lain dalam bisikan. Pria yang memegang pisau untuk Takeyuki juga rileks dan menyelipkan pisaunya ke sarungnya. Kemudian, dengan peringatan terakhir pada Takeyuki, dia melompat keluar dari truk.

Mesinnya hidup dan truknya melaju. Karavan itu melanjutkan perjalanan. Semua orang dalam suasana hati yang baik, mungkin karena mereka memenangkan hadiah yang tak terduga. Ada juga kelegaan lolos tanpa insiden. Truk itu berjalan lebih lambat dari sebelumnya, dan itu mengguncang Takeyuki bolak-balik ketika dia memikirkan Zayid, perilaku elegan pria itu, dan bagaimana dia membawa dirinya seperti pria yang jauh lebih muda daripada Metahat, tetapi memiliki kekuatan kepribadian dan otoritas yang tak tertandingi.

Siapa pria itu? Seperti apa dia di balik kain yang menyembunyikan wajahnya? Mata birunya menyala dalam benak Takeyuki. Mata seperti kolam yang indah dan jernih. Takeyuki merasa dia pernah melihat mata seperti itu di suatu tempat sebelumnya, tetapi dia tidak bisa mengingat di mana itu.

Bagaimanapun, Zayid sudah pergi. Tidak ada yang datang sekarang yang bisa menyelamatkan Takeyuki. Kakaknya pasti putus asa dalam mencari Takeyuki. Apakah tidak ada cara untuk memberi tahu Atsushi di mana dia berada? Takeyuki merasa frustrasi dan mengacak-acak rambutnya yang kotor berlapis pasir. Ketika dia berpikir tentang menghabiskan satu malam lagi berkemah di padang pasir, dia merasa sedih dan takut. Dia ingin menangis. Dia merindukan ranjang empuk. Dia tidak peduli jika orang memanggilnya lemah, itu yang dia rasakan dan dia tidak bisa menahannya. Pada akhirnya, Takeyuki adalah putra yang dimanja dari keluarga kaya dan dia terbiasa dengan kemewahan. Jika ada yang mengatakan itu kepadanya, dia akan membentak mereka sebelumnya. Tetapi mengingat situasi saat ini, dia tidak bisa menyangkal hal itu meskipun dia malu.

Setelah kemunculan dadakan Zayid, hari itu berakhir tanpa ujung. Seperti hari sebelumnya, ketika matahari mulai mengatur karavan memutuskan tempat mereka bisa berkemah dan menghentikan perjalanan mereka. Di perkemahan malam itu, tidak ada batu; hanya gelombang pasir yang lembut. Orang-orang itu membentangkan tenda berkubah besar di atas pasir. Mereka kemungkinan akan tidur di dalam sana malam itu. Mereka membentangkan tiga karpet bersama di atas pasir dan menutupinya dengan tenda. Mereka membangun perapian sederhana di depan tenda dan memulai persiapan makan malam di sampingnya. Semua orang dapat memahami hal ini dan mereka bekerja dengan efisien.

Takeyuki dibiarkan tetap di belakang truk seperti biasa. Dia perlu berdiri dan meregangkan tangan dan kakinya. Jika dia tetap seperti ini, dia merasa kakinya tidak akan mampu mendukungnya lagi. Metahat tidak memperhatikan permintaan Takeyuki. Mungkin dia berhati-hati karena takut Takeyuki mencoba melarikan diri. Dia akan menyerahkan Takeyuki ke kepala suku keesokan harinya, jadi dia hanya tertawa jahat dan menyuruh Takeyuki untuk membawa tuntutannya kepada Pemimpin Azzawar.

Ketika persiapan untuk makan malam selesai, pesta dimulai. Para pria itu memiliki anggur selundupan yang mereka dapatkan dari Zayid malam ini, jadi mereka bernyanyi dan menari di sekitar api dengan gembira, bernyanyi dengan sangat keras. Takeyuki menggigil kedinginan dan meringkuk di dalam selimutnya. Pria yang menjaga Takeyuki membawakannya makanan dan secangkir anggur, tetapi Takeyuki hanya menerima piring dan menolak anggur. Jika dia seorang peminum, ini adalah waktu untuk minum sampai dia mabuk, tetapi karena tubuhnya praktis menolak untuk menerima alkohol ke dalam tubuhnya sendiri, Takeyuki akan menyesal nanti jika dia minum. Bahkan jika dia hanya minum seteguk, dia tidak akan lepas dari mabuk pada hari berikutnya. Dia masih memiliki kenangan muntah-muntah dan menderita, jadi dia tidak ingin minum.

Kegaduhan para pria itu terus berlanjut. Semua orang mengobrol dan tampak benar-benar bahagia. Sudah begitu lama sejak orang-orang ini minum alkohol dan itu memberi mereka kebebasan, serta membuat mereka rileks. Obrolan dan lagu-lagu ceria mereka berlangsung selama lebih dari satu jam, tetapi hal berikutnya yang Takeyuki tahu, semuanya diam.

Setelah makan, Takeyuki setengah tertidur, tetapi sesuatu telah membawanya kembali dengan kaget. Itu adalah kesunyian yang menakutkan di sekitar mereka. Dia mengira perjamuan telah berlangsung hanya sesaat sebelumnya; rasanya tidak wajar. Dia mengangkat kedua tangannya dan merangkak ke belakang truk untuk melihat ke luar. Dia merasa sangat tidak nyaman hingga dia khawatir tentang kemungkinan yang mustahil seolah dia telah ditinggalkan. Dia ingin sekali melarikan diri, tetapi dia tidak ingin tiba-tiba ditinggalkan. Di luar gelap gulita. Malam itu tidak ada bulan. Tanpa bulan, bintang-bintang yang berkelap-kelip pun redup. Mungkin ada awan yang menutupi mereka.

Api unggun sudah padam. Ini aneh. Takeyuki yakin orang-orang itu berjaga-jaga di dekat api. Mereka tidak pernah membiarkan api padam, siang atau malam, bahkan ketika mereka bergerak. Sesuatu yang tidak biasa telah terjadi.

Pergelangan kakinya masih terikat, Takeyuki berdiri dengan tangan dan lututnya sambil gemetaran. Apa yang harus dia lakukan? Sekarang sepertinya waktu yang tepat untuk kabur, tetapi bagaimana dengan kakinya? Pasti ada pisau untuk memotong tali di pergelangan kakinya. Dia tidak bisa melakukan apa pun dalam kegelapan ini. Saat itu, dia mendengar gemerisik kain di dekatnya.

“Si-siapa di sana?” Teriak Takeyuki. Seseorang menyuruhnya diam dalam peringatan, “Ssstt!!”

“Atsushi?” Tidak mungkin itu kakaknya, tapi Takeyuki tidak bisa membayangkan siapa lagi itu. Orang itu tidak mengatakan apa-apa.

Takeyuki menjadi takut dan mundur dalam kegelapan. Saat dia melakukannya, sebuah lengan mengulurkan tangan dan meraihnya di sekitar tubuh bagian atasnya. “T-tidak!” Takeyuki mengira seseorang akan membawanya lagi dan dia menjadi panik. Tangannya sekarang terbebas, dia meronta-ronta dalam kegelapan. Takeyuki tidak bisa melihat apa-apa selain garis samar orang itu, tetapi tampaknya mereka bisa melihat Takeyuki dengan baik. Apa pun yang dia lakukan, mereka bisa menghindarinya. Takeyuki bahkan tidak sempat menyikat orang itu dan, sebelum dia menyadarinya, dia telah dibawa keluar dari truk.

“Tidak! Lepaskan aku!”

“Diam!” Takut oleh suara yang dalam dan mengancam, hati Takeyuki langsung layu. Orang itu tidak berteriak dengan suara keras, dan dia tidak bertindak dalam kekerasan, tetapi dia memiliki otoritas yang menakutkan. Tiba-tiba Takeyuki mengingat pria itu, Zayid.

“Z-Zayid?” Tanyanya dengan lemah, tetapi pria itu mengabaikannya. Tapi karena dia juga tidak menyangkal, Takeyuki yakin itu tidak lain adalah Zayid yang membawanya. Tapi kenapa? Apa yang akan terjadi padanya sekarang? Pikirannya kacau balau.

Takeyuki memohon padanya, dia hampir ingin menangis. Dia tidak lagi memiliki kebebasan untuk merasa bangga atau malu. Pulang ke rumah dengan aman adalah prioritasnya. Dia bisa mengkhawatirkan hal-hal lain nantinya.

“Tolong — biarkan aku kembali ke tempat asalku. Aku tidak ingin ditahan lagi.”

“Aku bilang padamu untuk diam,” Kata pria itu, mengabaikan kata-kata Takeyuki yang berlinang air mata. Suara itu terdengar tidak jelas melalui kain, tapi itu pasti suara Zayid sejak sore tadi. Tetapi tanpa ada orang yang menoleh, Takeyuki terpaksa menutup mulutnya, meskipun dia was-was. Apa yang diinginkan pria ini?

Jadi dia telah melihat Takeyuki sore tadi. Dia telah bertindak ramah dengan Metahat, tetapi dia diam-diam berniat untuk menculik Takeyuki begitu malam tiba dan semua orang tertidur. Takeyuki kagum pada kelicikan dan ketangkasan pria itu. Penangkapnya mungkin hanya satu orang kali ini, tetapi Takeyuki merasa akan lebih sulit untuk melarikan diri dari Zayid dibandingkan dari Metahat dan semua orangnya, dan dia menjadi depresi. Situasi semakin memburuk. Ketakutan bahwa dia mungkin tidak akan pernah melihat Jepang lagi seumur hidupnya melintas di dalam benak Takeyuki.

Zayid memegangi Takeyuki dengan kuat di lengannya dan berjalan beberapa ratus kaki tanpa salah langkah dalam kegelapan. Kuda hitamnya menunggu di sana. Setelah Zayid meletakkan Takeyuki di atas pasir yang dingin, dia menanggalkan kain yang menutupi wajahnya. Mata Takeyuki telah menyesuaikan diri dengan kegelapan dan begitu dia melihat wajah terbuka Zayid, dia nyaris menangis. Hidungnya tajam dan rambutnya panjang juga lembut. Dan tubuhnya. Takeyuki tidak bisa melihat detailnya, tetapi sosok ini…

“Kamu—! Pria yang di pesawat itu, kan?”

Tidak salah lagi. Takeyuki agak tidak bisa mempercayainya dan dia menatap Zayid dengan ternganga, matanya menatap wajah pria itu. Ingatan Takeyuki tentang mata biru juga tentang dirinya. Takeyuki berpikir itu aneh bahwa dia tidak dapat mengingatnya segera. Pria itu meninggalkan kesan yang begitu mendalam di dalam benaknya; Takeyuki hanya bisa membayangkan kalau dia terganggu oleh para bandit itu.

“Apakah kamu tahu cara berkendara?” Zayid bertanya, mengabaikan Takeyuki sekali lagi. Tentu saja. Suara ini. Tidak ada keraguan dalam benaknya bahwa Zayid adalah orang di pesawat yang tiba-tiba duduk di sebelahnya dan menanyakan semua pertanyaan itu kepadanya.

Kenapa dia tidak menjawab? Fakta kalau dia tidak menyangkal sesuatu pasti berarti dia tidak ingin menyembunyikan apa pun. Sifat pria itu yang tidak membungkuk membuat Takeyuki kesal. Tetapi nada bicara Zayid tajam dan penuh dengan otoritas yang tidak akan membiarkan perlawanan, jadi Takeyuki memutuskan untuk menunggu semua hal yang ingin dia katakan dan tanyakan, dan mengangguk untuk menjawab pertanyaan, meskipun dia melakukannya dengan kesal.

“Jika diperlukan, aku bisa berkendara seperti biasa.”

Saat Zayid mendengar jawabannya, dia mengambil pisau dari sarungnya. Terkejut, Takeyuki meringkuk darinya. Tanpa kata-kata penjelasan, Zayid memotong tali tebal yang mengikat kaki Takeyuki dengan satu sapuan pisau.

“Sekarang dengarkan.” Saat dia menyarungkan pisau lagi di pinggangnya, Zayid berbicara, suaranya lebih mengancam dari sebelumnya. “Jangan berpikir sedikit pun untuk melarikan diri. Mulai sekarang, kamu ikut denganku. Jika tidak, aku tidak akan menjamin keselamatan-mu.”

Suaranya menakutkan, tetapi matanya membuat Takeyuki tersentak saat matanya berkilau dalam kegelapan dan dia menggelengkan kepalanya sekonyol boneka. Jika Takeyuki menentangnya, Zayid mungkin benar-benar membunuhnya. Dia bisa merasakan kegelisahan secara sadar tentang itu. Tubuh Takeyuki menjadi kaku karena ketakutan. Zayid pasti mengira dia agak terlalu kasar dan dia menyeringai.

“Ayo.” Dia mengulurkan tangannya ke Takeyuki.

Takeyuki dengan takut meraihnya. Dia telah diikat begitu lama sehingga kakinya tidak akan bergerak seperti yang dia inginkan. Saat ini, dia tidak yakin dia bisa berdiri sendiri atau tidak, jadi daripada mengundang rasa malu dengan menunjukkan keberanian dan menepak tangan Zayid, Takeyuki berpikir lebih baik memercayai dirinya sendiri kepada pria itu. Zayid menarik Takeyuki kuat-kuat ke kakinya dan membantunya meletakkan kaki di sanggurdi sambil menopangnya di pinggang.

“Mengerti?”

Takeyuki mengangguk dan saat berikutnya, dengan waktu yang sempurna, dia merasakan tangan di belakang kaki kanannya memberinya dorongan ke punggung kuda. Takeyuki mengangkangi pria Arab berambut hitam itu tanpa kesulitan. Zayid naik di belakang Takeyuki setelahnya.

Tubuh mereka saling berpelukan erat. Takeyuki merasakan dada Zayid menempel di punggungnya. Punggungnya memiliki panas dari tubuh pria itu dan otot-ototnya yang tegang, yang dia rasakan sejak Zayid pertama kali mengambil Takeyuki dalam pelukannya. Pipi Takeyuki memerah cerah. Itu sungguh tidak seperti dia. Dia tidak bisa menjelaskan apa yang memalukan dari melakukan ini dengan pria lain. Tetapi untuk beberapa alasan dia merasakan kegelisahan dan rasa malu yang meresahkan yang membuatnya tidak bisa tenang.

Zayid mengambil kendali dan berteriak, “Jalan!” Dia menendang sisi kuda dan mulai berlari santai.

Suara itu menghantam pasir bergema dalam kegelapan sunyi. Mereka menunggang kuda melewati padang pasir tengah malam. Tanahnya tidak terlihat, jadi Takeyuki memiliki sensasi terbang. Itu perasaan yang sama seperti naik roller coaster di taman hiburan.

“Pegang erat-erat jika kamu tidak ingin jatuh,” Zayid menyerahkan kendali ke tangan kirinya dan melingkarkan lengan kanannya di sekitar perut Takeyuki, memegangnya erat-erat pada tubuhnya sendiri.

“Uh, Zayid…” Takeyuki bingung dengan betapa dekatnya mereka ditekan bersama. Selangkangan Zayid menekan tulang ekornya. Takeyuki belum pernah memiliki tubuhnya sedekat ini dengan pria lain sebelumnya. Suaranya bernada tinggi karena malu.

“Apa?”

Tapi Takeyuki adalah satu-satunya yang merasakan hal itu; Zayid tampaknya tidak memikirkan hal itu. Perasaan ini benar-benar normal ketika naik kuda bersama. Sama sekali tidak ada makna yang lebih dalam dan dia sepertinya merasa bingung bahwa Takeyuki terganggu oleh ini.

“Kemana kita akan pergi? Apa yang akan kamu lakukan padaku?” Takeyuki menutupi dirinya dengan putus asa dengan pertanyaan-pertanyaan ini.

Zayid hanya mendengus dan tidak menjawab. Mungkin dia belum memutuskan apa yang akan dia lakukan dan hanya mencuri hadiah sekelompok penculik dari bawah hidung mereka untuk bersenang-senang. Jika itu yang terjadi, Takeyuki terperangah oleh rahmat Zayid di bawah tekanan dan kesombongannya yang tak tahu malu.

“Apakah kamu sudah mengawasiku sejak naik pesawat?” Takeyuki tidak menyukai kesunyian dan melanjutkan percakapan dengannya. Dia berharap untuk memahami tujuan Zayid sedikit lebih baik dan merasa canggung. Metahat telah berbicara bahasa Inggris dengan cukup baik, tetapi dia tidak pernah merasa ingin berbicara. Takeyuki ingin mendapatkan pendapat Zayid tentang berbagai topik. Fakta bahwa Zayid telah mengobrol dengan dia di pesawat mendukung dorongan itu.

Takeyuki ingat bagaimana penampilan Zayid, berpakaian sempurna dengan setelan jas yang jelas mahal di kelas satu dalam penerbangan internasional. Dia tidak tahu bahwa pria itu bercampur dengan bandit di padang pasir. Tentu saja, dia juga tidak mengira Zayid adalah pengusaha biasa, tetapi imajinasi Takeyuki tidak pernah melangkah lebih jauh daripada mengira dia adalah seorang aktor atau seniman atau sesuatu seperti itu. Tapi di sini ada pencuri yang memakai nama “Desert Hawk,” seorang pria yang bahkan membuat bos sekelompok bandit yang tampak kuat berhati-hati. Tebakan Takeyuki sepenuhnya melenceng. Kepalanya berbalik.

“Kamu tidak minum anggur itu, kan?” Zayid memulai percakapannya, tidak menjawab pertanyaan Takeyuki. “Kamu juga tidak meminum anggur di pesawat, jadi aku menduga kamu tidak akan meminumnya meskipun mereka menawarkannya padamu. Jika kamu minum, menculik-mu seperti ini akan jauh lebih sulit. Aku menambahkan obat penenang ke dalam anggur itu.”

Jadi dia sudah merencanakan semuanya. Takeyuki tidak tahu kapan Zayid muncul dengan gagasan itu, tetapi pandangan ke depan dan tekad yang diperlukan untuk menyiapkan anggur selundupan dengan obat penenang di dalamnya untuk kejadian seperti itu jelas mengejutkan.

Tidak berhenti untuk menertawakan kepintarannya sendiri, Zayid melanjutkan dengan dingin. “Orang-orang seberat batu ketika mereka tidak sadarkan diri. Dan butuh waktu untuk membawa-mu kembali ke Aslan. Untung kamu hanyalah seorang anak kecil.”

“Seorang anak kecil?” Kata-kata Zayid membuat Takeyuki melupakan situasi dan menusuk emosinya. Dia sangat keberatan dan mulai berputar untuk menghadap ke arah pria itu. Tetapi ketika dia melakukannya, tubuhnya miring dengan liar ke satu sisi.

“Dasar idiot!” Jika tangan Zayid tidak ada di sana untuk menangkapnya, Takeyuki akan kehilangan keseimbangan dan jatuh dari kuda yang berlari kencang. Zayid menegur Takeyuki karena terkejut. “Siapa yang mencoba membalikkannya tiba-tiba? Kamu sulit diatur, yaa. Apakah aku salah menyebut seseorang yang terlalu bodoh dan sama sekali tidak berpikir sepertimu adalah seorang anak kecil? Cobalah bersikap lebih masuk akal.”

“A-aku… aku bersumpah, tidak ada yang pernah berbicara padaku seperti itu sebelumnya!” Takeyuki sangat marah sehingga dia tidak bisa mengeluarkan kata-katanya. Dia mencoba menolak secara tidak jelas, tetapi Zayid benar-benar mengabaikannya.

Mulut Zayid Aslan tidak pernah tergagap dalam derapnya. Takeyuki lebih ringan dari kebanyakan orang, tetapi kuda itu masih melewati padang pasir dengan kecepatan yang luar biasa mengingat dia membawa dua orang di punggungnya.

“Sebentar lagi kita akan berada di tempat persembunyianku.” Mereka telah menunggang kuda sangat lama ketika Zayid tiba-tiba mengatakan ini.

Takeyuki memicingkan mata ke pemandangan di depan. Sementara dia fokus, dia melihat, samar tapi pasti, garis besar objek. Daerah ini bukanlah petak bukit pasir yang menumpuk; itu dipenuhi dengan batu dari semua ukuran, itu gurun batu. Mata Takeyuki hanya melebar membisu pada rumpun batu yang muncul begitu tiba-tiba di padang pasir yang sebaliknya tidak berbentuk ke segala arah. Ada batu bundar yang tampak seperti mangkuk terbalik, batu yang telah mengikis menjadi bentuk yang aneh seperti jamur, batu seperti meja…

Zayid tampaknya sedang menuju ke arah batu lonjong besar yang berdiri di ujung. Ketika mereka semakin dekat, Takeyuki melihat ada celah samping di batu yang mengarah ke lubang di dalamnya. Alam tampaknya telah mengukir fitur ini juga.

Zayid menghentikan kudanya di depan tempat persembunyiannya dan melompat dari punggungnya.

“Ayo.” Dia mengulurkan kedua tangannya ke Takeyuki.

Takeyuki tidak punya waktu untuk ragu dan memegang tangan Zayid saat dia membantunya turun dari kuda. Dia sangat sadar bahwa dia tidak akan pernah bisa turun sendiri dari kudanya, jadi keras kepala tidak akan ada gunanya.

“Anak yang baik.” Mengabaikan monolog batin Takeyuki, Zayid menyeringai dan memperlakukan Takeyuki seperti anak kecil. Atau mungkin dia hanya berpura-pura memperlakukannya seperti anak kecil untuk menggodanya. Takeyuki sedikit demi sedikit mulai memahami kepribadian Zayid.

Zayid menyentak dagunya agar Takeyuki mengikutinya, dan Takeyuki membuntutinya dengan enggan. Dia tidak punya pilihan selain melakukan apa yang dikatakan orang itu kepadanya. Takeyuki tidak bisa menebak di mana dia sekarang. Di mana pun dia memandang, tanah itu tidak lain adalah bebatuan dan pasir, dan dia tidak cukup ceroboh untuk mencoba melarikan diri di tempat di mana dia bahkan tidak bisa mengatakan ke arah mana dia berlari.

Kesenjangan di batu itu lebih besar dari yang dia kira. Zayid melewatinya dengan mudah, bahkan dengan bahunya yang lebar. Ada ruang kecil tepat di sebelah pintu masuk, tetapi Zayid terus berjalan lebih jauh ke dalam. Jalannya melengkung ke kanan. Ketika mereka mencapai titik itu, jenis kegelapan yang berbeda dari yang ada di luar memenuhi tempat itu dan langkah Takeyuki menjadi ragu. Zayid telah mengambil lilin dari tas di atas pelana kudanya, seolah mengantisipasi reaksi Takeyuki, yang dia nyalakan untuk menerangi lingkungan sekitar mereka.

Di dalam agak dingin, tetapi gua itu seperti pondok batu. Udara kering dan sepertinya memiliki ventilasi yang cukup. Tetapi ketika Takeyuki lebih fokus, dia melihat aroma oriental yang samar di lorong itu, seolah-olah itu pembakaran parfum. Mereka berjalan sebentar dan lagi-lagi jalan di depan terbuka.

Ruang tempat mereka berdiri sekarang jauh lebih besar daripada bukaan di dalam pintu masuk. Takeyuki berteriak kaget melihat ukurannya. Mereka dikelilingi oleh dinding batu kapur putih. Pasir kering telah tersebar di lantai seperti karpet. Partikel-partikel pasir itu begitu halus sehingga tampak berbeda dari sisa pasir di daerah itu. Zayid pasti membawanya ke sini dengan sengaja dari tempat lain.

Siapa orang ini? Keraguan yang samar muncul kembali di benaknya. Dia jelas tidak bisa dianggap enteng. Jika dia bisa melakukan sesuatu seperti ini, dia jelas memiliki kekuatan. Sementara Takeyuki berdiri dalam diam, pikirannya berkeliaran, Zayid secara efisien membuat api di bagian terjauh ruangan. Tampaknya ruang untuk api selalu sama: batu-batu di sekitarnya hitam dengan jelaga. Terlihat juga ada celah untuk menghindarinya. Berkat nyala api, gua menjadi lebih terang.

“Duduk dan tunggu di sana.”

Di sana adalah karpet indah dengan pola tenunan tangan yang ditunjuk Zayid.

“Kemana kamu mau pergi?” Teriak Takeyuki ketika Zayid berbalik ke arah lorong. Mendadak dia cemas ditinggal sendirian di sini. Dan, jujur ​​saja, dia agak kesepian.

“Aku akan mengikat Aslan di belakang beberapa batu dan memberinya makanan dan air, setelah itu aku akan kembali. Jangan khawatir, aku tidak akan meninggalkanmu di sini dan menghilang.”

“O-oh. Aku mengerti. Tapi aku tidak terlalu khawatir. Aku hanya ingin tahu.”

“Ah.” Pria itu menyeringai geli.

Dia tampaknya diam-diam menertawakan kekanakan Takeyuki lagi dan Takeyuki memerah karena marah. Dia merasa malu. Tidak peduli apa yang dia lakukan, Zayid mengganggu Takeyuki. Zayid terus menertawakannya dengan ekspresi paham. Dia tampak seperti sedang mengejek Takeyuki.

Aku seorang laki-laki dewasa! Takeyuki memelototi punggung pria itu ketika dia pergi dan duduk di karpet yang ditunjukkan dengan ekspresi kesal. Butuh waktu lama untuk kebencian dan kekesalannya memudar. Dia tidak bisa tenang, tetapi sementara dia menunggu sendirian di kamar sunyi untuk orang yang telah berjanji akan kembali, dia menjadi kesepian dan dia melupakan amarahnya. Sebaliknya, wajah semua orang yang dia lewatkan melayang di dalam benaknya satu per satu.

Kakaknya Atsushi. kakak-iparnya Masako. Duta Besar Kusunoki. Mustafa. Dia sangat ingin pulang sehingga air mata segera tergenang di matanya. Takeyuki tidak ingin menangis, tetapi matanya berkaca-kaca sendiri. Dia menyeka matanya dengan punggung tangannya.

“Aduh…” Tangannya ditutupi pasir, dan setitik pasir itu masuk ke matanya. Air matanya sekarang mengalir semakin deras.

“Hei—” Sebuah tangan meraih pundaknya dari belakang.

Waktu yang mengerikan.

Takeyuki menggeliat keluar dari genggaman Zayid dan berteriak, “Bukan apa-apa!” Dia tidak bisa menahan suaranya yang terdengar sangat berlinang air mata, tetapi dia juga membencinya. “Ada sesuatu di mataku.”

Itu sepenuhnya benar, tetapi itu terdengar seperti alasan. Dan karena Takeyuki merasakan hal itu sendiri, Zayid pasti yakin itu sebuah alasan.

“Sini biar-ku lihat.”

“Hei!”

Zayid meraih dagu Takeyuki dan mengangkat wajahnya. Takeyuki melotot ke arah Zayid dengan mata yang dipenuhi air mata. Sebuah lilin berdiri di atas batu datar di samping mereka, cahayanya berkibar. Mata Zayid tampak berkilauan, dan itu membuat Takeyuki seakan menatap ke kedalaman laut. Tatapannya yang tulus membungkam Takeyuki dan perasaannya jatuh ke lubuk hatinya.

Zayid jelas tidak menggodanya karena kedengkian. Dia tidak menyiksanya. Tidak ada alasan sama sekali, Takeyuki bisa percaya itu. Mungkin itu adalah keajaiban mata birunya.

Bibir Zayid mendekati wajah Takeyuki. Takeyuki menatap wajah tampan Zayid, bahkan lupa untuk menutup matanya. Dia juga merasakan hal ini di pesawat: betapa menariknya Zayid dengan cara yang gagah dan maskulin. Untuk membuat pria ini mendekat kepadanya, bahkan Takeyuki merasakan jantungnya yang berdebar kencang.

Zayid menangkup kedua pipi Takeyuki di tangannya. Takeyuki telah menjadi tahanan di mata pria itu sehingga dia tidak menyadarinya pada awalnya. Sulit dipercaya apa yang terjadi selanjutnya.

Zayid dengan lembut mencium salah satu mata terbuka Takeyuki. Untuk sesaat, Takeyuki tidak tahu apa yang terjadi. Sebelum Takeyuki melepaskan keterkejutannya, pria itu juga mencium yang lain. Anehnya, matanya berhenti sakit. Itu seperti mantra sihir.

“A-apa yang kamu lakukan?” Tindakan itu benar-benar tidak terduga sehingga kesombongan menghilang dari suara Takeyuki. Hanya itu yang bisa dia lakukan untuk bergumam.

“Kamu bilang matamu sakit.”

“Ya tapi…”

“Dan mereka tidak sakit lagi, kan?”

“. . . Kurasa tidak.”

“Siapa namamu?”

Takeyuki berkedip kebingungan. Dia pikir mereka berbicara tentang matanya, tetapi Zayid tiba-tiba menanyakan namanya, sehingga dia tidak bisa memproses pertanyaan itu.

“Takeyuki Onozuka.” Dia menjawab namanya dengan patuh, karena dia telah kehilangan semua keinginan untuk melawan pria itu. Setidaknya untuk malam itu.

 

“Takeyuki, hm?” Zayid mengucapkan namanya dengan penuh perhatian. Itu membuat Takeyuki terkesan.

Metahat tidak peduli sedikit pun tentang nama Takeyuki. Itu karena dia tidak melihat Takeyuki sebagai manusia lain. Tapi Zayid menanyakan namanya. Dan kemudian dia mengucapkannya dengan benar.

Dia bukanlah orang jahat.

Takeyuki mungkin terburu-buru mengambil kesimpulan setelah hal sekecil itu, tapi dia ingin mempercayai instingnya. Mungkin dia sudah berada di bawah mantra “Desert Hawk” yang tampan dan misterius ini.

“Takeyuki.” Mungkin dia hanya membayangkannya, tetapi nada di mana Zayid memanggil namanya terdengar penuh emosi yang dalam. Tentu saja, Takeyuki mungkin berpikir begitu sederhana karena dia berada dalam kerangka pikiran yang sensitif. Zayid tidak punya alasan untuk menghargai perasaan khusus apa pun untuk Takeyuki. Mereka baru saja bertemu kembali. Dan bahkan bukan reuni; pertama kali mereka bertemu berada di pesawat yang sama. Mereka hampir tidak memiliki hubungan dekat satu sama lain.

Zayid membelai pipi Takeyuki dengan punggung jari telunjuknya. Jari-jari Zayid panjang dan lembut. Rasanya senang disentuh olehnya. Takeyuki mulai merasa bahwa Zayid menghargainya, dia benar-benar disayangi pria misterius ini. Apakah itu aneh? Takeyuki bertanya-tanya. Mungkin dia mabuk oleh beberapa aspek dari pria yang dia bahkan tidak yakin bisa percaya. Takeyuki terkejut. Bukankah ini yang diinginkan Zayid? Mungkin dia memiliki bakat untuk menangkap hati orang.

Zayid berhenti cukup lama sehingga sepertinya bagi Takeyuki dia ingin mengatakan sesuatu lagi, tetapi pada akhirnya yang dia katakan adalah, “Sudah waktunya kau tidur.”

Dia melepaskan diri dari sisi Takeyuki dan membawa selimut dari tumpukan pakaian terlipat di ceruk yang telah dilubangi dari dinding gua. Takeyuki menerima selimut itu, yang lebih tebal dan terbuat dari bahan yang sangat berbeda dari yang dimasukkan dalam truk berkarat; itu besar dan tampak hangat. Ketika dia memegang selimut, dia tiba-tiba terkejut oleh betapa mengantuknya dia.

Takeyuki berbaring di atas karpet, menutupi dirinya dengan selimut, dan menutup matanya. Malam itu, kakinya akhirnya bebas. Hanya itu saja membuatnya bahagia. Zayid mendekat dan Takeyuki mendengarnya duduk langsung di atas pasir.

“Selamat malam,” Bisiknya dengan suara rendah. Takeyuki menghembuskan nafas yang dalam, rileks dan segera tertidur.


<< TADP – Chapter 4

TADP – Chapter 6 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s