Chapter 3 [The Aristocrat and the Desert Prince]

Sehari setelah dia tiba di Cassina, Takeyuki naik ke mobil yang Mustafa kendarai dan dibawa berkeliling ke tempat-tempat wisata terkenal Ras, tentu saja mereka juga pergi ke kota tetangga. Ada sejumlah hal untuk dilihat yang mana Takeyuki dalam suasana hati baik, seperti masjid tempat para penyembah Islam beribadah, makam-makam tempat orang-orang suci tertidur, kuil-kuil Romawi dan sisa-sisa barisan pilar, dan banyak pemandangan menarik lainnya. .

Sangat aneh melihat sebatang pita jalan yang membentang melintasi bumi bergelombang yang tertutup pasir sejauh yang bisa dilihatnya. Takeyuki memanjat ke puncak bukit dengan pemandangan yang bagus dan panorama yang terbuka di hadapannya memaksakan napas kagum dari bibirnya. Dia melihat benjolan hijau di luar gundukan pasir, dan menyadari itu pasti oasis. Mustafa sangat berpengetahuan, dan dia mampu menjawab hampir semua pertanyaan Takeyuki secara instan. Namun, Takeyuki belum mempelajari tentang Cassina sebelum datang, jadi mungkin Mustafa menyadari pertanyaannya sangat sederhana.

“Orang-orang Cassina harus bertugas dua tahun di ketentaraan antara 18-25 tahun.”

“Benarkah? Jadi kamu juga termasuk tentara, Mustafa?”

“Ya, aku bergabung sejak usia 20-22 tahun. Pangeran Ashif berada di unit yang sama denganku, jadi itu sangat menginspirasi.”

“Pangeran Ashif? Apakah dia akan menjadi raja berikutnya?”

“Itu benar. Putra Mahkota Ashif bin Rashid adalah putra tertua Raja Muhammad. Dia dan aku sebaya.”

Mobil itu berderak ketika melaju di jalan-jalan pinggiran kota yang tidak beraspal. Takeyuki duduk di belakang, memegang erat ke belakang kursi sisi penumpang saat dia berbicara dengan Mustafa, yang memegang kemudi. Mustafa tampaknya memuja pewaris dari negaranya dari lubuk hatinya, mengangkat kepalanya tinggi-tinggi ketika dia berbicara dengan bangga tentang putra mahkota. Takeyuki telah belajar bahwa Raja saat ini memerintahkan kepercayaan dan popularitas mutlak dari rakyatnya, dan itu tampaknya sama untuk putra mahkota.

“Dia berani, cerdas, dan sangat percaya pada keadilan — pria yang luar biasa. Sistem harem belum ada di negara-ku ini untuk waktu yang lama, tetapi ada sejumlah besar wanita yang menginginkan Yang Mulia sang pangeran.”

“Tidak ada harem? Jadi maksudmu pria hanya punya satu istri?”

“Secara teori, itu benar.”

Mustafa memberikan jawaban samar.

“Tetapi sebenarnya raja dilayani oleh selir, dan jika Pangeran Ashif melakukan hal yang sama, tidak ada orang yang akan mempertanyakannya.”

“Dia pasti sangat disukai.”

“Dia adalah kebanggaan negara kami,” Mustafa menyatakan tanpa ragu. Keyakinannya membuat Takeyuki ingin bertemu Pangeran Ashif ini untuk melihat seperti apa dia sebenarnya. Tentu saja, dia tidak berpikir akan memiliki kesempatan sedikit pun untuk benar-benar melakukannya. Itu tidak lain hanyalah kilasan rasa ingin tahu yang berlalu.

“Ke mana kamu ingin pergi hari ini?”

Ini adalah hari ketiga berturut-turut yang dilalui Takeyuki dengan Mustafa. Dia mencoba menolak dengan memberi-tahu kakaknya kalau dia merasa tidak enak membuat Mustafa menjaganya setiap hari, tetapi Atsushi hanya akan cemberut dan mengatakan dia tidak tenang meninggalkan Takeyuki sendirian, dan dia menolak untuk mendengarkan. Masako tidak bisa memaksakan dirinya karena dia hamil dan Atsushi harus pergi bekerja. Sejak Takeyuki tiba pada hari Senin, mereka telah mengatur dengan duta besar untuk mempercayakan dia ke Mustafa sampai akhir pekan. Akan terlambat jika mereka menunggu sampai sesuatu terjadi. Kakaknya mengulangi pertahanan itu berulang kali, tetapi Takeyuki tidak pernah merasakan bahaya yang layak disebutkan di semua tempat wisata yang telah dia kunjungi sejauh ini dengan Mustafa. Mungkin Masako benar, dan kakak Takeyuki benar-benar memanjakannya dan menjadi ibu baginya lebih daripada yang disadari Takeyuki. Pasti begitu.

Karena dia belum melakukan penelitian latar belakang, pada hari ketiga tamasya Takeyuki kehabisan ide tentang apa yang harus dilakukan. Ras dan sekitarnya adalah tempat terkenal bagi orang-orang yang tertarik pada budaya Romawi kuno.

Dalam setengah hari perjalanan dari kota adalah puing-puing benteng dan arena, dan rupanya juga beberapa museum dan galeri seni. Untuk setiap hal yang dipikirkan Takeyuki tentang berkunjung, ada banyak hal lain untuk dilihat, dan Mustafa dapat membawa Takeyuki ke mana pun dia inginkan.

“Oh aku tahu. Aku ingin melihat souk.” Setelah mengumpulkan dan mencari melalui pengetahuannya yang jarang, Takeyuki menyadari bahwa dia belum mengunjungi tempat seperti itu.

Souk lebih dikenal sebagai pasar. Dia dapat menemukan hampir semua yang digunakan penduduk asli dalam kehidupan mereka sehari-hari di sana. Dan, pada saat yang sama, ada banyak jenis souvenir yang tersedia untuk wisatawan.

“Aku ingin pergi ke souk terbesar di kota.” Tidak ada sesuatu yang khusus yang ingin dia beli, tetapi Takeyuki terdengar tegas. Dia sangat terpesona dengan tempat seperti itu, di mana dia bisa merasakan kekuatan masyarakat setempat.

“Souk, tuan?”

Dia bertemu mata Mustafa di kaca spion. Tanda kecemasan terkecil muncul di mata Mustafa yang bijak, dan Takeyuki memiringkan kepalanya. “Apa ini berbahaya?”

“Tidak, ini bukan tempat yang sangat berbahaya, tapi…”

Mustafa menjawab dengan mengelak, matanya yang hitam menurun. Mengikuti tatapannya, Takeyuki melihat ke bawah pada dirinya sendiri dan menebak apa yang mengganggu Mustafa, tetapi dia menepis kekhawatiran itu dengan tawa. Takeyuki mengenakan kemeja lengan pendek berleher terbuka dengan celana panjang yang terbuat dari kain melar, sweater tipis diikatkan di pinggulnya, dan topi di kepalanya. Gayanya mendefinisikan pakaian kasual, tetapi setiap pakaian yang dia kenakan adalah barang mewah dengan nama merek. Siapa pun yang melihatnya akan tahu kalau dia adalah putra keluarga kaya. Dia akan menjadi sasaran yang mudah.

“Jangan khawatir, Mustafa.”

Dia tidak cukup bodoh untuk ditagih dengan harga yang lebih mahal secara pidana atas barang yang lebih murah. Takeyuki meyakinkan dirinya sendiri akan hal itu sekaligus meyakinkan Mustafa. Yang paling penting adalah tidak membiarkan penjual mengambil kendali. Jika dia jelas menolak dan memberi tahu mereka bahwa dia tidak membutuhkan sesuatu ketika dia memang tidak membutuhkannya, penjual mungkin tidak akan memaksakan masalah tersebut sampai dia membeli sesuatu. Dia meraba salib yang tergantung di lehernya dan berpikir dia akan baik-baik saja.

Jika perlu, dia bisa berjalan-jalan di souk sendirian jika Mustafa tidak ikut dengannya. Dia tidak tahu banyak bahasa Arab, tetapi bahasa resmi Cassina adalah bahasa Inggris. Tingkat pendidikan bagi warga Cassina jauh di atas rata-rata negara Timur Tengah, dan, selain itu, kakaknya telah mengatakan kepadanya bahwa sebagian besar orang yang tinggal di wilayah metropolitan mengerti bahasa Inggris dasar.

Takeyuki ingin berjalan-jalan sendiri. Perasaan ini berangsur-angsur naik dalam benaknya. Semua orang selalu menenangkannya dengan perlindungan dan penjagaan yang berlebihan, dan Takeyuki merasa dalam hati memberontak terhadap hal itu. Dia memiliki kepercayaan diri untuk melakukan apa saja, tetapi semua orang di sekitarnya berusaha untuk mengurus semuanya karena dia adalah anak bungsu atau karena dia memberi kesan kurus dan lemah atau karena alasan pribadi mereka sendiri.

“Kau bisa beristirahat di kafe, Mustafa.”

Kepala Mustafa tersentak pada saran ini dan matanya terpantul kembali ke Takeyuki di kaca, seolah mengatakan, “tentu saja tidak!” Dan penuh celaan.

“Melakukan itu akan membuatku marah. Tidak — jika hanya itu, aku tidak akan berdebat karena itu adalah masalah pribadi-ku. Tetapi jika sesuatu terjadi padamu, Tuan Takeyuki, itu dapat menyebabkan insiden internasional.”

“Jangan berlebihan,” Canda Takeyuki, jujur saja ​​kesimpulan ide itu konyol. Tapi mata Mustafa tetap serius, tidak menunjukkan tanda senyum. Sepertinya apa pun yang dikatakan Takeyuki, dia tidak akan diizinkan berjalan-jalan sendirian. Dia yakin kakaknya telah membuat Mustafa melakukan ini.

Desahan kecil keluar dari bibir Takeyuki dan dia mengalihkan penglihatannya ke pemandangan di luar jendela. Mobil itu sekali lagi memasuki kota. Jalan tiga jalur lebar di satu sisi, tampak seolah-olah telah diperbaiki baru-baru ini. Pohon-pohon palem ditanam di pembagi tengah, membuat jalan itu menyenangkan untuk dikendarai.

Takeyuki terkejut melihat kota modern berada tepat di samping gurun yang suram. Dia meminta Mustafa untuk menghentikan mobil sejenak di sisi jalan yang disapu pasir dan memanjat bukit di dekatnya, tetapi semua yang dia lihat berjalan di depannya adalah abu-abu dan kuning dan kadang-kadang bukit pasir merah muda, dan dia bingung untuk sesaat.

Dia telah mendengar bahwa orang-orang Badui yang berkeliaran di padang pasir memiliki pasir untuk tempat tidur mereka dan bintang-bintang untuk kanopi mereka. Takeyuki tidak bisa membayangkan seperti apa itu. Dia hanya bisa memikirkan betapa terkesannya dia dengan lingkungan yang menakjubkan. Dia pikir tidak mungkin untuk tidur sedikitpun.

Setelah Takeyuki menempatkan dirinya di lingkungan yang sangat berbeda dengan Jepang, dia ingin mencoba melakukan hal-hal yang tidak akan pernah dia lakukan secara normal. Mungkin itu karena dia menjadi lebih bebas.

“Souk terbaik di Ras adalah Kamal Souk di pasar lama.”

“Seberapa besar?”

“Ini seperti labirin.” Wajah Mustafa lagi-lagi serius.

“Labirin…” Itu membuat Takeyuki semakin bersemangat.

Jalanan berbatu yang sempit diselimuti kehidupan yang kotor. Kedua sisi jalan memadati garis atap warung jalanan yang tak terputus, semuanya memanggil barang dagangan mereka, menjual barang-barang menakjubkan yang belum pernah dilihat oleh Takeyuki. Dia bisa membayangkan semuanya. Mungkin bagus untuk membeli barang-barang yang tidak akan pernah dia beli kecuali dia sedang berlibur. Mungkin ada beberapa barang antik yang luar biasa di luar sana. Dan itu akan menarik hanya window-shopping (aktivitas melihat barang-barang yang dipajang di etalase toko, terutama tanpa berniat membeli apa pun) di toko-toko yang menjual karpet atau permadani datar dari Timur Tengah.

Mustafa berbelok ke kanan di jalan raya. Ketika mereka telah berjalan sedikit, tampilan bangunan mulai berubah. Bangunan-bangunan tinggi yang baru sebagian besar lenyap, dan sebagai gantinya gedung-gedung yang lebih tua terlihat lebih banyak. Takeyuki bahkan melihat bangunan-bangunan yang runtuh. Tiba-tiba, mereka berhenti di sebuah distrik yang penuh dengan rumah-rumah kecil dan bangunan-bangunan lain dan jalan juga menjadi sedikit lebih kasar. Rasanya seperti gang di pusat kota. Aspal kuno telah runtuh di beberapa tempat dan terpecah di tempat lain, dan goncangan mobil semakin memburuk. Kadang-kadang keledai yang ditunggang dengan paket berjalan di pinggir jalan, dan mereka harus mengurangi kecepatan mereka dan mengemudi lebih lambat. Mobil kemudian memasuki jalan yang lebih sempit tanpa trotoar. Pembeli berseliweran ke jalan. Banyak kafe buka di jalan ini dan sebagian besar kursi plastik berwarna-warni yang diletakkan di depan mereka dipenuhi oleh pelanggan.

Mobil itu bergerak maju dengan kecepatan yang hampir sama dengan para pejalan kaki. Ketika mereka membunyikan klakson, para pejalan kaki yang menghalangi jalan di depan mereka bergerak, tetapi Mustafa tampaknya membunyikan klakson sesedikit mungkin. Aliran orang-orang berlanjut hingga 50 yard lagi (sekitar 45 meter).

Takeyuki menoleh dan melihat gerbang batu di kiri. Orang-orang mengalir masuk dan keluar dari sana terus-menerus.

“Souk melewati gerbang batu itu.”

“Wow. Terlihat sangat ramai.”

“Ada tempat untuk memarkir mobil sedikit di depan, setelah aku melewati ini.” Mustafa benar-benar tidak ingin meninggalkan Takeyuki sendirian. Dia tidak pernah memberi tahu Takeyuki bahwa dia bisa keluar dan melanjutkan. Mereka lewat perlahan di depan gerbang batu.

Mengintip melalui gerbang, Takeyuki melihat kerumunan orang-orang yang mengenakan berbagai kostum. Toko-toko berjejer di kedua sisi jalan, tampak seperti arena perbelanjaan tertutup. Takeyuki hanya melihat sekilas, tetapi kuning, merah, dan hijau berputar bersama dalam aliran yang bersemangat yang menyerang matanya. Dia ingin berjalan menembus kerumunan sesegera mungkin. Jantung Takeyuki menari dan terasa sangat tidak biasa. Dia sudah cukup melihat masjid dan kuil kuno; dia bosan dengan suasana reruntuhan: dia ingin melakukan sesuatu untuk bersantai demi perubahan.

“Kita harus berjalan sedikit, tetapi itu tidak akan melanggar hukum dengan mobil kedutaan,” Kata Mustafa beralasan. Begitu melewati gerbang batu, arus orang tiba-tiba menipis. Mungkin karena mereka berada di pinggir kota, dan di depan mereka hanya terbentang gurun.

Dua pria tua berambut putih berada di depan sebuah kafe sambil merokok menggunakan penghisap-water-pipe ketika mereka membungkuk di atas meja yang terbuat dari kardus-kardus bertumpuk dan papan kayu yang bermain backgammon. Ketika keduanya melewati mereka, sesuatu terjadi. Tiba-tiba terdengar ledakan dan mobil berguncang. Itu terjadi begitu tiba-tiba sehingga Takeyuki tidak siap untuk itu dan dia turun dari kursinya.

“Augh! Ini gawat!” Untuk pertama kalinya, Mustafa berteriak dalam bahasa Arab.

“A-apa yang salah?” Takeyuki mencondongkan tubuh ke depan dari kursi belakang untuk mendapatkan informasi dari Mustafa.

“Kita punya ban kempes,” Jawab Mustafa dengan yakin dan langsung memulihkan sikap karakteristiknya. Kedua pria di kafe itu juga melompat, kaget, dan secara bergantian mengintip ke dalam mobil dan berteriak dalam bahasa Arab. Mustafa menurunkan jendelanya dan menjulurkan kepalanya untuk berbicara dengan cepat kepada mereka, dan mereka menjawab. Orang-orang tua itu memiliki aksen yang kental sehingga Takeyuki tidak bisa mengerti apa yang mereka katakan, meskipun dia juga tidak bisa benar-benar mengerti apa pembicaraan Mustafa.

Ada kandang ayam kecil di samping kafe, dan Mustafa menarik mobil di depannya untuk parkir. Mustafa keluar dari mobil dan Takeyuki mengikutinya. Dia berdiri di samping Mustafa ketika pemuda itu membungkuk untuk memeriksa ban kempes, dan mengatasi situasi. Kedua pria tua itu sudah kembali ke permainan mereka.

“Ini sepertinya pukulan keberuntungan yang terburuk,” Kata Mustafa, mengerutkan kening ketika dia melihat semua ban. “Kempes ada di sisi kiri belakang, tapi ban kanan belakang juga sepertinya kehilangan tekanan. Kita hanya punya satu cadangan. Sepertinya ini akan lebih baik untuk memiliki perbaikan mekanik.”

“Akankah seseorang datang ke sini?”

“Aku akan pergi ke pompa bensin terdekat dan memberi tahu mereka apa yang terjadi. Ada satu dua kilometer di belakang, jadi aku harus bisa membawa kembali seorang mekanik dalam 20 menit. Aku sangat menyesal, Tuan Takeyuki, tetapi bisakah kamu menunggu-ku di kafe? Kamu bisa menyesap teh di sana.”

“Jangan khawatirkan aku.”

“Aku minta maaf, aku sangat menyesal atas masalah ini,” Mustafa meminta maaf dan tampak sangat menyesal, lalu meninggalkan Takeyuki untuk bergegas kembali di sepanjang jalan tempat mereka datang.

Takeyuki memperhatikannya pergi, lalu bergumam, “Maaf, tapi aku benar-benar tidak ingin duduk dan minum teh.”

Dia melirik ke kafe. Bagian dalam gedung redup dan tidak jelas, dan dia tidak melihat siapa pun kecuali dua anak kurus sekitar 4-5 tahun yang sedang bermain di depan mesin kasir. Pemilik toko rupanya pergi ke belakang.

Kedua pria tua dari sebelumnya menatap Takeyuki dengan penuh perhatian dan saling berbicara satu sama lain dalam bahasa Arab. Mereka sepertinya melihat kalung yang tergantung di dadanya. Itu adalah salib emas putih yang dihiasi di tengah dengan berlian dan safir. Salib itu agak besar, sehingga menonjol tergantung dari leher ramping Takeyuki. Dia bisa saja mencoba menyembunyikannya di balik kemejanya, tetapi itu adalah desain berleher terbuka yang menyebar secara alami ke dalam huruf V, jadi salib itu akan tetap terlihat.

Aku yakin ini bukan masalah besar.

Takeyuki tidak terlalu religius, tetapi dia masih seorang Kristen. Dan apa salahnya orang Kristen mengenakan salib?

Takeyuki meyakinkan dirinya sendiri bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan dan dia berjalan melewati kafe tanpa melirik kedua pria tua itu. Dia tidak ingin duduk di sana dan dengan patuh menunggu Mustafa kembali. Dia memutuskan untuk pergi sendiri ke souk dan berkeliling sebentar sebelum Mustafa kembali. Dia bukan anak kecil yang perlu dituntun oleh orang lain. Itu adalah betapa meremehkan yang dia rasakan.

Takeyuki melewati gerbang batu dan melihat sebuah kompleks gang-gang sempit terbentang di depannya. Bagaimanapun, ini adalah souk terbesar di Cassina. Dan dia terkejut oleh skala itu, yang jauh lebih besar dari yang dia bayangkan.

Saat itu siang bolong, tetapi agak gelap di dalam souk. Ada langit-langit berkubah yang memberi kesan Takeyuki berada di ruang bawah tanah. Langit-langit dan dinding toko terbuat dari batu tua. Pakaian dan kain tergantung di sana-sini. Setiap hal yang bisa dibayangkan dijual di lusinan toko. Ada keranjang besar yang diisi dengan rempah-rempah merah, coklat, dan kuning. Hanya lewat di depan toko, Takeyuki menghirup aroma yang luar biasa. Ada toko yang dipenuhi sutra, menjual barang-barang yang penuh dengan emas dan perak. Ada juga beberapa toko yang ditujukan untuk turis, menjual kartu pos, kamera sekali pakai, dan souvenir. Takeyuki segera ditelan dalam suasana souk pertama yang pernah dia alami.

Dia hanya berkeliaran tanpa tujuan melihat-lihat toko, tetapi matanya sering bertemu orang-orang lokal yang mengenakan potongan kain di kepala mereka. Itu membuat Takeyuki tidak nyaman untuk bertanya-tanya mengapa begitu banyak orang menatapnya. Ada banyak turis lain selain dia. Ada orang-orang yang jelas-jelas bagian dari kelompok, dan orang-orang Eropa putih dan berambut pirang yang juga menonjol. Takeyuki tidak mengira dia berpakaian dengan cara yang sangat luar biasa, jadi dia tidak mengerti mengapa dia sedang ditatap begitu banyak orang. Dia bertanya-tanya apakah mungkin salib yang dia kenakan di lehernya telah menyentuh tabu agama, tetapi Mustafa mengatakan kepadanya bahwa fundamentalisme semacam itu tidak dalam karakter nasional Cassina, jadi itu tidak masuk akal. Suasana aneh tempat itu, begitu jauh dari pengalaman sehari-harinya, membuat Takeyuki melupakan waktu.

Jalan-jalan batu bulat membentang di depannya, diselingi oleh piringan permen berbau manis yang tampak seperti roti. Terpesona oleh barang-barang, Takeyuki melihat-lihat fokus di sisi jalan, dan bahunya menabrak seseorang yang berjalan di arah yang berlawanan.

“Oh, maafkan aku.” Dia berbalik dengan cepat dan meminta maaf. Seorang pria Arab dengan janggut dan alis tebal mengerutkan kening dan mengatakan sesuatu dalam bahasa Arab saat dia menatap tajam ke mata Takeyuki. Dia menunjuk dada Takeyuki dengan jari yang kelihatan kasar dan berbicara dengan nada kritis atau peringatan, tetapi Takeyuki tidak tahu apa yang dia katakan. Nada kasar suara pria itu hanya membuat Takeyuki sedikit tertekan. Tampaknya pria itu mengatakan apa yang ingin dia katakan dan dia melanjutkan, matanya tertuju pada Takeyuki ketika dia pergi.

Takeyuki merasa lega. Tetapi, pada saat yang sama, dia merasa tidak nyaman bahwa bahasa resmi bahasa Inggris kurang efektif daripada yang dia kira. Dia mulai merasa kalau dia harus kembali. Itu benar-benar membuat Mustafa berbeda dengannya.

Dia melihat arlojinya: dua puluh menit sudah berlalu. Uh oh. Mustafa sekarang mungkin menyadari bahwa Takeyuki tidak ada di kafe dan mulai panik. Takeyuki mulai menelusuri jalannya dengan langkah cepat. Jika dia kembali ke tempat dia datang, dia pikir dia akan dapat melihat gerbang batu kapan saja. Tapi dia tidak melihatnya. Takeyuki khawatir bahwa dia mungkin telah berbelok di jalan sebelumnya, jadi dia kembali dan mencoba menyusuri jalan yang berbeda. Segala sesuatu di souk itu terlihat sama dengan Takeyuki, dan meskipun dia merasa kalau dia telah datang dengan cara tertentu sebelumnya, dia juga merasa seolah-olah dia berjalan di sana untuk pertama kalinya; dia tidak tahu. Perlahan-lahan dia menjadi semakin panik dan gugup.

Dia berpikir untuk menghentikan salah satu orang yang lewat dan menanyakan arah ke gerbang batu, tetapi semua penduduk setempat sepertinya menatap Takeyuki dengan curiga, yang memberinya perasaan buruk dan membuatnya ragu. Dia melihat sekeliling tetapi tidak melihat siapa pun yang terlihat seperti orang Jepang, dan dia enggan bertanya arah dari turis asing mana pun karena dia tidak tahu dari negara mana mereka berasal.

Tersesat, dia bergerak maju hanya mengandalkan insting sampai dia melihat pemisah di depan toko. Kerumunan orang banyak menipis: dia tampaknya telah mencapai akhir souk. Jalan di depan diblokir oleh dinding batu, tetapi cahaya bersinar di sisi kanan. Gerbang batu tampaknya menjadi salah satu dari beberapa pintu masuk. Hal pertama yang harus dilakukan Takeyuki adalah keluar dari tempat yang gelap dan mencurigakan ini. Akan jauh lebih baik untuk berjalan kembali ke tempat dia mulai dari luar, daripada berkeliaran dalam lingkaran di dalam pasar.

Sekitar selusin kaki di sebelah kanan adalah bagian luar tanpa atap. Takeyuki merasa seolah-olah dia melarikan diri dari api penyucian ke dunia nyata. Ada tiga rumah jompo di sana, di belakangnya adalah tanah kosong kecil. Gang sempit berada di antara rumah-rumah ke jalan utama.

Luar biasa, mungkin aku bisa menemukan jalan. Takeyuki menenangkan dirinya dengan pikiran itu dan mengambil langkah ke arah gang. Ketika dia melakukannya, dia takut dan merasakan seseorang meraih pundaknya dari belakang. Dia berbalik untuk melihat seorang pria berjanggut dengan kain kotak-kotak merah dan putih di kepalanya menatapnya dengan tak menyenangkan. Pria itu dalam kondisi baik dan dia terlihat kuat. Takeyuki mengira dia sedang didatangi karena pergi ke suatu tempat yang seharusnya tidak dia tuju.

“Maafkan aku, aku baru saja tersesat,” Dia menjelaskan, berdoa agar bahasa Inggrisnya dapat dipahami. Tetapi dua pria lagi muncul di belakang pria berjanggut itu, keduanya tampak mengancam, dan kata-kata Takeyuki tersangkut di tenggorokannya. Dia tidak bisa mengatakan apa-apa lagi.

Ketiga pria itu mendekatinya, menekannya lebih dalam ke tanah kosong. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi dan dia nyaris panik. Jika dia berteriak, orang-orang di souk mungkin mendengarnya. Tapi tidak, itu tidak akan berhasil. Tidak ada tanda-tanda siapa pun di dekatnya. Kerumunan berada jauh di dalam, dan dia tahu suaranya tidak akan pernah mencapai sejauh itu. Tampaknya para pria itu membuntutinya.

Takeyuki tahu bahwa mereka telah mengarahkan pandangan padanya sejak daritadi. Dan kemudian, punggungnya menabrak dinding rumah yang rusak. Ketiga pria itu mengelilinginya. Tidak ada kesempatan untuk melarikan diri. Orang-orang itu lebih tinggi darinya, dan Takeyuki menatap mereka dengan ketakutan. Kedua pria yang datang setelah pria berjanggut, mengenakan pakaian khas orang-orang di Timur Tengah dengan kepala mereka. Mereka mengenakan berbagai kostum, pakaian mereka menyerupai pakaian pekerja atau celana piyama dan sweater longgar, atau kemeja bermotif dan celana katun. Tetapi masing-masing dari yang mereka kenakan, seolah-olah dengan semacam persetujuan, sarung kulit yang memegang pisau dengan pisau melengkung. Wajah mereka terbakar hitam oleh matahari, alis yang tebal, dan kumis tipis di dagu mereka, yang lebih buruk dari semua yang lain, mata mereka dipenuhi dengan kekejaman dan kelicikan, membuat Takeyuki menyusut kembali ke titik dimana dia bahkan tidak bisa bergerak.

Dia ketakutan. Sangat ketakutan sehingga dia tidak bisa berbicara. Jika dia membuat keributan, dia memiliki dugaan kalau mereka akan mengiris tenggorokannya langsung dengan pisau mereka. Salah satu pendatang baru meraih kepala Takeyuki yang meringkuk.

“Agh!” Takeyuki mengeluarkan suara yang tercabik dari tenggorokannya dalam semburan udara, menyusut ke bahunya dan menutup matanya rapat-rapat. Detik berikutnya, dia merasakan sakit yang membakar di bagian belakang lehernya.

Dia membuka matanya karena terkejut dan melihat kalung salibnya tergantung di jari pria itu. Takeyuki meletakkan tangan dengan bodoh di lehernya. Dia merasakan sedikit darah. Ketiga pria itu melihat ornamen yang mereka tarik paksa dari leher Takeyuki dan mengangguk satu sama lain secara konspirasi. Takeyuki menegangkan tubuhnya dan menelan ludah.

Dia ingin mereka merasa puas dengan ini dan pergi. Kalung itu, dengan berlian hampir satu karat terpasang di tengah salib, pasti bernilai uang, tetapi mereka tidak terkesan sama sekali. Itu akan menjadi pukulan kecil keberuntungan jika satu hal itu sebenarnya bisa menyelamatkannya. Oh, Takeyuki menyadari dengan terlambat, Pria berkebangsaan souk yang menunjuk ke dadaku dan tampak begitu menakutkan pasti mengartikan ini. Dia pasti sudah memperingatkan Takeyuki tentang kecerobohannya. Tetapi kesadaran itu tidak bisa membantunya sekarang. Pria yang mengenakan kain kotak-kotak memasukkan kalung Takeyuki ke dalam kemejanya.

Tolong — pergi saja! Takeyuki sedang berdoa. Dia benar-benar tidak bisa membuat suara. Dia tidak ingin memprovokasi mereka. Pikiran-pikiran ini mengalir dalam benak Takyuki.

Ditekan ke dinding, keringat dingin mengalir di tengah punggungnya. Dia mendengar pertukaran bahasa Arab di kepalanya. Para pria sedang berkonsultasi tentang sesuatu.

Atsushi! Mustafa! Jika Takeyuki tahu sesuatu seperti ini akan terjadi, dia tidak akan pernah mempertimbangkan berjalan sendirian di souk. Mustafa mungkin sedang mencarinya sekarang. Takeyuki tahu Mustafa akan menyadari kalau dia telah pergi ke souk, jadi jika dia beruntung, Mustafa mungkin akan datang untuknya sekarang. Tetapi ketika dia ingat labirin jalanan yang tersimpul itu, dia kehilangan semua harapan. Peluang Mustafa menemukan tempat ini sungguh sangatlah tipis.

 

Mengangkat matanya dengan takut, mata Takeyuki jatuh pada pria yang berdiri di tengah-tengah kelompok. Sebuah getaran merambat di punggungnya. Dia menakutkan. Dia tampak seperti sedang mengukur seorang wanita, matanya dipenuhi dengan nafsu dan rasa ingin tahu yang kasar ketika mereka menatap Takeyuki dengan kurang ajar. Aku ini laki-laki. Jika para pria itu tidak bisa mengetahuinya, Takeyuki perlu mengatakan itu kepada mereka, tetapi dia masih tidak bisa berbicara. Perasaan penakut adalah kata yang paling tepat untuk menggambarkan perilaku ini. Mengejutkan ketika mengetahui betapa tak berdayanya dirinya saat itu.

Dengan tubuh ramping dan kulitnya yang putih, rambut hitamnya yang halus dan matanya yang besar, Takeyuki sadar betapa tampangnya yang androgini. Anak laki-laki senior di sekolah telah memukulnya dan dia bahkan membiarkan mereka mencium dan membelai dia. Tetapi karena Takeyuki hanya menganggap dirinya sebagai laki-laki dan bukan yang lain, dia tidak pernah peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain tentang penampilan luarnya. Situasi yang dia temukan sekarang seperti mimpi buruk.

Apa yang dapat kulakukan? Apa yang harus kulakukan?

Semakin paniknya, membuat dia semakin kebingungan.

“Jika kamu ingin uang…” Dia akhirnya mengeluarkan tawaran serak. Dia ingin memberi tahu mereka bahwa dia akan membayar jumlah berapa pun yang mereka minta, jika mereka membiarkannya pergi. Tetapi mereka juga tidak mengerti bahasa Inggrisnya yang putus asa.

Pria di sebelah kirinya meraih dagu Takeyuki dan mengarahkan wajahnya ke arahnya.

“Tidak — jangan!” Dia berteriak secara refleks dalam bahasa Jepang. Takeyuki menggelengkan kepalanya dengan panik dan menjabat tangan pria itu dari dagunya. “Lepaskan! Lepaskan aku!”

Begitu dia mulai melawan, tubuh tegangnya dipenuhi kekuatan. Dia melawan ketiga pria itu dengan panik, berusaha mati-matian untuk melarikan diri. Menggapai-gapai lengannya, Takeyuki mencoba membuat celah di antara orang-orang itu sehingga dia bisa menembus mereka, tetapi pada akhirnya semua perjuangannya sia-sia. Ketiga pria itu tidak pernah kehilangan ketenangan dalam menghadapi serangan Takeyuki, seolah-olah dia adalah tikus yang dikurung dalam sangkar. Pertunjukan perlawanannya hanya membuat mereka tersenyum.

Mereka membiarkan Takeyuki memukul sebentar, seolah berpikir bahwa dia membutuhkan latihan, kemudian salah satu dari pria itu berputar di belakangnya dan menjepit lengan Takeyuki di belakang punggungnya. Pada saat Takeyuki menyadari apa yang sedang terjadi, pria di depannya telah menanam kepalan tangannya di saraf perut Takeyuki. Takeyuki tidak merasakan hantaman, atau rasa sakit, saat dia berlutut dan jatuh ke tanah. Tampak semua darah mengalir dari tubuhnya seketika.

A-Atsushi… Kepala Takeyuki lemas saat dia jatuh pingsan.


<< Chapter 2

Chapter 4 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s