Rebith Of MC – Chapter 150

Chapter 150 : Kesadaran Spiritual

Diterjemahkan Indo : Norkiaairy

Di atas kasur yang empuk ada dua koper besar. Long Zhanye membuka tutup salah satu dari mereka untuk mengungkapkan berbagai senjata api, klip yang diisi penuh, granat tangan, dll.

“Produk baru pabrik.” Mengangkat pistol, Long Zhanye memasang peluru dalam wadahnya sebelum memeriksanya dari semua sudut yang mungkin.

“Semuanya di sini tampak cukup luar biasa. Ngomong-ngomong, hanya kita berdua yang akan menjalankan misi ini?” Huo Zaiyuan membaringkan perut di ujung lain tempat tidur, tangan yang memegangi pipinya dan rambutnya yang terlepas di pundaknya dan ke kasur di bawah. Tidak peduli bagaimana orang melihatnya, gambarnya menawan dan menyentuh.

“Apakah kamu takut? Tuanku Pendeta Tao.” Long Zhanye menggoda saat dia meletakkan pistol itu kembali ke dalam koper dan duduk di samping Huo Zaiyuan, menjangkau untuk mengumpulkan untaian rambut yang longgar ke dalam seikat.

“Apakah kamu pikir ada kemungkinan aku takut?” Alis Huo Zaiyuan naik sedikit saat dia mendorong dirinya tegak. Tangan berlari di atas kedua koper, ia mengirim mereka ke ruangnya.

“Tentu saja, itu tidak mungkin. Bagaimana bisa Tuan Pendeta Tao yang tiada duanya itu takut?” Lengan Long Zhanye melingkari pinggangnya, menarik Huo Zaiyuan ke pelukan.

“Ai… pada saat itu ketika aku bersembunyi darimu, aku dengan sengaja berlari sepanjang jalan ke Kota Z untuk menunggu Hari Penghakiman tiba. Sedikit yang akuharapkan untuk bertemu denganmu begitu awal dalam kiamat dan akhirnya mengikutimu sampai ke Kota A. Katakanlah, tidakkah kamu pikir nasib mengikat orang-orang bersama itu sedikit aneh?” Menempatkan tangan di bahu yang lebar, Huo Zaiyuan membungkuk lebih dekat saat dia bergumam.

“Itu tidak aneh sama sekali, karena kamu adalah milikku.” Sebuah tangan bergerak naik dari pinggang ke dada, Long Zhanye memutar tubuhnya sedikit, menjepit priakecil di bawahnya. Mata gelap menerobos masuk ke dalam diri Huo Zaiyuan, menatap dalam dan lembut. “Ke mana pun kamu melarikan diri, aku akan selalu menemukanmu.”

“Som…”

“Yakinlah!” Potong Long Zhanye, lalu mencium bibir merah yang menggoda itu. “Aku mencintaimu.”

 

*          *         *          *

 

Setelah satu tahun persiapan, internet dan saluran telepon kembali bekerja dan berjalan sekali lagi. Seperti itu, Li Qing diseret pergi oleh Jenderal Long untuk memberikan bantuan pengawasan kepada mereka yang bertanggung jawab untuk menghilangkan rintangan di jalan menuju  Kota A; itulah sebabnya dia harus tetap di zona aman. Qin Jun ditempatkan untuk memimpin petugas medis lainnya dalam mempersiapkan ruang medis untuk situasi darurat. Zuo Hanyang dan You Nuandong sibuk dengan tugas masing-masing.

Dengan demikian, anggota skuad Long Yuan yang melakukan misi menuju  Kota X dan Y untuk mengawal yang selamat kembali hanya Long Zhanye dan Huo Zaiyuan.Seorang tentara dengan kemampuan bertarung yang tak tertandingi bersama dengan pendeta Tao dengan keterampilan luar biasa, tidak ada yang berani menunjukkan bahwa mereka kurang dalam senjata.

Memanjat ke Hummer yang sudah lama tidak digunakan, Huo Zaiyuan dan Long Zhanye meninggalkan zona aman Kota A.

Dalam rentang waktu satu tahun, setiap zona aman yang tersisa diperintahkan untuk membersihkan semua puing-puing seperti kendaraan yang ditinggalkan dan potongan-potongan sampah besar dari jalan raya utama. Salah satu alasan tindakan ini dimulai adalah untuk memastikan rencana ‘migrasi zona aman’ ini akan berjalan lancar. Atau setidaknya, kendaraan yang datang dan pergi tidak perlu menggunakan jalan tanah yang lebih kecil. Dari kota terjauh ke Kota A, hanya akan memakan waktu sekitar dua puluh hari jika seseorang melakukan perjalanan di jalan raya utama.

Jari-jari cekatan terbang dengan mahir di atas pistol, menyetelnya dengan cepat bahkan ketika Long Zhanye membagi perhatiannya antara itu dan menonton ekspresi serius di wajah Huo Zaiyuan.

“Tidak perlu terlalu gugup, ini hanya mengendarai mobil,” kata Long Zhanye, geli oleh kekasihnya yang terlihat sangat serius.

“Bagaimana aku tidak gugup? Aku belum menyentuh kendaraan dalam lebih dari satu tahun. Jika bukan karena hanya ada kita berdua yang melakukan misi ini, apakah aku harus sangat gelisah ?!” kata Huo Zaiyuan terengah-engah.

Dia pertama kali belajar cara mengemudi di desa gunung kecil, tetapi setelah bertemu Long Zhanye selama kiamat, dia jarang mengemudi. Hanya dalam keadaan tertentu, dia mengambil alih kemudi. Keluar bahkan tidak seminggu dari ‘budidaya pintu tertutup’, dia takut bahwa dia telah melupakan semua yang berkaitan dengan mengemudi.

“Ya ya. Itu salahku. Sebenarnya, kamu bisa membiarkanku menyetir selama seluruh perjalanan.” Long Zhanye menyeringai dan menggerakkan wajahnya lebih dekat ke Huo Zaiyuan.

Melotot tajam pada pria yang tersenyum itu, Huo Zaiyuan mendengus dengan dingin. “Jika aku tidak khawatir tentangmu menjadi terlalu lelah …”

“Heheh … aku hanya tahu bahwa Little Yuan adalah yang terbaik.” Senyuman itu berubah menjadi seringai dan Long Zhanye memberikan  ciuman di pipi Huo Zaiyuan yang halus.

“Kamu … menjauhlah. Kamu hampir membuatku menabrak zombie!” Tangan Huo Zaiyuan tersentak pada ciuman tak terduga, menyebabkan Hummer sedikit berbelok dan hampir menabrak zombie yang berkeliaran.

“Jika kamu menjatuhkan mereka, maka ketuk mereka. Melayani mereka dengan benar untuk mengganggu dunia kita dan mengganggu waktu kita sendiri,” kata Long Zhanye dengan acuh tak acuh, sebuah tangan mengitari pinggang Huo Zaiyuan dan dia mencium pemuda itu beberapa kali lagi.

“Long Zhanye, dasar bajingan !!”

Mengikuti teriakan ini, Hummer awalnya bergerak maju dengan lancar dan mantap mulai berbelok dalam ‘S’. Sepanjang jalan, zombie yang tak terhitung jumlahnya dikirim terbang ke udara atau hancur di bawah roda …

Setelah dua hari, Long Zhanye dan Huo Zaiyuan beralih ke jalan Huan Shi di Kota G (alih-alih melewati kota, mereka memutuskan untuk mengambil jalan di sekitarnya). Dibandingkan ketika mereka menuju Kota A beberapa bulan yang lalu, mereka menghemat begitu banyak waktu bepergian di sepanjang jalan raya utama.

“Pohon-pohon di sana terlihat sedikit tidak biasa.” Huo Zaiyuan menatap ke luar jendela, kepalanya ditopang oleh tangan di tulang pipinya.

Di sekeliling tembok kota, beberapa pohon setinggi langit berdiri dalam formasi yang sangat dia kenal: bagua. Yang jelas, ia juga bisa merasakan bahwa pohon-pohon itu bukan tanaman biasa.

“Itu adalah tanaman mutan. Setengah tahun setelah kami membawa kembali bahan penelitian yang berkaitan dengan mengubah tanaman iblis untuk menyaring energi jahat dari udara, Pendeta Penatua membawa beberapa Taois tingkat pertama lainnya untuk meletakkan array di sekitar kota ini, menyegelnya serta gunung berapi yang mati yang bertanggung jawab atas mulainya hari kiamat. Mulai saat itu, awan besar kabut merah keunguan berangsur-angsur menghilang,” jawab Long Zhanye sambil mengemudi.

Mendengar ini, senyum kecil muncul di wajah Huo Zaiyuan. “Pendeta Penatua benar-benar jenius yang langka.”

Penelitian yang dilakukan oleh profesor tua itu dengan  mempertukarkan hidupnya untuk menggambarkan bagaimana mengolah tanaman mutan yang mampu menyerap energi jahat di udara dan memurnikannya, tetapi Pendeta Penatua membawanya selangkah lebih jauh dengan menyusunnya dalam susunan, langsung menyegel energi ke dalam satu lokasi tunggal dan mencegahnya menyebar.

 

“Apakah Penatua itu jenius atau bukan, aku tidak tahu. Tapi, aku tahu sifat lahiriahnya, tetapi disposisi jahatnya sangat sesuai dengan kepribadian aneh kakekku!” Setiap kali Long Zhanye berpikir tentang hal-hal yang dilakukan dua orang tua saat mereka bersama, dia tidak bisa tidak menggelengkan kepalanya dan mendesah.

“Itu benar. Zhanye, hentikan mobil untuk sementara waktu. Aku ingin menjelajahi Kota G sebentar,” kata Huo Zaiyuan saat dia menuruni jendela kendaraan.

“Menjelajahi? Rencana apa yang akan kamu lakukan? ” Menginjak rem, Long Zhanye tidak mencoba menghentikan Huo Zaiyuan, alih-alih bertanya sambil tersenyum.Tidak sulit untuk mengatakan bahwa dia memiliki kepercayaan penuh pada Huo Zaiyuan.

“Setelah berkultivasi selama satu tahun penuh, aku berhasil menembus ke tingkat keenam dan memperoleh keterampilan luar biasa.” Senyum yang menarik melengkungkan bibirnya saat dia mengetuk dagunya dengan serius.

“Hmm … daripada diriku yang hanya duduk dan menunggu untuk melihatnya beraksi,” Siku bersandar di roda kemudi, komentar Long Zhanye.

Satu-satunya jawaban Huo Zaiyuan adalah tertawa pendek sebelum dia menyilangkan kakinya dan membuat potongan kecil di ujung lidahnya dengan giginya.Mengolesi darah segar di jari telunjuk dan jari tengahnya, dia menggambar sebuah rune di udara, lalu menempatkan jari berlumuran darah ke area di antara alisnya.Menutup matanya, darah yang tergantung di udara sebelum dia menembak keluar jendela, mengikuti sinar cahaya perak di belakang. Dalam sekejap mata, itu menghilang ke arah Kota G.

Segera, gambar memantul melalui mata kepala Huo Zaiyuan, pertama kali muncul agak samar sebelum perlahan-lahan mengasah. Kesadaran spiritualnya dengan mudah melewati susunan tuannya, menyelinap di antara formasi dan memasuki Kota G. Udara di dalamnya diselimuti oleh energi jahat berwarna merah keunguan. Di jalanan dan di dalam bangunan di bawah ini, banyak mayat hidup berkeliaran tanpa tujuan maju mundur. Kulit retak keunguan-hijau, merah mata merah, gigi tajam dan ekspresi jahat, Huo Zaiyuan dapat merasakan bahwa bahkan jika zombie acak di sana dipilih, itu pasti tidak akan menjadi apapun yang kurang dari Rank 3. Bahkan ada yang lebih kuat dari zombie bayi yang mereka temui di rumah sakit. Mental mendesak kesadarannya ke depan, ia menyaksikan lebih dari beberapa perkelahian dan pengejaran dengan pemenang melahap otak mangsa mereka.

Apakah karena banyak tempat berpesta yang mereka miliki di sini bahwa zombie ini menolak meninggalkan Kota G? Huo Zaiyuan tidak bisa mengatakan dengan pasti.Namun apa yang dia ketahui, jika situasi di sini sangat pesimis.

Merenungkannya untuk sementara waktu, ia terus melanjutkan ke gunung berapi mati, yang memuntahkan segerombolan semut iblis dan mengeluarkan gas beracun dari dalam.

Antena tipis bergetar di atas kepala mereka, serangga, Huo Zaiyuan enggan akrab dengan saat ini, menentang tatanan alam dan merangkak di udara. Tidak dalam ratusan. Tidak dalam ribuan. Sebaliknya, itu adalah puluhan hingga ratusan ribu, terlalu banyak dia tidak tahan untuk memperkirakannya. Pikiran bawah sadarnya bergetar saat dia mengingat akhir yang dia temui di bawah kerumunan kecil mereka. Tidak peduli berapa banyak dia menekan rasa takutnya terhadap semut iblis, di suatu tempat di pikirannya, dia tetap sangat takut.

Menghirup napas yang menenangkan untuk menenangkan hati paniknya, dia memutuskan untuk menjelajahi kedalaman gunung berapi … Sebuah cairan yang kental, seperti darah yang penuh dengan energi jahat bertemu dengannya. Seperti yang dirinya prediksi, rawa beracun muncul di gunung berapi yang mati ini. Tidak … seharusnya bagian dalam gunung berapi diisi dengan cairan rawa. Jika volume besar cairan ini menyembur keluar, maka dunia ini akan mengalami infeksi berskala besar …

Berdebat dengan dirinya sendiri sejenak, Huo Zaiyuan akhirnya memutuskan untuk mengirimkan kesadaran spiritualnya menyelam ke dalam substansi yang menjijikkan. Penglihatannya menghitam, membuatnya tidak bisa melihat apa pun.

[Hahaha … sungguh tidak terduga. Untuk berpikir bahwa seseorang memiliki kemampuan untuk menggunakan kesadaran spiritual untuk melewati penghalang iblisku, pemimpin ini …]

Sebuah suara berdering di kegelapan, membuat Huo Zaiyuan kaku dan melirik sekeliling, mencoba untuk melihat sekilas sesuatu – apapun itu – dalam kegelapan.


<< Rebith Of MC – 149

Rebith Of MC – 151 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s