Rebith Of MC – Chapter 148

Chapter 148 : Satu Tahun

Diterjemahkan Indo : Norkiaairy

Selama beberapa misi mengaihs-ngais, skuad Long Yuan berlanjut, Huo Zaiyuan membuang semuanya ke dalam ruangnya, menata ulang barang-barang menjadi dua tumpukan terpisah: untuk menyimpan dan dijual. Semua yang menurutnya tidak perlu akan dipilah ke tumpukan yang terakhir dan dijual di distrik pasar. Melihat ke bawah pada angka N poin di kartunya, dia merasakan rasa prestasi.

Zona aman telah mengirim orang-orang untuk menyelidiki hal-hal mengenai ‘sekte sesat’, rawa beracun, dan semut iblis. Karena Huo Zaiyuan memiliki pemahaman mendalam tentang rawa dan semut iblis ini, sebuah perintah khusus datang dari para petinggi memperingatkan semua regu tentara bayaran untuk melaporkan jejak mereka segera setelah kembali.

Namun, karena belum ada berita yang berkaitan dengan penampakan rawa beracun atau semut iblis sejauh ini, Huo Zaiyuan memutuskan untuk memasuki ‘budidaya pintu tertutup’ sekali lagi. Takut bahwa berita mungkin tiba selama budidayanya, Huo Zaiyuan menyerahkan ubin kayu persik pada Long Zhanye sebelum memasuki ruangnya. Jika keadaan darurat muncul, semua Zhanye harus lakukan adalah membakar ubin dan Huo Zaiyuan akan segera berhenti berkultivasi.

Sedikit yang dia bayangkan bahwa periode ‘budidaya pintu tertutup’ ini jauh lebih lama dari yang dirinya prediksi. Meskipun ia menembus tingkat kelima dan memasuki tingkat keenam, ia menemukan bahwa ia telah pergi selama satu tahun pada saat ia keluar dari ruang tersebut.

Pada hari ia akhirnya keluar, jam enam pagi. Long Zhanye sudah bangun dan di tengah-tengah perubahan ketika tiba-tiba, cermin mencerminkan kilatan cahaya perak dan seorang pria berambut panjang dengan wajah halus muncul di tengah tempat tidur.

Mata Long Zhanye melebar, segera memalingkan kepalanya untuk melihat itu, ya, dia tidak bermimpi. Duduk di tempat tidur adalah orang yang dia pikirkan selama setahun terakhir.

“Little Yuan!”

“Sudah … eh! Berapa lama… ” Huo Zaiyuan menemukan dirinya terbungkus erat di tangan Long Zhanye. Sebuah pelukan yang akrab, aroma tembakau yang akrab dan kehangatan … hatinya hampir meleleh menjadi genangan air yang lembut dan lengket.

“Benar-benar merindukanmu.” Tiga kata untuk mencakup semua kerinduan yang terkumpul dalam hatinya selama setahun terakhir.

Mulut Huo Zaiyuan melengkung ke dalam senyum lembut dan ceria saat dia membalas pelukannya. “Meskipun kultivasi mengharuskanku untuk menjernihkan pikiran dan hatiku, aku juga, merindukanmu sepanjang waktu.”

“Aku tahu. Selain aku, siapa lagi yang akan mengisi pikiranmu? ” Long Zhanye menarik kembali sedikit untuk melihat wajah kekasihnya bahkan permukaan wajahnyamenyeringai sombong.

“Sangat arogan. Aku berpikir tentang kakek, atau Pendeta Penatua Tao, atau Qin Jun, Little Qing, mhmm … ”

Sisa kata-kata Huo Zaiyuan terputus dengan cepat saat Long Zhanye menunduk dan mengklaim bibirnya.

Ciuman Long Zhanye menyerupai kepribadiannya. Lembut  tetapi kuat. Mendominasi. Dia menukik dan mengambil apa yang diinginkannya. Lidahnya menyerang tanpa belas kasihan, terjalin dengan bibir lembut dari Huo Zaiyuan. Setiap pemikiran yang koheren Huo Zaiyuan telah mencerai-beraikan, menutup pikiran saat ia menyerah, memungkinkan Long Zhanye menaklukkannya, mempertaruhkan klaimnya saat ia menjarah setiap sudut dan celah mulut Huo Zaiyuan.

Tangan Huo Zaiyuan meluncur ke bawah dari pundak Long Zhanye ke dadanya, lalu turun ke bawah sampai telapak tangannya menempel di pinggul pria yang lebih tua.Jari ramping mengencang, menghasut Long  Zhanye untuk memperdalam ciuman.

Suasana di dalam ruangan tampaknya tumbuh panas dan berat saat Long Zhanye perlahan menurunkan kekasihnya ke tempat tidur dan menjepitnya di bawah tubuhnya.Sebuah lengan meringkuk di sekitar pinggang ramping dan lainnya di belakang leher Huo Zaiyuan.

Hanya sampai pasangan menemukan diri mereka kehabisan nafas karena ciuman panjang dan dalam itu pecah. Terengah-engah, tatapan mereka terkunci saat napas mereka berbaur.

“Little Yuan telah berubah.” Jari-jari panjang bergerak dengan pelan di sisi wajah yang halus dan seperti batu giok. Long Zhanye tidak bisa menahan mencium bibir kelopak lembutnya sekali lagi. “Kamu telah menjadi lebih langsing, lebih tinggi, rambut telah tumbuh lebih panjang dan kamu bahkan lebih menakjubkan. Hanya melihatmu saja sudah cukup membuat detak jantungku lebih keras lagi. ”

Mendengar ini, Huo Zaiyuan terpecah antara rasa malu dan jengkel sebelum memutuskan untuk menatap pria yang lebih tua dengan tegas. “Omong kosong apa yang kamu bicarakan? Aku baru saja pergi selama beberapa hari. Bagaimana aku bisa berubah begitu banyak dalam waktu singkat? Itu benar, apakah ada hal penting yang terjadi selama beberapa hari terakhir? ”

“Aku tidak berbicara omong kosong. Sayangku, kamu telah pergi selama satu tahun penuh,” Long Zhanye bergumam, sambil memeluk Yuan kecilnya dengan pelukan yang lain, enggan melepaskannya.

Huo Zaiyuan kaget. Tidak pernah dia bayangkan dirinya akan pergi selama ini. Dia sadar bahwa ‘budidaya pintu dekat’-nya kali ini lebih panjang dari sebelumnya, tetapi satu tahun penuh! Lebih dari tiga ratus hari ah!

“Lalu, yang lain? Bagaimana mereka?”

Jika dirinya telah pergi selama satu tahun dan Long Zhanye tidak menggunakan ubin kayu yang ditinggalkannya, apakah itu berarti tidak ada hal besar yang terjadi sepanjang waktu itu?

“Yang lain baik-baik saja. Semua orang merindukanmu,” jawab Long Zhanye, menggosok kepala pemuda itu dengan lembut.

Setelah setahun tidak mendapatkan potongan rambut, rambut Huo Zaiyuan telah tumbuh dari sedikit di bawah punggungnya. Meskipun demikian, itu tidak membuatnya terlihat feminin, tetapi sebaliknya, memberinya tatapan yang menawan dan mulia.

“Apakah kamu bersiap untuk menghadiri pertemuan?” Huo Zaiyuan bertanya sambil mengambil seragam militer yang rapi, dengan kancing mantelnya dibiarkan terbuka, menampilkan kemeja dalam putih di bawahnya.

Long Zhanye biasanya tidak mengenakan seragam militer lengkapnya, kecuali saat akan menangani urusan militer atau menghadiri pertemuan untuk personel militer berpangkat tinggi di pangkalan militer.

“Ya, ada rapat pagi ini. Kamu mau ikut? Little Qing dan Qin Jun akan ada di sana juga,” kata Long Zhanye sambil meletakkan tangannya di pinggang Huo Zaiyuan.

“Mengapa Little Qing dan Qin Jun berpartisipasi dalam konferensi militer?” Tanya Huo Zaiyuan, sedikit bingung.

“Cukup banyak hal yang terjadi selama periode ‘budidaya pintu tertutup’ -mu. Little Qing dan Jenderal Long bekerja sama untuk menghasilkan versi yang lebih canggih danmodern dari mobil lapis baja, dan dengan demikian dipromosikan menjadi kepala mekanik. Sekitar sebulan yang lalu, Qin Jun bekerja terus menerus selama dua hari dua malam untuk menyelamatkan lebih dari dua ratus jiwa, dan dijuluki dokter paling berharga dalam zona aman. ”

Saat Long Zhanye berbicara, dia turun dari tempat tidur dan membantu Huo Zaiyuan berdiri. Mendengar kata-kata pria yang lebih tua, senyum bangga menerangi wajah Huo Zaiyuan. Menjangkau, dia mulai mengancingkan mantel kekasihnya.

“Semua orang melakukan sesuatu yang luar biasa. Bagaimana denganmu? Tuanku, Kapten Long, perbuatan hebat macam apa yang kamu capai tahun lalu? ”Selesai mengencangkan kancing, Huo Zaiyuan merapikan kain itu dan menarik kerah kaku jas Long Zhanye. Bersandar, dia tersenyum menggoda pada pria lain.

Pada titik inilah ia menyadari bahwa ia memang telah tumbuh lebih tinggi. Sebelumnya, dia hanya menyamai  bahu Long Zhanye. Sekarang, bagian atas kepalanya mencapai rahang bawah prajurit. Huu … berkultivasi sepanjang tahun di ruangnya. Benar-benar tak terbayangkan ah~.

“Aku, perbuatanku yang paling luar biasa memikirkanmu ah. Memikirkan tentangmu setiap detik, setiap menit, setiap jam, dan setiap hari selama lebih dari tiga ratus hari.” Long Zhanye tersenyum menyilaukan saat dia mengambil mantel yang dilemparkan dan mengayunkannya di atas pundak Huo Zaiyuan.

“Mulut manis dan lidah yang fasih. Penipu.” Huo Zaiyuan mendorongnya pergi main-main.

Huo Zaiyuan memasak mie untuk sarapan, dan keduanya meninggalkan unit setelah makan. Melihat zona aman lagi setelah satu tahun penuh, di mana-mana tampak aneh dan asing. Sekarang, zona aman telah diperluas untuk mencakup seluruh Kota A, dan jumlah yang selamat di dalamnya telah meningkatkan banyak.

Satu setengah tahun setelah Hari Penghakiman, umat manusia secara bertahap beradaptasi untuk hidup di dunia yang berbahaya dan kacau. Setiap manusia di sini bertekad untuk bekerja keras untuk memastikan kelangsungan hidup mereka.

Ketika Huo Zaiyuan keluar dari tempatnya, musim dingin sudah tiba. Meskipun Kota A terletak di selatan, berkat perubahan aneh dalam pola cuaca, salju melayang turun dari langit, melapisi semuanya dalam lapisan putih. Jejak kaki ditinggalkan ketika seseorang berjalan di jalan. Dengan demikian, tugas harian tambahan telah ditambahkan: untuk membersihkan salju dari area utama dan titik awal.

“Little Yuanl belum melihat salju untuk waktu yang lama, kan?” Tangan yang menggenggam, Long Zhanye berbalik untuk menatap Huo Zaiyuan, yang kepalanya saat ini menengadah ke langit, terpaku oleh salju yang turun dengan lembut.

“Ya, waktu yang sangat lama. Tidak pernah berpikir aku akan melihat salju di selatan.” Menjangkau dengan telapak tangan untuk menangkap butiran salju, Huo Zaiyuan bersenandung setuju.

Itu adalah awal musim dingin ketika dia memasuki ruang untuk berkultivasi. Pada saat itu, cuacanya masih belum berubah dingin, jadi dia tidak tahu apakah salju turun tahun lalu.

Salju yang mendarat di telapak tangan dan meleleh tidak terasa dingin bagi Huo Zaiyuan. Bagi seseorang dengan kekuatan spiritual mengalir melalui garis meridiannya, bahkan jika dia mengenakan pakaian musim panas dan berdiri dalam dingin sepanjang hari, dia tidak akan mati beku. Tidak akan ekstremitasnya menjadi radang dingin.Either way, dia tidak dapat menyangkal bahwa dia tidak suka warna putih murni yang melukis pemandangan.

“Tidak lama setelah kamu memasuki ruangmu, badai salju terjadi dan membawa banyak sakit kepala ke para petinggi. Badai salju berlanjut selama sebulan tanpa jeda.Hanya setelah itu mereda, cuaca menjadi hangat kembali dengan cukup cepat,” Long Zhanye menjawab pertanyaan tanpa diminta, tanpa ada dorongan.

“Sepertinya aku merindukan cukup banyak tahun lalu.” Tangan menjatuhkan kembali ke sisinya, Huo Zaiyuan memberikan Long Zhanye senyum lembut, meremas tangan kekasihnya. “Mulai sekarang dan seterusnya, aku akan selalu menemanimu setiap hari, tidak masalah jika matahari terbit atau terbenam [1].”

[1] Matahari terbit atau terbenam: Bisa juga berarti “melalui keberuntungan atau musibah”.

“Ya.”

Huo Zaiyuan adalah seseorang yang jarang mengatakan kata-kata manis dan penuh kasih sayang. Datang darinya, lapisan keikhlasan dan keyakinan itu memungkinkan Long Zhanye percaya dengan sepenuh hati.

Satu memimpin dan satu berikut, pasangan itu melintasi zona aman ke pusat komando, meninggalkan serangkaian jejak kaki yang tidak hilang untuk waktu yang lama. Sisa perjalanan singkat berlalu dalam keheningan yang bersahabat. Hari itu, lebih dari beberapa penyapu dan korban yang lewat menyaksikan Perwira Senior Long berpegangan tangan dengan seorang pemuda yang sangat rupawan dan berambut panjang. Kedua pria yang berjalan berdampingan menciptakan pemandangan yang sangat indah, seperti lukisan yang hidup kembali.

Tepat ketika pasangan itu tiba di luar pintu masuk pusat komando, suara yang lembut tetapi tajam berdering keluar dari belakang. “Long gege, selamat pagi! Huh? Kamu memegang tangan siapa? Darimana keindahan ini berasal … Ahh … aku akan memberitahu Little Yuan bahwa kamu berubah-ubah. Mengambil keuntungan dari ketidakhadirannya untuk mengambil keuntungan dari keindahan lain. ”

“Aha.” Seorang mendengus rendah tiba-tiba meletus.

“Apa yang kamu tertawakan? Aku berbicara tentangmu – kamu simpanan !!” Wajah Li Qing memerah karena marah pada tawa rendah, amarah meledak.

“Little Qing, lama tidak melihatmu selama setahun, tapi kamu tidak berubah sedikitpun.” Mengatakan ini, Huo Zaiyuan melangkah dari belakang Long Zhanye, melihat sahabatnya yang marah.

“… Little … Little Yuan!”


<< Rebith Of MC – 147

Rebith Of MC – 149 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s