Rebith Of MC – Chapter 146

Chapter 146 – Penghalang Tak Terlihat

Diterjemahkan Indo Norkiaairy

Di bagian belakang mobil yang bergerak dan berlapis baja, beberapa figur yang kelelahan berbaring di lantai dengan tidak rapi. Menggunakan lengan Long Zhanye sebagai bantal, Huo Zaiyuan mencengkeram wadah bubuk susu penuh kristal semut ke dadanya.

“Aku akhirnya mengerti mengapa zombie di desa ini begitu kuat.”

Kenyataan bahwa Kristal berukuran biji wijen mampu mengisi wadah besar sampai penuh menunjukkan dengan tepat seberapa besar segerombolan semut. Siapa yang tahu berapa banyak semut yang diserap zombie untuk bisa berkembang sejauh ini dalam waktu singkat. Jika pasukan bayaran sebelumnya tidak tersandung di desa ini dan skuad Long Yuan tidak dikirim untuk mengurusnya, mayat hidup ini akan menjadi kekuatan yang mengerikan yang harus diperhitungkan di masa depan.

“Mhm.” Menurunkan dagunya untuk melihat pemuda yang rentan saat ini berjalan pada beberapa tetes terakhir dari kekuatan spiritual batin, hati Long Zhanye akhirnya mereda ketika dia melihat bahwa kulit yang halus tetap sama, kondisi tidak memburuk.

Dia tidak lupa kapan terakhir kali anak ini menghabiskan semua energinya menyegel rawa beracun dan langsung pingsan setelah perbuatan itu dilakukan. Kali ini, dia tidak hanya berhasil menyegel rawa yang lebih besar, tetapi menggunakan beberapa jimat ledak, meletakkan segel lain di sekitar desa dan membakar gelombang semut. Dan dia tidak kehilangan kesadaran di akhir semua itu.

Sekarang, hasil tangkapan kristal berada di botol kaca di tangan Huo Zaiyuan.

“Boss, Little Yuan, kenapa kau begitu takut pada semut itu?” You Nuandong bertanya ingin tahu segera setelah dia mendapatkan kembali nafasnya dan menenangkan jantungnya.

Sejauh pengetahuannya tentang serangga, semut merah itu tidak terlihat seperti karnivora. Meskipun menghadapi gelombang besar dari mereka dapat menakut-nakuti siapa pun, reaksi Long Zhanye dan Huo Zaiyuan terlalu dibesar-besarkan.

“Semut-semut itu adalah satu alasan mengapa zombie mengamuk di seluruh negeri ini sekarang,” Jawab Long Zhanye.

Ketika Huo Zaiyuan memberitahunya itu semua di waktu itu, dia juga, berpikir itu tidak bisa dibayangkan. Namun, dia percaya Huo Zaiyuan tanpa ragu sedikitpun.

“Semut itu adalah penyebab manusia berubah menjadi zombie?!” Zuo Hanyang berseru kaget, matanya lebar.

“Tidak, semut itu sendiri bukan alasannya. Sebaliknya, mereka membawa energi jahat yang lebih kuat di dalam tubuh mereka yang menyebabkan manusia berubah setelah mereka memasuki daging korban.” Mengangkat botol kaca sampai ke tingkat mata, Huo Zaiyuan menatap kristal berkilau. “Oleh karena itu, setelah mayat zombie dibakar, kristal ditinggalkan. Di atas itu, energi jahat yang tersimpan dalam tengkorak mayat hidup dapat ditingkatkan. Mengapa beberapa mayat hidup di desa begitu sulit untuk ditangani seharusnya karena mereka menyerap energi jahat lebih dari beberapa semut…”

“Itu cukup, kamu lelah. Beristirahatlah dulu. Masih ada waktu sebelum kita mencapai zona aman.” Long Zhanye menyela ketika kelopak mata remaja mulai terkulai dan ucapannya pelan. Senyum manis melengkung di bibirnya, dan dia mengangkat tangannya yang bebas untuk mengelus rambut lembut Huo Zaiyuan.

“Ya. Bangunkan aku ketika kita mencapai zona aman.” Menguap, Huo Zaiyuan menaruh botol kaca kristal di lantai. Memutar sisi tubuhnya, dia meringkuk ke pelukan Long Zhanye dan langsung tertidur.

Dia lelah hari ini.

Ketika malam tiba, kendaraan lapis baja mencapai gerbang zona aman pada akhirnya. Setelah melalui serangkaian pemeriksaan dan inspeksi biasa, tim yang terdiri dari enam orang diizinkan masuk. Untuk seluruh perjalanan, Huo Zaiyuan tetap tertidur lelap. Ketika dia akhirnya terbangun, itu sudah lewat jam 1 pagi.

Melihat ke sisi pada Long Zhanye yang tidur di sampingnya, dia melirik ke luar jendela di langit malam yang gelap gulita. Bibir melengkung ke atas sedikit, dia menghilang dalam kilatan cahaya.

Seperti biasa, langit biru yang bersih menyambutnya begitu dia memasuki ruangan. Melihat manusia itu, roh pohon kecil itu dengan senang hati melemparkan dirinya ke dalam pelukannya, menggosok pipi lembut dan gemuk melawan Huo Zaiyuan.

“Kamu sendirian? Di mana Liu Ying?” Huo Zaiyuan bertanya dengan lembut saat dia menepuk roh pohon dengan penuh kasih sayang di kepalanya.

Biasanya, setiap kali dia memasuki ruang angkasa, dia akan selalu melihat bahwa Liu Ying mengganggu roh pohon kecil itu. Sangat jarang bahwa makhluk kecil ini tidak menerkamnya segera setelah ia tampak berlindung dengan air mata di matanya. Sebenarnya, dari ekspresi di wajahnya, suasana hati mereka sangat baik hari ini.

Mungkinkah Liu Ying menderita beberapa luka ketika membantu Huo Zaiyuan menahan semut iblis?

Setelah seluruh usaha  berakhir, Huo Zaiyuan pingsan ke tanah dalam kelelahan segera setelah mobil lapis baja mulai bergerak, benar-benar melupakan Liu Ying. Dia hanya ingat untuk mengirim perak jian kembali ke tempatnya sebelum terlelep.

Ai… bukankah dia terlalu tidak bertanggung jawab sebagai tuan?

“Chee… chee…” Roh pohon kecil itu mengumpulkan segenggam kecil rambut Huo Zaiyuan dan dengan lembut menariknya saat itu melayang di udara di hadapan manusia, menyatakan bahwa Huo Zaiyuan harus mengikutinya di suatu tempat.

Membiarkan makhluk kecil itu menuntunnya dengan menarik rambutnya yang panjang, Huo Zaiyuan mengikutinya keluar dari rumah bambu menuju lapangan terbuka. Jauh, dia bisa melihat sosok putih kecil melayang di udara.

“Apa yang dilakukan Liu Ying di sana? Adakah sesuatu yang baik untuk dilihat?” Ketika berada di ruangnya, Huo Zaiyuan belum pernah mencoba berjalan ke tepi dataran.Karena hanya dengan berdiri di luar rumah bambu, dia bisa melihat pegunungan yang jauh dan pemandangan yang menyegarkan di sekitar.

Mendengar suara Huo Zaiyuan, Liu Ying melirik di balik bahunya dan menggelengkan kepalanya. Mengulurkan tangan, sepertinya ada sesuatu di depannya.

Tidak melihat apa pun di sana, Huo Zaiyuan berpikir itu menunjuk ke arah sesuatu di kejauhan. Dia hanya mengambil dua langkah ke depan ketika dia menghantam dinding inkorporeal, kekuatan tabrakan tak terduga ini bercampur dengan keterkejutan, menyebabkan dirinya jatuh dengan  pantatnya mendarat ditanah. Sebuah tangan secara otomatis pergi ke dahinya saat dia mencoba untuk menggosok rasa sakitnya.

“Apa… apa yang terjadi?” Duduk di tanah dengan tangan di dahinya yang merah, Huo Zaiyuan membentangkan lengan yang lain dan dengan ragu-ragu meraih ke udara di depannya, mencoba merasakan dinding yang tak terlihat.

Telapak tangannya bertemu dengan permukaan yang halus dan rata. Anehnya, ada lapisan penghalang tak terlihat di sini.

Awalnya, dia percaya bahwa ruang ini hanya sebesar mata telanjang dapat melihat, tetapi tidak pernah dia membayangkan ada garis batas di sekitarnya.

“Apakah Liu Ying ingin menyeberang ke sisi lain penghalang?” Huo Zaiyuan bertanya dari mana dia duduk di tanah, telapak tangan masih terhampar di permukaan penghalang.

Sepasang mata biru cerah menatap balik sebelum Liu Ying dengan penuh semangat menggelengkan kepalanya dalam penyangkalan. Mencicit sesuatu yang Huo Zaiyuan tidak mengerti, tangan kecil menampar penghalang beberapa kali. Beberapa saat kemudian, wajah roh pedang itu jatuh saat dia dengan sedih kembali untuk berdiri di bahu Huo Zaiyuan.

Huo Zaiyuan akhirnya duduk di depan penghalang untuk waktu yang lama dengan roh pedang berpakaian putih tertunduk, Liu Ying di bahu kirinya dan roh pohon hijau yang tak berdosa di bahu kanannya.

Siapa yang tahu berapa lama berlalu sebelum akhirnya dia berdiri dan kembali ke rumah bambu. Menempatkan dua makhluk kecil itu ke meja rendah, dia menyibukkan diri dengan hal-hal lain.

Menjadi anak pekerja keras itu, di bawah perawatan roh pohon, tiga pohon persik mencapai kedewasaan penuh sekali lagi. Yang pertama membutuhkan waktu paling singkat untuk menghasilkan buah, rata-rata sekitar sembilan hari. Adapun pohon kedua, dibutuhkan sekitar delapan belas hari, dengan yang ketiga menjadi yang terpanjang di dua puluh tujuh hari. Sekarang setiap pohon memiliki buah yang matang di cabangnya, dia memetik tiga buah persik untuk membuat jus buah persik.

Menuangkan jus ke dalam tabung bambu, dia menguburnya di luar rumah untuk membiarkan mereka memfermentasi secara alami. Dia kembali ke adegan Liu Ying sekali lagi menatap bingung pada foto Huo Tianji. Di samping, roh pohon mencengkeram apel merah ke dadanya, beringsut ke arah roh pedang.

Begitu Liu Ying memperhatikan si kecil berpakaian hijau yang mendekat, ekspresi kosongnya langsung berubah menjadi galak, menakut-nakuti roh pohon itu dengan sangat sehingga melompat ketakutan dan bersembunyi di balik apel.

Melihat interaksi antara dua makhluk kecil itu, Huo Zaiyuan mengeluarkan senyum kecil tak berdaya sebelum berjalan menuju pintu untuk bermeditasi.

Penghalang tak terlihat di ruang yang Liu Ying ingin menyeberang… apa sebenarnya yang tersembunyi di ujung yang lain?

Untuk beberapa alasan, Huo Zaiyuan sangat penasaran…

Ketika dia membuka matanya lagi, dia melihat sosok hijau dan putih mengambang di atas lapangan dekat tempat dia menabrak dinding yang tak terlihat. Tapi yang benar-benar menarik perhatiannya adalah udara yang harmonis antara dua roh. Tidak ada air mata, tidak ada bullying, tidak ada perkelahian. Dan Liu Ying tampaknya lebih bahagia daripada beberapa saat yang lalu, membuat Huo Zaiyuan menghela nafas lega.

Karena aliran waktu di dalam ruang lebih lambat daripada dunia luar, Huo Zaiyuan tidak tahu persis jam berapa sekarang. Bangun, ia merebus air panas untuk mandi sebelum keluar dari ruangnya.

Begitu punggungnya menyentuh kasur lembut, tubuh lain berguling dan menekannya ke tempat tidur. Seseorang tidak perlu berpikir untuk menebak siapa orang ini.

“Kamu … kenapa kamu masih tidur?”

“Baru pukul enam pagi. Apa lagi yang akan aku lakukan jika tidak tidur?” Mengubur wajahnya di persimpangan antara leher dan bahu Huo Zaiyuan, Long Zhanye mendesah puas, tidak menahan dorongan untuk mencium leher ramping itu. “Sayang, baunya sangat wangi.”

“Aku baru saja mandi.” Sambil mengerutkan kening, Huo Zaiyuan mendorong tubuh di atasnya. “Bangun, kamu benar-benar berat.”

“Itu disebut ‘membawa beban yang manis’,” gumam Long Zhanye dengan mengantuk.

Huo Zaiyuan: “囧”

Beban manis macam apa ini? Jika dia membiarkan ini berlanjut, dia pasti akan diratakan. Dihadapkan oleh pria yang mengantuk dan tidak tahu malu ini, Huo Zaiyuan tidak mau repot-repot membuang napas. Dengan mengeratkan otot-ototnya, dia setengah menekan, setengah mendorong orang itu sebelum keluar dari tempat tidur.

Jangan melihat bahwa tubuh Long Zhanye ramping dan bugar, membuat orang berpikir berat badannya akan relatif ringan. Berkat tulang sehat dan otot yang kuat, berat badannya benar-benar berat jika Long Zhanye memungkinkan dirinya untuk benar-benar lalai.

Melirik kembali ke arah lelaki itu yang masih tertidur nyenyak, Huo Zaiyuan menepuk pelan dan menarik selimut itu, menyelipkannya di sekitar Long Zhanye. Puas dengan hasil karyanya, dia berjalan keluar dari kamar dan menutup pintu dengan lembut di belakangnya. Begitu pintu tertutup, senyum nakal muncul di wajah Long Zhanye.


<< Rebith Of MC 145

Rebith Of MC 147 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s