His Majesty Hostage – Chapter 16

Hong Xu mengangkat alisnya, ketika dia melihat Su ZiLi yang alisnya berkerut seolah dia sedang berseru. Dia berkata, lalu pada saat berikutnya, dia menggumamkan sesuatu pada dirinya sendiri seolah dia sedang memikirkan sesuatu. Dan di semua momen itu, wajah Su ZiLi memiliki ekspresi yang bervariasi. Dan ketika ekspresi santai Su ZiLi tiba-tiba menegang, Hong Xu benar-benar merasa semuanya sangat lucu.

Pembunuh itu memperhatikan bahwa tampilan Su ZiLi yang seolah tidak ingin menyelamatkannya dari kematian, nalurinya ingin hidup membuatnya menoleransi rasa sakit yang tajam pada tangannya yang patah saat dia merangkak perlahan. Sedikit demi sedikit ke arah Su ZiLi, dan karpet di bawah tubuhnya ternoda darah merah gelap. Dia bergerak dengan susah payah, sementara tatapannya yang membakar mengarah ke Su ZiLi.

“Yang mulia! Yang Mulia, posisi Yang Mulia memang tidak beruntung, tetapi, tolong selamatkan bawahan ini yang bekerja keras demi kamu, dan bayarlah kebaikan ini.”

Ketika Su ZiLi mendengar itu, dia benar-benar khawatir dan takut. Dia dengan takut menolak tangan berdarah di bawahnya yang ingin memegang ujung pakaiannya. Di satu sisi dia bersimpati dalam hatinya, sementara di sisi lain dia berusaha keras untuk menjaga jarak dari si pembunuh itu.

Aku benar-benar akan mati karenamu! Kamu jangan datang ke sini. Aku sudah mengatakan kalau aku tidak mengenalmu. Bahkan jika aku sebelumnya mengenalmu tetapi aku sekarang ini benar-benar tidak mengingatmu. Dan bahkan jika aku ingat koneksi apa yang kita miliki, aku masih tidak akan bisa menyelamatkanmu! Siapa yang memerintahkanmu untuk melakukan pelanggaran pembunuhan pada Kaisar seperti ini? Dan selain itu, aku saat ini tidak berdaya untuk membela diri, jadi bagaimana aku bisa menyelamatkanmu? Apalagi, bukankah apa yang kamu katakan tadi tidak diragukan lagi untuk menyeretku ke bawah sebagai kambing hitam!?

Hong Xu senang melihat ketakutan yang memancar di mata Su ZiLi, dan pada saat berikutnya, dia mulai berbicara dengan suaranya yang dingin: “Apakah pangeran ketiga masih memiliki kata-kata untuk dikatakan?”

“In-ini, bagaimana hal ini bisa disimpulkan bahwa itu adalah ulahku dengan hanya mengandalkan sisi ceritanya dan membiarkannya begitu saja! Dan dengan kondisinya saat ini, seperti apa yang aku tahu, mungkin dia dipukuli sampai dia dipaksa untuk mengatakannya?”

“Hmm, bagaimana kamu sampai pada argumen seperti itu? Jadi menurut pernyataanmu, kamu tidak melihat dengan mata kepala sendiri rencana pembunuhan terhadap Zhen yang berarti kalau kamu tidak dapat menentukan fakta bahwa kamu bersalah?” Ekspresi Hong Xu begitu dingin dan tajam seolah dia merasa gatal untuk memotong Su ZiLi menjadi potongan-potongan kecil di tempat secara langsung.

“Eh! Bukan itu yang aku maksud! Apa yang aku katakan adalah, jika kamu ingin menilai seseorang apakah itu perbuatannya atau bukan, setidaknya, kamu harus mengumpulkan semua sisi kesaksian. Hanya dengan mengandalkan pernyataan satu orang saja tidak dapat berubah menjadi bukti kuat, dan yang lebih penting, itu tidak bisa menjadi dasar keputusan terhadap pelanggaran.” Su ZiLi cemas sampai-sampai alisnya berkeringat. Pernyataan menentangnya itu pastilah datang dari seseorang yang berada di balik layar semua ini, karena situasi yang dihadapinya sekarang sangat tidak menguntungkan.

“Yang Mulia, kejahatan pembunuhan ini hanya dapat dilakukan oleh seseorang yang memiliki kekuatan untuk melakukannya. Diriku yang rendah hati ini tidak lebih dari seorang yang tidak berarti, aku tidak memiliki hak atau kekuasaan, jadi bagaimana mungkin seseorang akan dengan sukarela menghadapi bahaya dan bahkan mengorbankan hidup mereka sendiri untuk melaksanakan pembunuhan kepada Yang Mulia demi diriku yang rendah hati ini.”

“Hah! Pertanyaan itulah yang ingin Zhen tanyakan padamu! Jadi, perkataanmu, bahwa tidak ada orang yang masuk ke dalam pikiranmu yang akan rela mengorbankan hidup mereka dalam perintahmu dan menaatimu untuk membunuh Zhen karena kamu bukan siapa-siapa yang tidak memiliki hak atau kekuasaan?”

Su ZiLi berencana untuk melemparkan pertanyaan itu untuk segera mendorong Hong Xu dari keseimbangannya, tetapi dia tidak menduga orang lain dapat dengan cepat memberikan jawaban, dan bahkan dengan cepat melemparkan pertanyaan yang sama kepadanya. Tidak hanya Su ZiLi yang tertangkap tidak siap olehnya, tetapi dia juga kurang beruntung ketika dia kehabisan jawaban untuk membalikkan keadaan.

Glup! Su ZiLi tidak bisa menahan menelan air liurnya, tetapi dia masih mengeluarkan keberaniannya untuk mengatakan, “Yang Mulia, tidak mungkin bagi diriku yang rendah hati ini untuk melakukannya, diriku yang rendah hati ini tidak memiliki niat untuk melakukan hal semacam itu. Jika kata-kataku tidak cukup baik, maka jika pembunuhan ini berhasil, apa manfaatnya bagiku? Jawaban itu tidak ada. Tidak hanya kamu tidak akan mendapat manfaat apa pun, tetapi sebaliknya, bencana terbunuh juga akan menimpa diriku sendiri. Hanya seorang idiot yang akan melakukannya dengan mengorbankan nyawanya sendiri.”

Ketika Hong Xu mendengar hal itu, tatapannya dingin. Ekspresi yang tertulis di wajahnya memiliki makna lain yang mendalam ketika dia menatap Su ZiLi.

Su ZiLi merasa kalau tatapan tajamnya seolah fokus ke seluruh tubuhnya, menembus ke dalam dan ke luar sekaligus, yang membuat merinding pada tubuhnya tampak seperti mereka bersaing naik satu demi satu.

Hong Xu tetap diam saat mengamati Su ZiLi, ketika tiba-tiba, dia berkata kepada penjaga kekaisaran di samping dan kepada Kasim Lin:

“Aku memerintahkan kalian semua untuk pergi.”

“Baik, Yang Mulia!”


<< HMH 15

HMH 17 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s