His Majesty Hostage – Chapter 15

Setelah mendengarnya, ZiLi mati ketakutan!

Beberapa Pengawal Kekaisaran masuk, memposisikan diri mereka di kedua sisi ZiLi dan bersiap melaksanakan perintah untuk menyeretnya keluar.

ZiLi langsung cemas. Dia berteriak: “Tu-tu-tunggu! Meskipun hukuman sudah jatuh tempo, tidakkah kamu akan memberi tahuku apa jenis pelanggaran yang aku lakukan? Menghukum seseorang dengan cara ini hanya karena perubahan suasana hatimu, ini yang tidak bisa aku terima!”

Hong Xu dengan dingin mendengus, “Perubahan suasana katamu! Macam apa?”

“Kamu adalah pelayan di sini.” Pelayan kepala istana Lin segera melangkah maju dan membungkuk.

“Mohon jelaskan kepada pangeran ketiga Bei Ling ini kejahatan apa yang telah dilakukannya, sehingga dia yakin.”

“Seperti yang Yang Mulia katakan!” Kemudian Kasim Lin berbalik dan menghadapi Su ZiLi ketika dia dengan kasar menjelaskannya kepadanya, “Pangeran ketiga dari Bei Ling An Jin Yu memerintahkan seorang pembunuh untuk membunuh Kaisar, buktinya sangat jelas. Hukumannya harus dengan pemenggalan kepala, tetapi karena identitasnya istimewa, oleh karena itu hukumannya berakhir dengan hukuman penjara.”

“Aku? Menyuruh pembunuh? Untuk membunuh?” Su ZiLi dengan bingung menatap kosong, jadi dia tidak bisa menahan amarahnya lagi dan berteriak: “Aku sama sekali tidak mengerti! Dan itu tidak mungkin! Aku paling banyak hanya berbicara dengan kasar, bagaimana aku bisa menjadi penipu yang merencanakan pembunuhan di balik layar? Aku bahkan tidak tahu apakah mereka adalah pria atau wanita, tinggi atau pendek, gemuk atau kurus. Jadi bagaimana mungkin aku yang membuat perselisihan itu, kalian semua dengan mudah meludahkan fitnah! Apa bukti yang sangat jelasnya? Aku hanya melihat kesalahan yang didorong padaku untuk membuatku menderita!”

“Luar biasa!” Kaisar belum selesai berbicara, ketika kasim gemuk di sisinya benar-benar gemetar dalam kemarahan dan berkata dengan suara nyaringnya yang tajam: “Beraninya kamu yang hanya seorang pangeran kecil disandera untuk membuat pembelaan di depan Yang Mulia dan berbicara kembali? Kemarilah kalian dan pukul dia!”

“Jadi, kamu tidak membiarkan orang berbicara? Kalimat ini tidak adil, dan hukumannya tidak pantas. Hanya karena aku berbicara dengan kasar, aku akan dipukul. Kalau begitu kalian semua yang dengan tegas membuat tiruan untuk menyalahkan seseorang yang disebut pembunuhan harus dihukum juga.”

“Sangat lancang!” Hong Xu yang hanya menonton, membanting meja tulisnya saat dia berteriak.

“Budak rendahan ini memohon pada Yang Mulia untuk menenangkan amarahmu!” Kasim Lin dan kerumunan penjaga Kekaisaran segera berlutut di tanah ketakutan. Hanya Su ZiLi yang terengah-engah yang tetap berdiri, ekspresi wajahnya berani dan pantang menyerah. Su ZiLi adalah orang yang mudah dibujuk tetapi sulit untuk dipaksa. Jika seseorang membuatnya marah maka dia sama sekali tidak akan mundur sampai akhir, dia tidak peduli sama sekali jika itu melawan kaisar atau seseorang yang penting sekalipun!

Su ZiLi mempertahankan posisinya dengan punggung lurus dan menantang menghadapi tatapan dingin Hong Xu, keduanya diam-diam dalam kebuntuan untuk sementara waktu. Mata Hong Xu tiba-tiba menyipit, dia berkata: “Pangeran ketiga ingin melihat bukti, itu mudah. Kemari, dan bawa pembunuh yang semalam.”

“Baiklah, sesuai perintah Yang Mulia!”

Beberapa penjaga kekaisaran mundur, dan tidak lama kemudian mereka kembali dan melemparkan orang yang sekarat di atas lantai. Dia melihat pakaian pria itu compang-camping, dan tidak bisa menutupi kulitnya yang penuh dengan luka terbuka yang disebabkan oleh cambukan serta bekas luka bakar yang gelap. Semua anggota tubuhnya patah bengkok, dan wajahnya rusak parah. Tampaknya dia sangat disiksa tadi malam! Masih ada sisa darah di mulutnya yang belum berhenti berdarah sampai sekarang. Dia bahkan meninggalkan jejak darah yang menetes di jalan ketika dia diseret.

Su ZiLi secara naluriah terhuyung mundur karena dia belum pernah menyaksikan adegan berdarah seperti ini.

“A-Apa maksudnya ini? Bagaimanapun, aku tidak mengenalnya!”

“Heh! Kamu tidak mengenalnya, tetapi tampaknya dia mengenalmu.”

“Om-o-omong kosong!” Bau amis darah menyerang hidung Su ZiLi sehingga membuatnya merasa sesak.

Salah satu penjaga kekaisaran menarik kebelakang kepala pria itu untuk menghadap wajah Su ZiLi. Dan ketika pria itu dengan jelas melihatnya, matanya yang kaku dan buram tiba-tiba menjadi cerah dan haus untuk bertahan hidup.

“Y-yang Mulia, tolong! Se-selamatkan aku!”

Su ZiLi tidak bisa menahan rasa takut yang panik di dalam. Untuk menyewa pembunuh dan membunuh kaisar, sulit untuk melarikan diri dari kematian dengan tuduhan semacam ini, dan terlebih lagi, itu seperti kematian yang dilakukan dengan metode yang mengerikan. Pembunuh ini bersikap seolah-olah dia benar-benar tahu pemilik asli tubuh ini. Mungkinkah itu benar-benar perbuatan An Jin Yu? Tapi, sepertinya tidak begitu. Dari catatan Ming Yue dan para pelayan istana lainnya, Su ZiLi memiliki gagasan kasar bahwa pangeran ketiga Bei Ling ini bukan orang yang baik. Apakah dia mampu melakukan itu? Apakah dia bahkan berani melakukan hal seperti itu?

Tetapi terlepas dari siapa yang sebenarnya melakukannya, apa yang paling mendesak saat ini adalah untuk menghapus hubungannya dalam hal ini! Karena dia tidak ingin menjadi kambing hitam An Jin Yu! ——


<< HMH 14

HMH 16 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s