Rebith Of MC – Chapter 145

Chapter 145 – Semut Iblis

Translator by Norkiaairy

Perak jian bertemu dengan serangan zombie, pedang beradu dengan cakar, sementara mengizinkan ketiga pria itu melarikan diri dari bahaya. Tepat ketika kaki mereka dengan mantap menginjak tanah, dua mayat hidup bergegas keluar dari rawa, melompat ke arah mereka.

Bersama-sama, Long Zhanye dan You Nuandong melepaskan tembakan ke satu mayat hidup masing-masing saat Huo Zaiyuan melempar dua layar pelindung untuk memblokir serangan yang mencakar. Ketiganya mundur dengan cepat sambil menjaga aliran peluru dan penghalang.

Meskipun kecepatan peluru yang keluar dari senapan sangat cepat, zombie ini juga sangat cepat. Menghindar ke kiri dan kanan, memutar tubuh mereka untuk menghindari, dengan cepat menghindar pada detik terakhir. Tidak peduli seberapa tajam penembak jitu, dua tentara ini, tidak satu pun dari tembakan mereka mencapai target yang dimaksudkan.

“Fuck!” Sangat jarang bagi orang berkepala dingin ini untuk meledak mengutuk frustrasi. “Jangan repot-repot mencoba untuk membidik kepala!” Long Zhanye berteriak sebelum melanjutkan untuk menarik pelatuknya.

Kali ini, dia mencetak tiga hit berturut-turut saat mayat hidup gagal menghindar sepenuhnya. Satu di bahu, yang kedua di pinggang dan yang ketiga di tengah pahanya.Jika peluru-peluru ini adalah peluru biasa, mungkin mayat hidup itu akan bisa melepaskannya dan memulihkan diri. Dengan ledakan, bagaimanapun … sebuah lubang  di bahu kirinya, pinggang kanan dan paha kanan, efektif melumpuhkannya. Zombi itu jatuh ke tanah, berjuang untuk merangkak maju dengan lengan dan kaki yang tersisa.Kertas kuning jatuh di punggungnya, dan itu menghilang dalam nyala api emas.

Saat You Nuandong mendengar Bosnya berteriak untuk tidak repot-repot membidik kepala, tangan kanan segera menggeser tujuannya ke bawah. Peluru pertama menembus perut targetnya, yang kedua di paha, ketiga dan keempat kehilangan tanda mereka. Meski begitu, ledakan dari tembakan pertama berhasil merobek zombie secara horizontal menjadi dua.

Menghentikan dalam retret mereka segera setelah kedua mayat hidup itu ditangani, ketiga orang itu beralih ke zombie terakhir yang saat ini terkunci dalam pertempuran dengan Liu Ying. Karena pedang perak ini adalah roh dalam bentuk alternatifnya, pedang itu memiliki sumber energi spiritual yang murni dan kuat, membuatnya sangat efektif dalam berurusan dengan makhluk-makhluk setan. Meskipun lawannya adalah mayat hidup Rank 3, jian bukanlah tubuh daging dan darah. Oleh karena itu, ia benar-benar tak kenal takut, menyerang dan merunduk di sekitar musuh. Dalam pertukaran singkat ini, mayat hidup sudah memiliki lebih dari beberapa luka yang dalam, akibatnya memungkinkan manusia untuk membunuhnya dengan mudah.

Tiga lagi lebih banyak kristal di tangan, tidak ada yang berani bersantai sedikit pun. Karena menurut laporan orang yang selamat, ada mayat hidup yang mampu menembus penghalang Tao yang bersembunyi di sekitar desa ini. Zombi yang telah mereka eliminasi sejauh ini hanya peringkat 3.

Pertempuran ini menyia-nyiakan cukup banyak waktu. Huo Zaiyuan harus menyegel rawa beracun ini sebelum rune di tubuh Long Zhanye dan You Nuandong kehilangan efektivitasnya.

“Little Yuan.” Long Zhanye menjangkau untuk menggenggam tangannya, ekspresi serius.

Melihat tampilan seperti  itu, Huo Zaiyuan secara alami menyadari pikiran Long Zhanye. Tersenyum samar, dia berkata, “Jangan khawatir. Meskipun rawa ini lebih besar dari yang sebelumnya, cadangan spiritualku sekarang lebih besar daripada beberapa bulan yang lalu. Aku tidak akan menghabiskan semua kekuatanku kali ini.”

Ketika dia pertama kali menemukan rawa beracun, tiba-tiba dia panik. Di atas itu, ia menggunakan sedikit kekuatan selama pertempuran dengan pohon beringin Iblis, sehingga dia kehilangan kesadaran setelah menyegel rawa. Namun, kehadirannya saat ini masih berjalan dengan cadangan yang tinggi dan sumber energi yang lebih besar. Meskipun rawa ini mungkin lebih besar, ia tidak akan terlalu mengurasnya untuk menutupnya.

“Ya.” Long Zhanye akhirnya setuju, melepaskan tangannya.

Jari-jari gerakan tangan kanannya, kuas giok putih muncul di udara, naik lebih tinggi ke langit dengan jentikan jari telunjuknya. Menempatkan tangannya rata bersama dalam gerakan seperti doa di depan dadanya, mulutnya bergerak dalam bunyi hening. Menggambar pada energi batin Huo Zaiyuan, Kuas Tulang Naga Suci mulai bergerak sendiri, menggambar Rune demi Rune di udara.

Langkah maju perlahan, dan lapisan pertama karakter menetap di sekitar tepi rawa. Mulut melantunkan mantra tak henti-hentinya, bentuk Delapan Trigram dan memulai putaran lambat searah jarum jam. Sinar cahaya perak menembus kabut energi jahat ungu dan menari di sekitar pemuda langsing, menggantikan suasana suram dan menyeramkan dengan satu ketenangan dan kehangatan.

Proses penyegelan maju dengan mulus. Dalam waktu singkat, Huo Zaiyuan telah menyelesaikan lebih dari setengah, dengan cepat mencapai ujung ekor ritual.

Suara gemuruh lain tiba-tiba menyebabkan rawa meluap lagi, dan sebuah bayangan menerobos keluar dari kedalaman kegelapan menuju Huo Zaiyuan. Cakar- cakar tajam memotong melalui cahaya perak, membawa udara dingin.

Dengan penyegelan hampir selesai, Huo Zaiyuan benar-benar tidak bisa berhenti. Atau yang lain semuanya akan sia-sia. Selain itu, mendadak membatalkan ritual sebelum dilakukan akan menghasilkan serangan balik yang parah yang akan membahayakan tubuhnya, sesuatu yang ingin dia hindari bahkan lebih dari menyia-nyiakan usahanya.

Kedua pria yang mengapit Huo Zaiyuan bereaksi seketika, menembaki bayangan segera setelah itu di udara. Setengah dari kepala zombie menghilang dalam ledakan kecil. Sebuah bahu meledak, lubang muncul di dada dan perutnya. Tetapi itu tidak menghentikan muatannya yang berapi-api ke depan, memutuskan untuk membawa Tao ke bawah …

Aliran cahaya perak berkelip, maju memisahkan kepala mayat hidup dari lehernya tepat saat Huo Zaiyuan meletakkan rune terakhir. Sinar memancarkan cahaya memancar dari segel yang telah selesai, akhirnya menghamburkan kabut ungu yang terakhir. Long Zhanye berlari ke depan, melingkarkan lengan di pinggang Huo Zaiyuan dan menyeretnya ke belakang. Mayat tanpa kepala itu roboh di tanah tempat Huo Zaiyuan berdiri sedetik lalu di tumpukan daging busuk.

Wajah Huo Zaiyuan penuh warna saat dia menatap tumpukan daging dan tulang yang hancur. Jika Zhanye tidak bereaksi begitu cepat dan menariknya pada waktunya, itu akan berakhir di atasnya. Hanya pikiran saja sudah cukup untuk membuatnya bergidik…

[“Little Yuan, Long gege, You gege, berhati-hatilah! Pemindainya menunjukkan sekelompok besar makhluk hidup datang ke arahmu !!”] Suara Li Qing yang tegang berdering.

Mereka tidak dapat melihat apa pun yang bergerak di monitor, tetapi sejumlah besar titik merah tiba-tiba muncul di layar pemindai. Itu terlalu aneh.

Pada saat yang sama, peringatan Li Qing datang, mayat zombie tanpa kepala itu tersentak. Kemudian semut iblis merah yang tak terhitung jumlahnya keluar dari tumpukan daging yang membusuk dan melonjak ke depan.

“Apa… apa ini ?!”

“Lari! Cepat lari! Tinggalkan tempat ini !!” Sambil mendesak You Nuandong untuk membuatnya bergerak, Huo Zaiyuan berteriak, wajahnya mengeras saat pandangannya melacak gelombang besar semut iblis yang muncul dari tanah di sekitar rawa yang tertutup.

Meskipun You Nuandong tidak tahu apa yang menakutkan tentang semut merah kecil ini, sekilas pandang dari wajah Huo Zaiyuan, sudah cukup untuk menekan pertanyaan lebih lanjut yang dia miliki. Berbalik, dia berlari menuju pintu masuk desa.

Sementara Long Zhanye belum pernah melihat semut jenis ini sebelumnya, ia sadar bahwa Huo Zaiyuan meninggal di bawah rahang serangga ini dalam kehidupan sebelumnya. Dengan demikian, ia memiliki gagasan yang tepat tentang seberapa besar bahaya mereka.

Membawa Huo Zaiyuan dengan bahunya, Long Zhanye berlari kembali ke tempat mobil lapis baja mereka diparkir. Dari posisinya sekarang, Huo Zaiyuan melemparkan jimat ledakan ke kawanan di belakang untuk memperlambat semut iblis menuju mereka. Lebih dari beberapa semut iblis dikirim terbang, tetapi itu tidak berfungsi untuk menghalangi pengejaran gila mereka. Sebaliknya, kecepatan mereka tampaknya meningkat.

Meskipun Huo Zaiyuan memiliki banyak kayu persik dan jimat kertas kuning, masing-masing membutuhkan sedikit energi untuk diaktifkan. Setelah melemparkan siapa yang tahu berapa banyak bahan peledak ke tengah-tengah kawanan merah, itu masih tidak cukup. Ketika genangan energinya hampir habis, Liu Ying menyelamatkan lagi, menyerang dengan kejam di tengah-tengah gelombang semut. Ledakan kecil meniupkan lebih banyak serangga ke udara dan perak jian melepaskan dirinya dari tanah, menebas semut di depan untuk membantu menghentikan kemajuan cepat mereka.

Membawa Huo Zaiyuan, Long Zhanye tiba lebih dulu di depan mobil lapis baja, dengan You Nuandong dekat dengannya. Pintu samping kendaraan terbuka segera, para anggota dalam memandang keluar dengan ekspresi khawatir.

“Baiklah baiklah. Turunkan aku!” Huo Zaiyuan memberi tanda pada yang lain untuk menurunkannya dengan menepuk bahunya.

Liu Ying adalah senjata yang sangat kuat, mampu menahan gelombang semut. Meskipun itu akan membutuhkan sedikit energi baginya untuk melakukan ini, Huo Zaiyuan harus menambahkan lapisan lain ke segel sekarang karena ia menyadari lapisan pertama tidak dapat menghentikan semut-semut ini merangkak naik ke permukaan. Jika dia tidak melakukan ini, itu akan menimbulkan masalah tanpa akhir di masa depan.

Long Zhanye membantu Huo Zaiyuan kembali berdiri sebelum memberi isyarat pada Zuo Hanyang untuk masuk ke kursi pengemudi. Dengan cara ini, pada tanda pertama, Long Zhanye dapat membawa Huo Zaiyuan dan melompat ke dalam mobil, dan Zuo Hanyang dapat pergi dengan segera.

Saat semua orang mengambil posisi optimal, Huo Zaiyuan melempar dengan kedua tangannya. Empat ubin kayu muncul dan ditembakkan ke arah yang berbeda, melayang tinggi di atas di udara. Setelah ubin berada dalam posisi dan menghadap ke utara, selatan, timur dan barat, sembilan ubin lainnya terwujud.

Mengikuti mantranya yang digumamkan, garis-garis cahaya perak keluar dari empat ubin, menciptakan persegi. Segera setelah itu, sebuah bentuk sebagai sembilan ubin menghubungkan bersama juga. Perlahan, dua formasi yang saling tumpang tindih ini melayang menuju pusat desa.

Telapak tangan Huo Zaiyuan bersinar perak, gumpalan cahaya tersebar secara bertahap ke dalam satu bola. Karena semua orang sibuk menatap formasi di langit, tidak ada yang memperhatikan segerombolan semut merah yang menutupi setiap inci tanah desa tiba-tiba meledak menjadi api emas, meninggalkan setumpuk besar kristal merah kecil.

Akhirnya, ketika formasi ganda di langit sejajar dengan rawa yang tersegel di tanah di bawah ini, penyegelan kompleks selesai. Ketenangan akhirnya menetap di desa pinggiran ini.


<< Rebith Of MC 144

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 145

  1. Njaiii sereemmm apalagi itu semut iblis yg udah banyak, ganas, cepet pulak! Untungnya Yuanyuan bisa menghadapi musuh kehidupan masa lalunya itu♡

    Suka

Tinggalkan Balasan ke Akai Sora Batalkan balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s