Arc 1.1 – Istri Bangsawan Memiliki 2 Wajah [I’m Married Again!]

Arc 1.1 – Istri Bangsawan Memiliki 2 Wajah

Translator : Chintralala

“Bukankah minggu lalu kamu baru saja menikah? Kenapa kamu tidak bersama Sheng Yan pergi untuk berbulan madu?” Tangan kanan Cao AnYu menopang dagunya, tangan kiri dengan lembut mengelus kaca dari gelas anggur, dan wajahnya menghadap ke sisi kanan, disertai ekspresinya yang tampak mengejek dan sedikit mengedipkan mata, dia mengamati wajah temannya, Yu Zhou.

“Dia sibuk bekerja,” Kata Yu Zhou dengan nada dangkal.

Itu tentu saja merupakan sebuah alasan. Sebagai pengantin baru, kamu harus meluangkan waktu untuk menemani istri-mu bahkan sesibuk apapun. Tapi jika istri ini tidak seperti apa yang kamu mau, atau bahkan menjengkelkan, maka itu adalah masalah lain.

Yu Zhou secara hukum menyandang gelar istri Sheng Yan, namun hubungan keduanya hanyalah dalam nama (tidak ada perasaan), di hari malam pernikahan pun mereka tidur di kamar terpisah.

Cao AnYu terlihat heran. Dia mengulurkan tangan dan menusuk wajah putih Yu Zhou dengan lembut, saat dia merasa itu cukup baik, dia segera mengubahnya menjadi cubitan.

Kekuatannya tidak besar, jadi Yu Zhou tidak merasakan sakit.

“Melihat dirimu seperti ini, sepertinya tidak sedih. Ketika kamu mengatakan padaku ingin menikah, aku benar-benar sangat terkejut. Kupikir bocah kecil ini akhirnya berencana untuk mengunci hati dan menanamkan diri ke dalam pernikahan ini.”

“Sepertinya sekarang, kamu tidak menyukai Sheng Yan?”

Yu Zhou melengkungkan bibirnya tersenyum, dengan santai meraih tangan temannya, dia mengendurkan kelopak matanya dan bulu matanya yang ramping panjang terkulai ke bawah dengan lembut, seperti sayap kupu-kupu yang berkibar ke dalam hati dan pikiran.

Cao AnYu melihat senyuman di bibir Yu Zhou yang perlahan semakin mendalam. Jika dia bengkok seperti Yu Zhou, maka Yu Zhou ini pastinya sudah dimakan olehnya, dan sama sekali tidak akan menjadi orang luar.

Sangat disayangkan bahwa orientasi seksual semacam ini tidak begitu mudah untuk diubah.

“Suka.” Mata hitam Yu Zhou tidak melihat temannya, melainkan menatap gelas anggur yang diminum-setengah di depannya. Gelas itu diisi dengan anggur merah yang semerah darah.

Cao AnYu sedikit tertarik, dan menunggu kata-kata Yu Zhou.

“Tentu saja aku menyukainya, kalau tidak suka, kenapa juga aku menikah dengannya?”

“Tapi dia tidak menemanimu selama beberapa hari, jelas dia tidak peduli denganmu.” Jika dunia ini begitu besar, tidak peduli apakah itu Yu Zhou atau Sheng Yan, mereka adalah orang terkemuka. Meskipun pernikahan keduanya secara diam-diam diadakan, itu masih merupakan sensasi. Untuk sesaat, Cao AnYu masih tidak memahaminya. Dengan status Yu Zhou, jika dia menginginkan seseorang yang tidak bisa didapatkan, dia tinggal melihat bahkan tanpa harus menggunakan tangan. Kenapa dia memilih untuk memiliki perasaan yang sama seperti batu? Pernah terpikir bahwa dia diperkirakan menikah dalam kehidupan ini yang merupakan pernikahan-politik dengan Sheng Yan.

Tampan ya tampan, ada begitu banyak orang yang dapat tumbuh tampan, tapi ada sesuatu yang istimewa tentang Sheng Yan.

Yu Zhou meraih gelas dan meminum semua anggur merah yang tersisa sekaligus.

Jari-jarinya mengelus gelas anggur itu dan senyum yang tak terbaca muncul di bibirnya.

“Itu karena dia tidak menyukaiku, apalagi aku baru saja menikah dengannya. Dia akan benar-benar menyukaiku, untuk sekarang aku tidak begitu berharga untuknya.”

Apakah itu cinta atau tidak cinta, faktanya tidak ada hubungan dengan cinta. Yu Zhou hanya menikmati jenis ekspresi lucu yang diperlihatkan oleh Sheng Yan, yang jelas mengekspresikan ketidakpuasan (tidak suka) tetapi harus membungkuk dan berkompromi, seperti; semakin berjuang di dalam rawa, semakin tidak mampu untuk melarikan diri.

Adapun pernikahan, perkawinan, pernikahan kontrak hanya orang-orang bawah dari piramida, dan yang di atas selembar kertas lainnya dalam pernikahan bahkan janji tidak bisa cocok.

Cao AnYu terkejut dengan pernyataan dadakan dari Yu Zhou. Dia sedikit tertawa, “Aku benar-benar tidak mengerti, ternyata kamu memiliki kecenderungan untuk penyalahgunaan.”

Yu Zhou hanya tersenyum dan tidak membantah kata-kata Cao AnYu. Dia mengambil anggur merah dan menuangkan cairan ke dalam gelas kosong itu.

Melihat sikap Yu Zhou yang acuh tak acuh dan tenang, Cao AnYu tiba-tiba khawatir tentang pilihan temannya itu.

Dia samar-samar mendengar beberapa berita tentang Sheng Yan, pria itu nyaris memulai semuanya dari awal, dan bisa duduk di posisi saat ini hanya dalam beberapa tahun singkat, tampaknya dia bukanlah orang biasa, Yu Zhou sekarang tidak lebih dari bermain api (T/N: situasi yang beresiko atau berbahaya).

“Jaga dirimu, jika kamu terus bermain-api setiap hari, itu akan membakar dirimu suatu saat nanti.” Pertemanan mereka sudah terjalin baik selama bertahun-tahun. Setiap Yu Zhou mengalami musibah/kecelakaan, Cao AnYu tidak tega melihatnya.

Yu Zhou akhirnya mendongak dan mengalihkan pandangannya ke Cao AnYu.

Itu adalah sepasang aprikot cerah, bulat, sangat jernih dan bersih, seperti rusa di pegunungan. Ketika orang melihat ini, orang-orang hanya akan merasa bahwa dia murni dan baik, tetapi bagaimana Cao AnYu tidak tahu bahwa semua ini hanya kamuflase Yu Zhou.

Seperti yang diduga, di depan sepasang mata yang murni ini, pada saat berikutnya, tatapan rubah yang licik dan cerdas terlihat.

“Jangan khawatir, aku tidak mungkin terbakar, aku tidak memiliki kemampuan seperti itu.” Yu Zhou mengambil gelas anggur dan mengangkat sedikit dagunya ke arah Cao AnYu, yang mengisyaratkan Cao AnYu untuk minum juga.

Menyesap sedikit, cairan anggur merah menyebar lembab dalam mulutnya, dan tiba-tiba mata Yu Zhou berkedip cemas.

Meletakkan gelasnya, Yu Zhou mengeluarkan benda kecil dari sakunya.

Cao AnYu merasa aneh dan menatap tajam. Dia melihat Yu Zhou memegang cincin berwarna perak di tangan kanannya, dan memakainya di jari manis kirinya.

“Oh yah hampir lupa, Sheng Yan kembali hari ini, aku harus pergi ke bandara untuk menjemputnya.” Nada Yu Zhou berubah lembut, tetapi wajahnya menunjukkan ekspresi dingin.

“Apakah tidak ada supir?” Cao AnYu bertanya heran.

“Yah, supir atau aku yang menjemput kan punya arti berbeda.”

Tampaknya penjemputan berikutnya akan begitu dinantikan. Wajah Yu Zhou sangat penasaran.

Berdiri, Yu Zhou berkata bahwa dia punya waktu untuk minum bersama lagi lain kali.

Cao AnYu menggelengkan kepalanya tanpa daya dan berkata sebelum Yu Zhou pergi: “Selamat bersenang-senang.”

“Bye,” Yu Zhou berbalik dan melambaikan tangan ke Cao AnYu, lalu berjalan pergi.

Naik lift ke tempat parkir bawah tanah, Yu Zhou mengambil kunci mobil untuk membuka kunci mobil dari jarak jauh. Lalu dia menarik pintu mobil terbuka, dan menarik sabuk pengaman dengan santai.

Setelah menjilat bibir, bayangan Yu Zhou berangsur-angsur tenggelam. Dia memandang setir yang ada di antara jari-jarinya. Mungkin dia sedang memikirkan sesuatu yang lucu dan tiba-tiba tertawa.

“Kamu habis minum, lebih baik jangan mengemudi.” Suara yang tidak bisa dijelaskan dan terdengar seperti mesin berdering.

Yu Zhou tidak bergerak, dan kelopak matanya sedikit menyipit.

“Apa akan terjadi kecelakaan mobil? Apakah aku akan mati?” Yu Zhou menyalakan mobil dan suara mesin mobil hidup terdengar.

“Kamu seharusnya tidak mati, tapi itu akan membahayakan nyawa orang lain.” Sistem Pernikahan berkata secara mekanis.

“Oke, aku mengerti.” Yu Zhou mengatakan ini di mulutnya, tetapi tangannya telah memutar setir dan membawa mobil keluar dari tempat parkir.

Di pinggir jalan, Yu Zhou menelepon seorang supir dari kursi pengemudi. Setelah menunggu beberapa menit, supir itu tiba dan Yu Zhou berpindah ke kursi belakang.

Mulut Yu Zhou sedang mengunyah permen karet, dan membiarkan supir yang mengemudikan mobil ke arah bandara.

Dia harus pergi tanpa terlebih dulu memberitahu suaminya, dan segera menghubungi supir Sheng Yan agar pihak lain untuk sementara menyimpan rahasia.

Karena downtime telah ditentukan, Yu Zhou mengendarai mobil ke ruang tunggu bandara.

Bahkan belum ada satu hari dia dan Sheng Yan menikah, keesokan harinya, Sheng Yan pergi untuk melakukan perjalanan bisnis dan melemparkan istri kecilnya tinggal di rumah sendirian.

Jika harus diubah ke orang lain, mengkhawatirkan itu sudah menjadi masalah. Tetapi Yu Zhou tidak akan melakukannya, yang membiarkan ‘dia‘ pada awalnya untuk merencanakan pada Sheng Yan. Dengan cara tertentu, dia memaksa Sheng Yan untuk menikah dengannya.

Yah, ‘dia‘, pria itu bernama Ji Tong. Saat ini Yu Zhou menempati tubuh Ji Tong.

Takdir Ji Tong saat ini harus dijalani oleh Yu Zhou.

Meskipun Yu Zhou adalah pria straight, dan harus menikahi sesama jenis segera setelah dia bertransmigrasi, Yu Zhou asli awalnya tidak mau.

Tetapi Sistem Pernikahan yang mengikatnya menjelaskan bahwa terjadi kesalahan pengikatan yang awalnya dimaksudkan untuk mengikat pria gay. Jadinya kecelakaan sementara, dengan level Sistem saat ini, Sistem harus ditingkatkan ke level lima sebelum memiliki otoritas untuk melepaskan ikatan, dan mengirim Yu Zhou kembali ke dunia asal.

Jika Yu Zhou bersikeras tidak mau menerima tugas menikah itu, maka Sistem akan dimusnahkan dan dihancurkan sebagai produk cacat. Yu Zhou akan tetap berada di ruang dan waktu ini selamanya, penghapusan memori/ingatan, dan melakukan reinkarnasi tanpa batas.

Secara umum, ini bukanlah pertanyaan pilihan ganda untuk a dan b, tetapi bagi orang normal, hanya akan ada satu pilihan.

Sistem Pernikahan juga menyebutkan bahwa selama Yu Zhou bekerja keras untuk menyelesaikan tugasnya, dia dapat kembali ke dunia ini untuk perjalanan waktu dan ruang yang berbeda di masa depan.

Ini tidak akan merugikan banyak untuk Yu Zhou.

Yu Zhou secara alami adalah orang normal. Dia tidak cukup bodoh untuk merusak dirinya sendiri. Naluri biologis manusia adalah untuk menghindari kerugian.

Untuk membantu Yu Zhou menyelesaikan tugas dengan lebih baik, Sistem Pernikahan telah menyusun daftar tugas. Peraturan di atas memiliki banyak misi kecil, dan setiap misi kecil setara dengan sejumlah poin.

Misalnya, sarapan cinta, membersihkan kamar, mencuci pakaian, dll. Masing-masing sangat detail.

Yu Zhou membaca lagi semua misi kecil itu, dia juga secara khusus menyalin buku catatan, bagaimanapun, dia belum memiliki kemampuan untuk mengingat.

Saat ini Yu Zhou telah mencetak 5 poin, dan skornya telah mencapai 90%, dianggap sebagai tugas yang diselesaikan.

Untungnya, tidak ada tertulis di dalam misi untuk membuat Sheng Yan menyukainya, saat ini Yu Zhou merasa sangat sulit untuk menyelesaikannya.

Karena plot aslinya, Sheng Yan sekarang tinggal dibawah satu atap dengannya, dan tidak terlalu memperhatikannya. Untuk menangkap hati Sheng Yan dan mendapatkan perasaan balasan dari pihak lain, tugas itu terlalu sulit.

Saat ini Yu Zhou menganggap Sheng Yan sebagai pasangan, dia berusaha keras untuk menyelesaikan apa yang disebut tugas menikah itu. Adapun Sheng Yan, dia tidak khawatir sama sekali.

Bagi pria itu, Sheng Yan berusia hampir 35 tahun dan masih melajang, tidak ada siapa pun yang benar-benar dekat dengannya. Seperti pasangan yang jatuh cinta, Yu Zhou tidak ragu bahwa Sheng Yan akan berempati.

Secara umum tugas menikah itu lebih manusiawi. Adapun Yu Zhou, dia tidak ingin Sheng Yan memiliki perasaan ekstra untuknya. Sistem telah mengatakan kalau mereka akan pergi ketika misi selesai.

Jadi sudah cukup bagus begini.

Hari ini dia pergi ke bandara untuk menjemput. Bagian dari skor ini memiliki 2 poin, semua tugas kecuali 2 skor yang berada di atas 5 poin, dan yang lainnya pada dasarnya adalah di tengah-tengah 1 atau 2 poin.

Skor dengan 8 poin: yang pertama tidur dengan Sheng Yan, yang kedua adalah mengatakan ‘aku mencintaimu’ pada Sheng Yan.

Yu Zhou selalu memiliki prinsip sendiri dalam melakukan sesuatu, Untuk dua tugas bernilai tinggi ini, dia tidak akan melakukannya.

Memegang semacam pola pikir yang aman dan terjamin, Yu Zhou telah menerima identitas ini, tugas-tugas ini, dan dunia ini secara perlahan dalam beberapa hari ini.

Sheng Yan sering berpergian, lokasi penjemputan mobil secara alami adalah tempat biasa, ketika pesawat lepas landas, asisten pendamping akan membawakan koper dan keduanya berjalan cepat ke arah tempat parkir.

Mobil itu eye-catching, kendaraan off-road hitam jok tinggi, yang diparkir sedikit lebih tinggi daripada mobil lain di sekitarnya.

Asisten itu mengangkat tangannya dan mengayunkan ke arah mobil, menandakan bahwa pihak lain akan datang. Pada awalnya jarak mereka agak jauh. Asisten tidak melihat terlalu jelas. Ketika semakin dekat, asisten bahkan berkedip beberapa kali, yang menegaskan bahwa dia tidak salah. Itu bukan supir Sheng Yan, melainkan istri Sheng Yan yang baru dinikahi.

Sheng Yan merasa bahwa suhu sekitar agak panas, dan dia membuka kancing manset-nya (itu loh kancing tangan kemeja). Ketika mobil tiba, dia tidak segera menyadari kalau Yu Zhou yang ada di kursi pengemudi. Saat Yu Zhou mendorong pintu dan turun, dia berbalik ke Sheng Yan untuk mengungkapkan senyum lembut, dan wajah Sheng Yan langsung tenggelam.

Yu Zhou mengenakan kemeja longgar biru dengan celana jeans abu-abu hitam dan sepasang sepatu putih di kakinya. Dari sisi mobil, penampilan tampannya menarik perhatian banyak orang di sekitarnya. Kancing itu tertekuk ke garis leher. Orang-orang muda terbiasa dengan semangat dan vitalitas, sepasang mata aprikot yang cerah, terhidrasi dan jernih, dengan kelembutan cuaca setelah hujan.

Yu Zhou tersenyum ringan, senyumnya murni dan putih, dan ada aroma nafas yang masih kekanak-kanakan.

Tetapi, nafas ini tidak membuat Sheng Yan tergerak. Sebaliknya, dengan kemunculan Yu Zhou, es di mata Sheng Yan menjadi lebih dingin.


<< Sinopsis

Arc 1.2 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s