[Vol 1] S – Chapter 9 END

Translator Indo : Chintralala

Munechika melepas semua pakaiannya dan berbaring di atas Shiiba. Kulit mereka bersentuhan. Kehangatan kulit orang lain pada dirinya lebih dari yang bisa diambil Shiiba. Hanya dengan perasaan tidak ada sesuatu di antara mereka, kegembiraan Shiiba semakin meningkat.

Ketika mereka berpelukan, dia menyadari sesuatu. Dia menyadari bahwa dia selalu menginginkan Munechika. Dia menginginkan semua yang ada pada Munechika. Gairah yang dia tahan di dalam dirinya meledak seperti air mancur. Itu membuatnya takut. Ini bukan hanya efek samping dari beberapa obat.

“Apakah ini benar-benar pertama kalinya kamu bersama seorang pria?” Munechika bertanya.

“Ya, berapa kali aku harus memberitahumu?” Shiiba berkata dengan sedikit kekuatan. Tetapi bagian bawahnya bergetar karena nafsu untuk Munechika. Dia dengan bersemangat menunggu hasrat Munechika.

Munechika mengusap jari ke dada putih Shiiba. Ketika dia menyentuh tanda yang ditinggalkan oleh cambuk, Shiiba merasakan sengatan kesakitan.

“Bajingan itu,” Geram Munechika. “Ada beberapa mainan menarik di ranjang itu. Dia juga menggunakannya?”

Shiiba mengangguk. “Sebuah vibrator. Cincin yang melingkari penisku. Dan kemudian benda yang akan dia gunakan saat dimasukan.”

“Dasar mesum,” Kata Munechika jijik. “Yah, bagaimana mereka? Apa yang kamu pikirkan tentang mainan itu? Menurutmu, kamu ingin menggunakannya lagi?”

“Hmm. Mereka memang merasa enak, tapi kurasa aku tidak akan menyukainya. Aku bisa melakukannya sendiri.” Shiiba kemudian meraih penis keras Munechika yang ada di antara mereka. “Kamu mau ini.”

Munechika menyeringai. “Ya.”

Sebagai balasan, dia meraih pantat Shiiba dengan tangannya yang besar. “Kamu mau di sini?”

“Iya. Aku ingin penismu. Jangan mengejekku. Lakukan saja.”

Munechika tertawa melihat betapa patuhnya Shiiba sekarang. Shiiba juga tertawa dan meraih pinggul Munechika.

“Aku tidak tahu,” Goda Munechika. “Ini adalah pertama kalinya untukmu, tetapi kamu membuatnya terdengar seolah kamu sering melakukan ini. Kamu sebaiknya tidak mengatakan setelah itu bahwa kamu tidak menyukainya. Ngomong-ngomong, mari beri sedikit pemanasan dulu.”

“Tidak, aku tidak … ah … mm …” Di tengah-tengah protesnya, kata-kata Shiiba berubah menjadi erangan kenikmatan karena Munechika telah membenamkan wajahnya di antara kaki Shiiba. Tiba-tiba dihisap begitu dalam ke mulut Munechika, membawa Shiiba ke pusaran kenikmatan. “Ngh… ah…”

Lidah Munechika menjilat penis Shiiba dari pangkal hingga ujung. Ragu sejenak di ujung dengan ciuman kecil, Munechika kemudian mengisap milik Shiiba. Rasanya sangat enak sekarang sehingga Shiiba bahkan tidak bisa mengeluh. Dia hanya tersentak dan menarik rambut Munechika. Dia sudah mengeras untuk waktu yang lama, dan di bawah belaian Munechika, dia merasa dirinya langsung mengalami orgasme.

“Ah… aku… ngh… Munechika…” Dia melengkungkan punggungnya dan menggelengkan kepalanya, mengeluarkan tangisan kesakitan. Shiiba tidak bisa menahan diri. Miliknya meluncur ke dalam mulut Munechika. Napasnya pendek dan tajam.

Pada puncak kesenangannya, dia telah menutup matanya dan mencium kepala Munechika yang berbaring di dadanya.

“Huh. Mendengarmu sudah cukup membuatku terangsang,” Kata Munechika.

“Itu … ah… hal yang baik… suaraku…” Shiiba terkesiap.

“Ssst. Itu hanya mengarah ke hidangan utama… Magnum-ku.”

“Sebelum kamu menembakkannya, masukkan dulu.” Shiiba tertawa dan membalikkan badan. Munechika berbaring di atasnya dan Shiiba bisa merasakan gesekan penis Munechika yang menyentuh pantatnya. Di depan Munechika, dia membuka kakinya. Gairah dan hasratnya sekarang telah mengatasi perasaan malu yang pernah dimilikinya.

“Haruskah kita menggunakan pelumas?” Kata Munechika.

“Tidak, masih ada obat yang tersisa di sana,” Jawabnya.

“Aku akan lembut,” Bisik Munechika. Dia meletakkan penisnya di dekat lubang masuk Shiiba. Perlahan, dia mendorongnya. Itu sama sekali berbeda dari jari. Shiiba sangat kesakitan, dia nyaris berpikir kalau dia akan terkoyak di sana. Dia masih menggunakan obat bius, jadi dia tidak peduli lagi dengan rasa sakit itu. Sebaliknya, dia tidak sabar untuk Munechika. Tidak sabar pada kecepatan sodokan Munechika, Shiiba mendorong pinggulnya sendiri ke belakang.

“Lebih masuk lagi, doronglah…”Dia terkesiap.

“Jangan terburu-buru,” Munechika memarahi. Tapi Munechika sama bersemangatnya, dan dia segera mulai mendorong dengan lebih banyak kekuatan.

Shiiba merasakan kesenangan yang luar biasa. Penis Munechika mengisinya di dalam lubangnya. Semua otot di tubuhnya menegang karena senang. “Dasar,” Gerutu Munechika. “Ini terlalu nikmat. Aku tidak akan bisa bertahan..” Dia mengangkat tubuh Shiiba dan mendudukkannya. Menghadap satu sama lain seperti ini membuat Shiiba merasakan rasa malu yang berhasil dia atasi. Dia mulai khawatir.

“Apa yang harus aku lakukan?” Tanyanya.

“Lakukan apa pun yang terasa enak,” Saran Munechika. Dengan ragu, Shiiba mulai menggerakkan pinggulnya, tetapi dengan Munechika menonton, dia tidak bisa fokus pada apa yang dia lakukan.

“Duduk,” Katanya. “Aku tidak bisa melakukan ini dengan kamu menonton.”

Merangkulnya, Munechika mengangkat Shiiba dan kemudian mulai menjilati dada Shiiba sementara dia membelai penis Shiiba. Tapi Shiiba membutuhkan lebih banyak rangsangan.

“Ini belum cukup,” Erangnya.

“Kamu tidak bisa hanya bertahan di satu jalur saja,” Kata Munechika.

Dengan penis Munechika masih jauh di dalam dirinya dan membuatnya senang di depan, Shiiba kehilangan jejak di mana dia paling menikmati kesenangan. Dia telah melewati gairah sederhana, Shiiba hampir hilang kesadaran, tetapi tubuhnya terus bergerak.

“… Ngh, Munechika … Ah …”

“Ayo terus, kamu ingin lebih?” Munechika terkesiap.

Shiiba menggelengkan kepalanya dengan marah. Munechika terus-menerus menyodok dalam dirinya. Dan setiap kali dia melakukannya, erangan manis keluar dari bibir Shiiba. Seolah Munechika berpikir dia mungkin bisa merasakan erangan itu, dia mencium Shiiba. Lidahnya juga menjangkau jauh ke dalam Shiiba.

Shiiba tidak bisa bertahan lebih lama. Dia merasakan sesuatu yang lain merangsang di dalam dirinya, jauh berbeda dari ketika dia akan cum. Shiiba turun dari lutut Munechika dan meminta Munechika untuk memasukinya saat dia nunging.

“Kemari. Aku ingin kamu menyodokku dari belakang.” Berbalik, dia mengundang pria itu untuk menusuknya. Munechika ragu-ragu. “Ayolah. Jangan biarkan aku seperti ini.”

Munechika meraih pinggul Shiiba dan mendorong penisnya seketika. Shiiba melengkungkan punggungnya, mendorong pantatnya lebih tinggi dan menerima penis pria itu lebih dalam. Dia tidak lagi malu dengan apa yang dia lakukan. Alasannya pasti karena jauh di lubuk hati, Shiiba mencintai Munechika.

Malam saat pertama Munechika menyaksikannya masturbasi, dia membayangkan apa yang dikatakan Munechika padanya. Sekarang gambar-gambar itu muncul kembali, tumpang tindih dengan situasinya saat ini. Malam itu adalah saat semua ini dimulai.

“Munechika … Tidak … aku tidak bisa tahan lagi….”

Hati dan tubuhnya melompat pada saat yang sama. Alasan telah meninggalkannya. Pria yang sekarang adalah miliknya; sekarang dia menginginkan pria ini. Dia menginginkan semuanya. Dia ingin dikonsumsi oleh perasaan ini. Tubuhnya. Hatinya. Dia tidak ingin meninggalkan apa pun. Dia ingin memberikan semuanya kepada Munechika.

“Aku bisa terus. Jangan khawatir. Kamu akan keenakan.”

Dia merasakannya. Tubuh Munechika membuatnya merasa dekat dengan bahaya.

“Ahh. Aku akan cum…. Aku…”

Tubuhnya mencapai klimaks. Apa yang naik, harus turun. Saat ketika hati dan tubuh menjadi satu. “… Ngh.”

Munechika menembak jauh ke dalam Shiiba. Shiiba pada saat itu, meraih dan jatuh dari puncak kenikmatan.

.

.

Menggerakkan satu jari saja merepotkan, tetapi Shiiba ingin merokok.

“Kamu punya rokok?” Tanyanya.

“Ya, ada di sini,” Jawab Munechika dan berjalan di sekitar ruangan mencari. “Ini.”

Mengambil korek api dan rokok yang ditawarkan oleh Munechika, Shiiba berbaring miring sembari mengambil isapan santai. Dia merasa lelah, hati dan tubuh. Dia ingin mandi, tetapi dia benar-benar tidak bisa bergerak.

“Berhenti merokok. Itu buruk untukmu,” Munechika menceramahi.

Shiiba mengangkat alisnya. “Apakah kamu ibuku? Aku tidak mengira seorang Yakuza akan mengatakan itu kepadaku.”

“Kesehatan adalah yang pertama, bahkan untuk Yakuza,” Jawab Munechika dan mengambil rokok dari mulut Shiiba, mematikannya di asbak.

“Aku kedinginan,” Keluh Shiiba.

“Hm? Apakah kamu ingin aku menghidupkan pemanas?” Munechika bertanya.

“Idiot. Aku menyuruhmu datang ke sini,” Kata Shiiba melepaskan selimut. Munechika mendengus. “Ingin lanjut untuk putaran lain?”

“Tidak. Aku hanya kedinginan.”

Munechika menyelipkan tubuhnya di sebelah tubuh Shiiba. Sentuhan kulit dan kehangatannya lebih baik daripada yang bisa dilakukan selimut.

“Ngomong-ngomong, bagaimana kamu bisa datang ke hotel itu?” Tanya Shiiba.

“Aku hanya menduga bahwa kamu akan dalam bahaya,” Jawab Munechika.

“Jangan berbohong padaku,” Kata Shiiba. “Waktunya pas. Kamu sedang berbicara tentang dibuntuti di dalam mobil. Jelaskan apa yang terjadi.”

Munechika menghela nafas dan mulai menjelaskan. “Pengaturan waktuku bagus karena aku punya alat pendengar di dalam ruangan.”

“Alat pendengar?”

“Diam dan dengarkan,” Gerutu Munechika. “Aku sudah memperhatikan Lin untuk sementara waktu. Dia sudah lama menjual senjata ke Yakuza, tapi metodenya kotor. Kelompok-ku mulai menggerutu tentang dia. Kami berbagi banyak kenalan melalui bisnis sah, jadi aku diberitahu untuk mencari tahu lebih banyak tentang Lin. Aku mulai menemukan bagaimana dia menjual senjata. Aku bilang bahwa dia mengelola ekspor senjata di Jepang, tetapi itu sebenarnya tidak ada hubungannya dengan senjata pasar gelapnya.”

“Apa?”

“Dia pegawai pemerintah,” Munechika menjelaskan lebih lanjut. “Dia berurusan dengan sejumlah besar mata uang asing, tetapi hanya mendapatkan upah kecil sendiri. Jadi dia akan menggunakan koneksinya untuk mengimpor senjata ke Jepang dan menggunakannya untuk menambah penghasilannya. Itu adalah bisnis sampingan. Namun, ketika aku menyuruh Kaname membuntutinya, dia memperhatikan kalau ada orang lain yang mengawasinya juga. Tampaknya Lin telah merentangkan bisnisnya terlalu jauh dan dia mungkin diawasi oleh negaranya sendiri, mungkin Badan Keamanan Nasional.”

Badan Keamanan Nasional adalah salah satu agen intelijen China. Shiiba tidak tahu detailnya, tetapi tugas utama mereka adalah mengirim orang untuk melakukan pekerjaan pengawasan di berbagai negara.

“Tapi ketika aku melihatnya, pria itu adalah berita buruk. Aku tidak ingin terjebak dalam sesuatu yang besar sehingga aku tidak melakukan apa-apa. Tetapi kemudian tuan-putri-ku yang tidak bersenjata mulai bertemu dengannya, dan mengabaikan nasihat baik-ku.”

“Jangan katakan itu. Sejak kapan kamu menaruh alat pendengar?”

“Belum lama. Lin selalu menggunakan kamar itu untuk penawaran senjatanya. Jadi aku mendirikan pos di kamar sebelah, dan ketika dia tinggal di sana aku memastikan bahwa ada seseorang di sana yang kemudian akan memberiku laporan.”

Jadi Munechika memiliki orang-orang di dalam hotel yang membantunya. Shiiba khawatir.

“Tentunya menyerang Lin adalah ide yang buruk?” Tanyanya, wajahnya bermasalah.

“Terpaksa dilakukan,” Jawab Munechika tertawa. “Aku harus memberi tahu dia suatu saat nanti. Aku tidak bisa diidentifikasi sehingga aku menggunakan pria yang dia tidak tahu. Sekarang Kaname akan menunjukkan kepadanya apa yang Yakuza Jepang lakukan. Mereka tidak akan membunuhnya. Hanya patahkan beberapa tulang. Jika dia pintar, dia akan berhenti. Atau bahkan lebih baik, dia akan meninggalkan Jepang selamanya.”

Shiiba mendengarkan dengan seksama kata-kata Munechika. Jika Lin kembali ke China maka kasusnya akan berakhir.

“Shiiba, kamu tidak bisa menangkap orang ini. Lepaskan saja,” Desak Munechika.

Shiiba tidak bisa setuju. Meskipun dia tahu bahwa Lin akan sulit ditangkap, dia tidak bisa membiarkan pria itu melarikan diri. Pasti ada cara untuk menangkap Lin.

“Meskipun aku tidak bisa bertemu dengannya secara langsung, aku tidak akan menyerah pada Lin,” Katanya. “Aku akan terus mengawasinya.”

“Kamu pria yang sangat keras kepala,” Kata Munechika. “Yah, aku tahu kamu akan mendapatkan kesempatan lain terhadapnya.”

“Itu juga yang kupikirkan,” Kata Shiiba.

“Kamu harus berhenti merasa begitu bertanggung jawab. Itu hanya akan menghancurkanmu pada akhirnya,” Munechika memperingatkan dengan serius.

“Aku tidak perlu mendengar itu darimu,” Balas Shiiba. Tapi malam ini, dia tidak bisa mengabaikan Munechika terlalu santai. “Aku tahu itu kekuranganku.”

Tidak ingin menyia-nyiakan informasi yang diberikan Andou padanya, dia tidak melakukan penelitian yang cukup dan dengan ceroboh bertemu dengan Lin. Dia gagal karena dia belum melihat bahaya. Jadinya, dia sekarang ingin mendapatkan hasil dan membuktikan bahwa dia tidak melakukan kesalahan.

Lalu, Munechika memeluk Shiiba dari belakang.

“Tidur sekarang. Kamu pasti lelah. Saat Kaname datang, aku akan membangunkanmu.”

“Terima kasih. Hei, Munechika?”

“Apa?”

“Apa parfummu?”

Munechika tersenyum. “Mengapa?”

“Aku menyukainya.”

Bahkan sekarang, aroma manis keluar dari tubuh Munechika. Baunya sensual. Itu terasa seksi.

“Itu Linstand de Guerlain.”

Guerlain? Shiiba bergumam pada dirinya sendiri dan menutup matanya. Bahkan Shiiba pernah mendengar nama itu dan dia biasanya tidak tertarik pada hal-hal seperti itu.

“Linstand adalah bahasa Prancis untuk saat ini,” Jelas Munechika. “Konsep untuk produk ini adalah berharap saat kamu jatuh cinta akan bertahan selamanya.”

“Kamu tahu banyak,” Gumam Shiiba.

“Seorang gadis yang memberikannya padaku,” Kata Munechika tersenyum. Shiiba tahu bahwa pria ini telah bersama wanita, tetapi untuk berpikir bahwa dia mungkin istimewa untuk Munechika sedikit menyakiti Shiiba. “Menyatukan momen dan keabadian adalah sedikit kontradiksi/penyangkalan.”

Kurasa, pikir Shiiba pada dirinya sendiri. Memang benar bahwa momen dan keabadian bertolak belakang dalam makna, tetapi jika kamu berpikir tentang apa itu sebenarnya, maka keabadian hanyalah serangkaian momen yang tidak pernah berakhir.

“Shiiba? Apakah kamu sudah tidur?” Dia masih terjaga, tetapi dia tidak menjawab. Munechika menarik selimut menutupi Shiiba dengan lembut.

Itu adalah waktu yang tenang. Matanya terpejam, saat ini dia ingin melupakan segalanya dan tidur. Dia berpegang pada saat-saat bahagia ketika dia telanjang, pikiran dan tubuh bersama Munechika.

Merasakan kehangatan Munechika di belakangnya yang memeluknya, Shiiba tertidur lelap.

.
.

24 Desember.

Ini adalah tahun di mana jalan-jalan berada di titik paling ramai. Lagu-lagu Natal mengalir keluar dari pintu-pintu toko yang terbuka, dan penerangan menerangi jalanan.

Satu tahun lagi hampir berakhir. Berjalan melalui jalan-jalan Desember yang padat membawa serta perasaan akhir tahun itu. Pikiran Shiiba kosong saat dia menghabiskan waktu.

Dia belum melihat Ying Fa Lin sejak malam itu. Itu bukan karena Shiiba telah berhenti dari penyelidikannya, tetapi karena Lin telah kembali ke China. Dia tidak punya cara untuk mengetahui apakah Lin telah diperintahkan untuk kembali atau telah memutuskan untuk melakukannya sendiri.

Bahkan sekarang, dia tidak bisa menempatkan Lin di belakangnya. Dia masih bertemu orang-orang di jalan tempat dia mengumpulkan informasi. Yang dia inginkan adalah informasi nyata. Informasi baru yang akan memberitahunya di mana ada senjata. Berjalan di dekat Stasiun Shinjuku, ponselnya berdering. Dia memeriksa siapa yang menelepon. Nama Shinozuka berkedip di layar. Shinozuka jarang menelepon ponselnya. Shiiba menjawabnya bertanya-tanya mengapa Shinozuka memanggilnya sekarang.

“Halo,” Katanya.

“Masaki, ini aku. Aku ada di belakangmu. Saya tadi memanggilmu, tetapi kamu tidak menjawab. Apakah kamu baik-baik saja?” Shiiba adalah seorang detektif yang menyamar jadi kekhawatiran Shinozuka wajar saja. Kesopanan dalam suara Shinozuka membuat Shiiba merasa lebih sadar akan jarak antara mereka dan itu membuatnya sedih. “Masaki? Ada apa?”

“Tidak, aku baik-baik saja. Aku mungkin akan membuatmu kesulitan jika aku berbicara dengan seperti sekarang ini.”

Shiiba sejujurnya ​​tidak ingin berbicara dengan Shinozuka, tetapi dia benar-benar khawatir kalau terlihat berbicara di depan umum mungkin bukan ide terbaik. Dia mengenakan kacamata hitam meskipun hari sudah senja. Dia mengenakan celana jeans usang dan mantel panjang. Untuk terlihat bersamanya akan menarik perhatian dan mungkin mengundang opini buruk untuk Shinozuka.

“Jangan khawatir tentang itu. Bisakah kita ngobrol sedikit?”

Shiiba menutup telepon dan Shinozuka berjalan ke arahnya. Ini adalah tempat yang sama di mana dia melihat Shinozuka dengan ibu dan anak itu. Rasa sakit malam itu melayang di hatinya.

“Bekerja?” Shinozuka segera bertanya.

“Ya,” Jawab Shiiba setelah terdiam beberapa saat. “Apakah kamu dalam perjalanan pulang?”

“Ya, aku punya waktu jadi aku hanya berjalan-jalan.”

Mereka berdua berjalan menuju Teras Selatan. Cahaya yang tak terhitung jumlahnya telah dinyalakan di sepanjang jalan. Penerangan bersinar hampir seperti ilusi. “Bagaimana pekerjaanmu?” Tanya Shinozuka.

“Biasa saja,” Jawab Shiiba.

Setelah mereka selesai berbasa-basi, Shiiba memotong. “Shinozuka, ada sesuatu yang lain.”

“Apakah kamu akan memberiku jawabanmu?” Shinozuka bertanya.

“Maaf,” Kata Shiiba. “Aku tidak bisa mengikuti ujian. Aku khawatir tentang apakah aku harus terus menjadi detektif, tetapi, pada akhirnya, bekerja di lapangan cocok untukku.”

Dia telah memilih jalannya dan dia tidak bisa membuangnya. Bahkan ketika waktu menjadi buruk. Selain itu, sekarang dia memiliki perasaan baru untuk bertahan, sesuatu untuk membuatnya terus berjalan. Itu sedikit berbeda dari harapan. Itu berbeda dari pengunduran diri. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia lakukan. Untuk saat ini, dia akan tetap ada di tempatnya. Dia telah bertekad dalam memutuskan.

“Aku mengerti,” Kata Shinozuka. “Kamu harus memilih sendiri jalanmu. Aku tidak bisa memaksakan pendapatku tentangmu. Aku akan melupakannya sekarang.”

Seolah dia sudah mengantisipasi apa jawaban Shiiba nantinya, wajah Shinozuka pasif seperti biasa.

“Terima kasih karena khawatir tentang aku,” Kata Shiiba. “Terima kasih banyak.”

“Mereka cantik bukan?” Shinozuka tiba-tiba berkata, menatap ke arah lampu. “Ketika aku menikahi Yukari, aku sangat senang bahwa kalian berdua menjadi keluargaku. Kita berdua sangat peduli padanya. Aku juga ingin menjagamu. Perasaan itu belum berubah. Aku selalu menganggapmu sebagai keluarga. Aku tidak pernah ingin kamu melupakan hal itu.”

Shiiba mengerti bagaimana perasaan Shinozuka. Dia mengerti sehingga dia tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya menundukkan kepalanya. Dia tidak bisa menawarkan apa pun kepada pria ini. Dia berharap dia bisa tersenyum seperti dulu, seperti tidak ada yang terjadi, tapi itu sangat sulit sekarang.

“Malam ini cukup dingin. Apakah kita pulang saja?” Shinozuka berbalik, lalu dia melihat ke belakang dengan heran ketika Shiiba tidak melakukan hal yang sama. “Masaki? Apakah ada yang salah?”

“Aku akan tinggal di sini sedikit lebih lama,” Kata Shiiba.

Shinozuka mengangguk dengan sedih. “Yah, baiklah. Berhati-hatilah agar tidak masuk angin,” Katanya, sambil membungkus syal kasmir berwarna anggur di leher Shiiba. Syal telah mempertahankan sedikit panas tubuh Shinozuka sendiri dan terasa hangat di leher dingin Shiiba. Shiiba tampak bingung. Shinozuka tersenyum. “Mari kita makan malam lagi kapan-kapan.”

Meninggalkannya dengan itu, Shinozuka mulai berjalan pergi. Shiiba tanpa berpikir memanggilnya, “Kakak…”

Shinozuka berbalik. Ada kejutan tertulis di wajahnya. Shiiba tidak memanggilnya seperti itu sejak kematian Yukari. “Terima kasih untuk syalnya,” Shiiba tergagap. “Aku akan segera pergi ke rumahmu dengan sebotol sake yang lezat untuk kita nikmati bersama.”

Tertegun, Shinozuka memandangi Shiiba selama beberapa saat. Dia menutup matanya dan kemudian membukanya lagi, dia mengangguk. “Aku menantikannya. Datanglah kapan saja. Terima kasih, Masaki.”

Terima kasih. Ungkapan singkat mencapai jauh di dalam hati Shiiba. Mengencangkan syal di lehernya, Shiiba memperhatikan saat Shinozuka berjalan ke arah stasiun.

Bahkan jika dia masih tidak bisa menerima semua itu, malam ini dia tahu bahwa perasaan buruk yang dia miliki terhadap Shinozuka berangsur-angsur berkurang.

Perasaan sakit itu adalah sumur dingin di bagian belakang dadanya. Mungkin masih dingin, tetapi dengan sedikit waktu lagi, itu akan dihangatkan oleh darah yang mengalir di tubuhnya. Hatinya akhirnya akan hangat lagi.

Dia merasa seolah dia akhirnya memecahkan masalah matematika yang rumit.

Emosi yang dibagikan seseorang tentu saja bukan sesuatu yang bisa diselesaikan dengan rapi seperti persamaan matematika. Betapapun kamu berjuang, kamu akan selalu terikat dengan erat. Tetapi itu berarti kamu dapat memulai lagi. Hatimu adalah satu-satunya masalah.

“Menggoda pria lain?”

Dia berbalik, mendengar suara yang familiar. Berdiri di sana adalah pria yang sangat dikenalnya.

“Eh kebetulan sekali? Atau kamu menguntit-ku? Kenapa kamu di sini?” Tanya Shiiba.

 

“Itulah yang ingin aku tanyakan padamu,” Kata Munechika. “Aku baru saja makan malam di Menara Selatan. Aku sedang keluar, dan aku melihat pria itu membungkus syal di lehermu. Kalian berdua sangat intim. Siapa dia? Menemukan S baru?”

Menyadari bahwa Munechika pasti baru saja menyaksikan apa yang telah terjadi, Shiiba merasa sedikit malu.

“Bukan seperti itu,” Kata Shiiba. “Dia adalah kakak-iparku, suami kakak-ku.”

“Oh. Main mata dengan suami kakak-mu. Sungguh berani,” Kata Munechika berjalan pergi.

Shiiba mengejar Munechika.

“Apa? Cemburu?” Goda Shiiba.

“… Traktir,” Gumam Munechika.

“Hah?”

“Traktir aku, aku lapar,” Kata Munechika, berbalik dan tampak cemberut.

“Kayaknya tadi kamu bilang baru saja makan malam?” Kata Shiiba.

“Tidak,” Desak Munechika.

“Oh,” Kata Shiiba, menyadari apa yang diinginkan Munechika. “Aku tidak bisa memberikan hadiah kepada anjing yang belum melakukan pekerjaan apa pun.”

“Aku tidak bisa bekerja dengan perut kosong,” Tegas Munechika. “Kamu harus merawat anjing-mu dengan penuh cinta. Tidak ada yang memberitahumu soal itu?”

Percakapan bodoh semacam ini telah menjadi rutinitas di antara mereka. Itulah cara mereka berkomunikasi.

“Datanglah ke tempatku,” Kata Munechika.

“Tidak,” Jawab Shiiba.

“Jika tidak, aku akan membawa pulang seorang wanita,” Munechika mengancam.

“Bawa yang kamu suka,” Bentak Shiiba, dan berjalan di depan Munechika.

“Hei, tunggu,” Kata Munechika sembari mengejarnya. “Kamu pikir kamu bisa lolos dariku dengan mudah?”

Munechika menyusulnya. Dia adalah S -Shiiba yang baru.

Menatap Keigo Munechika, Shiiba menyukainya.

“Idiot,” Pikirnya dalam hati, “Tidak mungkin aku akan lari darimu. Apa pun yang terjadi, aku akan bersamamu sampai akhir sekarang. Kamu milikku. Kamu selamanya milikku. S -ku…”


<< Esu – Chapter 8 [Vol 1]

Esu – Chapter Extra [Vol 1] >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s