[Vol 1] S – Chapter 8

Translator Indo : Chintralala

Keluar dari stasiun Shinjuku, Shiiba dengan cepat menuju ke tujuannya.

Hari ini jauh lebih dingin dari sebelumnya. Napasnya mengembun menjadi kabut putih halus ketika menghantam udara musim dingin. Merasakan dingin yang sebagian besar di wajahnya, Shiiba mencoba menghangatkan wajahnya dengan tangannya. Dia menggigil, meskipun ini bukan sepenuhnya karena suhu. Ini akan menjadi pertemuan keduanya dengan Lin. Shiiba belum mendapat izin dari atasannya. Dia telah berulang kali bertanya pada Takasaki, tetapi satu-satunya jawaban yang dia terima adalah “jangan melakukan apa-apa.” Mereka berpikir bahwa meskipun itu tampak seperti kadal, jika dia mencoba meraih ekornya, maka itu mungkin akan berubah menjadi monster yang mengerikan. Shiiba memahami keraguan atasannya. Shiiba punya alasan untuk curiga bahwa atasannya tidak berniat untuk mengamankan Lin. Jika Lin ditangkap dengan tidak patut, maka penyelidikan dapat membawa mereka sampai ke kedutaan besar China. Mereka ingin meninggalkan hal seperti itu begitu saja.

Shiiba tidak bisa menghentikan minatnya pada Lin. Dia ingin sampai ke organisasi di sumber rantai distribusi. Dia bertetap teguh. Dia sekarang mengabaikan perintah dan melanjutkan kasus ini sendirian. Dalam skenario terburuk, dia mungkin harus keluar dari kepolisian. Tapi apa pun yang terjadi, dia tidak bisa mundur sekarang. Dia pergi ke hotel yang sama di mana dia bertemu Lin pertama kali. Mengetuk pintu kamar, Lin membuka pintu untuknya dengan semangat ceria.

“Selamat datang,” Sapa Lin. “Aku sangat senang bertemu denganmu lagi. Ayo masuklah, aku sudah menyiapkan minuman.”

Ruangan itu adalah suite eksekutif di lantai paling atas. Lampu agak redup. Karena ruangan itu gelap, kamu bisa melihat pemandangan malam keluar dari jendela besar.

Duduk di sofa, Lin menawarinya minuman. Logatnya dalam bahasa China. Sambil menyesap, Shiiba tersedak.

“Hei, hei, apa kamu baik-baik saja?” Lin bertanya.

“Apa ini? Ini cukup kuat,” Kata Shiiba dengan suara serak.

“Ini Moutai, minuman keras tradisional China,” Jelas Lin. “Di China, sangat normal untuk meminumnya langsung, tetapi itu sekitar 60% alkohol, jadi mungkin sulit untuk minum jika kamu tidak terbiasa. Haruskah aku menambahkan air ke gelasmu?”

Lin mencairkan alkohol dengan air, tetapi itu masih cukup kuat. Jika Shiiba tidak meminumnya, dia bisa melukai perasaan Lin, jadi saat bertukar basa-basi dengan Lin, Shiiba perlahan-lahan memasukkan minuman itu ke mulutnya.

“Tuan Lin, bisakah aku mengandalkanmu?” Dia akhirnya bertanya. Lin tampak senang. “Tapi, yang aku inginkan bukan yang kamu tunjukkan padaku. Aku butuh sesuatu yang tidak ada tanda (semacam merek/cap). Bisakah kamu mendapatkan itu? Kupikir Andou sudah memberitahumu. Kecintaanku pada senjata berarti aku sangat tertarik dengan barang-barang yang tidak biasa. Jika aku dapat memiliki senjata itu, maka aku mungkin ingin membeli lebih banyak nantinya. Bagaimana menurutmu?” Lin terlihat berpikir, lalu tersenyum. “Itu tidak masalah. Namun, untuk mendapatkannya di China akan butuh sedikit waktu.”

Lin mengatakan bahwa ketika itu tiba di Jepang, dia akan memberitahu Shiiba. Shiiba kemudian memeriksa lebih jauh. “Di mana kamu membuat senjata ini tanpa tanda?”

Ada beberapa pabrik senjata di China, tetapi dua yang dijalankan militer adalah Poly Technologie dan Norinco. Karena Lin adalah orang militer, ada kemungkinan besar itu berasal dari salah satunya. Namun, sulit untuk berpikir bahwa perusahaan terkenal yang bekerja di luar negeri akan membuat dan mengangkut senjata tanpa tanda. Tidak memiliki tanda sama sekali berarti itu hanya bisa ditakdirkan untuk pasar gelap.

“Itu rahasia,” Jawab Lin. “Di China, ada banyak pabrik senjata. Ini adalah rahasia militer jadi aku tidak bisa memberitahumu lokasi pabrik. Tapi aku katakan, Tuan Shibano, jika Jepang dan China pergi berperang, maka Jepang akan kalah dalam sehari.” Lin tersenyum santai. Dia jelas memiliki banyak kebanggaan di negara asalnya. Pemerintah dan polisi Jepang bukanlah apa-apa, itu yang dipikirkan Lin.

Setelah jeda, dia bertanya, “Tuan Shibano, apakah kamu tertarik dengan China?”

“Iya. Memang aku tertarik. Aku ingin segera berkunjung.”

“Sungguh? Kalau begitu, kamu harus membiarkanku menunjukkan negara asalku. Aku dapat membawamu ke tempat-tempat yang kamu tidak akan diizinkan untuk pergi secara normal. Ini akan sangat menyenangkan.”

Shiiba ingat bahwa teman Yakuza Munechika telah ditunjukkan di sekitar pabrik senjata di China oleh Lin. Lin harus memiliki posisi yang sangat tinggi di militer untuk dapat membawa orang asing ke fasilitas militer terbatas.

Shiiba perlu tahu lebih banyak. Senjata yang dibuat di China, bagaimana orang ini bisa melewatinya? Shiiba tahu bahwa dia berhasil membawa mereka ke Jepang. Kemana perginya senjata-senjata itu? Shiiba sangat menantikan hal tersebut. Lin lalu mengatakan sesuatu pada Shiiba, yang menurutnya aneh.

“Tuan Shibano, aku sangat menyukaimu. Aku ingin kita lebih dekat.”

“Aku merasakan hal yang sama,” Shiiba setuju. Tiba-tiba, Lin berdiri dan duduk di sebelahnya. “Bisakah kita bersama untuk malam ini? Maukah kamu menginap?” Lin tampak gigih. Dia mencengkeram tangan Shiiba. Shiiba mencoba untuk tetap tenang, tetapi kulitnya merinding. Andou benar tentang dia. “Tuan Lin, maafkan aku, tapi aku tidak cenderung seperti itu.” Menarik tangannya, Shiiba mencoba menolaknya. Shiiba bukan gigolo yang bisa dibeli dengan uang. Terlepas dari kenyataan bahwa itu tidak menghentikannya terakhir kali. “Jika kamu mau, aku bisa memperkenalkanmu dengan beberapa pria yang manis.”

Shiiba memaksakan seringainya saat dia berdiri. Dia ingin mengakhiri pertemuan ini sekarang. Mungkin itu karena dia tahu pria ini telah menganiaya wanita sebelumnya, atau mungkin itu hanya perasaan di hatinya. Bagaimanapun, dia tidak ingin bersama Lin lagi sekarang.

“Aku menginginkanmu,” Kata Lin sembari meraihnya. Efek dari alkohol membuat Shiiba dengan mudah kehilangan keseimbangan dan jatuh di lantai. “Lepaskan aku,” Geram Shiiba.

Tubuhnya bungkuk ketika jatuh. Dia memukul kepalanya di ujung meja ketika dia mencoba bangkit. Sensasi berputar di kepalanya tidak akan berhenti dan Shiiba berlutut di lantai. Dia bukan orang yang mudah mabuk ketika mengarah ke alkohol. Dia meletakkan tangannya ke dahinya. Saat itulah dia menyadari bahwa dia kehilangan keseimbangan di anggota tubuhnya. Ini aneh. Dia tidak boleh mabuk disaat seperti itu. Dia meletakkan tangannya di sofa, berusaha keras untuk menopang tubuhnya, tetapi dia merasa lebih buruk.

“Apakah kamu baik-baik saja?” Lin bergumam. “Kamu tidak terbiasa dengan alkohol yang begitu kuat. Mengapa kamu tidak beristirahat di tempat tidur?”

“Apa yang kamu masukkan ke dalam minumanku?” Shiiba terengah. “Tuan Lin… apa yang akan kamu lakukan?” Lin memandangi Shiiba dengan senyumnya yang seperti biasa. Senyumnya tidak wajar. Itu membuat Shiiba merasa cemas.

“Jika kamu melakukan sesuatu yang aneh… maka… kesepakatannya… tidak jadi…” Kata Shiiba lemah.

Dia merasa seolah jantungnya akan berhenti. Melalui kesadarannya yang goyah, Shiiba menatap Lin. Sejak kapan Lin tahu soal itu? Shiiba sangat berhati-hati.

“Bagaimana aku tahu kalau kamu adalah seorang detektif?” Tanya Lin, seolah membaca pikirannya. “Kamu masih belum tahu? Yah, aku akan memberitahumu. Pembakar dupa yang aku berikan kepadamu, yang memiliki dudukan kayu, ingat? Di sana, aku menyembunyikan mikropon kecil. Setelah aku bertemu denganmu, kamu bertemu dengan seorang atasan di Shibuya, kan? Aku mendengar percakapanmu. Aku terkejut bahwa pria yang begitu cantik bisa menjadi detektif. Sayang sekali.”

Lin tampaknya tidak takut meskipun tahu bahwa dia sedang diselidiki oleh polisi Jepang. Dukungan dari pemerintah China tampaknya membuat dia begitu percaya diri akan posisinya. “Atasanmu menghentikan penyelidikan. Itu adalah keputusan yang jelas. Tetapi kamu memutuskan untuk melanjutkan sendirian. Kamu seharusnya tidak melanggar perintah.”

Lin berjongkok dan memeluk Shiiba. Dia bukan orang berbadan besar, tapi dia berhasil mengangkat Shiiba. Shiiba tidak memiliki kekuatan untuk menolak. Lin membawanya ke tempat tidur dan menelanjanginya. Dari tas di sebelah tempat tidur, Lin mulai mengeluarkan benda-benda aneh. Pertama, pria itu menahannya dengan ikat pinggang kulit hitam yang digunakan dalam permainan S&M. Shiiba menggigil. Kakinya berjuang, berusaha untuk melarikan diri. Tapi ikat pinggang itu cukup ketat sehingga dia tidak bisa bergerak. Tidak ada yang bisa dia lakukan. Di lehernya terbungkus sabuk kulit hitam. Dari leher ke bawah dia ditutupi ikat pinggang tipis, dan pergelangan tangannya diikat di belakangnya. Dia tidak memiliki kebebasan untuk bergerak.

“Ini cocok untukmu,” Gumam Lin.

“Apa… tidak… menurutmu apakah kamu akan lolos dengan ini?” Kata-kata Shiiba terputus-putus. Melihat sekilas apa yang dimiliki Lin di tangannya sekarang, Shiiba mengambil napas tajam. Lin punya kamera.

“Kita hanya akan bermain,” Kata Lin. “Permainan konsensual. Aku akan mengambil banyak foto nakal. Jika kamu menghentikan investigasi maka foto-foto akan tetap di antara hanya kamu dan aku saja.”

“Sebuah ancaman… aku tidak peduli… jika foto-foto itu… diedarkan…”

“Sungguh? Ini akan terlihat seperti kamu menikmatinya di foto. Ini akan menjadi skandal bagi seorang detektif untuk terlibat dalam foto S&M. Kamu mungkin baik-baik saja, tetapi bagaimana dengan keluarga-mu?”

Mendengar kata-kata itu, Shiiba membeku. Lin benar. Dia mungkin baik-baik saja. Tapi aibnya akan tercemar pada Shinozuka juga. Kakak-iparnya yang brilian akan kehilangan pijakan di jalan elit yang diambilnya. Shiiba tidak bisa membiarkan itu terjadi.

Dia tidak terpikir. Dia telah meremehkan Lin. Shiiba ingin mengutuk kecerobohannya sendiri. Di tempat tidur Lin menempatkan mainan dan cambuk. Dia sekarang akan menyiksa Shiiba dalam tampilan hedonistik (kesenangan sensual) yang fantastis.

“Kurasa kamu tidak akan bisa bergerak untuk sementara waktu,” Kata Lin, “Tetapi kamu masih bisa merasakan, kan? Jika kamu tidak bisa, itu tidak akan menyenangkan.”

Shiiba merasa sangat marah.

“Aku menyukaimu sejak pertama kali aku melihatmu,” Lanjut Lin. “Kamu sangat cantik. Aku ingin melihat wajah sombong itu penuh rasa malu. Aku bertanya-tanya seberapa menyimpang bentuknya. Membayangkan kamu berteriak minta ampun membuatku jadi terangsang.”

Wajah Lin tampak sangat asyik ketika dia memilih cambuk. Itu adalah cambuk kulit tipis. Dada Shiiba mengencang sebelum bahkan menyentuhnya.

“… Ngh.”

Bilah tajam rasa sakit mengalir dari dadanya ke pinggulnya. Shiiba tidak bisa menerimanya. Lin mengayunkan cambuk untuk kedua kalinya. Intensitas mengambil napas Shiiba. Setelah rasa sakit yang awalnya mereda, dia dibiarkan dengan perasaan terbakar yang tumpul. Rasanya seolah dadanya hancur. “Bekas cambuk terlihat bagus di kulit putihmu,” Gumam Lin. “Aku akan membuatmu terlihat lebih imut. Sebelum itu, mari kita coba ini. Lin mengambil benda yang terbungkus kecil. Membuka gulungan kertas, dia mengeluarkan apa yang tampak seperti kapsul.

“Ini sangat efektif,” Katanya. “Kamu akan langsung menjadi terangsang dan kamu tidak akan bisa melakukan apa-apa tentang itu.”

Tidak mungkin, pikir Shiiba. Lin mengulurkan tangannya ke pantat Shiiba dan kemudian mendorong kapsul jauh ke dalam. Itu semacam dugaan. Shiiba merasakan benda asing didorong di dalam dirinya. Dia merasa sangat tercemar.

“Ini akan larut dengan cepat,” Gumam Lin. “Kalau begitu kita akan lihat kelanjutannya.”

Shiiba masih berbaring telungkup dan sekarang Lin memiliki vibrator di tangannya. Itu adalah vibrator plastik bundar dan dengan lembut dia menyelipkannya ke dalam Shiiba. Menjentikkan sakelar, mesin vibrator nyala.

Ketika mesin vibrator bersenandung, Lin mengambil gambar. Diikat, tanda cambuk di dadanya dan mainan seks mencuat dari pantatnya, dia benar-benar telah dijebak, keputusasaan Shiiba menjadi hitam di depan matanya. Jika ini menyebar ke dunia… Jika Shinozuka melihatnya… jika ini terlihat… itu yang paling dia takuti. Dia tidak tahan dengan pemikiran itu.

“Selanjutnya yang ini.”

Shiiba berbalik jadi dia menghadap ke atas lagi. Lin menaruh benda mirip cincin di sekitar penisnya. Tampaknya ini juga memiliki fungsi getar dan Lin menyalakannya juga.

Gerakan bergetar menyenangkan penisnya. Tidak ada yang bisa dia lakukan. Lin memandang, asyik pada pria yang dipermalukan di depannya.

“Bagaimana?” Tanyanya. “Rasanya enak? Mana yang terasa lebih baik? Haruskah kita membuatnya lebih cepat? Yang ini.” Lin menjentikkan sakelar dan vibrator di anus Shiiba bergerak lebih cepat. Akan aneh jika dia tidak sensitif di daerah itu.

Cincin di penisnya memiliki sifat elastis. Itu berkembang ketika Shiiba mengeras, tidak pernah berhenti dengan getaran halusnya. Itu tidak cukup untuk membuatnya cum, tapi itu masih meningkatkan keadaan gairah Shiiba.

“Oh, ada sedikit air liur yang keluar dari mulut manismu,” Kata Lin. “Cincinnya belum cukup. Mari kita buat lebih kuat.”

“Tidak… jangan lagi…” Shiiba memohon.

Protesnya diabaikan. Cincin di sekitar penisnya bergerak lebih keras. Shiiba merasakan kekuatan merambat melalui seluruh tubuhnya.

“… Ah … ngh … mm…”

Dia mencoba menahan erangan yang keluar dari mulutnya. Kesenangan itu membangun di dalam dirinya seperti pusaran air, yang bahkan semakin menyiksanya. Bertentangan dengan keinginannya, tubuhnya bereaksi. Dia tidak bisa menghentikan dirinya sendiri.

“Itu benar,” Gumam Lin. “Goyang pinggulmu. Terasa enak, kan? Keluarkan semua suara kotor yang kamu inginkan, itu membuatku lebih puas lagi.”

Lin mulai mengambil lebih banyak foto. Matanya berkilau karena gairah seksual. Itu membuat Shiiba jijik, dia ingin muntah. Dia memutuskan untuk menutup mulutnya dengan erat. Lin terlihat agak kecewa.

“Begitu pemalu,” Katanya cemberut. “Tapi kamu pria cabul yang butuh hukuman, yah?”

Lin mengeluarkan vibrator dan melepaskan cincin itu. Tanpa getaran, Shiiba bisa sedikit rileks. Tapi kali ini, Lin mencambuknya lebih buruk. Bergantian antara cambukan yang kuat dan cambukan yang lemah, Lin menutupi seluruh tubuh Shiiba dengan tanda cambuk.

“… Ngh … ah …” Shiiba melemparkan kepalanya ke belakang dengan rasa sakit dan menggigit bibirnya. Dia tidak ingin memberi Lin kesenangan saat mendengarnya memohon lagi. Apa pun yang dia lakukan, dia ingin tetap bertahan sampai akhir. Jika dia bisa…

“Bagaimana kalau kita menggunakan ini saja?” Tanya Lin.

Melepaskan cambuk, dia mengeluarkan vibrator besar, favorit dari semua mainannya. Itu adalah benda yang sangat besar. Jika Lin memasukkan benda itu  ke dalam dirinya, Shiiba takut apa yang mungkin terjadi padanya.

“Bagaimana dengan yang ini?” Kata Lin. “Begitu besar. Aku akan membantumu memasukkan ke pantat ketat-mu. Tetapi jika kamu menyukainya, itu tidak akan menjadi hukuman. Jadi kita akan melakukan ini tanpa pelumas.”

Lin mendorong Shiiba ke perutnya, dan mendorong bantal di bawahnya. Pinggul Shiiba terangkat dengan gerakan itu, menampilkan bagian belakangnya. Lin membelai kedua pantat dan mendorong vibrator ke lubang sempitnya.

“Kau tidak menerimanya dari belakang, kan?” Lin mengejek. “Sangat bagus. Kamu seperti seorang gadis.”

Otot Shiiba menegang, berusaha keras untuk menolak vibrator. Seolah ingin mengejek tampilan lemah perlawanan ini, Lin mendorong lebih keras. Itu masuk. Seluruhnya—

Saat itulah mereka mendengar sesuatu. Lin berhenti. Itu suara ketukan pintu. Ketukan yang tenang tapi gigih.

“Siapa itu? Aku sedang sibuk,” Geramnya.

Lin meninggalkan tempat tidur untuk melihat siapa tamu itu, dan jelas merasa terganggu. Shiiba tidak bisa melihat jelas dari tempat tidur.

“Ada apa?” Dia mendengar Lin menggeram.

“Aku diberitahu kalau ini adalah tempat tinggal Tuan Tanaka?” Sebuah suara berkata.

“Apa?” Teriak Lin. “Ada kesalahan. Pergi dan periksa di meja depan.”

Lin terdiam dan ada semacam keributan yang terjadi di luar. Shiiba berpikir bahwa dia bisa mendengar semacam suara erangan. Dia menduga ada sesuatu yang terjadi, tetapi dia tidak bisa bergerak. Bagaimanapun, dia bisa merasakan kehadiran beberapa orang yang memasuki ruangan.

Kemudian dua pria mengenakan setelan jas gelap muncul, mendukung Lin di kedua sisi. Shiiba tidak bisa memastikan apakah Lin sadar atau tidak karena ada tas hitam yang menutupi kepalanya. Tubuhnya menengang.

“Siapa…” Dia mulai berbicara, dengan putus asa berusaha untuk bangun. Tapi dia hanya bisa mengangkat kepalanya sedikit. Mengabaikan pertanyaan Shiiba, salah satu dari pria itu berbalik sedikit untuk membiarkan yang lain lewat. Melihat orang di belakang mereka, Shiiba tertegun. Mata dan mulutnya terbuka lebar, dia tampak seperti orang idiot.

“Apa — kamu — bagaimana — mengapa—”

Munechika menempelkan jarinya ke bibir. Dia mengindikasikan untuk tetap diam, tapi Shiiba tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Kaname dengan cepat membalikkan Shiiba dan berusaha untuk melepaskan ikatan. Dia menoleh ke arah Munechika ketika dia menyadari tidak sesimpel itu dan berbisik kalau mereka membutuhkan kunci. Munechika gelisah. Dia membungkus tubuh Shiiba yang benar-benar telanjang di dalam seprei kemudian dia mengangkat Shiiba ke atas bahunya.

“Hei…” Shiiba memprotes. Dia mencoba memutar tubuhnya, tetapi dia masih belum mendapatkan kembali kekuatannya. Kaname meminta para pria untuk melakukan sesuatu dan kemudian mulai berjalan di depan Munechika. Membuka pintu, dia memeriksa sekeliling mereka dan dengan cepat berjalan menyusuri koridor. Membawa Shiiba, Munechika mengikuti di belakang. Mereka masuk ke lift khusus staf dan mulai turun ke lantai lain. Suara lain menunjukkan bahwa mereka ada di sana. Melalui celah di seprai, Shiiba hanya bisa melihat seragam staf hotel. Mereka masuk ke mobil Benz yang diparkir dengan Kaname di kursi pengemudi dan Munechika duduk di belakang, menempatkan Shiiba di sampingnya. Ban Benz memekik saat mobil melaju. Mereka melaju ke jalan tol dengan kecepatan yang mengerikan. Setelah beberapa saat, akhirnya Munechika berbicara. “Kaname, apa kita diikuti?”

“Sepertinya tidak,” Jawab Kaname.

“Baiklah. Shiiba, kamu bisa keluar sekarang,” Kata Munechika, menarik selimut itu kembali.

Shiiba sedang berbaring miring di kursi belakang. Dengan bantuan Munechika, dia duduk tegak.

“Ketika kita keluar dari mobil, kita akan membebaskanmu, tunggu sebentar,” Kata Munechika.

“Aku tidak mengerti… apa… orang-orang itu, siapa mereka? Apa mereka membunuh… Lin?” Shiiba mulai bertanya.

Dia masih tidak bisa berbicara dengan benar dan suaranya keluar dengan cepat. Tetapi obat itu sudah memudar, dan dia mendapatkan kembali otot-ototnya. Mungkin karena sesuatu yang dimasukkan Lin, bagian bawah Shiiba membara. Obat itu telah larut dan diserap, jadi dia mulai merasakan efeknya. “Aku tidak akan sebodoh itu untuk membunuhnya,” Kata Munechika. “Dia hanya tertidur sebentar. Orang-orang itu adalah rekanku. Perlu ada yang menjaga Lin, jadi orang-orang itu tetap di sana.”

Shiiba masih tidak bisa memahami apa yang telah terjadi. Sementara dia masih berurusan dengan kebingungannya, mobil berhenti diam-diam di jalan perumahan. Kaname menghentikan mobil tepat di depan pintu masuk sebuah rumah.

“Ini …?” Tanya Shiiba.

“Ini rumah rahasiaku,” Jawab Munechika. “Bisakah kamu berjalan?”

Mengangguk, Shiiba keluar dari mobil setelah Munechika. Tetapi begitu dia mengambil satu langkah, lututnya lemas dan dia jatuh ke tanah. Munechika dengan lembut mengangkatnya. “Idiot,” Kata Munechika. “Jika kamu tidak bisa berjalan, katakan saja. Astaga. Kamu benar-benar keras kepala.”

Kaname berjalan maju dan membuka pintu, menunggu mereka. Dia tidak mengatakan apa-apa saat mereka masuk; dia hanya membungkuk.

“Sepertinya tidak ada yang mengikuti kita,” Katanya begitu mereka berada di dalam. “Aku akan kembali ke hotel. Demi ketenangan pikiran, ada orang-orang yang akan ditempatkan di luar.”

“Terima kasih,” Kata Munechika.

Setelah itu, Kaname pergi. Masih mengendong Shiiba, Munechika pergi ke kamar dengan tempat tidur. Saat dia diturunkan ke tempat tidur, Shiiba menghela nafas. Dia tidak suka dibawa-bawa seperti benda.

“Apa itu obat bius?” Tanya Munechika.

Shiiba menggelengkan kepalanya. “Aku tidak tahu. Dia memasukkan sesuatu ke minumanku yang membuatku tidak bisa bergerak, dan kemudian dia memberiku sesuatu untuk membuatku terangsang.”

Dia tidak perlu mengatakan di mana Lin meletakkannya. Obat yang telah diberikan terakhir menyebabkan Shiiba lebih banyak masalah daripada yang pertama. Tempat itu telah didorong ke antara rasa sakit dan gatal. Itu juga membuatnya merasa malu. Mungkin itu sebabnya kulitnya terasa luar biasa sensitif. Dia bisa merasakan keseluruhan yang menyentuh kulitnya. Itu sangat mirip dengan awal masuk angin, tetapi tanpa perasaan sakit dan demam. Sebaliknya, dia justru merasa semakin bersemangat. Tenggorokannya kering dan napasnya tidak menentu. Dia tidak merasa sepenuhnya seperti dirinya sendiri.

“Munechika, cepat keluarkan aku dari ini,” Pintanya. Pergelangan tangannya sakit karena pengekangan, tetapi dia merasa malu karena terlihat seperti ini di depan Munechika.

“Hmph. Kamu terlihat bagus saat bangun,” Kata Munechika. “Aku akan meninggalkanmu seperti itu untuk sementara waktu. Keadilan puitis [1].” Suara Munechika menusuk. Shiiba keberatan. “Aku tidak punya pilihan! Aku harus melakukannya untuk Andou, aku harus—”

[1] fakta mengalami pembalasan yang pantas.

 

Shiiba tidak bisa menyelesaikan kalimatnya. Sebuah tangan besar tiba-tiba menampar pipinya.

“Kamu idiot!” Teriak Munechika. “Apanya yang untuk Andou? Apakah kamu pikir dia akan senang dengan kamu yang mengambil risiko seperti itu? Kamu ada di sana demi dirimu sendiri. Selain itu, kamu seharusnya tahu bahwa kamu tidak pandai merayu.” Kata-kata itu lebih mengejutkan daripada tamparan. Shiiba hampir merasa seolah dia ditolak.

“Apa yang kamu tahu?” Dia balas berteriak. “Aku harus bekerja sendiri! Aku tidak bisa mengandalkan siapa pun. Aku harus mengambil risiko untuk mendapatkan informasi!”

Munechika tidak mengatakan apa-apa. Shiiba menyadari betapa bodohnya dia. Dia merasa marah pada dirinya sendiri lebih dari yang dia lakukan pada Munechika.

Tiba-tiba, dia merasa histeris, seolah dia perlu menangis. Dia membalikkan tubuhnya di tempat tidur, menggulungnya dan jatuh di lantai. Air mata frustrasi pahit mengalir di matanya dan dia menangis tersedu-sedu.

Munechika duduk di sebelahnya dan mengangkatnya kembali ke tempat tidur. Membelai rambut Shiiba yang acak-acakan, dia berbisik, “Jangan menangis… maafkan aku. Aku seharusnya tidak menamparmu.”

Shiiba ingin memberitahunya itu bukan karena dia menamparnya, tetapi dia tidak bisa menemukan alasan lain untuk perilakunya. Dia mencoba yang terbaik untuk menenangkan diri. Munechika sepertinya selalu memperkuat perasaan ragu dalam dirinya. Dia tidak mengerti mengapa, setiap kali dia bersama pria ini hatinya tampak sangat bingung. Bagaimana orang ini tahu cara menekan semua titiknya?

“Yah, kamu melakukannya,” Munechika melanjutkan. “Meskipun aku mencoba menghentikanmu, kamu masih bertemu dengan Lin. Inilah yang akan terjadi pada akhirnya. Aku tidak bisa membiarkan bajingan itu melakukan apa yang dia inginkan denganmu. Dan ketika aku masuk ke kamar itu dan melihat kamu seperti ini, darahku mendidih.”

Suara Munechika tidak bisa menyembunyikan kecemburuannya. Itu membuat Shiiba merasa aneh. Cara Munechika berbicara seperti kekasih yang penuh cinta. “Jangan merendahkan dirimu. Kamu bernilai lebih dari itu.”

Suara Munechika memberikan nada aneh. Itu seperti seorang pria tua yang menasihati seorang siswi yang telah mengambil uang untuk berkencan dengan pria yang lebih tua. Meskipun ada kontradiksi bahwa mereka telah masuk ke dalam kesepakatan mereka sendiri.

Tapi Shiiba tidak merasakan keinginan untuk berdebat sekarang. Sebagai gantinya, dia menikmati rasa aman yang dia rasakan saat ditahan di dada kokoh pria ini.

Munechika membenamkan wajahnya ke belakang leher Shiiba. Bibirnya yang lembut dan napasnya yang hangat, Shiiba merasakannya di seluruh tubuhnya. Seolah merasakan ini, Munechika bertanya kepadanya, “Apakah obat itu menyakitkan?”

Napas Shiiba dangkal. Munechika menunduk dengan prihatin.

“Ya. Jangan terlalu menyentuhku,” Suara Shiiba lebih rendah dari biasanya. Hatinya melemah karena tidak bisa mengendalikan tubuhnya sendiri.

“Aku tidak bisa menahannya,” Kata Munechika, kembali ke dirinya yang cabul. Dia tersenyum nakal. “Kamu bisa memberitahuku untuk berhenti. Tapi aku tidak bisa melakukan itu. Kamu tidak tahu seberapa seksi penampilanmu barusan.”

“Jangan menjadi brengsek,” Kata Shiiba dengan ekspresi marah. Dia tiba-tiba menarik napas. Munechika menyelipkan tangannya di bawah selimut. Telapak tangannya yang hangat membelai lembut paha Shiiba, bagian dari dirinya yang begitu sensitif. Shiiba menggigil di bawah sentuhan Munechika. “Lepaskan. Aku serius…”

Tangan Munechika tidak berhenti. Sebaliknya, dia mulai mengelus bagian atas penis Shiiba. Dengan kedua tangannya masih terikat, tidak ada yang bisa dilakukan Shiiba untuk menghentikan elusan Munechika.

“Sudah mengeras?” Goda Munechika. “Kamu sudah mengeras sejak di hotel. Itu pasti tak tertahankan. Aku akan membuatmu merasa lebih baik.”

“Tidak. Aku tidak membutuhkan itu. Biarkan aku lepas dari pengekangan ini. Aku bisa mengatasinya sendiri.”

“Maaf, aku tidak bisa melihatmu melakukannya malam ini. Oh yah. Mengapa kamu tidak membayar semua hutang-mu malam ini?”

Munechika mendorong bahu Shiiba. Dia jatuh dengan bunyi gedebuk di tempat tidur. Sambil memegangi Shiiba, Munechika melepas bajunya sendiri.

“Munechika, mengapa aku tidak membayarmu di lain waktu?” Shiiba memohon. “Aku benar-benar butuh istirahat malam ini…”

Karena pengaruh obat, tubuhnya terasa berbeda. Dia tidak tahu apa yang akan terjadi jika Munechika menyentuhnya seperti ini.

“Aku menginginkannya malam ini,” Munechika bersikeras. “Izinkan aku… Shiiba, aku menginginkanmu malam ini.” Suara rendah Munechika terdengar tenang, tapi dia sedikit gemetar. Shiiba tidak tahu apakah ini karena ketakutan atau antisipasi. Munechika membuang lembaran kain yang menempel sepenuhnya. Shiiba menutup matanya. Untuk benar-benar telanjang di depan pria lain, dia belum merasakannya saat itu, tetapi sekarang dia merasa malu.

Sebuah tangan terulur di antara kaki Shiiba dan dengan gerakan berirama, mulai mendesak Shiiba. Itu terlalu berlebihan bagi Shiiba yang sudah merasakan gairah yang tinggi. Seluruh tubuhnya terasa panas. Dia kehilangan akalnya.

Pada titik tertentu, Shiiba mulai menggerakkan pinggulnya untuk menyamai gerakan tangan Munechika. Tubuhnya sangat menderita. Namun, kakinya terbuka atas kemauannya sendiri. Pikirannya mengatakan dia tidak ingin melakukan ini, tetapi tubuhnya tunduk pada keinginan dia yang sebenarnya.

“Ini nyaris seperti akan terus naik, tidak pernah turun lagi,” Komentar Munechika dengan cabul.

Munechika tiba-tiba menghentikan gerakan tangannya yang kuat. Shiiba, di puncak kenikmatan, hendak saja terbebaskan. Dia hampir menangis karena kesal. Membuka matanya, dia bertemu mata Munechika yang sekarang sedang menatapnya.

“Katakan,” Kata Munechika.

“Hah …?” Tanya Shiiba, masih bingung dengan nafsu.

“Katakan aku menginginkanmu,” Kata Munechika. “Minta aku tidur denganmu.” Dia mulai membelai Shiiba lagi untuk menambahkan penekanan pada kata-katanya. Tindakannya lebih lembut dan berniat meminta Shiiba mengucapkan kata-kata itu. “Jika kamu memintaku untuk tidur denganmu, maka, aku akan membiarkan kamu mendapatkan apa yang kamu inginkan. Dan, aku akan menjadi S -mu juga.”

Hati dan tubuh Munechika ada di garis depan. Itu adalah rencana yang terampil. Dan usaha Munechika untuk merayu hampir berhasil. Tapi Shiiba masih tidak ingin mengatakan kata-kata yang perlu didengar Munechika darinya. Jika dia melakukan itu sekarang, maka Munechika mungkin menjadi S-nya, tetapi kekuatan dalam hubungan akan diputuskan dari awal. Shiiba tidak akan bisa mengendalikannya.

“Tidak peduli berapa lama kamu menunggu, aku tidak akan pernah mengatakan kata-kata itu,” Shiiba menjawab dengan tegas, mencoba menahan gelombang nafsu yang dia rasakan dalam hatinya sendiri.

“Pria yang keras kepala… tapi aku ingin tahu apakah kamu akan tetap seperti itu,” Kata Munechika, membalikkan Shiiba dan meraih pantatnya. Secepat kilat, dia memasukkan jarinya ke dalam lubang. Merasakan rasa sakit yang tajam, wajah Shiiba kacau.

“Di sinilah dia meletakkan obat itu, kan?” Kata Munechika. “Ini sudah lebur, tetapi masih ada sedikit yang tersisa di sini.”

Shiiba merasakan sensasi terbakar di mana Munechika menyelidiki. Itu bukan rasa sakit yang dia rasakan, tetapi kesenangan yang begitu besar, yang membuatnya ingin meringis.

Terdengar suara berdenting saat jari-jari Munechika terus menggali lubang kecil itu. Obat itu telah membasahi bagian dalam Shiiba.

“… Ah, Ngh …”

Itu akan membuat Shiiba menggila. Dia tidak bisa menahan diri. Emosi dan alasan meninggalkannya. Semua yang bisa dipahami tubuhnya adalah kesenangan yang panas.

“Hanya satu jari dan kamu tidak bisa menahannya lagi,” Kata Munechika. “Aku yakin sesuatu yang lebih besar akan sangat nikmat di sini, ya?”

Mendengar bisikan Munechika hanya membuat Shiiba lebih terangsang. Dia menginginkannya. Dia ingin penis Munechika ada di dalam lubangnya. Dia sangat membutuhkannya sehingga dia tidak bisa memikirkan hal lain. Rasa lapar akan nafsu yang sangat dibutuhkan.

“Katakan,” Ulang Munechika. “Kamu tidak bisa melakukan hal lain, kan? Katakan saja kamu menginginkannya maka aku akan membuatmu merasa lebih baik. Shiiba, berhentilah dari pekerjaan polisi. Hiduplah bersamaku. Aku akan menjagamu.”

Shiiba mengintip Munechika. Pria itu serius. Ini bukan kepribadian biasa Munechika yang bercanda. Napas Shiiba tidak teratur dan dia menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak bisa,” Jawabnya. “Aku tidak ingin berhenti dari pekerjaanku. Aku tidak bisa menjadi milikmu.”

Mata mereka saling mengunci dalam perlawanan tanpa kata satu sama lain. Munechika meneliti Shiiba. Menyadari bahwa dia tidak bisa mengubah pikiran Shiiba, dia menghela nafas dalam-dalam dan berdiri.

“Jika kamu benar-benar tidak ingin menjadi milikku… kamu benar-benar bajingan yang keras kepala,” Katanya.

Sebelum Shiiba bisa memberitahunya untuk menunggu, Munechika sudah meninggalkan kamar. Dia lalu kembali dengan pemotong kawat. Setelah ikatannya terlepas, Shiiba akhirnya mendapatkan kebebasannya.

“Kaname akan membawakan pakaianmu. Tunggu saja di sini,” Kata Munechika.

Ketika Munechika mencoba meninggalkan kamar, Shiiba menghentikannya. “Kemana kamu pergi?” Tanyanya.

“Aku akan pulang. Mundur dari kekalahan.”

Melihat Munechika sangat sedih, itu melukai Shiiba. Untuk menjaga harga dirinya, dia malah menginjak-injak harga diri pria ini.

Jika mereka berpisah di sini, dia tahu bahwa dia tidak akan pernah melihat pria itu lagi. Apa pun perintah yang dia dapatkan dari atasannya, Shiiba tidak akan bisa melihat Munechika lagi. Bahkan Shiiba tidak bisa sekejam itu.

Mengapa salah satu dari mereka harus menjadi pemenang dalam permainan ini?

“Sampai jumpa, Shiiba,” Kata Munechika. “Itu menyenangkan.”

Munechika membuka pintu. Melihat pria yang beranjak pergi, Shiiba hanya duduk diam di sana. Dia tidak bisa. Dia tidak bisa membiarkan Munechika pergi seperti ini. Dia belum selesai dengan pria ini.

“Tunggu. Jangan pergi… jangan pergi Munechika!” Dia akhirnya berteriak. Munechika berhenti saat mendengar desakan dalam suara Shiiba.

“Kembali kesini. Kembalilah…” Shiiba menangis di tempat tidur. Munechika tampak ragu. “Apa?”

Shiiba menatap Munechika tanpa berkedip. Pikirannya tegas. “Aku menginginkanmu. Aku ingin kamu lebih dari siapa pun.”

Munechika tampak sengit dan kemudian dia menggerakkan kepalanya. “Aku tidak mengerti.”

Shiiba hanya menjawab, “Berhenti dan datang ke sini.”

Munechika masih menatapnya, dan perlahan mendekati tempat tidur. Shiiba seperti macan tutul yang menguntit mangsanya, dengan cepat melompat padanya. Munechika tercengang pada pelukan itu.

“Apa ini?”

“Aku menangkapmu,” Bisik Shiiba. “Kamu milikku sekarang, Munechika.”

“Tentunya, itu harus menjadi bagianku,” Munechika keberatan.

“Tidak, aku bukan milikmu. Kamu milikku,” Shiiba bersikeras.

Munechika menjadi semakin bingung. Dia menarik diri sehingga dia bisa melihat wajah Shiiba. “Itu adalah hal yang sama. Kamu menginginkanku?”

“Aku menginginkanmu. Aku sangat menginginkanmu,” Shiiba menatap Munechika dengan memohon.

“Apa yang kamu inginkan adalah aku menjadi S-mu,” Kata Munechika.

Untuk sesaat, Shiiba terdiam. Dia ingin Munechika menjadi S-nya, tetapi dia juga menginginkan Munechika sebagai pria. Memikirkan apa yang terjadi sebelumnya di antara mereka berdua, ada poin tinggi dan rendah. Jika dia mencoba menjelaskannya, dia tidak akan bisa membuat Munechika memahami perasaannya yang rumit. Dia memutuskan bahwa dia harus mencoba yang terbaik.

“S -ku adalah mitra penting,” Katanya perlahan. “Apa pun yang terjadi, aku tidak bisa mengkhianati S -ku. Ketika S -ku dalam bahaya, aku harus melindunginya. Aku harus mempertaruhkan nyawaku untuknya. Aku harus menyerahkan diri sepenuhnya untuk kesejahteraannya. Itulah arti S bagiku.”

Pada saat yang sama ketika dia membuat janji ini untuk Munechika, dia juga mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia tidak mampu melindungi Andou. Kata-kata yang dikatakan oleh detektif veteran Takehara kepadanya melayang ke pikiran.

“S -mu seperti wanita-mu.”

Takehara benar. Kamu tidak bisa masuk ke dalam hubungan dengan S -mu jika setengah hati. Itu harus pengabdian sejati. Shiiba tahu itu sekarang.

“Baiklah. Mendengarmu akhirnya mengatakan itu membuatku bahagia,” Kata Munechika. Dia telah mengerti maksud Shiiba. Keinginan untuk melihat ke dalam Shiiba menghilang dari matanya. “Ngomong-ngomong, sekarang aku milikmu, apakah itu berarti aku mendapatkan banyak memperlakukan seperti yang aku inginkan?”

Itu adalah kalimat yang hanya bisa dikatakan Munechika dengan wajah lurus. Bibir Shiiba meringkuk menjadi senyum lebar.


 

<< Esu – Chapter 7 [Vol 1]

Esu – Chapter 9 [Vol 1] >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s