[Vol 1] S – Chapter 6

Translator Indo : Chintralala

Ying Fa Lin telah kembali dari Tiongkok ke Jepang.

Shiiba dengan cepat menghubungi Lin dan mengatur pertemuan.

Tempat yang diminta Lin untuk janjian adalah sebuah restoran di puncak sebuah hotel di Shinjuku.

Pada jam dua siang, Shiiba menuju ke lantai sembilan. Dia ditunjukkan ke sebuah kamar yang menghadap ke taman kekaisaran.

Lin muncul lima menit setelah waktu yang mereka sepakati. Seperti yang dikatakan Andou padanya, pria itu tampak seperti pengusaha biasa. Dia berusia sekitar 40 tahun, bertubuh rata-rata orang kebanyakan dan terlihat sopan.

“Senang bertemu denganmu,” Sapa Shiiba. “Namaku Shibano. Terima kasih sudah datang.”

“Aku Lin,” Jawab pria itu. “Senang bertemu denganmu juga. Maaf mendengar tentang Tuan Andou. Aku terkejut ketika mendengar berita itu.”

Dia memiliki sedikit aksen, tetapi selain itu, bahasa Jepangnya sangat lancar. Andou telah memberi tahu Shiiba bahwa Lin telah berada di Jepang selama 10 tahun sampai saat ini.

“Aku juga sangat menyesal,” Kata Shiiba. “Dia adalah teman yang baik.”

“Tapi aku senang mendengar kalau mereka telah menangkap si pembunuh,” Tambah Lin.

Dikelilingi oleh hidangan makanan, mereka berbicara sedikit tentang Andou. Lin berharap Andou akan menjadi mitra dagang yang baik. Dia menyesali kematian dadakan Andou.

“Aku mendengar bahwa mafia Taiwan yang membunuh Tuan Andou,” Katanya. “Kejahatan China telah meningkat baru-baru ini yang membuatku sangat sedih.

“Tetapi polisi Jepang juga harus disalahkan. Di tanah air-ku, bahkan perampokan dan penyerangan seksual berarti hukuman mati. Dibandingkan dengan itu, Jepang mudah melakukan kejahatan. Penjahat China berpikir bahwa tidak ada tempat seperti Jepang di mana sangat mudah untuk menghasilkan uang. Bagi mereka, jalanan dipenuhi uang.”

“Jalanan?” Tanya Shiiba.

“Ya, mesin penjual otomatis, ATM, kamu memiliki sangat banyak,” Jelas Lin. “Untuk seorang penjahat dari China, Jepang adalah surga. Penjara lebih seperti sebuah hotel. Bahkan ketika mereka dideportasi mereka hanya kembali untuk melakukannya lagi. Yang paling penting bagi mereka adalah menghasilkan uang. Di China, kami tidak memiliki kejahatan seksual. Kamu bisa hidup tanpa cinta, tetapi kamu tidak bisa hidup tanpa uang.”

“Kamu juga ada di Jepang untuk urusan bisnis? Bagaimana pekerjaanmu?” Tanya Shiiba, mengganti topik pembicaraan.

“Terima kasih, hanya begitu saja,” Jawab Lin. “Tapi perusahaanku dikelola pemerintah. Semua ibukota berasal dari pemerintah China. Itu yang bisa aku katakan. Jadi, meskipun aku presdir, gajiku tidak banyak.”

Shiiba merasa sedikit terganggu dengan apa yang dikatakan Lin. Mengapa perusahaan yang dikelola pemerintah berpura-pura menjadi perusahaan swasta?

“Jadi, kamu adalah pegawai pemerintah?”

“Sesuatu seperti itu. Ngomong-ngomong, aku dengar kamu penggemar senjata yah Tuan Shibano?” Tanya Lin. Shiiba berkonsentrasi. Dia harus berhati-hati.

“Ya, itu benar,” Jawabnya. “Tentu saja, hanya yang asli. Ketika aku berada di luar negeri, aku sudah sering mencobanya.”

“Apakah begitu? Apakah kamu berbicara dengan Tuan Andou tentang hal itu?” Tanya Lin.

Shiiba mengangguk. “Iya. Aku sangat tertarik jadi aku ingin bertemu denganmu secara pribadi.”

Lin mengangguk. Dia tampak puas. Dia mengambil koper atase yang ada di sampingnya. Mengesampingkan hidangan makan, dia meletakkannya di atas meja dan melepaskan jepitan-pengunci koper. Dia membalik koper atase terbuka untuk menghadapi ke arah Shiiba.

“Inilah yang harus aku tunjukkan kepadamu sekarang,” Katanya. “Jika ada hal lain yang kamu inginkan, aku juga bisa mendapatkannya.”

Shiiba menarik sedikit nafas. Di dalamnya ada tiga pistol. Dia tidak menduga Lin membawa barang itu bersamanya. Shiiba mendapatkan sekilas tentang apa saja yang diperlihatkan Lin.

Ada tiga jenis yang berbeda, tetapi pada genggamannya, ada bintang-bintang kecil yang tertanam sehingga dia tahu semuanya dibuat di China. Salah satunya adalah Tokarev, yang lainnya adalah Mokarev. Tapi dia tidak tahu apa yang satu lagi. Itu lebih kecil dari dua lainnya.

“Yang ini, apa?” Tanyanya.

“Ini adalah 77,” Lin menjelaskan. “Aku yakin kamu tahu. Dalam senjata otomatis normal, kamu perlu menarik slide secara manual untuk memuat ruang. Tetapi pada 77, ketika kamu menarik pelatuk-tembak, slide secara otomatis menarik kembali sehingga sepenuhnya dapat dioperasikan dengan satu tangan. Itulah fiturnya. Itu dikembangkan untuk tentara, polisi, dan pejabat tinggi China sebagai senjata tangan kecil.”

Itu adalah senjata yang tidak dikenal di luar negeri saat itu. Shiiba menjadi semakin bingung karena Lin. Pria itu bekerja sebagai presdir sebuah perusahaan yang didanai negara. Di samping itu, dia menjual senjata di pasar gelap. Organisasi apa yang bisa bekerja di belakangnya?

“Bagaimana kamu berhasil membawa ini ke Jepang?” Tanyanya.

“Aku tidak bisa memberi tahu kamu semua detailnya, tetapi aku punya teman di kantor konsuler. Jika kamu membawa paspor diplomatik maka tidak ada yang akan memeriksamu,” Jawab Lin. Shiiba tidak percaya bahwa para diplomat bisa menyelundupkan senjata, tetapi jika dia mengajukan terlalu banyak pertanyaan maka Lin akan curiga. Dia memutuskan untuk mengganti topik pembicaraan. “Berapa?” Dia bertanya.

“Kamu adalah teman Tuan Andou jadi aku akan menurunkan harganya. Bagaimana kalau segini untukmu?” Lin mengangkat satu jari. Bahkan untuk pistol asli, 1.000.000 yen sedikit mahal.

Lin melihatnya ragu.

“Ini barang-barang mahal.” Dia tersenyum. “Tokarev 54 ini luar biasa. Tidak seperti buatan Rusia, barelnya chrome sehingga sangat toleran. Itu dapat menembak hingga 100.000 tembakan dengan sempurna. Jika kamu membutuhkan komponen atau amunisi maka kamu harus menghubungiku, aku bisa mendapatkannya langsung dari China untukmu.”

Biasanya, tidak ada pelayanan-sesudahnya dengan senjata pasar gelap. Sebaliknya, Lin tampaknya memberi tambahan ekstra kepada kliennya. Dia harus memiliki beberapa koneksi yang sangat khusus untuk memungkinkan hal ini. Shiiba mulai percaya bahwa seorang diplomat mungkin benar-benar terlibat dalam usaha ini.

“Terima kasih,” Katanya, terhenti. “Tolong, biarkan aku berpikir tentang itu. Kita harus segera minum bersama.”

“Kalau begitu aku akan memesankan kamar untuk kita, sehingga kita bisa berbicara lebih banyak,” Kata Lin. “Oh ya, aku benar-benar lupa, aku bermaksud memberikan ini padamu.”

Dari kantong kertas di sebelahnya, Lin mengeluarkan sebuah kotak kecil. Di dalamnya ada pembakar dupa kecil dekoratif.

“Aku ingin memberikan ini kepada Tuan Andou,” Jelasnya. “Aku membelinya di China. Aku harap kamu akan menerima ini sebagai gantinya.”

“Tapi ini mahal,” Shiiba memprotes. “Aku tidak bisa menerimanya.”

Dia tidak bisa sembarangan menerima hadiah dari orang-orang yang sedang dia selidiki. Dia dengan sopan menolak, tetapi Lin tersenyum dan memberikannya.

“Kamu adalah teman Tuan Andou, jadi kamu harus menerimanya. Plis,” Dia bersikeras.

“Kalau begitu, terima kasih.”

Tidak ingin menyebabkan Lin kehilangan muka, Shiiba terlihat bersyukur, mengulurkan tangan dan menerima kotak itu. Pembakar itu berwarna hijau dengan kualitas putih tembus cahaya dan dibakar menjadi dudukan kayu.

“Apakah ini batu giok?” Tanyanya.

“Ya,” Jawab Lin. “Itu adalah batu giok putih khusus. Di China kuno, dikatakan mengusir kejahatan dan jika kamu menyimpannya di dekatmu, kamu bisa hidup lama. Pembakar terbuat dari sepotong batu. Ini adalah bentuk seni yang sangat unik dan indah. Aku harap kamu menggunakannya untuk menghias rumahmu.”

Selesai makan malam, mereka meninggalkan restoran bersama.

“Di mana kamu lahir, Tuan Lin?” Tanya Shiiba.

“Aku lahir di Fujian,” Jawab Lin.

“Oh,” Kata Shiiba. “Banyak orang China di sini adalah anak-anak dari mereka yang berimigrasi dari China.”

“Ya,” Kata Lin. “Fujian dulunya menjadi pusat perdagangan laut, jadi ini adalah daerah tempat banyak orang berimigrasi. Saat ini, mafia Fujian cukup terkenal. Ini sangat merepotkan.”

Tentu saja, Fujian memang terkenal sebagai titik keberangkatan banyak imigran gelap ke Jepang dan sebagai asal mula banyak geng Peking. Para imigran gelap akan membayar sebuah organisasi yang disebut snakehead untuk menyelundupkan mereka ke luar negeri. Organisasi-organisasi snakehead ini akan menggunakan jaringan luas untuk menyelundupkan seseorang dan mendapatkan dokumen perjalanan palsu dan pekerjaan ilegal untuk pelanggan mereka di negara tujuan mereka.

“Adakah yang bisa mendapatkan senjata di sana?” Shiiba ingin tahu.

“Tidak, tidak,” Jawab Lin. “Satu-satunya orang yang memiliki hak untuk membawa senjata adalah tentara, polisi dan pejabat tertentu. Undang-undang senjata bahkan lebih ketat di sana daripada di Jepang. Mao Ze Dong mengatakan bahwa ‘kekuatan berasal dari mulut senjata.’ Untuk melindungi kekuatan pemerintah, rakyat tidak dapat memiliki senjata.”

Jadi bahkan di China, senjata memiliki banyak batasan pada mereka, sehingga pembuatan dan pergerakan mereka akan sulit bahkan untuk kelompok mafia. Bisakah organisasi yang mendukung Lin memiliki semacam kekuatan politik juga?

Mengucapkan selamat tinggal di lobi, Shiiba mendengar suara memanggil di belakangnya. Berbalik, jantungnya berhenti.

“Tuan Munechika!” Lin memanggil. “Kebetulan sekali.”

“Bukankah ini Tuan Lin,” Kata Munechika. “Sudah lama tidak bertemu.”

Wajah tersenyum yang mendatangi mereka adalah wajah Keigo Munechika. Mungkin karena dia telah menyisir rambutnya kebelakang hari ini, dia tampak lebih berani daripada biasanya. Jas bergaris yang dia kenakan sangat cocok untuknya. Dia tampak seperti pengusaha.

Melihat Munechika, Shiiba mengepalkan tangannya. Waktunya adalah yang terburuk. Jika Lin tahu dia adalah seorang detektif maka semuanya sudah berakhir.

“Maaf aku belum meneleponmu,” Kata Lin. “Kita kapan-kapan harus makan malam bersama.”

“Ya, kita harus,” Munechika menyetujui. “Aku punya mobil yang menungguku, jadi aku harus pergi.”

Munechika bahkan tidak melihat Shiiba dan berjalan ke lift. Melihat sosok yang memudar, Shiiba diam-diam menghela nafas lega. Dia kemudian mengambil kesempatan untuk bertanya lagi.

“Apakah itu seorang kenalan bisnis?” Tanyanya pada Lin.

“Ya,” Jawab Lin. “Dia adalah presdir EMZ Corporation. Dia masih muda, tapi dia sangat cekatan. Dia memiliki kepribadian yang mengebu juga.”

Sepertinya Munechika bekerja dengan Lin secara sah. Tapi Shiiba bertanya-tanya apakah hubungan mereka meluas ke usaha lain, yang kurang legal juga?

“Yah, Tuan Shibano. Senang bertemu denganmu.” Lin menawarkan tangan kanannya. Shiiba meraihnya dan Lin dengan beberapa kekuatan menariknya mendekat. “Aku mengharapkan jawaban yang positif,” Katanya, tersenyum.

Shiiba perlu mencari tahu identitas organisasi yang bekerja di belakang Lin. Pikirannya berpacu ketika dia berjalan menuju stasiun Shinjuku. Tiba-tiba, ponselnya berdering. Itu nomor yang tidak dikenal lagi, tapi dia bisa menebak siapa itu.

“Halo,” Katanya.

“Apakah kamu sendirian?” Itu adalah pria yang baru saja dia lewati.

“Iya. Apa yang kamu inginkan?” Dia bertanya.

“Kamu berutang padaku,” Kata pria itu.

Shiiba tahu apa yang akan dikatakan pria itu, tapi dia memutuskan untuk ikut bermain. “Mengapa?”

“Jika aku mendekat dan berkata, Hai, Detektif Shiiba, investigasi berjalan baik hari ini? Maka itu akan menyebabkanmu mendapat beberapa masalah.”

“Tutup mulutmu,” Shiiba menggeram.

“Aku sudah bilang jangan menggunakan kata-kata seperti itu,” Pria itu memarahi. “Kata-kata itu tidak cocok dengan wajah cantikmu. Datanglah saat kamu bebas. Kamu bisa membalas kebaikanku.”

Munechika terdengar seperti sedang bersenang-senang.

“Pergilah bercinta sendiri,” Kata Shiiba sambil menutup telepon. Sikap merendahkan Munechika benar-benar mengusapnya dengan cara yang salah. Namun, dia tidak dapat menyangkal kalau Munechika telah menyelamatkannya. Dia harus berterima kasih kepada pria itu.

Shiiba naik ke kereta dan menuju ke Shibuya. Dia harus pergi ke kantor dan memberi tahu Takasaki tentang apa yang terjadi dengan pertemuannya bersama Lin.

Sampai di sana sebelum Takasaki, Shiiba menunggu. Wajah Takasaki penuh dengan berharap, tetapi setelah memberitahunya semua yang telah dia kumpulkan, boss Shiiba tampak tenang.

“Siapa Lin ini? Menggunakan diplomat untuk menyelundup, itu mencurigakan. Apalagi, perusahaan palsu yang didanai negara? Aku tidak mengerti.”

“Tuan, haruskah aku menerima salah satu senjata di pertemuan berikutnya?” Shiiba bertanya. Seperti yang diharapkan, Takasaki terlihat lebih frustasi.

“Kurasa kita belum siap untuk itu. Kita perlu melihat lebih dalam urusan pribadi Lin. Kemudian kita bisa melanjutkan penyelidikan ke arah itu. Tetap bertemu dengannya untuk saat ini. Mengumpulkan informasi. Jangan terburu-buru.”

Shiiba menelan keinginannya untuk mengajukan keberatan pada atasannya. Jika mereka terlalu lambat, Lin mungkin tergelincir dari genggaman mereka. Dengan hati-hati dia mengulangi apa yang ingin dia katakan.

“Jika aku berhenti, maka Lin akan curiga. Jika kita tidak benar-benar mencapai kesepakatan maka— “

“Tidak,” Kata Takasaki. “Jika memang ada diplomat atau lembaga pemerintah yang mendukungnya, maka itu bisa menjadi masalah nyata. Itu bisa berkembang menjadi kasus internasional. Pertama-tama siapkan laporan, dan apa pun yang kamu lakukan, jangan lakukan hal bodoh.”

Shiiba hanya bisa mengangguk pada nada agresif yang baru saja dipakai Takasaki. Memang benar bahwa masih terlalu banyak misteri di sekitar Lin. Ini tidak akan mudah. Tapi dia punya senjata di sana, dan dia berusaha menjualnya. Itu bukti yang cukup untuk Shiiba dan dia ingin mendorong kasus ini ke depan.

Selain itu, ini adalah informasi terakhir yang diberikan Andou padanya. Apa pun yang terjadi, dia tidak ingin itu sia-sia. Dia tidak hanya menginginkan Lin, dia ingin seluruh organisasi dan sistem di belakang pria itu juga ditangkap.

Takasaki mengubah topik pembicaraan untuk mengakhiri pembicaraan tentang Lin. “Ngomong-ngomong, bagaimana kabar Munechika? Adakah peningkatan?”

“Kami pernah bertemu tetapi aku pikir itu tidak mungkin,” Kata Shiiba. “Kurasa aku tidak bisa melakukannya.”

“Apa yang kamu bicarakan? Kamu baru saja memulai. Aku tahu kamu bisa. Gunakan waktumu sebaik-baiknya. Dapatkan kepercayaannya sedikit demi sedikit. Kita tidak bisa membiarkannya pergi.”

Ucapan penyemangat itu terdengar hampa bagi Shiiba sekarang. Keigo Munechika bukanlah target yang mudah. Shiiba tidak mendapatkan hasil dari pendekatan apa pun yang dia coba. Ketika dia mencoba seks, itu hanya jebakan. Dia merasa bahwa tidak masalah berapa lama atau berapa kali mereka bertemu, itu tidak akan terjadi.

Dia tidak melakukan sesuatu dengan lancar, baik itu soal Lin atau Munechika. Shiiba menghela nafas panjang. Depresi memenuhi hatinya.

.

.

.

Shiiba turun dari kereta di Stasiun Urawamisono di ujung Saitama Expressway.

Tidak ada seorang pun di sekitarnya. Shiiba menatap langit musim dingin yang suram yang sekarang tertutup awan gelap. Laporan cuaca mengatakan tidak akan turun hujan sampai malam hari sehingga dia tidak membawa payung. Berdoa agar sekarang tidak turun hujan, Shiiba mulai berjalan menjauh dari stasiun.

Setelah berjalan selama 10 menit, dia bisa melihat tujuannya di depan-mata. Itu adalah kuburan yang luas tapi tidak terawat. Dia membeli lilin dan beberapa dupa dari kotak penjaga yang berada di dekat pintu masuk dan kemudian melanjutkan ke arah kuburan. Berdiri di depan sebuah kuburan, dia meletakkan bunga-bunga yang dia bawa. Kemudian, dia menyalakan lilin dan dupa.

Hari ini adalah hari peringatan kematian Kaori. Setiap tahun, dia datang bersama Andou untuk mengunjunginya, tetapi sekarang Andou juga beristirahat dengannya di sini.

Nishi mengatakan kepadanya bahwa kremasi telah dilakukan tiga hari yang lalu. Jika mereka berusaha, mereka mungkin bisa menemukan beberapa kerabat Andou untuk mengurus pengaturan pemakaman, tetapi Nishi tampaknya ingin mengurusnya sendiri.

Nishi tahu bahwa hanya Kaori yang dimakamkan di sini. Orang tua kandung harus dimakamkan di suatu tempat. Namun, Andou tidak ingin Kaori dimakamkan bersama orang tua mereka ketika dia meninggal. Mungkin ada urusan keluarga yang rumit di belakangnya.

Shiiba belum menghadiri pengabdian untuk Andou. Itu karena akan ada banyak orang yang terlibat, dengan polisi mengawasi rumah duka. Ada banyak orang yang mungkin mengenalinya tetapi tidak tahu bahwa dia sekarang bekerja secara tertutup. Betapapun dia ingin berada di sana, dia tidak bisa.

Dia telah berusaha untuk tidak membiarkan kesedihan mengalahkannya dan terus melanjutkan pekerjaannya. Namun, datang ke sini, fakta kematian Andou akhirnya menimpanya.

Dia melihat batu nisan granit hitam dan memikirkan Andou. Andou pria yang pendiam. Bukan karena dia tidak pandai berbicara, tetapi jika dia tidak memiliki sesuatu yang berharga untuk dikatakan maka dia akan tetap diam. Mata ekspresifnya yang akan berbicara tentang emosi yang tersembunyi di balik bibirnya yang tertutup.

Itu selalu lebih sulit bagi yang ditinggalkan. Ada banyak keraguan di benak Shiiba. Tidak peduli apa, kematian harus datang kepada semua orang. Tetapi untuk diambil begitu awal menghancurkan hati orang-orang yang melihatnya.

Shiiba merasakan setetes air dingin jatuh di pipinya. Untuk melindungi dirinya dari hujan yang akan datang, dia menarik kerah mantel kulitnya dan berbalik.

Saat mengangkat kepalanya, dia tiba-tiba melihat bayangan datang dari arah yang berlawanan di depannya. Dalam sekejap, dia tahu siapa itu. Shiiba pergi ke salah satu jalan samping dan bersembunyi di balik batu nisan.

Itu adalah Munechika. Dia memegang banyak mawar dan sebotol alkohol. Shiiba mengintip dari balik batu nisan. Munechika berhenti di depan makam Andou dan dengan lembut meletakkan bunga-bunga itu.

“Minumlah temanku, ini kesukaanmu, Russel Reserve,” Kata Munechika, membuka botol dan menuangkannya ke kuburan. “Apakah itu enak? Bunga-bunga itu untuk Kaori. Mawar tidak cocok untukmu. Hai Kaori, kakakmu benar-benar idiot. Aku seharusnya tidak berduka dengannya sekarang.”

Mendengar nada sedih dalam suaranya, Shiiba tergerak. Munechika tidak hanya kenal Andou tetapi Kaori juga. “Dasar idiot…”

Munechika membelai nisan yang basah kuyup. Itu adalah sentuhan yang lembut, seolah-olah kuburan itu berisi orang yang dicintai. Shiiba begitu penuh dengan emosi yang saling bertentangan sehingga dia tidak bisa mengungkapkannya. Dia tidak bisa menonton lagi. Dia berbalik dan melarikan diri dari tempat kejadian.

Saat itu pertengahan Desember dan jalanan anehnya pun kosak-kasik.

Dekorasi Natal ada di mana-mana, dan Shinjuku yang biasanya mencolok bahkan lebih cerah sekarang. Shiiba diam-diam berjalan di jalanan. Dia telah bertemu dengan informannya untuk update tentang perkembangan terakhir. Hari ini ada beberapa informasi yang sangat menarik.

Seorang pria yang mengoperasikan toko makanan ringan di Jalan Emas memberinya informasi berharga tentang saksi seorang gangster yang sesekali datang ke tokonya sambil membawa senjata. Gangster itu mengeluarkan pistol dari sakunya dan membual kalau itu serharga 10.000 yen.

Mampu membelinya dengan harga serendah itu berarti kemungkinan besar itu adalah pistol CRS. CRS adalah pistol bajakan yang dibuat di pabrik-pabrik rumah yang berbasis di tempat-tempat seperti Cebu di Filipina. Itu sering lebih rendah dan ada banyak kecelakaan yang dilaporkan melibatkan mereka.

Ketika Shiiba telah menerima instruksi khusus tentang pistol dari spesialis forensik yang menangani senjata tangan, dia mendapatkan kesempatan untuk menangani pistol sampel dan memeriksa konstruksinya. Bagian-bagiannya dibuat sangat buruk. Shiiba telah melihat bahwa itu adalah senjata yang mudah meledak. Jika kamu salah mengatasinya, kemungkinan besar kamu akan meledakkan tangan-mu sendiri. Dia telah memberi pemilik toko sedikit uang dan berterima kasih padanya. Dia dapat mempercayai informasi ini dan dia sudah mengetahui nama gangster dan kelompok tempat dia bekerja.

Tim Insiden memiliki masalah yang berbeda dari Tim Intelijen. Tidak peduli seberapa bagus informasinya, sangat sulit untuk memulihkan pistol itu sendiri. Mereka akan melakukan penggerebekan rumah berdasarkan informasi mereka, tetapi keseringan mereka keluar dengan tangan kosong. Senjata berbeda dari obat-obatan karena mereka bukan sesuatu yang dapat kamu simpan.

Tentu saja jika kamu adalah seorang pengawal yang melindungi seorang pemimpin geng di tengah persaingan yang ketat maka kamu akan sering membawanya, tetapi biasanya, jauh lebih berisiko membawa senjata. Kadang-kadang, nyonya gangster akan menyerahkan mereka, tetapi itu tampaknya juga berkurang.

Para penjahat harus menyembunyikan mereka di suatu tempat, tetapi tidak peduli seberapa baik mereka tersembunyi, mengapa polisi tidak dapat menemukan mereka? Shiiba tidak bisa puas dengan teori bahwa para penjahat baru saja menjadi lebih terampil dalam menyembunyikan mereka.

Bahkan jika polisi memang menangkap para gangster yang mereka tahu pasti memiliki senjata, untuk menyelamatkan leher mereka sendiri, para penjahat tidak akan mengaku di mana senjata itu berada. Mereka akan mengatakan bahwa mereka tidak tahu dari siapa mereka mendapatkannya atau orang yang menjualnya sudah mati. Mereka akan menolak untuk mengatakan apa-apa lagi. Plus, para makelar telah melakukan beberapa pemeriksaan keamanan yang kuat sehingga senjata akan tetap laku.

Ada tiga hal yang diperlukan dalam siklus: koneksi di tempat pembuatan senjata, penyelundupan untuk membawa senjata ke Jepang, dan, terakhir, orang-orang untuk menjualnya. Jika keadaan terus berlanjut seperti itu, maka tidak mungkin polisi akan mendapatkan pandangan yang jelas tentang gambaran besar tersebut. Tidak mengetahui apa-pun, polisi tidak bisa menghentikan gelombang penyelundupan senjata.

Atasan Shiiba tidak tahu kesulitan bekerja di lapangan. Mereka hanya terus berteriak ‘menemukan senjata!’ Yang mereka tahu hanyalah statistik. Semua orang mengira senjata itu pasti ada di suatu tempat. Tetapi detektif tidak dapat menemukannya. Itu seperti mengejar hantu. Dan sekarang, semua detektif yang bekerja keras untuk menemukan senjata kelelahan.

Berjalan melewati kerumunan, Shiiba merasa letih. Dia tidak tahu apakah dia bosan dengan pekerjaan detektif atau kehidupan itu sendiri. Dia baru berusia 28tahun, dan masih terlalu dini untuk menjadi gampang-lelah. Dia menertawakan dirinya sendiri. Dia masih memiliki sedikit lebih banyak dalam dirinya.

Setelah orang-orang di atas mengakhiri kasus Lin, dia tidak menerima jawaban lagi. Mungkin itu sebabnya dia merasa sedih. Dia ingin bertemu dengan Lin lagi dan mempelajari karakter dia lebih dalam, tetapi dia masih belum diberi izin. Jika kamu tidak bisa membiarkan anjing itu keluar dari rumah anjing maka dia tidak bisa melakukan pekerjaannya. Sangat frustasi membiarkannya menggantung seperti ini.

Berjalan menuju pintu keluar barat Stasiun Shinjuku, dia melewati sekelompok siswa yang ramai. Mereka terlihat sedang ketawa-ketiwi. Melihat ke samping, dia melihat pasangan bahagia dengan tangan mereka saling terkait. Kamu bisa melihat di wajah mereka bahwa mereka bahagia hanya dengan satu sama lain.

Sekalipun mereka orang asing, senang melihat orang-orang sangat menikmati hidup. Dia tidak merasa iri bahwa dia sendirian. Justru sebaliknya, bukannya dikelilingi oleh wajah-wajah sedih, jauh lebih baik melihat wajah-wajah gembira untuk menghidupkan semangatnya.

Pekerjaannya sangat rahasia dan dia selalu sendirian, rasanya ini sedikit menyakitkan. Melihat sekeliling, dia berpikir kalau semua orang tampak seperti sedang bersenang-senang.

Ada begitu banyak orang di sini. Jadi mengapa dia satu-satunya orang yang sendirian? Perasaan ini dia berharap dia tidak melayang ke permukaan. Kesepian seperti malam yang dingin merayapi hatinya. Setelah hatinya dingin, dia tidak bisa menghangatkannya lagi.

Shiiba meringis. Dia bukan anak kecil lagi. Jika dia kesepian maka dia harus menemukan seorang kekasih. Tetapi, dengan tidak mencoba, dia sejak awal memutuskan untuk sendirian. Berharap untuk sesuatu yang tidak bisa dia miliki, dia tidak bisa menahan iri orang lain.

Memalingkan matanya kembali ke depan, dia melihat seorang gadis berusia lima atau enam tahun melompat keluar dari pintu masuk sebuah department store. Dia memegangi boneka beruang di tangannya. Dia tidak melihat ke depannya, dan tak terhindarkan, dia berlari menemui seorang pria yang lewat.

“Oh sayang! Sayangku?” Ada suara berseru memanggil.

Seorang wanita yang pasti adalah ibunya berlari mengejarnya. Gadis kecil itu duduk mendatar di bawah, lalu memandang sekeliling pada ibunya, wajahnya sudah kacau, bersiap untuk menangis.

“Aku minta maaf. Apakah kamu baik-baik saja?” Tanya wanita itu, membungkuk pada pria yang ditabrak oleh putrinya. Pria itu berkata tidak apa-apa, dan kemudian membantu gadis kecil itu bangun. Shiiba terkejut ketika melihat wajah pria itu.

“Tidak ada cedera? Ada yang terasa sakit?” Pria itu bertanya.

Menepuk-nepuk debu di pakaian gadis itu adalah Shinozuka.

“Teddy-ku…” Gumam gadis itu sambil menahan air mata. Menatap kakinya, Shinozuka tersenyum. “Oh, ini? Maafkan aku. Aku menyakiti Teddy-mu. Ini dia.” Dia menyerahkan boneka beruang itu dan gadis kecil itu memeluknya erat-erat.

“Ibuku mengambilkan ini untukku,” Jelasnya. “Ini adalah hadiah Natal-ku. Tuan Santa memberiku kelinci yang menyenangkan untuk dipeluk.”

“Sungguh? Itu terdengar menyenangkan.”

Ibu gadis kecil itu tersenyum dan merangkul bahu putrinya.

“Aku sangat menyesal,” Katanya.

“Tidak, jangan khawatir tentang itu,” Kata Shinozuka.

Gadis itu melambaikan tangan dan berjalan bersama ibunya menuju gerbang tiket. Shinozuka tetap berdiri di sana, memperhatikan mereka berdua berjalan pergi.

Melihat Shinozuka seperti itu, Shiiba juga membeku. Jika Yukari memiliki anak, dia akan seusia dengan gadis itu. Pikiran itu tak tertahankan.

Shinozuka melihat kehidupan yang telah hilang darinya. Apa yang dia pikirkan? Apa yang dia cari dari pasangan itu?

Tiba-tiba, air mata mengalir di mata Shiiba. Dia dengan cepat menyeka mereka dengan jarinya.

Bukan hanya dia yang terluka. Tentu saja, orang lain juga terluka. Tetapi baru saat itulah dia benar-benar merasakannya. Shiiba selalu mengutuk Shinozuka karena menolak pekerjaan detektif. Dia benar-benar kejam.

Tapi bukan itu masalahnya. Semua hal yang tidak dikatakan pasti lebih menyakitkan bagi Shinozuka. Shiiba tidak mungkin mengetahui seberapa besar hati Shinozuka harus terluka.

Dalam keheningan, Shinozuka pasti sangat marah. Marah pada kejahatan yang tidak masuk akal. Marah pada sistem impoten yang mempekerjakannya. Dan, di atas semua itu, marah pada dirinya sendiri. Dia pasti diam-diam ingin bunuh diri karena semua itu.

Di tengah kerumunan orang yang melewati mereka, keduanya berdiri di sana seakan waktu terhenti. Shiiba berdiri tanpa daya menatap bahu lebar yang terbungkus mantel panjang yang berdiri di depannya. Dia sangat ingin berlari dan memeluk kakak-iparnya. Bagaimanapun, mereka kehilangan hal yang sama.

 

Tapi dia tidak bisa melakukan itu. Waktu yang sempat terhenti, berjalan lagi. Betapapun dia berharap, Shiiba tidak bisa menjadi orang itu lagi. Dia adalah seorang pria yang sendirian, seorang detektif yang sendirian, dia dan Shinozuka berjalan di jalur yang berbeda sekarang.

Seolah terbangun dari mimpi, Shinozuka akhirnya mengambil langkah maju. Ekspresi terguncang meninggalkan dia dan dia adalah Shinozuka yang dulu.

Shiiba menyaksikan Shinozuka menghilang ke dalam kerumunan. Lalu dia memberanikan diri untuk berjalan maju juga.


<< Esu – Chapter 5 [Vol ]

Esu – Chapter 7 [Vol 1] >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s