Rebith Of MC – Chapter 141

Translator Indo : Norkiaairy

Chapter 141 – Roh Spirit Liu Ying


 

Setelah Long Zhanye dan Huo Zaiyuan menceritakan semua yang terjadi di tengah-tengah misi mereka kepada Long Haotian dan Pendeta Penatua, ekspresi kedua tetua itu semakin dalam.

“Ada juga ini.” Mengambil jimat hitam itu, Huo Zaiyuan meletakkannya di depan Pendeta Penatua. “Ini adalah sesuatu yang diperoleh Mingxi dan skuadnya setelah berlari ke zombie yang dikendalikan oleh ‘kultus sesat’ itu. Aku melakukan sedikit penelitian dengan mereka dan menemukan itu menyerupai jimat untuk mengusir orang mati, tetapi akhir Rune telah diubah.”

“Hmm … rune ini memang jimat untuk mengusir orang mati yang digunakan oleh mereka yang berlatih seni ” menyalip mayat “dengan sedikit perubahan. Di atas itu, tinta yang digunakan untuk jimat ini dipenuhi energi jahat. Aku harus membawanya untuk mempelajarinya lebih dekat.”Alis Pendeta Penatua Tao tertaut bersama saat dia menempatkan jimat hitam itu dengan aman dalam kotak kayu. “Aku juga akan menyelesaikan masalah ini dari perpustakaan kuil yang dirampok. Little Yuan, kamu tidak terlihat terlalu bagus. Kamu  harus beristirahat dengan baik.”

“Ya, maka aku akan merepotkan Guru dengan masalah ini.” Huo Zaiyuan mengangguk.

“Kakek, Pendeta Penatua, aku akan kembali dengan Little Yuan dulu. Mohon beri tahu kami jika ada informasi baru,” kata Long Zhanye sambil bangkit dari kursi.

“Pasti. Kembali dan istirahatlah. ”

Ketika kedua pria itu berjalan keluar dari pusat komando kembali ke asrama, mereka menghabiskan seluruh perjalanan dalam kesunyian penuh pemikiran. Ekspresi Long Zhanye sulit, begitu dalam dalam kontemplasi sehingga dirinya tidak memperhatikan ketika pemuda lebih muda dari semula mengikuti langkah demi langkah tertinggal di belakang.

“Zhan … Zhanye …”

Suara Huo Zaiyuan tidak lebih keras dari bisikan, tetapi telinga Long Zhanye yang tajam mendengarnya. Meskipun dia masih hilang dalam pikirannya, tubuhnya tanpa sadar berhenti dan berputar.

Hanya untuk mengejutkan pikirannya ketika Huo Zaiyuan bergoyang, lalu runtuh.

“Little Yuan!” Lengan Long Zhanye membungkus tubuh Huo Zaiyuan sebelum ambruk ke tanah yang keras.

Huo Zaiyuan menatap tanpa kata pada pria itu, menggendongnya erat, tangan yang menangkup pipinya, mulut memanggil namanya dengan panik dan kecemasan menempel di wajahnya. Menjaga Huo Zaiyuan memungkinkan menjaga matanya tetap terbuka, kelopak matanya terasa terlalu berat dan perlahan-lahan berkibar dekat. Kekuatan melarikan diri dari tubuhnya, Huo Zaiyuan menyerah pada kegelapan.

 

*          *         *          *

 

Tanpa ketegangan di seluruh tubuhnya, dia sangat nyaman dan nyenyak. Tapi sama seperti dia merasa seolah-olah kegelapan akan menelannya utuh, sinar cahaya perak menembus bayangan …

Saat dia perlahan-lahan mendapatkan kembali kesadarannya, Huo Zaiyuan mencatat dua suara yang berbicara dengan lembut. Kelopak matanya tidak terbuka, dan hal pertama yang dia lihat adalah Long Zhanye duduk di samping tempat tidur, menatapnya dengan wajah penuh kekhawatiran. Di ujung lain berdiri Qin Jun, memegang peralatan medisnya di tangan.

“Pangeran Tidur, kamu akhirnya terbangun. Jika kamu terus tidur lebih lama, Saudara Long akan membuat tubuhku terpisah-pisah.” Melihat dia bergerak, Qin Jun tersenyum padanya dengan senyum cerah. “Little Yuan, belumkah aku memberitahumu berkali-kali sebelumnya? Jika kamu lelah, maka istirahatlah dengan benar. Terlalu banyak akumulasi stres dan kelelahan tidak baik untuk tubuhmu. ”

“Aku baik-baik saja, hanya menggunakan terlalu banyak energi spiritual, itu saja. Tidur sebentar, dan aku akan kembali normal,” Huo Zaiyuan bergumam menjawab. Dia bergerak untuk duduk, tetapi tubuhnya terasa aneh berat dan kaku, tidak mampu membuat otot-ototnya bekerja seperti yang diinginkannya. Seolah-olah pelat baja dan batang telah dimasukkan ke dalam dirinya ketika dia tidak sadarkan diri. Tubuhnya bergoyang, lalu berguling ke samping.

“Jangan memaksakan diri. Jika kamu jatuh sakit atau terluka lagi, orang yang hatinya akan sakit adalah aku.” Dengan segera bergerak untuk mendukung Huo Zaiyuan dengan memeluknya ke dadanya, Long Zhanye mendesah dan alisnya berkerut, kelembutan membara di matanya.

“Zhanye …” Jantung gemetar saat dia melihat kerutan di alis Long Zhanye, Huo Zaiyuan perlahan mengangkat tangan untuk menghaluskan alis yang keriput. Tampak sedih tidak cocok untuk pria ini sama sekali.

Menjangkau untuk menggenggam tangan lembut Huo Zaiyuan, Long Zhanye membawanya ke bawah dari dahinya ke bibirnya, mencium ujung jari dan telapak tangannya.

“Aku akan beristirahat dengan benar, jadi berhentilah khawatir.” Menyandarkan  kepalanya di dada Long Zhanye, dia menutup matanya lagi.

Menjadi orang yang sensitif, Qin Jun keluar segera setelah keduanya mulai akrab. Membawa peralatan medis, dia meninggalkan ruangan ini untuk sepasang kekasih ini. Setelah semua, dengan Long Zhanye di sana, Huo Zaiyuan pasti akan baik-baik saja.

“Itu adalah Little Yuan-ku yang baik,” gumam Long Zhanye, memberikan ciuman di dahinya.

“Naiklah ke tempat tidur, ayo kita istirahat bersama.” Menyamankan tubuhnya di kasur dan menarik selimut terbuka, Huo Zaiyuan menunjuk pria lain untuk berbaring.

“Baiklah.”

Long Zhanye tidak menolak, melepas sepatu dan mantelnya sebelum memasukkan dirinya di bawah selimut, membungkus lengannya di sekitar Huo Zaiyuan. Segera, satu-satunya suara di dalam ruangan itu tenang.

 

 

*          *         *          *

 

Setelah beristirahat selama satu sore dengan Long Zhanye, Huo Zaiyuan telah sedikit memulihkan diri dalam hal energi spiritual. Kondisi tubuhnya juga meningkat banyak. Menginformasikan pada Long Zhanye bahwa dia akan memasuki ruangnya, Huo Zaiyuan menghilang dalam sekejap.

Siapa yang akan membayangkan bahwa begitu dia muncul di ruang angkasa, roh pohon kecil itu dengan penuh airmata melemparkan dirinya ke arahnya. Wajahnya yang kecil dan menangis adalah yang sangat menyedihkan ah.

“Cheep ! Cheeap !!”

“Apa masalahnya? Mengapa kamu menangis? ”Huo Zaiyuan berseru kaget.

Roh pohon kecil ini selalu menjadi anak yang patuh dan pintar. Sejak dia meninggalkan ruang di tangannya, semuanya rapi dan teratur, benar-benar menghilangkan beban kecil ini dari pundak Huo Zaiyuan. Oleh karena itu, dia telah tumbuh sangat menyukai makhluk kecil ini, memanjakannya seperti anak kecil. Jadi ada apa denganperi  ini hari ini?

Sebelum roh pohon dapat merespon, bola kecil cahaya perak berkecepatan tinggi masuk ke dalam rumah bambu, segera meleset ke makhluk kecil dan memukulnya dengan keras di kepala.

Roh yang malang itu begitu terkejut sehingga jiwanya semua meninggalkan tubuhnya, memeluk kepalanya yang sakit di kedua tangan dan meratapi dengan sedih.

Huo Zaiyuan membeku saat dia menatap makhluk berambut putih, yang tampak jahat mengenakan pakaian putih. Hanya ketika roh pohon mulai meratap, dia melesat keluar dari sana, tangannya melesat keluar untuk memisahkan dua makhluk kecil.

“Kamu… apa yang sebenarnya terjadi di sini? siapa kamu? ”Huo Zaiyuan bertanya pada makhluk putih kecil yang saat ini memiliki kerahnya yang terjepit di antara jari dan jempolnya.

Dia tidak ingat memiliki benda kecil ini di ruangnya. Mungkinkah makhluk ini seperti roh pohon, berubah setelah menyerap energi potensial di dalam ruang?

Awalnya tenang, kecil, putih mengangkat udara tiba-tiba mengerutkan kening karena melirik ekspresi mempertanyakan  pada Huo Zaiyuan. Kemarahan memenuhi wajahnya yang kecil karena mengayunkan kepalan tangan dan teriakan yang tidak dapat dimengerti. Berjuang keluar dari jepitan Huo Zaiyuan, ia terbang keluar dari rumah.

“Ai! Tunggu! ”Mengejarnya, dia melihat makhluk berkulit putih itu meluncur ke mahkota pohon persik pertama, bersembunyi di balik dahan pohon.

Melihat pihak lain bersembunyi di sana sangat teliti sehingga tidak ada satu pun benang pakaiannya yang terlihat, ia mengangkat nafas pendek. Menenangkan roh pohon yang masih menangis, dia berbalik dan berjalan kembali ke rumah bambu untuk bermeditasi.

Tepat saat dia menempatkan punggungnya ke pohon, makhluk putih itu perlahan-lahan mengintip dari balik sehelai daun. Melihat kembali Huo Zaiyuan, ekspresi yang salah mengisi matanya dan kerutan yang lebih dalam mengerutkan alisnya. Memancarkan gumaman kecil, tampaknya sedikit kesal.

Tapi apa yang membuatnya kesal, hanya itu yang tahu.

Aliran kekuatan spiritual aktif yang tak ada habisnya diserap sedikit demi sedikit, berubah menjadi energi spiritual batin ketika memasuki tubuh Huo Zaiyuan. Berbagai sakit di tubuhnya memudar dan kelelahan terangkat. Samar-samar, dia merasakan bahwa dia mencapai terobosan lain. Arus hangat bersirkulasi melalui meridiannya, kembali ke bola padat di perutnya. Setiap kali menghembuskan nafas yang keruh, dan gatal-gatal ringan akhirnya berhenti.

Ketika Huo Zaiyuan perlahan membuka matanya, tatapannya mendarat di atas roh pohon kecil yang duduk di depannya, memeluk tomat merah cerah dan dengan gembira menggigit buah. Sambil mengangkat kepalanya, dia melihat makhluk putih berpakaian yang duduk di atas meja bambu, menatap bingung pada potret Huo Tianji, ekspresi sedih tergores di wajahnya.

Berdiri, Huo Zaiyuan meluncur tanpa suara ke atas meja. Dia tidak tahu mengapa naluri menyuruhnya untuk lebih berhati-hati, untuk berjaga-jaga jika dia tidak sengaja membuat takut makhluk kecil itu.

“Apakah kamu mengenali Huo Tianji?”

Penyelidikan lembut Huo Zaiyuan menyebabkan makhluk itu menjadi kaku, kepalanya menoleh ke arahnya. Kali ini, bagaimanapun, itu tidak berteriak marah atau melarikan diri dan bersembunyi, malah menatapnya tanpa sadar untuk sementara waktu, lalu mengangguk ragu-ragu.

“Apakah kamu selalu berada di ruang ini?” Dihadapkan dengan tampilan jinak kecil putih, Huo Zaiyuan tahu itu tidak akan mencoba melarikan diri lagi, jadi dia membiarkan dirinya bersandar di sudut meja dan bertanya.

Ia menggelengkan kepalanya sebelum melayang dan menuju kotak kayu kuno yang diberikan kepadanya oleh lelaki tua misterius itu. Makhluk itu berubah kembali menjadi bola cahaya perak dan fase melalui tutup tertutup. Sebelum Huo Zaiyuan dapat bereaksi, tutupnya muncul terbuka dan keluar terbang perak jian [1]. Senjata itu melayang sejenak di tengah rumah bambu, lalu perlahan-lahan melayang hingga berhenti di depan Huo Zaiyuan.

 

“Jadi kau adalah roh perak jian di dalam kotak itu,” Mengamati pedang bermata dua horisontal sekarang dengan penuh apresiasi, Huo Zaiyuan bergumam.

Ketika dia pertama kali membuka kotak kayu di Hummer, dia dibawa kembali ketika dia melihat pedang perak ini di bawah sutera brokat. Namun, dia tidak terlalu memikirkannya, hanya menyimpannya di ruangnya.

Sekarang si kecil ini harusnya adalah roh pedang atau mirip dengan itu dan menilai dari cara dia menatap potret leluhurnya, itu pasti pedang pribadi Huo Tianji.

Tidak hanya itu, sepertinya lelaki tua misterius itu juga mengenali Huo Tianji dan tahu bahwa Huo Zaiyuan adalah penggantinya, itulah mengapa dia melepaskan pedang ini.

Saat Huo Zaiyuan tenggelam dalam pikirannya, cahaya perak samar muncul di sepanjang bilahnya. Dua karakter muncul di permukaan tutup kotak, dan dibutuhkan beberapa saat sebelum akhirnya dia bisa membaca apa yang tertulis.

“Liu Ying. Apakah itu namamu?”

Jian mengeluarkan kilau cemerlang seolah menegaskan pertanyaannya, kemudian mulai berputar di sekitar Huo Zaiyuan.

Dia mampu merasakan perasaan sukacita memancar dari pedang yang mendorongnya untuk tersenyum samar. “Karena kamu adalah pedang pribadi Huo Tianji, dan lelaki tua itu memberikanmu kepadaku, maka aku tidak akan keberatan kamu  di sisiku mulai sekarang dan seterusnya.”

Dalam kilatan perak lain, jian berubah kembali menjadi makhluk berpakaian putih dan mendarat di bahu Huo Zaiyuan, mengangguk ringan.

Seperti ini, roh kecil lainnya tinggal di ruang Huo Zaiyuan. Untuk beberapa alasan yang tidak jelas yang sepertinya tidak bisa ia pahami, Liu Ying yang taat dan pendiam menjadi agak ‘buas’ ketika berhadapan dengan roh pohon. Setiap kali dia masuk, dia selalu bertemu dengan adegan roh pohon kecil yang diganggu oleh roh pedang kecil. Hanya beberapa lama kemudian dia akhirnya menemukan alasan di baliknya.


<< Rebith Of MC – Chapter 140

Rebith Of MC – Chapter 142 >>


 

[1] Jian = Pedang lurus Cina, bermata dua. Jadi sesuatu seperti ini, kecuali gagangnya adalah batu giok putih.

Iklan

Satu tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 141

Tinggalkan Balasan ke onodera ritsu Batalkan balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s