Rebith Of MC – Chapter 139

Translator Indo : Norkiaairy

Chapter 139 – Orang Yang Selamat


 

Keluar dari mobil perlahan, mereka memindai sekeliling mereka hanya untuk menemukan jejak zombie. Tanpa perlu berhati-hati dengan setiap langkah, mereka dengan cepat menuju ke arah gedung. Meskipun sampah dan besi tua mengotori lantai yang mengarah ke pintu masuk lobi, kedua pria itu merasa bahwa dibandingkan dengan sisa-sisa manusia yang tersebar di sekitar, kekacauan ini bukan apa-apa.

Lobi bangunan tempat tinggal ini sangat luas. Mengintip melalui pintu-pintu kaca yang tertutup, seseorang nyaris tidak bisa melihat bagian dalam lantai dasar yang gelap. Sementara itu mungkin mengeluarkan udara menyeramkan bagi siapa saja yang mencari ke dalam, tidak ada tanda-tanda mayat hidup berkeliaran di dalam. Tanahnya sedikit bersih, tanpa ada indikasi jejak kaki manusia yang mengganggu lapisan debu pada ubin.

“Pintunya terkunci dari dalam dan kacanya terbuat dari bahan anti maling. Jika ada yang selamat di dalam, ini adalah garis pertahanan pertama mereka,” Long Zhanye mengumumkan setelah mempelajari pintu sebentar.

“Garis pertahanan pertama juga bisa bertindak sebagai perangkap kematian.” Melihat pintu yang terkunci, Huo Zaiyuan akhirnya berbicara, “Jika ada orang di dalam gedung ini berubah menjadi zombie, maka sangat mungkin orang yang selamat terjebak di sini dan tidak akan berhasil keluar dari gedung.”

“Ya, itu masuk akal. Benar saja, Little Yuan-ku sangat pintar. ”Long Zhanye tertawa kecil, menariknya ke pelukan dan mencium bibirnya.

“Jangan menciumku di mana pun kamu berada,” Huo Zaiyuan mendesis karena malu, memerah malu saat dia mendorong pria yang lengket itu pergi. “Pertama lihatlah di mana kita dan setidaknya mencoba untuk menjadi layak. Cepat pergi dan temukan jalan bagi kita untuk memasuki gedung ini. ”

“Ya, perwira senior kecilku. Bawahan ini akan segera pergi.” Mengatakan ini, Long Zhanye menukik untuk mencuri ciuman lain sebelum pergi, membuatnya mendapatkan tatapan marah.

“Bajingan.”

Pada akhirnya, Long Zhanye menemukan ventilasi udara di sisi kiri gedung. Merobek penutup logam, keduanya meremas melalui pembukaan.

Seluruh tempat redup, diterangi hanya oleh sinar matahari yang berhasil membuat jalan melalui berbagai jendela. Bau musky dari debu menembus koridor. Merengut ringan, Long Zhanye mengangkat kepalanya dan mengendus dalam-dalam.

“Sudah ada zombie di sini atau mayat. Aroma daging yang membusuk ditutupi oleh bau debu yang berat. ”

“Ya.” Huo Zaiyuan mengangguk. “Keluarga yang kita cari ada di lantai tiga.”

Meskipun bangunan ini memiliki lebih dari sepuluh lantai, mencapai tingkat ketiga bukanlah tugas yang sulit. Menjaga pengawasan  mereka, pasangan melangkah dengan ringan menaiki tangga. Setelah mencapai lantai pertama, mereka menemukan beberapa mayat sembarangan berserakan di tanah, semuanya berbagi satu fitur yang menentukan. Tengkorak itu tampaknya telah hancur berkeping-keping oleh kekuatan tumpul yang berat. Mayat-mayat sudah layu dan lapisan debu halus telah menguasainya. Dengan pandangan sekilas, orang mungkin salah mengira mereka adalah mumi.

“Rupanya, seseorang di gedung ini mengerti cara membunuh mayat hidup. Dan mereka tampaknya memiliki sedikit kekuatan,” Long Zhanye mengamati saat dia menatap kepala yang hancur menjadi bubur. Sama seperti dia akan bergerak lebih dekat, Huo Zaiyuan menariknya kembali.

“Jangan mendekat. Meskipun zombie ini pasti mati, mayat masih memancarkan energi jahat. Jika kamu menghirupnya, itu akan berdampak negatif pada tubuhmu,” kata Huo Zaiyuan, mata mengembara di atas mayat. Dia bisa melihat kabut ungu samar yang menyelubungi tubuh mereka yang layu.

“Ayo terus melanjutkan.” Long Zhanye meninggalkan gagasan memeriksa pukulan pembunuhan segera setelah Huo Zaiyuan memberikan penjelasan.

Sebagai prajurit lapangan yang aktif, seseorang harus menjaga tubuh mereka dalam kondisi kerja puncak. Jika dia menjadi tidak sehat setelah menghirup energi iblis, dia akan menjadi beban jika sesuatu terjadi dalam perjalanan kembali ke Kota A.

Kondisi di tingkat kedua tidak berbeda dari lantai di bawah, beberapa tubuh yang layu berserakan dengan kepala yang dihantam ke dinding. Ini lancar sampai ke tingkat ketiga.

Berhenti sebelum unit 303, Huo Zaiyuan dan Long Zhanye saling bertukar pandang. Berdiri di kedua sisi pintu, Long Zhanye menempatkan tangan di kenop sementara Huo Zaiyuan menyiapkan jimat, siap untuk meletakkan pada mayat hidup atau apapun yang melompat keluar.

Memecahkan kunci adalah prestasi yang mudah. Mendorong pintu dengan pelan, Long Zhanye dengan cepat mundur ke belakang tembok. Ini berayun terbuka perlahan, mengungkapkan interior gelap tanpa tanda-tanda kehidupan.

“Tidak ada seorang pun di sini…” Huo Zaiyuan berbisik sambil melirik sekeliling.

“Masuk dan lihatlah.” Menyelipkan pistolnya kembali ke sarung di pinggangnya, Long Zhanye mencabut pedangnya.

“Baiklah.”

Bahkan dengan cahaya minim menyinari rumah, kegelapan bukanlah halangan setelah mata mereka menyesuaikan diri dengan keredupan.

Benar-benar tidak ada jiwa yang terlihat. Lapisan debu tebal menutupi permukaan segala sesuatu di dalam, dan tidak ada tanda-tanda gangguan. Mencari seluruh tempat itu sekali, mereka bertemu di depan kamar, keduanya menggelengkan kepala.

“Sudah tidak digunakan untuk sementara waktu, dan semua makanan telah diambil bersama mereka.” Long Zhanye bersenandung dalam pikiran. “Ada seseorang di sini dengan pengetahuan tentang cara membunuh zombie secara permanen, dan sangat mungkin dikatakan bahwa seseorang adalah Pengguna Kemampuan. Mungkin Pengguna Kemampuan ini menyelamatkan para penghuni rumah ini dan membawanya ke suatu tempat.”

“Lalu apa yang harus kita lakukan? Tanpa menemukan keluarganya, misinya akan gagal.” Huo Zaiyuan mengatupkan bibirnya.

“Pintu kaca di bawah masih utuh dan terkunci dari dalam. Itu berarti seluruh blok ini sudah disegel pada tahap awal kiamat. Di atas itu, ada seseorang yang membunuh zombie di sini, jadi mereka yang selamat relatif aman. Kecuali mereka kehabisan makanan dan air …”Long Zhanye menganalisa. “Ayo cari lantai di atas juga. Selama mereka berada di dalam blok ini, kita akan menemukan mereka akhirnya. Karena kita menerima tugas ini, kita  setidaknya harus memberi pria itu informasi penting tentang apakah keluarganya sudah mati atau masih hidup.”

“Aku tahu.” Huo Zaiyuan menjalin jari-jarinya dengan tangan bebas Long Zhanye. “Ayo kita istirahat sebentar di sini. Kita akan meninggalkan tugas mencari orang yang selamat ke ‘mereka’.”

Gelombang tangan kirinya dan sepuluh bangau kertas muncul. Sambil mengepakkan sayap, mereka mulai melingkari Huo Zaiyuan, memancarkan perak pucat.

“Pergilah.” Dengan perintah dari Huo Zaiyuan, Kertas bangau terbang keluar dari pintu dan menyusuri lorong.

“ Sangat nyaman ah.” Menonton yang terakhir dari mereka menghilang dari pintu, Long Zhanye tersenyum. “Little Yuanku adalah harta karun.”

“Meskipun ini akan menyelamatkan kita dari kesulitan mencari lantai demi lantai, itu adalah pajak dalam hal energi spiritual. Jadi aku akan mengandalkanmu untuk melindungiku  di jalan kembali.” Mengambil kotak kardus kosong dari tempatnya, Huo Zaiyuan meletakkannya di tanah sebelum duduk bersila di atas.

“Itu sudah dipastikan.” Melihat Huo Zaiyuan menutup matanya, dia mengerti yang lain sedang berkonsentrasi pada mengendalikan bangau kertas. Karena itu, dia terdiam, berjaga di sisi pemuda.

Di bawah arahannya, kertas bangau mencari setiap lantai kamar di lantai. Melalui mereka, ia menemukan bahwa pintu-pintu dibanyaknya unit telah dihancurkan dan mayat-mayat yang ditemukan mati terbunuh, sekali lagi dengan kepala mereka menjadi bubur. Setiap makanan di setiap rumah juga telah diambil oleh orang tersebut.

Satu jam berlalu dan ketika ia mulai merasakan energi spiritualnya menurun melewati tanda setengah, kertas bangaunya akhirnya tiba di tingkat kesebelas. Suara tidak jelas dari aktivitas manusia dan percakapan samar dapat didengar dari dalam salah satu unit di sana. Suara-suara itu terdengar lemah dan pelan.

“Aku telah menemukan mereka. Lantai kesebelas, unit 1107.” Butir-butir keringat berkumpul di kening Huo Zaiyuan, melembabkan ujung rambutnya. Menghembuskan nafas saat dia membuka matanya, dia mengambil  jus buah persik lain dan minum seteguk penuh untuk mengisi cadangannya.

“Sangat sulit bagimu. Beristirahatlah sedikit lebih dulu, lalu kita akan pergi.” Menunduk,  Long Zhanye menariknya mendekat dan memegang sebotol air di depan bibir Huo Zaiyuan agar dia menyeruputnya.

“Oke.” Bersandar di dada Long Zhanye, dia menelan beberapa teguk air. “Pintunya terkunci, jadi bangau kertas tidak bisa masuk. Tapi aku bisa mendengar suara pelandari dalam. Situasinya tidak terlalu bagus.”

“Jika mereka selamat dalam hal keamanan pribadi, maka masalah terbesar adalah makanan dan air. Meskipun misi kita hanya untuk membawa kembali keluarga itu jika memungkinkan, kita tidak dapat mengabaikan korban lain yang kita temui,” kata Long Zhanye.

Bertahan adalah tujuan utama setiap orang selama kiamat, tetapi dunia ini bukan hanya milik satu orang. Manusia tidak dimaksudkan untuk menjadi makhluk yang menyendiri. Tidak peduli seberapa acuh seorang individu, jika orang lain mati atau berubah menjadi zombie, maka satu-satunya yang selamat pasti akan menjadi gila oleh lingkungan yang menekan ditambah dengan kesendirian abadi.

Bahkan jika dirinya adalah seorang tentara, Long Zhanye tidak berani menyebut dirinya orang baik. Tetapi jika ada seseorang yang membutuhkan penyelamatan tepat di depan matanya, dia tidak bisa mengulurkan tangan membantu. Apalagi Huo Zaiyuan, yang mungkin tampak acuh pada segalanya tetapi sebenarnya memiliki hati yang lembut.

Mengambil beberapa makanan dan botol air dari tempatnya dan memasukkannya ke dalam tas di punggungnya, keduanya kemudian menuju ke lantai sebelas.

Dari tingkat ketiga hingga kesebelas, seseorang harus naik ke atas delapan lantai. Karena mengerahkan sedikit energi ketika mencari para korban, Huo Zaiyuan terengah-engah ketika mereka mencapai lantai sembilan. Pada saat ini, dia sangat berterima kasih kepada Pengguna Kemampuan yang membersihkan semua zombie yang berada di gedung ini. Atau yang lain, jika dia perlu membunuh mayat hidup serta menaiki tangga ini, dia akan menderita akut.

“Apakah kamu ingin aku menggendongmu?” Long Zhanye bertanya dengan prihatin, hatinya sakit ketika dirinya melihat Huo Zaiyuan membungkuk untuk mengaturnapasnya. “Jika kamu tidak suka itu, aku selalu siap membawamu.”

“Tidak perlu …” Bersandar di dinding yang dingin, dia menatap Long Zhanye dengan iri. Nafas pria didepannya masih teratur dan bahkan seolah-olah dia belum menaiki tangga selama ini.

Setelah istirahat kecil, pasangan ini melanjutkan pendakian mereka, dengan cepat tiba di luar unit 1107. Tanpa Huo Zaiyuan mengendalikan mereka, sepuluh bangau kertas berkibar tanpa tujuan maju dan mundur di depan pintu. Dengan lambaian tangannya, kertas bangau itu menghilang.

Long Zhanye mengangkat tangan dan mengetuk pintu. “Apakah ada orang di dalam?”

Setelah ketukan  tajam, serangkaian suara muncul dari dalam kamar. Beberapa saat kemudian, suara serak melayang keluar. “Kamu … kamu manusia?”

“Tentu saja. Zombie tidak bisa bicara. Tolong bukakan pintunya. Zona aman telah ditetapkan di distrik militer Kota B. Semua orang yang selamat sudah berjalan ke sana,” jawab Long Zhanye.

Serangkaian kebisingan lain naik, diikuti oleh suara benda berat yang dipindahkan. Pintu terbuka sedikit, cukup untuk mata gelap terlihat mengintip keluar.

“Sungguh… mereka benar-benar manusia. Mengenakan seragam militer. Negara ini belum menyerah pada kita … kita diselamatkan!” Suara serak tercekik penuh emosi yang naik.


<< Rebith Of MC – Chapter 138

Rebith OF MC – Chapter 140 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s