Rebith Of MC – Chapter 138

Translator Indo : Norkiaairy

Chapter 138 : Penyihir Kultus Bertuah – Sekte Sesat


 

“Zhanye, itu adalah zombie Rank 3 yang tersembunyi di antara zombie umum!” Seperti yang dikatakan Huo Zaiyuan, jimat koin muncul di tangannya. Menggerakkanpergelangan tangannya, ia mengirimkannya menembak ke arah zombie yang sedang mundur.

Mengikuti koin kayu sepersekian detik kemudian adalah peluru yang dipenuhi energi spiritual. Yang berevolusi mampu merasakan bola besar dari kekuatan yang mengarah tanpa ragu untuk itu dan menghindar dengan cepat ke samping, hanya untuk putaran penembak jitu untuk menempatkan jauh di dalam tengkoraknya.

Sebuah jeritan kesakitan yang menusuk telinga keluar. Saat memudar, semua zombie umum tiba-tiba membeku secara keseluruhan. Saat zombie Rank 3 terbakar menjadi abu, sisa mayat hidup tercerai-beraikan, formasi tertib berantakan.

“Hahaha… Long Hongjian, Long Zhanye, dan seorang pendeta Tao kecil yang mahir dalam Seni Tao. Kali ini, itu hanya hadiah kecil sebagai sambutan.Bagaimanapun, kita memiliki banyak kesempatan untuk bertemu lagi di masa depan. Kiamat ini adalah Surga dari ahli praktisi kultus kami di Bumi! Ha ha ha…”

Gelak tawa egois dari lingkungan sekitar mereka, tetapi walau mencoba  sebisa mungkin, tidak mungkin untuk menentukan dari mana asalnya.

Apa yang lebih mengerikan adalah zombie yang tersebar di bawah juga, tertawa bersama dengan penyihir  yang tidak dikenal saat mereka mulai berkeliaran.

“Bukankah hanya ada satu zombie tingkat tinggi di antara gerombolan itu?” Long Hongjian bertanya pada Long Zhanye.

“Siapa yang tahu … tapi Komandan Long, saat ini, bukankah seharusnya pertanyaannya adalah “penyihir kultus Bertuah ini ” yang mengendalikan mayat hidup ini?” Masih memegang senapan sniper, Long Zhanye melotot tajam pada sepupunya yang lebih muda sebagai yang terakhir menampilkan kebodohan.

“Eh …”Sudut-sudut mulut Long Hongjian tertarik ke bawah saat dia menyadari perhatiannya tertarik pada topik yang salah.

“Itu ‘aliran sesat’ adalah organisasi yang bersembunyi di zona aman kami ?!” Ah Shou berteriak kaget.

“Tidak masalah jika itu sebelum atau setelah kiamat, akan selalu ada orang-orang semacam ini muncul,” komentar Ah Gong.

“Benar.” Huo Zaiyuan setuju.

“Mungkin kiamat zombie ini adalah hasil dari keserakahan manusia.” Long Zhanye mengatakannya  dan kemudian berbicara kepada semua orang yang hadir,“Kembalilah tidur. Sepertinya kita akan dibiarkan sendiri dengan tenang selama sisa malam ini. ”

Seperti yang diprediksi Long Zhanye, separuh terakhir malam berlalu dengan damai. Tidur setelah fajar hingga jam-jam berikutnya di pagi hari, mereka sarapan cepat sebelum kembali ke zona aman Kota B.

“Zhanye, apa kamu benar-benar tidak akan datang ke markas? Meskipun kakek bisa sangat bertele-tele, aku tahu dia merindukanmu. Sebelumnya, ketika kakek kedua melaporkan kamu berlari ke Kota Z dan terus kehilangan kontak, dia sangat khawatir.” Long Hongjian dan timnya turun dari Hummer sebelum gerbang zona aman. Itu adalah langka ketika dia menganggukkan kepala kepada Long Zhanye.

“Awalnya aku berencana mengunjungimu kemarin. Tapi kita sudah bertemu, jadi begitulah. Beritahu kakek penatua bahwa aku baik-baik saja dan terima kasih atas perhatiannya. Jika keadaan memungkinkan, aku akan datang ke Kota B dan mengunjunginya. Little Yuan dan aku masih memiliki misi untuk diselesaikan. Aku ingin menyelesaikan masalah  “Sekte Penyihir ini” dan jimat hitam dengan cepat,” jawab Long Zhanye. “Lebih berhati-hati jika nanti kamu keluar untuk tugas. kamu tidak akan seberuntung seperti ini ketika kamu menghadapi bahaya. ”

“Ya. Hati-hatilah dalam misimu juga. Beberapa hari yang lalu, tim tentara bayaran kembali dari distrik utara. Keadaan di sana tidak terlalu buruk, dan mereka menemukan beberapa tanda yang menunjukkan orang yang selamat. Kakek sudah berencana mengirim tim penyelamat ke distrik utara,” kata Long Hongjian.

“Ya, kalau begitu kita pergi duluan.”

Hummer berbalik arah, kemudian melaju ke distrik utara Kota B.

 

*          *         *          *

 

Zona aman Kota B

Rambut gelap seperti tinta berkibar dengan lembut diiringi angin sepoi-sepoi saat seorang pemuda berpakaian serba putih berkamuflase militer menatap ke kejauhan, tetap diam untuk waktu yang sangat lama.

“Kenapa?” Sosok pria jangkung mendekat, sebuah lengan melingkar di bahu pemuda itu.

Perlahan-lahan mengambil pandangannya dari cakrawala yang jauh, pemuda itu menggelengkan kepalanya. “Ada perasaan yang sedikit  familier berkobar dari arah tadi. Tapi itu menghilang. ”

“Itu hanya perasaan, belum tentu nyata. Sekarang setelah mengalami akhir dunia, ingin menemukan satu orang lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.” Kilatan ketidaksenangan melintasi mata pria itu sebelum senyum lembut menggantikannya. “Ayo kembali, hmm? Bawahanku akan terus mencari dan menemukan mereka, hidup atau mati. ”

“Mereka tidak akan mati.”

“Ya ya ya. Pasti tidak mati.” Pria jangkung itu menghibur bahkan jika jantungnya bergumam dengan kesal.

Hmph, kuharap orang itu bertemu dengan insiden serius. Dengan begitu kamu akan berhenti khawatir sepanjang siang dan malam.

 

 

*          *         *          *

Hummer terus mengarah ke utara menuju OO Street. Selama perjalanan singkat, mereka menemukan beberapa zombie, tetapi berhasil menghindari dikelilingi.

Tidak butuh waktu lama sebelum mereka memasuki OO Street. Seperti Long Hongjian sebutkan sebelumnya, memang masih ada yang selamat di sini. Ketika kendaraan melaju di jalan, beberapa wajah muncul dari beberapa unit di gedung-gedung tinggi, masing-masing dari mereka membawa warna-warni yang sakit-sakitan, tidak lebih dari kulit pada tulang. Jika zona aman tidak terburu-buru dalam mengirim regu penyelamat, orang-orang ini akan mati kelaparan segera jika mereka tidak berubah menjadi zombie terlebih dahulu.

Sambil menahan siku di ambang jendela, Huo Zaiyuan menatap ke luar jendela ketika sebuah sosok berkedip melewati garis pandangnya.

“Hentikan mobilnya!”

Long Zhanye tidak kaget saat mendengar teriakan tiba-tiba, malah menginjak rem dengan segera. “Ada masalah?”

“Berbalik sedikit. Ada seseorang di sana,” Huo Zaiyuan menjawab sambil menunjukkan jendela.

Meskipun mobil bergerak sangat cepat, Huo Zaiyuan tahu dirinya melihat seorang pria tua yang pendek dan bungkuk berdiri di ambang pintu rumah, dengan pintu depan terbuka lebar … dan melambai padanya. Zombi yang beringsut melewati benar-benar mengabaikan manusia berdiri di sana, menciptakan pemandangan yang sangat aneh.

“Seseorang? Aku tidak melihat siapa pun.” Mengemudikan Hummer dan membelok, Long Zhanye  memindai area yang ditunjuk Huo Zaiyuan. “Apakah kamu yakinkamu tidak melihat sesuatu karena kelelahan?”

“Hentikan mobil di sini,” Huo Zaiyuan menginstruksikan alih-alih membalas.

Karena sesepuh sekarang berdiri di depan pintu yang terbuka, memanggilnya dengan senyum.

“Aku benar-benar tidak melihat apa-apa.” Sambil mengalihkan pandangannya dan menyapu area itu sekali lagi, Long Zhanye beralih kearah  Huo Zaiyuan dengan bingung.

“Orang itu adalah seorang master. Mari kita lihat.” Huo Zaiyuan tersenyum dan turun dari kendaraan. Menutup pintu, dia berjalan ke sisi pengemudi dan mengambil pergelangan tangan Long Zhanye di tangan, mengarahkannya ke tetua.

Ketika kedua tangan mereka bersentuhan, Long Zhanye menatap dengan takjub saat adegan berubah di depan matanya. Bangunan setengah-hancur diganti dengan rumah sederhana, dan sebelum pintu masuk yang terbuka lebar berdiri seorang lelaki tua dengan senyum lebar di wajahnya.

“Salam, senior.”

Di antara para praktisi Tao, yang lebih tua adalah, secara alami lebih banyak pengetahuan tentang Seni Tao, mereka, karenanya, para sesepuh harus dihormati. Seorang junior harus menyapa yang lebih tua dari  mereka sebagai senior untuk menunjukkan rasa hormat. Untuk melakukan sebaliknya adalah kasar. Sebagai seseorang yang baru memulai di jalur Tao belum lama ini, pengalaman minim Huo Zaiyuan tidak sebanding dengan kekayaan pengetahuan orang tua ini. Belum lagi, dalam hal usia, pria tua ini seniornya. Dengan demikian, sangat tepat untuk memanggilnya seperti itu.

“Aku tidak berani menerima kehormatan sebagai“ senior ”. Hehe … lelaki tua ini telah berada di rumah spiritual ini selama beberapa dekade, dan akhirnya, tubuh kultivasi murni yang telah aku nantikan telah tiba.” Pak tua itu tertawa pelan ketika dia mengundang pasangan itu ke rumahnya.

“Tubuh murni yang dibudidayakan?” Huo Zaiyuan ragu-ragu untuk kedua meskipun dia tahu lelaki tua itu sedang membicarakannya. “Senior tolong jelaskan. Kamu menungguku?”

“Benar. Orang tua ini justru menunggumu. Untuk mengembalikan sesuatu.” Setelah dia memastikan mereka berdua duduk, pria tua itu masuk ke ruang remang-remang dan muncul kembali dengan cepat, tangan yang keriput dengan sopan memegang sebuah kotak kayu kuno yang panjangnya sekitar satu meter.

“Ini adalah…”

“Kepemilikan yang paling berharga dari Tao. Aku mengembalikannya kepadamu. Anggap saja menyerahkan barang kembali ke pemiliknya yang sah,” kata Tetua.“Pertemuan yang ditakdirkan di dunia yang tenggelam dalam kekacauan. Harap berhati-hati dan tetap waspada. Keinginan lelaki tua ini telah terpenuhi, jadi rumah spiritual harus menutup pintunya sekarang. Silakan pergi.”

“Eh … tunggu!”

Namun, bahkan sebelum Huo Zaiyuan dapat menyelesaikan seruan terkejutnya, orang tua itu tanpa kata hilang tepat di depan mata mereka. Orang ini jelas bukan praktisi Tao seperti Tao umumnya.

“Sangat luar biasa,” gumam Long Zhanye. Untuk dapat menghilang dengan mudah di hadapan orang yang sangat waspada seperti dirinya, keterampilan penatua ini sangat luar biasa.

“Silakan pergi.” Suara lelaki tua itu keluar dari pintu tertutup rapat sebelum memudar secara bertahap.

Melirik ke rumah untuk terakhir kalinya, Huo Zaiyuan memeluk kotak kayu di dadanya dan pergi. Ketika kaki mereka melangkah keluar dari ambang pintu, rumah itu lenyap, diganti sekali lagi oleh citra setengah-reruntuhan.

Kembali ke Hummer, Huo Zaiyuan menatap kotak, jari-jari ramping menjuntai di atasnya. Untuk beberapa alasan, rasa keakraban meningkat begitu kulitnya menyentuh kayu.

Meskipun kotak ini terlihat kuno, ukiran yang rumit dan halus dari dekorasi hutan bambu itu tidak memiliki tanda-tanda keausan, tetap cerah dan hidup.

“Buka dan lihat apa isinya,” kata Long Zhanye.

“Ya.”

Membalik penutup terbuka, interior dipenuhi dengan lapisan sutra brokat kuning-emas, sinar cahaya perak pudar yang memancarkan dari kain halus.

 

*          *         *          *

 

Mesin Hummer mengaum hidup, mengarahkan ke alamat yang tertulis di selembar kertas.

“XX Avenue ada di depan,” kata Huo Zaiyuan, melirik ke bawah untuk mengkonfirmasi.

“Ya.” Long Zhanye memutar roda kemudi, mengirim kendaraan ke dalam tikungan tajam yang tiba-tiba yang mengetuk dua zombie dari kaki mereka sebelum berlari di atasnya. Memasuki jalan kecil yang lebih kecil, mobil berhenti di depan gedung tinggi.

Seluruh blok itu sunyi senyap dan setumpuk sampah menempati ruang di depan gerbang depan. Namun, tidak ada tubuh yang rusak atau mayat yang terpotong-potong dapat dilihat.

“Ayo pergi.”


<< Rebith Of MC – Chapter 137

Rebith Of MC – Chapter 139 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s