Rebith Of MC – Chapter 137

Translator Indo : Norkiaairy

Chapter 137 – Serangan Zombie


 

Beberapa dari mereka mengadakan diskusi panjang, hanya menyebar ketika mendekati tengah malam. Long Hongjian dan timnya cukup stres dan kelelahan hari ini, Long Zhanye membiarkan mereka untuk beristirahat, meninggalkan Huo Zaiyuan dan dirinya untuk berjaga malam.

Dengan perwira senior yang berjaga, yang lain secara alami diyakinkan. Long Hongjian tidak memprotes, menarik An Mingxi ke sofa dua kursi untuk tidur. Ah Gong dan Ah Shou menempati sofa satu tempat duduk masing-masing, meringkuk di atasnya untuk beristirahat.

“Apakah kamu masih berpikir tentang jimat hitam itu?” Masuk ke ruangan, Long Zhanye melihat Huo Zaiyuan duduk di kursi goyang dan menatap ke kejauhan.

“Ya, aku terus merasa bahwa ada lebih jahat dan tersembunyi di jimat daripada hanya mampu mengendalikan zombie,” Huo Zaiyuan mengaku dengan desahan lembut.

Sambil berjongkok di samping Huo Zaiyuan, Long Zhanye menggosok rambutnya yang panjang dan berkata dengan lembut, “Jangan memberi dirimu begitu banyak tekanan. Kita akan pergi berkeliling di daerah utara besok, lalu kembali ke Kota A secepat mungkin. Serahkan masalah ini kepada Pendeta Penatua Tao. ”

“Ya.” Dengan pelan menggelengkan kepalanya untuk menghilangkan pikirannya yang berat, Huo Zaiyuan tersenyum pada Long Zhanye. “Cukup mengejutkan, kamududuk dengan sedikit nyaman dengan gelar perwira senior ah. Tidak perlu khawatir tentang apapun. ”

“Bukan berarti aku tidak khawatir tentang hal-hal. Sebaliknya, aku tidak ingin mengungkapkannya. Lebih jauh lagi, masalah seperti ini tidak dapat dipecahkan dengan terus-menerus tertekan olehnya. Asalkan itu disebabkan oleh manusia, cepat atau lambat, akan ada cara untuk mengatasinya .” Berdiri dan ingin membawa tubuhnya dalam pelukan, Long Zhanye sedikit membungkuk dan mengangkat Huo Zaiyuan bak puteri.

“Ahh – kamu … apa yang kamu lakukan?” Terkejut oleh gerakan tak terduga, kedua tangan terulur untuk memegang kerah kaku jas militer Long Zhanye.

“Aku belum pernah duduk di kursi goyang sebelumnya, jadi mari kita duduk bersama.” Menggendong Huo Zaiyuan dekat, Long Zhanye menyeringai dengan tidak ada penyesalan sebelum duduk dengan nyaman di kursi.

“Kamu …” Membungkus lengannya di leher pria yang lebih tua, Huo Zaiyuan tersipu malu saat dia menatap wajah tampan yang begitu dekat dengan wajahnya sendiri.“Jika kamu suka kursi goyang ini begitu banyak, kita bisa membawanya bersama kita sebelum kita meninggalkan rumah ini …” Menyiratkan ‘jika kamu ingin duduk di kursi ini, aku akan membawanya keluar dari ruang kapanpun kamu inginkan’, tetapi tentu saja … Huo Zaiyuan baru saja mengembangkan keinginan untuk kursi goyang ini juga.

“Oke, kita akan membawanya bersama kita. Dengan begitu, kita bisa duduk bersama kapanpun kita mau.” Tersenyum, Long Zhanye menutup jarak antara mereka dan menciumnya dengan lembut.

Keheningan yang penuh kasih mengendap di sekitar pasangan. Ketika jam berdetak melewati tengah malam, tidak ada suara sekecil apa pun yang bisa didengar, dan pasangan akhirnya memiliki cukup waktu duduk di kursi goyang.

Berdiri di atas kaki mereka, Huo Zaiyuan mengirimkannya ke ruang angkasa dalam sekejap cahaya. Saat mereka berbalik, bersiap untuk kembali ke aula, lolongan keras mendadak seperti suara binatang buas ganas menghancurkan atmosfer yang tenang.

Sangat terkejut oleh suara gemuruh, Long Zhanye dan Huo Zaiyuan langsung berlari ke balkon di lantai dua. Rumah ini memiliki sistem anti-pencurian yang cukup efektif. Mulai dari bawah balkon, jaring pengaman yang hampir tak terlihat dipasang di sekitar tingkat kedua. Selain larik pelindung di halaman, seseorang tidak perlu khawatir tentang zombie yang melompat untuk menyerang lantai dua.

Sesampai di balkon, kedua lelaki itu menatap ke arah jalan utama hanya untuk melihat deretan bayangan gelap yang tak berujung berjalan menuju rumah ini.

“Para zombie datang ke arah ini!” Ekspresi Long Zhanye mengeras, dan segera berbicara dengan Huo Zaiyuan. “Little Yuan, granat, senapan mesin dan senapan sniper.Aku akan membangunkan yang lain.”

Dihadapkan oleh situasi seperti ini, Long Zhanye tidak berhenti memikirkan tentang pertanyaan apa yang mungkin muncul kemudian mengenai persenjataan besar senjata mereka. Karena Huo Zaiyuan memiliki peralatan yang mereka butuhkan, ragu-ragu sekarang berarti mungkin menyerahkan hidup mereka.

Ketika  Huo Zaiyuan mulai mengambil barang-barang permintaan Long Zhanye, Long Hongjian dan yang lainnya bergegas bahkan sebelum Long Zhanye berteriak agar mereka bangun. Tak perlu dikatakan, tak satu pun dari mereka bisa tidur melalui suara yang menusuk tulang itu.

“Apa yang terjadi? Suara apa tadi tadi? Apakah itu zombie?” Long Hongjian mengerutkan kening, jelas tidak mengharapkan sesuatu seperti ini terjadi.

Dia tahu seperti apa mayat hidup itu. Telah mendengar lebih dari sekali selama berbagai perjalanan keluar dari zona aman. Tapi lolongan itu sekarang terlalu mengerikan, sangat tidak seperti geraman rendah rata-rata zombie.

“Ini zombie. Sekelompok besar dari mereka sedang menuju ke arah kami. Penghalang Little Yuan adalah garis pertahanan pertama kita. Kita tidak bisa membiarkan mereka melanggar atau kita akan berada dalam banyak masalah malam ini.” Membagikan senapan mesin ke tangan Long Hongjian dan Ah Gong, dia memberikan sekotak granat kepada Ah Shou dan mengambil senapan sniper untuk dirinya sendiri.

“Apa rencana yang akan kamu lakukan?” Long Hongjian bertanya karena ia dengan cepat mempersiapkan untuk menarik tuas pada senapan, menempatkannya  di balkon pagar.

Sekarang dia mengerti mengapa sepupunya yang lebih tua memilih rumah dua lantai ini daripada bangunan tinggi lainnya di sekitarnya. Pintu depan dan belakang rumah ini sangat dekat dengan pagar di sekitarnya, dan bangunan itu sendiri terletak tepat di depan jalan utama. Meskipun tidak ada jalan keluar ketika menghadapi bahaya, jika seseorang dapat secara memadai mempertahankan tempat ini, mereka pasti tidak akan mati di sini.

“Raungan itu jelas bukan dari zombie biasa. Di atas itu, itu terdengar seperti pemanggilan atau perintah. Kenyataan bahwa gerombolan ini berkumpul bersama dan mencari pengepungan untuk kita adalah karena mereka dikendalikan. Aku ingin menemukan zombie yang berevolusi dan menembak mati,” jawab Long Zhanye sambil dengan cepat mengumpulkan senapan sniper.

“Tapi Long gege, jika kau membunuh zombie itu ketika berada di tengah-tengah gerombolan, bukankah usahamu sia-sia jika zombie lain memakan mayat yang berevolusi?” Sebuah pertanyaan dari An Mingxi saat dia membantu Huo Zaiyuan dalam menyiapkan beberapa jimat lainnya untuk menyerang dan bertahan.

Mengumpulkan kristal dan membakar mayat untuk mencegah zombie yang lebih berkemungkinan akan berevolusi adalah tugas utama dari setiap pendeta Tao.

Jika mayat hidup yang mengendalikan zombie ini ditembak mati tetapi tidak terbakar dan dimakan oleh beberapa zombie umum lainnya, maka yang umum akan mengalami evolusi. Ketika itu terjadi, mereka akan tetap tidak dapat melarikan diri dari pengepungan ini.

“Zhanye dan aku sudah memikirkan tindakan balasan sebelumnya,” kata Huo Zaiyuan, mengambil kotak baja dari saku bagian dalam jaket kamuflase dan menyerahkannya pada Long Zhanye.

“Apakah itu peluru?” Setelah mengikuti Long Hongjian dalam memakai senjatanya untuk sementara waktu sekarang, dia telah melihat beberapa kotak baja seperti penggunaan ini dalam ketahanan amunisi.

“Ya, peluru khusus. Kita dapat menggunakan kesempatan ini untuk menguji hasilnya,” Huo Zaiyuan menjawab, mengangguk.

Semua yang hadir dibuat diam sesaat setelah mendengar kata-katanya. Dalam keadaan semacam ini, ia berani menggunakan hidupnya untuk menguji barang-barang eksperimen. Apakah orang ini terlalu kurang ajar atau terlalu berkepala dingin?

Bahkan, tak satu pun dari tebakan ini akurat. Huo Zaiyuan tidak berani, dan pasti tidak terlalu berkepala dingin. Setelah mengalami kematian sebelumnya, dia lebih takut daripada orang lain. Oleh karena itu, sementara dia menghargai kesempatan kedua, keyakinannya terhadapa Long Zhanye lebih besar.

Kotak yang diserahkan pada Long Zhanye berisi peluru yang direndam untuk jangka waktu tertentu di air Kolam Sembilan Naga Musim Semi. Selama rentang waktu itu, dia dapat secara jelas merasakan logam perlahan menyerap energi spiritual dari air.

Dengan demikian, ia berspekulasi bahwa jika seseorang dapat menggunakan mata air sebagai tinta untuk jimat, peluru yang menyerap energi spiritual seharusnya memiliki efek yang sama.

Meskipun Long  Zhanye tidak mengerti bagaimana untuk memanfaatkan energi spiritual batin seseorang dan menyalurkan ke dalam benda mati, energi spiritual yang murni tidak akan perlu mendorong untuk menghilangkan energi jahat ketika kedua datang ke dalam kontak. Jadi dia memutuskan untuk mengambil spekulasi. Jika dia menang, semua orang akan aman.

Memasukkan peluru ke dalam klip kosong, Long Zhanye bersiap-siap menembakkan senapan sniper  yang pertama ketika mayat hidup tiba. Huo Zaiyuan dan An Mingxi mengaktifkan susunan proteksi sekunder untuk memperkuat penghalang di sekitar taman untuk mencegah gerombolan itu menerobosnya. Mengarahkan ruang lingkup senapan mesin mereka masing-masing, Long Hongjian dan Ah Gong masuk ke kerumunan di bawah. Menjadi ahli penembak jitu di militer, keduanya menjatuhkan mayat hidup  dengan setiap pemicu. Tetapi setiap yang jatuh langsung diganti dengan yang lain. Ah Shou melemparkan beberapa granat di atas pagar balkon, berkontribusi dalam menghilangkan segeromboloan penuh dengan setiap ledakan.

Di bawah serangan intens dari beberapa pembela di balkon, siluet tiba-tiba menerobos keluar dari antara gerombolan, membidik manusia di lantai dua. Berdiri ke samping dalam persiapan acara seperti ini, Long Zhanye segera mengangkat senapan sniper, menguatkan pantat senjata di pundaknya, membidik pemandangan dalam satu gerakan dan menarik pelatuknya.

Sebuah “pew” lunak berdering keluar. Sosok itu membeku di udara saat api emas meledak dari lubang peluru di kepalanya, membungkus mayat saat jatuh ke tanah.

“Pelurunya efektif!” Huo Zaiyuan tidak dapat membantu dan berseru gembira.

“Karena itu efektif, maka mari kita meningkatkan intensitas serangan kita. Aku akan mulai mengambil yang diberikan untuk mencari pengontrolan gerombolan yang berkembang ini,” kata Long Zhanye.

Karena zombie tingkat tinggi yang dapat mengendalikan mayat hidup biasa memiliki sedikit lebih banyak kecerdasan, itu pasti tidak akan menyebabkan kematiannya. Hanya dengan mengurangi jumlah zombie biasa dengan cepat, mereka dapat mengekspos ini berkembang. Long Zhanye hanya akan mendapat satu kesempatan untuk mengambilnya.

Tembakan dari balkon yang turun menjadi lebih ganas. Bahkan Huo Zaiyuan akhirnya berkontribusi dengan mengeluarkan beberapa jimat ledakan.

Zombies jatuh seperti lalat, menumpuk di sekitar penghalang di sekitar gedung. An Mingxi menyulut jimat api, melemparkannya ke dalam gundukan tubuh yang terustumbuh. Seakan disiram minyak tanah, kobaran api emas menyebar dalam hitungan detik, menerangi sepetak kecil langit di atas.

Zombie biasa takut api spiritual, oleh karena itu gelombang gelombang mayat menyurut, secara bertahap menyebar. Untuk saat ini, bahaya penghalang yang dilanggar dapat dihindari.

Mengambil kesempatan ini, Huo Zaiyuan menggunakan dua jimat lainnya untuk menambal area yang melemah. Mata menyapu kelompok mayat hidup yang masih tersisa di bawah, tiba-tiba dia melihat seekor zombie mundur jauh dari api, gerakannya sangat berbeda seperti langkah yang mengejutkan dari kerabat tingkat rendah lainnya.

“Zhanye! Di sana! Yang itu adalah zombie tingkat tinggi yang mengendalikan gerombolan!”


<< Rebith Of MC – Chapter 136

Rebith Of MC – Chapter 138 >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s