LRP Chapter 5 – Tips Persahabatan: Perawatan Pahit dan Baik

Translator Indo : Chintralala

Hai’an dikemas sebelum dia dibawa keluar dari rumah pelelangan, jadi dia tidak bisa melihat apa-apa. Dia hanya bisa merasakan Carl membawanya pergi dan kemudian dia samar-samar teringat akan tidur.

Hai’an dibangunkan oleh percakapan Carl dengan orang lain.

“Hai, Carl.”

“Hai, Jamie.” Carl menyapa orang lain.

Dimana ini?

Hai’an masih tidak jelas tentang situasinya sampai dia mendengar kalimat berikutnya, yang membuatnya langsung tersadar.

“Aku membeli telur segar. Ayo kita makan telur orak-arik hari ini. Sudah lama kita tidak memakannya,” Suara familiar Carl terdengar sangat ganas saat ini.

Tunggu, Carl membeli telur hari ini…

“Yup tidak masalah. Ooh, telur ini terlihat sangat besar dan segar.”

“Ha-ha-ha, ya, ya. Aku membelinya di rumah pelelangan gratis.”

Hai’an: ………

Dia dulu berpikir kalau Carl hanya bercanda. Hai’an ingat telur yang dia lihat di pelelangan hari ini. Mereka benar-benar cukup besar, cerah dan warnanya bagus. Di satu sisi, dia bisa melihat bagaimana mereka bisa terlihat menggugah selera.

Hai’an berkabung dalam-hati untuk telur-telur itu.

Dia merasa dirinya diangkat oleh Carl, tetapi dia menemukan bahwa dia tidak bisa mendengar langkah kaki Carl ketika dia berjalan. Setelah beberapa saat, dia tampak berhenti. Setelah bunyi erangan, dia mendengar Carl mengeluh, “Bahkan mengganti kunci. Tidakkah aku bisa dipercaya?”

Setelah suara hantaman keras, pintu terbuka. Hai’an tidak ragu kalau Carl telah menghancurkan gagang pintu untuk masuk. Carl meletakkan Hai’an di atas meja dan pergi.

Hai’an ditinggal sendirian di rumah, terdiam, dan sedikit panik tentang situasinya. Dia tiba-tiba berpikir bahwa mungkin Node magic yang dia pelajari masih bisa digunakan di sini.

Hai’an merasakan elemen-elemen di sekitarnya. Elemen kayu di sekitar bagian atas tubuhnya sangat aktif. Bagaimanapun, dia adalah bibit rumput. Dia bisa merasakan elemen bumi dari bagian bawah tubuhnya yang terkubur di tanah. Karena dia sudah disiram sebelum dikemas, jadi ada juga elemen air kecil di dalam kotak.

Tetapi elemen-elemen ini hanya sedikit yang tidak terasa, jadi Hai’an mencoba mengerahkan elemen-elemen kayu di sekitarnya. Kemudian dia menemukan bahwa dia tiba-tiba memiliki tangan ekstra ??? Itu adalah jalar kecil dan tiba-tiba tumbuh lebih panjang. Namun, itu sangat mendadak sehingga Hai’an tidak dapat mengendalikan cara bergeraknya dan dia secara tidak sengaja memukulnya ke sisi kotak kemasan. Ketika Hai’an mendengar suara pintu terbuka, gangguan ini membuat jalar tiba-tiba menghilang.

Auguste tahu kemarin kalau Carl akan memberinya hadiah ulang tahun, tetapi itu tidak berarti apa-pun bagi orang-orang seperti mereka. Terakhir kali Carl memberinya telur, telur itu dicuri dan dimakan oleh Carl sebelum bisa menetas. Kali ini, dikatakan sebagai tanaman yang baik. Auguste mengerutkan kening, berharap Carl akan mengirim lebih dari sebatang pohon teardrop.

Dengan seluruh tubuhnya penuh bola mata, hanya dengan satu sentuhan dari bunga yang menitikkan air mata akan menyebabkan ketidakstabilan mental. Jika dia memeliharanya di rumah, bukankah dia hanya meminta untuk dibunuh di tengah malam?

Melihat ke dalam ruangan, ada kotak hadiah besar di atas meja bagian tengah, terbungkus kertas merah yang sangat mencolok. Di tengah kotak ada ikatan-pita merah muda besar dengan kartu ucapan yang tergantung di ujungnya.

{Selamat ulang tahun!!! = 3 = ~}

Auguste: “……..”

Auguste merasa bahwa jika Carl meninggal suatu hari nanti, itu bukan karena sebuah kesalahan, tetapi karena dia yang akan menjadi pelakunya.

Gaya lukisan kotak yang meriah ini hampir membutakan mata Auguste. Dia berjalan dengan cepat, mengambil tiga langkah sebelum dia merobek kertas pembungkus.

Hai’an sangat ketakutan dengan tindakan kekerasan ini sehingga dia menggelengkan daun ketika melihat cahaya. Begitu dia mendongak, dia melihat pemilik tanpa ekspresi.

Saat Auguste merobek kertas pembungkusnya, dia melihat Hai’an, pot bibit dalam kotak persegi transparan.

Bukankah… ini yang disebut rumput bergetar?

Ketika Hai’an melihat cahaya, Auguste melihatnya gemetaran. Dia mengambil Hai’an dari kotak, memikirkannya dan meletakkannya di meja di sebelah kanan.

Karena saat ini sudah dikirim, dia sebaiknya merawatnya dengan baik.

Auguste mengambil Handbook Rumput Bergetar, yang ditekan di bawah kotak, dan membacanya. Dia memutuskan untuk menjadi pemilik yang baik.

[Teks lengkap “Buku Pegangan untuk Memelihara Rumput Bergetar”]

Auguste terdiam.

Apakah ini yang dikatakan Carl adalah tanaman yang baik untuk diberi makan? Tetapi Auguste berpikir bahwa, paling tidak, Carl tidak akan mengirim tanaman hanya untuk mencuri kembali dan memakannya. Mungkin ini ide yang bagus.

Auguste dengan cepat membuat nama untuk Hai’an: JianJian.¹

[1] Bitchy adalah terjemahan langsung. Pada dasarnya, ini adalah tradisi China untuk memanggil anak-anak dengan nama sial sehingga mereka bisa hidup lama dan selamat dari masa kecil. Karena angka kematian anak-anak tinggi, pada dasarnya mengacu pada bagaimana gulma tangguh dan tumbuh melalui segala sesuatu sehingga mereka berharap untuk anak-anak mereka. JianJian juga bisa berarti Murah.

 

Nama itu terdengar sangat bagus untuk dukungan. Setelah memberinya nama, Auguste mengeluarkan pisau dan mendekati Hai’an.

Sejak diletakkan di atas meja samping tempat tidur oleh Auguste, Hai’an diam-diam berpura-pura bahwa dia benar-benar hanyalah tanaman pot, menikmati kamar Auguste dengan mata terbuka. Tanpa diduga, dekorasi di kamar ini memiliki perasaan yang menarik. Seluruh ruangan dihiasi dengan lampu Natal merah dan hijau. Ada banyak patung naga mini di bagian sudut. Hai’an bersumpah bahwa dia bisa melihat boneka beruang cokelat raksasa di samping pintu.

Ini…

Tapi sebelum dia bisa memikirkannya, Hai’an melihat tuannya datang ke arahnya lagi dengan pisau di tangannya.

Hai’an: !!!!!!!!!!

Apa yang mau kamu lakukan, tuan ?!

Sama seperti Auguste mengambil pot bunga dengan Hai’an di dalamnya, dia melihat dua daun bergetar liar di luar tanah.

Bisakah pot rumput takut ketinggian?

Melambaikan pisau ke atas dan ke bawah, deretan huruf kecil muncul di pot putih kecil.

[JianJian (dilarang makan)]

Auguste memandangi pot itu dengan puas, lalu meletakkannya kembali di atas meja di samping tempat tidur sebelum dia berbalik dan membuka pintu.

Carl sedang duduk di meja konferensi di aula, mengunyah telur bawang. Ketika dia melihat Auguste datang, dia membuka mulutnya dengan telur-telur yang belum dia telan dan berteriak, “Temanku! Apakah kamu puas dengan apa yang kamu lihat?”

“Kamu diamlah.” Bahkan setelah bertahun-tahun, Auguste tidak bisa menatap lurus ke arah Carl.

Carl mendekati Auguste dengan tawa, hehe, tertawa. “Bukankah itu sangat imut? Kamu dapat menyodoknya tiga kali sehari, dan itu akan menyukai kedekatan pemiliknya.”

Auguste memutuskan untuk mengabaikan omong kosong Carl. Dia mengambil sendok gel beku yang ada di atas meja dan berkata, “Pintuku rusak lagi.”

“Er…” Carl tersedak. Dia berusaha mengaku, “Sebenarnya, aku selalu punya pertanyaan. Karena kamu tahu bahwa pintunya akan rusak olehku cepat atau lambat, mengapa kamu terus mengganti kunci?”

“Aku mengubah kunci untuk memberi tahu-mu kalau aku tidak menyambutmu di kamarku.”

“Apakah kamu pikir kamu bisa menghentikanku jika kamu mengganti kunci?” Carl memandang Auguste. “Oh, ada polanya.”

“………..”

Jamie, yang telah menyaksikan pertempuran secara diam-diam, juga terkejut. Carl memang tidak tahu malu, dia paham itu, tetapi dia tidak menduga Carl akan menjadi begitu liar.

Mungkin Auguste akan mencabik-cabiknya.


 

<< LRP Chapter 4

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s