LRP Chapter 4 – Pemilik Tanaman

Translator Indo : Chintralala

Bocah laki-laki itu berlari dengan riang bersama ranting bunga di lengannya dan berteriak, “Aku akan menerimanya. Aku akan pergi membayar.”

Carl terdiam.

Karena sepenuhnya diabaikan oleh bocah laki-laki itu, Carl ingin mendapatkan kembali martabat dan melihat banyak telur di kubah mereka mengambang di aula. Dengan lompatan, dan sapuan tangannya, dia mengambil beberapa telur yang bersiap untuk melarikan diri. Setelah menemukan wajah yang baru saja hilang, Carl memutuskan untuk membayar dengan puas.

Aku tidak hanya membeli hadiah baru untuk Auguste hari ini, tetapi aku bahkan mendapat makan siang. Ini adalah permainan yang menyenangkan dan rasanya luar biasa.

[Seorang juru lelang yang menarik biasanya berada di tepi rumah lelang, jadi kita harus memilih seorang juru lelang dengan mata rusa betina murni.]

[Caine mengajarimu bermain bebas di dalam rumah lelang.]

Carl membalik-balik handbook ini, yang telah beredar sejak lama di antara bintang-bintang dan dikatakan untuk penggunaan eksklusif warga sipil dalam pelelangan gratis. Caine adalah salah satu pebisnis top di Star Trade Union. Bukunya sangat populer, tetapi Carl berpikir itu juga cukup konyol. Bisakah warga sipil memasuki rumah lelang? Diperkirakan tiket masuk tidak tersedia untuk penjualan publik, kecuali untuk juru lelang yang dipilih secara acak, hampir tidak ada warga sipil di dalam aula.

Dengan mencibir, Carl mengeluarkan tasnya, mengemas semua barang di dalam dan bersiap untuk pergi. Tidak jauh dari sana, bocah yang baru saja melarikan diri itu sedang berbicara dengan juru lelang. Bocah laki-laki itu mungkin sedang berbicara dengannya tentang membeli barang-barangnya.

Juru lelang itu berjongkok di depan anak laki-laki kecil itu dan berkata kepadanya dengan lembut, “Nak, kamu tidak bisa membeli ini. Ini adalah komoditas kelas R, yang agresif dan tidak cocok untuk rumah-domestik.”

“Mengapa? Kupikir ini indah.” Bocah laki-laki itu menatap juru lelang dengan mata besar.

Juru lelang mengeluarkan manual tanaman dan menunjuk ke nama tanaman di atasnya. “Lihatlah.”

Bocah laki-laki itu menoleh dan Carl melihat kata-pengantar tanaman dengan penglihatannya yang bagus.

[Kata Pengantar “Handbook Peningkatan Bunga dengan Tagihan Kecil”]

Carl berpikir, ‘Ada apa dengan manual aneh ini? Toko tanaman ini sangat tidak bisa diandalkan.”

“Menurut instruksi pemberian makan, umurmu tampaknya tidak cocok untuk memelihara bunga-bunga kecil.” Juru lelang itu menyarankan dengan getir, “Kamu bisa mempertimbangkan untuk menanam tanaman teardrop. Mereka lebih baik untuk dirawat dan bertemperamen lembut.” Dia mengeluarkan pohon teardrop dari belakangnya, yang dia tidak tahu akan datang, dan kemudian berkata, “Kecuali mungkin agak menakutkan.”

Bocah laki-laki itu menatap mata kecil itu dengan air-mata di matanya. “Tapi aku sangat menginginkannya.”

“Aku juga berpikir itu tidak ada gunanya,” Carl menyela dan meraih kubah kaca di tangan bocah itu. “Kurasa itu tidak bisa menggigitku.”

Ketika dia berbicara, Carl mulai melepaskan dasar logam dari kubah kaca, memecahkan gesper logam magnetik dari bagian bawah menjadi dua atau tiga potongan. Dia mengeluarkan tanaman kecil dari bawah dan dengan cepat menyentuhnya.

Ketika tanaman disentuh, dia menjadi tertekan dalam sekejap, seolah-olah sangat terluka.

“Hahahahahahahaha!!! Kamu lihatlah itu tidak menunjukkan giginya,” Carl menunjukkan gigi putihnya yang besar dan meletakkan kubah langsung ke lengan bocah laki-laki itu.

Bocah laki-laki itu menyentuh si bunga kecil dengan hati-hati. Bunga kecil itu menggosok tangan bocah itu dengan benang sari, tetapi tidak memperlihatkan giginya.

“Cepat, bungkus untuknya, dan ah,” Carl membalikkan alas logam yang bengkok di tangannya. “Kualitas produkmu tidak terlalu tinggi.”

Juru lelang berpikir, “Itu logam untuk pesawat ruang angkasa militer.”

Melihat kekuatan tangan Carl, diperkirakan bunga kecil itu tidak bisa menggigit kulitnya dan malah akan merusak giginya. Juru lelang mengambil kubah kaca itu kembali dan memasukkan bunga itu.

Bocah kecil itu berteriak, “Aku akan memberikan 100.000!”

Juru lelang memperkirakan bahwa dia adalah pemula dalam tawar-menawar. Jadi dia berkata dengan serius, “Nak, apakah kamu membeli ini dengan persetujuan orang-tua-mu? Harga yang disebutkan agak tinggi.”

Sambil memegang bunga itu, bocah laki-laki itu berkata dengan sangat perlahan, “Bagiku, itu sepadan dengan harganya.”

Carl tidak tahan lagi. “Jangan mendorongnya. Kemarilah dan lihat kubah yang aku pilih.” Dengan itu, Carl menyerahkan Hai’an.

“Bolehkah aku bertanya apakah Tuan akan memeliharanya?”

“Aku membeli ini untuk orang lain. Bagaimana kamu melakukannya?”

Juru lelang menemukan manual makanan Hai’an dan berkata, “Tanaman ini baru ditemukan. Saat ini, hanya ada satu tanaman yang selamat. Menurut catatan, itu termasuk kategori yang relatif sulit. Dibutuhkan air dan sinar matahari setiap hari, dengan tambahan larutan nutrisi secara teratur. Jika tidak bisa mendapatkan sinar matahari selama perjalanan jarak jauh, kamu juga perlu membeli bunga YangYang…”

“Itu dia!” Carl menyela juru lelang dan berkata dengan tulus kepadanya, “Aku belum pernah melihat tanaman yang lebih baik dari ini. Jika aku memberikannya kepada temanku, dia akan terharu.”

Juru lelang terdiam sekali lagi.

Carl melemparkan tas yang ada di tangannya. “Aku ingin keduanya.”

Setelah itu, dia menunjuk ke pohon bola-mata yang masih berputar di belakang juru lelang yang berkata, “Baiklah.”

Juru lelang sedang mendaftarkan nomor seri barang yang ditangkap oleh Carl ketika dia melihat bahwa Carl telah memilih banyak telur. Dia bertanya dengan santai, “Tuan, apakah kamu membeli begitu banyak telur eksotis untuk menetaskan-nya? Aku sarankan lebih baik kamu membeli anaknya secara langsung, sehingga kamu dapat memilih yang mana yang kamu inginkan.” Dia mengambil binatang kecil di sampingnya yang tidak mau diam, dan berkata kepada Carl, “Meskipun mungkin tidak mudah dijinakkan, biaya inkubasi telur eksotis lebih tinggi.”

“Aku membelikan mereka untuk dimakan.” Carl memandang juru lelang dengan aneh dan binatang kecil di tangan juru lelang itu berhenti berjuang ketika dia mendengar kata-kata, “Apakah kamu menetaskan telurmu sebelum memakannya?”

Hai’an merinding dan merasa kalau kemungkinan besar dia akan mati.

Ketika tiba saatnya untuk menawar, tawaran Carl untuk telur hampir sama persis dengan harga cadangan, kecuali untuk Hai’an dan binatang kecil itu. Itu hanya beberapa koin antarbintang daripada harga dasar. Tapi itu juga sejalan dengan aturan pelelangan gratis. Si juru lelang mengepak semua barang untuknya. Ketika sampai pada penawaran pohon teardrop, juru lelang hampir mengira dia telah mendengar hal yang salah.

“Berapa tawaranmu, tuan?” Juru lelang ingin menegaskan kembali apa yang dia dengar.

“100 koin antarbintang, tidak lebih.” Carl berbicara dengan serius.

“………….”

“Tunggu dulu,” Kata Carl, membawa tanaman yang sudah dikemas dan setumpuk barang dagangan, bersiap-siap untuk pergi. “Aku tahu harga telur eksotis terlalu bagus. Aku akan memberimu tanaman ini. Lagipula itu bukan uangku.”

Tanaman yang bisa dijaga anak-anak tidak terlalu buruk. Carl berpikir IQ-nya masih tinggi, tetapi dia lupa bahwa dia sudah tahu semua harga telur eksotis di StarCraft sejak lama, dan bahkan seorang juru lelang baru tidak bisa membodohinya. Ketika Carl selesai, dia pergi.

Juru lelang melihat ke belakang dan membuka mulutnya. Dia ingin mengatakan sesuatu tetapi tidak mengatakannya. Jadi, dia bergumam, “Kamu tidak mampu membelinya.”

Setelah Attlei mengambil uang tunai dari rumah pelelangan gratis, dia kembali ke bosnya dan berkata, “Bos, rumput bergetar-mu telah terjual seharga 70.000 koin antarbintang. Itu lebih dari harga pembelian untuk semua benih rumput bergetar. Semua uang-mu telah berhasil dikembalikan.”

Bos memutar kursinya, melepaskan rokok yang dipegangnya, lalu mengambil secangkir teh di atas meja dan meniupnya. “Oke, itu tidak terlalu buruk. Aku tidak tahu orang bodoh mana yang membelinya.” Dia menyesap teh, memikirkannya, lalu bertanya kepada Attlei, “Bagaimana dengan pohon treadrop yang meneteskan air-mata? Itu sudah tumbuh. Berarti harusnya sudah laku. Berapa harga jualnya?”

“100 koin antarbintang.” Suara Attlei sama sekali tidak berfluktuasi.

“Pffft!” Bos memuncratkan teh yang baru saja dimasukkan ke dalam mulutnya, “Siapa yang membelinya? Itu mengerikan!”

“Oh, itu lucu…” Setelah berpikir, dia menambahkan, “Dia yang membeli rumput bergetar.”

“…………..”


 

<< LRP Chapter 3

LRP Chapter 5 >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s