LRP Chapter 2 – Telur Dan Lebih Banyak Telur

Translator Indo : Chintralala

Elf selalu kurang antusias tentang hal-hal berkilauan. Kecuali mahkota di kepala Ratu, hampir mustahil menemukan permata lain di habitat elf. Hanya manusia dan naga yang terobsesi dengan permata berkilauan ini. Manusia selalu berharap untuk mengambil lebih banyak batu berharga dan koin emas dari sarang naga, tetapi hasil akhirnya adalah bahwa orang-orang itu sendiri dijarah oleh para naga. Tetapi selama ribuan tahun, umat manusia tidak pernah meninggalkan gagasan agung ini. Hai’an belum dapat memahami mentalitas macam apa ini.

Ketika Attlei menempatkan Hai’an kembali ke lengkungan-kaca berbentuk kubah, dia menjatuhkan tangannya. Kubah kaca itu melayang dengan mantap di udara. Dia berdiri di sampingnya, menggenggam tangan kanannya di tangan kirinya, dan berdiri diam.

Hai’an merasa agak bosan. Dia melihat sekeliling dan menemukan kalau ada banyak tanaman di bawah kubah seperti dia yang mengambang di sekitarnya. Namun, sebaliknya, Hai’an menemukan bahwa dia adalah yang terkecil. Sebagian besar tanaman lain sudah matang, dan tidak seperti dirinya, mereka masih belum berkecambah sama sekali.

Setelah beberapa saat, Attlei menaruh bunga kuning kecil di kepala Hai’an. Kelopak bunga itu bergoyang beberapa kali sebelum sinar cahaya turun. Itu sebenarnya sinar matahari. Saat cahaya menyala pada Hai’an, dia merasa hangat dan nyaman. Apakah itu sifat tanaman untuk mencintai sinar matahari? Dia dengan enggan menggoncang daunnya dan menatap sekelompok tanaman yang tidak bergerak.

Hai’an : ……….….

Tubuh ini masih di luar kendalinya. Dia lebih baik diam.

Di gedung ini, selain Attlei, ada banyak humanoid lain yang masuk, selain warna kulit dan fitur wajah yang sedikit berbeda, mereka semua terlihat sama. Sepertinya ini adalah warna kulit alami mereka.

Semua humanoid memegang kubah kaca di tangan mereka, dan mereka juga membawa tanaman seperti Hai’an. Setelah itu, banyak benda aneh mulai muncul, beberapa di antaranya adalah telur oval, beberapa dari mereka memiliki pola pada mereka sementara beberapa dari mereka tidak. Tetapi setelah telur menetas masuk, Hai’an tidak lagi merasa bahwa itu hanya telur. Beberapa dari mereka seperti boneka kecil, yang semuanya lebih manis daripada Hai’an. Hai’an bersumpah kalau dia juga melihat boneka kain sementara sisanya adalah binatang dan makhluk yang tidak diketahui Hai’an. Beberapa dari mereka direndam dalam cairan berwarna hijau kekuningan, dan mereka kadang-kadang bergerak sementara beberapa dari mereka sedang seruduk dengan gelisah di dalam kubah mereka.

Hai’an akhirnya melihat seorang wanita yang benar-benar bisa disebut manusia muncul di pintu. Dia mengenakan gaun yang memperlihatkan lekuk tubuhnya dan itu membuka-celah yang naik ke atas, mengungkapkan paha seputih salju. Suara sepatu high-heels berwarna biru gelap yang menempel di lantai terus mendekat saat dia bergerak maju, diikuti oleh lebih dari selusin pria, semuanya berkulit putih mengenakan setelan seragam-sama. Setelah kemunculan wanita ini, semua humanoid berhenti dan membungkuk padanya.

Wanita itu dengan puas memeriksa ruangan itu dan berkata kepada orang-orang ini, “Oke, kamu bisa pergi dan mendapatkan sumber energimu sendiri.”

Selama pemiliknya dapat menjual Hai’an di pameran ini, dia tidak akan kehilangan uang. Bagaimanapun, ini adalah satu-satunya bibit rumput bergetar di Galaksi Goude. Pemiliknya membeli semua benih rumput bergetar untuk memonopoli mereka. Jadi, mereka semua terbunuh. Barang langka yang sangat berharga, selain itu, Freeport (pelabuhan-bebas) tidak pernah kekurangan pembelanja besar.

Setelah mereka pergi, kerumunan di belakang wanita itu menyebar dan membuka kubah satu per satu untuk memeriksa setiap produk yang melayang/mengambang.

Hai’an sedang melihat-lihat tanaman aneh yang melayang di sekitarnya. Terutama kubah di sebelah kirinya tampak sangat mirip dengan yang dia lihat di rumah kaca dengan cabang-cabang penuh mata.

Ketika Hai’an sedang sibuk berpikir, seorang pria mulai mendekat ke arahnya. Tampaknya pria itu bertanggung jawab untuk memeriksa semua tanaman karena dia satu-satunya yang dibuka jalan menuju tanaman.

Giliranku segera tiba.

Hai’an sedikit gugup karena ini adalah pertama kalinya dia akan disentuh oleh manusia di dunia ini. Pria itu mengulurkan jari dan menggambar lingkaran di sekitar tutup kubah. Kaca di atas kepala Hai’an terbuka. Dia merasakan dedaunan bibitnya disentuh ringan oleh pria itu dan dia tidak bisa menahan getarannya. Dia memandang pria itu dengan gugup, tetapi pria itu tidak terkejut sama sekali. Dia menyelipkan jarinya beberapa kali di pergelangan tangan kanannya dan Hai’an melihat kotak biru muda dengan kata-kata di atasnya yang tidak bisa dia mengerti. Kemudian pria itu manarik kotak teks itu ke udara dan memasukkan beberapa kata sebelum meninggalkan Hai’an untuk pergi ke tanaman lain.

Oh, dia pergi ke kubah di sebelah kiri Hai’an.

Hai’an langsung merasa bahwa itu normal bagi tanaman untuk bergerak, itu tidak akan mengejutkan siapa pun. Tidak ada daun di cabang-cabang pohon teardrop, hanya bola-bola kecil. Bola-bola ini semua bola-mata, tetapi mereka semua saat ini tertutup. Itu berbeda dari tanaman dengan mata terbuka yang dilihat Hai’an di rumah kaca. Setelah disentuh oleh pria ini, itu membuka matanya dengan cepat, melingkari pupil-pupilnya beberapa kali dan menatap pria di depannya. Lalu Hai’an melihatnya dengan jelas. Bola matanya sedikit menyempit, dipenuhi dengan air mata.

Hai’an: …. = =

Ada kubah lain di samping pohon bola-mata. Menurut pengamatan Hai’an, itu adalah yang paling indah dari semua tanaman di sana. Itu terlihat sangat indah, dengan daun hijau subur dan bunga merah muda di cabang coklat pucat. Setelah ditusuk oleh pria itu, bunga itu menyusut ke dahan.

Hai’an merasa bahwa tanaman itu pemalu.

Kemudian pria itu juga membuat beberapa gerakan di pergelangan tangannya, yang tampaknya untuk mencatat flora yang telah diserahkan. Manusia lain sepertinya telah selesai memeriksa catatan mereka dan mereka mendatangi wanita itu, lalu mengucapkan beberapa patah kata. Tetapi karena jarak, Hai’an tidak dapat mendengar apa yang mereka katakan.

Saat wanita itu mendengarkan mereka, dia segera tersenyum dan mengangguk. Dua pria segera pergi ke pintu dan menutupnya. Hai’an tiba-tiba melihat lampu warna-warni di tanah bergerak.

Aula itu naik ke atas.

Jika bukan karena perubahan cepat titik-titik cahaya di tanah, Hai’an tidak akan bisa menyadari bahwa seluruh aula bergerak. Setelah titik-titik berhenti berubah warna, orang-orang di dalam dengan cepat berlari ke pintu dan berbaris dalam dua baris di kedua sisi. Dua pria yang paling dekat dengan pintu membukanya dan beberapa orang berpakaian bagus bergegas masuk.

Tapi semakin jauh ke belakang kerumunan, bukan hanya manusia yang telah tiba. Hai’an melihat banyak makhluk mirip manusia dengan kulit dari semua warna yang kurang mirip manusia. Mereka seperti binatang yang belum sepenuhnya berevolusi, tetapi itu spesies yang tidak bisa dikenali oleh Hai’an. Mereka berbisik dalam kelompok, berpencar dan menilai barang-barang di bawah kubah kaca. Hai’an menduga kalau ini harusnya semacam rumah lelang. Tampaknya apa yang mereka jual adalah barang-barang yang ditutupi oleh kubah kristal karena setiap makhluk memandangnya seolah-olah dia adalah semacam komoditas (barang-dagangan).

Hai’an berpikir suram, “Aku akan dijual.”

Setelah orang-orang masuk satu per satu, wanita dengan rok biru itu bertepuk tangan dan dua penjaga terdekat menutup pintu lagi.

Seluruh aula menjadi sunyi seketika.

“Selamat datang di pasar loak terbesar Freeport.” Wanita dengan rok biru itu mengangkat tangannya dan barang-barang yang melayang di udara mengikutinya. “Hanya barang yang bisa kamu tangkap yang akan menjadi milikmu. Setelah kamu menangkap sebuah barang, kamu dapat meminta juru lelang untuk mengetahui informasi barang dan memutuskan apakah kamu ingin membelinya atau tidak.” Dia berhenti sebelum melanjutkan, “Tentu saja, jika kamu tidak puas dengan barang yang kamu tangkap, kamu dapat melepaskan mereka pergi atau menjualnya kembali ke pelanggan lain yang membutuhkannya.”

Setelah dia mengucapkan kata-kata ini, suasana aula mulai berubah. Pertama, atap aula berangsur-angsur berputar dan terpisah, menjadi potongan puing yang terbang ke udara sebelum secara bertahap menyatu dan menyempit menjadi bola. Itu terbang kembali ke tangan wanita itu di mana dia meremas bola beberapa kali dan mengubahnya menjadi gelang hijau. Ketika wanita dengan rok biru itu meletakkan gelang di pergelangan tangannya, lantainya menjadi transparan, dan memantulkan seluruh tampilan-langit saat atapnya menghilang.

“Baiklah,” Wanita dengan rok biru itu tersenyum dan terus mengangkat tangannya sebelum tiba-tiba menjatuhkannya lagi. “Sekarang, aku berharap kalian semua berbelanja dengan nyaman.”

Ketika selesai berbicara, barang dagangan di aula itu bergerak secepat mungkin tanpa ada pengekangan. Tetapi ketika itu bergerak ke perbatasan ruangan, itu akan melambung kembali dan tidak bisa pergi.

Hai’an tetap diam di tempatnya. Dia belum mengetahui situasi disana. Kenapa dia tidak bergerak? Bahkan pohon teardrop di sebelah kirinya bergerak, meskipun sangat lambat.

Tunggu dulu, gimana caranya dia bisa bergerak?


 

<< LRP Chapter 1

LRP Chapter 3 >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s