[Vol 1] S – Chapter 4

Translator Indo : Chintralala

“Hei, kamu datang.”

Keigo Munechika tersenyum angkuh. Namun berkali-kali Shiiba melihat wajah itu, dia tetap tidak terbiasa.

“Ya, aku di sini,” Katanya.

“Terima kasih,” Kata Munechika.

Di belakangnya, Kaname mengucapkan sepatah kata cepat lalu berbalik. Shiiba ditinggalkan sendirian di aula pintu masuk dan Munechika mengangguk sebagai isyarat masuk. Mengikuti Munechika, Shiiba melangkah ke dalam ruangan.

Itu adalah ruang tamu yang luas. Dekorasi dirancang dengan baik dan tampak mahal. Itu adalah tempat yang dipoles sampai tidak alami, seolah belum pernah digunakan. Tidak terasa ada manusia yang benar-benar tinggal di sana. Itu seperti rumah model, yang dibangun untuk dikagumi.

Di luar jendela dari lantai ke langit-langit, kamu bisa melihat Menara Tokyo menyala, tetapi Shiiba tidak berminat untuk menikmati pemandangan malam yang spektakuler itu.

Tempat tinggal Munechika berada di Bukit Roppongi. Shiiba telah menelepon dari nomor di kartu bisnis yang ditinggalkan Munechika dengan Nishi.

Kaname, sekretarisnya, yang telah menjawab panggilan itu. Shiiba mengatakan kalau dia ingin bertemu dengan Munechika, dan pada jam setelahnya, Kaname mengirim mobil untuk menjemputnya dari Shinjuku.

“Kamu memiliki orang yang luar biasa di sana,” Kata Shiiba.

“Kaname? Dia adalah asetku yang paling berharga,” Jawab Munechika.

Shiiba merasa bahwa dia mengerti kata-kata Munechika. Kaname tidak banyak bicara, tapi dia selalu menjawab dengan baik. Dia tidak terlihat jauh berbeda usianya dari Shiiba, tetapi ketenangannya membuat dia tampak jauh lebih tua.

Dengan tangannya masih dimasukkan ke dalam saku mantel bulunya, Shiiba menelusuri ke bagian belakang ruangan dan tanpa izin dia duduk di sofa. Itu adalah sofa besar dengan jok kulit yang lembut dan nyaman untuk diduduki.

“Mau sesuatu untuk diminum?” Munechika menawarkan.

“Tidak perlu,” Kata Shiiba.

Dia tidak datang ke sini untuk minum-minum. Shiiba hanya punya satu tujuan.

“Siapa yang membunuh Andou?” Dia langsung menuntut. “Katakan padaku.”

Munechika tetap berdiri dan menatap Shiiba.

“Masih kasar,” Katanya. “Ketika kamu menanyakan sesuatu kepada seseorang, kamu setidaknya harus mengatakan tolong.”

“Ini bukan permintaan,” Kata Shiiba. “Ini transaksi. Kita berada di tanah yang rata (keunggulan yang sama).”

Munechika mengangkat sebelah alisnya, mencoba menebak makna Shiiba.

“Kalau begitu, kamu siap melayaniku?” Tanyanya.

Kesal, Shiiba tetap diam, tapi dengan enggan mengangguk. Dia tidak ingin terlalu banyak bicara. Jika dia mengobrol, maka itu hanya akan menambah kesengsaraannya.

Dia merasa ragu-ragu dan menyiksa dirinya sendiri. Tetapi keinginan besar untuk mendapatkan kebenaran telah membawanya ke sini. Dia telah meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia bisa memberikan dirinya kepada seorang pria, dan memutuskan untuk bertemu dengan Munechika.

“Aku tidak punya niat menghabiskan waktu untuk transaksi ini,” Katanya. “Mari kita mulai.”

Melihat Shiiba mulai melepas mantelnya, Munechika tersenyum. “Seorang pria yang tidak sabaran… oke, kalau begitu. Kemarilah.”

Sesuai dugaan, tempat yang ditunjukkan Munechika adalah kamar tidur yang sangat besar. Berjalan ke tengah ruangan, Shiiba melihat tempat tidur berukuran besar. Melihat apa yang menghiasi dinding, dia berhenti.

Dalam wadah kaca ditampilkan senjata; Walther, Browning Hi-Power, Colt Government, Beretta, Magnum, Tokarev, Desert Eagle. Semua merek terkenal dipajang di samping tembok.

“Mereka bukan benda asli, kan?” Tanyanya.

Munechika menjawab, “Tentu saja tidak.”

“Mereka mengatakan sembunyikan daun dan letakkan di dalam hutan,” Shiiba mengutip.

“Jangan khawatir,” Kata Munechika. “Mereka semua adalah senjata model.”

“Kamu suka senjata?” Tanya Shiiba.

“Tidak, mereka semua diberikan kepadaku oleh seorang teman,” Munechika menjelaskan. “Kupikir mereka akan membuat dekorasi yang menarik. Aku biasanya tidak tertarik pada mainan seperti itu, tetapi mereka tetap sangat rumit. Ini, bagaimana menurutmu tentang yang ini?” Munechika membuka pintu kaca dan mengeluarkannya. “Lihatlah. Beretta ini, ini ada beberapa pengerjaan.”

Itu adalah Pietro Beretta M92. Buatan Italia. Manual 9mm. Ini banyak digunakan di seluruh dunia oleh polisi dan angkatan bersenjata, dan merupakan masalah standar bagi tentara Amerika.

Munechika perlahan mengangkat pistol yang digenggam di tangan kanannya, mengarahkannya ke hidung Shiiba. Bahkan jika itu palsu, dia tetap saja sedikit cemas.

“Baiklah, akankah kita memulai transaksi ini?” Kata Munechika. “Aku katakan lebih awal, kamu tidak boleh melawan. Informasi akan datang di akhir.”

Tidak mengerti, Shiiba mengerutkan kening. “Maksudmu apa?”

Munechika tersenyum, lalu mendorong Beretta ke pipi Shiiba. “Aku ingin menikmati untuk diriku sendiri. Aku ingin menghabiskan waktu sebanyak mungkin sampai puas, maka aku akan memberimu informasi. Lepaskan pakaianmu dan berbaringlah.” Shiiba menahan dirinya. Dia akan memberikan tubuhnya kepada pria ini. Untuk sesaat, dia akan membiarkan Munechika melakukan apa yang dia inginkan. Karena itulah dia harus memikirkannya. Tentu saja, dia benar-benar tidak ingin membiarkan orang ini menikmati dirinya.

“Apa yang kita lakukan?” Tanyanya.

Munechika sekarang membelai pipi Shiiba dengan pistol keras yang dingin. Mungkin karena dinginnya logam itu, getaran menggeliat di tubuh Shiiba.

“Sepertinya kamu tidak tertarik dengan ini,” Kata Munechika. “Jika kamu tidak mau, maka kamu bisa pulang.”

Pria itu berusaha memprovokasi dia. Keinginan untuk merespon sangat kuat, dan ketika Shiiba menggerakkan wajahnya, Beretta tepat di depan matanya.

Dia membuka bibirnya dan perlahan mulai menjilat di sepanjang poros pistol. Rasa tidak enak dari logam memenuhi mulutnya, tetapi mengabaikan itu, dia mengambil ujung pistol ke dalam mulutnya dan mengisapnya.

Mengambil pistol itu, Munechika berbisik dengan lembut kepadanya, “Inikah caramu memperlakukan Beretta?” Lalu dia tiba-tiba mulai gemetar dengan tawa. Tampaknya tindakan tiba-tiba Shiiba telah menghiburnya. “Sayangnya, aku bukan Beretta, aku Magnum,” Katanya.

Mengabaikan garis berlendir, Shiiba bertanya padanya, “Apakah kamu menyukai pria?”

“Tidak,” Jawab Munechika. “Gairahku biasanya tidak dinyalakan oleh pria. Tetapi aku tertarik padamu. Itu karena kamulah yang disukai Andou. Sejak kapan kamu menjadi wanita Andou?”

Aneh bahwa Munechika memiliki keyakinan yang kuat untuk bertanya. Shiiba tidak berpikir Andou akan mengatakan itu.

“Aku bukan wanita ‘Andou’,” Dia menjelaskan. “Kami tidak pernah memiliki hubungan seperti itu.”

“Pembohong. Andou terobsesi denganmu,” Kata Munechika.

“Aku tidak berbohong,” Kata Shiiba. “Ini adalah kebenarannya. Tidak ada apa pun antara aku dan Andou. Sungguh.”

“Lalu, ada pria selain Andou?” Munechika menyelidiki.

Marah karena Munechika telah menyatakan bahwa Shiiba pasti seorang gay, yang dia miliki untuk sepenuhnya diam-diam menggelengkan kepalanya.

“Aku straight,” Katanya. “Aku sebelumnya bahkan tidak pernah kepikiran untuk bersama pria.”

Munechika terdiam selama beberapa saat dan kemudian tiba-tiba melempar Beretta yang telah dipegangnya ke tempat tidur dan bergumam bahwa ini membosankan.

“Jika kamu bukan wanita Andou maka aku tidak menginginkannya lagi,” Katanya. “Pulanglah.”

Yang panik sekarang adalah Shiiba. Dia masih belum tahu siapa yang membunuh Andou.

“Tunggu,” Katanya. “Kamu yang menginginkanku di sini! Ini kesepakatan!”

“Tidak ada kesepakatan,” Kata Munechika. “Anak laki-laki yang polos tidak akan menyenangkan. Aku tidak tertarik pada perawan. Buah mentah tidak pernah cukup manis untukku.”

Ketika Munechika yang hendak keluar kamar, Shiiba membenturkan badannya ke pria itu. Ini hanya lelucon. Dia tidak mungkin datang sejauh ini untuk ditolak begitu saja.

“Jangan main-main denganku!” Teriaknya. “Kamu bilang kita punya kesepakatan! Hanya karena kamu membuat kesalahan dengan hubungan yang Andou dan aku miliki… Kamu harus tetap berpegang pada kesepakatan.”

Munechika menatap Shiiba yang sekarang menunjukkan campuran kemarahan dan putus asa. Sambil menghela nafas, dia berkata, “Baiklah. Aku adalah orang yang mengatakannya. Aku akan menepati janjiku. Cepat dan mulai. Buka pakaianmu dan duduk di tempat tidur. Lihat aku, dan kemudian lakukan masturbasi sendiri. Setelah selesai, aku akan memberitahu-mu apa yang ingin kamu ketahui. Kamu punya waktu 10 menit. Ayo kita mulai!”

Shiiba menerima perintah cepat. Memberikan Shiiba pandangan ke samping, Munechika duduk di sofa dan akan menonton dari sana.

“Waktu terus berjalan. Cepatlah.”

Munechika menyilangkan kaki panjangnya. Dia tampak bosan dengan semua ini. Shiiba menggigit bibirnya. Bagaimanapun, dia harus melakukannya.

Menjatuhkan mantelnya ke lantai, dia melepas turtleneck hitamnya. Tapi, ketika dia menarik celananya, tangannya ragu-ragu saat mencapai celana dalamnya.

“Jangan terburu-buru,” Kata Munechika. “Santai saja.”

Wajahnya memerah karena malu, tetapi mendorong keraguan, Shiiba melepaskan pakaian terakhir.

“Tubuh yang bagus.”

Kata-kata Munechika mengejeknya. Shiiba mendongak, resolusi sangat jelas di wajahnya sehingga hampir bisa dibilang pembangkangan. Dia tidak merasa malu. Dan bahkan jika dia melakukannya, dia tidak akan menunjukkannya di depan pria ini.

“Duduk menghadapku,” Perintah Munechika. “Buka kakimu sedikit lagi. Yah betul.”

Dia duduk menghadap Munechika di tempat tidur. Kemudian, dia mengambil dedek-nya dan mulai menggosoknya dengan kasar. Tetapi, dalam keadaan amarah saat ini, tidak mungkin dia bisa mengatur ereksi. Dedek-nya masih bobok. Dan melakukan kenikmatan-duniawi di depan orang asing sama sekali tidak akan menyenangkan kecuali kamu benar-benar sesat. “Ada apa?” Munechika mengejek. “Tidak bisa mengeras? Kamu akan kehabisan waktu.”

“Diam!” Shiiba menggeram. Dia mengatakan itu dari sudut bibirnya, mencoba berkonsentrasi pada masalah yang ada.

“Biarkan aku membantumu,” Kata Munechika. “Aku akan memberimu kata-kata nasihat. Gunakan imajinasimu. Jika tidak, kamu tidak akan pernah mengeras.”

Shiiba ingin berteriak bahwa itu juga tidak akan banyak membantu, tetapi dia tidak dalam posisi untuk melakukan itu. Menatap Munechika, dia menghela nafas panjang. Dia harus tenang dulu. Jika dia berusaha terlalu keras, maka dia tidak akan pernah berhasil.

“Gunakan imajinasimu,” Ulang Munechika. “Aku tahu kamu sangat menyukai pria di dalam dirimu. Kamu belum pernah memberitahu siapa pun, tetapi jauh di dalam lubuk hati, kamu menyukai pria. Tangan pria besar membelai tubuhmu, yang membuatmu makin menginginkannya. Inilah hasrat sejatimu.”

Shiiba mendongak dan memeriksa waktu pada jam yang tergantung di dinding. Tiga menit sudah berlalu. Dia tidak akan bisa cum seperti ini. Dan dia akan kehilangan kesepakatan.

“Tangan seorang pria yang meremas dedek-mu,” Lanjut Munechika. “Perlahan bergerak naik dan turun. Gejolak kesenangan. Tegak panas dan penis-mu mengeras. Rasanya sangat enak.”

Shiiba menutup matanya, dan sesuatu melayang di dalam pikirannya. Memori video dewasa yang telah terkubur jauh di dalam benaknya. Gambaran seorang wanita telanjang yang cantik perlahan terbentuk di kelopak matanya, tapi Munechika tiba-tiba memberitahunya untuk tidak menutup matanya. Gambaran tersebut pun hancur.

“Lihat saja aku,” Perintah Munechika. “Betul. Jika tidak, kesepakatannya batal.”

Dia memandang Munechika penuh kebencian. Munechika memintanya untuk melanjutkan. Dia tidak mau mengakuinya, tapi suara bariton Munechika menarik ketika dia melanjutkan monolognya, “Tangan pria itu sedang mengocokmu. Bergerak naik-turun ke atas dan ke bawah, ke atas dan ke bawah, penis-mu mulai mengeluarkan tetesan air. Tetes kecil mulai mengalir di tangannya, betapa cabulnya.”

Melihat ke mata Munechika membuat Shiiba kesulitan untuk memikirkan hal-hal lain. Masturbasi dirinya sendiri membutuhkan konsentrasi. Tanpa kesempatan untuk melakukan itu, dia tidak akan bisa mengeras.

Dia mulai menyadari bahwa jika dia ingin mendapatkan kesenangan, maka dia tidak punya pilihan lain selain menyerah kepada Munechika. Bukan itu yang dia inginkan, tapi itu satu-satunya cara. Shiiba mengambil keputusan. Saat Munechika mengucapkan kata-kata kotor itu lagi, dia akan mencoba untuk mendengarkan.

Dia menyukai pria. Dia membutuhkan seks dengan mereka. Dia ingin melakukan hal-hal nakal pada mereka. Menggunakan kata-kata Munechika, dia mulai membuat gambaran sendiri. Itu semacam cuci otak.

“Dia mulai mengisap putingmu. Kamu menyukainya. Menggigit mereka terasa sangat enak. Tidak hanya itu. Kamu ingin penis-mu digigit. Kamu ingin penis-mu yang mengeras digigit begitu buruk. Kamu ingin itu dijilat. Kamu ingin itu dihisap.”

Dia membayangkannya ada seorang pria yang mengisapnya. Pikiran yang tidak realistis memutarbalikkan keinginannya, dan dengan pikiran yang tidak tepat, dia mulai menggerakkan tangannya dengan bebas. Gambar-gambar mulai membangkitkannya. Perlahan, dedek-nya semakin keras di tangannya.

“Lalu, dia menjilat penis-mu. Kamu tidak bisa menahannya. Kamu menangis karena rasanya begitu enak. Dia juga senang dengan teriakan kesenanganmu, dan dia melanjutkan dengan blowjob kasar. Kamu mulai menembakan air-mani ke mulutnya. Kamu pikir kamu akan segera cum, tetapi kamu berusaha menahannya.”

Jantungnya berdebar kencang. Dia harus menangkap monolog ini, dan tetap bertahan sampai akhir.

Shiiba menyerahkan dirinya ke dunia imajinasi. Dia membayangkan pria itu menimpanya. Dia seksi. Napasnya cepat. Anehnya, semakin dia memikirkan gambar itu, semakin dia mulai bernafsu. Bahkan pandangan Munechika pada Shiiba mulai menjadi hidup.

“Lidah pria itu mulai mencari sesuatu yang lebih dalam. Kamu mengatakan bahwa kamu tidak menyukainya, tetapi kamu sangat berhasrat. Kamu benar-benar menginginkannya. Kamu ingin jilatan dan hisapan. Kamu sangat basah, kamu ingin dia mengubur penisnya di dalam dirimu.”

Untuk sesaat, tangan Shiiba berhenti. Munechika berbisik padanya untuk melanjutkan.

“Pria itu melakukan apa yang kamu inginkan dan mendorongmu. Kamu menerimanya dan membuka lebar kaki-mu untuk membiarkannya masuk. Dia menembus lubangmu dan mengisi kekosongan di dalamnya. Rasanya sangat nikmat. Dia menyodokmu seolah-olah kamu seorang wanita, kamu mulai menangis bahagia.”

Shiiba bisa melihat itu di mata pikirannya. Pria itu memegangnya dan kemudian menembusnya. Shiiba merasa malu. Tapi, seperti mimpi buruk, dia semakin bernafsu. Seolah Munechika memanipulasi Shiiba dengan tatapannya yang dingin.

 

“Kamu merasakan pria di dalam dirimu dan dia tidak menunjukkan belas kasihan padamu. Dia terus menyodokmu, dan kamu tidak bisa memikirkan hal lain lagi. Kamu hampir tidak bisa bernapas. Tapi tetap saja, kamu ingin dia lebih… Lebih keras. Lebih dalam. Kamu berteriak padanya untuk menyodokmu dengan keras sampai kamu tidak akan pernah berjalan lagi. Penisnya memenuhi lubang pantat-mu, dia meraih pinggul-mu. Sampai akhirnya, semburan hangat datang menyemprotkan.”

Di akhir cerita Munechika, Shiiba meletus seperti gunung berapi panas. Tiba-tiba tangannya penuh cairan putih lengket. Perasaan kepuasan menyebabkan kejang kecil di otot perutnya. Perasaan yang sama sekali berbeda dari waktu dia melakukan masturbasi sendiri.

“Dalam 9 menit, 42 detik,” Kata Munechika. “Anak pintar. Berhasil dalam batas waktu.”

Napas Shiiba bergema di dadanya. Dia meraih tisu di meja samping tempat tidur. Akhirnya selesai, dia mengangkat tubuhnya yang lemas dan mengambil pakaiannya dari lantai.

Syukurlah.

Seiring dengan kelelahan, dia juga memiliki rasa kekalahan yang sulit untuk dijelaskan.

Apa yang dia lakukan? Tenggelam ke level ini? Kenapa dia ingin tahu siapa yang membunuh Andou? Apa yang dia tunggu-tunggu?

Munechika menyaksikan gerakan lemah Shiiba dan mengambil foto. Itu adalah wajah seorang pria enggan di usia akhir 20-an.

“Bao Sen Ma. Dia yang membunuh Andou.”

Mata Shiiba terbuka lebar. Dia berbalik ke arah Munechika. Munechika balas menatapnya. Senyum tipisnya, yang sampai sekarang ada di sana menghilang.

“Kenapa dia membunuh Andou?” Tanya Shiiba.

“Dendam sederhana yang ada hubungannya dengan penjualan obat,” Jelas Munechika. “Andou sudah mulai mendapatkan barang dagangan dari tempat lain. Dia mendapatkan obat-obatan yang lebih murni dari Korea Utara dan diselundupkan ke Jepang melalui Asia. Dia awalnya akan meminta mafia Taiwan menyelundupkannya dari benua ke Jepang, tetapi pembicaraan tidak berjalan dengan lancar dan, pada akhirnya, mafia Hong Kong yang melakukannya. Itulah kisah dasarnya.”

Shiiba diam-diam terperangah. Dia tidak pernah membayangkan bahwa operasi Andou telah berjalan sejauh itu.

“Lalu, Ma ini, dia mafia Taiwan?” Tanyanya.

“Ya,” Jawab Munechika. “Mafia Taiwan memiliki pekerjaan yang dicuri dari mereka. Kedua organisasi sudah memiliki persaingan yang kuat, dan Andou masuk terlalu dalam. Sepertinya Andou terbunuh sebagai peringatan kepada orang lain.”

Ada banyak bawahan mafia China di Kabuki-cho. Mereka bekerja untuk organisasi dari Shanghai, Beijing, Fujian, Hong Kong dan Taiwan. Organisasi-organisasi ini sering bertentangan satu sama lain. Anggota organisasi itu kebanyakan adalah imigran ilegal. Menyelidiki orang-orang yang tidak ada dalam daftar resmi ini seperti mengejar bayangan, jadi tidak mungkin untuk benar-benar memahami organisasi. Shiiba masih penuh amarah. Dia memelototi Munechika. “Kamu tahu itu. Bahkan Grup Matsukura menyadari bahaya yang dialami Andou. Mengapa kamu tidak melindunginya?”

“Mudah bagimu untuk berucap saja,” Kata Munechika. “Tidak ada Yakuza yang cukup bodoh untuk berkelahi dengan mafia China. Mereka memiliki metode kotor, kamu harus tahu itu.”

Seperti yang dikatakan Munechika. Mafia China hanya datang ke Jepang untuk mendapat uang. Perampokan, penyelundupan, dan perdagangan manusia tidak lebih dari urusan mereka. Moto mereka adalah “Yao qian, bu yao min.” (Hidup tidak penting jika kamu butuh uang). Itu berarti kamu bisa membunuh seseorang demi uang. Itu mengurangi kebrutalan dari semuanya dan membuatnya lebih seperti bisnis.

Mengetahui bahwa masih tidak akan menenangkan gelombang kemarahan yang tumbuh. Shiiba terus menatap tajam ke arah Munechika.

“Jangan menatapku seperti itu,” Gumam Munechika, cemberut balik, “Kurasa aku telah melakukan satu-satunya hal yang aku bisa. Aku tahu bahwa orang-orang yang tidak setuju dengan Andou adalah orang-orang di klan Chu Lien Pang jadi aku berbicara dengan orang-orang yang aku kenal di Taiwan yang berasal dari organisasi itu. Aku pikir masalahnya sudah ditangani.”

Chu Lien Pang adalah yang terbesar dari kelompok kejahatan Taiwan. Ada banyak anggota aktif yang bekerja di Jepang. Namun, perintah dari tingkat atas mungkin tidak pernah mencapai anggota yang bekerja sendirian di Jepang.

“Andou tahu dia dalam bahaya?” Tanya Shiiba.

“Banyak hal yang mengkhawatirkan terjadi, tetapi aku tidak menduga dia berpikir bahwa mereka mencoba membunuhnya,” Kata Munechika. “Hal terakhir yang dia lakukan adalah mengambil langkah untuk memindahkan uangnya. Dia menyuruhku untuk waspada.”

Ekspresi Munechika tampak tertekan dan Shiiba berpikir bahwa pria itu mungkin  saat ini menyesal tidak berbicara langsung dengan Andou. Ketidaksukaannya terhadap pria lain berkurang.

“Ma adalah anggota organisasi yang membunuh Andou,” Kata Munechika. “Dia mungkin tidak terdaftar di sini. Dia adalah anggota lama dalam organisasi, tetapi tampaknya dia bukan favorit rekan-rekannya. Di belakang foto adalah alamat apartemen tempat Ma nongkrong.”

“Bagaimana kamu mendapatkan begitu banyak informasi?” Shiiba bertanya. “Tidak mudah untuk mencari tahu tentang mafia Taiwan.”

Bahkan polisi merasa kesulitan untuk mengumpulkan informasi tentang sindikat kejahatan asing. Peringatan yang berbeda berbunyi di kepala Shiiba. Dia menatap Munechika dengan was-was. Munechika hanya menertawakannya. “Aku punya cara,” Katanya. “Tapi, hanya itu yang perlu kamu ketahui. Lakukan dengan informasi apa yang kamu inginkan.”

Munechika mengusap jarinya ke pipi Shiiba. Shiiba memasukkan foto itu ke saku dadanya.

“Terima kasih,” Katanya.

Dia berjalan ke pintu. Kesepakatan itu selesai. Dia tidak lagi membutuhkan pria atau kamar ini. Ketika Shiiba mengulurkan tangannya untuk memutar gagang pintu, Munechika memanggilnya. Dia melihat ke belakang.

“Ini sesuatu banget,” Kata Munechika dengan acuh tak acuh. “Seorang petugas polisi yang melakukan masturbasi, bukan sesuatu yang bisa kamu lihat setiap hari.”

Shiiba merasa ingin memberikan pria itu tendangan ke wajah. Munechika tahu siapa Shiiba selama ini.

“Kamu bertanya pada Andou?” Dia bertanya dengan tidak percaya.

“Tidak, aku menemukan sendiri,” Jawab Munechika. “Andou adalah informanmu, kan? Aku pikir mungkin kalian berdua tidur bersama, tetapi kamu mengatakan bahwa hubunganmu platonis (bersifat persaudaraan). Dia benar-benar orang yang kejam di balik itu semua, terlepas dari apa yang kamu lihat dalam dirinya.” Munechika melemparkan sarkasme yang kejam, tertawa ringan. “Kamu berhasil mendapatkan pria pelit seperti itu untuk membantumu tanpa imbalan.” Shiiba merasa dingin oleh tatapan mata pria itu. Munechika tidak berusaha membodohinya, pria itu benar-benar membenci Shiiba.

“Andou berbeda dari brengsek sepertimu,” Shiiba meludah.

“Kamu sama denganku,”Balas Munechika. “Kamu tahu bagaimana perasaannya dan kamu memanfaatkannya. Kamu memiliki beberapa kelicikan, gadis kecil.”

Shiiba menjadi merah karena marah. Dia tidak tahan melihat wajah pria ini selama satu detik lagi. Dia membuka pintu dan meninggalkan ruangan.

“Hati-hati, Detektif Shiiba,” Dia mendengar suara tawa Munechika di belakangnya. Mengabaikannya, dia membanting pintu dengan sekuat tenaga.

.

.

Memasuki ruangan, Takasaki memberi tahu dia kabar baik: “Shiiba, kita menangkap Ma.”

Ruangan itu berada di blok apartemen yang merupakan pusat tim Matsuda. Menerima panggilan Takasaki, Shiiba langsung datang.

“Sungguh? Sangat cepat,” Kata Shiiba.

Dia telah mendengar dua hari yang lalu bahwa Ma telah ditangkap karena memiliki obat-obatan. Itu adalah hasil dari informasi yang diberikan Munechika kepadanya dan Unit 1 dapat bertindak. Itu untuk kejahatan lain, tetapi ketika mereka menggeledah rumahnya, mereka menemukan senjata yang mereka duga telah digunakan dalam pembunuhan Andou. Bahkan Ma sekarang akan pasrah pada nasibnya.

Namun, Shiiba berpikir bahwa Ma mungkin tidak berbicara tentang apa yang sebenarnya mengarah pada pembunuhan Andou. Dia akan bersikeras kalau itu adalah dendam pribadi terhadap Andou, untuk melindungi gengnya.

Takasaki sedikit terhibur, tetapi Shiiba belum bisa ikut serta dalam perayaan itu. Takasaki senang, bukan karena mereka telah menangkap pembunuh Andou, tetapi karena itu berarti bahwa mereka tidak akan mengintai di sekitar Ying Fa Lin. Bagi orang-orang di atas, Andou hanyalah seorang S, pion yang bisa mereka buang.

Tapi Shiiba tidak punya hak untuk mencela Takasaki karena kurangnya emosi. Jika kamu mulai menuduh orang-orang egois, Shiiba juga akan dikecam.

Ketika Shiiba mengetahui bahwa pembunuh Andou adalah Mafia Taiwan dan kematian pria itu tidak ada hubungannya dengan pekerjaannya sebagai S, dia merasa lega. Dia merasa beban besar terangkat dari bahunya.

Dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit buruk tentang itu.

Bagaimanapun, Andou tetap terbunuh. Tapi Shiiba telah dilepaskan dari perasaan bersalahnya. Itu bukan sesuatu yang bisa dibanggakan. Bahkan kesepakatan konyol yang dia lakukan dengan Munechika untuk mendapatkan informasi yang sangat dia inginkan adalah untuk dirinya sendiri.

“Apa yang terjadi dengan Lin?” Tanya Takasaki.

“Ketika dia kembali ke negara, aku akan mencoba menghubunginya,” Janji Shiiba.

“Hati-hati,” Takasaki memperingatkan. “Jika kamu butuh bantuan, hubungi aku. Kita harus sangat berhati-hati di sekitar Lin sampai dia berpisah dengan sepotong informasi yang layak untuk diserahkan kepada Tim Insiden.”

Setelah mendiskusikan bagaimana mereka akan menghubungi Lin, percakapan pun berakhir. Takasaki memulai suatu topik yang Shiiba sendiri tidak akan pernah mempertimbangkannya.

“Sekarang Andou sudah pergi, apa yang akan kamu lakukan? Informan-mu yang lain hanyalah anak kecil. Kamu perlu menemukan S baru.”

“S baru?” Tanya Shiiba, terkejut.

“Ya, bagaimana dengan Keigo Munechika?” Takasaki menyarankan. “Dia sepertinya akan menjadi S yang baik.”

Ini tidak bisa dipercaya. Shiiba berteriak tanpa sadar, “Hentikan! Pria itu tidak akan pernah menjadi S-ku!

“Mengapa? Dia ada di Grup Matsukura, dan dia adalah pengusaha sehingga dia memiliki banyak koneksi,” Kata Takasaki. “Dia berpengetahuan luas tentang dunia kriminal, dan dia juga bekerja di perusahaan impor. Dia ideal. Ngomong-ngomong, meski tahu kau detektif, dia masih memberimu informasi tentang Ma. Itu sudah S yang cukup kooperatif.”

Apanya yang bersikap kooperatif? Shiiba menjerit dalam hati. Tentu saja, dia tidak memberi tahu Takasaki apa pun yang terjadi antara dia dan Munechika. Dia tidak memberitahunya lebih dari itu, seorang pria dari Grup Matsukura yang kenal Andou memberinya informasi berharga tentang pembunuhan itu.

Gagasan Munechika menjadi S-nya membuat Shiiba ingin muntah. Pria itu tahu kalau dia adalah seorang detektif, tetapi masih membuatnya melakukan hal-hal mesum itu. Munechika jelas-jelas menghina polisi. Lebih jauh lagi, Munechika tidak membuat tangannya kotor, tetapi masih mempermalukan Shiiba melalui penampilan dan kata-kata. Akan jauh lebih baik jika melakukan hubungan seks. Pria itu benar-benar pengacau.

“Kamu tahu bahwa sulit mendapatkan S,” Kata Takasaki. “Biasanya butuh bertahun-tahun untuk mencapai tahap di mana kamu bisa menggunakannya sebagai S. Tapi, Munechika datang sendiri padamu, jadi itu akan mempercepat segalanya. Dia mungkin terlalu dewasa, tetapi jangan mengabaikannya.”

Apa yang dikatakan Takasaki benar. Mendapatkan S adalah pekerjaan Shiiba dan detektif lain di timnya. S bukanlah bentuk investigasi. Itu adalah cara mendekatkan diri ke sasaran. Rasanya seperti kebalikan dari apa yang harus kamu lakukan, tetapi itulah yang terjadi.

Memiliki S seperti menangkap dengan burung-kormoran. Para nelayan menggunakan burung untuk menangkap ikan, tetapi mereka terlebih dulu melatih burung-burung itu, dan pelatihan sangatlah penting. Itu sama dengan pekerjaan detektif yang menyamar. Jika kamu langsung lompat ke sungai, kamu tidak akan pernah menangkap seekor ikan pun. Tetapi seekor burung yang berharga dapat memberimu informasi tentang ikan itu. Itu sebabnya kamu membutuhkan S.

Shiiba tahu hal itu, tapi dia ingin memilih jenis burung apa yang akan dibesarkan. Atasannya tidak tahu orang macam apa yang paling cocok untuk pekerjaan itu.

“Kamu harus mengambil Keigo Munechika,” Ulang Takasaki.

Ketika Shiiba tidak menunjukkan reaksi, Takasaki menatapnya dengan tajam. “Oke? Shiiba? Ini adalah perintah. Kamu akan mulai besok.”

Shiiba hanya bisa mengangguk. Meskipun dia tidak bahagia, meskipun dia tidak bisa menerimanya, perintah atasan adalah mutlak. Shiiba tidak bisa keberatan.


<< [Vol 1] S – Chapter 3

[Vol 1] S – Chapter 5 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s