[Vol 1] S – Chapter 2

Translator Indo : Chintralala

Sore besoknya, Shiiba meninggalkan rumah dan menuju ke blok apartemen yang terletak di Shibuya. Untuk sebagian besar, blok itu penuh dengan penyewa, dengan pengecualian lantai tiga, yang merupakan basis operasi Unit Matsuda tempat Shiiba bekerja. Sekali dalam seminggu, dia akan bertemu dengan kepala unit dan tujuh penyelidik lain dalam kelompoknya. Setiap penyelidik akan memberikan laporan tentang kegiatan terbaru mereka di pertemuan itu.

Para penyelidik unit intelijen harus menyembunyikan identitas mereka untuk penelitian rahasia mereka, sehingga mereka tidak bisa memasuki gedung polisi resmi tanpa terlebih dulu mendapatkan izin. Karena itu diperlukan pertemuan mingguan ini. Sejak Shiiba memulai pekerjaan ini, dia jarang berada di dekat kantor polisi.

Unit Intelijen Tindak-Kejahatan-Terorganisir / COC5 dibagi menjadi beberapa tim. Satu tim fokus pada pelabuhan pengiriman, tim lain pada importir, dan yang lain pada makelar penjualan internasional. Mereka perlahan-lahan akan menyusup ke organisasi tempat mereka dapat dengan mudah mendapatkan informasi tentang senjata. Target tim Matsuda tentu saja adalah gangster.

Hadir hari itu, selain tujuh penyelidik dan Pengawas Asada, ada Kepala Seksi Takasaki, yang merupakan kepala keseluruhan dari Tim Intelijen. Takasaki akan muncul sebulan sekali untuk memberikan perintah tertentu, tetapi secara umum, sangat jarang Kepala Seksi pergi ke sana.

Setelah setiap penyelidik memberikan laporan tentang informasi mereka dan perkembangan pengawasan mereka, mereka kemudian akan menerima pemberitahuan atau perintah dari atasan mereka. Takasaki mengimbau mereka untuk berusaha mengumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang para pedagang senjata dan rute perdagangan karena ada kekhawatiran bahwa pertempuran bersenjata antara geng-geng yang bersaing akan segera pecah menjadi perang skala penuh.

Di dalam ruangan, ada sebuah meja di mana setiap orang akan pergi untuk mengajukan laporannya. Shiiba, seperti penyelidik lainnya, mengeluarkan salah satu formulir. Setelah menuliskan di mana dan berapa lama dia bertemu dengan Andou dan informan lainnya, dia memasukkan rincian informasi yang dikumpulkan dari pertemuan-pertemuan ini, dia menyerahkannya kepada Takasaki yang duduk di sofa. Shiiba kemudian dihentikan oleh Asada yang duduk di samping Takasaki. “Tuan Shiiba, bisakah aku berbincang sebentar?”

“Ya, ada apa?” Tanyanya, berhenti dan berbalik menghadap Asada yang masih duduk. Shiiba lebih tua, tetapi Shiiba memiliki peringkat detektif sementara Asada adalah kapten. Perbedaannya seperti surga dan Bumi.

“Kemarin, aku makan malam dengan Konselor Shinozuka,” Kata Asada. “Konselor cukup peduli denganmu. Dia tidak dapat menghubungimu setiap kali dia menelepon. Ini sedikit membuatnya khawatir, jadi bisakah kamu menghubunginya?”

Shiiba tahu bahwa Asada tidak memberi saran dari kebaikan hatinya. Tidak ada gunanya muncul jika namanya disebutkan. Asada mungkin memiliki motif tersembunyi. Dia adalah tipe pria yang hanya benar-benar tertarik pada kemajuan kariernya sendiri.

“Aku menyesal telah membuatnya khawatir,” Kata Shiiba. “Aku akan menghubunginya hari ini.”

Asada mengangguk puas, dan setelah menyelesaikan bisnisnya, dia mengikuti Takasaki kembali ke markas.

Salah satu penyelidik mulai menggulirkan bola-matanya dengan berbisik, “Seorang pegawai sungguhan, itu sesuatu.”

“Yup!” Seru penyelidik lain. “Hei, Shiiba, apa yang membuatmu lebih istimewa daripada kami semua penyelidik lain?”

“Yah, itu pasti akan terjadi,” Satu lagi bergabung. “Andou telah bekerja begitu keras untuknya, itu sesuatu yang baik.”

Tersembunyi di balik tawa dan lelucon itu sungguh membuat iri. Yang benar adalah Shiiba tidak harus membayar Andou satu yen. Kamu dapat membayar S -mu untuk informasi atau sebagai ucapan terima kasih atas kerja samanya, tetapi Andou bahkan belum pernah menerima uang. Ketika disebutkan, itu hampir membuatnya kesal.

Shiiba tahu ini baru permulaan, jadi dia mengabaikan ejekan itu, mengangguk dan meninggalkan ruangan.

Dia terbiasa dengan kebencian rekan-rekannya. Kepolisian adalah dunia yang tak kenal ampun. Salah satu peraturan bahwa memperlakukan atasanmu seperti binatang peliharaan. Namun, Shiiba berbeda karena dia tidak akan mencium dan memberikan senyum palsu, dan karena itu, tidak membuat dirinya disayangi oleh para detektif di atasnya. Selain itu, dia adalah detektif termuda dalam COC5. Shiiba adalah yang terendah dalam tingkatan, tetapi dia adalah orang yang memperoleh informasi paling berharga ketika datang ke senjata proliferasi. Karena itu, dia mendapati dirinya menjadi sasaran kritik.

Namun, alasan utama Shiiba menarik permusuhan dari detektif lain adalah karena dia menerima perlakuan khusus dari pasukan Metropolitan. Tetapi bahkan dia tidak bisa melakukan apa-apa tentang ini.

Setelah lulus dari Akademi Kepolisian, Shiiba dipekerjakan oleh kantor polisi regional di Motofuji. Di kantor polisi setempat, dia menjadi detektif pada usia 25tahun.

Menjadi detektif pada usia itu tidak pernah terdengar sebelumnya (yang berarti sangat langka/jarang).

Untuk menjadi detektif, kamu harus mengikuti kursus pengumpulan-intelijen yang diadakan hanya setahun sekali. Untuk mengikuti kursus, kamu harus direkomendasikan oleh kepala polisi, tetapi hanya satu atau dua orang yang dapat menerima rekomendasi ini. Ada beberapa petugas polisi yang menunggu tahun demi tahun untuk menerima rekomendasi ini — sejauh itu sudah cukup sulit.

Bahkan jika kamu berhasil mendapatkan rekomendasi, hanya ada 40 atau 50 tempat yang tersedia. Jadi di antara 101 stasiun, lebih dari seratus petugas polisi direkomendasikan dan lebih dari setengahnya gagal dalam ujian seleksi. Ini bukan hambatan kecil, jadi betapapun bagusnya polisi itu, kamu biasanya harus menunggu sampai setidaknya kamu berusia akhir 20-an atau awal 30-an untuk menjadi seorang detektif.

Shiiba telah menentang semua ini, menjadi seorang detektif pada usia yang sangat muda, dan telah dipindahkan ke Polisi Metropolitan setelah dalam waktu kurun satu tahun. Persaingan di kantor pusat sangat ketat. Untuk menjadi seorang detektif di kantor pusat pada usia yang begitu muda, wajar saja jika orang-orang di sekitarnya menganggapnya sebagai hasil pilih kasih. Lalu, ada kakak-ipar Shiiba. Kakak perempuannya telah meninggal enam tahun yang lalu, jadi sekarang dia hanya kakak-ipar dalam nama. Bagaimanapun, mereka sudah seperti keluarga.

Nama kakak-iparnya adalah Hideyuki Shinozuka. Dia berada di jalur karier pegawai negeri sipil pada usia 36 tahun dan sekarang menjadi kapten polisi. Dia sekarang bekerja di Departemen Keamanan Umum Polisi Metropolitan sebagai Konselor untuk Kebijakan Keamanan.

Dalam organisasi kepolisian yang sangat dekat dan terbatas, Shiiba sering merasakan kehadiran kakak-iparnya di belakangnya, membuatnya merasa tertindas dan dikelilingi. Mata penasaran. Kecemburuan. Kebencian. Jika dia mengalami kegagalan, kakak-iparnya yang sipil akan selalu ada di sana untuk membantunya.

Tetapi, alasan rekan-rekan menolaknya bukan hanya karena kakak-iparnya. Sebagian dari itu karena sejarah karier Shiiba juga sama sekali berbeda dari sejarah mereka.

Setelah empat tahun Shiiba di Akademi, dengan segala rintangan, dia telah lulus ujian untuk layanan sipil kelas satu. Tetapi ketika dia telah diberi tawaran pekerjaan sebagai petugas di Kepolisian Metropolitan, dia menolaknya. Dia kemudian melakukan hal yang tidak terpikirkan dan mengikuti tes lagi untuk menjadi pegawai pemerintah daerah dan bergabung sebagai petugas polisi lintasan non-karir.

Dengan kata lain, alih-alih mengambil karir sebagai pegawai negeri dan dengan demikian memiliki kemungkinan naik ke tingkat atas, dia malah memilih untuk bekerja di lapangan yang tidak lebih dari seorang prajurit rendahan. Meskipun itu ditertawakan sebagai kebodohan total, tidak ada yang bisa merubah pikirannya. Shiiba tahu bahwa mereka yang tahu latar belakangnya akan mengejeknya karena pilihan hidupnya, apalagi mereka penuh dengan kecemburuan. Dia berusaha untuk tidak peduli, tetapi kenyataannya adalah kemana pun dia pergi, dia tidak bisa cocok dengan rekan-rekannya.

Di koridor, ketika dia sedang menunggu lift, sebuah suara memanggilnya. Berbalik, dia melihat bahwa Takehara-lah yang berada di ruangan yang sama dengannya sekarang.

Takehara adalah detektif tertua di tim Matsuda. Dia mungkin belum mencapai 50 tahun, tetapi rambutnya putih dan matanya diuraikan dengan lipatan-kerut yang dalam. Dia baik dan memperhatikan orang lain, dan akrab dipanggil ‘Take’ oleh semua orang.

“Jangan terlalu pedulikan tentang itu,” Katanya. “Mereka hanya merasa pahit karena kamu selalu membawa kembali informasi yang bagus.”

“Aku tidak peduli,” Kata Shiiba. Dia segera menyesali jawabannya yang terus terang. Takehara mengkhawatirkannya. Pria itu bahkan mengikutinya keluar untuk berbicara dengannya. Tapi, Takehara tidak menyadari kekasaran Shiiba. “Baiklah, tidak apa-apa. Kamu sudah bekerja terlalu keras. Ingatlah bahwa banyak pria dipecat ketika mereka bekerja terlalu keras. Tidak ada yang dipecat karena tidak bekerja di tempat ini,” Katanya dengan senyum nakal di wajahnya. Dia benar. “Akan lebih bagus jika pria China Andou ini bertemu dengannya,” Tambah Takehara.

“Ya, aku ingin mencoba dan lebih dekat dengannya,” Kata Shiiba.

Mereka masuk ke lift bersama. Takehara berkata dengan suara pelan, “Hei, Shiiba, Andou adalah S yang sangat baik. Dia melakukan banyak hal untukmu. Jadi, pastikan kamu mengawasinya. Menjaga S kita adalah pekerjaan yang penting. Ada yang menggunakan kelemahan S mereka, tetapi hubungan itu lemah. Menggunakan uang sama saja. Itu selalu bisa mengkhianatimu. Kamu perlu memiliki sesuatu yang lebih besar. Percayai mereka dan dipercaya. Ini satu-satunya cara nyata.”

Kata-kata dari seorang penyelidik veteran yang telah menggunakan S memiliki banyak bobot. Shiiba telah mendengar desas-desus bahwa ketika S -Takehara telah menjadi sasaran geng, Takehara telah mengambil pistol sendiri dan tinggal di rumah S-nya untuk melindungi pria itu.

Lift tiba di lantai satu. Tepat saat lift terbuka, Takehara berkata, “Hei, Shiiba. S -mu seperti wanita-mu.”

“Wanita-ku?” Tanya Shiiba.

“Ya, meskipun mereka adalah penjahat, meskipun mereka adalah musuh masyarakat kita, mereka bergantung pada kita. Itu agak menyenangkan.”

Dia mengerti apa yang coba dikatakan Takehara. Shiiba sangat memperhatikan Andou. Dia membutuhkannya. Namun, emosi semacam itu membuatnya semakin berbahaya. Tentu saja, kepercayaan adalah keharusan, tetapi S -mu lebih seperti anjing peliharaan. Dia harus berusaha mengingatnya.

“S -ku adalah mitra penting bagiku,” Katanya. “Kami memiliki minat yang sama. Aku mendapatkan informasi dan dia menerima perlakuan khusus dari polisi. Intinya adalah mereka tidak melakukan apa-apa.”

Mendengar dirinya mengucapkan kata-kata itu, Shiiba tidak bisa membantu tetapi tahu bahwa mereka salah. Dia sangat peduli pada Andou. Di dalam lubuk hatinya, dia bahkan merasa sedikit takut pada kekuatan kasih sayang itu. Sulit untuk menyangkal bahwa hubungan dia dengan S-nya cukup kuat baginya untuk melampaui panggilan tugas.

“Jika terjadi sesuatu, petugas di kantor pusat akan memberitahumu untuk melepaskan diri dari S -mu,” Kata Takehara.

“Itulah sebabnya aku tidak menginginkan apa pun selain kemitraan bisnis dengan S -ku,” Shiiba bersikeras. “Bukankah itu yang kamu pikirkan?”

Takehara mengulangi komentarnya. “Tidak peduli apa yang dikatakan pengawas kita, tugas kita adalah untuk melindungi S. Tidak, itu bukan pekerjaan. Itu bukan masalah tugas. Ini adalah hubungan manusia yang sederhana. Mungkin karena kamu masih muda, kamu tidak mengerti. Tapi, kamu tahu, Shiiba, memiliki S adalah pertaruhan dengan kehidupan.”

Shiiba menduga bahwa Takehara berusaha mengatakan bahwa dia, Shiiba, belum siap. Pria itu tidak berniat jahat tentang hal tersebut, tetapi dari sudut pandang penyelidik veteran, Shiiba masih pemula, belum bisa dipercaya sepenuhnya.

Setelah Takehara pergi, Shiiba mengambil jalur Yamanote ke Ikebukuro. Dia meninggalkan Stasiun Timur Ikebukuro dan berjalan menyusuri Jalan Sunshine yang hiruk-pikuk (ramai). Dia menuju ke sebuah toko senjata kecil yang terletak di bawah jalur kereta. Papan bertuliskan “Gunshop Aviz.” Itu adalah toko yang dikelola Andou.

Membuka pintu kaca, Horibe yang mengelola toko, menyambutnya. Horibe adalah pria besar berusia pertengahan 30-an yang mengenakan janggut. Dia adalah penggemar berat senjata.

“Tuan Shibano,” Panggilnya. “Lama tidak bertemu. Masih hidup? Kupikir kamu mungkin telah tenggelam di pelabuhan Tokyo.”

“Hei, apa aku akan menggigit debu semudah itu?” Balas Shiiba.

Berpura-pura mengagumi Pemerintahan Colt yang mendekorasi showcase, Shiiba melihat sekeliling toko. Satu-satunya pelanggan adalah dua anak laki-laki yang terlihat seperti siswa.

“Mau duduk?” Horibe menawarkan. “Santai dulu.”

Horibe duduk di dekat konter dan memegang bagian-bagian senapan model yang sudah dibongkar di tangannya. Andou telah membeli toko senjata mainan dan model ini sekitar dua tahun yang lalu dan Horibe dipekerjakan sebagai salesman-nya. Model senjata bukan hanya pekerjaan Horibe, mereka juga gairahnya, jadi dia juga mengambil pekerjaan perbaikan. Shiiba duduk di sebelah Horibe dan melihat komputer notebook yang ada di sana. Browser dibuka ke bagian beranda toko, lebih khusus lagi, ke halaman forum tempat siapa pun dapat berkontribusi. Ada banyak posting yang menilai bagaimana pembuat senjata ini, atau bagaimana cara mendapatkan klip tertentu untuk ini atau itu.

“Bisnis lambat seperti biasa,” Komentarnya.

“Kamu selalu mengatakan itu,” Jawab Horibe. “Apa yang kamu harapkan? Ini adalah toko senjata model, yang selalu tidak akan dikerubunin. Selain itu, anak-anak saat ini hanya tertarik pada game bertahan hidup. Jika mereka ingin membeli sesuatu, mereka lebih suka pistol listrik atau pistol angin. Aku memberitahu Tuan Andou bahwa dia tidak akan mendapat banyak keuntungan. Tapi selama aku tidak terlibat dalam hutang, dia sepertinya tidak keberatan.”

Game bertahan hidup menggunakan senjata BB atau senjata mainan. Popularitas senjata mainan itu berarti penurunan popularitas senjata model. Tapi, kerumitan dan ketelitian yang dibutuhkan dalam membuat senjata model jauh lebih besar. Karena estetika ini, ada cukup banyak kolektor hardcore yang terjebak dengan teguh untuk mengumpulkan senjata model.

“Bagaimana keadaan akhir-akhir ini?” Tanya Shiiba. Dia tidak berbicara tentang buku besar toko.

“Aku belum mendengar apa-pun,” Jawab Horibe.

Horibe juga menulis artikel tentang senjata mainan untuk majalah. Situsnya cukup populer di kalangan penggemar senjata karena ada banyak informasi acak di dalamnya. Suatu kali, ada seorang pria di Internet yang ingin mendapatkan barang asli, tetapi Horibe segera memberitahu Shiiba. COC5 bertindak cepat dan berhasil menghindari kejahatan.

Di waktu lain, email dari beberapa siswa yang telah dikirim ke Horibe telah menimbulkan kecurigaan bahwa mereka mungkin memiliki senjata asli. Para siswa tersebut diminta untuk menyerahkan diri setelah bujukan Shiiba.

Sebelumnya, penjualan senjata merupakan satu-satunya kepentingan khusus sindikat kejahatan. Tetapi dengan kepopuleran Internet, sekarang bahkan warga negara biasa yang menyukai dan memiliki senjata terlibat dalam konflik. Shiiba sering mampir karena Horibe akan menerima informasi semacam ini.

Andou mempekerjakan Horibe, tetapi dia adalah karyawan biasa dan bukan anggota keluarga. Jadi, meskipun Horibe sadar kalau dia adalah seorang detektif, Shiiba menemuinya dibawah nama samaran. Horibe sendiri tidak menyukai penggemar senjata yang mencari senjata asli. Itu sebabnya dia selalu membantu Shiiba dalam penyelidikannya.

“Terus dapatkan orang idiot ini yang datang mengajukan pertanyaan seperti ‘Dimana saja aku bisa mendapatkan senjata asli?'” Kata Shiiba.

Horibe mengangguk dan menggerakkan mouse. Dia mengklik ikon dan tampilan penjualan muncul. Ada senapan model yang tampak seperti Ruger yang diberi label “Marushin, South 14 Style MAXI, model HW.”

“Aku sudah melihat yang ini,” Kata Shiiba. Horibe mengangkat alisnya dengan minat. “Yang mana?”

Shiiba menunjuk. “Yang itu. Ketika aku berada di Komunitas Keamanan, aku mendapat petunjuk tentang rumah dengan pistol. Aku melakukan pencarian dan mengeluarkan ini dari lemari. Tapi itu cukup berkarat.”

Horibe tertawa. “South 14 Style adalah pistol tangan semi-otomatis yang digunakan tentara. Banyak veteran membawa mereka kembali dari perang dan menyimpan mereka.”

“Ya, orang yang dimaksud sudah meninggal dan tidak ada orang lain yang tahu kalau pistol tersebut ada di rumah,” Kata Shiiba.

Dalam kasus seperti itu, polisi tidak akan menghukum keluarga. Dalam revisi undang-undang senjata tahun 1995, sebuah sistem telah ditempatkan di mana kamu dapat mengubah pistol itu sendiri. Jika kamu menyerahkan pistol ke polisi sebelum mereka mendeteksi, maka hukumannya akan dikurangi atau dikecualikan.

Kedua siswa berbisik penuh semangat ketika mereka melihat ke showcase dekat konter.

“Bukankah itu Seri 70 Pemerintah Colt?” Tanya salah seorang.

“Wow. Sangat keren,” Temannya setuju.

“Ini keindahan, oke. Kamu ingin membeli satu?” Kata Horibe.

Salah satu siswa yang dipanggil Horibe berbalik dan menatap pemilik toko seolah-olah dia bercanda dengan mereka.

“Aku tidak sanggup,” Kata bocah itu.

“Tapi itu terlihat keren, kan?” Horibe tertawa. “Hanya pesanan tingkat lanjut. Jika kamu menginginkannya, kamu sebaiknya mengatakannya dengan cepat.”

“Aku benar-benar tidak mampu membelinya,” Bocah itu bersikeras.

Setelah beberapa lama menatap ke dalam showcase, para siswa pergi. Shiiba memperhatikan mereka pergi dengan perasaan bertimbal di hatinya.

“Bahkan anak-anak ingin memilikinya,” Katanya.

“Hmm?” Horibe meletakkan silinder yang dibongkar ke meja kerja, menunjuk ke dahi Shiiba dan tertawa. “Kamu akan mendapatkan keriput yang sangat mengkhawatirkan.”

Dia melanjutkan, “Ayolah, Tuan Shibano, kamu pasti memiliki pistol mainan ketika kamu masih kecil dan pura-pura menembakkannya ke teman-temanmu? Kamu tahu, BANG BANG.”

“Ya, kurasa begitu,” Shiiba mengakui. “Aku punya pistol mainan. Membuatku merasa seperti pahlawan aksi nyata. Orang tuaku memberikan itu untukku.”

“Aku tahu itu,” Kata Horibe. “Anak laki-laki semuanya sama. Senjata sangatlah keren. Mereka menyenangkan untuk dimainkan dan tidak pernah membosankan.”

Memahami apa yang Horibe coba katakan, Shiiba tersenyum kecut. Orang yang suka terlihat keren bukanlah penjahat. Mereka tidak melihat senjata sebagai senjata dan mereka tidak perlu mendekati benda aslinya. Mereka hanya puas melihat bagian itu. Namun, kenyataannya adalah bahwa beberapa orang lebih menginginkan dan mencari hal yang nyata. Menurut statistik, senjata yang disita dari orang-orang yang tidak terlibat dalam kejahatan terorganisir telah meningkat di atas senjata yang disita dari geng.

Shiiba mengusap jarinya ke tubuh hitam Beretta yang menarik perhatiannya. Logam itu terasa dingin saat disentuh. Pistol itu memiliki bentuk yang unik. Perasaan yang aneh. Dia memahami daya tariknya.

Tapi, pistol bukanlah mainan. Itu adalah senjata mematikan yang memiliki kapasitas untuk melukai serius atau mengambil nyawa seseorang dengan menekan pelatuk. Peluru yang salah bisa dengan mudah merenggut kehidupan seseorang. Yang diperlukan hanyalah sesaat.

Kenangan sedih melayang di dalam benak Shiiba. Sesuatu yang indah yang dia hilangkan karena peluru kecil.

Kalau saja dia bisa membersihkan dunia dari semua senjata…

Itulah satu-satunya keyakinan tegas yang dimiliki Shiiba saat ini.

.

.

Pemilik toko menuntun Andou dan Shiiba melewati pintu masuk toko ke ruangan yang terpisah. Mereka berada di sebuah restoran yang disukai Andou di Minamiaoyama. Setelah memesan makanan, Shiiba segera menanyai Andou. “Apa yang terjadi?”

Segera setelah Andou masuk ke dalam mobil, Shiiba menyadari bahwa pria itu bertingkah aneh. Andou telah mengamati mobil-mobil di depan dan di belakang, dan mobil-mobil yang lewat. Ketika keluar dari mobil dan memasuki restoran, dia berhati-hati dengan lingkungan sekitarnya.

“Tidak, tidak ada,” Jawab Andou.

“Ada sesuatu,” Shiiba bersikeras. “Kamu gelisah. Kamu bukan dirimu yang biasanya.”

Andou agak ragu-ragu, tetapi segera dia mulai berbicara. “Aku merasa seperti diawasi.”

“Mengapa? Siapa?” Tanya Shiiba, terkejut.

“Aku tidak tahu,” Jawab Andou setelah jeda.

Untuk sesaat, Shiiba berpikir itu mungkin petugas polisi yang bekerja di Narkotika. Tapi itu tidak mungkin, karena Andou terdaftar dalam sistem komputer kepolisian sedang diselidiki. Shiiba telah melakukan listing sendiri. Tidak mungkin seorang polisi mengikuti Andou.

Kejahatan terorganisir terkait dengan narkotika umumnya tersebar di wilayah yang luas, sehingga sering terjadi persaingan antara stasiun yang berbeda. Oleh karena itu, jika seorang tersangka ditangkap atau sedang diselidiki karena kejahatan narkotika maka kode yang disebut ‘kartu Y’ akan dimasukkan ke dalam file tersangka, yang kemudian akan diunggah ke komputer utama Kepolisian Metropolitan. Sistem akan mengoordinasikan kasus di mana investigasi bentrok.

Karena itu, jika seorang petugas polisi memang melacak Andou, maka ketika mereka masuk, mereka akan langsung tahu bahwa COC5 sedang menyelidiki orang itu. Bahkan jika petugas dari distrik lain terlibat, mereka tidak dapat memulai penyelidikan tanpa izin terlebih dulu dari kepolisian Metropolitan. Jadi dengan mengeksploitasi sistem, Shiiba telah memastikan perlindungan untuk S-nya, setidaknya dari anggota polisi lainnya.

Jika bukan polisi, maka mungkin saja itu adalah anggota geng yang berselisih dengan kelompok Andou atau petugas narkoba. Tapi sepertinya geng kriminal terorganisasi tidak mengikuti Andou.

“Mungkinkah itu seorang petugas narkoba?” Shiiba merenung. Andou tampak sedikit bermasalah. Petugas narkoba dipekerjakan di bagian khusus polisi. Mereka berada di bawah yurisdiksi Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan sehingga mereka merupakan kesatuan yang terpisah dari unit yang mengawasi kejahatan narkotika.

Jika seorang petugas narkoba mengikuti Andou, maka itu bisa menyebabkan beberapa masalah nyata. Polisi dan Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan tidak berbagi informasi sehingga apa pun yang dimasukkan Shiiba ke dalam basis data komputer tidak akan relevan.

“Hei, Andou, mengapa kamu tidak berhenti dengan obat-obatan?” Shiiba mendesak. “Jika membuang bisnis itu terlalu merugikan, maka berikan kepada orang lain di bawah ini untuk dilakukan, dan ambil sebagian dari keuntungan.”

Andou tidak mengatakan apa-apa. Dia mungkin sedang mempertimbangkan tindakan terbaik. “Untuk saat ini, pindahkan saja semuanya ke tempat yang aman dan jangan mendistribusikannya ke pedagang/makelar untuk sementara waktu,” Saran Shiiba.

“Ya, aku akan melakukan itu,” Andou akhirnya menyetujui.

“Berjanjilah padaku,” Shiiba bersikeras. “Jika itu benar-benar seorang petugas narkoba, maka aku tidak akan bisa melindungimu,” Shiiba melakukan kontak mata dengan Andou untuk mendorong pendapatnya.

Saat Andou mengangguk, mereka mendengar seretan dari balik pintu geser dan seorang pelayan membawa makanan mereka. Bunyi pintu masuk mengakhiri percakapan itu.

Selama makan, mereka malah mendiskusikan Ying Fa Lin, si pria China.

“Apakah kamu bertemu dengan Lin kemarin? Bagaimana hasilnya?” Saat ini, Shiiba menginginkan informasi tentang Lin lebih dari apa pun.

“Sepertinya Lin akan kembali ke China besok dan balik lagi pada tanggal 10 bulan depan,” Kata Andou. “Aku mengatakan kepadanya bahwa aku memiliki seorang teman bernama Tuan Shibano yang memiliki minat pada senjata. Aku bilang kalau kamu adalah anak kecil kaya-raya yang telah mewarisi kekayaan besar dari orang tuanya dan dia tampaknya cukup tertarik dengan hal itu. Kemudian ketika aku bertemu dengannya, dia mengatakan kalau dia memiliki sesuatu yang baik untuk ditunjukkan padaku dan mengeluarkan pistol. Itu adalah Tokarev, tapi ada sesuatu yang aneh…”

“Aneh? Apa maksudmu aneh?” Tanya Shiiba.

“Itu tidak memiliki tanda-identifikasi,” Jawab Andou.

“Tidak ada tanda-identifikasi? Dihapus?” Kata Shiiba.

“Tidak, mereka tidak pernah memilikinya,” Andou menjelaskan. “Aku bertanya padanya apakah itu bajakan dan Lin mengatakan kalau itu adalah buatan China asli, Tokarev.”

Biasanya, pistol diukir dengan nama pembuat dan nomor seri. Di antara Tokarev yang dibawa ke Jepang, ada banyak tanda yang telah dihapus untuk mencegah deteksi tempat asal mereka, tetapi tidak pernah memiliki tanda-identifikasi itu memang aneh.

“Dia juga mengatakan jika aku tidak menyukai Tokarev, dia memiliki Makarov yang juga bisa didapatkannya dalam jumlah besar,” Tambah Andou.

Shiiba ingin berbicara dengan Lin secara langsung setidaknya sekali. Kemungkinan ada sebuah organisasi besar yang bekerja di belakang pria itu.

“Ketika Lin kembali ke Jepang, aturlah pertemuan,” Dia meminta. Andou tidak langsung mengangguk dan tampak bermasalah. Shiiba mencoba menyelidikinya. “Apakah ada masalah?”

“Aku pikir itu yang terbaik jika kamu tidak bertemu dengannya,” Jawab Andou. “Pria itu memiliki minat aneh.”

“Minat aneh? Apa maksudmu?” Tanya Shiiba.

Andou mulai menjelaskan, tetapi dia tidak yakin. “Dia memintaku untuk memperkenalkannya kepada beberapa gadis. Tapi dia menyukai S&M dan gadis-gadis itu tidak menyukainya sedikit pun. Mereka adalah aset terpenting dalam pekerjaanku, jadi aku memperingatkannya, tetapi kemudian dia menginginkan pria…”

“Pria?”

“Iya. Dia menginginkan pria muda yang cantik. Kupikir dia sebenarnya lebih suka pria daripada wanita. Jika Lin melihat pria sepertimu maka….” Andou membiarkan sisa kalimatnya menggantung.

Dia khawatir Lin akan bernafsu untuk mengejar Shiiba. Shiiba mengerti bahwa saran ini berasal dari kepedulian Andou terhadapnya, tetapi itu tidak cukup untuk mengubah pikirannya.

Andou mungkin juga mengatakan itu karena cemburu. Itu semua bisa karena kepentingan pribadi. Itu adalah bukti kasih sayang mendalam yang dia miliki untuk Shiiba.

“Jangan khawatir,” Kata Shiiba, mencoba untuk meringankan suasana. “Kamu akan bersamaku.”

Andou masih tidak terlihat bahagia, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa lagi.

Ketika mereka selesai makan malam, mereka melanjutkan minum kopi. “Itu akan segera tiba,” Kata Shiiba, membawa cangkir ke mulutnya.

“Ada apa?” Tanya Andou, bingung.

“Ulang tahun Nona Kaori,” Jawab Shiiba.

“Bagaimana kalau kita pergi ke makam bersama-sama?” Andou mengangguk pada permintaan Shiiba. “Terima kasih sudah mengingat lagi tahun ini.”

“Jangan berterima kasih padaku,” Kata Shiiba. “Tentu saja aku akan mengingatnya.” Masih menyakitkan bagi Shiiba untuk mengingat Kaori. Kalau saja dia lebih berhati-hati, hal tersebut tidak akan terjadi.

Itu adalah penyesalan terbesarnya.

Kaori telah menjadi adik perempuan Andou selama empat tahun. Dia telah bekerja di sebuah perusahaan reguler dan tinggal sendirian di sebuah apartemen, tetapi dia telah menjadi korban penguntit yang kejam. Ketika dia mengajukan keluhan ke stasiun Motofuji, Shiiba mulai mengenalnya. Pada saat yang sama Shiiba meninggalkan pekerjaan polisi berseragam untuk menjadi seorang detektif yang menyamar.

Penguntit berlanjut. Mereka menyadari bahwa pria itu berusia 39 tahun yang tinggal di kota ini dan yang dulu berkencan dengan Kaori. Polisi Motofuji telah memperingatkannya, dan penguntit itu berhenti. Mereka berpikir kalau mereka tidak perlu khawatir lagi. Tetapi suatu hari, penguntit itu tiba-tiba memaksa masuk ke rumah Kaori dan mencekiknya sampai mati.

Penguntit itu menyatakan bahwa dia telah pergi ke polisi. Saat dia memeriksa Kaori, Shiiba bertemu Andou. Dia merasa sulit untuk percaya bahwa pria yang begitu peduli dengan adik perempuannya juga menjalankan pemandian di Kabuki-cho dan telah mengatur koneksi kejahatan.

Setelah kematian Kaori, Shiiba membungkuk-maaf pada Andou berkali-kali. Dia hanya bisa meminta maaf karena gagal melindunginya.

Sekitar satu bulan kemudian, Andou tiba-tiba mendekati Shiiba dengan beberapa informasi tentang seorang pria yang menyembunyikan senjata. Ketika dia menyelidikinya, seperti yang dikatakan Andou. Unitnya akhirnya mengambil senjata dan beberapa ratus amunisi dari rumah pria itu. Pada titik itulah Shiiba memutuskan untuk mengambil posisi di unit Tindak Senjata dan telah dipindahkan dari Komunitas Keamanan.

Selama penyelidikan kasus itu, atasannya telah memutuskan bahwa Andou memiliki kepribadian yang tepat untuk menjadi informan. Shiiba diperintahkan untuk mendapatkan informasi lebih banyak dari Andou. Sekarang sudah hampir tiga tahun mereka berdua bermitra.

“Andou, bolehkah aku bertanya sesuatu padamu?” Kata Shiiba.

“Tentu saja,” Jawab Andou.

“Setelah Kaori mati, mengapa kamu membawakan aku petunjuk itu?” Shiiba bertanya.

Andou memicingkan matanya seolah berusaha mengingat. “Kamu benar-benar peduli pada Kaori,” Jawabnya. “Ketika dia meninggal, kamu bahkan menangis bersamaku. Kaori biasanya memberitahuku bahwa dia memiliki detektif yang sangat andal mengawasinya, jadi aku tidak perlu khawatir lagi. Sebelumnya, ketika dia memberitahu orang-orang tentang penguntit, tidak ada yang mendengarkannya. Tetapi kamu mendengarkan dan mengunjunginya berkali-kali. Dia sangat berterima kasih padamu. Aku juga. Aku sangat senang kita bertemu.”

Apakah ini rasa terima kasih yang sederhana? Sepertinya Andou sedang berusaha mengekspresikan dirinya, tetapi tidak bisa.

Shiiba tidak bisa membalas cinta tersebut. “Kurasa itu ucapan terima kasih, kalau begitu. Kita sama saja, bukan?” Katanya.

“Sama…?” Tanya Andou.

“Iya. Kita berdua kehilangan orang tua kita, dan hanya tersisa saudara perempuan,” Shiiba menjelaskan. “Dan kemudian orang yang paling penting itu dibunuh.”

Dia telah memberitahu Andou bahwa dia telah kehilangan kakak perempuannya. Itu terjadi setelah pemakaman Kaori, mereka minum bersama. Mungkin dia ingin bersimpati dengan Andou, yang rasa sakitnya sangat dia kenal.

“Tuan Shiiba, kamu dan aku sudah tahu rasa sakit yang sama.” Andou tidak memanggilnya Tuan Shibano seperti biasanya. Dia memanggilnya dengan nama aslinya. Shiiba sedikit terguncang oleh perubahan suasana hati yang tiba-tiba ini.

Dia mengambil asbak di atas meja dan memberi isyarat untuk korek-api Andou. Andou tidak menyalakan korek api untuknya, tetapi hanya merentangkannya. Mencapai untuk mengambilnya, korek perak ditempatkan dengan lembut di tangan Shiiba.

Detik berikutnya, sesuatu yang Shiiba tidak harapkan terjadi. Andou meraih tangan tempat Shiiba memegang korek api. Tempat yang disentuhnya terasa panas. Panas itu kemudian menggerakkan lengan Shiiba untuk mengisi seluruh tubuhnya. Tampaknya tidak nyata. Shiiba diliputi oleh kegelisahan yang intens, hampir seperti panik.

“Andou…” Suara kecilnya memanggil nama itu seperti permohonan putus asa. Andou tetap tanpa ekspresi dan kemudian melepaskan tangan Shiiba. Tempat itu dipenuhi dengan kesunyian yang tidak tentram.

Saat Shiiba mencoba membentuk kata-kata, Andou berdiri.

“Ayo pergi,” Katanya.

Dia bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi. Shiiba merasa marah karena Andou membuatnya takut seperti itu. Tapi ketika Andou berbalik, amarah Shiiba menghilang. Andou baru saja memegang tangannya, dan Shiiba menjadi bingung. Jika Andou benar-benar mengejarnya, maka Shiiba tidak tahu apa yang harus dia lakukan. Dia begitu percaya diri pada kepatuhan Andou. Andou adalah anjing jinaknya. Namun, sekarang dia merasa harus berhati-hati agar emosi Andou tidak membahayakan hubungan kerja ini.

Merasa terganggu oleh perkembangan-hubungan ini, dia membuka pintu geser dan melangkah ke koridor. Berdiri di sana adalah seorang pria jangkung yang menarik perhatian. Shiiba berhenti di jalurnya.

Mata mereka bertemu. Setelah memperhatikan Shiiba, sudut bibir pria itu terangkat dengan penuh arti.

Itu adalah orang yang sama yang telah dia lewati di kantor Andou. Malam ini, dia mengenakan setelan sederhana dan tampak seperti pekerja kerah putih biasa. Tetapi dia masih memiliki aura yang kuat tentang dirinya.

“Hei, bukankah ini Munechika?” Kata Andou, menyapa pria itu. “Kemari untuk makan malam?”

“Ya,” Jawab pria itu. “Kaname bilang ini restoran yang bagus dan membawaku ke sini.”

“Aku mengerti,” Kata Andou. “Tuan Kaname juga ada di sini.” Di belakang pria itu adalah seorang pria muda langsing yang mengangguk pada Andou. Pria yang sebelumnya mengenakan jas hitam, hari ini dia mengenakan abu-abu. Pria bernama Kaname memberi hormat. “Aku lama tidak berbincang denganmu. Aku senang melihatmu tampak sehat.” Sepertinya dia adalah sekretaris Munechika atau dalam posisi yang serupa dengan itu.

“Kami harus pergi.”

“Baiklah, kami juga akan pergi sekarang,” Kata Andou. “Terima kasih telah mengambil masalah untuk datang ke kantor kemarin,” Munechika tertawa dan mengatakan itu bukanlah apa-apa. Dia tampaknya telah mengunjungi Andou hari itu. “Jika ada yang bisa aku lakukan, jangan ragu untuk memberitahuku,” Katanya.

“Ya, terima kasih sekali lagi,” Kata Andou yang memotong pembicaraan, mungkin khawatir dia membuat Shiiba menunggu.

Mengikuti di belakang Andou, Shiiba juga mengangguk ketika dia melewati Munechika. Tapi tiba-tiba, lengannya dicengkeram dari belakang.

“Berhati-hatilah dengan Andou.” Yang mengejutkan Shiiba, kata-kata yang akrab itu bergema pelan di telinganya. Kata-kata itu. Suara itu. Itu tidak mungkin!

 Itu tidak mungkin!

Ini adalah pria misterius dari panggilan telepon…

Ketika Shiiba membuka mulut untuk mengatakan sesuatu, Munechika dengan cepat melepaskannya dan bergegas melewati. Saat Shiiba menatap ke belakang, Andou berbalik dengan curiga. “Tuan Shibano? Apakah ada yang salah?” Dia bertanya.

“Tidak,” Jawab Shiiba dan menyusul Andou. Setelah membayar tagihan, mereka masuk ke dalam mobil.

Di dalam, Shiiba bertanya pada Andou, “Siapa orang itu tadi?”

“Tuan Munechika? Dia adalah asisten organisasi,” Jawab Andou saat dia keluar dari tempat parkir. Shiiba sekarang tahu bahwa pria itu memang Yakuza.

“Dia menjalankan bisnis, jadi dia tidak suka hal yang lain,” Andou melanjutkan untuk menjelaskan. “Sama seperti diriku. Dia memiliki cukup banyak kekuatan dalam grup.”

Seorang Yakuza bekerja di grup yang sama dengan Andou. Kenapa dia datang untuk menemuinya? Dan mengapa menyarankan dia untuk berhati-hati?

“Tuan Munechika adalah senior di sekolahku,” Kata Andou. “Kami dulu melakukan hal-hal bodoh bersama. Setahun sebelum aku kehilangan Kaori, kami bertemu lagi di Kabuki-cho secara kebetulan, dan kami mulai berkenalan lagi. Dia adalah orang yang mengundangku ke Grup Matsukura. Kamu dulu harus membayar uang perlindungan kepada Yakuza, tetapi karena aku memiliki bisnis di Kabuki-cho, dia menyarankan agar aku bergabung dan mendapatkan dukungan dari kelompok itu.”

Di Kabuki-cho, ada berbagai bentuk uang perlindungan, dan kadang-kadang dapat menyebabkan beberapa komplikasi. Seorang pengusaha yang bergabung dengan anggota geng membuat bisnis menjadi lebih mudah.

“Dia adalah anak dari kekasih mantan-ketua,” Andou mengungkapkan.

“Jadi dia yang akan mengambil alih?” Tanya Shiiba.

“Tidak, posisi itu dimaksudkan untuk putra ketua dari istri resminya, jadi Munechika disingkirkan,” Kata Andou. “Masalahnya adalah ketua yang baru adalah anak muda yang manja, jadi aku pikir anggota organisasi akan menginginkan Munechika untuk berhasil sebagai gantinya.

“Aku memiliki pendapat yang sama. Munechika cerdas dan memiliki ketenangan.”

Shiiba tahu bahwa di balik kata-kata itu adalah kepercayaan Andou pada Munechika. Dia teringat kembali pada bayangannya tentang Munechika barusan.

Pria itu tampak kuat dan tampan. Dengan mata yang tampak seperti mereka bisa melihat apa saja. Senyumnya sinis. Hanya mengingatnya saja tanpa alasan membuat Shiiba merasa waspada.

Mobil berhenti di lampu merah.

Melihat lampu belakang mobil yang ada di depan, Shiiba bergumam pada dirinya sendiri, “Aku tidak suka pria itu.”

Andou mendengar Shiiba dan menoleh padanya, agak tertarik.

“Itu aneh,” Katanya. “Kamu tidak pernah mengatakan apakah kamu suka atau tidak suka seseorang.”

“Benarkah?” Tanya Shiiba, benar-benar terkejut.

“Ya,” Kata Andou. “Ini pertama kalinya aku mendengar kamu mengatakan sesuatu seperti itu.”

Memang benar bahwa Shiiba jarang mengungkapkan pendapat atau evaluasinya terhadap orang lain. Tapi dia benar-benar tidak menyukai Munechika itu. Tidak ada logika untuk itu. Ada sesuatu yang mengganjal tentang pria itu.

Pria itu berbahaya, menurutnya. Shiiba harus berhati-hati.

Di dalam kepala Shiiba, lampu peringatan merah berkedip diam-diam.


<< S [Vol 1] – Chapter 1

S [Vol 1] – Chapter 3 >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s