[Vol 1] S – Chapter 1

Translator Indo : Chintralala


Di telinga, suara elektronik mengganggu tidurnya yang lelap.

Masaki Shiiba mengerang saat dia tersentak bangun oleh pengganggu tak berbentuk. Dia ingin meremukkan ponsel itu menjadi diam, tetapi sebaliknya, dia dengan enggan turun dari tempat tidur dan meraih ponsel untuk menjawab panggilan.

“Halo?” Geramnya, suaranya serak dan mengalir dengan ketidakpuasan. Namun, tidak ada jawaban yang datang dari ujung telepon. Menganggap itu adalah telepon iseng, Shiiba baru saja mau meletakkan ponselnya kembali saat tiba-tiba akhirnya sebuah suara berbicara di ujung telepon. Suara rendah pria yang tidak dikenalnya. Shiiba memutar otaknya, mencoba menempatkan nama pada orang tersebut. Lalu memutuskan bahwa itu sia-sia dalam kondisi setengah kantuk-nya, Shiiba dengan segera menyerah.

“Siapa…?” Tanyanya.

Shiiba mengucek kelopak matanya di antara ibu jari dan jari telunjuknya. Bagian belakang bola matanya terasa menyengat. Dia merasakan ketidaknyamanan, seolah-olah benda asing telah mendorong dirinya ke dalam tengkoraknya. “Bahkan jika aku memberitahumu namaku, kamu tidak akan tahu siapa aku. Tapi aku tahu siapa kamu.” Kata suara di ujung telepon.

Setelah mendengar kata-kata aneh itu, Shiiba berhenti mengucek matanya. Di dalam kepalanya, lampu peringatan merah mulai menyala.

“Darimana kamu mendapatkan nomorku?” Dia bertanya setelah jeda.

“Hati-hati dengan Andou,” Kata suara itu, mengabaikan pertanyaannya.

“Apa?” Shiiba tergagap. “Maksudmu apa…? Hei!” Sambungan terputus.

Shiiba mengertakkan gigi dan meletakkan ponselnya. Dia kesal karena terbangun pagi-pagi. Sambil menyingkap gorden yang terbuka, dia membiarkan sinar matahari pagi masuk, meskipun hari itu masih relatif gelap karena hari-hari musim dingin yang pendek. Shiiba dengan cepat melirik ke arah jalan sebelum menuju ke kamar mandi.

Dia mandi di air hangat yang akhirnya membuat kepalanya mulai jernih. Saat Shiiba sedang mandi, dia bertanya-tanya apakah peringatan itu datang dari seorang atasan. Dia sampai pada kesimpulan bahwa terlalu sedikit informasi yang diberikan untuk hal tersebut menjadi kasus.

Siapa sebenarnya pria itu?

Dia tidak hanya mengenal Andou, tetapi juga Shiiba yang terkait dengannya. Itu sebenarnya tidak aneh. Banyak orang tahu kalau Shiiba dan Andou adalah teman. Tapi dia belum memberikan nomor teleponnya kepada seseorang selain Andou sendiri. Setelah dia selesai mandi, dia membungkus handuk mandi di pinggangnya dan memasuki dapur.

Membuka kulkas, dia mengeluarkan sebotol air mineral dingin dan minum setengahnya dalam satu tegukan. Melihat ke kulkas yang kosong, Shiiba memutar ulang apa yang dikatakan pria itu di dalam kepalanya.

“Hati-hati dengan Andou.”

Dia tidak tahu apa maksudnya. Dia sudah mengenal Andou selama tiga tahun sampai saat ini, dan mereka telah membangun hubungan yang kuat. Andou sejauh ini adalah kontak profesionalnya yang paling penting — seorang pria yang Shiiba tidak punya pilihan selain untuk mempercayainya. Tidak terpikirkan bahwa dia akan memiliki sesuatu untuk berhati-hati dengan Andou. Dia sama sekali tidak bisa mengerti apa maksud si penelepon.

Khawatir, Shiiba menghela nafas kecil. Andou adalah S -nya. Dia tidak boleh meragukan Andou. Meragukan Andou sama saja kehilangan pijakan. Kamu berenang atau tenggelam bersama S. Takdir saling-terjalin.

Menempatkan kembali botol itu di dalam lemari es, Shiiba pergi dan berdiri di depan lemarinya. Dia memilih kemeja putih polos dan mengenakan ke kulitnya yang telanjang. Lalu, dia mengenakan setelan mahal dan menyisir rambut yang telah jatuh di depan wajahnya. Dia kemudian mengamati pantulan yang menatapnya dari cermin.

Kemejanya terbuka lebar di leher dan di dadanya berkilau rantai emas. Setelan gelap melilit tubuhnya yang ramping dengan pas.

Sekarang sepenuhnya siap, Shiiba menarik bayangannya dan mengerutkan mulutnya dengan jijik pada apa yang dilihatnya. Dia tampak seperti punk.

Tapi itu tidak masalah. Saat dia meninggalkan ruangan ini, dia bukan lagi Masaki Shiiba, si detektif. Namanya adalah Akira Shibano. Mengatakan nama itu pada dirinya sendiri sekali lagi, dia menutup pintu lemari pada Masaki Shiiba.

.

.

Shiiba menundukkan kepalanya saat dia berjalan menyusuri jalan Yasukuni.

Dia masih sedikit lebih awal untuk penunjukannya, tetapi dia selalu mencoba untuk datang lebih awal daripada membuat Andou menunggu. Setiap kali dia terlambat, dia merasa dirugikan. Dalam pekerjaan ini, dia harus memastikan bahwa segala sesuatunya berjalan sesuai rencana, dan dia tidak pernah dalam posisi yang tidak menguntungkan. Dia mengambil semua langkah yang mungkin untuk menjaga kepercayaan dirinya.

Saat dia berjalan menyusuri jalan, orang-orang yang berjalan di arah yang berlawanan akan minggir ke satu sisi ketika melihatnya mendekati mereka. Mereka mungkin tidak bermaksud melakukannya secara sadar, tapi itu indikasi yang baik tentang bagaimana Shiiba bertemu dengan orang lain. Mereka tidak begitu takut padanya sehingga mereka akan melemparkan diri ke satu sisi, tetapi mereka juga tidak akan berniat untuk mendekat.

“Ah, Tuan Shibano,” Sebuah suara yang akrab terdengar ke arah Shiiba begitu dia melangkah ke Jalan Sakura, dengan banyak rumah pelacuran yang melayani berbagai fetish.

Itu adalah Moriguchi, yang dulu bekerja di salah satu toko Andou. “Kami menerima seorang gadis baru. Gadis ini benar-benar menggoda!”

“Heh,” Kata Shiiba sambil menyeringai. “Yah, kalau begitu aku pasti ingin melakukan tindakan terbaik.”

“Kamu terus mengatakan itu setiap waktu, Tuan Shibano, tetapi kamu tidak pernah mampir,” Kata Moriguchi. “Yah, kurasa pria tampan sepertimu tidak perlu mengeluarkan uang untuk mendapatkannya.”

Dia mengangkat bahu, tampak kecewa. Shiiba tertawa dan berkata, “Mungkin lain kali.”

“Sampaikan salam hormatku kepada Tuan Andou,” Kata Moriguchi.

“Tentu,” Janji Shiiba. “Lanjutkan kesibukanmu, Moriguchi.”

Andou menjalankan beberapa pemandian di daerah Kabuki-cho sehingga dia terkenal di lingkungan ini. Melalui Andou, Shiiba telah berkenalan dengan berbagai orang di tempat ini. Kamu tidak akan pernah memiliki terlalu banyak koneksi ketika datang ke pengumpulan intelijen.

Tujuannya ada di depan, tapi Shiiba berhenti di jalurnya. Dia mengenali wajah di gang yang gelap. Itu adalah seorang pria muda berpakaian-bagus yang meneriaki seseorang yang jauh lebih besar yang menahannya. Ini adalah Toshiaki Akai, yang merupakan salah satu karyawan Andou.

Toshiaki jelas dalam suasana hati yang buruk dan rambutnya yang panjang berantakan.

“Sudah kubilang, biarkan aku pergi!” Toshiaki berteriak. “Kamu brengsek! Apa yang aku lakukan? Yang aku lakukan hanyalah sedikit menendang papan nama toko.”

“Sedikit?” Pria itu bertanya. “Itu adalah sebuah kesalahan besar. Kita akan membicarakan hal ini di kantor polisi. Ikutlah denganku.”

“Oh, ayolah, lupakan saja, Tuan Detektif,” Rengek Toshiaki. “Aku tidak—,” Toshiaki memperhatikan kehadiran Shiiba dan memanggilnya, “Oh, Tuan Shibano!”

Mengutuk keberuntungannya, Shiiba berjalan ke arah mereka berdua, memastikan tidak memberikan tanda-tanda pengakuan di wajahnya.

“Shibano…?” Kata pria besar itu, menatap Shiiba dan mengerutkan kening. Dia tampak seperti hendak mengatakan sesuatu. Shiiba mengabaikannya dan malah menoleh ke Toshiaki. “Apa yang sedang terjadi? Apa yang kamu lakukan?”

“Aku tidak melakukan apa-pun,” Kata Toshiaki. “Pemilik toko minuman keras ini memberiku omong-kosong sehingga saat keluar dari toko, aku hanya memberi sedikit tendangan pada papan toko itu. Dan… detektif ini mengatakan kalau aku menghancurkan properti pribadi!”

Wajah Toshiaki menjadi sangat pucat. Tas besar yang dibawanya mungkin berisi beberapa jenis obat, sesuatu yang akan membuatnya kesulitan jika pria itu melakukan penyelidikan.

Shiiba memandangi detektif yang berdiri di depannya dan dengan sengaja memiringkan kepalanya untuk menunjukkan keterkejutan.

“Yah, bukankah ini Tuan Oosako!” Serunya. “Sudah lama tidak bertemu. Kebetulan sekali.”

Mata Toshiaki membelalak karena terkejut. “Hah? Apa? Kamu kenal detektif ini?”

“Sudah lama. Kamu terlihat sehat,” Jawab si detektif dengan hati-hati.

“Oosako, ini adalah temanku. Aku tahu dia bertingkah seperti orang brengsek, tapi dia orang baik-baik. Tidak bisakah kamu melepaskannya? Sekali ini saja?” Shiiba membujuk.

Dia menundukkan kepalanya, dan Oosako mengangguk dengan enggan.

“Baiklah,” Kata Oosako. “Aku akan membiarkanmu pergi, sekali ini saja. Sudahlah, cih? Jangan lakukan itu lagi. Lain kali, aku akan menangkapmu, tidak terima alasan apapun.”

Oosako telah menyampaikan maksudnya. Toshiaki mengangguk sebagai balasan, tetapi tidak terlihat sepenuhnya yakin. “Toshiaki, pergi ke kantor dan beritahu mereka bahwa aku akan sedikit terlambat, “Perintah Shiiba. “Terima kasih.”

Mengangguk pada Shiiba, Toshiaki pergi dengan terburu-buru. Ketika dia melihat ke belakang, dia melihat Shiiba membungkuk ke Oosako lagi.

“Maafkan aku,” Kata Shiiba lembut.

“Tuan Shibano, apa sekarang? Bekerja terlalu keras,” Oosako bersimpati dengan wajah muram. “Kamu terlihat sangat berbeda. Kupikir kamu semacam gigolo.”

Malam ini, Shiiba mengenakan mantel bulu unta di atas jasnya. Dia memang hampir bisa lulus untuk gigolo berlagak.

“Ini urusan kerjaan,” Katanya. “Tuan Oosako, kemana kamu pergi?”

“Stasiun Jyuku,” Jawab Oosako. “Senang bisa kembali di dalam kelompok. Aku memutuskan untuk kembali ke pekerjaan detektif biasa.”

Kata-kata Oosako menyakitkan. Pekerjaan khusus ini bukan sesuatu yang sembarang orang pilih.

Oosako dan Shiiba adalah kolega ketika mereka bekerja di stasiun utama di Divisi Keamanan Komunitas. Keduanya sama-sama dipindahkan ke divisi itu pada saat yang sama, dan mereka berdua mengikuti kursus pelatihan khusus dalam pengumpulan intelijen.

Oosako 10 tahun lebih tua dari Shiiba, tapi mereka rukun ketika mereka berada di jalur yang sama. Dari semua orang, Oosako adalah satu-satunya yang tidak memandang Shiiba dengan bias, tetapi menerimanya sebagaimana adanya. Setelah itu, mereka ditempatkan di sektor baru dalam Komunitas Keselamatan, kemudian ke Bagian Intelijen Divisi Senjata dan Narkotika. Di sanalah mereka mulai bekerja dalam berbagai jenis pengumpulan informasi.

Namun, setelah setengah tahun, Oosako mengajukan-diri untuk dipindahkan dan meninggalkan kantor pusat. Dia bukanlah satu-satunya. Dari semua orang yang ditugaskan untuk Intelijen, hanya setengah yang berhasil melaluinya. Beberapa keluar dari kepolisian, yang lain, seperti Oosako, telah dipindahkan. Satu per satu, mereka keluar/berhenti. Intelijen bukanlah departemen yang populer.

“Kamu di COC5 sekarang?” Shiiba mengangguk, menanggapi pertanyaan Oosako. “Bagaimana? Aku mendengar kalau itu sangat sulit?”

“Namanya berbeda, tetapi kebanyakan yang lainnya sama dengan ketika aku bekerja di Komunitas Keselamatan,” Kata Shiiba.

“Kurasa itu benar,” Kata Oosako dengan senyum sedih. “Betapa pun banyak perubahan organisasi, orang-orang di dalamnya masih sama.”

Pada tahun 2003, Kepolisian Metropolitan telah mengalami reformasi besar-besaran di mana Divisi Anti-Kejahatan yang Terorganisir telah dibentuk. Kejahatan terorganisir oleh geng, baik lokal maupun asing, sampai saat itu telah diawasi oleh Divisi Investigasi, Keamanan Masyarakat dan Keamanan Publik. Namun, metode yang digunakan oleh kelompok-kelompok kejahatan terorganisir semakin memburuk dalam beberapa tahun terakhir – mereka menjadi lebih rumit dan semakin internasional, menimbulkan masalah sulit bagi polisi Jepang. Oleh karena itu, sebuah divisi baru telah dibentuk dengan kekuatan meningkat yang disebut Divisi Counter-Organized-Crime, atau COC. (Tindak-Kejahatan-Terorganisir)

COC terdiri dari sekitar 94 orang yang sebelumnya telah menjadi bagian dari enam divisi lain: Unit 1 terdiri dari penyelidik khusus urusan luar negeri yang telah dilampirkan ke Divisi Keamanan Publik, Unit 2 menangani penyelidikan kejahatan internasional dan sebelumnya telah menjadi bagian dari Divisi Detektif, Unit 3 adalah unit kontra-geng yang pernah juga dilampirkan ke Divisi Detektif, Unit 4 adalah unit investigasi, Unit 5 adalah Unit Senjata dan Narkotika yang merupakan divisi Keselamatan Masyarakat yang sebelumnya menjadi bagian dari Shiiba. Akhirnya, ada Unit Investigasi Khusus untuk Kejahatan Terorganisir Internasional yang juga merupakan bagian dari Keselamatan Masyarakat. Semua unit ini kemudian dipindahkan ke COC. Unit-unit yang berbeda ini telah menjadi bagian dari kepolisian sejak 1967.

Jadi, Unit 4 yang investigasi sudah lama tidak ada lagi. Beberapa anggota kepolisian mengangkat suara mereka sebagai protes atas penutupan ini, dengan alasan bahwa Unit 4 memiliki peran penting dalam kepolisian. Tetapi manajemen tingkat atas sudah membuat keputusan.

Seolah-olah, itu bergabung ke Divisi Investigasi. Tetapi, di balik semua birokrasi dan restrukturisasi, ada spekulasi kalau perubahan tersebut pada kenyataannya, adalah cara manajemen untuk menghilangkan bagian-bagian dari kepolisian yang tidak lagi “diinginkan.”

Berbagai wilayah pasukan telah menjadi musuh di lapangan, tidak lagi bekerja sama. Kejahatan Asing, Kejahatan Geng, Kejahatan Senjata dan Kejahatan Narkotika semua akan mencoba untuk mencuri penyelidikan dari satu sama lain dalam kasus-kasus di mana kejahatan pasti akan tumpang tindih. Ini menciptakan lingkungan kerahasiaan di mana jumlah penangkapan yang dilakukan telah menjadi kompetisi internal dan para detektif yang memperebutkan kasus. Mereka akan menyembunyikan informasi dari satu sama lain dan kerja-sama antara departemen tidak ada lagi. Ditambah lagi, pimpinan polisi ingin membereskan Unit 4 (Investigasi) yang mulai rusak, para anggotanya berkolaborasi dengan geng-geng yang seharusnya mereka lawan.

“Stasiun Shinjuku pasti sulit juga,” Komentar Shiiba.

“Ya, selalu sibuk di sana,” Kata Oosako sambil tertawa. Shiiba sedikit santai, mengangguk setuju.

Kabuki-cho adalah distrik lampu merah terbesar, tidak hanya di Jepang, tetapi juga di seluruh Asia, dan — sangat mungkin — di dunia. Itu padat, dengan sekitar 3.700 perkumpulan menempati rentang lebih dari 0,36 km.

Dan setiap hari, lebih dari 300.000 orang berkunjung. Hampir seratus geng mempunyai kantor di sana, dan pemandian ilegal, pengedaran narkoba, pelacuran dan pertempuran antara organisasi kriminal internasional yang tidak menunjukkan tanda-tanda menurun. Dalam beberapa tahun terakhir, mafia China telah meningkatkan kehadiran mereka secara fantastis di Shinjuku. Bahkan Biro Imigrasi Tokyo telah mendirikan kantor di Shinjuku yang khusus menangani imigran gelap yang belum mengisi surat-surat tempat tinggal mereka. Biro berkoordinasi erat dengan Polisi Metropolitan yang meliput Kabuki-cho.

“Kantor pusat berantakan total,” Kata Oosako.

“Setiap hari bagaikan mimpi buruk. Kami memiliki detektif khusus-mu yang keluar-masuk sepanjang waktu.” Detektif Khusus COC Polisi Metropolitan terutama bertanggung jawab atas penggerebekan, terutama yang berurusan dengan kartu kredit dan penipuan paspor. Ketika mereka membutuhkan dukungan, sahabat mereka selalu stasiun Shinjuku. Oosako menambahkan, “Aku kelelahan berlarian sepanjang waktu, tapi kurasa aku harus benar-benar menikmatinya.”

Oosako adalah seorang detektif veteran di daerah ini. Dia hebat dalam menyita senjata dan mendeteksi narkoba. Atasannya telah mengakui keterampilan ini dan memindahkannya ke Unit Senjata dan Narkotika kantor pusat. Tapi mungkin karena dia terlalu jujur, dia tidak bisa menangani tugas khusus di kantor pusat.

“Apa saja yang kamu lakukan?” Tanya Oosako.

“Begini-begini saja,” Jawab Shiiba. “Aku seperti satu-satunya jenis serigala ini.” Oosako terdiam dan memandangi Shiiba seolah dia sedang merenungkan kata-katanya.

“Jangan lakukan hal bodoh,” Akhirnya dia berkata. “Jika kamu mendapat masalah, tidak ada yang akan membantumu. Kepala selalu bisa menjadi ekor kadal. Jangan lupakan itu.”

“Ya,” Kata Shiiba.

“Itu Andou…” Meskipun tidak ada seorang pun di dekatnya, Oosako merendahkan suaranya ketika dia berkata, “Dia S-mu?”

“Yah begitulah,” Shiiba mengakui.

“S-mu tinggal di Kabuki-cho?” Kata Oosako. “Jika kamu mendapat masalah, kamu bisa meneleponku kapan saja. Jika ada yang bisa aku lakukan, aku akan mencoba yang terbaik.”

“Terima kasih,” Kata Shiiba, membungkuk cepat sebelum meninggalkan Oosako. Saat dia berjalan, dia tanpa sadar melihat sekeliling. Dia tidak bisa ketahuan berbicara dengan salah satu polisi Shinjuku. Untungnya, yang dilihatnya hanyalah beberapa pria yang berjalan mondar-mandir di kejauhan.

Dia tiba di tujuannya dalam waktu singkat. Kantor Andou berada di lantai lima sebuah bangunan tua. Dia menunggu lift turun. Pintu terbuka dengan ting. Saat dia hendak masuk, dia berhenti. Dan sudah ada seseorang di dalam sana.

Itu adalah pria besar yang belum pernah dilihat dia sebelumnya. Shiiba setinggi 176 cm, tetapi pria ini hampir 10cm lebih tinggi darinya. Di atas tubuh berototnya, pria itu mengenakan mantel kasmir hitam dan rambut panjangnya disisir ke belakang. Fitur-fiturnya sangat jelas, kasar dan menarik. Namun, matanya tampak agak dingin dan bibirnya yang erat memancarkan sikap.

“Boss, semua beres?”

Terkejut mendengar suara di belakangnya, Shiiba berbalik. Berdiri tepat di belakangnya adalah seorang pria yang mengenakan jas hitam berkerah tinggi. Dia seusia Shiiba dan sedikit lebih tinggi. Dia memiliki mata sipit yang panjang dan rambutnya diikat ke belakang. Shiiba mengira tidak ada orang di sekitar, tetapi pria itu pasti sudah menyusulnya tanpa disadari.

“Ya,” Jawab pria dari lift.

“Mobil sudah siap,” Kata orang asing lainnya.

Pria itu keluar dari lift, dan saat melihat Shiiba menunggu di pintu, mulutnya menjadi senyuman.

Itu bukan senyum yang tidak ramah. Tapi Shiiba tetap tanpa ekspresi dan hanya melangkah ke samping. Ketika pria itu lewat, Shiiba mencium aroma harum yang manis.

Pria itu kembali menatap Shiiba dengan penuh arti. Sekali lagi mata mereka bertemu. Dengan mata mereka yang masih terkunci, Shiiba menekan tombol tutup. Pintu perlahan menutup yang akhirnya memblokir pandangan mereka.

Di dalam kotak lift yang menuju ke atas, Shiiba melepaskan nafas yang tanpa sadar dia tahan

Di dalam kotak lift yang menuju ke atas, Shiiba melepaskan nafas yang tanpa sadar dia tahan. Dia menjadi sangat tegang. Tidak, dia lebih dari tegang; dia telah waspada. Sulit untuk dikatakan, tetapi ada jenis ancaman yang aneh tentangnya. Itu tidak sama dengan gangster, tapi dia jelas bukan anggota masyarakat biasa juga.

Shiiba telah berhubungan dengan banyak orang seperti dia sebelumnya. Tetapi orang-orang seperti itu sangat sedikit dan jarang ada di bagian kota ini. Lebih jauh, dia dan pria itu hanya saling berpapasan. Mengapa kejadian itu membuat sarafnya gelisah seperti itu? Shiiba menganggapnya sedikit aneh.

Dia turun di lantai lima dan membuka pintu di depannya. Ada sebuah plat kecil di pintu bertuliskan “Marui Industries.” Ketika dia memasuki ruangan, dia disambut oleh resepsionis bernama Yumi Nishi yang suka membaca salah satu majalah-mingguan.

“Oh, Tuan Shibano,” Katanya. “Selamat pagi. Boss sedang menunggu di kamarnya.”

Shiiba tersenyum. “Terima kasih, Yumi. Kamu terlihat cantik hari ini. Gaun itu cocok untukmu.”

“Benarkah ?!” Yumi memerah. Dia dulu bekerja di salah satu pemandian Andou, tetapi dia memiliki kepribadian yang manis alami yang tidak cocok untuk tempat seperti itu. Dia adalah tipe gadis yang bisa membuatmu santai. Ketika dia menikah dengan salah satu pria Andou, Nishi, dia telah berhenti bekerja di pemandian, dan telah bekerja di kantor selama setengah tahun. Dia sekarang dianggap sebagai anggota keluarga Andou.

Tempat itu disebut kantor, tetapi pekerjaan kantoran tidak terjadi di sini. Seluruh tempat itu adalah nomor telepon. Kantor yang asli, pada kenyataannya, berada di lokasi lain di mana mereka mengelola bisnis seperti pemandian. Ini adalah basis untuk kegiatan bawah tanah Andou. Shiiba mengetuk pintu kamar Andou. Tidak menunggu jawaban, dia membuka pintu. Andou sedang beraksi bangkit dari sofa yang dia duduki.

Nishi yang telah duduk di seberangnya juga berdiri dan mengangguk kepada Shiiba.

“Maaf aku terlambat,” Kata Shiiba sebagai salam.

“Tidak, kamu membantu Toshiaki lolos,” Kata Andou. “Terima kasih.”

Andou memberi isyarat agar Shiiba duduk di sofa. Shiiba melakukannya, dan berkata, “Itu bukanlah apa-apa. Untungnya itu polisi yang kukenal.” Dia mengeluarkan sebatang rokok dari setelan bisnisnya dan Andou mengeluarkan korek. Menempatkan wajahnya dekat api, Shiiba mengambil napas dalam-dalam. Setelah mengeluarkan aliran asap yang lambat, dia mengungkapkan apa yang mengganggunya.

“Toshiaki mungkin diawasi oleh polisi Shinjuku.”

“Maksudmu itu bukan hanya kebetulan?” Andou menarik wajahnya ketika dia bermain dengan korek api Cartier.

“Aku hanya mengira-ngira saja,” Kata Shiiba. “Aku juga tidak yakin.”

“Untuk saat ini, kita akan menugaskannya menjauh dari pekerjaan semacam itu kalau begitu,” Kata Andou setelah jeda. “Dia mungkin memiliki kemampuan alami di pundaknya, tetapi dia tidak memiliki kebijaksanaan.”

“Aku pikir itu ide yang bagus,” Kata Shiiba.

Percakapan mereka terdengar seperti sesuatu antara atasan dan inferior, tetapi pada kenyataannya, Andou berusia 31 tahun dan Shiiba berusia 30 tahun. Di mata publik, Andou mengelola salon Korea, pemandian Turki, dan beberapa toko gaming, tetapi di balik itu semua, dia memainkan tangannya di prostitusi dan obat bius. Dia adalah seorang pengusaha muda yang telah menemukan banyak kesuksesan di dunia bawah Tokyo. Dia bijaksana melebihi usianya dan memiliki ketajaman bisnis yang luar biasa.

Dia juga pemain utama di Grup Matsukura, yang merupakan organisasi payung [1] dari Asosiasi Koujin regional. Andou adalah rekan perusahaan sehingga dia tidak harus berurusan dengan pekerjaan yang sebenarnya, yang malah diawasi oleh manajernya. Andou telah menggunakan prestise Grup untuk memajukan keberhasilan usahanya. Selalu ada perbedaan besar antara toko-toko yang dikelola Andou dan yang tidak memiliki dukungan sindikat kejahatan di latar belakang.

[1] T/N: organisasi payung – sebuah organisasi yang mengendalikan atau mengatur dengan kegiatan beberapa organisasi lainnya, yang semuanya memiliki tujuan sama.

Andou kenal dengan semua pemimpin geng yang menjalankan bisnis. Dia adalah S yang sempurna. Shiiba tidak bisa meminta narasumber yang lebih baik.

“Untuk saat ini, Toshiaki tidak diizinkan menangani barang. Paham, Nishi?” Andou memerintah.

“Dimengerti, Tuan,” Jawab Nishi.

Nishi adalah tangan kanan Andou. Jabatannya adalah Direktur Eksekutif, tetapi dia tidak benar-benar terlibat dalam menjalankan perusahaan. Pengelolaan aktivitas ilegal Andou adalah tugasnya yang sebenarnya. Meskipun agak tidak menarik, dia tampaknya orang yang cakap dan sangat menyadari segala sesuatu yang terjadi di sekitarnya.

“Aku punya sesuatu untukmu. Bulan depan, akan ada penumpasan besar,” Kata Shiiba.

Andou memandangi Nishi.

“Lagi…” Gumamnya.

“Unit Tindak Pidana Kepolisian Metropolitan, Divisi Keamanan Masyarakat dan Biro Imigrasi akan bekerja sama dengan total 500 orang,” Lanjut Shiiba.

Andou mengangguk dengan ekspresi serius. “Pastikan toko-toko disuruh hati-hati. Terima kasih. Kamu sangat membantu.”

Ada banyak perempuan asing yang bekerja secara ilegal di rumah pemandiannya sehingga tindakan keras yang tidak terduga dapat berpotensi menghancurkan pendapatannya.

“Tuan Shibano, bagaimana kamu selalu bisa mendapatkan informasi seperti itu?” Nishi bertanya, menatap penuh syukur pada Shiiba.

Tentu saja, tidak mungkin Shiiba bisa mengatakan itu adalah bocoran dari atasannya. Selain dirinya sendiri, penyelidik lain yang juga menggunakan S menerima informasi rahasia semacam ini dari atasan. Karena secara teknis ilegal, operasi penyamaran ini tidak resmi dan tidak direkam. Jika penyelidik yang menyamar menyampaikan informasi berharga ke S mereka, maka kepercayaan di antara mereka akan diperkuat. Ini adalah salah satu tugas mereka. Untuk memastikan bahwa operasi S berjalan dengan baik, para penyelidik harus menjadi dermawan S mereka, menempatkan mereka dalam hutang-budi mereka, dan mendapatkan kekuatan psikologis atas mereka.

“Aku punya teman di kepolisian Metropolitan,” Jawab Shiiba. “Aku sudah bilang sebelumnya. Aku memiliki banyak pengaruh dalam bisnis ini.”

“Tapi informasi rahasia semacam itu cukup—” Nishi berkata.

“Nishi,” Sela Andou. “Pergi ke sana sekarang dan beritahu para manajer untuk berhati-hati. Terutama berhati-hatilah di tempat Korea.”

“Dimengerti, Tuan.” Nishi mengangguk, dan berdiri dengan cepat. Ketika mereka hanya berdua, Shiiba mengeluarkan rokok dan meminta maaf. Andou menggelengkan kepalanya.

Hanya Andou yang tahu kalau Shiiba adalah seorang detektif. Andou telah menjelaskan kepada Nishi dan anggota keluarganya yang lain bahwa Shiiba adalah reporter lepas yang telah membantunya di masa lalu. Shiiba juga tetap dengan kebohongan ini dan, ketika ditanya, dia akan mengatakan bahwa dia sedang menulis laporan tentang pemandian dan perusahaan-perusahaan dunia bawah. Dengan begitu tidak akan ada yang curiga ketika dia memiliki informasi yang menarik.

Terkadang, orang-orang akan meminta untuk melihat laporan yang dia tulis, dan ketika itu terjadi, dia akan memberikan nama seorang teman sekolah yang sekarang bekerja sebagai novelis non-fiksi. Shiiba akan mengatakan kalau dia adalah pengarang untuk orang lain, jadi mereka harus membaca buku-bukunya. Jika teman yang dipermasalahkan itu tahu, tidak ada keraguan bahwa dia akan menjadi marah besar.

Andou menyimpan kebenaran bahkan dari Nishi, yang dia percayai. Dia tahu bahwa air mata kecil di sampulnya bisa dengan mudah menjadi lubang yang menganga. Jika diketahui kalau dia telah berkolusi dengan seorang detektif, maka itu akan mengeja akhir hidupnya di masyarakat bawah tanah ini.

Saat melintasi jembatan yang berbahaya, tidak ada ruang untuk merasa bersalah. Mengumpulkan informasi dari si S adalah pekerjaan Shiiba. Tidak ada sentimentalitas di dalamnya. Dia hanya memutuskan untuk mencari senjata mematikan yang terkubur di suatu tempat di kota ini. Itulah salah satu tujuan operasi Shiiba.

Di COC5 Polisi Metropolitan, Shiiba adalah bagian dari departemen yang berspesialisasi dalam persenjataan dan tugasnya saat ini adalah untuk memperoleh informasi tentang perdagangan senjata.

COC5 termasuk Narkotika dan Unit Investigasi Senjata. Unit yang khusus mengembangkan proliferasi senjata dibagi menjadi dua tim, Tim Insiden dan Tim Intelijen. Shiiba telah ditugaskan di Tim Intelijen sehingga dia tidak berada di garis depan operasi, melainkan bekerja untuk mengumpulkan intelijen dari orang-orang yang mau bekerja sama.

Pengumpulan intelijen adalah eksistensi bayangan. Jika seorang penyelidik berhasil mengkonfirmasi lokasi senjata tersembunyi, dia kemudian akan menyampaikan informasi itu ke Tim Insiden. Dia bahkan tidak akan berpartisipasi dalam interogasi tersangka berikut. Sampai peresmian unit Perlawanan-Senjata dalam Divisi Keselamatan Masyarakat, investigasi senjata telah diawasi oleh unit 4 investigasi, yang berspesialisasi dalam sindikat kejahatan. Namun, ketika kejahatan senjata terus meningkat, dan penyitaan senjata terus menurun, Polisi Metropolitan telah memutuskan bahwa metode investigasi konvensional mungkin tidak lagi memadai. Dengan demikian, rencana yang mereka adopsi adalah inisiatif intelijen rahasia yang disebut “Operasi S.”

Detektif akan memenangkan orang-orang yang memiliki posisi dalam sindikat kejahatan dan memperoleh informasi tentang perdagangan senjata dari mereka. Informan di dalam ini disebut “S” (Spy) atau mata-mata. Itu terdengar seperti sesuatu yang langsung dari naskah film Hollywood, tetapi kenyataannya adalah Polisi Metropolitan dan COC menggunakan informan S ini untuk mengumpulkan intelijen di seluruh kota.

Bagaimanapun, ini bukanlah tugas yang mudah. Pertama, sangat sulit untuk menemukan seseorang yang akan setuju untuk berkolaborasi sebagai S. Detektif harus membangun hubungan kepercayaan yang kuat dengan mereka yang terlibat dalam kejahatan terorganisir. Detektif kemudian harus bekerja sama dengan orang-orang yang paling mungkin berguna bagi mereka. Orang-orang ini, lebih sering daripada tidak, adalah penjahat keras. Bagi siapa pun yang memiliki moralitas dan keadilan yang kuat, terutama seseorang seperti seorang perwira polisi, ini merupakan pengalaman psikologis yang melelahkan.

Bahkan jika kamu berhasil menemukan seseorang yang kamu gunakan sebagai S, masih ada bahaya bahwa sesuatu dapat terjadi pada S -mu jika identitasnya terungkap. Selain itu, pertemuan rutin dengan S -mu berarti juga akan ada kejadian di mana kamu tidak dapat menghindari keterlibatan dalam kegiatan ilegal. Menguras emosi pada penyelidik itu luar biasa dan melibatkan risiko pribadi yang sangat besar.

“Apakah kamu sudah tahu sesuatu lagi?” Shiiba bertanya, kembali ke masalah utama. Andou memperhatikan.

“Tidak diragukan kalau dia adalah seorang pedagang. Aku melihat ke dalam situasi keuangannya, dan ketika aku menunjukkan kepadanya setumpuk uang tunai, dia memakannya.” (T/N: tidak beneran dimakan yah, ini hanya istilah)

Andou berkenalan dengan seorang pria China yang tinggal di Jepang melalui hubungan bisnisnya yang terbuka. Pria itu mengoperasikan sebuah perusahaan perdagangan di ibukota dan namanya adalah Ying Fa Lin. Ketika Andou memberitahu dia di sebuah bar bahwa dia punya toko senjata kecil di Ikebukuro, pria China itu menunjukkan ketertarikan yang besar. Toko senjata Andou agak kecil dan dia membiarkan orang lain mengelolanya, tetapi itu telah menjadi cara yang bagus untuk memperoleh informasi dari target.

Andou telah bertemu dengan pria itu beberapa kali dan pria China itu datang untuk melihat tokonya. Dia bertanya apakah Andou tertarik melihat ‘senjata asli’.

“Kamu tidak setuju dengan kesepakatan, kan?” Tanya Shiiba.

Andou segera menjawab, “Tentu saja tidak.” Pada prinsipnya, bagi informan dan penyelidik untuk membiarkan kejahatan terjadi bukanlah kejahatan itu sendiri. Narkotika diserahkan kepada petugas penegakan obat dari Departemen Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan, sedangkan proliferasi senjata adalah domain kepolisian dan penjaga wilayah. Namun, negosiasi yang menyebabkan penangkapan di mana informan telah menghasut atau memprovokasi kejahatan dapat menyebabkan masalah besar di lain hari ketika kriminal ditangkap. Dalam kasus-kasus yang berkaitan dengan penjualan senjata, penahanannya sangat berat, sehingga tidak ada banyak investigasi di lapangan.

“Dia yang tertarik,” Andou menambahkan. “Dia mengatakan kalau dia bisa mendapatkan sejumlah senjata.”

Mungkin pria itu adalah broker pengalaman. Jika itu yang terjadi, maka ini akan menjadi terobosan nyata. Shiiba tahu apa yang akan disuruh atasannya kepadanya. Itu selalu urutan yang sama: jangan aktif mengejar, hanya mengamati. Dia harus mematuhi perintah.

“Tetap bertemu dengannya, tapi jangan membuatnya curiga,” Shiiba menyarankan. “Bahkan jika dia ingin mempercepat negosiasi, cobalah yang terbaik untuk mengulur-waktu.”

“Dimengerti,” Jawab Andou ..

Andou adalah S yang sangat baik. Melalui informasinya, polisi dapat menyita puluhan senjata dan ratusan amunisi. Tapi, kekuatan yang lebih tinggi ingin tidak hanya merebut senjata, tetapi juga untuk mendapatkan informasi tentang metode pengiriman. Jadi, dalam kasus-kasus seperti ini, polisi akan melanjutkan dengan CD atau Investigasi Pengiriman Terkendali.

Investigasi Pengiriman Terkendali adalah metode yang sering digunakan dalam intelijen narkotika di mana polisi tidak akan melakukan penangkapan di tempat kejadian, tetapi, di bawah pengamatan yang cukup, akan memungkinkan pengedar narkoba untuk melanjutkan sehingga polisi dapat menemukan penerima dan sumber obat-obatan. . Bahkan jika polisi menangkap penjual terakhir, bakal ada banyak orang di antara itu yang akan lolos.

Organisasi yang berada di belakang perdagangan akan berusaha menyembunyikan diri sebaik mungkin. Itu selalu merupakan permainan kucing dan tikus antara polisi dan para penjahat. Sekarang adalah waktu yang tepat bagi penyelidik di tempat kejadian seperti Shiiba untuk menggunakan penyelidikan CD. Sangat penting untuk membuat hasil dalam sistem kepolisian saat ini dan ini adalah kasus di mana Shiiba bisa mendapatkan hasil.

Melalui upaya Shiiba, senjata yang tak terhitung jumlahnya di seluruh negeri telah ditemukan. Itu adalah angka-angka yang diminta si atasan darinya. Mereka bahkan memalsukan situasi di mana pistol S -nya ‘disita’.

Setelah beberapa skandal sebagai hasil dari investigasi CD ini, kepolisian telah mengubah kebijakannya untuk tidak lagi mencari senjata individu, tetapi lebih fokus untuk menemukan organisasi yang lebih besar di belakang penjualan. Yang berarti, publik masih menuntut statistik yang sama dengan tahun-tahun sebelumnya. Tapi, pendekatan baru ini memiliki efek besar pada statistik.

Kejahatan senjata meningkat dan penyitaan senjata menurun. Sekarang ini merupakan masalah serius bagi kepolisian. Dan para detektif memiliki tanggung jawab ganda untuk mempertahankan jumlah senjata yang disita dan juga mengumpulkan informasi tentang sindikat kejahatan di latar belakang. Tuntutan yang bertentangan ini telah memberikan tekanan luar biasa pada para detektif di lapangan. Setelah pertemuan selesai, Shiiba berdiri. Dia sekarang harus bertemu dengan informan lain. Andou adalah satu-satunya yang terdaftar di Kepolisian Metropolitan sebagai S, tetapi ada beberapa pria lain dalam masyarakat kriminal ini yang akan berbagi informasi dengan sedikit uang.

Andou dengan cepat berdiri juga dan membuka pintu untuk Shiiba. Andou selalu melakukan ini, tapi Shiiba merasa ada yang aneh dengan sikapnya kali ini. Shiiba merasakan bahwa di balik ketaatan Andou, dia menyembunyikan sesuatu.

“Aku akan kembali. Jika sesuatu terjadi, beritahu aku,” Kata Shiiba. “Ya, dan terima kasih atas informasinya,” Kata Andou.

Saat berdiri bersama, Andou lebih tinggi. Namun terlepas dari tingginya, Shiiba tidak merasakan intimidasi darinya. Mungkin ini karena sikap diam dan kelembutan Andou. Dia tiba-tiba teringat percakapan telepon itu.

“Hati-hati dengan Andou.”

Suara pria tak dikenal itu melayang di benaknya seperti ilusi.

“Rambutmu telah tumbuh,” Kata Andou, jarinya membelai bagian belakang leher Shiiba. Shiiba berbalik dengan sangat kasar dan Andou dengan cepat meminta maaf, segera menarik jarinya.

“Ya, aku harus memotongnya,” Kata Shiiba setelah jeda.

“Rambut panjang cocok untukmu,” Kata Andou. “Aku menyukainya.”

“Serius? Yah, mungkin aku akan membiarkannya tumbuh sedikit lagi kalau begitu,” Shiiba tersenyum dan mata Andou terbuka sedikit lebih lebar. Shiiba jarang tersenyum sehingga Andou lengah. “Andou, aku ingin mengucapkan terima kasih atas segalanya. Aku tahu ini sulit bagimu. Kamu akan terus bekerja denganku, kan?” Shiiba tiba-tiba berkata. Andou tampak bermasalah. Tapi dia segera menjawab seperti yang diharapkan, “Aku S dari Tuan Shibano. Aku tidak akan mengecewakanmu dengan cara apa pun. Tolong jangan khawatir.”

Shiiba mengangguk pada kata-kata Andou yang meyakinkan dan mendorong masalah ini untuk terakhir kalinya, menatapnya dengan penuh perhatian. “Kamu satu-satunya yang bisa aku andalkan.”

Andou kembali menatap Shiiba, tidak berkedip sama sekali. Matanya penuh dengan emosi yang menyala-nyala yang tidak bisa dia sembunyikan.

Shiiba akhirnya merasa puas, mengatakan bahwa dia bisa melihat dirinya keluar dan meninggalkan ruangan. Melangkah ke jalan, dia melebur ke dalam kerumunan. Itu hanya untuk sesaat, tapi ujung jari Andou terasa hangat dan dia masih bisa merasakan sentuhan pria itu di lehernya. Dia menghela nafas.

Sungguh konyol. Andou punya perasaan untuknya. Apa yang Shiiba lakukan membuatnya membenci dirinya sendiri. Dia akan bertindak terlalu jauh dengan menyalahgunakan cinta seseorang jika pekerjaan itu mengharuskannya. Oosako memberitahunya bahwa dia telah berubah. Sudah lebih dari dua tahun sejak Shiiba pertama kali menciptakan identitasnya yang lain, Shibano. Dia ingat bahwa, pada awalnya, dia sama sekali tidak terbiasa dengan kota ini dan semuanya membuat dia gugup dan tidak nyaman. Sekarang ini adalah kehidupannya sehari-hari. Tidak ada orang yang melihat Shiiba yang akan berpikir kalau dia adalah seorang polisi. Dia telah bekerja keras untuk tidak terlihat seperti itu, karena jika dia tidak melakukannya, maka akan ada masalah yang terjadi.

Bagaimanapun, semakin dia terlibat di kota ini, semakin dia merasakan kontradiksi diri. Keinginan untuk melarikan diri dari semuanya tumbuh; untuk kabur dari pekerjaan ini di mana dia harus menyembunyikan siapa dia, bekerja sama dan membangun kepercayaan dengan orang-orang yang seharusnya dia tangkap. Semakin dia melakukannya, semakin membuatnya lelah. Itu seperti bagian dari hatinya yang menjadi mati rasa. Mungkin akan lebih baik untuk pensiun dari semua itu seperti yang telah dilakukan Oosako.

Dia bertanya-tanya mengapa dia terus berjalan meskipun ada semua beban-berat ini. Pekerjaan itu tidak terasa seperti keadilan. Itu adalah pekerjaan yang bisa dilakukan siapa pun tanpa standar moral. Untuk mendapatkan informasi tentang satu kejahatan, dia harus menyaksikan kejahatan lain terjadi tepat di depan matanya. Itu adalah hidupnya, yang setiap hari dia jalani.

Pada akhirnya, dia tidak pernah berhenti karena dia merasa bertanggung jawab.


<< S – Sinopsis [Vol 1]

S [Vol 1] – Chapter 2 >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s