Rebith Of MC – Chapter 135

Translator Indo : Norkiaairy

Chapter 135 – Menghabiskan Malam

Karena mereka bertemu Long Hongjian dan rekan-rekannya, rencana Long Zhanye dan Huo Zaiyuan untuk bermalam di zona aman dihancurkan. Di atas itu, karena menyelamatkan kelompok ini dalam situasi darurat, Long Zhanye hanya memilih jalan terdekat untuk menghindari gerombolan itu. Kebetulan bahwa arah mereka menuju … mengarah langsung dari zona aman. Karena itu, ketika matahari hampir menghilang di bawah cakrawala, satu-satunya pilihan mereka adalah menemukan rumah acak untuk bermalam.

“Apakah tidak akan ada masalah jika kita melakukannya dengan cara ini?” Seorang anggota tim Long Hongjian, pemuda kecil, An Mingxi, bertanya dengan sedikit khawatir.

Di masa lalu, ketika mereka harus menghabiskan malam di luar zona aman, mereka akan dengan hati-hati memilih tempat yang baik terlebih dahulu. Setelah itu, mereka kemudian akan mengintai perimeter rumah dan membunuh setiap zombie yang memiliki peluang yang menjadi  ancaman sebelum memasuki gedung. Tapi Long Zhanye dan Huo Zaiyuan jelas tidak membuat persiapan sebelumnya, dan rumah yang mereka pilih ini adalah rumah tanah dua lantai biasa.

“Jangan khawatir. Dengan Little Yuanku di sini, bahkan jika para zombie memutuskan untuk mengepung, tidak ada hal buruk yang akan menimpa kita. Apakah aku benar, sayangku?” Long Zhanye menembakkan senyuman mempesona kearah Huo Zaiyuan, wajah penuh percaya diri saat dia meringkuk di sekitar bahu kecil Yuan yang kecil.

“Berlebihan. Cepat pergi dan bersihkan interior rumah. Langit sudah gelap. ” Mengejek – cemberut padanya, Huo Zaiyuan melangkah keluar dari palka dan berjalan menuju taman kecil di sekitar rumah.

“Diterima. Setelah selesai dengan bagian luar, bagian dalamnya pasti akan rapi dan bersih.” Menarik keluar pedang baja bersarung dari bawah kursi pengemudi, dia meletakkannya di bahu dan mencium Huo Zaiyuan.

Melihat bajingan sombong dari sepupu yang lebih tua menampilkan sikap lembek seperti itu, bibir Long Hongjian bergetar sedikit.

Apakah bajingan ini mengambil obat yang salah?

“Oi, tolol, apa yang kamu lamunkan? Ikut denganku untuk membersihkan rumah. Ah Shou dan Ah Gong, berjaga di luar.” Dalam rentang satu detik, senyuman cerah itu menghilang, digantikan oleh tatapan tajam saat dia menyeret Long Hongjian ke arah gedung.

Perubahan ekspresi yang begitu cepat bahkan lebih cepat daripada membalik halaman dalam sebuah buku, membuat mereka yang menyaksikannya tidak bisa berkata-kata.

“Brengsek, Long Zhanye, lepaskan. Kakek kecil ini bisa berjalan sendiri!” Long Hongjian mengutuk dengan marah saat dia diseret pada kerah bajunya.

Dengan Long Hongjian diseret oleh sepupunya yang lebih tua, dan Ah Shou dan Ah Gong berpatroli di sekeliling, An Mingxi ditinggalkan sendirian di dalam mobil tanpa ada yang harus dilakukan. Dengan mengerutkan alisnya, dia mengangkat kepalanya untuk melihat Huo Zaiyuan saat ini berdiri di halaman.

Mengingat bahwa orang ini langsung mengenali kertas persegi hitam sebagai jimat sekejap, dia bertanya-tanya … apakah individu ini adalah pendeta Tao?

Dengan pemikiran ini, An Mingxi keluar dari Hummer, menutup pintu di belakangnya dan berjalan menuju Huo Zaiyuan. Dia mendekat tepat pada waktunya untuk melihat sepotong kayu seukuran koin jatuh ke tanah.

“Apa itu?” Dia bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Jimat,” Huo Zaiyuan berbalik melirik kembali pada anak muda bermata lebar penuh dengan rasa ingin tahu, membalas dengan lembut. Setelah itu, dia menghitung sembilan langkah ke depan dan memasukkan jimat lain ke tanah.

“Kamu benar-benar seorang pendeta Tao. Apakah semua Pendeta di Kota A ini mengagumkan? Aku belum pernah melihat orang lain menggunakan potongan kayu sebagai jimat. Apakah kamu membuatnya sendiri? Aku dibesarkan di kuil Tao, dan bahkan Paman Martial Senior atau Junior tidak menggunakan hal-hal seperti ini,”An Mingxi mengikuti di belakang dengan keras, berkicau di samping Huo Zaiyuan seperti burung kecil yang mengitari hewan yang lebih besar, menatap Huo Zaiyuan dengan mata yang mengagumi.

Mendengarkan aliran kata-kata yang tidak ada habisnya, untuk beberapa alasan, Huo Zaiyuan tidak menganggapnya menjengkelkan. Sebaliknya, ia merasakankesenangan  anak muda ini yang tampaknya beberapa tahun lebih muda darinya.

“Kamu adalah murid Pendeta Penatua Tao?” Huo Zaiyuan bertanya, tangan tidak berhenti meletakkan array. Menggerakkan pergelangan tangannya, kertas kuning muncul. Menyalurkan sedikit energi spiritual ke dalamnya, dia memasangnya di tengah, menyelesaikan formasi.

“Ya, Penatua adalah kakekku.” An Mingxi mengangguk, cahaya pemujaan muncul di wajahnya saat dia melihat penghalang lengkap.

Setelah tugas selesai, Huo Zaiyuan kembali ke rumah, berbicara sambil berjalan. “Ketika Pendeta Penatua Tao pergi ke Kota A, mengapa kamu tidak ikut?”

Begitu Huo Zaiyuan menanyakan ini, ekspresi cerah di wajah anak muda itu runtuh, bibir bawah mendorong keluar ke cemberut.

“Aku awalnya akan mengikuti kakek ke Kota A, tapi Senior Martial Uncle bertugas mengalokasikan orang dan tidak menulis namaku di daftar. Dia bahkan mengatakan situasi di Kota A tidak stabil dan takut kalau aku akan menemui bahaya jika aku ikut pergi juga. Jadi dia mengatakan kepadaku untuk tetap tinggal dan merawat kuil.Hmph… dia jelas memberikan tempatku kepada muridnya sendiri.” Tidak sulit untuk mengatakan bahwa An Mingxi masih merasa sangat tidak senang karena tidak bisa mengikuti kakeknya.

“ ‘Senior Martial Uncle ‘ adalah murid Pendeta Penatua Tao, dan murig ‘Senior Martial Uncle’ ini adalah…?” Huo Zaiyuan berhenti di langkahnya, mata gelap tertuju pada An Mingxi.

“Ah, murid Senior Martial Uncle adalah Xu Mingyi ah. Hmph … bahwa Xu Mingyi hanya menjadi muridnya tidak lebih dari beberapa bulan yang lalu. Aku tidak percaya bahwa keterampilan Tao orang itu sama baiknya dengan keterampilanku. Kakek mengatakan aku yang terbaik dalam menciptakan jimat di antara semua murid di kuil dan akan memiliki prospek yang cerah di masa depan.” An Mingxi menjepit tangannya erat-erat, merajuk dengan marah.

Sudut mulut Huo Zaiyuan meringkuk menjadi senyum kecil melihat  An Mingxi, sebelum melanjutkan perjalanannya kembali ke rumah.

Sungguh, anak ini memakai hatinya di lengan bajunya, sangat murni dan sederhana. Mampu mendapatkan pengakuan dan pujian Kepala Pendeta, dia pasti akan memiliki masa depan yang cerah di dalam kuil Tao.

“Kamu menyebutkan Xu Mingyi menjadi murid Saudara Senior hanya beberapa bulan yang lalu?”

“Itu benar ah. Dua bulan sebelum kiamat, Senior Martial Uncle membawanya kembali suatu hari … hm? Tunggu sebentar, kamu memanggil Senior Martial Uncle sebagai Saudara Senior … jangan katakana padaku… kakek dia …”Mendengar apa yang dikatakan  Huo Zaiyuan, mulut An Mingxi segera membentuk “O”dalam syok.

“Ya, Penatua Pendeta Tao adalah tuanku.” Huo Zaiyuan mengangguk.

“Junior… Junior Martial Uncle ah !!” Dengan teriakan gembira, An Mingxi tiba-tiba melemparkan dirinya ke pelukan Huo Zaiyuan.

Ketika  Long Zhanye berjalan keluar dari  pintu setelah membersihkan seluruh keluarga zombie yang berada di rumah, tatapannya mendarat pada An Mingxi yangdengan gembira memeluk Huo Zaiyuan. Tapi yang membingungkannya adalah Little Yuan-nya yang selalu membenci intim dengan orang asing sebenarnya menjangkau untuk menangkap anak muda itu, tersenyum kesal.

Sangat tidak menyenangkan.

Wajah Petugas Senior Long semakin gelap, melangkah cepat ke kedua pemuda itu. Menjangkau, dia menarik pemuda itu keluar dari tangan Huo Zaiyuan, melemparkan orang itu tanpa melihat.

“Terus awasi orang-orangmu. Dia adalah milikku.” Mengatakan demikian, Long Zhanye menarik Huo Zaiyuan ke pelukannya, cemberut memandang Long Hongjian yang hampir bertabrakan dengan An Mingxi.

“Goddamn, Long Zhanye, apa yang kau lakukan?” Menempatkan tangan di punggung An Mingxi untuk mencegah bocah itu jatuh tertelungkup pada wajahnya, Long Hongjian kembali dengan marah.

“Hn.” Long Zhanye mendengus, lalu beralih pada Huo Zaiyuan. “Little Yuan, aku sudah membunuh zombie di dalam dan memindahkan mayat mereka ke aula. Pergi dan bakar itu saat aku memarkir mobil dengan baik di halaman. Jangan terlalu dekat dengan bocah itu.” Setelah selesai berbicara, dia mencium pipi Huo Zaiyuan.

“Seorang pria yang cemburu cukup menggemaskan.” Huo Zaiyuan tertawa kecil sebelum masuk ke rumah.

Karena Long Hongjian dan timnya ada di sini, mereka tidak dapat menyimpan Hummer kembali di ruang angkasa. Ketika Long Zhanye kembali dari memarkirkan kendaraan, Huo Zaiyuan telah membakar mayat dan memperoleh beberapa kristal berukuran butir beras. Sekali lagi, An Mingxi yang baru-baru ini dilemparkan ke Long Hongjian oleh Long Zhanye sedang sibuk berputar di sekitar Huo Zaiyuan seperti anak anjing kecil yang lucu. Tanda centang berkembang di bawah mata Long Zhanye.

Merasakan pendaratan silau sepupu yang lebih tua mendarat pada An Mingxi karena yang terakhir secara tidak sadar terus mendiskusikan mantra Tao, jimat, kristal dan zombie dengan Huo Zaiyuan, Long Hongjian menghela nafas dalam. Dia menjangkau dan menarik An Mingxi pergi untuk mencegah amarah sepupunya yang lebih tua dari meledak dan menghabisi pendeta Tao kecilnya.

Aiya… pria yang cemburu benar-benar mengerikan…

“Baiklah, langit sudah gelap. Setelah berkeliling seharian, kamu pasti lapar. Di sini, jadilah baik dan makanlah.” Melepaskan ransum kering dari kantong luar jaketnya, dia memasukkannya ke tangan An Mingxi.

Ransum dan kebutuhan lainnya masih ada di kendaraan mereka, yang saat ini ditinggalkan di dekat gang itu. Saat ini, situasinya tidak memungkinkan mereka untuk kembali, jadi mereka harus melakukannya.

Untungnya, kedua lainnya dan dirinya dibesarkan di tentara, itulah sebabnya mereka selalu memastikan untuk membawa jatah dan kebutuhan lain pada orang mereka jika ada kesempatan seperti ini terjadi.

“Bagaimana denganmu?” Meskipun paket biskuit di tangannya juga kering dan hambar, dibandingkan dengan kedelai kasar dan roti kerbau yang dijual di zona aman, ini terasa jauh lebih enak.

“Jangan pedulikan aku. Cepat makan. Kakek dan Pendeta Penatua Tao meninggalkanmu dalam perawatanku. Jika aku membiarkanmu mati kelaparan, bagaimana aku akan menggantinya?” Long Hongjian berbalik dan berjalan pergi.

“Hong gege…” Menatap punggung Long Hongjian, ekspresi panik muncul di wajah An Mingxi.

“Meskipun kamu meninggalkan persediaamu, kami memiliki makanan di belakang mobil kami. Dengan Little Yuan  dan aku di sini, dia tidak akan kelaparan.” Setiap sisa-sisa kemuraman menghilang saat Long Zhanye melirik sepupu mudanya yang saat ini terjebak dalam situasi yang sulit. Melepaskan desahan tak berdaya, dia menaruh ransel penuh makanan.

Tentu saja, tas ini disiapkan sebelumnya oleh Huo Zaiyuan untuk menghindari kecurigaan bepergian tanpa persediaan yang terlihat.

Senyum cerah muncul di wajah An Mingxi begitu dia melihat kantong makanan. Dengan senang berjalan kearah Long Hongjian, dia merobek paket terbuka dan menyerahkan biskuit.

“Ayo berbagi.”

Melihat wajah An Mingxi yang tersenyum, Long Zhanye menggeleng ringan. Dia benar-benar bodoh untuk berpikir anak muda yang naif ini memiliki lebih dari sekedarketertarikan hubungan  untuk Little Yuan-nya.

“Little Yuan, makanlah sesuatu.”


<< Rebith Of MC 134

Rebith Of MC 136 >>

Iklan

3 tanggapan untuk “Rebith Of MC – Chapter 135

  1. Ini seriusan nama anggotanya Ah Gong dan Ah Shou? XD Authornya males bikin nama apa gimana yaaa XD

    Dan Long Gege, jangan galak2 ah sama MingXi… kasian diaa… :”)

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s