Contract Marriage – Bab 12

Translator Indo : Chintralala

Senin pagi yang cerah, Han Yang memiliki kelas yang terjadwal. Jadi, kedua pria itu telah membuat janji untuk mendaftarkan-pernikahan mereka di Departemen Urusan Sipil pada sore hari. Selesai dengan sarapan mereka, HeLian Qing mengantar Han Yang ke sekolahnya dan setibanya dia juga mengingatkannya, “Ingatlah, untuk tidak makan apa-pun yang dingin atau pedas.”

“Kondisiku benar-benar tidak separah itu.” Han Yang menegaskan, percaya saat Jumat lalu hanyalah sebuah kecelakaan, dan tidak lebih.

“Benarkah? Lalu siapa yang berkubang di atas tempat tidur, penuh dengan rasa sakit, sampai pada titik di mana mereka memaksaku untuk tidur dengan mereka hanya untuk mengakhirinya?” HeLian Qing membalas.

“………” Siapa yang memaksa-mu tidur dengan mereka, huh!

Memegang dahinya di tangannya, Han Yang mengakui, “Aku mengerti, pergilah bekerja, oke.”

“Mnm.. Tunggu aku nanti supaya kita bisa makan siang bersama.” Kata HeLian Qing, langsung mengemudi setelah dia selesai berbicara.

Setelah melihat mobil pergi, Han Yang berbalik dan menuju ke sekolah.

Dalam perjalanannya ke kelas, dia bertemu dengan salah satu saudara laki-lakinya yang makan bersamanya pada hari Jumat malam itu. Saat mereka mengobrol, tidak butuh waktu lama bagi keduanya untuk menyadari bersama masalah mereka pada hari itu – *gastroenteritis akut. Mengingat itu, mereka dengan tepat menebak makanan yang mereka konsumsi dalam hal memungkinkan terkontaminasi.

*gastroenteritis : infeksi perut / diare.

Merasa cemas, Han Yang bertanya pada She Zhang tentang kondisinya. Begitu dia memastikan temannya sudah baik-baik saja, hatinya tenang. Dia juga telah memutuskan sejak saat itu, dia sendiri yang akan menyiapkan makan siangnya, hanya untuk menjaga aman.

Awalnya, sebelum siang, Han Yang dan yang lain memiliki empat kelas terjadwal, tetapi karena ini adalah hari sekolah mengundang seorang anggota eksekutif dari perusahaan terkenal untuk memberikan pidato, setelah kelas pertama berakhir, setiap orang harus pergi dan berkumpul di dalam auditorium.

Han Yang telah menantikan untuk mendengar pidato ini sebelumnya. Dia benar-benar ingin mendengarkan pengalaman dan kata-kata bijak yang diucapkan oleh orang yang sukses itu. Namun, saat dia teringat bahwa dia akan pergi dengan HeLian Qing untuk mendaftarkan pernikahan mereka, semua pikiran yang ada terbang menjauh, membuatnya gugup, bersemangat dan juga sedikit penasaran.

Dengan pikiran yang seolah menggeliat di kepalanya, dia tidak bisa menahan apa yang dikatakan HeLian Qing sebelumnya tentang menunggunya di siang hari untuk makan bersama. Apakah dia akan datang ke sini nanti?

“Han Yang, apa yang kamu pikirkan?” Salah satu mantan-teman se-asrama bertanya.

“Bukan apa-apa.” Han Yang kembali dari linglung, disertai dengan kesadaran bahwa dia sekali lagi tenggelam dalam pikiran, dan juga, peningkatan eksponensial dalam ketidakhadirannya sejak dia dan HeLian Qing bersama.

“Kau tahu, akhir-akhir ini kepalamu sepertinya selalu berada di atas awan. Mungkinkah itu cinta yang membuatmu begitu terpesona, hm?” Goda saudara laki-lakinya, “Jangan lupa membawa saudara-ipar untuk makan bersama kita semua lain kali, oke.”

Han Yang tertawa, tidak menjawab sepatah kata pun ketika dia mengembalikan pandangannya ke panggung di depan mereka sekali lagi.

.

baca ini di kenzterjemahan.com /. / jangan copypaste atau re-publish dimana pun tanpa ijin.

Pada siang hari, seperti yang dijanjikan, HeLian Qing datang untuk menjemput Han Yang makan bersama. Mempertimbangkan kondisi perut Han Yang, dia secara khusus mencari restoran yang berspesialisasi dalam masakan Kanton [1].

[1] 粤菜: Yuè cài: Masakan Kanton. Rasanya ringan dan sederhana. Ini tidak berat dengan bumbu dan rempah-rempah.

 

Selama makan, Han Yang mengobrol tentang kuliah khusus yang dia hadiri sebelumnya, lalu bertanya kepada HeLian Qing, “Apakah perusahaan-mu menerima undangan semacam itu?”

“Ya, Departemen Perhubungan Umum bertanggung jawab untuk itu.” Jawab HeLian Qing.

“Lalu, apakah perusahaan-mu menerima lulusan baru untuk magang?” Desak Han Yang.

“Kamu ingin daftar jadi magang?” HeLian Qing mengangkat kepalanya untuk melihat pria muda itu.

“Aku hanya bertanya dengan sembarang.” Han Yang menyangkal. Meskipun dalam faktanya, dia memiliki gagasan seperti itu di dalam kepalanya, karena HeLian Group adalah perusahaan yang banyak diminati orang-orang, dan tidak terkecuali dia juga. Tapi sekarang, mengingat hubungannya saat ini dengan HeLian Qing, dia sedikit lebih ragu-ragu, dan dengan cara bicara HeLian Qing yang menusuk, pria itu pasti tidak akan membiarkannya lolos begitu saja.

Benar saja, dalam sepersekian detik berikutnya dia mendengar pria berlidah tajam itu berbicara, “Mulutmu mengatakan tidak, tetapi jauh di dalam lubuk-hatimu sangat menginginkannya, yah kan?”

baca ini di kenzterjemahan.com /. / jangan copypaste atau re-publish dimana pun tanpa ijin.

 

“………….” Han Yang diam-diam menatapnya, bisakah kata-kata tesebut bahkan digunakan dengan cara seperti itu?

“Aku dengar perusahaan-mu sangat ketat dan biasanya tidak menerima lulusan baru,” Kata Han Yang.

“Itu mungkin saja.” Mata HeLian Qing tertuju pada pria muda itu, hanya untuk melihat bagaimana dia akan bereaksi.

Han Yang menatap pria itu – bertatap muka – selama beberapa detik, lalu menundukkan kepalanya dan terus makan.

HeLian Qing di sisi lain, menunggu pria muda itu mengakui keinginannya. Bertambah frustrasi, dia dengan ringan mengetukkan jarinya ke meja, “Apakah kamu masih ingin bekerja di sini?”

“Ya.” Kata Han Yang dengan tulus.

“Hah?” HeLian Qing mengangkat dagunya.

“Tapi ambang batas HeLian Group terlalu tinggi, akan jauh lebih baik bagiku untuk belajar di perusahaan yang lebih kecil,” Han Yang menjelaskan.

Tidak berniat dari kiri atau kanan yang bisa digunakan untuk membujuknya, Putri Qing menggerutu sebelum melanjutkan makan siangnya.

Han Yang juga menundukkan kepalanya dan tersenyum dengan tenang, Tidak seperti yang kamu harapkan, yah.

Diterjemahkan oleh – [Chintralala] -, baca di: kenzterjemahan [DOT] com

“Yo! Qing’er!”

Teriakan itu datang dari belakang Han Yang, dua kata “Qing-er”, keluar dengan menggoda. Pria muda itu tersedak dan secara refleks mengangkat kepalanya untuk melihat pria yang duduk di seberangnya, hanya untuk melihat wajah HeLian Qing yang semakin gelap ketika dia melotot melewatinya.

Selain saat dia mengunjungi keluarga HeLian Qing, ini adalah pertama kalinya dia mendengar seseorang memanggil pria itu Qing’er. Bahkan terlebih lagi melakukannya di tempat publik. Ini membuatnya sangat penasaran siapa yang akan begitu berani.

Xu Luozhao berjalan dari belakang Han Yang untuk menepuk pundak HeLian Qing, “Beberapa hari yang lalu kamu mencoba untuk menghilangkan kesedihanmu, tetapi hari ini kamu nafsu-makan dan bahkan kamu tidak meneleponku! Patut dihargai, huh!”

Tatapan HeLian Qing melayang ke tangan orang lain, Xu Luozhao kemudian dengan patuh melepaskan cengkeramannya, mengalihkan perhatiannya ke Han Yang sebelum dia tiba-tiba menyadari, “Oh, kamu membawa anakmu keluar untuk makan siang, yah? Halo, aku Xu Luozhao.”

Han Yang terperangah dengan kalimat ‘membawa anakmu keluar untuk makan siang’, setelah menyadari bahwa dia disambut, berdiri dan mengangguk, “Halo, aku Han Yang.”

“Oh ~” Xu Luozhao mengangguk, “Aku sudah banyak mendengar tentangmu.”

“?” Han Yang tidak mengerti, darimana dia akan mendengar tentangnya?

“Duduk dan makanlah. Kamu tidak perlu mempedulikannya,” HeLian Qing berkata kepada pria muda yang sedang berdiri.

“Yah benar. Silakan duduk dan kita semua akan makan bersama.” Xu Luozhao, atas kemauannya sendiri, menarik kursi dengan harapan duduk di samping Han Yang.

“Di mana kamu pikir kamu sedang duduk?” Tanya HeLian Qing dengan lembut, dan matanya terkunci erat di tangan pria lain.

Tangan milik Xu Luozhao yang saat ini menarik keluar kursi langsung terhenti. Dia kemudian mengangkat kedua tangannya dengan putus-asa dan berkata, “Oke, baiklah, aku akan duduk denganmu saja.” Setelah berkata begitu, dia berbalik untuk berjalan ke sisi meja HeLian Qing, dengan maksud untuk duduk di sampingnya. Sedihnya, tepat saat dia melakukannya, HeLian Qing meraih kursi yang berdekatan dengannya dan mendorongnya menjauh, yang jelas menunjukkan kepada orang lain dia tidak disambut.

“……” Xu Luozhao tercengang, “Aku hanya ingin makan bersama dengan kalian.”

“Ditolak.” HeLian Qing tanpa ekspresi menyatakan.

Han Yang tidak bisa menahan tawa, tetapi setelah melihat dua pria yang bertengkar itu mengalihkan pandangan mereka ke arahnya secara bersamaan, dia segera menelan tawanya.

“Oke.” Xu Luozhao menjawab, “Aku tidak akan mengganggu kalian berdua pada kencanmu hari ini untuk menjaga seseorang dari upaya dalam menenggelamkan kesedihannya.”

“Kamu sudah cukup bicara, pergi sana,” Tuntut HeLian Qing.

“Aku akan pergi kalau begitu!” Bahu Xu Luozhao jatuh.

Setelah Xu Luozhao pergi, HeLian Qing melihat Han Yang, bertanya, “Mengapa wajahmu memerah? Sejak kapan wajahmu menjadi begitu kurus?”

[T/n: berwajah kurus, yaitu mudah malu / tersinggung. Catatan, berwajah tebal berarti sebaliknya.]

 

Beberapa saat yang lalu ketika Han Yang mendengar Xu Luozhao mengatakan dia dan HeLian Qing sedang berkencan, sepotong rasa malu dirasakan olehnya. Namun, setelah mendengar pria itu berkomentar tentang keanehan reaksinya, itu sama seperti jika pria itu mengatakan dia biasanya berwajah tebal.

Ngomong-ngomong, dari ucapan Xu Luozhao, tampaknya pria itu tidak hanya tahu tentang keberadaannya, dia juga seolah menyadari hubungannya dengan HeLian Qing. Mungkinkah bukan hanya keluarga HeLian Qing yang diberi tahu, dan semua temannya juga ada dalam lingkaran ini?

Memikirkannya, Han Yang tidak bisa melihat HeLian Qing tanpa sentuhan kecurigaan.

“Mengapa kamu menatapku seperti itu?” Tanya HeLian Qing.

“Apakah teman-temanmu tahu tentang hubungan kita?” Tanya Han Yang.

“Hubungan apa yang kita miliki?” Pria itu membalas.

baca ini di kenzterjemahan.com /. / jangan copypaste atau re-publish dimana pun tanpa ijin.

Han Yang menjadi bungkam. Mata HeLian Qing bersinar dengan kilatan ejekan ketika dia mengangkat gelas air di sampingnya untuk minum. Saat dia meneguk, dia mendengar Han Yang membalas, “Sebuah hubungan yang segera menjadi suami.”

“Pffft!” HeLian Qing tersedak setelah penyampaian pernyataan itu, dan hampir menyemprotkan air yang belum ditelannya. Dia dengan cepat menutupi mulutnya saat dia terbatuk dengan keras.

Han Yang setelah melihat reaksi pria itu segera memberinya serbet, sementara HeLian Qing pada gilirannya, dengan marah menatap ke arahnya, “Bagaimana kamu bisa mengatakan……” Kalimatnya tiba-tiba berhenti saat melihat ekspresi ceria dan mata bercahaya dalam diri Han Yang, meninggalkannya untuk sesaat dipukul dengan kasus ketidakhadirannya sendiri.

Selama mereka berdua hidup bersama, ini adalah pertama kalinya HeLian Qing bisa melihat tampilan Han Yang yang mengungkapkan ekspresi seperti itu, di mana wajah pria muda itu dipenuhi dengan begitu banyak sukacita yang tak terkendali, itu baru saja membuat hatinya meleleh. .

Pertama kalinya membuat HeLian Qing tersedak minumannya, hati Han Yang berlinang dengan perasaan pencapaian yang mulia. Menyaksikan pria itu menatapnya langsung, Han Yang, karena Tuhan tahu apa penyebabnya[2], berseru, “Qing’er.”

[2] 鬼使神差: guǐ shǐ shén chāi: [idiom] yang berarti: kejadian yang tidak dapat dijelaskan.

 

“Kamu baru saja memanggilku apa?!” HeLian Qing berkata dengan marah.

Han Yang menyeringai ketika dia memasukkan serbet ke tangan pria itu, “Lap mulutmu, ada air menetes.” Dia mengarahkan dan menunjuk ke sudut bibir pria itu.

HeLian Qing mencibir, mengambilnya dan menyeka tetesan dari mulutnya, sementara merencanakan dengan diam-diam dalam hati, Lain kali aku akan membuatmu menggunakan sesuatu yang lain untuk membantuku menyeka.

Kemudian sore itu di Departemen Urusan Sipil untuk mendaftarkan diri sebagai pasangan, mereka adalah satu-satunya pasangan-sesama-pria yang ada di sana. Han Yang berjalan di belakang HeLian Qing dengan agak canggung, terus-menerus merasa tatapan semua orang tertuju pada mereka. Sebaliknya HeLian Qing, sama seperti sebelumnya, mengenakan penampilan dominan yang membuat siapa pun mengarahkan pandangan mereka ke arahnya untuk menutup mata.

Setelah membayar biaya, keduanya mengisi formulir mereka di atas meja.

Sementara Han Yang menandatangani namanya, adegan pertemuan pertama mereka tiba-tiba memasuki pikirannya. Dia teringat HeLian Qing sejak hari itu, dibandingkan dengan Qing HeLian yang sekarang dan bagaimana perasaan mereka seperti dua orang yang sama sekali berbeda. Meskipun dia tidak begitu mengerti mengapa, tapi di dalam hatinya, dia tiba-tiba merasa seolah-olah pertemuan awal mereka adalah kehidupan yang lalu.

Kepalanya terangkat untuk melihat ke arah pria yang ada di sampingnya, dan menemukan kepala HeLian Qing masih tertunduk saat dia mengisi informasi pada formulir di depannya. Tulisan pria itu sangat cepat, namun kaligrafinya tetap indah.

Di masa depan, akankah aku benar-benar bersama pria ini seumur hidup? Bagaimana aku harus menjelaskan hal ini kepada Kakek, akankah dia keberatan?

Karena pemikiran seperti itu, tulisan Han Yang terhenti. Namun, begitu dia mulai mengingat kembali waktunya bersama dengan HeLian Qing di rumah sakit, itu benar-benar mulai tampak tidak terlalu buruk, bahkan terasa agak menyenangkan.

“Apakah kamu menderita kasus dasar dari kebodohan?”

Suara HeLian Qing terdengar di samping telinganya, mengantar kembalinya rohnya yang bertanya-tanya hanya untuk melihat ekspresi “Jadi ada obat untuk penyakitmu” yang memandang ke arahnya.

Di masa depan, apakah aku benar-benar akan menghabiskan seumur hidup dengan pria yang berlidah tajam ini?

Tiba-tiba hatinya merasa lelah. Suasana lembut di rumah sakit itu sama sekali tidak cukup kalau HeLian Qing hanya dengan membuka mulutnya saja bisa membuang-jauh hal tersebut.

Perasaan terdalam pria muda itu menjadi dibanjiri dengan tatapan hina yang membuatnya berjuang untuk menahannya. Selesai mengisi formulir mereka, seorang karyawan membawa mereka ke aula di mana mereka akan menyatakan sumpah mereka, dan kebetulan ada pasangan yang baru menikah di sana sedang melakukan sumpah mereka juga.

“Ini bodoh.” HeLian Qing berkomentar. 

“Jadi, kamu tidak ingin kita mengucapkan sumpah?” Han Yang bertanya.

Jadi, keduanya tidak mengambil bagian dalam pertukaran-sumpah dan sebaliknya langsung pergi ke area foto.

Alasan untuk ini, HeLian Qing mengutip: “Beberapa persoalan baru saja selesai, mengatakan kata-kata tidak ada gunanya.”

Han Yang sangat setuju dengan sentimen itu. Karena jika sumpah memiliki nilai, masyarakat tidak akan terganggu dengan begitu banyak pernikahan yang berakhir dengan perceraian.

“Bergeser mendekat, sedikit lagi.” Fotografer menginstruksikan keduanya.

HeLian Qing tetap acuh tak acuh saat dia berdiri, membiarkan Han Yang yang tidak punya pilihan lain selain menjadi orang yang lebih mendekat ke tempat pria itu berdiri. Sama seperti yang dia lakukan, lengan HeLian Qing meraih untuk memeluknya di bagian pinggang. Pria yang lebih pendek mengangkat kepalanya ke arah pria yang memeluknya, yang wajahnya dihiasi dengan empat kata “Melemparkan dirimu ke arahku ~.”

Han Yang, “…………”

Dari saat karyawan departemen meletakkan buku merah kecil di tangannya, Han Yang terguncang secara internal dengan rasa gugup dan lega.

[T/n: buku merah kecil = akta nikah.]

15510c55bbf36357132101224413

 

Ini adalah pernikahan yang nyata, pernikahan yang nyata bersama HeLian Qing. Han Yang melongo melihat buku merah tua itu.

“Ayo pergi, kita akan pulang ke rumah untuk berkunjung.” HeLian Qing memasukkan bukunya ke dalam sakunya, membawa Han Yang bersamanya saat dia pergi.

Tapi ketika mereka pergi, Han Yang mendengar beberapa suara berceloteh di belakangnya.

“Ya ampun, bukankah itu Presiden HeLian Group, HeLian Qing? Aku melihatnya di majalah!”

“Benar, itu dia! Aku tidak salah melihatnya! Apakah dia datang untuk mendaftarkan pernikahan? Siapa pria di sampingnya?”

“Jika dia tidak datang ke sini untuk mendaftar, mungkinkah dia datang untuk bercerai? Lagi pula, bujangan lainnya menjadi pria mati [3]!”

T/n: pria mati – pria yang tidak tersedia. Mengacu pada pria yang diambil (menikah).

 

“Presiden HeLian Qing terlihat jauh lebih tampan daripada yang ada di foto. Pria muda yang ada di sampingnya juga terlihat sangat manis! Bolehkah aku mengambil foto? Ini sangat epik! [4]”

[4] 爆点了: bào diǎnle: (lit. titik ledakan) Istilah ini memiliki arti lain tetapi dalam konteks penggunaannya di sini artinya: sesuatu yang patut diperhatikan.

 

“Sebaiknya kamu tidak mengambil foto mereka. Terakhir kali seorang reporter mengambil foto agak senonoh, bahkan majalah yang diterbitkannya pun diturunkan!”

Mendengar kata-kata itu, Han Yang dengan tidak sabar menarik lengan HeLian Qing, berbisik, “Semua orang berbicara tentang kita……”

Pandangan HeLian Qing bergeser ke jari pria muda yang sedang menarik lengan bajunya, lalu berbalik untuk menatapnya, “Terus kenapa? Apakah menikah denganku itu memalukan?”

“Bukan itu yang kumaksud, hanya saja……” Han Yang dengan ringan terbatuk, “Aku tidak terbiasa dengan perasaan ini.”

“Lalu, apakah kamu ingin aku pergi membuat mereka tutup mulut?” Tanya HeLian Qing.

“Lupakan saja, kamu tidak bisa kembali ke sana setelah kita pergi.” Han Yang berkata. Berpikir bahwa menyuruh dia kembali hanya akan memberikan sorotan yang lebih terang pada mereka jika dia melakukannya.

Setelah HeLian Qing menyalakan mobil dan mereka pergi, Han Yang duduk di kursi penumpang depan, mengeluarkan buku merah kecil untuk melihatnya lagi. Dia menatap foto kedua orang di akta nikahnya, merasakan segala jenis antara nyata dan tidak nyata.

Dia dan HeLian Qing menikah, tetapi anehnya kali ini, hatinya tidak memiliki perlawanan.

Republik Rakyat China, Sertifikat Pernikahan.

Pemilik: Han Yang.

 

Ini Sungguh Luar Biasa! Han Yang berpikir.

Dia benar-benar tampak terpesona pada sihir itu. Sampai HeLian Qing meraih dari samping dan mengambil buku merah kecil dari tangannya. Membuatnya mengangkat kepalanya untuk melihat pria itu.

HeLian Qing mengerutkan kening ketika dia melihat foto itu, jelas tidak puas, “Sangat jelek.”

“Hah? Ini tidak buruk.” Han Yang bergerak perlahan lebih dekat padanya.

Menurutnya, foto mereka tampak bagus. Beberapa saat yang lalu ketika fotografer mengambil foto mereka, mereka memiliki lebih dari selusin foto untuk dipilih sebelum akhirnya memilih satu di mana wajah HeLian Qing tidak tampak begitu masam.

HeLian Qing tertawa, “Cap-nya hilang.”

Han Yang, “Tidak bukan, cap-nya itu……”

Kata-kata Han Yang segera diblokir oleh HeLian Qing, yang tangannya ditekan di belakang kepala pria muda itu saat dia menutup bibirnya dengan sebuah ciuman.


<< CM Bab 11

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s