The Daily Life of Being the Campus Idol’s Fake Boyfriend – Chapter 16

Untuk sesaat, Ling Ke kehilangan kata-kata. Karena dia berpura-pura menjadi orang yang lurus, dia harus bertindak seolah dia dipengaruhi oleh rumor seperti itu… kan?

Karena tidak mendapat jawaban dari Ling Ke, Qi Feng mendesak lagi, “Sebenarnya, kamu tidak perlu peduli dengan rumor seperti itu. Bahkan, aku pikir akan lebih baik untuk tetap diam tentang hal itu.”

Ling Ke menegang… Apa?

Qi Feng dengan sabar menjelaskan, “Foto itu sudah diposting. Orang pasti akan terus membicarakannya bahkan jika kita melakukan sesuatu.”

Ling Ke sedikit terkejut. Mengapa Qi Feng tidak terpengaruh?

Qi Feng mengamati ekspresi Ling Ke saat dia mengatakan ini. Dia benar-benar tidak bisa memprediksi sikap Ling Ke terhadap seluruh affair ini. Lagipula, Ling Ke sepertinya tidak senang dengan lelucon tentang “takdir” di Mandarin Duck Lake..

“Kau tahu, aku agak berpengalaman dalam hal-hal semacam ini…… kadang-kadang, mencoba menjelaskan hal-hal hanya akan memperburuk situasi.” Takut memicu kemarahan Ling Ke, Qi Feng berusaha terdengar tulus.

Ada sedikit perubahan pada ekspresi Ling Ke tetapi dia terus diam.

Qi Feng gugup tetapi terus memberi saran. “Kadang-kadang ketika kamu mencoba untuk memperbaiki situasi, itu hanya akan membuatnya seolah-olah kamu terpengaruh olehnya dan orang-orang akan benar-benar berpikir ada sesuatu yang terjadi….. di antara kita.”

Dia sudah menjelaskan sejauh itu. Jika Ling Ke masih bersikeras untuk mengklarifikasi situasinya, dia akan merasa sangat terluka.

Bahkan Gao Jun Fei tidak dapat mendengarkan dan menyela, “Tepatnya, gosip di forum tidak pernah berakhir. Anggap saja sebagai lelucon; jangan menganggapnya terlalu serius.”

Ling Ke tidak menyadari bahwa keputusan yang menurutnya akan dimiliki oleh seorang pria ‘lurus’ akan mendapat perlawanan seperti itu oleh mereka berdua.

Dia mengerutkan alisnya dan pura-pura berjuang sebelum mengambil keputusan. “Baiklah kalau begitu.”

—-Dua pria lurus di depannya sudah menasihatinya untuk tidak keberatan dengan gosip. Apa lagi yang dia, seorang gay, katakan?

Selain itu, Qi Feng sudah mengatakan “dia lebih berpengalaman dalam hal semacam ini”. Saat itulah Ling Ke menyadari bahwa dia mungkin bukan yang pertama dikabarkan bersama Qi Feng. Karena itu, dia benar-benar tidak perlu memikirkan masalah affair ini. Lagipula, tidak ada perbedaan dengan melibatkan satu orang lagi dalam rumor Qi Feng.

Sepertinya dia terlalu sensitif.

Mendengar jawaban Ling Ke, Qi Feng menghela nafas lega.

Tapi dia tidak memiliki kesempatan untuk bahagia ketika Gao Jun Fei melanjutkan. “Semua diskusi tentang apakah kalian bersama bukanlah intinya. Intinya adalah diskusi ini akan menghasilkan lebih banyak gosip dan rumor.”

“Apa maksudmu?” Tanya Ling Ke.

Gao Jun Fei menunjuk ke layarnya. “Diskusi ini sekarang menjadi topik hangat di situs universitas kita. Aku tidak akan terkejut jika informasi pribadimu – fakultas, kelas, nama, usia, tinggi, berat badan, dan bahkan latar belakang keluargamu digali dalam beberapa hari ke depan. “

Qi Feng tergagap karena terkejut. “Benarkah?”

Gao Jun Fei tersenyum, senyum yang tidak mencapai matanya. “Apa yang kamu pikirkan? Jumlah informasi yang dapat digali akan tergantung pada bagaimana kalian berdua biasanya menjaga privasi secara online. Terutama karena kalian berdua adalah penduduk setempat dan memiliki penampilan yang tampan. Mungkin hanya dengan menelusuri nama kalian di internet akan menghasilkan banyak hasil. Apakah kita masih membutuhkan orang untuk menggali informasi ini secara khusus? “

Qi Feng merasakan dinginnya tulang punggungnya. Dia tiba-tiba memiliki firasat buruk.

Gao Jun Fei memberi contoh. “Aku tidak mencoba menakutimu. Apakah kamu melihat? Baru saja di forum, mereka berbicara tentang pria tampan nomor satu sebelumnya – Liang Rui Xi. Berapa banyak pacar yang dimiliki pria ini dan bahkan nama serta foto dari setiap pacar tercantum di forum!”

Kali ini Qi Feng benar-benar merasa kedinginan.

Sial …… pasti ada banyak hal tentang dirinya yang bisa berfungsi sebagai bahan gosip.

Teman-teman sekolahnya di Sekolah Internasional De Yin bahkan telah membuat forum untuknya, membuat daftar semua gadis yang telah dikabarkan bersamanya. Bahkan sesuatu yang sepele seperti dia meminjamkan Passer-by B sebuah pena yang diberikan Passer-by A dan diartikan sebagai dia mengkhianati cinta Passer-By A dan menyatakan minat pada Passer-by B. Belum lagi gadis-gadis yang dia berada di waktu yang sedikit lebih baik dengan seperti Xu Qun Lan, Cu Shuang Shuang, Yang Xue Diao…….

Berpikir tentang ini, Qi Feng tidak bisa menahan keringat.

Namun, ia tidak dapat menyuarakan keprihatinan tersebut. Lagipula, dia baru saja mengatakan pada Ling Ke untuk tidak peduli dengan gosip semacam itu. Jika dia mengungkapkan kecemasannya tentang masalah ini, bukankah itu setara dengan dia menampar wajahnya sendiri?

Qi Feng tersenyum kaku dan berusaha menunjukkan ekspresi yang tidak terpengaruh. “Hahaha … apakah itu benar-benar menakutkan?”

Sebaliknya, Ling Ke jauh lebih tenang daripada Qi Feng.

Karena kepribadiannya, dia selalu berhati-hati dengan privasinya. Lebih jauh lagi, karena sifatnya yang dingin, hampir tidak ada orang yang menggosipkan dirinya. Meskipun ada banyak gadis yang naksir padanya, dia tidak memiliki hubungan yang ambigu dengan siapa pun sebelumnya.

Mendengar kata-kata Gao Jun Fei, dia hanya sedikit mengernyit; ekspresinya acuh tak acuh.

Gao Jun Fei berkata, “Baiklah, siapa yang meminta kalian agar tampan? Ini adalah harga untuk menjadi tampan. Bahkan jika seseorang sepertiku ingin digosipkan, tidak ada yang mau.”

Sebenarnya, Gao Jun Fei juga cukup tampan. Hanya saja di samping Qi Feng dan Ling Ke, dia kurang menonjol.

Setelah menyaksikan “pertunjukan yang bagus”, Gao Jun Fei merasa puas. Dia tidak menunggu mereka berdua selesai menyerap situasi. “Ayo pergi dan makan. Biarkan aku mencoba mengalami berjalan bersama dengan sumber gosip.”

Qi Feng dan Ling Ke: “……”

Sebelum ini, Ling Ke dan Qi Feng sudah menjadi objek mata orang. Namun, kali ini, Ling Ke tidak yakin apakah itu hanya imajinasinya, ia merasa bahwa kali ini tatapan mereka memiliki sedikit ambiguitas seolah-olah apa yang dikatakan di internet telah langsung diterjemahkan menjadi kenyataan – “Wow, bukankah itu mereka?” “Ya, itu mereka!” “Mereka pasangan!”……

Semua tatapan ini membuat Ling Ke merasa tidak nyaman … seolah-olah perasaan terdalamnya yang terkubur jauh di dalam hatinya sedang digali dan diekspos ke kerumunan.

Setiap tatapan mengingatkannya bahwa dia menyukai Qi Feng; dia naksir Qi Feng; dia menginginkan Qi Feng……

Dalam upaya untuk menghindari tatapan ini, Ling Ke sengaja memperlebar jarak antara dirinya dan Qi Feng dan berjalan di samping Gao Jun Fei.

Gao Jun Fei berada di tengah-tengah memperkenalkan kantin di kampus untuk Qi Feng dan Ling Ke. “Mie di Kantin Dua adalah yang terbaik; sementara mangkuk daging sapi di Kantin Tiga benar-benar luar biasa. Kalian dapat menemukan hot pot di Kantin Empat: rasanya tidak buruk, tetapi cukup jauh dari asrama kita … Dan Kantin Sembilan, desas-desus adalah bahwa kantin dimiliki oleh paman Li Qiang Lin, tetapi bahkan tidak perlu mencoba makanan disana. Sangat mengerikan dan mahal!”

“Siapa Li Qiang Lin?” Tanya Ling Ke.

“Ini adalah salah satu direktur dewan kampus kita. Selain kepala sekolah, ia memiliki kekuatan paling besar di perguruan tinggi ini. Semua anggota keluarga dan kerabatnya bekerja di universitas ini. Bahkan ada desas-desus bahwa manajer asrama di asrama nomor 17 untuk para gadis adalah bibi jauh istrinya.”

Setelah itu, Gao Jun Fei terus mengoceh tentang gadis-gadis di asrama itu serta latar belakang manajer asrama itu dan permusuhan antara kedua pihak.

Ling Ke tertawa ketika dia mendengarkan. “Kamu benar-benar tahu banyak.”

Gao Jun Fei tersenyum bangga. “Tentu saja, aku adalah ‘ensiklopedi Universitas F’.”

Qi Feng tidak bergabung dalam percakapan. Dia terlalu sibuk memikirkan bagaimana menangani gosip tentang dirinya.

Namun, melihat Ling Ke dan Gao Jun Fei mengobrol dengan gembira, dia tidak bisa menahan perasaan sedikit tidak bahagia. Ling Ke tidak pernah berperilaku begitu di depannya sebelumnya!

Gao Jun Fei sepertinya mengingat sesuatu dan dia mengingatkan mereka. “Oh ya, aku lupa memberitahu kalian hotel di gerbang selatan dan utara berada di bawah kendali paman Li Qiang Lin. Jika kalian ingin mendapatkan kamar, pergi ke yang dekat gerbang barat. Itu cukup murah dan lingkungannya bersih.”

Qi Feng: “Oh, oke.”

Ling Ke: “???”

Ketika mereka sampai di kantin, baik Ling Ke dan Qi Feng memesan mie ayam dan mie sapi di bawah rekomendasi Gao Jun Fei.

Mereka akhirnya berhasil menemukan tiga kursi kosong di kerumunan. Namun, kursi Gao Jun Fei sedikit kotor.

“Apakah ada di antara kalian yang memiliki tisu?” Tanya Gao Jun Fei.

Ling Ke ingat bahwa dia telah membeli dua paket pada malam sebelumnya dan dia mengambil satu untuk diberikan kepada Gao Jun Fei.

Qi Feng menatap kertas tisu di tangan Gao Jun Fei saat dia duduk dengan sedih.

***

Setelah mereka kembali ke asrama mereka, Qi Feng menyadari bahwa teman-temannya di WeChat sudah mendesaknya untuk bermain DotA.

“Kupikir kau bilang kita bertemu di pertandingan di malam hari? Kemana kamu pergi?” Orang yang bertanya adalah Li Qi Xing.

“Aku baru saja makan. Aku datang sekarang.” Jawab Qi Feng.

Zhen Yue Ze berkata, “Ah Xing, Chao Si dan aku memulai permainan. Ada terlalu banyak orang di WeChatmu. Mengapa kita tidak hanya membuat grup WeChat dan menambahkan temanmu?”

Qi Feng tidak ingin teman-temannya lebih banyak mengaitkan urusan pribadinya dengan Ling Ke sehingga ia segera menolak ide itu. “Temanku tidak benar-benar menggunakan WeChat. Ayo kita bicara saja dalam game.”

Zhen Yue Ze: “Baiklah kalau begitu. Kami akan menunggu kalian di dalam game.”

Ling Ke menambahkan Qi Feng di dalam game. Melihat nama panggilan Qi Feng dalam permainan, matanya berkedut.

“Swirling Leaves.” …… (T / N: julukan itu sebenarnya adalah kata yang mengandung Feng di dalam. Itu akan langsung diterjemahkan menjadi sesuatu seperti “Daun menari dalam angin (feng).)

Nama seperti itu tidak diragukan lagi sesuatu Qi Feng akan datang dengan. Sesuatu yang meneriakkan “Sindrom tahun ke-2 sekolah menengah*”.

*Kata China yang digunakan adalah   : Kata ini berasal dari istilah Jepang    (Chunnibyou), yang secara harfiah diterjemahkan menjadi “Sindrom tahun ke-2 sekolah menengah”. Dan kata bahasa Inggris adalah kombinasi, kamu dapat menebaknya, tahun kedua + sekolah menengah. Orang-orang dengan sindrom ini bertindak seperti orang dewasa yang tahu segalanya dan memandang rendah orang-orang nyata, atau percaya mereka memiliki kekuatan khusus tidak seperti orang lain. – salinan penjelasan disisipkan dari quora.

Ling Ke juga menambahkan tiga teman Qi Feng lainnya.

Qi Feng memperkenalkan teman-temannya. “‘Moonlight Knight’ adalah orang yang kamu lihat kemarin – Zhen Yue Ze.”

“Oh.” Ling Ke mengangguk. Jadi Zhen Yue Ze adalah pria yang memuji puisi yang penuh dengan perasaan “sindrom sekolah menengah ke-2”!

Qi Feng melanjutkan, “Ini ‘My sister cannot be younger than me by three months’ adalah Li Qi Xing. Dia juga teman sekelas sekolah menengahku.”

Ling Ke: “Nama itu …… sangat panjang.”

Qi Feng menjelaskan, “Sebenarnya, dia memiliki seorang saudara perempuan yang lebih muda darinya dalam tiga bulan.”

Arti di balik kata-kata ini terlalu banyak. Pasangan normal tidak akan bisa melahirkan anak yang hanya berjarak tiga bulan. Apakah itu berarti dia adalah anak yang tidak sah? Ayah yang sama tetapi ibu yang berbeda?

Ling Ke menyimpulkan bahwa orang kaya memiliki latar belakang yang rumit.

Yang terakhir, Chao Si, nama game adalah ‘Light Commander.’

Dibandingkan dengan Qi Feng dan teman-temannya, nama Ling Ke jauh lebih sederhana dan langsung – Lin_K. (T/N: Nama permainan Ling Ke dalam bahasa Inggris)

My sister cannot be younger than me by three months : “Wow, nama temanmu keren sekali. Jadi bagaimana kita memanggilnya? Lin? K?”

Swirling Leaves: “Dia dipanggil Ling Ke.”

Light Commander: “0, kamu tahu cara bermain?”

Ling Ke butuh beberapa saat untuk menyadari bahwa ‘0’ Light Commander merujuk kepadanya.

…… .Fuck dan your zero!

Ling Ke agak sensitif terhadap julukan ‘0’ karena konotasinya di kalangan gay.

Juga, pertanyaan Chao Si benar-benar langsung.

Mampu bermain dan tidak bisa bermain – semua orang memiliki interpretasi mereka sendiri. Selain itu, Qi Feng hanya menyebutkan bahwa dia membawa teman sekamarnya.

Di mata Ling Ke, ada sedikit kesan meremehkan dalam kata-kata Chao Si.

Lin_K: “Ya, sedikit. Aku biasanya bermain offlane *. Mengapa kamu tidak membiarkanku menanganinya? “

* posisi offlane – sehingga game DoTa memiliki tiga jalur dan jalur mengarah dari satu pangkalan tim ke pangkalan tim lainnya. Setiap pemain seharusnya memilih pahlawan – setiap pahlawan memiliki beberapa keterampilan dan pemain akan menggunakan pahlawan untuk maju ke pangkalan lawan. Setiap jalur memiliki menara dan massa dan semua itu sehingga proses memajukan yang cukup lama. Anda akan mendapatkan lebih banyak exp dan uang ketika Anda membunuh para pahlawan lawan sehingga tujuan dari permainan ini adalah untuk menghabisi basis lawan dan membunuh para pahlawan lawan sebanyak mungkin. (Mereka akan respawn di pangkalan)

Lagi pula, saya tidak begitu yakin tentang mekanika DoTa saya pergi ke pencarian google dan itu memberi saya posisi offlane Saya tidak benar-benar yakin apa posisi itu tetapi saya kira itu setara dengan posisi jungle LoL (?) Yang pada dasarnya untuk pergi sekitar ketiganya jalur dan bantu masing-masing anggota jalur. Ini adalah posisi yang cukup menantang karena Anda tidak memiliki jalur tetap dan karenanya jauh lebih mudah diganggu oleh lawan.

Seseorang yang memainkan DoTa, tolong perbaiki saya. Sebenarnya, saya pikir interpretasi saya pada posisi offlane salah

Posisi offlane adalah salah satu posisi tersulit untuk dimainkan. Itu adalah posisi yang paling tidak menguntungkan, dan juga dikenal sebagai jalur untuk “martir”. Seperti namanya, sebagian besar orang yang memainkan posisi ini biasanya akan mati jika mereka tidak berhati-hati.

Dalam keadaan normal, satu tim biasanya akan mengirim satu orang untuk pergi di sekitar tiga jalur untuk menangkis dua atau tiga musuh. Satu melawan beberapa orang, pertempuran seringkali sulit.

Teman-teman Qi Feng terkejut mendengar bahwa Ling Ke mengatakan dia akan memainkan posisi offlane.

Pertama-tama, biasanya mereka yang menyarankan bermain posisi pasti memiliki tingkat kepercayaan pada keterampilan mereka.

Kedua, posisi itu menantang dan tidak terlalu menyenangkan untuk dimainkan. Bahkan mereka yang tahu cara memainkan posisi ini dapat menghadapi risiko ditindas oleh lawan.

Dan ini sudah dalam skenario kasus terbaik. Jika Ling Ke tidak benar-benar tahu cara memainkan posisi ini, itu akan menjadi tragedi. Dia hanya akan berfungsi sebagai pakan ternak * bagi lawan.

Awalnya, teman-teman Qi Feng sudah mengambil keputusan untuk membiarkan Ling Ke memainkan posisi paling mudah sebagai tank atau sebagai pendukung yang tidak perlu melakukan apa pun selain berteriak puji-pujian. Namun, mereka tidak berharap Ling Ke begitu berani: menyarankan bermain posisi yang paling sulit.

Knight Moonlight: “Bagaimana menurutmu, Feng Zi?”

Qi Feng tidak terlalu keberatan. “Dia bisa memainkan posisi offlane. Aku akan memainkan jalur tengah. Sisanya bisa memainkan dua lajur lainnya.”

Karena Qi Feng sudah mengatakan ini, tiga lainnya tidak menyuarakan oposisi mereka. Bagaimanapun, mereka cukup jago bermain sebagai tim. Bahkan jika Ling Ke tidak tahu cara bermain, empat dari mereka melawan lima, mereka mungkin tidak akan kalah.

Setelah mereka menentukan posisi mereka, pertandingan dimulai dan mereka berlima pergi ke tempat masing-masing.

Qi Feng sedang bermain menggunakan pahlawan, Shadow Fiend. Dia bergegas menemui lawannya di seberang sungai. Beberapa menit baru saja berlalu ketika dia membunuh lawannya.

Sistem memainkan “First Blood”. Tiga orang lainnya menghela nafas lega.

Qi Feng adalah pemain terbaik di antara mereka berempat. Melihat dia masuk ke zona, beberapa dari mereka mulai mengobrol di antara mereka sendiri saat mereka bermain.

My sister cannot be younger than me by three months: “Bro, ayo bantu aku!”

Light Commander: “Bukankah aku sudah membantumu.”

Knight Moonlight: “Sial, apa lawannya bodoh? Kenapa dia belum kembali? Bukankah sudah beberapa menit sejak dia mati?”

Light Commander: “Mungkin mereka telah mengepung teman sekamar Qi Feng?”

Qi Feng menatap layar dan menegang. Namun, dia sibuk melawan musuhnya dan karenanya tidak memiliki waktu luang untuk memeriksa situasi Ling Ke.

Chao Si membantunya bertanya, “000000?”

Mendengar jawaban, Chao Si menghela nafas frustasi, “Dia mungkin menghadapi beberapa kesulitan dan tidak punya waktu untuk mengetik. Kita bertiga hanya bisa mencoba membersihkan jalur ini.”

Setelah Qi Feng akhirnya menghabisi lawannya, ia berbalik ke arah layar Ling Ke.

Dia melihat pahlawan Ling Ke memang bertarung dengan tiga lawan. Dia mengerutkan kening dan bertanya, “Apakah kamu perlu…”

Kata-kata “bantuan dariku” tidak meninggalkan mulutnya ketika dua musuh yang dilawan Ling Ke runtuh dan sistem berbunyi: “Double kill!!”

[Airy : hehehe…emot pake kacamata]

Tiga detik kemudian, orang ketiga yang melarikan diri terkena bom Ling Ke.

“Triple kill!!”

[Airy : Mampos !! ]

Qi Feng: “……”

Semua orang: “…….”

Layarnya sunyi. Tidak ada yang mengatakan apapun.

Dengan keterampilan Ling Ke yang menakjubkan dan Qi Feng bermain solo di jalur tengah, mereka berlima dapat dengan mudah memaksa lawan mereka ke ‘health fountain’ mereka sendiri dan menghancurkan markas mereka.

Ling Ke kemudian berbalik pada Qi Feng dan berkata dengan acuh tak acuh, “Pertandingan ini, lawannya adalah amatir.”

Suaranya membawa sedikit kekecewaan karena tidak bisa membunuh lawan yang menantang.

Ling Ke berhenti dan minum air sebelum bertanya, “Di mana tiga temanmu yang lain? Kenapa aku tidak melihat mereka sekarang?”

Bibir Qi Feng berkedut. “Aku tidak tahu ……”

Ponsel Qi Feng bergetar dengan marah. Qi Feng mengangkat ponselnya dan melihat ke layar.

Li Qi Xing: “Sialan! Keduanya benar-benar seperti dewa dalam game ……”

Chao Si: “0 itu pasti pro, satu lawan tiga.”

Zhen Yue Ze: “Jadi, apa pekerjaan kita? Untuk berteriak memuji? “

Chao Si: “Tidak, itu untuk memberikan hiburan.”

Li Qi Xing: “Aku mulai meragukan kehidupan……”

Zhen Yue Ze: “Aku pikir aku akan kehilangan Feng Feng. Tidak, aku juga akan mulai memainkan posisi offlane! TAT”

Qi Feng tertawa ketika membaca ini. Ling Ke bingung, “Apa yang terjadi?”

“UhuQ (batuk), tidak banyak.” Qi Feng mematikan ponselnya dan melemparkannya ke samping. “Mereka memuji kemampuanmu…… kamu ingin bermain ronde lain?”

Ling Ke tertawa. Dia tampak malu. “Sungguh, lawan babak ini terlalu amatir. Aku mungkin tidak memiliki keberuntungan di babak selanjutnya.”

Qi Feng cerah saat melihat Ling Ke tertawa. Dia merasakan frustrasinya hilang penuh. Dia dengan lembut berkata, “Tidak apa-apa, putaran berikutnya membiarkan Zhen Yue Ze memainkan posisi offlane.”

* * * * *

Extra:

(1)

Qi Feng: “Aku agak berpengalaman dalam hal-hal semacam ini. Kamu tidak perlu mencoba menjelaskan rumor semacam itu.”

Ling Ke: “???” Hmm? Oh! Aku tahu. Kamu memiliki rumor dengan banyak gadis kaya. Menjadi tuan muda yang tampan tentu bagus.

Qi Feng: “Tidak! Ke Ke! Dengarkan penjelasanku !!!

Ling Ke: “Tidak perlu menjelaskan: menjelaskan berarti kamu menyembunyikan sesuatu.”

Qi Feng: …… QAQ

(2)

Gao Jun Fei: “Jika kalian ingin mendapatkan kamar, pergi ke hotel di gerbang barat.”

Ling Ke: “???” Kenapa dia butuh kamar ???

Qi Feng: “Oh! Oke!” Mencentang di checklist.-nya.

(3)

Gao Jun Fei: “Apakah ada di antara kalian yang memiliki tisu?”

*Ling Ke mengeluarkan tisu*

Qi Feng: “!!!” Kemarin kamu bilang kamu tidak punya ketika aku bertanya! Ada apa dengan perbedaan dalam perawatan ini !! Ahh! Apa kesalahan yang telah aku perbuat?”


<< Daily Life Fake Boyfriend – Chapter 15

Daily Life Fake Boyfriend – Chapter 17 >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s