The Daily Life of Being the Campus Idol’s Fake Boyfriend – Chapter 14

Ling Ke akhirnya berhasil mendapatkan kembali ketenangannya ketika bunyi bip pada ponselnya memecah keheningan. Ada pesan baru –

Qi Feng – “Di mana kamu?”

……

Bisakah Anda bayangkan perasaan tersengat listrik oleh “idola” yang telah Anda kagumi selama bertahun-tahun?

Apalagi jika “idola” itu adalah seseorang yang Anda pikirkan ketika melepaskan keinginan batinmu.

Ling Ke sekarang adalah mayat yang lidahnya terikat yang hanya bisa melongo karena terkejut dan tidak percaya pada pesan itu.

Ling Ke butuh beberapa detik lagi untuk menyerap fakta bahwa dia sudah menjadi teman sekelas, bahkan teman sekamar dengan Qi Feng dan bahkan menambahkannya di WeChat. Dia kemudian merenungkan secara mendalam apa yang harus dibalas dengan pesan pertama yang dia terima dari Qi Feng.

Pada akhirnya, Ling Ke memilih untuk menutup WeChat-nya dan berpura-pura tidak melihat pesan itu.

… Ya, dia harus melanjutkan penjelajahannya di halaman universitas dan menjaga jarak dari Qi Feng.

Qi Feng bosan setelah mencuci selimut. Ling Ke tidak kembali ke kamar atau menjawab pesannya.

Melihat WeChat-nya, Qi Feng menyadari bahwa postingannya telah mengumpulkan banyak ‘like’  dan bahkan ada banyak komentar bertanya kepadanya tentang “teman barunya”. Hanya Ling Ke yang tidak repot-repot mengomentari posnya.

Tentu saja, teman-temannya / pengikut daring tidak akan tahu kepada siapa dia merujuk, tetapi itu seharusnya cukup jelas untuk Ling Ke, kan?

Karena mereka adalah teman, Ling Ke seharusnya men ‘like’ postingnya setelah melihatnya, kan?

Atau, apakah dia belum melihat postingan?

Bahkan Gao Jun Fei men’like’ postingan. Mengapa Ling Ke tidak melihatnya?

Apa yang sedang dia lakukan?

Frustrasi, Qi Feng menutup ponselnya dan memasukkannya ke dalam sakunya.

Dia tahu bahwa dia terlalu banyak menuntut. Dia  mengenal Ling Ke selama dua hari. Ling Ke tidak punya kewajiban untuk tetap disisinya sepanjang hari.

Tapi dia tidak bisa menahan keinginannya untuk memiliki Ling Ke di sisinya lagi.

Setelah Gao Jun Fei meninggalkan ruangan untuk menyelesaikan masalah Wi-Fi, Qi Feng juga tidak bisa duduk diam dan dia meninggalkan ruangan juga.

Seperti kebanyakan universitas lain, Universitas F juga memiliki tempat pemandangan khusus. Itu disebut Garden of Book Fragrance.

The Garden of Book Fragrance terletak di sisi barat daya kampus. Itu tidak terlalu besar dan memiliki sebuah paviliun, serta sebuah danau kecil di dalamnya. Ada jembatan kayu di seberang danau di mana kursi-kursi panjang dan meja-meja batu berserakan. Rumput panjang yang tumbuh di daerah itu menambah pesona tempat itu dan suasana keseluruhannya yang tanpa beban.

Karena taman itu dekat dengan perpustakaan, suasana di sini agak tenang dan damai. Hampir di mana-mana, ada siswa membaca buku di bawah pohon.

Namun, ini bukan hanya tempat bagi siswa yang rajin. Itu juga merupakan tempat romantis bagi pasangan muda. Rasa misterius yang diberikan tanaman yang sulit dipahami serta tata letak tempat yang rumit membantu menciptakan suasana romantis namun terlarang.

Danau di dalam taman cukup terkenal. Meskipun dijuluki “Mandarin Duck Lake”, danau itu sering disebut sebagai “Pear Lake” karena bentuknya persis seperti buah pir. Meskipun itu disebut danau, ukuran sebenarnya adalah sebuah kolam.

Tidak ada yang tahu dari mana asal nama “Mandarin Duck Lake” berasal, tetapi ada lelucon bahwa danau itu dulu adalah rumah bagi beberapa bebek liar. Banyak pasangan yang bodoh telah salah mengira bebek liar sebagai bebek mandarin dan sebagai hasilnya, nama “Mandarin Duck Lake” secara bertahap populer.

Ling Ke sedang duduk di bangku kayu ketika dia mendengarkan seorang senior memperkenalkan danau kepada siswa baru.

Senior itu tersenyum ketika dia mengungkapkan kepada juniornya, “Rumornya adalah bahwa jika kamu datang ke sini setelah bertengkar dengan pasanganmu, kamu pasti akan dapat menemukan pasanganmu di sini juga!”

Para junior terkekeh dan salah satu dari mereka menjawab dengan sepenuh hati, “Bukankah itu berarti semua orang yang ada di sini benar-benar menunggu pasangan mereka?”

Ling Ke: “……”

…..Tentu saja tidak!

Dia hanya berkeliaran di halaman sekolah dan kebetulan berada di tempat ini. Dia hanya beristirahat di sini karena pemandangannya yang indah dan angin yang sejuk.

Menunggu? Tidak ada hubungan apa pun antara dia dan Qi Feng. Jadi, tidak ada alasan baginya untuk menunggu.

Dia mengeluh secara internal tentang ketidakakuratan kata-kata siswa ketika dia melihat Qi Feng.

Tepat di seberang Mandarin Duck Lake berdiri sesosok tinggi. Pria itu sedang berjalan menuju ke arah Ling Ke.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Mandarin Duck Lake agak kecil. Setelah Anda melihat seseorang di sisi lain, sangat mungkin bahwa pihak lain juga melihat Anda.

Ini berarti bahwa tidak ada waktu bagi Ling Ke untuk bersembunyi.

Dia merasakan campuran kejutan, teror dan ketidakpercayaan saat dia menatap Qi Feng.

Ada apa dengan logika ini?

Saat kamu takut sesuatu akan terjadi, kamu tahu itu pasti akan terjadi.

Ling Ke bersumpah bahwa memikirkan Qi Feng datang untuk mencarinya tidak terpikir olehnya. Hatinya masih belum siap untuk pertemuan lain. Jika tidak, dia tidak akan berkeliaran di luar dan menghindari kembali ke kamarnya.

Sekarang Qi Feng telah muncul di depannya, apa yang harus dia lakukan? Dia merasakan ketidakberdayaan.

Detik berikutnya, Qi Feng, yang sedang berjalan tanpa tujuan, melihat Ling Ke.

Qi Feng juga kaget. Dia mengira Ling Ke pergi karena dia punya sesuatu untuk diurus. Karena itu, dia tidak berharap melihatnya di sini.

Seperti pepatah –

‘Kau selalu mendapat kesempatan pada hal yang selama ini kau cari di tempat yang paling tidak kau duga!’

Qi Feng tersenyum lebar saat dia mempercepat langkahnya menuju Ling Ke.

Ini menarik perhatian para junior yang mendengarkan perkenalan senior mereka tentang danau. Beberapa gadis bahkan saling berbisik, “Ahh…. pria itu sangat tampan!”

Qi Feng hanya berjalan melewati mereka.

Seolah takut Ling Ke akan melarikan diri, dia berteriak, “Ling Ke!” Bahkan dengan jarak  sepuluh meter darinya.

Ling Ke melirik pohon di sampingnya. Dia bertanya-tanya apakah dia akan  tepat waktu jika dia gantung diri sekarang?

Qi Feng berjalan langsung menuju Ling Ke. Senyumnya menunjukkan sedikit frustrasi. “Apakah kamu tidak melihat pesanku? Mengapa kamu tidak membalasku?”

“…… Oh, kamu mengirimiku sesuatu?” Ling Ke pura-pura bermain-main dengan ponselnya. “Aku tidak mendengar apa pun.”

Qi Feng tidak keberatan. Sekarang dia berada di depan Ling Ke, dia tidak peduli tentang apakah Ling Ke telah membalas pesannya atau tidak.

Para junior tidak menyadari bahwa ada pria tampan lain yang begitu dekat dengan mereka. Melihat dua pria tampan telah membangkitkan rasa ingin tahu mereka dan menyalakan kembali kegembiraan mereka. Mereka sekarang enggan untuk pergi dan dengan demikian mereka melanjutkan aliran obrolan tanpa tujuan saat mereka perlahan beringsut mendekati Qi Feng dan Ling Ke, berharap mendengarkan pembicaraan mereka.

Tentu saja, Ling Ke memperhatikan ini tetapi tidak bisa melakukan apa pun karena Qi Feng sudah duduk di sampingnya.

“Apa yang kamu lakukan di sini? Aku bisa melihatmu menatap sesuatu dari kejauhan.” Tanya Qi Feng.

“Aku hanya datang ke sini untuk melihat-lihat.” Ling Ke marah. Dia juga melihat Qi Feng menatap kosong saat dia berjalan di sekitar baru saja.

Qi Feng meliriknya dan menggoda, “Karena kamu pergi menjelajahi tempat ini, mengapa kamu tidak mengundangku? Bukankah kita teman?”

Ling Ke: “……”

“Meskipun, kita memiliki AC di kamar, kamu lebih suka datang ke sini dalam cuaca panas ini.”

“Untuk mengagumi pemandangan…..” gumam Ling Ke dalam hatinya ketika dia berpikir, “Karena kamu merasa panas, lalu mengapa kamu juga datang ke sini?”

Tentu saja, dia tidak berani menjawab. Dia takut Qi Feng akan memiliki jawaban yang menakutkan untuk ini.

Namun, jawaban yang menakutkan ini tidak datang, sebaliknya langkah yang sama menakutkan dan berani mengikuti. Qi Feng merentangkan lengannya dan meletakkannya di belakang bangku.

Meskipun dia tidak menyentuh Ling Ke, fakta bahwa tangan Qi Feng ada di bangku di belakang punggungnya, hampir seolah-olah… dia meletakkan tangannya di sekitar Ling Ke!

Ling Ke terkejut. Otaknya hampir meledak. Sekarang, dia tidak berani bergerak satu inci pun!

Dia merasa seperti dia bisa mendengar jeritan kecil yang datang dari kelompok gadis-gadis.

Qi Feng digunakan untuk menjadi tontonan. Dia sepertinya tidak keberatan dengan tatapan para gadis. Dia mengikuti garis tatapan Ling Ke dan memandangi danau di depannya. Dia dengan santai bertanya, “Danau ini cukup cantik. Apakah itu mempunyai nama?”

“…Aku tidak yakin.”

Dia baru saja menyelesaikan kalimatnya ketika senior yang memperkenalkan danau tadi tiba-tiba mengucapkan dengan suara keras, “Ini Mandarin Duck Lake, juga dikenal sebagai tempat Cinta  Universalitas F…”

Dia mengoceh, dari asal nama ke bagian tentang pasangan… pada dasarnya mengulangi semua yang dia katakan sebelumnya.

Qi Feng tampaknya mencapai beberapa pencerahan. “Oh begitu.”

Keanehan yang dirasakan Ling Ke terlalu besar. Ya Tuhan, tidak bisakah mereka mengasihani dirinya?

Tentu saja, para dewa tampaknya tidak pernah mendengar permohonan Ling Ke.

Karena Qi Feng segera berbalik ke arah Ling Ke dan menggunakan jarinya untuk menunjuk pada jarak di antara mereka saat dia mengucapkan setiap kata perlahan, “Lalu bagi kita berdua untuk bertemu di sini… apakah itu dianggap takdir?”

Matanya tersenyum tetapi ada sedikit kesungguhan dalam nada bicaranya.

Ling Ke segera melompat dari bangku. “Sudahlah, hanya beberapa bebek liar dan orang-orang dapat benar-benar mengembangkan cerita aneh darinya. Mereka benar-benar memiliki banyak waktu luang.” Dalam benaknya, dia dengan panik mengulangi pada dirinya sendiri, “Aku straight. Aku straight.” Untuk mencegah dirinya mendapatkan ide yang salah.

Qi Feng mengedipkan matanya saat dia berpikir, Oh, dia marah.

Jadi dia melanjutkan, “Aku hanya bercanda.”

Ling Ke: “……” Untungnya, dia tidak menganggap serius kata-katanya. Itu benar-benar terlalu berbahaya!

Wajah Ling Ke gelap. “Ayo kembali. Ada terlalu banyak serangga di sini.”

Qi Feng mengangguk. Seolah ingin meringankan suasana, dia mengulurkan tangannya pada Ling Ke. “Ya, aku baru saja digigit di sini. Dan tanganku juga.”

Ling Ke: “…”

Sebenarnya, Ling Ke memiliki sifat khusus – dia adalah penolak alami terhadap serangga. Meskipun dia bisa merasakan banyak serangga terbang di semak-semak di sampingnya, dia berhasil melarikan diri tanpa cedera. Dia hanya mencari alasan untuk meninggalkan tempat itu.

Sedikit dia mengharapkan alasan dia datang terdengar seperti dirinya khawatir tentang kesejahteraan Qi Feng.

Beberapa orang hanya memiliki kemampuan untuk menarik lebah dan kupu-kupu. Bahkan serangga tidak bisa menahan pesona seperti itu.

Keduanya kembali ke kamar mereka, hanya untuk menemukannya dalam kekacauan total. Gao Jun Fei sedang duduk di tengah kekacauan, tangannya terlilit dengan berbagai kabel. Di sebelahnya duduk modem tua.

“Eh? Kalian berdua telah kembali?” Gao Jun Fei mengangkat kepalanya untuk melihat mereka. “Siapa di antara kalian yang memiliki laptop? Dapat mencoba menghubungkan ke Wi-Fi. Aku sudah mengatur hal itu.”

Qi Feng penuh dengan ketidakpercayaan dan kekaguman saat dia bertanya, “Kamu mengaturnya sendiri? Begitu pintar?”

Gao Jun Fei tertawa. “Tentu saja.”

Ling Ke mengeluarkan laptopnya dan meletakkannya di atas meja. “Dari mana kamu mendapatkan kabelnya?”

“Kakakku dulu tinggal di asrama ini juga. Dia berhasil menyuap manajer asrama dan meminta seseorang dari luar untuk memasang kabel … “Gao Jun Fei menjelaskan ketika dia memperbaiki steker terakhir. “Sekarang sudah selesai. Mari kita terhubung dulu ke Wi-Fi.”

Ling Ke berusaha menghubungkan ke Wi-Fi.

“Gao Jun Fei is yourmaster.”

Ling Ke: “…….?”

Gao Jun Fei mengulanginya lagi. “Ya, gaojunfeiisyourmaster. Itu kata sandinya.”

Ling Ke terdiam.

Untuk dapat mengatur Wi-Fi untuk mereka, dia memang layak disebut itu. Lagi pula, mereka hanya perlu mengetikkan kata sandi sekali untuk terhubung, jadi Ling Ke dan Qi Feng tidak terlalu peduli.

Ling Ke menguji koneksi dengan ponsel dan laptopnya. “Ya itu berhasil.”

Qi Feng mengeluarkan dompetnya, bersiap memberi Gao Jun Fei biaya untuk koneksi Wi-Fi. Bagaimanapun, Gao Jun Fei telah mengaturnya menggunakan uangnya sendiri.

Gao Jun Fei mengumpulkan dua puluh lima yuan sebulan dari setiap orang. Itu tidak terlalu mahal.

“Kecepatan Wi-Fi tidak secepat itu. Cukup untuk kita bertiga, tapi jelas bukan untuk orang keempat. “

Ling Ke mengingatkannya, “Tapi kamar kita memiliki empat orang.”

Gao Jun Fei tertawa pahit. “Kenapa kita harus peduli padanya? Bagaimanapun, kita bertiga akan menggunakannya terlebih dahulu. Siapa yang memintanya menjadi yang terakhir datang? Mengapa dia bisa menikmati Wi-Fi?”

Qi Feng diam-diam menyalakan lilin di hatinya untuk Xie Qi Bao yang malang saat ia berpikir, “Yah, sebenarnya dia datang kemarin.”

Qi Feng juga mengerutkan kening. “Dia pasti akan bertanya saat dia melihat kita menggunakan Wi-Fi. Jika kita tidak memberitahunya, bukankah itu tampak aneh?”

Gao Jun Fei mengangkat alisnya. “Mari kita lihat seberapa baik kinerjanya nanti.”

Extra:

Qi Feng: “Di mana kamu?”

Ling Ke mengabaikan pesan itu dan memutuskan untuk terus berjalan di sekitar universitas.

Qi Feng: “???” Tidak hanya kamu tidak men ‘like’ postingku, kamu bahkan berani mengabaikan pesanku! Kenapa kamu begitu kaku!

* * *

Qi Feng: “Lalu bagi kita berdua untuk bertemu di sini… apakah itu dianggap takdir?”

Ling Ke segera mengklarifikasi. “Nevermind.” (Jangan terlalu banyak berpikir!)

Qi Feng mengedipkan matanya: Dang, aku tahu dia tidak memiliki sedikit kecenderungan romantis kepadaku.


<< Daily Life Fake Boyfriend – Chapter 13

Daily Life Fake Boyfriend – Chapter 15 >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s