The Daily Life of Being the Campus Idol’s Fake Boyfriend – Chapter 12

Ling Ke telah melihat beberapa karya seni Qi Feng di QQ-nya, jadi dia tahu bahwa Qi Feng memiliki dasar yang baik dalam menggambar dan melukis. Karena itu, dia tahu bahwa corat-coret sederhana seperti itu mungkin dianggap sesuatu yang mudah baginya.

Namun, Ling Ke masih sedikit terkejut melihat gambar-gambar di cangkir.

Pria biasa biasanya tidak memiliki hati anak seperti itu, atau haruskah dia mengatakan hati seorang gadis?

Setelah mengangkat cangkir untuk memeriksanya lebih dekat, Ling Ke menyadari bahwa ekspresi pada kucing sedikit berbeda. Yang Qi Feng terlihat puas sementara wajahnya tampak sedikit malu-malu.

Ling Ke tidak bisa menahan rasa sayang yang manis yang mengancam untuk muncul dari hatinya.

Meskipun dirinya dan Qi Feng hanya teman sekamar, dia hampir merasa bahwa mereka sedang berkencan.

Wajah Ling Ke berubah merah ketika ia dengan cepat menurunkan wajahnya ke dalam baskom dan memercikkannya dengan air dingin, berharap untuk menyingkirkan delusi yang tidak masuk akal yang mengganggu pikirannya.

Mungkin, itu karena suara yang dia buat ketika dia turun dari tempat tidur, Ling Ke bisa mendengar suara Qi Feng dari luar kamar mandi. Suaranya serak dan dipenuhi kelesuan, pertanda jelas bahwa dia tidak tidur nyenyak semalam.

Ling Ke sedang dalam proses menyikat gigi. Dia melenggang keluar dari kamar mandi, satu tangan memegang sikat giginya, yang lain pada cangkirnya dan dia mengeluarkan “Err?”

Yang bisa dia lihat hanyalah wajah Qi Feng yang mengintip dari balik selimutnya saat dia menatap ke arah kamar kecil. Setelah melihat Ling Ke, dia mundur kembali ke kenyamanan tempat tidurnya dan membenamkan kepalanya jauh ke dalam bantalnya. “Kenapa kamu bangun pagi-pagi begini?”

Ling Ke kembali ke kamar mandi untuk meludahkan air di mulutnya, sebelum berkata, “Kamu lanjutkan tidur jika kamu lelah.”

Tidak ada jawaban dari Qi Feng. Tapi Ling Ke merasa bahwa dia mendengar “Hngg” geraman lembut datang dari bawah selimut.

Nah, mengapa rasanya Qi Feng … menjadi tersembunyi dengannya sekarang?

Ling Ke tertegun dan dia cepat-cepat mencuci wajahnya. Qi Feng masih bermalas-malasan di tempat tidurnya sambil terus memutar tubuhnya. Ling Ke bisa melihat bahwa dia jelas tidak nyaman. Setelah beberapa saat, Qi Feng duduk menguap. Ada lingkaran hitam di bawah matanya, indikator terang-terangan lain bahwa dia tidak tidur nyenyak.

“Kamu tidak bisa tertidur?” Ling Ke baru saja berganti menjadi T-shirt bersih.

Qi Feng segera turun dari tempat tidur. Tindakannya telah menjawab pertanyaan Ling Ke.

Ling Ke melihat ekspresi gelap di wajah Qi Feng … Apakah Qi Feng tipe yang merasa murung setelah bangun di pagi hari?

“Ling Ke, datang ke sini sebentar.” Qi Feng memanggilnya, hanya beberapa detik setelah memasuki kamar mandi.

“……Apa itu?”

“Bisakah kamu membantuku menggaruk punggungku? Agak gatal.” Punggung Qi Feng menghadap Ling Ke. Tangannya masing-masing menggaruk bagian belakang leher dan pinggangnya. Namun, mereka tidak dapat mencapai bagian tengah punggungnya.

Saat Qi Feng mengatakan ini, dia sudah mengangkat bajunya untuk menunjukkan punggung putih yang halus dan pucat.

Mampu menyaksikan “pemandangan indah” di pagi hari, Ling Ke hampir tersedak air liurnya.

Namun, sebagai “lelaki straight”, membantu lelaki lain menggaruk punggungnya mungkin adalah sesuatu yang biasa.

Ling Ke tidak punya pilihan.

“Ini tidak dianggap penganiayaan,” dia mengingatkan dirinya sendiri diam-diam saat dia menjangkau ke arah Qi Feng…

Ketika ujung jarinya menyentuh kulit Qi Feng, dia bisa merasakan darah memancar ke kepalanya.

“Itu terlalu pelan. Lebih keras sedikit … “Punggung Qi Feng sedikit membungkuk saat dia tanpa sadar melanjutkan, “Sedikit ke atas.”

“… Di sini?” Ling Ke bisa merasakan bahwa tingkat toleransinya telah mencapai batasnya.

“Ya! Itu tempatnya!” Otot punggung Qi Feng sedikit tegang saat dia mendesah serak dan bahagia. “Yup ~ gunakan kekuatan lebih sedikit …”

Ling Ke: “….” Ya Tuhan, dia benar-benar ingin membunuhku !!!

Bahkan setelah membantunya menggaruk punggungnya untuk sementara waktu, Qi Feng tidak merasa lebih nyaman; bahkan dia merasa lebih buruk.

Ling Ke beringsut lebih dekat dan setelah memeriksa lebih dekat, menyadari bahwa punggung Qi Feng dipenuhi dengan sedikit ruam, dari bagian belakang lehernya hingga ke bagian bawah pinggangnya.

“Aku pikir kamu memiliki masalah alergi…”

Qi Feng berbalik, wajahnya panik. “Alergi?”

Ling Ke menjelaskan, “Ya, aku pikir selimut adalah masalahnya. Kita bahkan tidak membersihkan selimut setelah membawanya kembali ke kamar. Ada ruam di punggungmu.”

Qi Feng menggaruk punggungnya dengan sedih. “Sudah sangat tidak nyaman sejak aku bangun.”

Ling Ke segera berusaha menghentikannya. “Jangan menggaruk lagi. Biarkan aku pergi ke apotek untuk membeli obat alergi.”

“Aku akan pergi denganmu.” Qi Feng berhenti menggaruk dan dengan cepat selesai menyikat giginya.

Ada apotek kecil di dekat universitas mereka. Qi Feng mencoba yang terbaik untuk menahan diri dari menghilangkan ketidaknyamanannya. Senyum di matanya sekarang membawa sedikit kegelapan di dalamnya.

Pemilik apotek itu berusia sekitar tiga puluh tahun. Setelah mendengar masalah Qi Feng, apoteker memintanya untuk menunjukkan punggungnya. Namun, Qi Feng hanya menarik kerah kemejanya mundur untuk menunjukkan kepada dokter ruamnya. Dia mengerutkan kening ketika apoteker memeriksa punggungnya.

Itu benar-benar kasus alergi. Apoteker menyarankan menggunakan salep yang ditujukan untuk iritasi kulit. Dia merekomendasikan Qi Feng untuk pergi ke rumah sakit jika kondisinya tidak membaik.

Setelah mereka kembali ke asrama, Qi Feng berbalik pada Ling Ke tanpa malu-malu, “Tolong aku.”

[System Fail]

Misi: Salep untuk iritasi kulit x1

Pengalaman yang akan diperoleh: 50

Kerusakan ditangani: 999

Ling Ke berada dalam kekacauan yang mendalam.

Hebat, itu bahkan belum dua puluh empat jam dan hubungan mereka sudah berkembang dari obsesi sepihak menjadi hubungan yang cukup intim untuk skinship.

Ini benar-benar ajaib!

Qi Feng bahkan tidak memberinya waktu untuk ragu. Dia sudah melepas bajunya.

Ling Ke hampir memiliki dorongan untuk menutup matanya.

…… Hidup itu seperti sebuah drama televisi yang bergantung pada kemampuan aktornya untuk bertindak.

Dia menggertakkan giginya saat dia menyebarkan salep di jari-jarinya sebelum diam-diam berkata pada dirinya sendiri, “Tuhan memberkatiku” dan melanjutkan pekerjaan menerapkan salep di punggung Qi Feng.

Ini berbeda dari menggaruk punggungnya. Setelah semua, menggaruk punggung seseorang melibatkan penggunaan kuku seseorang dan karenanya ada sedikit skinship yang terlibat. Sekarang, dia menerapkan obat langsung di punggung Ling Ke dan untuk melengkapi itu, dia harus menggunakan beberapa jari untuk melakukan pekerjaan itu….

Dia bisa merasakan kehangatan dari kulit Qi Feng di bawah ujung jarinya. Dia bisa merasakan otaknya tidak berfungsi. Seolah-olah ada banyak kereta yang berlari ke telinganya, mengeluarkan suara “Choo ~ choo ~ choo” yang gembira.

Ling Ke merasa bahwa setelah kejadian ini, mungkin tidak ada lagi yang tidak bisa dia toleransi ketika dia berinteraksi dengan Qi Feng.

Ketika dia selesai, pintu tiba-tiba terayun terbuka. Seorang pria muda yang sedang mengangkat ransel besar berjalan melewati pintu.

Pria muda itu menatap mereka. Ekspresinya aneh ketika dia menunjuk mereka. “Dua orang yang tampan ini, apa yang kalian lakukan?”

Pada saat ini, Ling Ke hampir merasakan dorongan untuk terjungkal dan mati.

Namun, reaksi Qi Feng lebih cepat. Dia menjelaskan, “Aku memiliki sedikit alergi, yang sayangnya meninggalkan beberapa ruam di punggungku. Jadi aku memintanya untuk membantuku menerapkan obat… hmmm kamu teman sekamar yang baru?” Dia menegakkan punggungnya dan berterima kasih kepada Ling Ke sebelum mengambil kembali salep. Dia kemudian berbalik ke arah pendatang baru dan melanjutkan, “Aku Qi Feng. Dia adalah Ling Ke. Teman sekamarmu yang baru.”

Pikiran Ling Ke masih memproses informasi baru dan dengan demikian dia tidak bisa melihat dengan jelas pada orang yang baru. Karena Qi Feng sudah memperkenalkannya, dia hanya mengangguk pada pemuda itu dan pergi ke kamar mandi untuk mencuci tangannya.

“Aku Gao Jun Fei.” Pemuda itu meletakkan ranselnya yang sangat besar. Dia melangkah maju untuk menjabat tangan Qi Feng saat ia dengan ramah bertanya, “Apa yang kalian makan saat tumbuh dewasa? Aku tidak pernah melihat seseorang yang lebih tampan dari kalian!”

Ada aksen utara yang jelas dalam suaranya.

Qi Feng terbiasa mendengar pujian seperti itu. Dia tidak merasa terkesima dengan pujian seperti itu dan sebagai gantinya tersenyum sopan, “Kamu juga sangat tampan.”

Ling Ke telah selesai mencuci tangannya dan akhirnya memiliki waktu luang untuk meneliti pria baru itu.

Gao Jun Fei berada di tinggi yang sama dengan Qi Feng. Dia mengenakan singlet biru keabu-abuan dan memiliki kulit gelap.

Jika Qi Feng adalah tuan muda kaya yang dengan hati-hati dirawat, Gao Jun Fei adalah pria liar, berbau kematangan dan maskulinitas.

…entah bagaimana, dia tampak sedikit akrab.

Gao Jun Fei menoleh pada Ling Ke dan tersenyum.

Ling Ke langsung ingat. “Kamu …”

Gao Jun Fei mengedipkan matanya dalam penyangkalan.

Ling Ke terlempar keluar dari jalur karena penampilannya yang polos.

Lagipula orang yang dilihatnya kemarin mengatakan dia senior di kampus ini. Qi Qiu Fen juga mengatakan bahwa pemilik kios mungkin bukan seseorang dari sekolah mereka. Tidak peduli kategori mana dia, tidak mungkin dia adalah siswa baru yang belum membiasakan diri dengan perguruan tinggi.

Selanjutnya, pria itu kemarin memakai topi. Ling Ke hanya berhasil melihat wajahnya ketika dia membayar barang-barangnya. Karenanya, dia tidak benar-benar memiliki kesan tentang dirinya.

Namun, Ling Ke dengan cepat ingat nama yang diucapkan pemilik kios ketika memperkenalkan dirinya.

—Gao Jun Yang? Gao Jun Fei? Hanya ada satu perbedaan kata. Bukankah itu terlalu kebetulan?

“Apakah kamu orang yang menjual barang-barang di luar asrama kemarin?” Ling Ke masih memutuskan untuk menyuarakan kecurigaannya.

Gao Jun Fei tahu bahwa dia tidak bisa lagi berpura-pura jadi dia tertawa, “Kamu orang yang tajam.”

Ling Ke “…” Dia tahu itu!

Namun, Ling Ke masih ragu. Gao Jun Fei adalah murid baru. Bagaimana dia tahu mendirikan kios di pintu masuk asrama? Juga, bagaimana dia mendapatkan ID siswa “Gao Jun Yang”? Apakah dia benar-benar melanggar beberapa aturan?

Gao Jun Fei tampaknya merasakan kecurigaannya. Dia menyeret bangku ke tempat dekat AC sebelum mengambil inisiatif untuk menjelaskan, “Gao Jun Yang adalah saudaraku. Dia lebih tua dariku 6 tahun dan sudah lulus dari Universitas F. Aku biasanya datang ke sini setiap liburan untuk bergaul dengannya dan menginap di asramanya jadi aku sedikit akrab dengan para siswa di sini. “

Ling Ke bertanya dengan gugup, “Aku mendengar bahwa jika kamu tertangkap, akan ada hukuman. Apakah ini benar-benar baik-baik saja? “

Gao Jun Fei melambaikan tangannya. “Jangan khawatir, presiden asosiasi pelajar adalah mantan juniorku. Selain itu, aku sekarang menggunakan ID kakakku sehingga tidak masalah meskipun mereka mengetahuinya. “

Qi Feng berdiri di samping, bingung. Kenapa Ling Ke dan Gao Jun Fei tiba-tiba saling kenal.

Ling Ke menjelaskan situasinya kepadanya secara singkat. Wajah Qi Feng bersinar saat dia dengan bersemangat meneliti teman sekamar baru mereka.

Setelah itu, Ling Ke menanyakan sesuatu yang telah mengganggunya untuk sementara waktu. “Barang-barang yang kamu jual, kualitasnya standar kan?”

Gao Jun Fei mengangkat alisnya. “Tentu saja, semua barang ini dikirim dari Ma Yun asli.”

Bibir Ling Ke berkedut. Jadi ada Ma Yun palsu?

Di sisi lain, Qi Feng tampak ingin tahu tentang pendapatan Gao Jun Fei. “Berapa banyak yang bisa kamu hasilkan dalam sehari?”

Gao Jun Fei mengeluarkan segepok uang dari kantong jeannya yang compang-camping. “Tidak banyak. Selain itu, aku hanya bisa melakukan ini setahun sekali. Mungkin sekitar seribu yuan untuk membantu pengeluaran sehari-hariku. Tahun ini lebih baik: sekitar seribu enam ratus yuan diterima. “

Ling Ke tahu bahwa Qi Feng mungkin tidak peduli dengan jumlah uang yang begitu kecil. Adapun Ling Ke, itu bukan masalah dengan uang, tetapi lebih pada risikonya. Dia tidak akan pernah melakukan sesuatu yang berisiko seperti ini.

Situasi keuangan setiap orang berbeda; kepribadian mereka juga. Gao Jun Fei mungkin seseorang yang mudah beradaptasi dengan lingkungannya dan jelas seseorang yang jauh lebih tangguh dan lebih kuat daripada Qi Feng yang diremukkan menjadi ruam hanya dengan selimut.

Setelah Gao Jun Fei menyelesaikan penjelasannya, dia mengeluarkan uang dua puluh yuan dan menyerahkannya kepada Ling Ke. “Lain waktu, kita semua bersaudara. Karena kamu adalah teman sekamar baruku, aku akan menagihmu hanya harga termos yang diimpor. Tapi, kalian lebih baik membantuku merahasiakan ini. Kemarin ada begitu banyak orang. Aku ragu orang lain akan mengenaliku. “

Ling Ke tersenyum, “Simpan saja uang itu.”

Karena dia sudah mengatakan bahwa mereka adalah “saudara”, Ling Ke tidak akan mengambil untuk dua puluh dolar itu. Selain itu, jika ada masalah dengan botol termos, ia dapat dengan mudah menemukannya untuk pengembalian dana.

Mendengar bahwa dia tidak menginginkan uang itu, Gao Jun Fei dengan cepat mengambil kembali uang itu. Dia bangkit dan menepuk bahu Ling Ke. “Lain kali jika kamu memiliki sesuatu yang kamu tidak tahu, tanyakan saja kepadaku. Aku telah berkeliaran di Universitas F sejak dulu. Ayo, beri aku ID WeChat-mu. “

“Tentu saja.”

Qi Feng: “???”

* * * * *

Extra:

Gao Jun Fei: “Ayo, beri aku ID WeChat-mu!”

Ling Ke segera mengeluarkan ponselnya. “Tentu saja.”

Qi Feng: “???” Apa yang aku lakukan salah ?? Kenapa dia tidak mau menambahkan (add) -ku !!!


<< Daily Life Fake Boyfriend – Chapter 11

Daily Life Fake Boyfriend – Chapter 13 >>

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s