His Majesty Hostage – Chapter 14

Ketika dia berpikir seperti itu, moral ZiLi bangkit, dadanya dengan bangga terangkat. Ekspresinya tenang saat dia bergerak maju dengan langkah mantap.

Di dalam ruang belajar kekaisaran, Hong Xu bersandar di kursi meja tulisnya. Dia memegang secangkir teh sambil santai menggunakan tutup cangkir untuk menyaring daun teh yang mengambang. Dia bahkan tidak peduli untuk melirik ke arah ZiLi yang baru saja datang, dan hanya terus menyeruput daun teh terkenal yang baru saja dihargai ini dengan kepalanya tertunduk.

ZiLi juga tetap dengan tenang berdiri di bawah [1], dan hanya mencuri pandang dengan sudut matanya pada pria itu dengan getaran yang mengesankan dari waktu ke waktu.

[T/N: Bagi yang bingung, meja Hong Xu terletak di platform yang lebih tinggi.]

Setelah minum setengah tehnya, Hong Xu akhirnya meletakkan cangkirnya, dan dengan suara yang tidak menyenangkan atau marah, dia mulai berbicara: “Apa yang membuat pangeran ketiga Bei Ling datang ke sini hari ini?”

Garis pandang yang tajam dan dingin menembus tatapan ZiLi sehingga membuatnya tanpa sadar terhuyung.

Dia benar-benar kekurangan ide untuk kata sambutannya. Yang aku tahu bahwa perutmu penuh dengan cacing gelang untuk menanyakan padaku pertanyaan sialan itu!

ZiLi tidak mengungkapkan keluhan, karena dia tidak bisa melakukan apa pun kecuali membencinya secara diam-diam di dalam hatinya hanya untuk memuaskan kepahitan karena dia tidak tersentuh.

Namun meskipun dipandang rendah, ZiLi masih berpura-pura ceria seolah-olah dia sedang bersinar. Dia menjawab: “Hamba yang rendah hati ini sangat bodoh, jadi tolong beri tahu hamba Yang Mulia!”

Sepasang mata Hong Xu menyipit ketika dia mengamati pria muda di bawahnya yang jelas-jelas bukan seperti apa rupanya. Dia yakin punya banyak nyali! Dari pertama kali sampai yang ketiga, dia masih bertingkah bodoh di depannya?

“Bodoh? Zhen perhatikan bahwa kamu tampaknya sangat pintar! Jadi tentu saja niatmu untuk menyinggung Zhen, kan? Pangeran ketiga Bei Ling.”

Kulit ZiLi menjadi buruk saat dia menghadapi Hong Xu, dia menyesal bertindak bodoh untuk menangani suatu situasi. Sebelumnya, setiap kali gurunya memanggilnya ke ruangan mereka, dia akan selalu bertindak seperti orang bodoh sehingga dicoba dan diuji, akhirnya menjadi kebiasaannya untuk melakukan itu. Tapi dia lupa untuk sementara waktu bahwa yang dia hadapi bukanlah gurunya yang akan menutup mata, tetapi seorang kaisar yang berdaulat tinggi dan perkasa di zaman kuno, yang memerintah kerajaan dengan kekejaman yang hebat dan tidak berperasaan.

Dia adalah putra surga dan bukan seseorang yang bisa dianggap mudah! Jadi, bukankah aku menggali kuburanku sendiri dan melompat ke dalamnya jika aku bertengkar dengannya? Itu tidak baik, aku harus mengubah arah situasinya!

Lalu dia mendapatkan sebuah ide.

ZiLi melangkah maju lagi dan dengan patuh menawarkan renungannya yang tulus: “Ada pepatah umum ‘Jika seseorang yang tidak tahu itu akan lebih baik, maka dia tidak bisa dianggap bertanggung jawab’. Jika hamba yang rendah hati ini telah menyinggung Yang Mulia, hamba yang rendah hati tentu saja tidak bersungguh-sungguh. Jadi aku meminta Yang Mulia untuk membaca yang tersirat ketidaktahuan diriku yang rendah hati, dan maafkan aku yang rendah hati ini sebagai orang yang lebih besar, dan bersikap murah hati!”

Hong Xu mengangkat alisnya, dia tidak bisa menahan diri dari mulai menilai pangeran Bei Ling ketiga ini yang memberinya tingkat penghormatan baru. Tetapi mengapa laporan tentang orang ini sangat berbeda dari apa yang diberikan oleh mata-mata dia. Lalu siapa orang yang sebenarnya sekarang? Hong Xu tidak mempertanyakan informasi rahasia itu. Dia terlalu banyak bertanya kepadanya, karena dia percaya informasi itu benar. Tapi yang ini sebelum dia tahu bagaimana berpura-pura sopan dan patuh dan tahu cara menarik karpet di bawah kaki seseorang. Jadi dengan cara apa dia harus menafsirkan pria yang berani bertindak seperti itu di depannya?

Hong Xu tetap diam ketika dia melakukan kontak dengan mata muda dan cerah dari pemuda itu, dan tiba-tiba, sudut matanya diuraikan dalam sebuah lengkungan yang dapat dianggap sebagai senyuman.

ZiLi secara tidak sadar menggigil ketika melihat itu. Astaga! Senyuman pria ini benar-benar menyeramkan! Meskipun penampilan itu membuatnya lebih tampan, tapi kenapa aku selalu merasa senyuman itu mengandung niat jahat !?

“Oh? Jadi Pangeran Bei Ling merasa telah menyinggung Kaisar? Lalu dengan cara apa kamu telah menyinggung Zhen?” Hong Xu dengan lesu bersandar di kursinya, ekspresinya tidak terbaca.

ZiLi marah dengan amarah di dalam dirinya. Dia menjawab: “Dengan rendah hati, aku tidak ingin berbicara dengan kasar, dan memfitnah Yang Mulia. Tapi aku percaya bahwa di bawah pemerintahan Yang Mulia, Kerajaan Chu Jing pasti akan menjadi kuat dan makmur sepanjang masa, dan selamanya akan tetap dalam kemuliaan abadi!”

Kata-kata pujian yang begitu bagus sangat menyenangkan untuk didengar! Lao Zi ini memiliki begitu banyak persediaan dalam sembilan belas tahun praktik dan pengalamanku. Dan tanpa kecuali, aku benar-benar jauh lebih menyenangkan daripada mereka yang menjilat kanselirmu!

Setelah dia mengatakan itu, tentu saja, kaisar tampak menikmatinya. ZiLi bersorak di dalam hati, dan tertawa di lengan bajunya dengan perasaan puas diri. Kemudian dia melanjutkan berbicara: “Hamba yang rendah hati ini juga tidak dapat memahami naik di tempat tidur kekaisaran, bahkan lebih lagi untuk berbicara secara bergiliran dan mengganggu privasi Yang Mulia.”

Tepat ketika ZiLi berpikir bahwa dengan mengakui kesalahannya maka semuanya akan baik-baik saja, tetapi tiba-tiba, dia mendengar suara dingin sampai titik beku berteriak di atasnya: “Bukankah kematian yang kamu cari ketika kamu membodohi Zhen? Sepertinya kamu sudah bosan hidup. Kemarilah! Seret An Jin Yu dari Bei Ling ini dan hukum dengan lima puluh pukulan kayu, lalu tahan dia di dalam penjara dan jaga dia dengan ketat.”


<< HMH Chapter 13

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s