The Daily Life Of Being The Campus Idol FB – Bab 8

Translator Indo : Norkiaairy

Publish at Kenzterjemahan.

Meskipun dia tahu bahwa Qi Feng tidak mengingat dirinya, Ling Ke  tidak bisa menahan perasaan sedikit murung ketika Qi Feng tidak menunjukkan reaksi terhadap namanya.

Setelah semua, pikirannya telah diisi dengan Qi Feng selama berhari-hari dan malam, namun orang ini bahkan tidak menunjukkan kedipan pengakuan…

Ling Ke bertukar kata-kata sopan dengan keluarga Xie Qi Bao sebelum berbalik untuk menyusun bawaannya sendiri.

Di sisi lain, Qi Feng aktif berbicara dengan keluarga Xie Qi Bao. Topik pembicaraannya berkisar “Di mana kalian berasal?” Hingga “Apa pekerjaan kalian”

Dia dengan tepat memimpin pembicaraan, berhasil tampil cukup antusias tetapi tidak mengganggu; santai tapi tidak kurang ajar. Keterampilan percakapannya yang luar biasa tidak luput dari perhatian Ling Ke, yang tidak bisa menahan perasaan campuran antara rasa kagum dan malu. Kekaguman atas keterampilan Qi Feng; Malu karena kekurangannya sendiri.

Ling Ke telah mendengarkan banyak gosip tentang Qi Feng dan tentu saja dirinya tahu tentang latar belakang dan besarnya kemakmurannya yang bahkan tidak bisa dibandingkan dengan tipikal orang kaya. Namun, dalam aspek ini, Qi Feng sengaja dibuat-buat, hanya menyebutkan bahwa ayahnya adalah seorang pengusaha dan ibunya juga bekerja.

Yah, itu sedikit benar jika kamu mengatakannya seperti itu.

Ling Ke merasa bahwa Qi Feng yang berusia delapan belas tahun jauh lebih bijaksana dan matang daripada yang dirinya perkirakan.

Setelah beberapa saat, Xie Qi Bao tidak lagi merasa tidak nyaman dengan Qi Feng dan sikapnya terhadapnya secara bertahap menjadi lebih terbuka.

Alasan utama mungkin karena Qi Feng tampan namun rendah hati. Ketika Qi Feng mengambil inisiatif untuk menemukan kursi untuk orang tua untuk duduk, kesan baik Xie Qi Bao padanya segera meningkat dua kali lipat. Dia bahkan mulai memanggilnya “Brother Qi”, meskipun terdengar lebih seperti “Saudara Tujuh”. (T / N: Tujuh diucapkan sebagai Qi dalam bahasa Cina)

Xie Qi Bao berasal dari kota di utara. Mampu masuk ke Universitas F dianggap sebagai suatu kehormatan besar oleh keluarganya, dan karenanya, mereka sangat bersemangat dan bahkan mengantarnya sampai ke universitas meskipun jaraknya jauh. Mereka juga membawa serta kakeknya yang jarang mendapat kesempatan untuk menjelajah ke kota.

Matahari membara di langit saat sinar itu menerpa tanpa ampun ke bumi. Ruangan itu terasa sedikit pengap.

Meskipun ruangan ini memiliki AC, tidak ada yang tidak dapat menemukan controller dan karenanya ,dengan begitu banyak orang,  diperas di dalam ruangan sekecil itu, ruangan itu tampak lebih lembab.

Ibu Xie Qi Bao menyibukkan dirinya antara membantu putranya mengatur tempat tidur dan barang-barangnya, dan merawat Qi Feng dan Ling Ke dengan beberapa makanan ringan populer dari kota mereka.

“Bibi, kamu tidak perlu bersikap sopan pada kami. Akan ada banyak kesempatan untuk memperlakukan kami lagi di lain waktu. Di sini panas sekali, mengapa kalian tidak keluar dan mencari udara segar? Aku takut kakek akan terkena stroke jika terus duduk di sini,” kata Qi Feng.

Semua orang menoleh untuk melihat Kakek Xie. Dia memang menyeka keringat yang menetes deras dari dahinya. Namun, Kakek Xie tidak ingin merusak suasana dan bersikeras bahwa dia baik-baik saja.

Ibu Xie Qi Bao mengetuk pelipisnya dengan ringan dan berkata, “Xiao Qi sangat bijaksana!” (T / N: Dalam bahasa Cina mereka suka menambahkan “Xiao” yang berarti “kecil” untuk nama orang karena menunjukkan sayang; biasanya dari dewasa ke anak)

Melihat bahwa barang bawaan putranya hampir penuh dan sudah waktunya makan siang, keluarga bersiap untuk pergi. Sebelum pergi, ibu Xie Qi Bao mengundang Qi Feng dan Ling Ke untuk bergabung dengan mereka.

Qi Feng melirik Ling Ke dan melihat bahwa dia tidak punya niat untuk bergabung dengan mereka, membawanya sendiri untuk menolak undangan dari keduanya.

Sebelum Xie Qi Bao pergi, dia berbalik dan berkata, “Brother Qi, malam ini aku akan tinggal bersama keluargaku di hotel. Aku tidak akan kembali ke sini sementara waktu, bisakah kamu membantuku menjaga barang-barangku?”

Qi Feng mengangguk. “Tentu, karena keluargamu meluangkan waktu untuk datang ke sini, kamu harus menghabiskan lebih banyak waktu dengan mereka.”

“Ya! Bisakah kamu memberiku nomor ponselmu, kalau-kalau aku perlu menghubungimu?”

Setelah mereka berdua bertukar nomor, Xie Qi Bao kemudian berbalik pada Ling Ke yang nyaris tidak mengucapkan sepatah kata pun selama seluruh percakapan. “Umm, Ling…” Dia tidak bisa mengingat namanya, jadi dia berhenti dengan canggung sebelum memanggilnya “Brother Ling” dan berkata, “Maaf atas gangguan!”

Ling Ke: “… Tidak masalah.”

Akhirnya, ruangan itu kembali tenang dan damai.

Qi Feng menghela nafas lega saat dia menarik kerah kausnya yang sudah setengah basah oleh keringat.

Meskipun sekarang hanya kembali pada mereka berdua di ruangan itu, keheningan kali ini terasa lebih menyegarkan daripada canggung.

Ling Ke mengambil inisiatif untuk memecahkan kebekuan. “Di mana kopermu?”

Dia hampir selesai membereskan barang bawaannya, namun meja dan lemari Qi Feng masih kosong. Faktanya, di sini tidak terlihat barang-barangnya.

“Mungkin dia tidak berencana untuk tinggal di asrama?” Ling Ke berpikir dalam hati.

Ling Ke sebenarnya benar. Qi Feng tidak berencana untuk tinggal di asrama. Keluarganya memiliki apartemen yang berjarak hanya tiga puluh menit dari universitas dan cukup nyaman untuk pergi ke universitas dari sana. Dia telah membayar biaya asrama, kalau-kalau dia perlu tinggal di asrama selama beberapa kesempatan langka.

Hari ini, Zhen Yue Ze bersikeras untuk ikut bersamanya untuk melihat bagaimana asrama universitas paling terkenal di kota itu. Ketika Qi Feng melihat kamar itu, dia tertegun.

Lingkungan ini, lebih buruk daripada tempat tinggal para petugas kebersihan di Sekolah Internasional De Yin.

Zhen Yue Ze benar: Qi Feng merasa bahwa dirinya tidak akan bisa bertahan tinggal di tempat kumuh ini bahkan selama seminggu, apalagi sebulan.

Jika cuacanya lebih sejuk, maka mungkin tidak akan terlalu buruk, tetapi sekarang ini sekitar 30 derajat celcius dan tanpa pendingin udara bekerja, orang hanya bisa membayangkan betapa berbelit tinggal di sini. Bahkan jika ada keadaan darurat, Qi Feng lebih suka menghabiskan lebih banyak uang dan tinggal di hotel dekat universitas saja.

Namun, penolakan Qi Feng terhadap tempat itu langsung menghilang begitu Ling Ke muncul.

Ada seorang psikolog yang berkata, “Cinta pada pandangan pertama hanya perlu tiga detik.”

“Cinta pada pandangan pertama”, Qi Feng selalu berpikir bahwa hal seperti itu konyol. Namun, saat Ling Ke melangkah ke ruangan dan tiga detik setelah mata mereka bertemu, Qi Feng merasa bahwa dia akhirnya bisa memahami perkataan yang tampaknya menggelikan ini.

Gelombang keakraban menelannya … seolah-olah dia telah melihat orang ini di suatu tempat sejak lama.

Jadi, Qi Feng berubah pikiran.

Namun, untuk mengatakan bahwa minatnya pada Ling Ke adalah alasan baginya memutuskan untuk tinggal di asrama juga tidak sepenuhnya benar.

Alih-alih, itu lebih sesuai dengan kalimat ‘Karena Ling Ke dapat mentolerir lingkungan seperti ini, mengapa aku tidak?’

Qi Feng memandang Ling Ke dan menjawab, “Aku belum membawa barang bawaanku ke sini. Aku hanya datang ke sini untuk melapor dulu, aku akan kembali ke rumah untuk mengambil barang bawaanku di sore hari.”

Ling Ke mengangguk. “Oh baiklah.”

Ada dua hari waktu pelaporan sehingga tidak perlu terburu-buru.

“Di mana kamu tinggal?” Tanya Qi Feng.

“Jalan Ning, sekitar dua jam perjalanan dengan kereta,” Jawab Ling Ke.

Qi Feng mengangkat kepalanya untuk melihat selimut di tempat tidur Ling Ke. “Selimut itu, di mana kamu membelinya?”

“Mereka mendistribusikannya di bawah di pintu masuk hostel. Tunjukkan pada mereka ID siswa barumu dan kamu bisa mendapatkannya seharga 80 yuan.”

Qi Feng terkejut. Selimut seharga 80 yuan… Kamu yakin bisa tidur dengan itu?

Namun, melihat bahwa wajah Ling Ke tetap tanpa ekspresi, dia tidak cukup malu untuk bertanya. Dia menunjuk ke bawah dan berkata, “Err, aku kira aku akan turun dan memeriksanya nanti.”

Qi Feng turun ke lobi untuk mengambil selimut dan bertanya tentang AC. Dia kemudian menyadari bahwa dirinya perlu menunjukkan kartu pelajarnya untuk mendapatkan controller untuk AC. Dia menghela napas lega, setidaknya ACnya bekerja.

Saat dia membawa selimutnya, dia melihat Ling Ke hendak meninggalkan asrama.

“Kamu …” Qi Feng tertegun, “Kemana kamu pergi?”

“Untuk makan.”

Sikapnya menunjukkan bahwa dia jelas berpikir untuk makan sendirian.

Qi Feng terdiam. Hanya mereka berdua yang melaporkan  kamar bersama mereka hari ini dan karenanya, secara teknis dia adalah orang pertama yang Ling Ke kenal di universitas ini. Baru saja, Qi Feng bahkan secara khusus mengatakan kepadanya bahwa dia akan turun untuk mendapatkan selimutnya! Namun, untuk berpikir bahwa Ling Ke tidak repot menunggu dirinya untuk makan bersama.

…Apakah orang ini serigala tunggal?

Itu mungkin karena Qi Feng belum pernah mengalami perlakuan dingin seperti itu sehingga dia sangat terkejut dengan sikap acuh tak acuh Ling Ke.

Dirinya memiliki penampilan dan uang, dan karenanya, dia tidak pernah punya masalah dengan berteman. Faktanya, kebanyakan orang adalah yang bersemangat untuk menjadi temannya. Dengan hanya senyum kecil yang menggembirakan dan sedikit perhatian di pihaknya, tidak ada seorang pun yang bisa menolaknya.

Sikap dingin Ling Ke hanya berhasil membuat Qi Feng lebih bertekad untuk memenangkannya. Selama seorang ekstrovert yang memiliki kemampuan sosial seperti Qi Feng bertemu seseorang yang ia minati, tidak peduli seberapa dingin orang itu, ia tidak akan mudah dihalangi.

Di mata Qi Feng, tidak ada satu orang pun yang bisa menyendiri selamanya dan tidak ada satu pun tugas yang tidak dapat diselesaikan.

“Tunggu sebentar. Ayo kita turun bersama nanti.” Qi Feng mengeluarkan kata-kata ini sebelum buru-buru berjalan ke ruangan untuk meletakkan barang-barangnya.

Ling Ke: “……”

Ling Ke akhirnya berhasil menemukan kesempatan untuk menyelinap keluar. Namun, sekarang Qi Feng telah mengambil inisiatif untuk mengundangnya makan siang, dia tidak bisa pergi begitu saja. Dengan demikian, dia berdiri di sana dengan canggung sambil menunggu Qi Feng keluar.

Dalam perjalanan ke kantin, banyak siswa yang tertegun melihat mereka dan mengobrol dengan penuh semangat. Bagaimanapun, dua pria tampan berjalan bersama di kampus.

Terutama wajah elegan Qi Feng yang bahkan keringat di dahinya tidak merusak penampilan.

Ling Ke merasa tidak nyaman dari semua tatapan tajam dan bisikan yang keras.

Kantin penuh sesak, dengan orang-orang mengalir masuk dan keluar.

Ketika Qi Feng dan Ling Ke memasuki kantin, banyak gadis linglung. Salah satu gadis yang sedang berjalan dengan piring makanannya, matanya terpaku pada Qi Feng. Ini menyebabkan dia secara tidak sengaja menabrak seseorang. Terdengar bunyi lirih saat makanan tumpah ke lantai saat dia terpeleset dan jatuh, diikuti oleh serangkaian tawa dari para siswa di sekitarnya.

Jatuh begitu memalukan hanya karena dia asyik memandangi lelaki tampan itu,  gadis itu merasa malu. Air mata rasa malu mengalir di matanya, mengancam akan jatuh.

Setelah menyaksikan ini, Qi Feng menyuruh Ling Ke untuk menunggunya sementara dia pergi menuju gadis itu dan membantunya. Dia bahkan mengambil  tisu dari sakunya dan memberikannya kepada gadis itu sambil bertanya dengan lembut, “Apakah kamu baik-baik saja?”

Gadis-gadis yang sebelumnya tertawa geli sekarang memelototi gadis itu dengan iri, berharap dengan sungguh-sungguh bahwa merekalah yang jatuh sebagai gantinya.

Ling Ke berdiri di sana tanpa ekspresi dengan kedua tangannya di sakunya ketika dia melihat Qi Feng.

Di dalam dirinya juga, seperti para gadis, terpesona oleh tindakan lembut Ling Ke. Namun, dia tidak bisa menahan perasaan getir pada saat yang sama. Sialan, cowok lurus dan gerakan halus mereka!

Keduanya lalu membeli makanan dan memilih sudut untuk duduk.

Tangan Qi Feng sedikit ternoda karena membantu gadis itu sekarang. Dengan tergesa-gesa, dia telah memberi gadis itu seluruh paket tisu dan jadi sekarang, dia berbalik pada Ling Ke, “Apakah kamu memiliki kertas tisu?”

“Tidak…”

Bahkan seorang gay seperti dirinya tidak membawa kertas tisu bersamanya; dia tidak bisa memahami mengapa orang lurus seperti Qi Feng akan membawa barang feminin seperti itu.

Qi Feng tidak punya pilihan selain pergi ke kamar mandi untuk mencuci tangannya sebelum kembali makan.

Qi Feng memberi tahu Ling Ke bahwa dia akan pulang untuk mengambil barang bawaannya setelah makan dan bertanya apakah dia punya rencana.

Ling Ke tidak punya apapun lagi untuk dilakukan dan karenanya, dia berencana untuk menjelajahi kampus  sendiri dan membiasakan diri dengan bangunan. Dia juga berencana pergi ke supermarket dan toko terdekat untuk membeli beberapa kebutuhan sehari-hari seperti shampo dan sabun.

Qi Feng setelah mendengar rencananya, segera mengeluarkan 500 yuan dari dompetnya dan memberikannya kepada Ling Ke. “Bantu aku membeli satu set semuanya juga, terima kasih!”

“………..”

“Kamu tidak memerlukan banyak uang untuk membeli barang-barang ini.”

“Sudahlah, bawa saja uang ini. Jika kamu tidak menghabiskannya, maka kembalikan uang yang tersisa padaku. Aku merasa cukup buruk membiarkanmu membantuku membeli barang-barang kebutuhanku.”

“Aku tidak tahu jenis apa yang kamu gunakan.”

“Beli saja untukku semuanya sama seperti milikmu.”

“……….”

Sungguh, orang ini persis sama selama pertemuan pertama mereka enam tahun yang lalu, bertingkah  akrab bahkan ketika mereka baru saja bertemu. Fakta tentang dirinya ini tidak pernah berubah.

Ketika Ling Ke mengenang masa lalu, Qi Feng tiba-tiba mengeluarkan ponselnya. “Hei, mari kita tukar ID WeChat kita.”

**

Extra:

Qi Feng: “Aku merasa seperti telah melihatmu sebelumnya di suatu tempat.”

Ling Ke: “Hehe.”

Qi Feng: “Aku pikir aku terlalu banyak berpikir…


<< Bab 7

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s