GDC – Chapter 117 (Extra 4 – Pedupaan 1)

Translator Inggris :
https://exiledrebelsscanlations.com/gdc-chapter-117/

Translator Indo : Chin

***

Wei WuXian menemukan sebuah pembakar dupa tua di paviliun harta karun Recesses Cloud — ‘Ruangan Kuno.’

Pembakar dupa memiliki badan beruang, hidung gajah, mata badak, ekor banteng, dan anggota tubuh harimau. Dengan perutnya sebagai unit utama, itu mengeluarkan asap halus dari mulutnya setelah dupa menyala.

 Dengan perutnya sebagai unit utama, itu mengeluarkan asap halus dari mulutnya setelah dupa menyala

Di Jingshi, Wei WuXian bermain dengan itu untuk sementara waktu, “Benda ini terlihat agak lucu. Tidak terasa ada niat membunuh atau energi jahat, jadi benda ini pasti bukan sesuatu yang digunakan untuk menyakiti seseorang. Lan Zhan, tahukah kamu untuk apa ini?”

Lan WangJi menggelengkan kepalanya. Wei WuXian mengendus aroma. Dia juga tidak menemukan adanya keanehan. Karena tidak satu pun dari keduanya menganggap benda itu mencurigakan, mereka meletakkan pembakar dupa dan memutuskan untuk menyelidiki lebih lanjut di hari esok.

 Karena tidak satu pun dari keduanya menganggap benda itu mencurigakan, mereka meletakkan pembakar dupa dan memutuskan untuk menyelidiki lebih lanjut di hari esok

Keduanya belum lama berbaring-baring, tetapi mereka merasa sangat lelah dan tertidur lelap. Suatu periode waktu yang tidak diketahui kemudian, Wei WuXian bangun dan menemukan kalau dia dan Lan Wang tidak berada di Jingshi dalam Cloud Recesses, melainkan di tengah-tengah hutan belantara.

Wei WuXian merangkak naik dari tanah, “Tempat apa ini?”

Wei WuXian merangkak naik dari tanah, "Tempat apa ini?"

Lan WangJi, “Bukan dunia nyata.”

Wei WuXian, “Bukan dunia nyata? Tidak mungkin,” Dia mengguncang lengan bajunya, dan merasakannya dengan sangat jelas, “Apa yang terjadi jika ini bukan kenyataan?”

Lan WangJi tidak menjawab. Dia berjalan diam-diam menuju sungai dan memberi isyarat baginya untuk melihat ke bawah. Wei WuXian berjalan mendekat dan melirik bayangannya. Dia langsung terkejut.

Tercermin pada permukaan sungai adalah sebagaimana dia terlihat dalam kehidupan masa lalunya!

Tercermin pada permukaan sungai adalah sebagaimana dia terlihat dalam kehidupan masa lalunya!

Wei WuXian segera mendongak, “Ini karena pembakar dupa?”

Lan WangJi mengangguk, “Kurasa begitu.”

Setelah menatap sejenak fitur-fitur yang biasa di permukaan air, Wei WuXian akhirnya mengalihkan pandangannya, “Tidak apa-apa. Aku menguji pembakar dupa itu. Tidak ada energi dendam, jadi itu jelas bukan senjata kejahatan. Beberapa master mungkin membuat ini untuk berkultivasi atau hanya demi kesenangan. Ayo kita berkeliling sekarang dan melihat situasi disekitar.”

Dan keduanya mulai berjalan di dalam hutan yang merupakan ilusi atau sebaliknya

Dan keduanya mulai berjalan di dalam hutan yang merupakan ilusi atau sebaliknya. Tidak lama sebuah pondok kayu kecil muncul di hadapan mereka.

Wei WuXian melihat pondok kayu dan berseru dengan ‘huh’.

Lan WangJi, “Ya?”

Wei WuXian mengamati pondok kayu dengan seksama, “Pondok itu terlihat agak akrab bagiku.”

Pondok itu adalah rumah yang terlihat lebih dari biasanya, itulah sebabnya meskipun dia curiga, dia tidak bisa menentukan apakah dia melihatnya atau tidak. Pada titik ini, deritan alat tenun terdengar dari dalam pondok.

Keduanya saling bertukar pandang satu sama lain. Tanpa banyak kata, mereka bersama-sama mendekati pondok. Tetapi sesampainya di pintu pondok keduanya berhenti karena terkejut saat mereka melihat ke dalam.

Apa yang ada di dalam pondok itu jauh dari skenario terburuk yang mereka bayangkan. Tidak ada penjahat atau binatang buas. Ternyata hanya ada satu orang, dan orang yang mereka berdua kenal, pada saat itu.

Di dalam pondok terdapat ‘Lan WangJi’!

‘Lan WangJi’ ini memiliki fitur tampan dan tinggi yang sama dengan yang ada di samping Wei WuXian. Pakaian polos yang sama sekali tidak sederhana dari katun biru dan putih, ketika di sekujur tubuhnya, itu tampaknya menjadi jubah surgawi seorang kultivator terkenal. Di samping, alat tenun bergerak sendiri seolah digerakkan menggunakan mantra, menderit saat menenun kapas. Di sisi lain, dia duduk sendirian di samping, sedang membaca sebuah buku di tangannya dengan fokus.

Keduanya sudah berjalan di depan pintu dan bahkan membuat suara, sementara ‘Lan WangJi’ seolah-olah dia tidak melihat apa-apa. Dengan ekspresi dingin, dia membalik halaman dengan jari-jarinya yang ramping dan halus.

Wei WuXian memandang Lan WangJi yang ada di sebelahnya, lalu ke ‘Lan WangJi’ yang ada di dalam pondok, mencapai sebuah pencerahan, “Aku paham, aku paham!”

Alis Lan WangJi terangkat sedikit. Gerakan kecil itu menandakan dia terkejut. Dia bertanya, “Apa?”

Wei WuXian, “I-I-Ini, ini adalah mimpiku!”

Sebelum dia selesai, sesosok ramping berpakaian hitam menerobos masuk ke dalam pondok, membentangkan bicaranya, “Er-gege, aku pulang!”

Melihat ‘Wei WuXian’ yang berseri-seri sambil membawa cangkul di bahunya, sebuah kembu (keranjang tempat ikan) di tangannya, dan sedotan di mulutnya, Lan WangJi bahkan lebih diam. Jika ini adalah mimpi Wei WuXian, wajar saja jika orang-orang di dalam mimpi itu tidak bisa melihat mereka.

 Jika ini adalah mimpi Wei WuXian, wajar saja jika orang-orang di dalam mimpi itu tidak bisa melihat mereka

‘Lan WangJi’ yang sedang menenun akhirnya melihat ke atas. Saat dia melihat ‘Wei WuXian’, dia bahkan sedikit melengkungkan bibirnya, tetapi senyum itu memudar seketika. Dia berdiri dan menuangkan secangkir air untuknya.

‘Wei WuXian’ meludahkan sedotan dengan mulutnya dan duduk di hadapan meja kayu kecil, meraih cangkir dan menenggaknya dalam beberapa tegukan. Dia akhirnya mulai berbicara, “Hari ini matahari sangat terik di luar. Aku benar-benar gosong. Aku meninggalkan barang-barang di alun-alun. Tidak akan bekerja lagi. Mungkin aku akan mengambilnya nanti saja.”

‘Lan WangJi’ menjawab, “Mn.”

Kemudian dia mengeluarkan handuk putih dan menyerahkan itu kepadanya. ‘Wei WuXian’, bagaimanapun, mengubah wajahnya dengan seringai. Itu lebih dari jelas kalau dia ingin ‘Lan WangJi’ untuk menyeka wajahnya untuk dia.

Dan ‘Lan WangJi’ juga tidak menolak. Dia benar-benar mulai menyeka wajahnya, dengan serius dan berdedikasi. ‘Wei WuXian’ menikmatinya saat dia mengoceh, “Aku bermain-main di sungai dan mendapat dua ikan. Masakkan aku sup ikan malam ini, Er-gege!”

“Mn.”

“Bagaimana biasanya memasak ikan mas di Gusu? Apakah kamu tahu caranya memasak ikan acar cabai*, Lan Zhan? Aku suka itu. Tapi tolong jangan membuatnya manis. Aku pernah mencobanya sekali dan hampir muntah.”

"Mn, aku bisa memasaknya

“Mn, aku bisa memasaknya.”

“Cuaca semakin panas dan semakin menyengat. Tidak perlu merebus air-untuk-mandi begitu panas hari ini, jadi aku hanya akan memotong setengah jumlah kayu bakar dari biasanya.”

” Mn. Tidak masalah.”

“……” Lan WangJi menatap mereka berdua yang sedang mengobrol dengan santai, “Ini mimpimu?”

Wei WuXian tertawa sangat keras sehingga dia mungkin menderita cedera internal, “Pwahahahahahahahaha, eh, ya. Dalam jangka waktu tertentu dan untuk beberapa alasan, aku terus mengalami mimpi-mimpi ini. Aku bermimpi kalau kita pensiun dalam pengasingan ke pedesaan. Aku pergi berburu dan bertani, sementara kamu tinggal di rumah untuk menjaga rumah, menenun dan memasak makanan untukku. Oh yah, kamu juga bertanggung jawab atas uangku dan melakukan akuntansi (laporan-masuk-keluar) untukku. Di malam hari kamu bahkan memperbaiki pakaianku. Setiap kali aku bermimpi memberitahu-mu untuk merebus air-mandi sehingga kita bisa mandi bersama di malam hari, tetapi setiap kali kita akan melepas pakaian bersama, aku akan terbangun. Sayang sekali, hahahahahahahahahaha…”

Dia sama sekali tidak merasa malu kalau mimpi seperti itu dilihat oleh Lan WangJi. Sebaliknya, dia cukup puas dengan dirinya sendiri. Melihat betapa manjanya dia, mata Lan WangJi menjadi lembut, “Mungkin juga.”

Mimpi Wei WuXian ini penuh dengan peluang dan tujuan yang sepele, seperti memasak, makan, memberi makan ayam, memotong kayu bakar. Seperti yang diduga, ketika air mandi sudah selesai mendidih, mimpi itu tiba-tiba berhenti. Keduanya berjalan hanya beberapa langkah dari pondok dan tiba di sebuah paviliun yang elegan. Di luar tertanam pohon magnolia dengan cabang-cabang yang ditarik keluar, menghasilkan aroma yang tenang dan menyegarkan.

Lokasi mimpi pun berubah, kali ini di suatu tempat keduanya pasti mengenali. Tempat ini adalah Paviliun Perpustakaan-nya Cloud Recesses Gusu.

Cahaya lilin merembes keluar jendela kayu di lantai dua, bersamaan dengan suara-suara yang tidak jelas. Wei WuXian mendongak, “Ayo masuk dan mengeceknya?”

Entah mengapa, Lan WangJi secara mengejutkan berhenti. Dia menatap jendela sambil melamun, seolah-olah dia ragu-ragu. Wei WuXian menyadari ada yang aneh. Dia tidak bisa memikirkan alasan mengapa Lan WangJi kemungkinan tidak ingin masuk, jadi dia bertanya, “Ada apa?”

Lan WangJi menggelengkan kepalanya dengan samar. Setelah terdiam, tepat ketika dia akan berbicara, serangkaian tawa yang tak terkendali tiba-tiba meledak dari dalam Paviliun Perpustakaan.

Mendengar ini, mata Wei WuXian berbinar. Dia berlari ke Paviliun dan melompat menaiki tangga hanya dalam beberapa langkah.

Sekarang setelah dia masuk, tentu saja Lan WangJi juga tidak akan tinggal diam di luar sendirian, jadi dia ikutan masuk juga. Bersama-sama, keduanya berjalan ke ruang lampu-yang-menyala, dan mereka memang melihat sesuatu yang sangat menarik.

Di atas tikar duduk berwarna terang di samping permukaan yang ditetapkan untuk hukuman menyalin tulisan suci, Wei Ying yang berusia enam belas tahun tertawa terbahak-bahak saat dia membanting meja, “Hahahahahahahahahahahahahahahahahaha!”

Yang terlempar ke tanah adalah buku-kecil yang menguning, yang diperlakukan sama oleh Lan Zhan muda seolah-olah itu adalah ular atau kalajengking. Dia sudah mundur ke sudut Paviliun, saat ini meraung marah, “Wei Ying——!”

Wei Ying muda tertawa terbahak-bahak hingga hampir berguling di bawah geladaknya

Wei Ying muda tertawa terbahak-bahak hingga hampir berguling di bawah geladaknya. Dia akhirnya berhasil mengangkat tangannya, “Disini! Aku disini!”

Dan di sini, Wei WuXian juga memecah sisinya dengan tawa. Dia menarik Lan WangJi yang berdiri di sampingnya, “Mimpi yang indah! Aku tidak bisa lagi, Lan Zhan, lihatlah kamu, lihat bagaimana kamu dulu, ekspresi itu, hahahahahaha…”

Untuk beberapa alasan, wajah Lan WangJi terlihat lebih aneh. Wei WuXian menariknya untuk duduk di atas tikar di samping, dan menyeringai saat versi remaja mereka bertengkar dan berdebat, menopang dagunya di tangannya.

Di sana, Lan Zhan muda sudah menghunuskan Bichen. Wei WuXian buru-buru meraih Suibian, mengungkapkan beberapa inci sarungnya saat dia mengingatkan, “Tata krama! Tuan Muda Keuda Lan! Jaga tata krama-mu! Aku juga membawa pedangku hari ini. Jika kita mulai bertarung, apakah menurutmu Paviliun Perpustakaan-mu akan berakhir dengan baik?”

Lan Zhan mengamuk, “Wei Ying! Orang… Orang macam apa kamu ini ?!”

Wei Ying mengangkat alis, “Orang seperti apa aku? Aku ini laki-laki!”

“………” Lan Zhan mencaci-maki, “Kamu tidak tahu malu!”

Wei Ying, “Jadi aku harus merasa malu tentang ini? Jangan bilang padaku kalau kamu belum pernah membaca sesuatu yang seperti ini sebelumnya. Aku tidak akan percaya.”

Setelah berusaha menahannya untuk sementara waktu, Lan Zhan menyerang dengan pedangnya, wajahnya sedingin es. Wei Ying terheran, “Apa, kamu benar-benar ingin bertarung?!” Dia juga balas menyerang. Sama seperti ini, keduanya benar-benar mulai berdebat di dalam Paviliun Perpustakaan.

Pada titik ini, Wei WuXian berseru dengan ‘huh’. Dia berbalik ke samping untuk melihat Lan WangJi, sambil merenung, “Apakah ini yang terjadi? Mengapa aku tidak ingat kita benar-benar bertarung saat itu?”

Lan WangJi tidak membuat suara penentu. Wei WuXian menatapnya, tapi dia tanpa sadar mengalihkan pandangan Wei WuXian. Perasaan bahwa ada sesuatu yang tidak beres tentang dirinya malam ini semakin dalam bagi Wei WuXian.

Saat dia hendak bertanya, dia mendengar lelucon Wei Ying muda ketika dia bertarung, “Bagus, bagus, bagus! Tegas namun bebas, mengekang setelah melepaskan— ilmu pedang yang indah! Tapi Lan Zhan, oh, Lan Zhan, lihatlah betapa merahnya wajahmu. Apakah itu karena berkelahi denganku, atau karena apa yang baru saja kamu lihat?”

Lan Zhan muda sama sekali tidak memerah. Dia mengayunkan pedangnya ke seberang, “Omong kosong!”

Wei Ying bersandar ke belakang dengan ekstrim fleksibilitas untuk menghindari serangan. Lalu dia menegakkan tubuh dan dengan cepat mencubit pipi halus Lan Zhan, “Apanya yang omong kosong? Kamu harus merasakan sendiri. Wajahmu hampir terbakar, haha!”

Wajah Lan Zhan berganti antara merah dan putih. Dia baru saja akan menampar tangannya ketika Wei Ying mundur terlebih dulu. Tamparannya mendarat sia-sia saat dia hampir menampar dirinya sendiri. Berbalik, Wei Ying melanjutkan dengan santai, “Lan Zhan, oh, Lan Zhan, jangan tersinggung, tapi lihat orang lain seusiamu. Apakah ada di antara mereka yang memerah dengan begitu mudah? Tidak dapat menahan dengan hanya sedikit sensasi seperti ini – kamu benar-benar amatiran.”

Jika situasi ini bukan sesuatu yang benar-benar terjadi atau salah satu dari mimpinya, itu harus menjadi salah satu mimpi Lan WangJi. Wei WuXian menikmati tontonan itu, “Lan Zhan, kamu sangat membuatku kesal. Ini memang sesuatu yang aku katakan.”

Tetapi dia tidak memperhatikan bahwa Lan WangJi saat ini hampir terlihat agak cemas.

Di sana, Wei Ying mengoceh, “Menyalin tulisan suci sangat membosankan. Mengapa aku tidak mengajarimu tentang hal-hal ini saat kamu menyalinnya? Katakan saja ini untuk rasa terima kasih karena telah mengawasiku…”

Setelah begitu lama blak-blakan-nya yang tak tertahankan, Lan Zhan akhirnya tidak bisa menerimanya lagi. Bichen bergerak maju ke depan. Kedua pedang itu saling bentrok, dan keduanya terlempar keluar jendela. Melihat Suibian jatuh dari tangannya, Wei Ying sedikit terkejut, “Hei, pedangku!”

Saat dia berteriak, dia mau melompat keluar jendela dan mengambil pedangnya ketika Lan Zhan terjun ke arahnya dari belakang dan mendorongnya ke lantai. Kepala Wei Ying terbentur lantai. Dia buru-buru mulai berjuang, dan keduanya dengan cepat menjadi berantakan. Wei Ying menendang sekuat yang dia bisa, sikunya meronta-ronta, tetapi dia tidak bisa membebaskan diri dari kendala anggota tubuh Lan Zhan tidak peduli apa pun, hampir seolah-olah dia dibungkus dengan jaring besi yang tidak bisa ditembus, “Lan Zhan! Apa yang mau kamu lakukan, Lan Zhan! Aku bercanda, aku bercanda! Kenapa kamu sangat serius?!”

Lan Zhan meraih pergelangan tangannya dan menekan tubuhnya ke punggungnya. Suaranya rendah, “Apa, apakah kamu, ingin mengajariku?”

Nada suaranya terdengar dingin, tetapi tampaknya gunung berapi akan meletus di dalam matanya.

Awalnya cukup berimbang dalam hal keterampilan. Tetapi karena kecerobohan, Wei Ying telah ditekan dan tidak berdaya. Dia hanya bisa berpura-pura tidak mengerti, “Tidak? Apakah aku mengatakan sesuatu?”

Lan Zhan, “Kamu tidak?”

Wei Ying menjawab dengan yakin, “Aku tidak!”

Dia mulai bicara lagi, “Jangan begitu terus terang, Lan Zhan, jangan menganggap semua hal yang aku katakan begitu serius. Aku tidak bisa mengerti bagaimana kamu bisa percaya semua omong kosong itu. Apa yang membuat marah? Aku akan berhenti, oke? Cepatlah lepaskan aku. Aku bahkan belum selesai menyalin tulisan suci hari ini. Aku akan berhenti, aku akan berhenti.”

Mendengar ini, wajah Lan Zhan menjadi tenang karena dia tampak sedikit mengendurkan lengannya. Namun, tepat setelah Wei Ying menarik pergelangan tangannya, dia tersenyum nakal dan memukul dengan telapak tangannya.

Tetapi hampir seolah-olah dia sudah lama berjaga-jaga, Lan Zhan menangkap Wei Ying saat dia menyerang dan menahannya sekali lagi. Kali ini, dia menjadi lebih keras, dan pergelangan tangan Wei Ying dipelintir menjadi kelengkungan yang lebih besar. Dia berseru, “Aku sudah bilang kalau aku bercanda! Lan Zhan! Tidak bisakah kamu bercanda ?!”

Api sepertinya menari-nari di dalam bola mata Lan Zhan. Tanpa berkata apa-apa, dia merobek pita di dahinya dan melilitnya tiga kali di sekitar tangan Wei Ying yang ada di bawahnya, mengunci mereka di tempat dengan simpul cepat.

 Tanpa berkata apa-apa, dia merobek pita di dahinya dan melilitnya tiga kali di sekitar tangan Wei Ying yang ada di bawahnya, mengunci mereka di tempat dengan simpul cepat

Dengan pergantian peristiwa seperti itu, Wei WuXian yang menonton dari samping benar-benar tercengang!

Beberapa saat kemudian, dia akhirnya berbalik untuk melihat Lan WangJi yang ada di sampingnya, hanya untuk menemukan bahwa meskipun wajah Lan WangJi masih seputih salju, dan diwarnai dengan tidak adanya jejak merah, tetapi daun telinganya sudah berubah menjadi merah muda.

Wei WuXian menyaksikan dengan buruk, “Lan Er-gege… ada sesuatu yang salah dengan mimpimu ini, kan?”

“……..” Lan WangJi tiba-tiba berdiri, “Berhenti melihat!”

Wei WuXian segera menariknya, yang baru saja akan bangun dan pergi, “Jangan pergi! Aku masih ingin melihat apa yang akan terjadi dalam mimpimu. Kita bahkan belum sampai pada bagian terbaik, yah kan?”

Di dekat meja di Paviliun Perpustakaan, Wei Ying yang diikat oleh Lan Zhan meraung sebentar

Di dekat meja di Paviliun Perpustakaan, Wei Ying yang diikat oleh Lan Zhan meraung sebentar. Setelah dia tenang, dia mencoba berunding dengan yang lain, “Lan Zhan, seorang pria menggunakan lidahnya alih-alih kepalan tangannya. Kamu akan berpikiran sempit jika kamu seperti ini. Pikirkan tentang itu. Apakah aku mengatakan sesuatu tentangmu?”

Lan Zhan bernapas tanpa suara, suaranya dingin, “Pikirkan sendiri, apa yang kamu katakan tentangku.”

Wei Ying memprotes, “Aku hanya mengatakan kalau kamu adalah seorang amatiran, dan kamu tidak tahu tentang beberapa hal. Bukankah itu benar? Ada beberapa hal dewasa yang benar-benar tidak kamu mengerti, kan? Memperlakukanku seperti ini hanya karena kamu terekspos— apakah bisa jika kamu tidak berpikiran sempit?”

Lan Zhan acuh tak acuh, “Siapa bilang aku tidak mengerti?”

Wei Ying mengangkat alis, dan menyeringai, “Ohhhhh, benarkah? Berhenti bersikap keras kepala. Ini akan sangat mengejutkan jika kamu benar-benar mengerti hahahahahaha… Ah!”

Dia tiba-tiba berteriak karena Lan Zhan mendadak mencengkeram sebagian bawah miliknya.

Fitur Lan Zhan yang tampan namun masih agak hijau terasa dingin ketika dia mengulangi, “Siapa bilang aku tidak mengerti?”

Wei WuXian menempel pada Lan WangJi, dan nyaris menggigit cuping telinganya, “Ya, siapa bilang kamu tidak mengerti? Apa yang kamu pikirkan dalam mimpimu di malam hari. Lan Zhan, katakan yang sebenarnya, kamu benar-benar ingin melakukan ini pada diriku yang dulu, benarkan? Aku tidak percaya… bahwa kamu begitu murah-hati HanGuang-Jun.”

Meskipun Lan WangJi masih tanpa ekspresi, warna merah muda itu sudah menyelinap ke lehernya yang halus. Jari-jari yang beristirahat di lututnya juga meringkuk tanpa sadar.

Di sana, dengan kejantanannya telah direbut, Wei Ying muda tersentak beberapa kali, “Apa yang mau kamu lakukan, Lan Zhan ?! Apa kamu marah?!”

Seluruh tubuh Lan Zhan sudah terjepit di antara kaki Wei Ying. Posisi seperti itu memang membuat seseorang merasa terancam. Melihat kerugiannya, Wei Ying segera mengubah kata-katanya, “…Tidak, tidak, tidak! Tidak ada yang mengatakan kamu tidak mengerti! L-L-L-Lepaskan aku dulu — ayo bicarakan semuanya baik-baik!”

Dia mengayunkan tangannya dengan gelisah, tetapi pita dahi Sekte GusuLan terbuat dari kain halus. Tidak peduli bagaimana dia berusaha keras, dia tidak bisa melepaskan diri dari keterikatan itu. Dengan beberapa ayunan lagi, dia melihat buku yang mendarat di dekatnya dan segera mengambilnya, lalu melemparkannya ke Lan Zhan dengan harapan ilustrasi suci itu akan membuatnya sadar, “Tenang dulu!”

Buku itu pertama-tama menabrak dada Lan Zhan sebelum mendarat di antara kaki Wei Ying yang terbuka lebar, lalu membalik beberapa halaman. Lan Zhan melihat ke bawah, dan dia tidak bisa lagi menggerakkan matanya.

Secara kebetulan, halaman itu kebetulan mendarat pada ilustrasi yang menggambarkan posisi yang sangat cabul dengan cara yang sangat berani. Di atas semua itu, kedua tokoh yang digambarkan adalah laki-laki!

Wei WuXian ingat bahwa koleksi yang dia tunjukkan ke Lan WangJi pada waktu itu tidak ada hubungannya dengan memotong-lengan (gay), jadi pasti tidak ada halaman buku yang seperti itu

Wei WuXian ingat bahwa koleksi yang dia tunjukkan ke Lan WangJi pada waktu itu tidak ada hubungannya dengan memotong-lengan (gay), jadi pasti tidak ada halaman buku yang seperti itu. Dia tidak bisa membantu tetapi sekali lagi mengagumi ini. Rincian dalam mimpi Lan WangJi… sangat komprehensif sehingga dia hampir terkagum-kagum!

Lan Zhan melihat ke bawah dan menatap halaman buku tanpa berkedip sedikit pun. Wei Ying juga melihat ilustrasinya. Segera dia merasa agak canggung, “…Umm…” Dia meratap lagi dan lagi di dalam hatinya. Bersikeras bahwa tindakan lebih kuat daripada kata-kata, dia menggunakan semua kekuatannya untuk menarik kaki dan menendang ke depan.

 Bersikeras bahwa tindakan lebih kuat daripada kata-kata, dia menggunakan semua kekuatannya untuk menarik kaki dan menendang ke depan

Namun hanya dengan satu tangan, Lan Zhan meraih sisi belakang lututnya dan membuka kakinya ke posisi yang lebih lebar. Dia menanggalkan ikat pinggang dan celana Wei Ying hanya dengan beberapa gerakan saja.

 Dia menanggalkan ikat pinggang dan celana Wei Ying hanya dengan beberapa gerakan saja

Wei Ying merasa bagian bawahnya menjadi dingin. Saat dia melihat ke bawah, dia merasa jantungnya ikutan menjadi dingin, langsung berseru, “Apa yang kamu lakukan, Lan Zhan ?!”

Di samping, Wei WuXian benar-benar asyik ketika dia menonton, dan begitu bersemangat sehingga dia berteriak dalam diam, Menurutmu apa ?! Dia akan melakukan itu padamu!

Dilucuti celananya, kaki Wei Ying yang ramping dan putih telah menjadi telanjang bulat saat dia menendang mereka di sekitar. Lan Zhan menekan kakinya. Mengikuti ilustrasinya, tangan kanannya mencari tempat yang sempit dan berdaging di dalam dua bakpao seputih salju.

Seluruh bagian bawah Wei Ying tertahan dengan kuat. Bahkan ketika wilayah pribadi seperti itu disentuh dengan paksa, dia tidak punya tempat untuk bersembunyi. Dengan dua jari, Lan Zhan menggosok titik merah muda yang membuat Wei Ying menggigil. Kilatan rasa malu merambat di wajahnya, namun dia memaksakannya turun dan berjuang sekuat tenaga, menggeliat-geliut dengan marah. Pemuda di atas Wei Ying terus memijat wilayah itu dengan tenang menggunakan tangan kanannya, kelopak mata diturunkan dan bibir tertutup rapat. Perlahan dia mengerahkan lebih banyak kekuatan sampai titik diimana wilayah itu mulai melunak. Akibat gesekan, celah merah muda menjadi sedikit terbuka dan menelan bagian kecil dari jari yang halus dengan agak malu-malu.

Wei WuXian melirik Lan WangJi sambil menyeringai, "Jadi ini sebabnya kamu menolak untuk datang ke sini sebelumnya, HanGuang-Jun

Wei WuXian melirik Lan WangJi sambil menyeringai, “Jadi ini sebabnya kamu menolak untuk datang ke sini sebelumnya, HanGuang-Jun. Untuk melakukan hal seperti itu kepadaku dalam mimpimu dan terlihat olehku — kamu benar-benar ingin bersembunyi di dalam lubang, ya?”

Lan WangJi duduk lurus di sampingnya. Dia melihat ke bawah, dan bulu matanya tampak bergetar.

Sambil meletakkan dagunya di tangannya, Wei WuXian menghadapi adegan itu dan menyaksikan dirinya yang masih muda ditembaki dengan jari oleh Lan Zhan muda. Dia menyeringai, “Jika kamu bisa memimpikannya setelah itu, HanGuang-Jun, kamu harusnya baru saja melakukannya padaku saat itu. AKU…”

Sebelum dia bisa selesai berbicara, Lan WangJi meraih tangannya dan mendorongnya ke lantai, lalu menutupi bibirnya dengan tangannya sendiri. Wei WuXian bisa merasakan pipinya yang mendidih serta jantungnya yang berdetak kencang. Dia merasa itu agak lucu. Saat bibirnya yang basah terbuka, dia bergumam, “Apa, merasa malu lagi?”

 Saat bibirnya yang basah terbuka, dia bergumam, "Apa, merasa malu lagi?"

Napas Lan WangJi menjadi sangat kasar. Dia tidak menjawab.

Wei WuXian, “Atau… Apakah kamu sudah mengeras?”

Pada saat yang sama, Wei Ying muda mengeluarkan erangan panjang di meja.

Lan Zhan muda sudah menyandarkan seluruh tubuhnya di atas tubuh Wei Ying. Keduanya terhubung erat di bagian bawah, seperti dalam proses ilustrasi halaman buku itu. Saat benda asing yang keras menembus tubuhnya sedikit demi sedikit, Wei Ying merasa sangat tidak nyaman sehingga kedua kakinya melengkung, namun karena tangannya terikat erat oleh pita dahi, dia tidak bisa bergerak sama sekali. Merasa kesakitan, dia membenturkan kepalanya keras ke dinding beberapa kali. Lan Zhan meletakkan tangannya di bawah kepala Wei Ying untuk bertindak sebagai bantal. Pada saat yang sama, dia mengirim masuk seluruh terong-nya ke dalam tubuh Wei Ying muda.

Awalnya itu sulit bagi tempat berdaging untuk mengambil hanya dengan satu jari, tetapi sekarang dia dilonggarkan dengan benda besar yang panas dan keras

Awalnya itu sulit bagi tempat berdaging untuk mengambil hanya dengan satu jari, tetapi sekarang dia dilonggarkan dengan benda besar yang panas dan keras. Lipatan halus juga menyebar lembut. Wei Ying masih merasa agak linglung, seolah-olah dia tidak tahu apa yang sedang terjadi. Tapi ketika Lan Zhan perlahan mulai menusuk dan berkonsultasi dengan ilustrasi, Wei Ying mulai mengeluarkan rengekan lembut di bawah sadar.

Wei WuXian menoleh ke arah Lan WangJi, “Kamu dulu memang kecil, Lan Zhan, tapi ukuran terong-mu pasti tidak kecil. ‘Aku’ masih perawan, jadi aku bilang ini akan sulit.”

Dia berbicara saat dia menggosok dan mendorong lututnya ke kaki Lan Wangji dengan sengaja. Sekarang setelah dia melihat dengan matanya sendiri sesi langsung dengan dia menjadi protagonis, dia sangat terangsang dan ingin mengalami kehebatan ereksi lagi.

Tak lama kemudian, Lan WangJi merobek celana dan ujung bawah pakaiannya tanpa mengucapkan sepatah kata pun, sementara Wei WuXian secara alami membelah kakinya dan melilitkannya di pinggang Lan WangJi. Lan WangJi memegang batang ereksinya dan meremasnya ke dalam pintu masuk Wei WuXian.

Keduanya bercinta hampir setiap hari. Tubuh dan hati Wei WuXian telah lama berkenalan dengan milik Lan WangJi. Dia memeluk leher Lan WangJi dengan erat dan menarik napas dalam-dalam, lalu dia ditusuk oleh terong-nya.

Proses menusuk berjalan dengan lancar. Pintu masuk yang lembut dan bagian dalam yang hangat dan lembab menghisap benda yang melanggar batasnya, hampir seolah dia dilahirkan untuk memegang benda yang ada di atasnya. Segera dari tempat mereka terhubung terdengar ‘papapapapa’ akibat tubrukan basah dan suara daging menabrak daging.

 Segera dari tempat mereka terhubung terdengar 'papapapapa' akibat tubrukan basah dan suara daging menabrak daging

Terong milik Lan WangJi cukup mengesankan dalam bobotnya, dan bentuk porosnya juga sedikit melengkung ke atas. Dengan setiap dorongan, itu akurat menggiling terhadap titik terlemah dan yang paling sensitif di dinding bagian dalam. Setiap kali wilayah itu ditubruk, itu menciptakan gelombang kesenangan yang berputar untuk mereka berdua.

Wei WuXian merasa lengah karena dorongan milik Lan WangJi, isi perutnya berkontraksi secara bertahap. Dia menggigil dari bagian atas kepalanya sampai ke ujung jari kakinya, dan melengkungkan lehernya dengan senang. Dari sudut ini, dia hampir tidak bisa melihat Wei Ying yang berusia enam belas tahun dari mimpi Lan WangJi juga sedang menderita kenikmatan yang sama seperti itu.

Dia berbaring di antara buku-buku yang tersebar di tanah, pergelangan tangan diikat dan lemas di atas kepalanya. Pita merahnya sudah lama menghilang. Rambutnya acak-acakan, dia nyaris menangis, air mata mengaburkan matanya yang menyipit. Di atas tubuhnya, Lan Zhan bergerak sebentar. Seolah-olah dia berpikir kaki Wei Ying tidak terpisah cukup jauh, dia memegang kaki Wei Ying dan meletakkannya di atas bahunya sebelum jatuh lagi. Kaki sudah tidak bisa digantung lagi, dan jatuh ke lekukan sikunya. Baik garis-garis halus kaki dan otot-otot di paha bagian dalam berkedut sedikit. Itu jelas bahwa Wei Ying juga didorong oleh benda melengkung dan perasaan terbakar yang mengalir melalui dirinya tanpa henti. Ini adalah pertama kalinya, dia tidak bisa melakukan apa-apa selain berpegangan erat di bahu Lan Zhan seolah-olah dia sedang tenggelam. Dia mungkin bahkan tidak bisa mencari tahu di mana dia sekarang, apalagi mengingat kalau penderitaannya saat ini diderita oleh orang yang membuat kekacauan di dalam tubuhnya.

Saat dia menyaksikan wajahnya yang berusia enam belas tahun memerah dan bergetar sewaktu sedang bercinta dengan Lan Zhan yang berusia enam belas tahun, Wei WuXian merasa bahwa itu masih belum cukup. Lan Zhan muda seharusnya lebih kasar, lebih ganas, dan menggertak Wei Ying muda sampai dia berteriak keras-keras. Saat ini masih jauh dari cukup.

Dalam area kecil Paviliun Perpustakaan, dua aksi memikat sedang dimainkan. Wei Ying yang merasa agak samar, sepertinya dia agak dibawa kembali oleh suara daging yang ditampar. Menatap langit-langit Paviliun Perpustakaan, dia menggigil sebelum perlahan-lahan mengalihkan pandangannya, seolah-olah dia ingin melihat seperti apa situasi di bawah tubuhnya, tetapi dia tidak memiliki keberanian untuk melakukannya. Secara kebetulan, setelah Lan Zhan bekerja keras selama beberapa saat, dia mengangkat kedua paha Wei Ying dan menggantungnya di atas pundaknya. Setelah dia mencondongkan tubuh ke depan dan menyerbu lagi, pinggang Wei Ying tertekuk menjadi lengkungan yang fleksibel. Melalui air mata yang samar, dia bisa melihat bagaimana itu tampak di antara pantatnya.

Titik merah muda yang murni sekarang menjadi warna merah tua yang matang karena hasil kerja terong Lan Zhan, tepinya begitu bengkak sehingga hampir tampak menyedihkan. Terong yang panjang dan keras masih terus masuk dan keluar. Sekresi seperti susu, garis-garis tipis darah, dan cairan bening yang tidak diketahui asalnya berayun di sekitar tempat keduanya terhubung, yang membuat kekacauan dari itu. Dan di depan, milik Wei Ying juga sedikit terangkat, dan menyemburkan beberapa cairan putih di kepalanya.

Melihat kengerian itu, Wei Ying terkejut tak bisa berkata-kata. Tiba-tiba dia langsung berjuang sekuat tenaga, mengerahkan semua kekuatannya, dan berjuang keluar dari cengkeraman Lan Zhan. Berbalik, dia merangkak ke depan berlutut dan ingin melarikan diri.

Untuk waktu yang lama dia telah kacau, ditekan di tanah. Dia sudah lama kehilangan semua energi. Paha dan lututnya bergetar ketika dia meraba-raba sedikit ke depan sebelum dia langsung jatuh ke tanah. Posisi itu memperlihatkan bagian belakangnya, pantat yang seputih salju terangkat tinggi di udara. Putih dan merah langsung menggiring keluar dari lubang dan membuka paha. Di dalam paha ditutupi dengan cetakan tangan merah dan ungu, yang mampu menimbulkan kesadisan seseorang hanya dengan satu tampilan.

Dan semua ini jatuh di mata Lan Zhan tepat di belakangnya. Dengan mata membakar, dia mengejarnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Wei Ying merasakan sesuatu yang menegang di pinggangnya. Dia dikunci di tempatnya, dan wilayah yang kosong selama beberapa detik segera terisi lagi.

Dia mengerang, berbisik, “Tidak…”

Setelah mengalami begitu banyak siksaan, dia sudah melembut dan licin, jadi dengan mudah bisa menelan seluruh ereksi yang baru saja melanggarnya. Wei Ying merendahkan diri di atas tikar, dan tubuhnya bergeser ke depan dengan setiap dorongan. Teror melintas di wajahnya. Di masa lalu, ketika dia pergi ke gunung untuk bermain-main, dia selalu melihat binatang buas dalam posisi ini. Dan dengan demikian, karena masuk dari belakang, wajar saja dia merasa lebih malu, bagian dalam tubuhnya mengepal erat. Mencubit pinggangnya, Lan Zhan bercinta lebih keras dan masih tanpa metode apa pun. Setelah beberapa saat pada tingkat intensitas seperti itu, Wei Ying akhirnya tidak tahan lagi.

Setengah wajahnya dan tubuh bagian atasnya ditekan ke tanah dengan kekuatan ekstrem. Dia mengoceh tidak jelas, “Le-Lepaskan aku, lepaskan aku… Lan Zhan, Tuan Muda Kedua Lan, lepaskan aku…”

Selain menghasilkan dorongan yang lebih dalam dan lebih cepat, tentu saja permohonan semacam ini sama sekali tidak berguna. Wei WuXian tertawa, “Astaganaga, aku hampir akan mengeras. Tolong jangan lepaskan dia apa pun yang terjadi. Hal yang benar untuk dilakukan adalah bercinta dengannya terus… Ah…”

Lan WangJi mengangkatnya sehingga Wei WuXian duduk di atasnya. Bobot tubuhnya membuat Wei WuXian menelan terong Lan WangJi lebih dalam, begitu dalam sampai-sampai alisnya bersatu dan wajahnya sedikit berkedut. Dia dengan cepat mengalihkan perhatiannya untuk mengendarai Lan WangJi dan menyesuaikan posisinya. Dia tidak lagi memiliki energi cadangan untuk menyemburkan komentar yang tak tahu malu.

Ketika penindasan dan suara 'papapa' yang semakin keras, tangisan Wei Ying juga menjadi lebih menyedihkan, "Lan Zhan

Ketika penindasan dan suara ‘papapa’ yang semakin keras, tangisan Wei Ying juga menjadi lebih menyedihkan, “Lan Zhan… Lan Zhan… Apakah… Apakah kamu mendengarku… Ini terlalu dalam… Jangan menusuknya terlalu jauh… Perutku sakit…”

Setiap kali Lan Zhan masuk, itu seolah-olah dia akan menembusnya. Kekuatan absolut adalah kebalikan dari wajahnya. Wei Ying sudah sepenuhnya merah dan mati rasa karena serangan itu. Seluruh tubuh bagian bawahnya hampir tidak bisa merasakan apa-apa lagi. Dia berusaha keras untuk bergerak maju, tetapi setiap kali dia diseret mundur dengan kasar dan dipaksa untuk menelan terong Lan Zhan ke kedalaman tubuhnya. Dengan beberapa pengulangan seperti itu, dia bergumam seolah-olah sedang dalam napas terakhir, “Dengarkan… Dengarkan aku, di luar, di luar ada orang yang menungguku. Jiang Cheng dan yang lainnya… masih menungguku di luar… Ah! “

Mendengar ini, Lan Zhan tiba-tiba mengeluarkan terong dari tubuhnya dan membalik tubuhnya.

Wei Ying mengeluarkan rintihan berlinang air mata dan segera meringkuk menjadi bola, hampir seolah-olah dia ingin menyembunyikan dirinya seperti bayi. Dia sebagian besar tegak di depan, dan di ambang coming. Cairan tergeletak di ujung pahanya, lalu menetes ke bawah. Itu sungguh tontonan besar. Lubang yang telah lama digunakan secara paksa menjadi bengkak, namun sebentar-sebentar masih terbuka dan tertutup, merembes keluar putih dan merah. Seolah-olah lapar dan tidak ingin Lan Zhan meninggalkan tubuhnya.

Di sisi lain, pinggang dan pinggul Wei WuXian didukung oleh Lan WangJi saat dia naik di atas tubuhnya. Bahkan sekarang, wajah Lan WangJi dingin dan elegan. Jika bukan karena napasnya yang agak kusut, tidak mungkin untuk mengatakan apa yang dia lakukan hanya dengan melihat wajahnya. Akan lebih sulit untuk menebak bahwa saat ini, dia menangkup pantat Wei WuXian dengan kedua tangannya saat dia meremas dan memijat tanpa mengendalikan kekuatannya, meninggalkan cetakan biru dan ungu pada dua bagian bakpao itu. Dia kemudian menundukkan kepalanya dan memegang titik merah di dada kiri Wei WuXian ke bibirnya lalu menggigitnya dengan lembut. Saat Wei WuXian menelan tongkatnya keluar-masuk, tongkat yang basah dan keunguan itu menghilang lagi dan lagi ke celah yang terdalam. Rasanya begitu enak. Yang membuat kulit kepalanya terasa gatal.

Di sana, Lan Zhan menatap Wei Ying sebentar, yang tampaknya akan pingsan. Tiba-tiba, dia merobek pakaian di depannya dan mencubit merah muda di dada kirinya sebelum mengubur tubuhnya lagi.

Wei Ying akhirnya punya waktu untuk mengatur napas. Saat ini, seluruh tubuhnya sensitif sampai ekstrim. Bagaimana dia bisa diperlakukan seperti ini? Dengan rengekan, bagian dalam tubuhnya diperas erat. Air mata segera bergulir.

Seolah-olah Lan Zhan marah pada dua kuncup di dadanya, dia menggosok dan mencubit mereka begitu keras sampai mereka mengeras dan bengkak merah. Setiap kali dia tersentuh. Dinding bagian dalam Wei Ying berkontraksi dengan kuat. Dagingnya yang hangat dan lembut menghisap tongkat-nya dengan kuat, dan dengan sempurna menggambarkan kondisi Lan Zhan.

Wei Ying menangis, “Lan Zhan, aku bersalah, aku bersalah. Aku seharusnya tidak memanggilmu seorang amatiran, aku seharusnya tidak bilang kalau kamu tidak mengerti, aku tidak akan mengajari-mu lagi. Lan Zhan, Lan Zhan apakah kamu mendengarku? Tuan Muda Kedua Lan, Lan Er-gege…”

Mendengar nada sengau dari kata terakhir, gerakan Lan Zhan sedikit melambat. Dia memang menunjukkan belas kasihan. Dengan mata samar, dia mendekat ke wajah Wei Ying dan dengan lembut mencium bibirnya yang tipis dan menarik.

Wei Ying merasa seolah-olah seluruh tubuh bagian bawahnya telah dihancurkan oleh batu. Dia merasa panas di bawah dan terasa sakit di pinggangnya, sementara putingnya masih digoda. Dia baru saja mulai tertidur ketika dia tiba-tiba merasakan serangan di bawahnya agak melambat. Kedua dahi saling bersentuhan ketika dua bibir dingin mendekat. Rasanya agak manis. Dia membuka matanya. Saat dia melihat betapa panjangnya bulu mata Lan Zhan, kurang dari satu inci jauhnya saat dia menciumnya dengan penuh dedikasi, dia entah bagaimana merasakan sedikit kenyamanan.

 Saat dia melihat betapa panjangnya bulu mata Lan Zhan, kurang dari satu inci jauhnya saat dia menciumnya dengan penuh dedikasi, dia entah bagaimana merasakan sedikit kenyamanan

Jadi Wei Ying membuka mulutnya juga, lalu mengisap bibir Lan Zhan dengan lembut. Dia bergumam, “…Aku ingin lebih…”

Apa yang dia maksudkan adalah ciuman, namun Lan Zhan salah memahaminya, dan dia segera meningkatkan kecepatan. Wei Ying tersentak beberapa kali. Dia dengan cepat memeluk lehernya dan mengambil inisiatif dalam ciuman itu.

Pada awalnya, Wei Ying hanya berpikir kalau itu benar-benar menakutkan untuk objek yang begitu panjang dan keras untuk ditusuk ke dalam lubangnya. Namun setelah sekian lama, dia juga menemukan sensasi terlepas dari rasa sakit, nyeri, dan kelelahan, yang perlahan-lahan mulai terangsang. Terutama ketika ereksi Lan Zhan yang agak melengkung menekan keras pada titik tertentu di dalam dirinya, rasanya seolah-olah arus melewati seluruh tubuhnya, dan mengirimkan begitu banyak kesenangan sehingga dia gemetar. Miliknya semakin mengeras di depan dan mengeluarkan lebih banyak cairan putih. Dia tidak bisa mengendalikan tubuhnya dari menggerakkan pinggulnya. Terkadang bahkan saat Lan Zhan tidak mencapai tempat yang tepat, dia akan mengirim setengah bagian bawahnya dan berusaha sekuat tenaga untuk memenuhinya. Apa yang keluar dari mulutnya juga berhenti menjadi permohonan.

Wei Ying, “…Ge …Er-Gege …Lan Er-Gege… Pl-… Please…”

Lan Zhan menarik napas dan berkata dengan dalam, “Apa?”

Wei Ying menangkupkan pipinya dan berciuman tanpa terhenti, berbisik, “Lakukan itu di sana, seperti sebelumnya, mengenai tempat itu, oke…?”

Saat dia berharap, Lan Zhan menggerakkan pinggulnya ke arah yang diinginkannya. Beberapa dorongan ini sepertinya sangat berat. Wei Ying menangis kaget, anggota tubuhnya membungkus tubuhnya saat dia memanggil, “Apa…”

Lan Zhan sudah menutupi bibirnya, dan berkonsentrasi pada ciuman itu.

Wei WuXian juga berlama-lama dalam ciuman dengan Lan WangJi, lidahnya menggambarkan garis bibir yang lain. Mendengar apa yang terjadi di sana, Wei WuXian berbicara, “HanGuang-Jun, kamu sudah keluar di sana.”

Lan Zhan yang berkeringat memeluk Wei Ying selaras, berbaring dengan tenang di atas tikar yang sudah kusut. Dada Wei Ying naik-turun, matanya masih agak kabur. Keduanya belum berpisah. Dia masih mengisap dengan kuat tongkat Lan Zhan. Air mani itu disegel rapat di dalam dan tidak ada setetes pun yang bocor.

 Air mani itu disegel rapat di dalam dan tidak ada setetes pun yang bocor

Wei WuXian menyeringai, “Lihat ke sini. Bukankah seharusnya kita juga…..”

Lan WangJi mengangguk dan membaringkannya di atas tikar. Pinggulnya tegap, lalu dia menerjang beberapa kali sebelum membiarkannya keluar di dalam tubuh Wei WuXian.

Wei WuXian menghela nafas lega. Rasanya luar biasa, namun punggung dan pantatnya tidak terbuat dari baja. Setelah kusut begitu lama dan menonton dua yang lebih muda, dia hampir kehabisan energi. Tetapi Lan Wangji belum mundur. Sebagai gantinya, masih di dalam dirinya, dia menyesuaikannya ke posisi lain.

Wei WuXian, “HanGuang-… Jun?”

Lan WangJi tersenyum kecil. Dia mendekati telinganya dan mengucapkan beberapa kata lembut.

Wei WuXian, “…Umm, tunggu? Dengan bercinta dengannya sepanjang waktu, aku bermaksud untuk Lan Zhan muda dalam mimpimu untuk bercinta denganku sepanjang mimpi? Bukan maksudku… Lan Zhan? Er-Ge-… Ge? Lepaskan aku !!!”

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s