Rebith Of MC – Chapter 129

Chapter 129 – Mengobrol Dengan Pendeta Penatua Tao

Diterjemahkan Indo : Norkiairy of Kenzterjemahan.

Ramalan antara Surga dan pria. Bahkan seorang Taois yang cakap dan berpengalaman seperti itu tidak dapat menghitung apa yang akan datang…

Duduk di ambang jendela, tangannya berhenti membalik halaman-halaman buku saat alis Huo Zaiyuan merajut ringan, desahan lembut yang melesat sesekali.

Ini adalah adegan yang Long Zhanye lihat saat memasuki ruangan. Bibir melengkung ke kurva lembut, ia mendekati jendela dan menelan Huo Zaiyuan dalam pelukan hangat.

“Apakah kamu masih merenungkan kata-kata Pendeta Penatua Tao?” Dia bertanya sambil mencium rambut yang lembut dan hitam itu.

Dia diberitahu tentang percakapan antara Tian Jizi, Long Haotian dan Huo Zaiyuan begitu Little Yuan-nya kembali ke rumah. Tapi, dia bukan orang yang pesimis dan masih percaya bahwa seseorang harus memahami nasib mereka sendiri di tangan mereka.

“Bukankah Penatua mengatakan begitu aku menemukanmu, musibah yang akan menimpaku di masa depan akan hancur? Sekarang setelah aku menemukanmu, itu berarti kita telah mengatasi hambatan itu. Untuk masa depan yang tidak bisa dihitung, semuanya tergantung pada individu dan pilihan yang kita buat, bukankah begitu?”

Mendengarkan perkataan  Long Zhanye, Huo Zaiyuan tertawa kecil, menoleh sedikit untuk menatapnya. “Kamu mungkin optimis, tetapi kakek sangat cemas karenadirimu dan keadaanmu saat ini.” Menjangkau untuk membungkus lengan di bahu yang luas, Huo Zaiyuan semakin dekat dan menyatakan dengan tegas. “Aku tidak akan membiarkanmu mati. Jika kamu melakukannya… aku akan menemanimu.”

Hati Long Zhanye meleleh di wajah serius si anak dan deklarasi jujur. Perasaan manis dan panas melonjak keluar, dia mengklaim mulut Huo Zaiyuan dalam ciuman yang dalam dan lambat. “Aku tidak akan meninggalkanmu. Aku telah mengatakan  sebelumnya bahwa aku akan selalu melindungimu… bahkan jika aku mati, aku akan merangkak dari neraka dan kembali ke tempat yang tepat di sisimu.”

“Hehe… janji yang sangat mengerikan…”

 

*          *         *          *

 

Menggosok tangannya, Huo Zaiyuan duduk tegak di depan meja, sangat fokus saat dia menarik garis karakter pada selembar kertas kuning berkualitas rendah. Daripenggambaran pertama hingga terakhir, tidak ada satu kalipun istirahat, pelan dan tanpa ragu seolah-olah dia telah menulis ini ratusan kali.

Duduk di satu sisi, Pendeta Penatua Tao menganggap konsentrasi serius anak muda dengan anggukan puas. Setelah itu, dia menyeret jimat yang sudah selesai di atas meja sampai itu terletak di depannya.

“Hmm, ini mantra api? Kecuali untuk menyalakan api di hutan belantara, sangat sedikit yang akan menggunakannya.” Membelai janggutnya yang panjang, lelaki tua itu mengangguk dan menatap Huo Zaiyuan. “Teman kecil, kenapa kamu menggambar jimat khusus ini?”

Mendengar Pendeta Penatua Tao berkata, “menyalakan api di hutan belantara,” Huo Zaiyuan merasa keringat di dahinya.

T/N : in the wilderness – padang gurun – hutan belantara – mana yang kalian suka?

“Dalam perjalanan dari Kota Z ke Kota A, Zhanye dan aku, bersama dengan dua teman lainnya menemukan seorang zombie wanita hamil yang melahirkan bayi zombie, serta zombie yang berkembang yang melahap otak kerabatnya untuk tumbuh lebih kuat. Pendeta Penatua Tao, sebagai Ketua ‘Sekolah Taoisme’, aku harap kamu dapat menyampaikan kepada semua murid yang menemani regu tentara bayaran tentang pentingnya membawa jimat api. Mayat semua zombie harus dibakar menjadi abu untuk mencegah lebih banyak dari evolusi.”

“Ya, kami menyadari hal ini tentang evolusi zombie sejak lama. Lembaga penelitian dan ‘Sekolah Taoisme’ selalu bekerja sama untuk menemukan segala cara untuk memperbaiki atau mencegah evolusi ini. Untuk berpikir bahwa ini adalah alasan di balik peningkatan kekuatan mereka yang tiba-tiba.” Penatua Taoist mengelus janggutnya. “Tidak hanya zombie yang memangsa manusia dan mampu mengubah kita menjadi salah satu dari mereka, mereka juga kanibal. Hmm…”

“Apakah Pendeta Penatua Tao memikirkan sesuatu?” Huo Zaiyuan bertanya saat dia memperhatikan ekspresi sang penatua.

“Ini adalah firasat yang samar-samar dengan tidak ada cara untuk dikonfirmasi. Ketika aku kembali ke kuil Tao di Kota B, aku mempelajari beberapa teks kuno yang disimpan.Aku akan menunggu selama dua hari lagi, ketika anak-anak mengirim mereka semua dari Kota B, sebelumnya aku akan mengkonsultasikan gulungan itu sekali lagi.”Penatua Tao mengatakan ini, dia menempatkan selembar kertas putih di depannya dan mencelupkan kuas kaligrafi dengan tinta hitam, lalu menggambar lingkaran di atas kertas dengan garis melaluinya. “Teman kecil, coba lihat. Bukankah keadaan saat ini seperti ini? Setelah pecahnya virus zombie, manusia menjadi terinfeksi dan berubah. Setelah itu, mayat hidup saling menyerang, melahap kerabat mereka untuk berevolusi. Bukankah ini mirip dengan sihir jahat?”

“Gu [1]?” Huo Zaiyuan menegang, lalu mengeluarkan buku kuno yang diberikan kepadanya oleh Nenek Zhang dari ranselnya. Membaliknya terbuka ke halaman yang diinginkan, dia meletakkannya di depan Penatua Tao. “Buku ini dianugerahkan kepadaku oleh dukun terakhir keluarga Zhang sebelum kematiannya. Selain rune untuk mantra, array dan formasi lainnya, ia menyentuh berbagai topik juga. Di antara ini adalah sihir yang diklasifikasikan sebagai “Gu”. Metode untuk membuatnya adalah dengan mengambil sekelompok ular yang menetas dan memasukkan semuanya ke dalam satu wadah. Mereka akan saling melahap satu sama lain sampai yang tersisa.Posisi terakhir ini akan menjadi Gu. Menurut spekulasi Penatua Tao, hal yang menyebabkan manusia berubah menjadi zombi saat ini menggunakan negara ini atau mungkin bahkan seluruh bumi sebagai wadahnya. Zombie adalah kelompok ular yang saling menetas satu sama lain sampai yang terakhir berdiri…”

[1] Gu () = serangga berbisa / parasit dalam legenda dan cerita rakyat yang biasanya digunakan untuk mantera jahat oleh ahli sihir.



“Ya. Pada malam saat kiamat dimulai, aku sedang mempelajari langit di atas hanya untuk menemukan penyelarasan bintang menjadi sangat ganas. Setelah itu, bencana berskala besar menimpa tanah, berusaha menenggelamkan manusia di bawah. Tapi, sedikit yang aku harapkan bencana ini menjadi lebih serius daripada yang aku bisabayangkan. Aiya… setelah itu, lembaga penelitian berhasil menangkap zombie hidup-hidup. Penatua ini menemukan tubuhnya mengandung bagian dari energi jahat yang setara dengan makhluk iblis yang inferior. Tapi, jika seseorang mengumpulkan beberapa bagian dari energi ini dan memusatkan semuanya menjadi satu, makhlukjahat ini akan menjadi “iblis”.”

“Iblis … roh jahat?”

“Benar.” Tian Jizi mengangguk. “Seperti yang aku lihat, jimatmu menghasilkan api emas yang mampu membakar zombie ke ketiadaan karena energi spiritual murni yang berbenturan dengan energi jahat. Membersihkan tubuh mayat hidup setelah membunuh mereka akan menjadi cara yang efektif untuk mencegah yang lebih berevolusi dari permukaan, serta kemungkinan penciptaan roh jahat.”

“Ya.” Huo Zaiyuan setuju, lalu mengeluarkan laptopnya dari tasnya.

Ini adalah laptop yang sama yang dia bawa bersamanya sebelum kiamat. Kemudian, karena tidak dapat menemukan soket untuk diisi atau tersambung ke Wi-Fi, dia tidak menyentuhnya lagi untuk waktu yang cukup lama. Hanya setelah tiba di zona aman Kota, akhirnya dia mengisi ulang baterai, membawanya bersama untuk percakapan satu lawan satu dengan Penatua ini.

Membuka laptopnya, dia membuka semua gambar yang dia simpan ke dalam folder dan memperbesarnya sebelum membalik layar dan meletakkannya di depan Pendeta Tao.

“Ini adalah…” Melirik melalui gambar di layar, ekspresi Tian Jizi membeku.

Gambar yang saat ini dilihatnya adalah foto letusan pertama gunung api Kota G yang mati. Yang menunjukkan sejumlah besar semut merah di antara abu.

“Pertama kali aku menemukan zombie, aku menemukan semut merah di tengkoraknya yang identik dengan yang ada di gambar ini. Karena kecelakaan, mayat dibakar dan dari tubuhnya, aku menemukan kristal merah yang mirip dengan semut ini.” Saat dia berbicara, dia melepaskan botol kaca kecil yang berisi beberapa kristal merah berukuran biji wijen dari ransel. “Pada saat yang sama, kristal-kristal ini memiliki kegunaan lain. Mirip dengan cinnabars dan bisa digunakan sebagai tinta untuk menggambar jimat. Di atas itu, tinta yang dihasilkan darinya jauh lebih kuat daripada cinnabar.”

“Lebih kuat dari cinnabar ?!” Pendeta Tao berseru.

Sebelum kiamat, keinginan untuk mendapatkan bentuk cinnabar yang paling murni adalah masalah yang sangat sulit. Setelah Hari Penghakiman, cinnabars menjadi sumber yang berharga. Bahkan jika ada stok besar di setiap kuil Tao, dengan begitu banyak murid dan begitu banyak mayat hidup, itu akan habis dengan sangat cepat tidak peduli bagaimana seseorang ingin melestarikannya. Sekarang, Huo Zaiyuan mengungkapkan bahwa bahan yang dikumpulkan setelah membakar zombies juga dapat digunakan sebagai pengganti cinnabar. Informasi ini cukup mengkhawatirkan dan penyelamat hidup bagi berbagai murid yang mampu menciptakan jimat.

Menata piring di hadapannya, Huo Zaiyuan menuangkan sedikit air biasa ke atasnya, lalu meneteskan beberapa kristal. Mencelupkan kuas ke tinta merah, dia menggambar mantra pertahanan sederhana pada kertas kuning berkualitas rendah, lalu menyerahkannya kepada Penatua untuk diperiksa.

“Pendeta Penatua Tao, silakan lihat.”

Mengambil jimat yang ditawarkan, Penatua meneliti dengan hati-hati. Di dalam tinta di atas kertas, aliran energi spiritual yang tebal mengalir, rune berkilau dengan jejak cahaya samar. Dibandingkan dengan cinnabar, jelas bahwa tinta ini sama sekali tidak rendah.

“Ya, itu benar-benar lebih baik daripada cinnabar.”

“Apakah Pendeta Penatua Tao menangkap semua kekurangan? Aku selalu bertanya-tanya mengapa kristal ini dapat digunakan sebagai pengganti cinnabar karena mereka adalah bahan yang diambil dari tubuh zombie.” Huo Zaiyuan mengerutkan alis ringan. “Aku memang membentuk teori. Mungkin itu karena mayat hidup diklasifikasikan sebagai makhluk iblis inferior, sehingga zat yang mampu menahan infeksi muncul. Sama seperti di mana ular berbisa dapat ditemukan, begitu juga bias digunakan penangkal racun mereka.”

“Bukan itu masalahnya.” Penatua Tao mengambil botol kaca, mempelajari kristal dalam sesaat, lalu menggelengkan kepalanya. “Alasan mengapa cinnabars dapat digunakan sebagai tinta untuk menggambar jimat adalah karena energi lurus bawaan di dalam, memungkinkannya untuk menghubungkan dengan makhluk spiritual murni dan mengusir yang jahat. Tapi kristal-kristal ini mengandung energi spiritual yang jauh lebih besar. Zombie diklasifikasikan sebagai makhluk jahat, oleh karena itu, tidak mungkin bagi mereka untuk menghasilkan zat yang dapat melawan mereka. Seperti yang kamu katakan, kristal-kristal ini hanya muncul setelah kamumembakar mayat mereka dengan api emas. Ini karena sifat pembersihan dari api yang mengubah kristal ini, akibatnya mengubahnya menjadi bahan yang mampu menggantikan cinnabars.”

Mendengarkan penjelasan Pendeta Tao,  kerutan di kening Huo Zaiyuan tidak memudar. “Lalu, bisakah Pendeta Penatua Tao menentukan jenis energi apa yang terkandung di dalam kristal?”

“Penatua  ini tidak tahu.” Pendeta Tao menggelengkan kepalanya lagi. “Tapi mungkin bagian dari kekuatan spiritual di dalam mampu mengusir energi jahat , atau zombie yang sudah berkembang yang jauh lebih kuat daripada sekarang.”

“Maka perlu untuk menyelidiki asal-usul kekuatan spiritual di dalam kristal ini…”

“Mhm.”

Huo Zaiyuan terus mendiskusikan beberapa topik lain dengan Penatua. Hanya ketika Long Zhanye mengetuk pintu, percakapan mereka segera berakhir.


<< Rebith Of MC Chapter 128

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s