Legendary Master Wife – Extra 8 (Chapter 721)

Extra 8 (Chapter 721) – Makan Malam

Saat You Bo pulang ke rumah, dia mendengar gerakan datang dari ruang tamu. Gerakan itu juga tidak terdengar kecil, dan sepertinya mereka sedang memainkan semacam permainan. Saat itu, Kepala Pelayan Tan berjalan mendekat, dan ketika You Bo berganti sepatu, dia berkata, “Hari ini ada tamu di sini?”

Kepala Pelayan Tan tersenyum. “Tuan Muda Bo, kamu lupa yah lusa akan ada pertemuan dengan Keluarga Li, jadi negara mengirim dua orang untuk melindungi kalian semua. Aku dengar mereka dari divisi khusus yang bernama Hiu Putih.”

You Bo berhenti. Entah kenapa, dia teringat lagi pada pria muda yang banyak mengingatkannya tentang You XiaoMo. Beberapa hari terakhir ini, pria muda itu terus muncul di dalam pikirannya dari waktu ke waktu. Meskipun itu jelas pertama kalinya mereka bertemu, You Bo terus mengingatnya, dan semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa bahwa dia terlihat persis dengan You XiaoMo.

“Kamu bisa pergi untuk menyiapkan makan malam dulu.” You Bo memberi tahu Kepala Pelayan Tan sebelum berjalan menuju ke ruang tamu. Dia baru tahu ketika dia semakin dekat kalau salah satu orang yang hadir justru orang yang terus muncul di dalam pikirannya. Keduanya saat ini bisa dianggap sebagai ‘kenalan’.

Suara langkah kakinya sangat ringan, tetapi keduanya memalingkan kepala sebelum dia mendekat. Pria muda itu memegang pengontrol game console di tangannya, dan ada game sniper (tembak-tembakan) di depan mereka dari sepuluh tahun yang lalu. Game itu sudah sangat kuno; apalagi anak muda jaman sekarang, bahkan para pemain game lama tidak akan menyukai game seperti itu lagi.

Tetapi saat You Bo melihat pemandangan ini, ekspresinya sedikit gelap. Awalnya game semacam ini tidak akan muncul di rumahnya. Itu dianggap semacam tabu bagi semua orang di keluarga You, karena itu adalah permainan yang paling disukai oleh kakaknya, You XiaoMo. Setiap kali dia berada dalam suasana hati yang buruk, You XiaoMo suka menembak sesuatu untuk pelampiasan.

“Kamu sudah pulang.” You XiaoMo memberikan salam yang sangat santai.

You Bo mengerutkan kening, terlihat sedikit tidak senang, tetapi pada akhirnya dia tetap tidak mengatakan apa-pun. Dia hanya melempar ‘hmph’ dan naik ke atas.

You XiaoMo memahaminya, dan saat dia melihat You Bo mengerutkan kening, dia tahu kalau dia sedang tidak mood. You XiaoMo menunduk dan melihat pengontrol di tangannya sebelum menatap Ling Xiao ketika kata-kata ‘GAME OVER’ muncul di layar TV.

Sekitar jam enam, orang-orang dari Keluarga You semuanya turun pada saat bersamaan.

Ini adalah waktu bagi Keluarga You untuk makan malam. Anggota Keluarga You memiliki perasa waktu yang sangat teratur, karena ini adalah bagian dari ajaran Leluhur Keluarga You. Setiap orang harus tepat waktu, dan kecuali ada keadaan yang khusus, mereka semua harus kembali untuk makan malam.

Sebenarnya, mereka baru saja turun ketika You Lu kembali. Dia pada dasarnya memperhatikan You XiaoMo dan Ling Xiao di ruang tamu sejak awal, tetapi ini adalah pertama kalinya mereka bertemu. Mereka belum ngobrol banyak sebelumnya, jadi You Lu tidak mengatakan apa-apa saat tatapannya melirik dengan tenang.

You Bo dan You Lu sama-sama tampan. Tetapi You Lu terlihat jauh lebih dewasa dan kuat daripada You Bo, tinggi dan juga kurus. Jika kamu mengabaikan kepribadiannya, hanyalah dia pria yang sempurna!

Ayah You menuntun istrinya yang tercinta menuruni tangga. Saat dia melewati ruang tamu, dia memberi tahu mereka berdua, “Ayo makan malam bersama, tidak perlu begitu sopan dengan kami. Aku sudah mengatakan pada Kepala Pelayan Tan untuk menyiapkan dua porsi lagi.”

Tatapan You XiaoMo mendarat pada wanita cantik yang ada di sebelahnya. Warna wajahnya tidak terlalu baik, matanya sedikit merah seolah baru saja menangis. Tapi seharusnya keadaan emosi dia sudah tenang, jika tidak, dia tidak akan turun untuk makan malam, terutama ketika ada kehadiran orang luar. Dia seperti merasakan tatapannya, dan wanita itu menunjukkan senyum tipis ke arahnya.

Keduanya tidak menolak tawaran itu. You Rong membiarkan mereka tinggal dan bahkan mempersiapkan dua kamar untuk mereka mengindikasikan bahwa dia ingin mereka menginap juga. Alhasil, dia mengucapkan beberapa kata hanya untuk menunjukkan.

Enam orang duduk di sekitar satu meja. Dan terasa ada keheningan yang ganjil.

Tapi You XiaoMo tidak canggung sama sekali. Justru dia sedikit merindukan suasana ini. Sebelum dia meninggal secara tidak sengaja, dia tinggal di rumah ini selama delapan belas tahun. Setiap makan seperti ini, dan dia sudah terbiasa makan tanpa bicara.

“Kami benar-benar tidak memiliki sesuatu yang baik untuk menjamu tamu kami. Ini semua adalah hidangan yang cukup biasa, jadi tolong jangan sungkan. Makan apa pun yang kamu inginkan, tidak perlu menahan diri.” Ayah You adalah yang pertama memecahkan kesunyian di meja makan.

You Bo dan You Lu tidak mengatakan apa-apa. Kedua saudara itu seperti dua patung, tidak ada respon sama sekali.

“Kalau begitu kami tidak akan sungkan,” Kata Ling Xiao sebelum dia mengambil sepotong daging babi semur untuk You XiaoMo. Karena Kepala Koki Lin dari Keluarga You yang membuatnya, rasanya pasti harus benar-benar enak. You XiaoMo mempelajari keterampilan memasaknya dari Kepala Koki Lin. Meskipun daging babi semur-nya sendiri cukup enak, setiap kali dia melihat hidangan itu, dia akan sangat merindukan Kepala Koki Lin.

(t/n: 红烧肉, daging babi semur! Itu sangat enak !!!)

Saat hidangan tiba di meja, mulutnya sudah mulai ngeces. Tapi karena dia saat ini adalah orang luar, dia harus bersikap sopan di depan ‘orang lain.’ Selain itu, Ibu MingJing / Ibu You tidak menyukai orang-orang yang paling tidak menghargai sopan santun meja makan. Jadi, bahkan dalam kehidupan sebelumnya, dia tidak punya pilihan selain sedikit menahan diri.

Tapi tindakan Ling Xiao membuat keempat orang itu melihatnya dengan aneh.

You XiaoMo sama sekali tidak memperhatikan. Dia mengambil daging babi semur yang ada di mangkuknya dan memasukkan ke dalam mulutnya sebelum mengungkapkan senyum yang sangat puas. Dia benar-benar sangat merindukan hidangan ini!

Mereka berempat kebetulan menyaksikan reaksi ini, dan mereka langsung terpana.

Kali ini, You Bo tidak hanya merasakan kesamaan, bahkan ketiga lainnya juga merasakan hal yang sama. Ekspresi puas itu persis sama dengan adik/kakak laki-laki mereka. Jika hanya satu kali, masih ada kemungkinan bahwa itu hanya kebetulan, tetapi ketika keadaan serupa muncul satu demi satu beberapa kali, itu tidak bisa disebut kebetulan lagi.

Tatapan You Bo menjadi dalam ketika dia melihat wajah You XiaoMo, ekspresinya tidak terbaca. You Lu yang berada di seberangnya, meliriknya dengan pandangan serius. Seolah-olah ada sesuatu yang menetap di matanya yang hitam.

Pada titik ini, Ibu MingJing / Ibu You tiba-tiba meletakkan sumpitnya. Ketika perhatian semua orang terfokus padanya, dia berkata, “Maaf, tubuhku terasa tidak enak. Aku naik ke atas dulu yah. Kalian semua menjamu para tamu, jangan abaikan mereka.”

Saat dia berbicara, dia berdiri dan berbalik pergi. You Rong tersenyum ‘meminta maaf’ pada mereka berdua sebentar sebelum dia menginstruksikan kedua saudara laki-laki untuk menjamu mereka, dan dia mengejarnya.

Jadi hanya ada empat orang yang tersisa di meja makan.

You XiaoMo berkulit tebal, dan dia tidak melihat perubahan di meja makan. Dia hanya meng-iyakan karena suasana hati Ibu You masih belum pulih, jadi dia tiba-tiba pergi. Meskipun dia benar-benar ingin bertanya apa yang terjadi, menanyakan itu dengan tergesa-gesa jelas tidak tepat. Dia hanya bisa menggunakan makanan untuk mengabaikan pikirannya sendiri, jadi dia menggunakan matanya untuk memberi isyarat pada Ling Xiao dan mendapatkan beberapa potong lagi daging babi semur untuknya.

Ketika Ling Xiao menerima sinyal itu, sudut mulutnya sedikit melengkung sebelum dia terus mendapatkan potongan daging babi semur untuknya. Hampir setengah dari hidangan daging babi semur sekarang ada di dalam perut You XiaoMo.

You Bo dan You Lu tidak mengungkapkan ekspresi aneh lagi. Mereka berdua makan, terdiam dan kepala menunduk. Tidak bisa dikatakan apa yang mereka pikirkan.

You XiaoMo makan dengan gembira dan hampir lupa kalau dia ada di rumah ‘orang lain’. Dia hanya memilih makanan apa yang dia suka. Dia menemukan bahwa banyak hidangan kesukaan dia di sini yang dibuat oleh Kepala Koki Lin. Apa yang tidak dia ketahui adalah setiap kali dia makan dari sebuah hidangan, mata You Bo dan You Lu akan menjadi lebih gelap.

Ling Xiao menyadari semuanya dan dia mengungkapkan senyum samar. Namun, dia tidak memperingatkan You XiaoMo. Sebagai gantinya, dia membantunya untuk mengambil makanan dengan sangat antusias, memberi makan istrinya sampai perut istrinya menjadi bulat. You XiaoMo meletakkan sumpitnya dan bersendawa tanpa memperhatikan kesan yang baik.

Setelah makan malam, mereka beristirahat sebentar di ruang tamu sebelum mereka pergi ke kamar mereka di bawah arahan Kepala Pelayan Tan.

Ayah You mengatur dua kamar untuk mereka. Awalnya Kepala Pelayan Tan ingin membawa Ling Xiao ke kamarnya sendiri, tetapi Ling Xiao berkata, “Aku ingin tidur di kamar yang sama dengannya. Maaf merepotkan, Kepala Pelayan Tan.”

Kepala Pelayan Tan menatap kosong sesaat. Dia tidak menduga anak muda jaman sekarang begitu tidak terkendali dalam seksualitas mereka. Meskipun dia merasa itu sangat aneh, dia bukan orang tua yang berpikiran sempit dan keras kepala. Bagaimanapun, mereka bukan saudara atau teman, jadi dia menyuruh pelayan untuk membawa bantal, selimut, dan perlengkapan mandi dari kamar lain.

Wajah You XiaoMo memerah. Meskipun Keluarga You tidak lagi mengenalinya, dalam pikirannya, mereka masih keluarganya. Ketika Ling Xiao mengatakan ini di depan Paman Tan, dia tiba-tiba merasa sedikit malu. Hanya sampai Paman Tan pergi, dia berteriak pada Ling Xiao, “Jadilah lebih tenang* lagi di lain waktu! Tingkat penerimaan masyarakat ini terhadap pasangan sesama jenis masih belum terlalu tinggi.”

(t/n: lebih tenang- berarti menyimpan rahasia atau jika kamu melakukan sesuatu dan jangan memberi tahu siapa pun).

 

“Kamu berbohong.” Ling Xiao meliriknya sebelum mendorong pintu terbuka dan masuk.

You XiaoMo mencengkeram rambutnya. Dia tidak berbohong, ini juga bagian dari kenyataan. Dia mengikutinya dan hendak menjelaskan kepadanya lagi ketika Ling Xiao tiba-tiba membuat isyarat ‘diam’.

“Ada apa?”

“Dengarkan baik-baik.”

You XiaoMo langsung memasang telinganya. Seluruh sudut rumah nyaris sunyi, tetapi sebuah suara muncul di dalam benaknya dengan sangat cepat. Tidak mungkin orang biasa bisa mendengarnya, karena suara itu masih cukup jauh dari kamar mereka. Selain itu, orang lain tidak berbicara dengan sangat keras, tetapi dia dan Ling Xiao bukanlah orang biasa.

Yang membuatnya sangat terkejut bahwa pemilik suara itu sebenarnya adalah Ayah You dan Ibu You. Suara Ibu You agak tersedak, seolah-olah dia sedang menangis lagi. Di sampingnya ada suara Ayah You yang lembut dan menghiburnya. You XiaoMo selalu agak iri dengan cinta abadi mereka.

Saat itu, dia berpikir jika suatu hari dia mengambil seorang istri, dia pasti akan sangat mencintainya seperti ayahnya. Tapi sejak dia dan Ling Xiao bersama, tampaknya dia yang paling dicintai. Dia bingung apa yang harus dilakukan!

Baru saja dia merasa menyesal, Ibu You tiba-tiba berbicara. Hal pertama yang dia katakan membuatnya tertegun.


<< LMW Extra 7 (Chapter 720)

LMW Extra 9 (Chapter 722) >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s