Legendary Master Wife – Extra 3 (Chapter 716)

Extra 3 (Chapter 716) – Kedatangan Dan Terima Kasih

“Mengapa kamu bekerja begitu keras untuk mereka saat mereka mengucilkanmu seperti itu?” Saat ini He Ping yang sedang dibawa oleh pria muda itu tiba-tiba berbicara. Suaranya terasa suram, seolah-olah apa yang dia katakan kebetulan, tapi anehnya seperti ada sedikit ‘mantra-sihir’ yang terlibat di dalamnya.

Keduanya saling memandang.

Pria muda itu memiringkan kepalanya dan bertanya dengan bingung, “Apakah kami terlihat seperti sedang bekerja sangat keras?”

He Ping, “……….”

Bukan begitu kah?

Anggota lama Hiu Putih semua melarikan diri dari air satu per satu karena takut mereka akan menderita kerugian di laut. Hanya kedua orang ini yang datang mengejar seolah-olah hidup mereka tidak penting. Yang paling penting adalah fokusnya bukan pada bagian itu, dia ingin mereka terpancing dengan bagian akhir kalimat.

“Kurasa tidak apa-apa, hal ini cukup mudah.” Pria muda itu tidak mengerti tujuannya dan berkata dengan acuh tak acuh. “Ya maksudku, apakah kamu benar-benar berharap seorang ahli kuat akan takut terhadap monster air yang sangat kecil ini?”

Tentu saja tidak, jika kata itu kembali ke Benua TongTian, ​​mereka akan tertawa terbahak-bahak.

“Apakah kalian tidak marah?” He Ping bertanya lagi dengan datar.

Merasa bingung, pria muda itu mengangkat alisnya, “Marah soal apa?”

He Ping sekali lagi terdiam. Apakah dia benar-benar bodoh atau hanya berpura-pura saja? Tapi karena ekspresinya yang tulus, jadi dia tidak tahu.

“Cukup bermain-main, ada hal-hal ‘serius’ yang harus diperhatikan.” Akhirnya si pria tinggi berbicara dengan sedikit memanjakan dan tawa.

Pria muda itu langsung cemberut, “Siapa yang bermain-main? Aku benar-benar tidak mengerti, oke…”

Di sisi lain, monster laut itu meraung marah seolah merasa dipandang rendah. Air laut dengan cepat mulai berputar yang sekali lagi menciptakan pusaran air besar. Sebelum pria muda itu bisa menyelesaikan kalimatnya, sesuatu membanting tubuh yang panjangnya lebih dari beberapa meter. Itu sangat cepat tetapi di mata mereka berdua ternyata sangat lambat.

He Ping memperhatikan ketika pria muda itu menyerahkannya ke pria tinggi dan kemudian mengambil beberapa langkah ke depan. Dengan tubuh kurus-nya menatap ke belakang di depannya, pada saat ini si pria muda mengeluarkan perasaan kalau dia adalah raja dunia (penguasa langit dan bumi). Perasaan ini tidak masuk akal, tetapi apa yang terjadi kemudian membuatnya benar-benar tercengang.

Anggota Hiu Putih yang masih berada di laut melihat pusaran air besar itu. Monster air belum pergi, dan mereka mulai menunjukkan tanda-tanda kepanikan. Jelas mereka belum menang, jika tidak monster air itu pasti sudah melarikan diri.

“Kita harus bergegas untuk membantu, jangan sampai kita membiarkan He Ping lolos!” Saat dia selesai berbicara, keempatnya langsung melesat menuju pusaran air. Mereka tidak mau mengakuinya, tetapi fakta bahwa He Ping tidak diselamatkan mungkin karena dua pendatang baru itu. Sekarang mereka hanya perlu untuk menebusnya, namun saat mereka bergerak, suara gemuruh datang dari bawah dasar laut. Permukaan air mulai naik dan juga dengan kecepatan yang sangat cepat, jika mereka semakin dekat, mereka mungkin akan terhanyut.

“Menjauh!” Keempatnya merasakan bahaya dan dengan cepat mundur. Tepat saat suaranya mendarat, seekor binatang buas besar muncul dari air, seolah baru saja ditendang oleh seseorang. Seiring dengan percikan air yang tersebar di udara, binatang itu membuat jeritan hebat dan mendarat kembali ke laut.

Adegan itu sangat mengejutkan sehingga membuat mereka kehabisan kata-kata. Monster air itu tidak tenggelam ke dasar lautan, melainkan berubah menjadi manusia dan dibawa oleh manusia lain. Manusia lain itu adalah Ling Xiao yang mereka ‘bully’ dan He Ping yang sebagai tahanan berada di tangan You XiaoMo.

Melihat ini, semua orang terdiam. Jika sekarang mereka masih belum memahaminya, mereka akan menjadi idiot. Dengan hanya mereka berdua, mereka berhasil menangkap He Ping dan monster air, kekuatannya jelas lebih tinggi daripada mereka. Berpikir kembali saat mereka mengatakan hal-hal seperti ‘jangan menghalangi kami’, kenyataannya berbalik seperti tamparan di wajah mereka.

Beberapa ratus meter jauhnya, seekor monster air lainnya dibunuh oleh Johnson berempat. Tetapi dua orang terluka meski untungnya tidak parah. Ketika mereka tiba, tatapan Johnson mendarat di He Ping dan rekannya yang dibawa oleh dua pendatang baru. Sesuatu melintas di matanya dan suasana menjadi sunyi menyeramkan.

“Begini… Kapten, kapalnya hilang.” Seorang pria berseragam hijau-army memecah keheningan, tetapi jelas itu hanya omong kosong, siapa yang tidak bisa melihat kalau kapal itu hilang.

Johnson mengangguk dan berkata kepada You XiaoMo dan Ling Xiao, “Kerja bagus.”

Karena mereka tidak bisa mengirim lebih banyak orang untuk mengambil kapal, Johnson memutuskan untuk langsung meninggalkan laut ini. Mereka hanya perlu berhati-hati agar tidak ditemukan dan dengan demikian mereka berangkat.

Sepanjang perjalanan, tidak ada anggota lama Hiu Putih yang membuka mulut mereka, mereka semua terdiam seperti bisu. Terutama dua orang yang mengatakan kepada You XiaoMo dan Ling Xiao untuk tidak menghalangi mereka, pada dasarnya Zhang Long dan yang lainnya hanya ingin segera menghilang. Sebaliknya orang yang terus berbicara menjadi You XiaoMo.

Sama seperti pria muda yang ceroboh dan naif, seolah-olah dia belum pernah melihat pemandangan Bumi sebelumnya, dia terus berbicara, sementara si pria tinggi tersenyum menanggapi.

Bahkan tidak ada yang tahu kalau situasi mereka seharusnya sudah berubah.

You XiaoMo sebagai penduduk bumi yang asli, seharusnya rasa ingin tahu-nya tidak melebihi Ling Xiao, tetapi dia sudah pergi begitu lama dari bumi, sehingga banyak hal terasa asing. Tidak hanya itu, saat mereka tiba, mereka dihadapkan pada sesuatu seperti ini, dia merasa seolah-olah kehidupan dia sebelumnya sia-sia dan dunia baru telah terbuka!

Meskipun kapal mereka telah dihancurkan oleh dua monster air, mereka juga memperoleh banyak hadiah.

Selain He Ping, mereka juga menangkap rekan-rekannya. Begitu mereka membawanya kembali ke Universitas Thunderclap, atasan itu jelas senang, jadi hadiahnya cenderung berlipat ganda.

Mendengar itu, Zhang Long dan yang lainnya menatap You XiaoMo dan Ling Xiao dengan rumit.

“Tunggu, Kapten Johnson.” Wakil atasan Universitas Thunderclap keluar dari ruangan dan memanggil mereka dengan terburu-buru.

Johnson berhenti dan berbalik dengan kebingungan, “Wakil atasan, apakah ada hal lain yang kamu butuhkan?”

Senyum besar dan jujur ​​muncul di wajah wakil atasan tetapi tatapannya melirik anggota di belakangnya, lalu menjelaskan, “Masalahnya begini, diantara para penjahat yang kamu tangkap, salah satu anggota keluarga korban ada di sini di universitas dan mengetahui kalau mereka telah ditangkap oleh kalian, jadi mereka ingin mengucapkan terima kasih secara langsung.”

“Itu…” Johnson ragu-ragu sebelum melanjutkan, “Wakil atasan, kami hanya bertugas untuk mengawal mereka, ada orang lain yang menangkap mereka.”

Wakil atasan tersenyum, “Tapi penjahat lainnya ditangkap oleh kalian, kan?”

Johnson langsung mengerti alasannya dan berkata, “Wakil atasan, orang yang menangkap penjahat itu sebenarnya adalah dua anggota baru Hiu Putih. Jika anggota keluarga korban ingin mengucapkan terima kasih kepada seseorang, itu harus mereka.”

“Oh? Siapa mereka?” Wakil atasan mengangkat alis dan merasa terkejut. Mengikuti tatapan Johnson, dia melihat keduanya berdiri di belakang, seorang pria tinggi dan seorang pria muda yang tampak tidak berbahaya.

Johnson tidak memberitahu dia detailnya, tetapi dia akan mengetahui cepat atau lambat. Karena keluarga korban ingin mengucapkan terima kasih secara langsung, dia memutuskan untuk membawa You XiaoMo dan Ling Xiao. Keduanya cukup terkejut tetapi mereka tidak mengatakan apa-apa. Setelah menyapa Johnson, mereka mengikuti wakil atasan ke Universitas Thunderclap.

Di sepanjang jalan, You XiaoMo sangat penasaran. Itu adalah pertama kalinya dia tahu kalau bumi memiliki tempat seperti ini. Dasar-dasarnya mirip dengan Akademi Dao Xin, tempat untuk belajar tetapi esensinya berbeda. Dan juga, ini semua arsitektur modern yang membuatnya merasa betah.

“Jika keluargamu benar-benar dari Keluarga You maka dengan statusmu, kamu harus datang ke sini untuk sekolah.” Suara tersenyum Ling Xiao terdengar di telinganya.

You XiaoMo menjawab dengan cemberut, “Faktanya bahkan jika keluargaku dari keluarga You, statusku tidak cukup tinggi untuk tempat yang seperti ini.”

Jika tidak, dia tidak akan bersekolah di sekolah normal. Dia tidak akan mati ketika dia ingat dengan jelas menjalani sekolah dasar, sekolah menengah dan sekolah tinggi. Semua yang dia pelajari adalah hal keseharian yang biasa.

Ling Xiao bisa mendengar keluhan dalam suaranya dan tertawa kecil, “Istriku, jika kamu berada di tempat seperti ini, kamu tidak akan bertemu denganku.”

“Lihatlah betapa baiknya aku untukmu, untuk bertemu denganmu, aku bahkan membuat diriku terbunuh. Lebih baik kamu membayar kembali karena aku mengorbankan hidupku yang berharga untukmu.”

“Jangan khawatir, suamimu ini pasti akan membalasmu!” Ling Xiao berkata sambil tersenyum.

You XiaoMo tiba-tiba merasakan hawa dingin dan dia mengusap merinding yang terbentuk di lengannya. Bahkan jika dia menggunakan krisan (butthole), dia bisa mengetahui apa yang dia katakan, jadi dia dengan cepat menambahkan, “Aku ingin sesuatu yang berupa materi.”

Ling Xiao mengangguk, “Ya, tentu saja materi.”

Mendengar jawaban langsung-nya, You XiaoMo bahkan menjadi lebih bingung, dia tidak mengatakan sesuatu yang salah, kan? Tapi melihat sikap Ling Xiao, dia merasa seolah ada yang salah, tetapi bahkan dia mengunyah bibirnya, dia tidak tahu apa!

Sebelum dia bisa mengetahuinya, mereka telah tiba.

Wakil atasan membawa mereka ke kantor kepala dekan. Saat dia mengetuk, suara tenang dan tua terdengar, mungkin itu suara kepala sekolah.

Kemudian mereka masuk.

You XiaoMo melihat ke dalam dan satu pikiran muncul.

Dia belum siap!


<< LMW Extra 2 (Chapter 715)

LMW Extra 4 (Chapter 717) >>

Iklan

3 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Extra 3 (Chapter 716)

  1. Woah ternyata mereka keluar dari benua TongXian ke bumi toh… pantesan buminya jd lbh maju gt..

    Momo.. kamu menggali lubang untuk diri sendiri ah…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s