Legendary Master Wife – Extra 2 (Chapter 715)

Extra 2 (Chapter 715) – Serangan Kejutan

Pulau itu dikelilingi oleh air. Bagi para kultivator yang bisa terbang, ini tidak berarti apa-apa. Mereka dapat kembali ke benua itu kapan saja mereka mau, asalkan mereka bisa melarikan diri dari penjara yang dijaga ketat. Setelah mendapat kabar kedatangan mereka, sipir penjara segera menyuruh tahanan itu keluar.

Tak disangka, tahanan itu tidak terlihat seperti orang yang kejam, seperti yang dibayangkan kebanyakan orang, tetapi justru tahanan itu adalah seorang pria kurus, lesu, dan tampak lemah yang terlihat berusia sekitar 30 tahun. Tangannya dikunci dengan sepasang borgol. Meskipun mereka tidak bisa mengetahui dari bahan apa borgol itu dibuat, mereka tahu bahwa itu pasti sangat kuat jika bisa menahan seorang kultivator.

Johnson mengurus prosedur pemindahan dengan otoritas penjara dan tidak butuh waktu lama sebelum mereka naik kapal untuk meninggalkan pulau. Meskipun mereka semua adalah kultivator dan dengan demikian dapat terbang, mereka harus berhati-hati bahkan di daerah dengan sangat sedikit orang seperti ini, jika tidak, itu akan menyebabkan keributan besar.

“Kapten, identitas seperti apa yang dimiliki tahanan ini sampai mengharuskan sepuluh dari kita untuk mengawalnya?” Zhang Long bertanya saat dia keluar dari kabin, merasa bingung.

Mendengar pertanyaannya, semua orang berpaling ke Johnson yang sedang berdiri di geladak kapal. Mereka juga ingin tahu. Pada saat ini, mereka hanya tahu kalau penjahat itu bernama He Ping. Dia pernah menjadi mentor Universitas Thunderclap dan telah membunuh murid di sana. Mereka tidak tahu seberapa serius kejahatannya, tetapi jika Universitas Thunderclap menahannya seperti ini, maka pasti ada beberapa keadaan khusus.

Ada total dua puluh lima anggota di Hiu Putih. Jumlah ini tidak pernah berubah. Jika orang ditransfer masuk, maka akan ada orang yang ditransfer keluar. Mereka yang dipindahkan keluar entah sedang dipromosikan, atau telah melakukan sesuatu yang salah dan diturunkan pangkatnya. Sepuluh orang untuk misi ini bukanlah jumlah yang kecil, karena biasanya misi Ranking-S akan ditugaskan paling banyak delapan orang, itulah sebabnya mereka menganggapnya aneh.

Johnson sudah menduga hal ini. “Dikatakan dengan sangat jelas pada file yang aku berikan kepadamu kalau dia bukan satu-satunya pelaku. Dia memiliki beberapa kaki-tangan, dan mereka pasti akan datang untuk berusaha menyelamatkannya. Mereka semua sangat kuat. Atasan tidak ingin kita kembali dengan kegagalan.”

“Kapten, siapa murid yang telah mereka bunuh?” Zhang Long segera memotong fokus.

Johnson berkata, “Mereka tidak hanya membunuh satu murid. Dari apa yang aku tahu, ada lebih dari sepuluh korban, dua di antaranya adalah murid klan dari ibukota. “

“Pantas saja.”

Semua orang membuat ekspresi memahami. Murid klan berbeda dari orang normal. Setiap talenta baru adalah sesuatu yang penting, karena di dunia ini yang tidak memiliki energi spiritual, kultivasi sangat sulit, dan semakin sedikit dari mereka yang memiliki potensi untuk itu. Khusus untuk klan besar di ibukota, setiap murid dengan potensi kultivasi akan menerima perhatian besar.

Lebih penting lagi, mereka adalah murid Universitas Thunderclap. Semua murid yang terbunuh cukup berbakat, jika tidak mereka tidak akan bisa lulus ujian masuk. Akan lebih aneh jika mereka tidak marah setelah kehilangan dua orang berbakat sekaligus!

“Baiklah, hentikan obrolan ini. Awasi sekelilingmu, kaki-tangannya bisa datang kapan saja.” Setelah memuaskan rasa penasaran mereka, Johnson langsung menghentikan obrolan mereka.

Tapi Zhang Long tampaknya tidak peduli. “Kapten, jangan terlalu khawatir, bahkan jika kaki-tangannya benar-benar datang untuk menyelamatkan tahanan, kita memiliki sepuluh orang di sini. Tidak perlu takut pada mereka. Tapi aku hanya berharap kalau beberapa orang tidak berpikir mereka dapat membantu dan akhirnya malah menghalangi.”

Sudah sangat jelas siapa yang dia bicarakan. Yang lain mungkin tidak mengatakan apa-apa, tetapi ekspresi mereka jelas berarti bahwa mereka setuju, mereka segera melirik ke arah kedua orang yang duduk di buritan (bagian belakang kapal).

Johnson mengerutkan kening dan menghela napas.

Di buritan kapal, keduanya tidak perlu memasang telinga mereka untuk mendengar apa yang dikatakan orang lain. Pria tinggi itu menepuk-nepuk rambut pria muda yang linglung, bibirnya melengkung ke senyum misterius, tampaknya sama sekali tidak peduli dengan percakapan yang terjadi di haluan kapal. Mereka telah mengalami pengucilan seperti ini setiap hari sejak mereka bergabung dengan Hiu Putih.

“Lihat lihat, kurasa ada ikan kecil di bawah sana.” Pria muda itu menarik pakaian si pria tinggi, mata hitamnya bersinar ketika dia menatap ke laut. Lautan menyembunyikan segala yang ada di bawahnya dengan warna biru tua, namun dia seolah bisa melihat semua yang terjadi di bawah laut.

Si pria tinggi mengusap dagunya. “Bukan hanya satu.”

Pria muda itu segera melihat sekeliling dan akhirnya menemukan ikan kedua di haluan kapal, memanggil dengan terkejut, “Wah ikan yang sangat besar!”

Dia tidak punya waktu untuk melanjutkan sebelum kapal tiba-tiba mulai bergoyang keras.

Semua orang memucat.

“Mereka datang, waspada tingkat satu!” Johnson segera berteriak. Salah satu anggota tim sudah menempatkan dirinya di pintu masuk kabin sebelum yang lain bahkan selesai berbicara. Satu lagi masuk ke dalam kabin. Di bawah ada dua orang lain yang mengawasi penjara, tetapi rencana mereka adalah memiliki empat orang, untuk menghadapi situasi yang tidak terduga.

Tiang air besar melonjak dari dasar samudera dan menabrak ke sisi kapal. Lambung kapal segera bergerak ke kanan, namun seratus meter ke kanan, pusaran air besar telah muncul tanpa disadari. Pusaran air itu mengisap air tanpa henti, perlahan-lahan menarik kapal ke arahnya. Jika tidak dihentikan, kapal akan tersedot ke dalam laut.

Dua anggota terbang untuk menstabilkan kapal. Saat mereka berhasil menstabilkannya, seekor ikan besar melonjak keluar dari laut, menciptakan percikan dahsyat dan membanting ke arah mereka.

Keduanya tidak menduga hal tersebut, dan sudah terlambat untuk memblokirnya. Mereka buru-buru menghindar, tetapi ketika ekor ikan besar itu menabrak tepi kapal, itu praktis meratakan kapal baja yang kokoh, menciptakan penyok besar di satu sisi. Yang lain segera datang untuk membantu, tetapi ekor ikan besar sudah kabur kembali ke dasar laut.

Wajah Johnson memucat. Dia menyuruh beberapa yang lain untuk tetap menjaga kapal dan membawa tiga anggota untuk mengejar. Jika mereka tidak mengalahkan musuh-musuh mereka, dia yakin musuh-musuh mereka tidak akan membiarkan mereka pergi dari sini hidup-hidup. Satu hal yang mengejutkannya adalah kaki tangan He Ping termasuk para ahli dari Klan Samudera. Itu adalah informasi yang dimiliki tentang dia yang tidak dibicarakan, jika tidak, mereka tidak akan memilih untuk naik kapal saat mengetahui kemungkinan penyergapan seperti ini.

Keempatnya mendarat di lautan dengan percikan.

Selain He Ping dan dua lainnya yang menonton dari dalam kabin, hanya ada tiga orang yang berada di geladak kapal. Salah satunya adalah yang menjaga pintu masuk ke kabin, dan dua lainnya secara alami adalah pria tinggi dan pria muda yang dikucilkan.

“Kalian berdua sebaiknya berhati-hati. Misi ini bukanlah lelucon.” Kata anggota berseragam army-hijau yang berada diantara mereka. Melihat bahwa hanya mereka bertiga yang tersisa dan tidak terlalu mengharapkan untuk bantuan dari kedua lainnya itu. Dia hanya berharap kalau mereka tidak akan menjadi penghalang.

Pria muda itu mengabaikannya, menatap dasar laut saat dia bersandar pada pagar. Seekor ikan besar melintas keluar dari pandangan dan sesekali mengirimkan gelombang air. Namun, tidak lama setelah Johnson dan empat lainnya menyelam, permukaan air menjadi tenang dan pusaran air lenyap.

Setelah beberapa saat, gemuruh besar meletus ke arah buritan.

Pada saat bersamaan ketiganya menengok. Medan perang telah bergeser dari bawah kapal ke laut sejauh sekitar tiga hingga empat ratus meter. Itu adalah pertempuran yang intens, jika percikan besar dan tiang air dari waktu ke waktu adalah indikasi.

Anggota berseragam army-hijau itu mengeluarkan sedikit napas lega. Tampaknya He Ping tidak memiliki banyak kaki-tangan.

Saat pikiran ini melewati isi kepalanya, kapal berguncang keras dengan ledakan, itu seperti tanah di bawah kaki mereka tiba-tiba menghilang, dan kemudian pandangan mereka terbuka, tiang air air menghabisi kapal ke atas langit dari bawah.

Dalam sekejap mata kapal itu dipotong menjadi dua bagian, kemudian jatuh ke dalam air berkeping-keping dan air laut membanjiri. Semua orang dikejutkan oleh pergantian peristiwa yang tiba-tiba ini. Dari tiga penjaga He Ping, hanya satu yang punya waktu untuk menangkapnya, tetapi mereka berdua masih berakhir di air.

Dua orang bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi. Agar tidak menonjol, mereka juga jatuh ke air. Di bawah mereka, monster laut besar memiliki rahangnya terbuka dan menunggu untuk menyantap mereka.

Lautan adalah wilayah asal dari monster laut. Ini bukan pertama kalinya Hiu Putih bertarung di dalam air, tetapi mereka masih belum terlalu terbiasa. Mereka lebih sulit untuk menggerakkan tangan dan kaki mereka. Jadi mereka hanya bisa terbang keluar dari air. Salah satu dari mereka bahkan terluka sebelum pertempuran dimulai.

Ketika mereka melihat bahwa orang yang terluka itu telah membawa pergi He Ping, wajah mereka menjadi gelap. “Apa yang terjadi? Kemana dia pergi?”

“Dua orang baru juga sudah pergi!” Tiba-tiba yang lain berseru kaget.

Mereka semua melihat sekeliling, dan tidak menemukan tanda-tanda keberadaan dari kedua orang itu.

Laut perlahan mulai tenang. Seolah-olah tidak ada orang yang bertarung di sana. Mereka bertanya-tanya, apakah mereka sudah dimakan oleh monster laut?

Saat ini, mereka berdua yang dicari-cari masih berada di laut dan sedang menghadap monster laut itu.

Mata hijau monster laut itu melotot ke arah keduanya, dan sesekali menatap He Ping yang ada di tangan pria muda itu.

“Wow! Ini adalah pertama kalinya aku melihat monster laut sekecil ini! “Pria muda itu berteriak kaget. Sebelumnya, dia telah cukup banyak berkeliling, dan monster laut yang dia lihat jauh lebih besar dari yang ini, jadi dia agak bersemangat melihat yang sekecil ini.

Bisa dibilang ini seperti monster laut mini.

Wajah monster laut itu berubah menjadi hitam.


<< LMW Extra 1 (Chapter 714)

LMW Extra 3 (Chapter 716) >>

4 tanggapan untuk “Legendary Master Wife – Extra 2 (Chapter 715)

  1. Kaget bgt nemu istilah “buritan” disini XD. Anyway, akutuh bingung kenapa tiba2 ekstranya ada di jaman modern… 😅😅

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s