His Majesty Hostage – Chapter 11

#Chapter 11

Cahaya bulan menyebar melewati jendela tinggi yang terbuka dan melemparkan bulu rubah panjang yang seperti kain di atas tempat tidur. Cahaya terang dari bulan tampak seperti mata air yang mengalir perlahan. Itu menyinari rambut hitamnya, menetes lembut di sisi wajahnya, berkilauan di lehernya yang halus dan lembut, menguraikan pinggang langsing dan kecil kemudian mengalir ke bawah pada sepasang kakinya yang panjang dan ramping yang ditutupi pakaian yang pas, dan akhirnya mencapai ujung jari-jari kakinya yang halus.

Pemandangan ini menggambarkan penampilan pria muda yang cantik dan muda.

Pria ini menampilkan visual yang penuh dengan dampak yang sama dengan “[membuat] orang lain meludahkan darah” untuk menggambarkan penampilan ini.

T/N: Mirip dengan pendarahan hidung/nose-bleed.

Tapi untuk Hong Xu yang sudah terbiasa mengalami tontonan semacam ini, dia hanya diprovokasi ringan. Dia berjalan ke sisi tempat tidur dengan tidak tergesa-gesa tetapi juga tidak lambat. Dia dengan arogan mengamati sebagian besar wajah tertidur pria muda tampan yang cantik dan indah itu yang sedang terbungkus di dalam selimut.

Nyalinya tidak kecil hingga berani tertidur di tempat tidur sambil bertugas. Hong Xu mengangkat alisnya, dia tidak jijik dalam situasi yang tak terduga ini, karena itu bisa meningkatkan kesenangan sesekali baginya. Jadi dia memaafkan pria muda di tempat tidur yang belum melepaskan pakaiannya. Dia menunjukkan toleransi juga pada tindakan untuk menantang pria ini.

Pada saat ini, kumpulan awan yang melayang di langit menyelimuti bulan yang mengintip, perlahan-lahan mencegat cahaya bulan, seolah-olah mereka tidak ingin melihat adegan ini, dan menghindari garis pandang seseorang.

Hong Xu menarik tubuh pria muda itu, dan menimpa pria muda itu di bawah tubuhnya. Dia dengan santai mencium bibir merah gelap yang kecil itu.

Dalam tidurnya ZiLi merasa sulit untuk bernapas, kepalanya menjadi pusing. Tubuhnya tampak seperti ditiban oleh batu besar, membuatnya tidak bisa bergerak. Dia mati-matian meregangkan lehernya karena dia tidak bisa lagi bertahan dari mati lemas dengan susah payah. Seketika dia merasakan sakit di tubuh ini, membuatnya berteriak, “Ah!”

Rasa sakit membuat kesadarannya yang kabur menjadi jelas. Dia merasakan embusan angin di dadanya, sesuatu yang lembut dan hangat menyapu tulang leher dan putingnya dari waktu ke waktu.

ZiLi membuka matanya lebar-lebar, dan terpana melihat seorang pria yang sedang asyik sendiri dengan kepala dicelupkan ke tubuhnya.

“Ah!” Puting kanannya telah digigit. Setelah tujuh detik ZiLi akhirnya memahami situasinya dan membuat kegaduhan.

“Ah! ——————— Kamu cabul! Pergi dari sini———————” ZiLi segera menjerit dan mendorong pria itu pergi, Hong Xu yang baru saja mulai menyantap sangat terganggu oleh suara jeritan ZiLi. Dan dengan penjagaannya yang kendor, ZiLi menggunakan momen ini untuk berhasil mendorongnya ke samping.

ZiLi menarik kerahnya erat-erat saat dia duduk dan hendak melarikan diri. Hong Xu yang sudah pulih dari keterkejutan, langsung tahu niatnya. Dia dengan tidak senang merasa marah di dalam hati. Tidak ada yang berani menentang minatnya, tetapi sepertinya situasi ini sekarang berbeda.

Kaki ZiLi baru saja mendarat di lantai, dan dalam waktu singkat, satu tangan besar menariknya kembali dan membaliknya. Orang lain memegang tangannya dengan kuat.

Mata Hong Xu menjadi gelap ketika dia menatap wajah dan tubuh pria muda yang berjuang di bawah tubuhnya, berkata: “Sepertinya kamu bosan hidup.”

Telapak tangan yang menekan lengannya seperti ditutupi dengan besi padat, menghancurkan tulang ZiLi, itu sangat menyakitkan. Dia berteriak dengan marah, “Lepaskan aku dasar cabul, kamu orang yang menjijikkan.”

Meskipun Hong Xu *tidak tahu arti dari kata ‘cabul’ yang keluar dari mulutnya, tetapi dia benar-benar sangat mengerti ungkapan ‘orang yang menjijikkan’.

Pernahkah ada seseorang yang berani mengutuk ‘orang yang menjijikkan’ padanya?

T/N: ZiLi menggunakan bahasa gaul modern, itu sebabnya Hong Xu tidak tahu.

Saat ZiLi selesai mengutuk, dia merasakan aura gelap dan dingin yang mengerikan keluar dari tubuh orang lain. Matanya tertutup kegelapan, segera ZiLi membatu.

Dia gemetar ketakutan saat dia melihat orang lain membungkuk dan berbisik di telinganya: “Bagaimana seharusnya Zhen menghukummu dengan pantas? Bagaimana kalau segera menyeretmu keluar dan memotongmu menjadi lima bagian kemudian melemparkan organmu untuk makanan binatang buas? Atau melemparkanmu ke kolam ular dan membiarkan mereka menggigitmu? Atau memotong anggota tubuhmu dan menempatkannya dalam stoples yang diisi dengan garam seperti babi?”

Zhen?

*T/N Pengingat: Zhen- cara Kaisar memanggil dirinya sendiri sebagai kata ganti “Aku”.

ZiLi menyesal ketika dia tahu bahwa dia telah menyinggung pria yang menakutkan ini lagi. Tapi, bagaimana bisa dia ada di atas ranjang pria ini?

“Ka — kamu tidak bisa membunuhku, aku adalah pangeran ketiga Bei Ling.” ZiLi berkata dengan tekad.

“Pangeran ketiga Bei Ling?” Hong Xu berhenti sejenak, lalu mengejeknya, “Bagaimana mungkin kamu menjadi pangeran ketiga Bei Ling? Kamu hanya seorang tahanan sekarang. Zhen tidak perlu khawatir tentang apa pun jika Zhen ingin membunuhmu. Jangan bilang kalau kamu percaya bahwa Bei Ling akan dapat membalas dendam untukmu?”

It-itu, haruskah dia menanggapinya? ZiLi semakin tidak tenang!

“Ka — kamu masih belum boleh membunuhku.”

“Hmph! Dan untuk alasan apa Zhen tidak boleh membunuhmu?” Hong Xu mengelus pipi lembut ZiLi lalu berhenti di lehernya yang berdenyut.

“Karena… Karena kamu adalah seorang kaisar! Sekelompok orang akan selalu berkata ‘pikiran seorang perdana menteri harus cukup luas untuk mengatur sebuah kapal’, maka pikiran seorang Kaisar harus lebih luas. Hal-hal yang aku katakan tadi hanyalah bagian kecil, apakah itu cukup untuk menjamin hidupku?” ZiLi dengan bijaksana menjelaskan alasannya, dan mengatakannya dengan emosi.

Pupil mata Hong Xu bersinar cerah, dan berkata: “Hehe, Zhen tidak tahu kalau pangeran ketiga Bei Ling yang tidak kompeten dan sombong, ternyata lebih pintar dan memiliki cara dengan kata-katanya!”

Ketika ZiLi mendengar ini, keringat dingin mengucur karena gugup meningkat.

Aku ketahuan! Kali ini kematianku tidak akan mudah! ————


<< HMH Chapter 10

HMH Chapter 12 >>

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s